immune booster

Hai,

Buat temen-temen sebenernya immune booster di saat seperti ini apa sih? Saya ada minum beberapa suplemen dan madu. Terus selain itu saya selalu mengusahakan untuk makan dan tidur dengan cukup dan teratur. Tergoda diet-dietan gitu sih. tapi Berat Badan saya semenjak Pandemi sudah menurun drastis. Gak nyangka banget saya bisa menyentuh angka BB 50an sekian. walaupun 50annya mepet ke 60kg ya. Hahahahaha.

Jadi kaya nya diet saya coret deh dari keseharian saya. Entah ya, sejak pandemi tahun lalu hasrat saya untuk jajan makanan tuh menurun gitu. Makan juga jadi jarang. Mungkin tanpa sadar tubuh saya tuh kaya ‘depresi’ gitu sama situasi yang tak menentu ini. Kekhawatiran saya yang gak saya pikirin ternyata membuat tubuh saya tuh ngasih alarm… woii lo mikir apa woiii… gitu kali ya badan saya ngomong ke otak saya. Mungkin loh ya, mungkin.

Dulu waktu mau nikah, saya punya 1000 pertimbangan. Terlalu banyak what if what if di kepala saya. Bahkan, ketika mau punya anak pun saya mikirnya udah macem-macem. sampai saya pernah curhat ke temen online saya (alias sobat maya. aeeehhh), saya bilang “aku tuh khawatir deh gak bisa memberikan kehidupan yang layak untuk anakku nanti. aku khawatir aku gak bisa jadi orangtua yang baik

Terus temen saya itu ngomel. Katanya yang harusnya lebih khawatir dia. Dia gak lulus kuliah, gak punya pekerjaan tetap, masih tinggal nomaden di mana-mana. dia ngomel, dan bilang kalau saya gak percaya sama kuasa Tuhan.

Saya tertohok waktu itu. Langsung diam dan berpikir. Sampai akhirnya saya hamil dan hamil lagi. Hahahahaha, doyan punya anak.

Dan, bener kata mereka : siapa bilang punya anak enak terus? Emang punya anak gak boleh capek? emang punya anak harus seneng terus? Couldn’t more agree sih sama pendapat itu. Saya kalau gak ngomel dan teriak di rumah, itu berasa ada yang kurang aja gitu. iya sih, punya anak bukan buat diomelin. Tapi kadang gak bisa kontrol aja gitu. Apalagi kalau yang bungsu udah mulai ikutan polah si sulung. Pusing kepala saya. Kadang lagi sibuk briefing di zoom karena mau ada acara, si sulung bisa-bisanya videokol saya (padahal kita lagi ada di rumah yang sama, cuman beda ruangan) cuman buat ngadu kalau adiknya baru aja ngerebut mainan dia.

Tapiiii… mau riweuh kaya apa juga, at the end of the day kita pasti udah saling usel-usel, udah saling bilang i love u, peluk-pelukan dan saya juga akhirnya minta maaf karena udah gak sabaran. kadang suka dibilang lebay dan drama sih. tapi saya mau mencoba untuk berlatih minta maaf ke anak, karena sadar saya as their ibu juga bisa melakukan kesalahan. Ibu is just human being kan ya.

dan kalau badan saya mulai capek dan mulai pegel-pegel gak jelas, somehow mereka bisa jadi obatnya. mereka tuh kaya immune booster buat saya. karena bagian kecil dari hati saya bilang “woi jangan sakit woi, kasian anak-anak“.

ini nih salah satu kondisi dimana Ibu teriak – teriak … ngapain coba maenan sama bumbu2an gitu?

cheers.

One thought on “immune booster

  1. Kalau kata anak aku, mama tuh gak pernah marah. Mama cuma stress kalau ada yang aneh aneh, hahaha.
    Tapi tetap ya, lihatin anak, apalagi pas dia lagi manis dan tidur itu emang senang banget rasanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s