bercerita tentang flores

Awal tahun ini, keluarga kami mendapatkan satu berita yang menyenangkan. menyenangkan? yah menyenangkan harusnya. karena Bapak saya pindah tugas ke Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur; tanah kelahirannya.

He just coming home.

Lalu mulailah rencana-rencana dibuat. termasuk saya, sibuk membuat jadwal. maklum, setahun jadi buruh saya belum pernah mengambil cuti. berbeda dengan saat kuliah kan yah… kita punya libur-libur tertentu yang bisa kita manfaatkan (contoh: saat mengerjakan tugas akhir. hahahahaha… everyday is a holidat with a deadline!).

Dan bulan April ini dipilihlah sebagai bulan perubahan bagi keluarga kami; semua koper dikeluarkan (termasuk koper-koper vintage punya mamak saya yang kece-kece itu…..), rumah diobrak-abrik dan dipilih barang apa yang akan dibawa dan barang mana yang akan ditinggal.

Abah – Mamak – Agil berangkat dari akhir bulan Maret. Keluarga kakak saya berangkat terpisah, dan saya serta sepupu saya merencanakan perjalanan dengan rute: jakarta – kupang – ende – labuan bajo – bali – jakarta.

Alasan untuk mampir – mampir bukan semata karena pengen liburan (ACTUALLY ITU YANG UTAMA) tapi juga karena belum ada pesawat langsung dari Jakarta – Ende. Ende itu di mana sih Is letaknya? Di pulau flores.

Jelasnya sih bisa Bukaklah atlas. Bukaklah peta Indonesia tuh. Dan kalau pernah nyimak pelajaran sejarah jaman esde, pernahlah disebut kalok Bung Karno; salah satu proklamator negara ini pernah dibuang ke Kota Ende.

Jum’at 4 april 2014

Nah tanggal 4 April dini hari sekitar pukul 02.30 saya naik pesawat menuju Kupang dari Bandara SoeTa. Naiknya batik air, harga tiketnya sekitar 1jutaan. okeh Fain, ngaku deh karena kemaren saya kebanyakan diskusi sama travelmate saya yang kebetulan sepupu saya, saya dapet tiket seharga 1.106.00/orang untuk Jakarta – Kupang.

Sampai di Kupang pukul 06.30 waktu setempat. Kupang ini Ibukota Provinsi ya. Nah saya di kupang hanya stay beberapa jam aja karena udah dapet tiket pesawat Kupang – Ende naik transnusa jam 12.10 dengan harga tiket sekitar 500ribuan/orang.

Bandara Ende

Bandara Ende

Sampai di Kota Ende sekitar jam 13.00 waktu setempat, saya langsung dijemput untuk kemudian mejeng di pantai dan nunggu perahu kecil yang ngebawa saya dan sepupu saya nyusul keluarga besar yang sudah berkumpul di Pulo Ende yang jaraknya kurang lebih 2jam perjalanan menggunakan perahu motor.

Selama perjalanan itu, saya dan sepupu saya terkagum-kagum sama pemandangan sekitar. terakhir saya ke situ sekitar tahun 2005 dan keadaan sekitar belum banyak berubah;

Sesampainya di Pulo Ende,  saya dan sepupu saya disambut sama keluarga besar kami. kami menyempatkan diri keliling – keliling ke rumah sodara – sodara sebelum akhirnya menetap di salah satu rumah penduduk yang konon katanya masih sodara jauh kami. Malam itu dihabiskan dengan kumpul keluarga dan bercerita mengenai perjalanan kami, mengenai keluarga, mengenai kesibukan saya di Ibu Kota.

Di kampung bapak saya di Pulo Ende ini tepatnya di desa Kemo fyi aja nih, belum ada listrik selama 24 jam. Jadi listrik baru ada jam 6malam sampai jam 6 pagi. untuk air tawar pun masih langka. mangkanya, kalok disuguhin teh manis saya seringnya cengengesan sendiri. soalnya tehnya ada asin asinnya gitu.

 

Sabtu, 5 April 2014

saya, oom saya dan tante saya.

saya, oom saya dan tante saya.

Besokan paginya, setelah beres sarapan, saya keliling Pulo. nah itu tuh poto di atas saya lagi pose di jalan masuk ke Dusunnya tempat bapak saya lahir. Saya lagi cari aer buat mandi yang gak terlalu asin (hahahaha, becanda ding, aselinya saya lagi  nyariin emak saya yang pagi – pagi udah ngilang entah ke mana). Tapi Alhamdulillah yah waktu terakhir ke tempat ini tahun 2005 belum ada sinyal, sekarang sinyal telkomsel (hanya operator ini yang berjaya di sini) udah mulai kenceng bahkan bisa dipakek buat internetan loh.

Lepas jam 10, rombongan keluarga saya siap – siap untuk kembali ke kota Ende. naik perahu lagi tuh kan yah. Bedanya perahu kali ini udah diblok buat rombongan keluarga besar saya. kurang lebih kaya beginilah suasana di perahu motor yang dimaksud;

perahu Al Amin dari Pulo ende menuju Ende

Nah begitulah kurang lebih suasananya. Sampai di Kota Ende, kami beristirahat sejenak di penginapan. saya sekamar sama keluarga kakak saya, kami hari itu memfokuskan diri beristirahat, karena esokan paginya kami punya agenda seru untuk jalan – jalan. Dan juga karena dari sore hari saya kena demam. Kayanya saya masuk angin karena begadang di malam sebelumnya pas perjalanan Jakarta – Kupang dan kena angin laut melebihi batas tubuh saya mampu menerimanya (ahseeek).

Minggu, 6 April 2014

Alhamdulillah, paginya badan saya udah bisa diajak kompromi. Demam saya udah turun, dan juga kondisi udah lumayan fit. Akhirnya piknik yang sudah direncanakan semalem bisa terwujud deh. Saya, sepupu saya, keluarga kakak saya dan beberapa Anggota keluarga lainnya memutuskan untuk piknik ke Danau Kelimutu.

Familiar gak sih sama danau itu? Ituloh danau yang ada di duit 5000-an jaman kita esde, danau yang bisa berubah-rubah warnanya. Saya ke Danau yang letaknya di Desa Pemo, Kecamatan Kelimutu  ini pagi jam 7an. dan itu salah banget. karena kalau mau dapet view bagus, mendingan dateng nyampek sana sebelum matahari terbit, karena sunrise nya bagus dan kabut belum turun.

Danau ini berada di ketinggian 1631 meter di atas permukaan laut, dan terdapat 3 danau di satu kawasan dengan satu danau yang agak terpisah, dan harus ditempuh dengan tangga yang banyak bangeeeet. ada istilahya tangganya dinamai 1000 anak tangga.

Serukah perjalanan ke sini? Seru! Karena kita tracking kan tuh diantara hutan gitu. Dan udaranya seger banget :)

ais ariani at kawasan danau kelimutu

Danau nya mana Is? silahkan cek akun fesbuk atau akun instagram saya ya di @aisariani, kalok saya uplod banyak foto nanti kasian yang  buka blog saya; lemot banget. hahahahaha. dan untuk yang mau nyimak legenda soal danau kelimutu ini, silahkan buka ini untuk lebih jelasnya, karena sama seperti tangkuban perahu dan batu malinkundang, danau kelimutu pun memiliki legendanya sendiri yang menjelaskan bagaimana terbentuknya tiga danau tersebut (sekali lagi: menurut legenda).

Senin, 7 April 2014

Hari ini kami free dari kegiatan bersenang – senang, karena hari ini adalah inti dari perjalanan kami sekeluarga. Kami ada acara keluarga besar. jadi gak ada yang bisa dikunjungi,

so langsung ke hari berikutnya yah….

Selasa, 8 April 2014.

Hari ini kami punya agenda; berkunjung ke rumah pembuangan Bung Karno waktu dibuang di Ende, cari dan beli oleh-oleh, sama makan bareng sekeluarga inti. Maklum aja, dari kita nyampek di Ende kami sekeluarga inti susah sekali kumpul. Saya, agil, kakak, mbakyu ipar, si kecil Zee, emak saya. Kalau Bapak saya sih lagi sibuk sama tugas barunya yah.

Hari itu dimulai dengan makan bareng di restoran padang (orang padang jauh sekali yah merantaunya itu, walaupun yang jual TERNYATA orang jawa! Hahahahaha).  Kemudian lanjut ke art shop sehati di deket bandara, saya belanja – belanja deh tuh beli syall, beli tas etnik gitu. Saya ngabisin duit di art shop ini sampek 500.000,- yang sebagian besar saya beliin tas-tas lucu buat saya sendiri (hahahahaha).

Dari situ kami ke Fanny art shop, (masih) nyari oleh – oleh. Hahahahaha. Nyari oleh-olehnya seru loh. beli kain – kain tenun ikat gitu … bagus – bagus. saya sih gak beli untuk kain-kain yang lucu itu. cukup ngeliat aja… secara larange.

ini salah satu contoh kain dari kampung Bapak saya

ini salah satu contoh kain dari kampung Bapak saya

nah … setelah puas belanja – belanji yah, kami ke rumah pembuangan BUng Karno di Jalan Perwira. Tahun 2005 kami pernah ke situ dan pas kemaren itu ke sana lagi, tempatnya sudah berubah. Jadi bagus loh. Bagus banget :)

rumah pembuangan Bung Karno di Ende

Rabu, 9 April 2014

Well… hari ini adalah hari terakhir kami di Kota Ende. Karena sesuai dengan rencana kami akan melanjutkan perjalanan ke Labuan Bajo dengan pesawat jam 13.10

Paginy, saya sempet tuh maen ke Taman Renungan Bung Karno di pusat kota, di deket nol kilometernya KOta Ende. Tamannya bagus loh … walaupun masih belum selesai pembangunannya, tetapi udah keliatan gitu bentuknya ke depan bakal bagus.ada pohon – pohon rindangnya yang bikin teduh, secara udara di Flores gituyah panasnya membahana sekali.

patung Bung Karno di Taman Renungan Bung Karno

patung Bung Karno di Taman Renungan Bung Karno

Konon katanya, di taman inilah Bung Karno merenungkan mengenai pancasila. patung ini dibikin menghadap ke laut dan membelakangi suasana kota-nya.

***

Fufufufufufu…. selesai juga part 1 dari tulisan trip yang suah saya rencanakan untuk menulis dari 2minggu lalu.

untuk part lebih serunya, ditunggu yah…. saya akan update lagi deh. karena kalau dibikin dalam satu postingan nanti pada bosen yang baca #alasan :mrgreen:

hahahahaha….

***

so pertanyaannya: kalian sudah pernah ke Ende belum?

pernah berpikir….

pernah berpikir untuk ganti blog gak? ganti blog jadi anonim gitu loh. eh sinonim atau anonim sih…
terlalu malas untuk gugling si ais nih.

iya. pengen bercerita tentang si ini takut si itu baca. pengen cerita tentang si anu takut si ini baca. bukan berarti banyak yang baca blog saya sih.

tapi yah begitulah… dulu selalu bangga dan promo punya blog ini. woy… mbak ais punya blog loh. dramaLand namanya. pernah menang kontes. dua kali. dapet tas, buku sama duit.

tapi sekarang? pfffuuuuhhhh…. pengen banget nulis tentang kantor. eh tapi kalau orang kantor baca gimana? kan aku juga pake internet kantor. soalnya sinyal di pinggir laut sini susyah sekali, jadi ya gak ada pilihan laen selaen pakek wifi kantor

and talking about sinyal …. saya serius banget loh kalau bilang sinyal di kantor saya menyesakkan dada. ini bukan mengada-ngada seperti yang dikira oleh seseorang di luar sana (iya, mantan sahabat saya yang bilang saya susah dihubungin). ini perkara serius.

tahun lalu saya dan sekretaris bos mbikin pengajuan pengadaan penguat sinyal yang umurnya cuman sekitar 3bulan. setelah 3bulan, sinyalnya bapuk lagi. kadang kalok lagi beruntung aja hp saya bunyi. parahnya, hp saya yang katanya smart ini ternyata belum cukup smart untuk nangkep sinyal. masih smart-an hp sekretaris bos yang baru lunas bulan depan (padahal hp saya udah lunas dari tahun lalu loh…).

pernah jam dua pagi saya dibuat melek gara-gara ada sms dari 3355 kalok rekening saya baru didebit satu juta rupiah. loncat lah saya dari tempat tidur. apa-apaan ini … dan ternyata itu sms yang harusnya masuk dua hari lalu. pas saya ngambil tunai untuk mbayar utang.

kebayang kan betapa sekaratnya sinyal di kantor saya tercinta ini.

hei… saya berhasil membuat satu tulisan!
re-read gak nih?

sometimes… all u need to post on your blog just sit and start write!

and taraaaaa…. biarkan jarimu menari di atas keyboard. dan biarkan jarimu yang bercerita. mungkin kepala dan mulutmu letih.

begini beritanya

heihooo… alohaa…

apa kabar teman-teman di sana? Memasuki tahun kelima saya punya blog ini, makin lama makin ga bersemangat banget yah saya nulis. semangat saya ngeblog bagaikan ditelan apa ntah. siang ini saya bertekad untuk nulis satu updetan. dari pagi tadi saat mengetahui bos rapat di luar kota dan bos satunya sedang ijin menghadiri acara keluarga di luar kota.
Jadiiiii… saya memanfaatkan waktu istirahat ini dengan semaksimal mungkin!! tapi begitu ngebuka new post kok saya malah lupa ya mau ngeblog apaan. hiks, tapi saya coba yah. sebagai bentuk aktualisasi saya setelah sekian lama….

Yakin deh sejak jadi pekerja, saya semakin kehilangan identitas diri saya sebagai seeorang yang mencintai menulis. sebagai seseorang yang mencintai membaca. maksudnya, coba deh liat … kelakuan saya belakangan ini kalau ga di kantor yah di rumah. ngapain? ya mbikin konsep surat keluar, ngonsep nota dinas, njawab semua pertanyaan bos yang kadang mbikin kening berkerut (hukum phytagoras apa mbak? itu si hanut nomor telponnya berapa mbak? tarif khusus untuk panjang kapal 90 meter lumpsum 2jam berapa mbak? mbak itu les bahasa inggris di klapa gading berapa yah mbak? ), ngurusin pritilan2 kecil yang harus diurus. dan rasa-rasanya energi saya terkuras di sini semua. pernah loh saya seminggu mimpi laporan pertanggunjawaban keuangan dan tiap ada bunyi telpon di kantor saya ga mau ngangkat, takut ditagih sama orang keuangan. hahahahaha.

kalok di rumah kerjaan saya cuman tiga: tidur, mandi dan makan. oh satu lagi; nyuci baju. hehehehehe.

so, hari ini saya mencoba menyeimbangkan diri saya dengan menulis. ada banyak hal di kepala saya yang sedang menari-nari.

pertama

soal pembunuhan anak remaja oleh dua remaja lainnya. tahu kan? yang lagi heboh beberapa hari yang lalu. Belum tahu beritanya? Coba cek di sini. Waktu berita itu muncul di twitter, saya langsung ngomong ke bos saya. soalnya saya sama oom bos yang satu itu sering ngobrol ngalor ngidul ke mana-mana. Oom bos langsung diem dan curhat soal kekhawatiran terhadap anaknya yang baru kelas 3 SMA tapi sudah pacaran deket banget sama temen satu sekolahnya. Bahkan orangtua sang pacar pernah bertandang ke rumah oom bos. dia curhat kalau dia khawatir terjadi apa-apa sama anaknya.

Saya diam dan saya jadi ikut merasakan kekhawatiran itu. Entahlah, beberapa bulan belakangan ini saya lebih ngerasa masuk ke dalam ‘team orangtua’ daripada ‘team anak muda’. saat teman sekantor saya memiliki masalah dengan orangtua-nya, saya justru empati dan bisa memahami orangtua dia dengan lebih seksama dibandingkan perasaan yang teman saya ceritakan. Makanya saat saya sedang berbeda pendapat (seperti saat ini!) dengan orangtua saya, saya lebih banyak diam dan mencoba mencari jalan terbaik agar dua kemauan dan keinginan ‘team orangtua‘ dan ‘team anak’ yang terjadi antara saya dan orangtua saat ini bisa terakomodir dengan baik (dem. bahasa saya udah cukup bahas birokrat belum? kebanyakan nulis nota dinas inih) :mrgreen:

kedua

ada kabar duka. kabar duka yang sudah lama sebenarnya. tapi saya baru tahu beberapa hari yang lalu. Ini berkaitan dengan kawan yang saya kenal lewat blogger. Saya mengenalnya dengan nama Faa. mungkin ada beberapa kawan yang mengenalnya. saya mengenalnya di blog ini. Beberapa kali komen di blognya dia, dan beberapa kali juga dia maen ke sini. kami punya karakter blog yang berbeda. coba deh tengok blog dia yang artistik dan nyeni. saya suka maen-maen ke blognya dia karena ada gambar-gambar lucu hasil karyanya.

Hingga beberapa hari yang lalu saya melihat seorang kawan memposting di wall fesbuk milik Faa dan muncul di news feed fesbuk saya. akhirnya saya buka wall fesbuknya Faa, karena saya penasaran udah lama gak denger kabarnya. Begitu saya buka betapa kagetnya saya, ternyata Faa telah meninggal dunia september Tahun lalu. dan tanpa sadar saya meneteskan air mata waktu melihat halaman fesbuknya dipenuhi oleh ungkapan belasungkawa dan beberapa kalimat indah serta foto2 waktu teman-temannya masih berpetualang. Dia masih muda, masih sangat menikmati hidupnya yang penuh petualangan dan menakjubkan di mata saya (dia naik motor pitungnya dari Jogja ke Cilacap! isn’t that amazing?). dan dia meninggal di usianya yang masih sangat muda.

kematian, bagi saya adalah seperti peringatan. Bukankah begitu?

ketiga

setelah dua hal tadi, ada berita gembira yang mbikin saya ingin melompat-lompat kalau menulisnya (hiperbol deh nulisnya). Ini juga masih dari kawan yang saya kenal di blog. Walopun dua-duanya udah ga aktif ngeblog lagi (ya sebelas dua belas lah sama saya,), tapi tetep aja saya nyebut mereka ‘temen nulis’.

yang pertama si maucokelat, teman nulis saya yang terakhir membuat saya sangat terpesona pada kalimatnya yang ini :

hidup ini bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin.

dan itu potongan kalimat sering banget saya kutip di mana-mana. karena saya sangat amat suka sekali sama potongan kalimat sederhana yang dia buat. awalnya saya kenal sama si mau cokelat ini juga gak sengaja. maen ke si anu ada dia, maen ke situ ada dia. ya udah saya ngeklik aja blognya dia. buka profile-nya. mendadak ngefans. hahahahaha. dibela-belain ngirimin dia imel buat nanya YM nya, terus udah bolak-balik ceting akirnya dapet nomor hpnya, ketemuan deh beberapa tahun setelah kenal di blog itu.

dulu sempet sebel setengah mati sama kesinisan dia yang anti kemapanan (HIH!) bawaannya kalok saya ngobrol sama dia, saya ngerasa disepelein. sampek akhirnya saya ngungkappin kesel saya ke dia, dan kita jadi ngobrol biasa lagi. dia itu tempat curhat favorit saya (salah satu favorit) kenapa? karena dia juga yang bilang ‘Jangan berekspektasi macam-macam sama temen lu, lu gak punya hak’. tahukan.. tipe temen curhat yang akan bilang baju yang dipake jelek kalok itu emang jelek tapi gak akan bilang baju kamu bagus kalok itu bagus. hahahahaha… nah, INTINYA APA?? INTINYA DIA SANGGUP UNTUK MELINGKARKAN CINCIN. dia finally nikah! dengan si Nona, yang pernah dia ceritakan di sini. Congrats Oom, bahagia selalu :)

daaaan… satu lagi adalah perempuan blogger juga (dulunya), temen nulis juga asal Makassar. ketemu di blog juga, nge add di fesbuk, ketemu di twitter, tuker-tukeran pin, dan begitu dia ada kesempatan ke Jakarta, kita ketemuan deh. nah terakhir ketemuan di Jakarta itu sebenernya saya naksir adeknya *HLOH. hahahahha, bukan itu fokusnya. balik ke fokusnya yah, waktu ketemuan di Jakarta itu, saya sama dia sebelas dua belaslah galaunya. di pojokan Starbucks Sarinah kita curhat soal pria (what else?), edisi patah hati kita yang berulang kali. makanya gak nyangka banget dia beberapa bulan yang lalu kenalan dengan pria dan kemudian dilamar. APPPAA ?? DIA NGEDULUIN SAYA? KITA KAN KEMAREN GALAUNYA BARENG? hahahaha. becanda ding. dia memang sudah sangat siap untuk menjadi seorang istri, mungkin saya belum dikasih jalan karena menurutNya saya masih harus banyak belajar dulu. Bukan begitu bukan?

anyway, selamat untuk Hera Sahrul untuk pernikahannya, semoga bahagia selalu. i’m sooo happy for both of you.

lovely hera and her husband

oke deh. sekian updetan dari saya. udah cukup panjang juga ternyata. hahahahaha. kudu balik ngerjain yang laen. semoga kawans di sana juga punya berita gembira lainnya yahh.

***

*postingan ini didukung oleh blognya si maucokelat, berita dari internet, dan juga foto yang terakhir saya culik dari twiiternya Tante hera yang lagi sumringah banget :D

aku lupa

aku lupa bagaimana caranya menulis tanpa beban

aku lupa bagaimana rasanya mengeluarkan rasa dalam sebait kata

aku lupa bagaimana rasanya melihat jari menari di atas keyboard.

aku lupa bagaimana mengawali membuat sebuah paragraf.

aku kehilangan diriku yang itu,

seorang ais ariani yang pernah menantang dirinya sendiri dalam kampanye post a day dari wordpress. di mana dia sekarang? seorang ais yang bahkan bisa menulis hanya karena hujan, hanya karena keran patah,hanya karena foto keluarga, hanya karena mobil forza kakak saya, hanya karena permainan truth or dare, hanya karena pin ATM, hanya karena salah seorang sahabat menikah.

dan banyak hanya karena hanya karena yang lainnya.

dear ais ariani, where are u?

Where

reading challenge

heihoo.. aloha selamat Pagiiih!Gimana Kabar kawans semua? sehatkah? Wuiiiih.. gak nyangka yah udah 2014 aja. udah mau umur empat tahun aja ini blo. dan makin dicuekin aja rasanya. Hahahahahaha.

Kabar saya sehat Alhamdulillah, masih jadi buruh di salah satu kantor di pojok Jakarta, masih jadi anak galau di twitter (hahahaha!), masih berusaha menerima dengan lapang dada beberapa hal yang tidak sesuai rencana, masih punya mimpi untuk punya penginapan di daerah dingin, masih punya mimpi punya usaha sapi perah, masih tinggal di rumah orangtua, masih gak bisa bedain mana rasa merica mana rasa lada, masih hobi nongkrong, masih ngefans sama Michael Moscovitz-nya Meg Cabot, masih suka ngelamun ndengerin wonderwall baik versi siapapun, masih berharap punya rumah yang gentengnya bisa dipake nongkrong2 sama temen-temen, masih belum bisa berkomunikasi sama si mantan yang itu dengan baik dan benar.

Terus apa yang berubah? Beberapa hal berubah. Sekarang berat badan saya nyaris menyentuh 60 kg (hiks), sekarang saya jerawatan macam anak ABG yang baru puber, sekarang saya jarang ngelamun, sekarang saya uda ga kuat sepedahan, sekarang gadget saya berkurang jumlahnya (hp saya satu loh sekarang!), sekarang saya jarang banget ketemu sama sahabat2 saya, kami lebih sering bertukar kabar lewat social media malah. Sekarang saya lagi seneng banget sama suaranya Tulus (dengerin yang judulnya sepatu deh! aseeek!). Sekarang saya jarang banget karoke (hiks). Sekarang saya jarang baca buku.

Nah, terkait point yang terakhir itu… saya nemuin cara yang lumayan bikin semangat buat baca buku. jadi begini kondisinya, saya ini sebenernya seneng banget baca buku. tapi kok makin ke sini saya rasanya seperti gak punya waktu. padahaaal yaaa… padahaaal nihh… waktu saya masih banyak banget kok. setelah saya mencoba menganalisis kenapa saya sering lalai menyelesaikan buku yang saya mulai, maka saya menemukan beberapa point kenapa saya jarang baca buku dan lebih sering ketiduran duluan pas baca buku. point – point tersebut adalah:

  1. Banyak waktu tapi gak bisa memanfaatkan dengan baik. sebagai buruh, saya ini 8 jam (seringnya lebih) ada di kantor.  sebenernya di kantor ini saya bisa banget manffatin waktu buat baca-baca. tapi kok kadang saya lebih memlilih untuk ngobrl dan ngutak-atik arsip aja tuh. rasanya nyentuh buku malesnya ituuuu! soalnya menurut saya membaca itu merupakan kegiatan egois yang bisa dilakukan di tempat-tempat tertentu saja. itu menurut saya loh. well… anggap saja sebagai pembelaan, hahahaha.
  2. SMARTPHONE dengan jaringan internet yang dahsyat yang bikin saya hobi ngegame, ngetwit, foto-foto selfie terus ngedit dengan berbagai macam filter, komen2in social media orang, dan kegiatan itu semua totally jadi pengganti kegiatan membaca buku saya.
  3. ngantukan. ini nih.. ini yang parah. entah dimulai sejak kapan, saya ini jadi orang ngantukan melulu. kata emak sih karena saya kurang gerak atau ada masalah syaraf (emak aku keren yah analisanya? hehehehe..). tapi kalok menuruut saya sih bisa jadi saya ini kurang gerak alias kurang olahraga. jadi baru pegang buku nih, baca dua kalimat aja langsung berbayang. ada bayang semu ngajak tidur gitu loh. hahahahahaha.

alhasil, banyak buku yang saya baca cuman beberapa halaman aja terus saya tarok gitu aja di mana aja. ini di kantor aja ternyata saya narok buku banyak banget dan ternyata belum selesai semua. pegimane coba. sedangkan tiap bulan saya pasti nambah beli buku. ya maklumlaah jaman mahasiswa saya mau beli buku mikir berkali-kali dulu, nah begitu ada kesempatan dan duit, beuuuuh… hajar. tiap ke mol saya mampir ke Gramed ada gak ada waktu hajar beli buku. ini semacam balas dendam saya. malah pernah loh saya beli buku dua untuk judul yang sama. buat baju, makanan, pernak-pernik lucu gitu saya masih bisa nahan, tapi kalau untuk buku saya gak bisa tahan.

nah… demi untuk mengatasi itu, saya mau menantang diri saya sendiri untuk setidaknya menyelesaikan buku-buku yang saya beli itu. kalau tahun 2013 kemarin saya ‘menantang’ diri saya membaca 20 buku (dan tidak terselesaikan) maka tahun 2014 ini saya menantang diri saya sendiri untuk membaca (tetep) 20 buku. gak termasuk komik yah. soalnya kalok komik itu sekedipan selesai (lebay). hahahahaha

nah, hasil bacaan itu saya masuk ke akun goodreads saya, saya mewajibkan diri saya untuk mereview semua buku yang saya baca. kalau mau tahu review-an buku saya, buka aja akun goodreads saya yah :)

so, bagaimana dengan teman-temaan… remcana baca berapa buku tahun ini?

baca itu seru

monolog: bukankah

bukankah ini yang nantinya akan kita butuhkan?

genggaman tangan yang tidak harum memang tapi selalu ada, senyuman teduh yang menyambut kita pulang, bahu kuat yang mampu menampung semua masalah namun cukup nyaman untuk bersandar, kata-kata yang tidak selalu indah namun selalu menenangkan, kata-kata yang tidak mengandung perintah namun mampu membuat patuh.

aku selalu takut. aku takut. takut untuk kembali menaruh harapan. sudah kah aku ceritakan bahwa hati ini adalah hati yang payah. hati yang selalu, selalu, selalu menaruh harapan pada tempat yang salah. dulu. kali ini aku sangat berhati-hati menaruh harapan. aku sudah memohon maaf pada hatiku sendiri, karena membiarkannya terluka berulang kali. aku berkata padanya bahwa itu semua adalah pelajaran yang harusnya bisa diambil hikmahnya. hei, bukankah semua terjadi karena suatu alasan? hanya saja terkadang kita terlalu sibuk mencari alasan itu, sampai tidak bisa melihat saat alasan itu datang dengan sendirinya. mengetuk pintu kenyataan, memohon diberikan kesempatan untuk menjelaskan kenapa begini kenapa begitu.

terkadang, kita terlalu sibuk menganalisa, mencoba menerka kenapa begini kenapa begitu, apa yang salah dan siapa yang salah. aku menghabiskan waktuku melakukan itu. setelah mereka pergi satu persatu, meninggalkanku dalam sebuah pertanyaan besar; kenapa. tahukah kamu, KENAPA merupakan pertanyaan paling sering diajukan saat sesuatu berhubungan dengan hati entah itu jatuh hati ataupun patah hati. bukan begitu?

you can spend minutes, hour, days, weeks even months analyzing a situation trying to put the pieces together. Justifying what could’ve, should’ve, would’ve happened. Or you can leave the pieces on the floor and…. move on!

seperti dia yang pernah berkata;

Hidup bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin, hidup juga menceritakan sembilan belas jari lainnya, suka dukanya, sumringah nelangsanya, ragamnya, ramainya, sepinya, tanpa terkecuali.*

entah ke mana langkah kaki ini akan mengantarkanku, tapi aku selalu berharap langkah kaki ini mengarahkanku kepadamu, calon suamiku.

***

monolog kali ini dibantu dengan sepenuh hati oleh malam minggu syahdu (aeeeh), blog *maucokelat (nulis lagi nape), dieka dikung yang gak pernah bosen nanyain kapan aku updet postingan, dan kamu yang masih setia bukain dramaLand walau jarang banget updet.

***

just moving on

buatku, waktu saja cukup

kadang yang kita butuhkan bukan kata. diam kemudian menjelma menjadi komunikasi paling ampuh untuk menyampaikan rasa. rasaku padamu.

bahkan katapun tak mampu mewakilinya.

aku hanya butuh waktu. beri aku waktu. bersamamu. bolehlah aku meminta waktumu untuk menjelaskan padamu mengenai rasa yang saat ini membuncah memenuhi setiap relung hati dan pikiranku?

tidak, sayang. aku tidak memintamu kembali. aku tidak memintamu memilihku. aku hanya ingin mengungkapkan rasa. aku akan mengungkapkan rasa ini dalam diam, sayang.

aku hanya tidak ingin kita menyesal. menyesali apa yang belum pernah kita miliki, menyesali rindu yang tidak tersampaikan, menyesali senyum-senyum bodoh yang kita pamerkan, menyesali harapan-harapan indah yang pernah kita sesapi bersama, menyesali wangi tubuhmu yang masih menguasai pikiranku hingga saat ini, menyesali pertanyaan-pertanyaan yang tidak terungkap.

***

PS: nemu tulisan ini di draft, dan kok yah entah kenapa agak-agak cocok sama … *&*%^&$*^#$*^#%^@%& *sinyal hilang*

Hahahahaha. Lumayan buat bacaan siang-siang kan yah?

guilty pleasure

A guilty pleasure is something one enjoys and considers pleasurable despite feeling guilt for enjoying it.

haloha. haloha. haloha. tumben yah saya updet lagi. iya. saya juga bingung, ini kenapa tiba-tiba pengen nulis lagi, lagi dan lagi. Semoga gak kambuhan doang yah, semoga masih bisa tetep terus nulis secara konstan kek dulu lagi.

Amiin.

Topik bahasan hari ini adalah Guilty Pleasure. Sebuah topikan bahasan yang pernah saya obrolin di suatu waktu dengan my partner in crime yang TERNYATA punya Guilty pleasure yang… yang … sumpah mbikin ketawa ngakak. Karena pas dia ngomong gitu, dia bilang “ini guilty pleasure gue…”

Dan… setelah itu, obrolan soal guilty pleasure mengalir diantara kami. Obrolan itu mbikin saya mikirin soal guilty pleasure saya. Guilty pleasure saya? Selaen nonton infotainment yah geng… secara kebanyakan wanita itu guilty pleasure nya. Hahahahaha.

Fain, saya jelasin soal guilty pleasure (saya)…. salah satu guilty pleasure saya itu adalah ngobrol sama my partner in crime, dan menganalisa perilaku SELURUH orang yang kita kenal, sambil mencari semua kesalahan perilaku dari itu semua, sambil seolah-olah menjadi manusia paling benar satu jagad dunia. untuk kemudian bilang “dem. sepertinya kita berada di belahan dunia lain ya? kenapa semua orang perilakunya aneh yah?”

selain itu, Guilty pleasure saya saat ini adalah makan es krim cokelat sebelum tidur. tahukan … dengan segala macam jerawat dan sakit gigi, harusnya itu sudah saya kurangin. tapi gimana yah… addict gitu loh.

selain itu lagi, Gulity Pleasure berikutnya adalah membaca teenlit. Membaca teenlit karangan Meg Cabot. Maksudnya, heloow…. teenlit? TEENLIT?

masih banyak deretan Guilty Pleasure saya, tapi yang namanya guilty pleasure kita kan gak semua orang harus tahu kan yah?

Semakin nyaman kita dengan seseorang, maka akan mengalirlah itu semua guilty pleasure kita. bener gak sih teori ini?

So, what about you? What’s your guilty pleasure?

empat satu dalam happy coda

Temans, apa kabarnyo hari ini? Semoga selalu bahagia yah di sana. hari ini, saya mau cerita nih. cerita soal playlist saya dari awal minggu kemarin. kalau ada yang follow saya di akun twitter, pasti bakalan bosen deh sama lagu ini, karena saya sering banget ngetwit soal lagu ini.

Judulnya Empat Satu, buah karya Frau, solois indie asal Yogya (bener bukan?) yang beberapa tahun lalu sempat ngeluarin mini album dengan judul Starlit Carousel yang punya lagu andalan Mesin Penenun Hujan.

Ingat mesin penenun hujan? Lagu yang sempet saya jadiin lagu buat bahan tulisan ini, dan lagu ini masih suka menghadirkan nuansa magis kalau saya dengerin.

nah, lagu andalan Frau dalam album baru happy coda ini sebenarnya adalah Tarian Sari, yang dirilis beberapa minggu yang lalu. Tarian sari ini nyatanya gak bisa didengerin oleh semua kuping. ini serius loh. tiap saya setel lagu tarian sari ini, pasti ada aja yang protes; “ini lagu apa sih? Kok serem gini?”

***

Mari sedikit membicarakan mengenai Happy Coda. Happy Coda ini memuat beberapa nomor lagu yang sangat Frau sekali. Tapi, memang benar menurut RockMagz, kalau mau mendengarkan Happy Coda, ada baiknya mendengarkan Starlit Carousel. Mesin Penenun Hujan dari Starlit Carousel adalah bentuk sederhana dari nomor-nomor lagu yang ada di happy coda. Lanjutkan dengan Sepasang kekasih pertama yang bercinta di luar angkasa.

” Pernahkah kamu merasa sebegitunya bahagia, hingga badanmu merespon kebahagiaan itu dengan gejala-gejala menggelikan? Atau mungkin tubuhmu tak sesensitif itu, dan kau hanya merasakan kehangatan khusus menyelimuti ruang pikirmu? Lantas satu hal yang ingin kau lakukan adalah membagikannya pada orang-orang terdekatmu, namun kemudian kau enggan sebab takut mereka tak akan memahamimu sepenuhnya? Aku sering mengalaminya. Bukan sekadar karena takut tak dipahami, tapi juga sebab aku memang terlampau sering menemui kebahagiaan-kebahagiaan sederhana semacam itu. Happy Coda adalah tentang kebahagiaan-kebahagiaan sederhana itu.”  Ungkap Frau mengenai album terbarunya ini.

Nomor lagu yang ada di Happy Coda adalah sebagai berikut:

1. Something More
2. Water
3. Empat Satu
4. Tarian Sari
5. Mr. Wolf
6. Arah
7. Suspens
8. Whispers

Musiknya asik. Asik banget. Dan, saya lagi jatuh sejatuh-jatuhnya di nomornya Frau yang Empat Satu. Coba dengerin deh. Kalau belum mau dengerin, ini liriknya kek begini:

Perhatikan Tuan … sebelum semua kartu ditukarkan,

Kesempatan hanya sekali dan sekali itu tak mudah.

tebaklah oh tebak manakah ratumu mana yang kau kejar.

**Ambil dan buang, terdengar mudah tapi susah. Cari yang aman atau kau pilih untuk menantang.

Lawan-lawanmu telah mulai menabung kartu yang diimpikan, bagaimana denganmu Tuan.. apakah hanya mendapat sisa?

tebaklah oh tebak mungkinkah kartuku yang kau inginkan?

**Ambil dan buang, terdengar mudah tapi susah. Cari yang aman atau kau pilih untuk menantang.

Lagu ini, menurut interpretasi saya sih lagu mengenai permainan kartu Empat Satu itu loh. tapi… awal mendengar lagu ini, saya tertegun lama dan bahkan mengulangnya hingga lebih dari lima kali. Kenapa?

Karena saya terjebak dengan kata-kata : ‘Lawan-lawanmu telah mulai menabung kartu yang diimpikan, bagaimana denganmu Tuan.. apakah hanya mendapat sisa?’

itu tuh rasanya seperti tamparan yang mbikin saya terdiam. bukankah itu filosofis sekali kata-katanya?

itu bagian yang membuat saya merasakan; teman-teman saya sudah mulai merancang masa depan untuk menggapai tujuan hidup mereka dan saya masih hanya bimbang, diam,malahan bingung menentukan tujuan hidup dan bisa jadi mendapatkan sisa. bisa jadi. Sisa apa? Sisa dari yang tersisa *halah mbulet.

itu makanya saya sangat amat terbius dengan permainan dek Lani ini, mahasiswi Fakultas Ilmu Budaya yang satu almamater sama saya (dan btw, orangnya manis loh). udah gitu musiknya tuh asik banget. Lebih asik daripada sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa.

penasaran? Yuk, dunlud satu album Happy coda ini di sini, for free! Enjoy!

late post : happy birthday to me

MERDEKA!

walau udah telat 5 hari ini postingan, tapi saya tetap semangat loh nulisnya *nulis sambil lompat-lompat* hehehehe. gimana kabarnya temans? sehat? Saya Alhamdulillah sehat, walopun lagi sariawan gak sembuh-sembuh. Sembuh di lidah, muncul di bawah lidah. sembuh di bawah lidah, muncul lagi di ujung bibir. Heran. antara kurang gizi sama banayk pikiran sih keknya.

Kalau jerawat jangan ditanya. Persis kek ABG yang baru ulang tahun ke17, jumlah jerawat di wajah saya juarak banget deh. ampek bingung, padahal saya jarang banget kan makek kosmetik macem2. dari jaman kuliah dulu yah pembersih wajah saya itu-itu aja, paling cuman nambah bedak. sama sedikit eyeshadow, sama eyelinner. itu juga cuman dikit. kalau kambuh centilnya pake mascara.

ini ngomongin apaan sih? kok tiba-tiba lanjut ke kosmetik? Hehehehe.

saya pengen ngomongin soal …. soaaal… soal ULANG TAHUN SAYA. yey..

5hari yang lalu, tepat saat Indonesia merayakan kemerdekaannya yang ke-68, saya berulangtahun yang ke-17 *duer. HAHAHAHAHA.

age is not only nummber for me. really. seberapa keras usaha saya buat menganggap age is only number, dalam lubuk hati saya yang paling dalam saya masih gak terima dengan kenyataan dan harapan yang gak sejalan. Saya berharap memiliki beberapa cita-cita dan target yang sudah tercapai saat usia saya menginjak usia saya saat ini.

Tapi, bukankah begitulah hidup? Tak melulu bicara soal kekecewaan terhadap sesamanya, hidup juga berbicara soal bagaimana menyeimbangkan antara harapan dan kenyataan. Dan, di sini saya, memiliki harapan-harapan baru di umur saya yang sudah berkurang jatahnya di dunia ini,

terimakasih buat kawans yang sudah mengingat ulang tahun saya walaupun tidak tertera di Fesbuk, terimakasih buat kamu yang bahkan tidak menyempatkan diri untuk memberikan ucapan selamat. it’s ok… yang penting saya mohon doanya, agar saya selalu berada di jalan yang diridhoi oleh Nya, dan juga selalu dimudahkan untuk bersyukur.

Dan, semoga selalu bahagia! THAT’S!

happy birthday ariani!

dan terimakasih sangat untuk semua sahabat terbaik saya, yang menyempatkan diri untuk berkumpul Sabtu kemarin. sekali lagi: i’m so lucky havin’ you all in my life. terimakasih sudah jadi barisan supporter utama saya. terimakasih untuk semua drama, nostalgia, canda tawa, kata-kata jujurnya, testimoni atas kebodohan-kebodohan saya, terimakasih untuk tidak menjudge saya seperti yang beberapa orang lakukan, terimakasih untuk dukungan tiada hentinya.

semoga tahun depan kita masih bisa bersama :kiss:

***

mempelajari kehilangan

Assalamu’alaikum….

*edisi Lebaran, salamnya jadi lebih agamis*

hehehehe. hai, hai haloo semuanyah. Temans, gimana kabarnya? Gimana lebarannya? Gimana liburannya?

kalau saya ni… Tahun ini, merupakan lebaran pertama saya setelah bekerja. Alhamdulillah, Alhamdulillah dan Alhamdulillah, rasa syukur yang gak bisa saya ungkapkan dengan baik, karena saya ngerasa bersyukur banget atas semua rejeki dan karunia yang menghampiri saya tahun ini. Berkah yang luar biasa :)

Namun, namanya juga hidup, ada beberapa hal yang terjadi dalam dua bulan terakhir yang menjadi bahan renungan buat saya. Pernah saya bilang, bahwa yang namanya hidup itu mengajarkan banyak hal. Sayangnya sering kita lewatkan karena kita terlalu sibuk mengeluh.

Satu pelajaran dalam hidup yang saya dapat di bulan Ramadhan ini adalah soal keikhlasan. keikhlasan yang pertama adalah soal jodoh (*uhuk). jadi begini, dari awal tahun seperti yang pernah saya bagi di sini, saya sudah patah hati. patah hati dengan seseorang yang pernah begitu dekat dengan saya namun lebih memilih untuk bersama dengan orang lain yang mungkin lebih bisa memahami dia. setelah lepas dengan dia, jujur saya mengakui banyak perubahan dalam hidup saya. Perubahan itu gak perlu saya ceritakanlah yah, mungkin ada beberapa orang yang sudah menyadari, atau mungkin ada yang bisa nebak juga. Hahahahaha…

***

Pelajaran keikhlasan yang berikutnya yang Dia coba sampaikan kepada saya adalah saat gadget kesayangan saya yang baru berumur beberapa bulan dan saya beli menggunakan gaji pertama saya, HILANG. okeh, coba dibold: HILANG. hilang di rumah sendiri. Lucu? Lebih lucu lagi kalau saya ceritakan kejadiannya. Tapi gak usahlah ya, bukan itu point yang mau saya ceritakan.

Point yang mau saya ceritakan adalah: dalam beberapa bulan terakhir saya LAGI-LAGI mengalami banyak kehilangan. selain kehilangan calon *uhuk*, kehilangan gadget, saya juga kehilangan beberapa sahabat-sahabat baik yang pernah mewarnai dunia saya beberapa tahun terakhir. Iya, gerombolan power rangersnya bubar *nangis di pojokan*

Saya terpuruk. Memaki. Jutaan kali. Nyinyir. Ribuan kali. Membahasnya berulang kali dengan siapapun saya bisa membahasnya. mendadak jadi ahli analisa perilaku. Kenapa bisa begini kenapa bisa begitu. Kenapa bisa hilang kontak, kenapa bisa menjauh, kenapa bisa hilang gadgetntnya, kenapa bisa buruk hubungannya, apakah gengsi akhirnya mengalahkan kecewa, apakah rindu akhirnya tergerus gengsi. Hal-hal seperti itu telah coba saya bahas. dengan orang lain, maupun dengan diri sendiri (let’s call that with ‘kontemplasi’) HAHAHAHAHA. dan berakhir dengan menjadi Ustadzah; “Ya memang udah jalanNya begitu….”

awalnya saya marah. marah. sangat marah. seperti yang saya bilang, saya memaki, saya nyinyir, saya mengumpat, sampai akhirnya saya menangis karena tidak mampu mengungkapkan kekesalan di hati.

Coba kamu bayangkan temans, apa yang kamu miliki terrengut darimu dan hilang dalam kehidupanmu? Hal-hal yang sudah pernah kamu perjuangkan untuk mendapatkannya.

Setelah puas dengan amarah saya, saya tersadarkan saat memasuki bulan Ramadhan kemarin, bahwa benar adanya tidak ada yang abadi di dunia ini. Toh, pada akhirnya kita akan kehilangan semua yang kita miliki kan? Bukan masalah ditinggalkan atau meninggalkan, tapi masalah bagaimana ia pergi, bagaimana ia hilang. Dan itulah yang harus membuat kita belajar. Kita harus belajar mengenai kehilangan. Karen pada dasarnya, manusia adalah makhluk pembelajar.

Apalah arti hidup ini tanpa pembelajaran mengenai kehilangan? Kita tidak akan menemukan jika kita tidak kehilangan. Dan yang perlu kita lakukan dalam proses tersebut adalah belajar juga mengenai keikhlasan,

mengikhlaskan /meng·ikh·las·kan/ v memberikan atau menyerahkan dng tulus hati; merelakan: kami telah ~ kepergiannya; dia ~ tanahnya untuk tempat pembangunan rumah sakit;

***

From the bright side, saya selalu mendapatkan kata-kata bijak ini, “Insya Allah diganti dengan yang lebih baik”, jadi jika belum mendapatkan gantinya, artinya Allah belum merestui.

Dan memang terbukti. Setelah kehilangan teman dekat di awal tahun, saya sempat dekat dengan seseorang yang memang lebih baik dari si itu yang lama. Walaupun Si itu yang baru juga sudah hilang lagi (hahahahaha. duerr), tapi saya yakin, Allah menyimpan yang terbaik pada akhirnya.

Gusti Allah mboten sare, ‘nduk.

begitu nasihatnya kan?

***

So, saya dan segenap kru dramaLand mengucapkan, Mohon Maaf Lahir dan Bathin. Taqaballahu minna wa minkum. Selamat idul Fitri :) Semoga ada berkah tersisa di penghujung tahun ini, semoga ada pelajaran yang bisa kita ambil.

forgive others

seperti janji saya,

halohaaa…selamat malaaaam  :)

lagi pada nungguin apa ini?  nungguin saya updet yah? hahahahha. PD banget yah saya. Ya udah deh, gak usah berpanjang kata lagi. saya mau ngumumin dulu jawaban yang bener apa. foto yang ada di postingan waktu itu, yang ini nih:

ais kecil

ini foto saya waktu kelas 1 SMP, umur 12 tahun. Laki banget yah? ini setelah lulus SD, saya potong rambut cepak abis, terus sama dokter gigi saya disuruh pake kawat gigi. dan pas nemu foto ini saya ngakak mampus.

jadi, yang bener dan tepat itu ada 3 orang, dan tanpa perlu saya undi dong yah kalau begitu. ada si pethakillan, Putri Usagi dan Teteh Orin yang cantik. coba kirim email alamat kalian semua yah, atau…. karena tiga-tiganya tinggal di Jakarta, gimana kalau hadiahnya saya kasih pas Kopdar? *semena-mena. hahahahaha, yowis… kirim email yah :kiss:

dan, karena saya baik dan juga tidak sombong, saya mau special ngasih ucapan terimakasih buat dua orang yang saya sebutkan ini. Kenapa? karena mereka berdualah yang paling rajin ngingetin saya soal kuis ini (walaupun jawaban mereka salah sih…). Hadiahnya? Gak kaus juga sih, ntar gak ada bedanya dong sama yang menang.

mereka berdua adalah dikung dan Mbak okta.

buat yang belum dapet hadiah, saya ngucapin terimakasih sebanyak-banyak yah udah mau maen ke dramaLand yang makin hari makin sunyi ini. hahahahahaha.

mohon doanya, agar dramaLand tetep bisa eksis, dan yang nulisnya juga cepet sembuh dari patah hatinya *halaaah.

:mrgreen:

ditunggu emailnya yah kawans *kecup satu-satu*

Rekap Peserta Iseng-Iseng Berhadiah

Holaaaa! selamat malam Minggu Temans!

Apa kareba? Baek kah?

Saya datang di malam minggu ini, pengen meminta maaf sebelumnya buat yang udah ikutan iseng-iseng berhadiah-nya dramaLand.

Saya kan janjinya waktu itu cuman dua minggu yah, tapi malah jadi kebablasan lebih dari 2minggu. kenapa? Kenapa saya bisa telat banget begini?

Jawaban mudah dan gampangnya adalah: saya patah hati. lagi.

duaaarrr.

Patah Hati itu ternyata gak kaya belajar naek sepeda yah, kalau belajar naek sepeda itu semakin sering jatuh rasa sakitnya semakin gak kerasa (sepertinya). Tapi yang namanya patah hati, tiap kali patah hati, rasanya jauh lebih buruk dibandingkan patah hati sebelumnya. Gak percaya?

Cobain ajah patah hati dalam waktu 7bulan tiga kali.

Kayanya ada yang salah sama saya, atau hati saya yang terlalu mudah jatuh. sepertinya.

Yaelaaaah Is… judul sama isi kagak nyambung begini sih. baeklah, sesuai dengan judul dan biar tidak terlalu jauh melenceng, saya coba yah mbikin rekap-an pesertanya yah ini. kalau ada yang ngerasa belon dimasukin ke daftar peserta, langsung ngacung aja yah. ngacungnya pake jempol juga boleh.

1. Oyen (ya ampun yen…lama gak ada kabarnya kamuuuu! *peluk peluk peluuk*)

2. Dikung (dia yang PALING SERING NGAREP)

3. Mbak Okta (kangen sama mbak Psikolog satu ini)

4. Bu Dokter Monda (lama gak maen ke tempat Bu Dokteeer).

5. Amela, si penghuni baru Jakarta

6. Oom Han, musuh si Dikung dalam merebut perhatian saya *ouch*

7. Pethakilan yang udah jarang pethakilan di dunia maya.

8. teteh Orin, yang cantik dan tetap awet muda walau udah 17 plus plus :wink:

9. Putri Usagi, yang dulu sama2 merasa Quarter Life Crisis dan sekarang ‘penghujung dua puluh’- Life Crisis. hahahahaha.

10. Fitri Melinda, Uni dari Padang yang cantik :mrgreen:

11. Ila Rizky (haaaai!!)

***

Pengumumannya kapan Is? Di hari Minggu besok saya kasih pengumumannya. masih ada beberapa jam ini yang mau protes kali aja namanya gak dimasukin. Yang mau ikutan?

yang mau ikutan, maaf yah. sementara ini udah saya Tutup. Maaaaaf…

Insya Allah saya bikin kuis-kuisan lagi. Ok? Ok?

see u next day.

don’t miss it :*

tebak-tebak berhadiah.

halo, selamat hari selasa.

apa kabar temans? udah didenger belum playlist saya yang kemaren? walaupun saya curiga yang baca postingan saya yang kemaren itu cuman si dikung yang baca. hahahahaha.. gak apa-apa juga sih, secara saya-nya juga udah lama gak blogwalking, udah lama ga promoin blog saya kemana-mana. jadi paling yang baca postingan terbaru saya yah mereka-mereka yang follow blog saya di wp ini.

jadi sesuai janji saya yang entah kapan itu, saya mau bikin giveaway, ini saya punya hadiah kecil-kecilan aja sih…  hadiahnya berupa kaos cakep yang didesain di Jogja, dan ini produk aseli Indonesia loh. ini nih produknya salah satu saya pake:

ais dan agil on ngartun Jogja

gimana? produk lainnya bisa kamu temukan di sini. tertarik? nah, saya mau bagi-bagi kaus itu semua gratis. gratis tis tis. buat tiga orang yang beruntung.

tunggu, si ais dalam rangka apa inih bagi-bagi kaos? gak mungkin dong tanpa daya dan upaya. emang di dunia ini ada yang gratis beneran gratis? ada sih, udara misalnya. kebahagian juga kadang bisa kita dapatkan dengan gratis beneran. hehehehehe….

tapi buat kaos kece ini, usahanya gak susah kok. cuma disuruh nebak. makanya tebak-tebak berhadiah judulnya.

perhatikan foto di bawah ini dengan seksama,

ais kecil

kenal gak sama anak ini? kenal? kalau kenal kira-kira siapa namanya? umurnya berapa?

ditunggu jawabannya yah di komen di bawah ini.. biar seru. waktunya dua minggu aja yah. apa dua hari? apa dua bulan? hmm. dua minggu deh.

ok, saya ulang yah, tebak nama anak kecil yang ada di putu itu, umurnya berapa. tulis jawabannya di kolom komentar. syaratnya? kagak ada syarat dah ah. ribet :mrgreen:

saya tunggu sampek dua minggu ke depan, kriteria pemenangnya yang bisa dengan tepat menjawab dua pertanyaan di atas. dan kalau ada lebih dari 3jawaban yang benar, maka kata Pakde: kaleng susu nona yang menentukan pemenangnya :)

so? jangan ragu buat ikutan yah! i’ll wait. rugi kalok gak ikutan! :mrgreen:

***

update 3 Juli 2013

NB: sumpah. tingkat kegaptekan saya ternyata ngalahin mamak saya. saya pikir tadi komennya udah dimoderatorin. ternyata belum :mrgreen:

terlanjur sudah yah, ya udah deh selamat menebak yak temans! jangan terpengaruh jawaban yang duluan-duluan. yakin pada jawaban anda! *macak pengawas Ujian*

mainkan playlistmu!

selamat bulan July!!!

yey. satu bulan sudah terlewatkan, dan bulan Juni tanpa satupun postingan dari saya. hahahahahahaha. entahlah ini, ke mana semangat meluap-luap yang pernah saya rasakan dulu. tapi, sekarang saya mau pamer nih. pamerin playlist. ada yang tahu nadya fatira gak sih? kok saya gak tahu yah? taunya baru saat beberapa hari yang lalu dikirimin lagu sama si beruang kutub. terus pas saya coba search di youtube, ternyata ada satu lagu dia yang asyik banget. judulnya kata hati. liriknya begini ini:

 

Sore senja di sudut Jogja
Terucap doa kau tau isi hati ini
Dan.. bila itu tak terungkap
Tetap ku nikmati, rasa jatuh sendiri
Tak mampu ku ungkap segalanya

Izinkan ku renungkan
Sgala rasa…
Biarkan kata hati bicara
Dan bila kita tercipta
Untuk bersama
Biarkan kata hati yang tunjukkan

Mungkin nanti akan ku sesali
Hari ini ku diam dan tak lakukan
Tak mampu ku ungkap segalanya

Izinkan ku renungkan
Sgala rasa…
Biarkan kata hati bicara
Dan bila kita tercipta
Untuk bersama
Biarkan kata hati yang tunjukkan

 

dan, lagu ini lagi sering-seringnya saya puter di ruangan. temen-temen seruangan pun jadi keracunan lagi sama playlist saya. hehehehehe.  kalau kamu, lagi seneng dengerin lagu apa?