Pindah : monolog seorang pekerja

Good Day, Genks..

Siang- siang gini lagi pada sibuk apa nih? Saya sendiri lagi duduk manis di sebuah coffeeshop kenamaan ibukota dan lagi nulis skrip untuk sebuah acara yang konsepnya dibangun oleh saya dan tim kantor. Ini acara  kantor aja sih, tapi saya seneng banget karena dunia saya jaman dulu kaya balik : nulis, ngatur-ngatur skrip dan hal-hal lain diantaranya. oh ya di 2 postingan sebelumnya saya udah pernah cerita kan ya kalau saya mutasi ke kantor lain? Jadi saya udah pindah nih ke tempat baru, divisi baru yang spesifik urusannya. Kalau di kantor lama urusan saya dari ngurusin orang pelatihan, ngurusin lemburan OB, masalah uang pindah kalau ada orang mutasi, mikir orang promosi, belum kalau keseret-seret urusan mobil dan fasilitas kantor lainnya.

Kalau di kantor yang sekarang saya lebih spesifik dan khusus bagiannya. jadi happy-happy aja walau harus ninggalin comfort zone yang dibangun 6 tahun terakhir ya. Yah gak yang langsung happy gitu sih. Awal-awal saya drop. mewek. biasa apa-apa gampang di kantor lama. kerjaan udah kaya auto pilot gitu, ngerjain apa aja gampang. mau parkir di mana juga gampang. ada barang ketinggalan tinggal minta OB ngambil dari rumah. pokoknya hidup di kantor lama tuh guaaampang banget.

Begitu di kantor lama baru glagepan, dari seragam terus belum lagi adaptasi sama workmates baru, sama kerjaan juga kan. Tapi Alhamdulillah dengan waktu yang berlalu saya mulai bisa beradaptasi secara perlahan dan nikmatin banget proses ini. Sempet agak kecewa dikit sih ya karena belum dapet promosi, tapi pas saya kontemplasi gitu (aeeeh) saya sadar bahwa kompetensi saya belum cukup untuk dipromosi. Saya masih harus banyak (banget) belajar lagi. Ya typically ya genks. dulu di kantor lama saya udah berasa paling jago, paling okey, paling paham dan paling pinter dah. begitu nyemplung ke kantor baru, saya bukan apa-apa dong. Saya gak kenal banyak orang, saya minim banget pengetahuannya mengenai bidang yang saya kerjakan. Pokoknya blank. ada masanya saya ke kantor dengan perasaan menderita karena ga tahu mau ngerjain apaan. Sedih ya. Mana masuk pas pandemi kan ya, banyak yang gak ada di kantor.

Saya gak bilang kalau sekarang saya udah beradaptasi dengan baik, udah pinter dan bisa menguasai bidang dan punya BFF di ruangan baru,  endesbre endesbre karena nyatanya NO. saya belum menguasai banget bidang ini, saya masih belum mengenal dengan baik nama SELURUH Divisi saya.

Tapi saya mau nulis ini biar diri saya di masa depan tahu bahwa : PERUBAHAN itu sulit, gaes. Ngaku sok millenials yang agile dan mudah adaptasi nyatanya di saat pindah kerja masih agak gagap, itu gimana ya.

Ya sud, baiknya sekarang saya baca-baca artikel dan cari bahan untuk kerjaan saya ya.

Thanks dramaLand, sudah menjadi temanku berbagi cerita.

Cheers,

4 thoughts on “Pindah : monolog seorang pekerja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s