Monolog ke-572

Tadi pagi ibunda menghubungi, kami bercerita panjang lebar. Dari berbincang tentang Hari Jumat, mengabsen kabar saudara-saudara, hingga berbicara mengenai finansial. Ah, i always be her daughter. Lucu ya, bagaimana masa muda kuhabiskan dengan mencari-cari kesalahannya. Selalu bersebrangan dengannya dalam hal berpendapat. i always be her other side.

Lalu tiba tiba ketika kami jauhnya berpulau-pulau, dan kalau mau ketemu harus menempuh perjalanan dengan pesawat berjam jam, mendadak jadi seperti Gilmore Girls. Sibuk update keseharian. Absen tiap hari, saling telpon-telponan untuk bercerita tentang kesehariannya.

Randomly banget, Ibu minta saya kuliah lagi. i just like, whaaaaat.

udah monolog segitu aja. saya lagi coba mendinginkan kepala saya 🙂

cheers,

dari aku, yang 2 minggu ini babak belur dihajar deadline.

immune booster

Hai,

Buat temen-temen sebenernya immune booster di saat seperti ini apa sih? Saya ada minum beberapa suplemen dan madu. Terus selain itu saya selalu mengusahakan untuk makan dan tidur dengan cukup dan teratur. Tergoda diet-dietan gitu sih. tapi Berat Badan saya semenjak Pandemi sudah menurun drastis. Gak nyangka banget saya bisa menyentuh angka BB 50an sekian. walaupun 50annya mepet ke 60kg ya. Hahahahaha.

Jadi kaya nya diet saya coret deh dari keseharian saya. Entah ya, sejak pandemi tahun lalu hasrat saya untuk jajan makanan tuh menurun gitu. Makan juga jadi jarang. Mungkin tanpa sadar tubuh saya tuh kaya ‘depresi’ gitu sama situasi yang tak menentu ini. Kekhawatiran saya yang gak saya pikirin ternyata membuat tubuh saya tuh ngasih alarm… woii lo mikir apa woiii… gitu kali ya badan saya ngomong ke otak saya. Mungkin loh ya, mungkin.

Dulu waktu mau nikah, saya punya 1000 pertimbangan. Terlalu banyak what if what if di kepala saya. Bahkan, ketika mau punya anak pun saya mikirnya udah macem-macem. sampai saya pernah curhat ke temen online saya (alias sobat maya. aeeehhh), saya bilang “aku tuh khawatir deh gak bisa memberikan kehidupan yang layak untuk anakku nanti. aku khawatir aku gak bisa jadi orangtua yang baik

Terus temen saya itu ngomel. Katanya yang harusnya lebih khawatir dia. Dia gak lulus kuliah, gak punya pekerjaan tetap, masih tinggal nomaden di mana-mana. dia ngomel, dan bilang kalau saya gak percaya sama kuasa Tuhan.

Saya tertohok waktu itu. Langsung diam dan berpikir. Sampai akhirnya saya hamil dan hamil lagi. Hahahahaha, doyan punya anak.

Dan, bener kata mereka : siapa bilang punya anak enak terus? Emang punya anak gak boleh capek? emang punya anak harus seneng terus? Couldn’t more agree sih sama pendapat itu. Saya kalau gak ngomel dan teriak di rumah, itu berasa ada yang kurang aja gitu. iya sih, punya anak bukan buat diomelin. Tapi kadang gak bisa kontrol aja gitu. Apalagi kalau yang bungsu udah mulai ikutan polah si sulung. Pusing kepala saya. Kadang lagi sibuk briefing di zoom karena mau ada acara, si sulung bisa-bisanya videokol saya (padahal kita lagi ada di rumah yang sama, cuman beda ruangan) cuman buat ngadu kalau adiknya baru aja ngerebut mainan dia.

Tapiiii… mau riweuh kaya apa juga, at the end of the day kita pasti udah saling usel-usel, udah saling bilang i love u, peluk-pelukan dan saya juga akhirnya minta maaf karena udah gak sabaran. kadang suka dibilang lebay dan drama sih. tapi saya mau mencoba untuk berlatih minta maaf ke anak, karena sadar saya as their ibu juga bisa melakukan kesalahan. Ibu is just human being kan ya.

dan kalau badan saya mulai capek dan mulai pegel-pegel gak jelas, somehow mereka bisa jadi obatnya. mereka tuh kaya immune booster buat saya. karena bagian kecil dari hati saya bilang “woi jangan sakit woi, kasian anak-anak“.

ini nih salah satu kondisi dimana Ibu teriak – teriak … ngapain coba maenan sama bumbu2an gitu?

cheers.

Random

Dear dramaLand,

dalam hitungan hari, umur saya akan berubah. Lucu ya, saya memulai blog ini dari usia 20an. saat masih jadi mahasiswa begajulan di Jogja. terus sekarang saya udah jadi mbak-mbak kantoran. Iya deh, bukan mbak-mbak tapi ibuk-ibuk kantoran. Gak pernah kebayang loh sebenernya dulu saya bakal jadi seperti ini. Bakal jadi ibuk-ibuk beranak dua (dulu kebayangnya punya anak satu doang), kerja kantoran (well ini pernah kebayang sih, tapi kebayangnya dulu jadi freelancer atau dosen gitu), tinggal di Ibu Kota (Purwokerto dan Jogja selalu jadi kota idaman untuk tinggal bagi saya), well apalagi ya.

Jadi apa yang akan saya bahas di sini hari ini? Saya juga bingung. Kemaren, saya berangkat dengan semangat ke Kantor karena jadwal kemaren adalah saya harus bekerja dari Kantor. ternyata. sampai di Kantor saya harus puter balik pulang. Karena ternyata lantai tempat saya bekerja ditutup. Ada rekan selantai yang positif Covid. Pulang ke rumah, saya diledekin suami katanya saya telat berangkat makanya suruh balik. Males banget gak sih, emangnya saya anak SMA.

tadinya saya mau nulis panjang tentang curhatan temen saya yang lagi hamil muda terus positif Covid. tapi habis itu saya mikir lagi. lah ngapain ya. Saya juga gak paham-paham banget sama kejadian dia positif. Cuman saya hanya bisa mendoakan dia dan bolak-balik wasap, menanyakan kabar dia.

Saya tuh kaya pengen bikin kenang-kenangan buat diri saya di masa depan. Atau semacam kaya surat untuk diri saya di usia random di masa lalu. Kaya yang waktu itu pernah saya buat. Lucu juga sih, nanti kalau sudah ada ide saya coba tulis ya.

sambil nulis ini, saya ndenger anak saya yang sulung (4tahun) teriak ke adek nya (2 Tahun) begini, ya sudah. Ambil aja. Aka gak sayang sama Anin lagi. Sebagai mantan drama Queen saya kaget dong melihat potensi ini.

What a random postingan ya gaes. Postingan ini berjumlah 304 kata.

Cheers,

ps: saya lagi usaha nulis artikel 1000 kata. a long way to go.

Pindah : monolog seorang pekerja

Good Day, Genks..

Siang- siang gini lagi pada sibuk apa nih? Saya sendiri lagi duduk manis di sebuah coffeeshop kenamaan ibukota dan lagi nulis skrip untuk sebuah acara yang konsepnya dibangun oleh saya dan tim kantor. Ini acara  kantor aja sih, tapi saya seneng banget karena dunia saya jaman dulu kaya balik : nulis, ngatur-ngatur skrip dan hal-hal lain diantaranya. oh ya di 2 postingan sebelumnya saya udah pernah cerita kan ya kalau saya mutasi ke kantor lain? Jadi saya udah pindah nih ke tempat baru, divisi baru yang spesifik urusannya. Kalau di kantor lama urusan saya dari ngurusin orang pelatihan, ngurusin lemburan OB, masalah uang pindah kalau ada orang mutasi, mikir orang promosi, belum kalau keseret-seret urusan mobil dan fasilitas kantor lainnya.

Kalau di kantor yang sekarang saya lebih spesifik dan khusus bagiannya. jadi happy-happy aja walau harus ninggalin comfort zone yang dibangun 6 tahun terakhir ya. Yah gak yang langsung happy gitu sih. Awal-awal saya drop. mewek. biasa apa-apa gampang di kantor lama. kerjaan udah kaya auto pilot gitu, ngerjain apa aja gampang. mau parkir di mana juga gampang. ada barang ketinggalan tinggal minta OB ngambil dari rumah. pokoknya hidup di kantor lama tuh guaaampang banget.

Begitu di kantor lama baru glagepan, dari seragam terus belum lagi adaptasi sama workmates baru, sama kerjaan juga kan. Tapi Alhamdulillah dengan waktu yang berlalu saya mulai bisa beradaptasi secara perlahan dan nikmatin banget proses ini. Sempet agak kecewa dikit sih ya karena belum dapet promosi, tapi pas saya kontemplasi gitu (aeeeh) saya sadar bahwa kompetensi saya belum cukup untuk dipromosi. Saya masih harus banyak (banget) belajar lagi. Ya typically ya genks. dulu di kantor lama saya udah berasa paling jago, paling okey, paling paham dan paling pinter dah. begitu nyemplung ke kantor baru, saya bukan apa-apa dong. Saya gak kenal banyak orang, saya minim banget pengetahuannya mengenai bidang yang saya kerjakan. Pokoknya blank. ada masanya saya ke kantor dengan perasaan menderita karena ga tahu mau ngerjain apaan. Sedih ya. Mana masuk pas pandemi kan ya, banyak yang gak ada di kantor.

Saya gak bilang kalau sekarang saya udah beradaptasi dengan baik, udah pinter dan bisa menguasai bidang dan punya BFF di ruangan baru,  endesbre endesbre karena nyatanya NO. saya belum menguasai banget bidang ini, saya masih belum mengenal dengan baik nama SELURUH Divisi saya.

Tapi saya mau nulis ini biar diri saya di masa depan tahu bahwa : PERUBAHAN itu sulit, gaes. Ngaku sok millenials yang agile dan mudah adaptasi nyatanya di saat pindah kerja masih agak gagap, itu gimana ya.

Ya sud, baiknya sekarang saya baca-baca artikel dan cari bahan untuk kerjaan saya ya.

Thanks dramaLand, sudah menjadi temanku berbagi cerita.

Cheers,

i miss u, bro

Tahun 2020 lalu merupakan tahun yang menyesakkan buat kami sekeluarga. Kami kehilangan anak dan adik kami: Agil. Kehilangan yang sebenarnya tidak mendadak, karena adik saya ini sudah sakit sejak tahun 2012. Sakit yang saya juga tidak terlalu paham, sakit apa. Sempat didiagnosis menderita Encephalitis, dan dirawat di rumah sakit selama 40 hari, kemudian sempat sembuh dan melanjutkan kuliah lalu lulus di tahun 2014.

Sekitar tahun 2017, dia Kembali melemah dan jatuh sakit. Berulang kali ke Rumah Sakit PON di daerah Cawang, dan membawa pulang obat yang banyak, lalu meninggal di Bulan Februari 2020.

Mari Kembali saya ceritakan hari dimana saya kehilangan adik saya satu-satunya. Pagi itu hari Sabtu, 1 Februari 2020 saya entah kenapa bangun di pagi hari dan ingin sekali membereskan meja buffet di ruang tengah, tempat kami menata foto-foto wisuda kami. Laci-laci meja tersebut saya buka, saya tata Kembali. Dan di tengah pekerjaan tersebut, saya mendapati foto Agil sewaktu kecil, lalu memamerkan foto tersebut kepada rewang saya di rumah, sambal membanding-bandingkan wajahnya dengan anak bungsu saya.

Setelah selesai merapihkan buffet, saya berencana pergi ke pasar kompleks untuk membeli keranjang-keranjang kontener, melanjutkan ritual bebersih saya. Hari itu hujan, saya pamit kepada suami dan membawa mobil saya. Baru sekitar 1 km saya mengendarai mobil kecil saya, ibu saya menelpon.

Dengan riang saya menjawab. Beliau menanyakan saya lagi ngapain, lagi di mana. Suaranya seperti habis menangis. Sampai detik ini, saya masih ingat kata-kata Beliau siang itu,

“is, adik kamu sudah gak ada”

Saya histeris, histeris dan berteriak tidak percaya. Saya memohon untuk menunggu saya datang sebelum Agil dikuburkan. Lalu sisa hari itu seperti melayang saya menjalaninya. Pemesanan tiket, sodara dan tetangga yang silih ganti berdatangan membuat saya melupakan sejenak kenyataan pahit: adik saya telah tiada.

Malam itu saya meninggalkan Jakarta menggunakan pesawat dua kali untuk sampai di Kota Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur, tempat adik saya menghabiskan masa hidupnya selama sekitar 4 tahun terakhir. Sekitar pukul 09.00 waktu setempat, saya menangis memeluk bapak dan ibu saya.

Tekad saya untuk tidak menangis saat bertemu dengan Bapak dan Ibu hancur berantakan saat melihat adik saya terbaring kaku. Ditambah teriakan histeris Bapak dan Ibu. Saya menangis sejadi-jadinya melihat sahabat saya terbaring kaku dan dikelilingi orang-orang. Rasa tidak percaya bahwa dia telah tiada hancur berantakan saat mencium wajahnya yang telah dingin.

He’s my little brother, my best friend. I’m loosing him.

i miss you, Gil.

Dia yang mengenalkan saya pada Efek Rumah Kaca, Mocca, dan Lagu Hai orang Asing. Dia yang membuat saya bangga akan kemauannya yang keras untuk masuk UGM (dan lulus dengan title Sarjana), dia yang merupakan temen serumah saya selama 4 tahun terakhir saya di Jogja, dia yang ikut menyeleksi pria yang Bersama saya, dia yang pernah menjadi teman berantem soal gallon, tinta printer dan pemakaian kamar mandi.

Saya tidak pernah merasakan kehilangan yang sesakit ini sebelumnya. Saya tidak menangis berhari-hari atau berbulan-bulan. Hanya saja, saya menangis saat mendengarkan lagu-lagu Sheila on 7, saya menangis saat melihat foto-foto dia yang tidak sengaja hadir di memory google photo, saya menangis saat melihat kaos-kaos dia yang saya pakai, saya memangis saat anak saya menanyakan perihal papa Agimnya,

Saya bahkan tidak mampu menahan air mata saat menuliskan ini. Bagaimana Ibu saya berulang kali menceritakan saat-saat terakhirnya. Bagaimana Bapak dan Ibu saya melihat tatapan matanya yang seolah-olah pamit saat mengucap Allahu Akbar. Bahkan saat orangtua saya mengirimkan foto kuburan nya, saya berusaha kuat menahan tangis.

Apakah rasa ini akan menghilang? Apakah rasa kehilangan ini akan pergi?

Because, I miss u so much, bro …

Al Fatihah.

2020 season II

Dear Blog,

Hai. Apa kabar dramaLand? saat ini ditulis, sebenarnya sudah tahun 2021. Namun melihat berita terkini rasanya masih seperti di tahun 2020. Sama seperti ketika saya berulangtahun ke 27. Saya bilang, bahwa saya berusia 26 tahun yang kedua. Karena saya merasa begitu begitu saja. Saya waktu itu merasa tidak ada yang berubah. Lucu ya, bagaimana pencapaian-pencapaian kita di dunia seperti didikte oleh oranglain? didikte oleh masyarakat yang bahkan tidak paham bagaimana kita menjalani hidup.

Sewaktu berumur belasan tahun, saya kekeuh menetapkan target menikah di umur 25 tahum, lalu memiliki anka di usia 27 tahun. Realisasinya? Haduh, haduh. Saya ‘telat’ menikah 5 tahun dari target. Punya anak pun juga begitu. Kenapa bisa begitu ya? Dulu Ibu saya selalu berkata begini : kamu itu ibarat kereta api ekonomi. setiap stasiun berhenti. Beda sama temen – temen kamu, kalau dari Jakarta – Surabaya naek kereta Argo, wuss langsung bisa sampai dengan cepat. Gak pakai berhenti di setiap stasiun. Beda sama kamu, gampang banget teralihkan sama hal lain. Hebatnya, Ibu saya ngomong gitu gak sambil sewot. Sambil senyum senyum paham, seolah – olah tidak merasa kalau anak perempuan satu-satunya membuang-buang waktunya. Saya benar-benar menikmati waktu. Blog ini adalah salah satu wujud saya begitu menikmati waktu. Seharusnya ngerjain tugas tugas kala menempuh pendidikan Master, malah asyik bergalau-galau ria di blog.

Wokey, saya mau menulis apa ya sebenarnya? Jujur, saat memulai tulisan ini saya sebenarnya sedang mengasah kemampuan saya menulis lagi. Buat apa? ini sejak Pandemi melanda dunia dan begitu banyak hal berubah, saya menyadari bahwa saya harus memiliki suatu skill baru yang saya asah di kala pandemi. Saya harus mengganti waktu hahaha hihihi saya di kantor, perjalanan saya PP kantor-rumah dengan sesuatu yang berguna kelak.

Awalnya saya stress. Saya merasa diwajibkan untuk tetap produktif. Saya mendaftar beberapa kelas, menonton beberapa tutorial (hidup). Hingga akhirnya ada satu sesi webinar yang saya cukup tertohok dengan isinya (lupa dengan kalimat pastinya seperti apa), namun pointnya adalah : tidak harus memaksa diri untuk tetap produktif di saat seperti ini. Ketika kita selamat dan sehat melewati masa sulit ini, itu sudah cukup.

Rasanya begitu mendengar itu saya makjleb. Saya ngotot banget memang di awal ketika saya harus bekerja dari rumah berharap say abisa mengisi waktu dengan lebih produktif. Tapi saya lupa, bahwa ini bukan holiday. ini bukan cuti besar. ini adalah perubahan yang harus seluruh dunia hadapi. Jika beberapa tahun yang lalu kita heboh dipersiapkan dengan era VUCA, (Volatility, Uncertainty, Complexity, dan Ambiguity), percaya atau tidak kita sedang menghadapinya. betapa tidak pasti, kompleks, bergejolak dan tidak jelasnya kan situasi saat ini? Ada banyak hal yang harus di-adjust lagi, banyak kebiasan yang harus disetting ulang.

Dan, mengubah kebiasaan kan bukan hal yang mudah ya? Apalagi itu menyangkut orang banyak. Dulu ketika istilah new normal digaungkan, kita pikir itu hanya masalah wacana, seremonial dan istilah yang biasa saja. Halah, paling hanya perlu memakai masker kalau ke mana-mana. Nyatanya bukan hanya semudah rajin cuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak. Ini lebih substansial daripada itu.

we’re in the middle of crisis.

Apa yang harus kita lakukan? Selain banyak-banyak bersyukur? Mari kita nikmati waktu ini dengan sebaik-baiknya. Ya, kurangi juga membaca informasi-informasi yang tidak jelas sumbernya. Sayangi diri sendiri, kembangkan kemampuan untuk dapat memilah-milih informasi mana kiranya yang bermanfaat jiwa raga untuk kita dan keluarga.

Cheers,

2020, sejauh ini

Hola. Haloha. Hai Gaes,

2020 tinggal menghitung minggu yah ternyata. Ada sekitar 6 minggu lagi sebelum kita akhirnya berganti ke tahun 2021. Tahun dimana dulunya saya berharap saya akan memiliki Doraemon, lengkap dengan pintu ke mana saja, mesin waktu dan kantong ajaib.

Sekian lama saya tidak menengok ke blog ini, karena selain saya (sok) sibuk… saya juga merasa bahwa dunia maya bagi saya sudah tidak seasyik dulu. Bahwa dunia maya sudah tidak bisa lagi menjadi tempat ideal bagi saya untuk bercerita, untuk berbagi keluh kesah, untuk menumpahkan rasa (aiiihhh). Terlalu banyak intrik dan aturan dan entah apa namanya yang harus dijaga ketika kita berinteraksi di dunia maya.

Well, niat awal saya untuk menulis sore ini sebenarnya ingin bercerita tentang tahun 2020 ini. Terbersit rasa ingin menuliskan hal – hal besar dalam hidup Saya yang terjadi di tahun 2020 ini. Buat apa? Mbuh nggo ngopo, pengen wae.

  1. Adik saya meninggal dunia

Untuk teman – teman yang mungkin membaca blog saya dari awal mungkin masih ingat dengan Adik kandung saya, dia teman sekontrakan saya ketika memulai blog ini. Saya beberapa kali menceritakan tentang dia. Tahun 2012, dia didiagnosis menderita Encephalitis. Berulang kali ke dokter, beberapa kali melalui MRI dan pengobatan medis maupun non medis, akhirnya dia pergi untuk selama-lamanya pada tanggal 1 Februari 2020. Pukulan yang cukup besar untuk keluarga kami. He’s the most handsome, the smarter dan selalu mampu membuat kami sekeluarga geleng – geleng kepala dengan keputusan-keputusan berani yang diambil dalam hidupnya. Tapi kami tahu bahwa memang ini yang terbaik yang Allah berikan ke keluarga Kami. Dia sudah berjuang dengan sabar, dia bahkan menyelesaikan kuliahnya di Teknik Geodesi UGM setelah dua tahun cuti melawan penyakitnya. Bro, i’m so proud of you.

2. Merasakan work from home untuk pertama kalinya

Bulan Maret 2020, Indonesia mengumumkan kasus Covid-19 untuk pertama kalinya (iya bukan ya?) Hahahahahaha. Sepertinya begitu ya. Saya termasuk dari sekian banyak orang yang mengaku tidak bisa bekerja di rumah. Jujur, sebelumnya saya paling males kalau disuruh bawa kerjaan ke rumah. Karena, menurut saya rumah itu tempat istirahat. Rumah itu tempat buat santai. Beberapa kali berusaha bawa kerjaan ke rumah, dan beberapa kali pula gagal. Lalu ketika pemerintah mewajibkan perkantoran untuk mengatur jadwal WFH, akhirnya saya harus bisa bekerja di rumah.

Pengalaman yang benar – benar tidak terlupakan. Dari saya yang hampir nangis karena dimintai data dan tidak bisa memenuhi karena anak – anak gak mau berhenti main sama ibuknya (doh), sampek saya akhirnya punya space kerja sendiri di rumah lengkap dengan meja kerja ala kadarnya, semua melalui fase trial and error. Awalnya saya males beli meja kerja. Tapi setelah saya diskusi dan ngobrol sama Mas Bojo endesbre endesbre, saya memutuskan bahwa saya harus bisa fokus untuk kerja di rumah. Dan, begitulah salah satu ikhtiar saya untuk bisa lebih fokus menjalani WFH adalah : membeli meja kerja. Murah kok bund mejanya, saya milih yang biasa aja (maklum, masih nebeng rumah. Jadi belum berani beli furniture mahal-mahal ) Begini penampilan meja kerja saya di rumah:

3. Mutasi dari Kantor lama

Highlight berikutnya di tahun 2020 dalam hari-hari saya adalah, saya dimutasi. Sebenernya istilahnya apa ya. Iya, bener dimutasi. Setelah 6 tahun berada di jabatan sama, kantor yang sama dan peran yang sama, akhirnya saya dimutasi. Proses mutasi ini menyimpan banyak cerita. Dari permasalahan teknis pekerjaan, kenyamanan situasi bekerja, sampai politik kantor yang rasanya gak pernah etis diumbar ke publik. Iya gak sih? Buat jadi bahan hahahahihihi minum kopi bolehlah. Jadi, kapan kita ngopi bareng? 😀

Satu hal yang saya pelajari dengan sungguh-sungguh tahun ini adalah perubahan itu memang menyakitkan. Change is painful. Tadinya saya punya adik, ketika adik saya harus pergi, saya menjadi orang yang less care terhadap segala sesuatu yang menyakitkan hati saya. Jadi less drama gitu (rasanya). Jadi kaya lebih cuek. Mungkin ini hanya perasaan saya ya.

Tadinya saya tiap hari harus ke kantor, sekarang seminggu hanya 3 – 4 x, tergantung dari jadwal yang diberikan. Efeknya? Saya harus mampu mengatur waktu saya seefesien mungkin dan gak terlena dengan peran saya sebagai ibu (aduh Bund, namanya kalau udah sama anak ya…rasanya gimana gituuuuuu). Walaupun lebih sering failed sih ya. Hehehehehehe.

Well, bukankah memang hidup itu seperti itu? Hidup menuntut kita untuk sigap terhadap perubahan kan? Karena setiap kita terbangun di pagi hari, itu adalah hari yang berbeda dari sebelumnya kan?

Cheers,

Ps : untuk diriku di masa depan, ketika kamu membaca ini lagi. jangan ketawa ya. Postingan ini dibuat pertama kali setelah sekian tahun kamu gak nulis di blog.

Begini,

Ada hal hal yang kemudian harusnya kita lupakan. Nada nada sumbang yang berbicara di belakang kita, gosip tidak penting soal selebriti yang bahkan tidak kita ketahui korelasinya dengan kita.

Tuhan sempurna menciptakan memori kita yang terbatas ini. Dengan segala kelebihannya, memori kita miliki mekanisme tersendiri untuk memilih mana yang harus kita ingat dan mana yang dilupakan.

Dilupakan atau terlupakan itu hanyalah masalah teknis. Tidak peduli mana yang terjadi, ujungnya adalah perginya beberapa keping hal dari memori kita

Pernah terbayangkan gak jika memori kita tidak memiliki mekanisme ini? Mungkin teori Freud tidak akan lahir ya. Mungkin. Mungkin kepala kita akan sering hang, sama seperti handphone yang kepenuhan memori.

Ya kan.

Satu lagi alasan untuk terus bersyukur, kali ini karena Tuhan menciptakan mekanisme lupa dalam hidup kita.

Kebayang gak sih kalau kita masih ingat sakit hati pertama kita?

Ouch.

Cheers.

Maret 2019

Dear Dramaland,

Hari ini tanggal 20 Maret 2019. 10 tahun sudah umurmu tahun ini. Dulu waktu memulai blog ini umurku masih gadis belia 20tahunan. Malam ini saat aku menulis ini aku sedang memandang anak keduaku tertidur lelap setelah puas dia menyusu padaku.

Bisa kau bayangkan itu hai Dramaland ? Aku, si ais yang memulai blog ini dengan penuh drama (gak penting) di umur 20an telah menjadi mamak mamak (masa kini) dengan dua anak.

Biar kujelaskan padamu, waktu berumur belasan tahun dan masih duduk di bangku SMA….aku pernah berkhayal dan membayangkan menjadi dewasa. Membayangkan menikah di usia 25 tahun, memiliki anak di usia 26 tahun, kemudian anak kedua di usia 28 tahun. Lalu menapaki karir dan menjadi Manager di usia 30 tahun. Lalu… khayalanku berhenti di situ. Pengetahuanku mengenai tahap tahap kehidupan terbatas waktu itu sehingga menganggap di usia 30 aku akan menjadi pribadi yang matang, dewasa dan akan menguasai dunia.

Aku gak paham jika ingin menikah di umur 25 tahun, aku harus bertemu dengan Pangeranku sebelum usia 25 tahun. Jika aku ingin menjadi Bos di usia 30 tahun, aku harus menjadi supervisor dulu sebelumnya. Atau apapun itu yang disyaratkan untuk menduduki jabatan itu di bidang entahlah apa.

Ternyata …. menjadi dewasa itu rumit dan konyol. Aku hanya bisa tersenyum jika membaca ulang tulisan tulisan di blog ini. Darimana semua waktu dan kata yang bisa aku luangkan untuk menuliskan semua postingan yang ada di sini?

10 tahun lalu aku tidak pernah membayangkan akan begini jadinya … akan menjadi ibu ibu pekerja yang merisaukan soal ASI Perah, berat badan, tumbuh kembang balita, pola karir, komunikasi dalam pernikahan dan jutaan permasalahan kecil lainnya yang kadang mewarnai hari hariku.

Typically

Ah sudahlah. Kemampuanku menuangkan isi kepala ke dalam tulisan sepertinya harus sering dilatih. No excuse. Aku punya waktu untuk membuat caption foto di instagram, untuk membuat threat di twitter, berselancar di forum gosip, nonton Boril jadi juri di youtube, taaapiii gak punya waktu untuk menulis di blog?

Itulah kenapa banyak hal tertunda dalam semua rencanaku.

Ternyata aku pandai membuat alasan.

Cheers,

Tiga tahun dan sedikit cerita

Pagi tadi, mas bojo nyiapin sarapan nasi uduk si teteh dari gang sebelah yang hari kemaren saya pengenin. Sudah beberapa hari saya setiap berangkat ke kantor dan ngelewatin si Teteh jualan, pengen banget mampir terus membeli sebungkus nasi uduknya. Tapi ramenya pembeli bikin saya mikir berulang kali. Bisa bisa telat ngantor kalau saya mampir dulu.

Keinginan terpendam saya itu saya sampaikan ke mas bojo; kenapa ya kok kangen nasi uduk si teteh.

Surprise, pagi tadi di meja makan sudah tersedia dengan manis sebungkus nasi uduk dan bonus kue lupis kesukaan saya (juga!). Saya tanya, dalam rangka apa mas bojo beliin nasi uduk, soalnya jaman saya hamil si genduk saya sering banget beli nasi uduk itu dan mas bojo seringnya protes (rame banget mau makan doang!). Lah kok ini ujug ujug dia bawain itu nasi uduk.

Singkat cerita, sampai di kantor, saya buka komputer… terus jalan ke pantry ambil minum dan sendok. Balik ke meja saya lihat layar komputer dan mendapati hari ini adalah anniversarry pernikahan saya dan mas bojo.

Ya Tuhan. Kok saya bisa lupa.

Langsung wasap mas bojo (lagi. Setelah sebelumnya laporan kalau sudah sampai kantor, lagi buka nasi uduknya), sambil menulis rangkaian kata mesra meminta maaf atas kelalaian saya melupakan wedding anniversarry kami.

Dan mas bojo bales wasap saya kurang lebih gini; itu makanya ada lopis sama nasi uduk hadiah anniversarry. Ya walaupun gak ngucapin nanti juga ade tahu.

I just like… hmmmmm oke. *garuk garuk keyboard, gregetan*

That’s soooooo him. Gak romantis, datar, flat, straight to the point, but (somehow) … that’s why i love him.

Entah kenapa, dia mampu meredakan saya yang meledak-ledak ini.

Gak jarang sih kita suka ribut akan hal-hal kecil gak penting gara-gara sifat saya yang meledak ledak ini.

Wait

Sebenarnya, selama 3 tahun perjalanan berkeluarga ini (Alhamdulillah) … kami sangat jarang ribut saling tuding berantem rame gitu. Bukan gak pernah ya…. hal-hal kecil macam handuk basah gak dijemur di luar, motor dia yang dia parkir ngalangin jalan keluar mobil pas saya mau ngantor, kebiasaan dia tidur seenak jidat di sabtu-minggu, jahilnya dia melesetin lagu di depan genduk, ketidakteraturan dia untuk makan, dan hal-hal kecil lainnya pastilah bikin kita berdua masih ribut (ehem. Sebenernya saya yang cerewet dan dia tetap pada sifat aslinya : datar).

***

Entah karena memang sudah umur atau memang muka saya keliatan tua … gak jarang ada beberapa kawan yang percaya sama saya buat curhat permasalahan hidup ke saya. Mungkin karena mereka tahu saya belajar psikologi jadi saya bisa diharapkan memberikan masukan yang wise (Walaupun somehow ujung ujungnya saya gantian yang curhat. Hahahahaha!). Pertanyaan yang kadang muncul adalah:

– bagaimana saya tahu kalau mas bojo adalah jodoh saya?

Jawabannya : saya gak tahu. Setelah melewati episode panjang bertemu dengan kodok kodok sebelumnya, saya juga pesimis bahwa hubungan kami akan berhasil. Maksud saya, setelah gagal sekian kali ada perasaan gak percaya yang muncul ketika dia menyatakan niat untuk serius. Lalu apa yang membuat saya yakin? Actually i don’t know. But one thing for sure …. setelah apa yang terjadi diantara kami, setelah semua drama saya lakoni dalam hubungan ini, he stayed. And just like that …. booom … semua jalan dan niat kami untuk serius dimudahkan dan tak menemui kendala berarti.

– apa perbedaan setelah dan sebelum menikah?

Jawabannya: banyak, kakaaaaa. Kalau mau dibikin list baru besok shubuh saya kelar nulis postingan ini. Hahahahahaahaha.

Dulu sebelum nikah tuh ya saya kurus gitu deh, masih hobi makek eyelinner, lipstik dan contact lens. Masih berusaha terlihat good looking di depan dia.

Sekarang? Udah mandi sama pake body lotion aja yang penting. Maskara saya ampek kering kerontang dianggurin. Fokus ke rajin keramas dan tetap wangi menyambutnya pulang (aeeehh).

Dulu saya tuh hobi drama ngirim gambar gambar di pinterest yang menyentuh hati, sama sering ngasih surprise kue atau kado tiap tanggal 12.

Sekarang? Anniversarry aja lupa. Hahahahaha

Dulu kalau tidur sendiri, kak.

Sekarang bertiga, bonus pelukan dari belakang tiap malem. Dan entah ya, kadang kalau dia pulang kampung atau lembur dan gak bisa pulang … saya sering merasa gak bisa tidur dan kasur terasa luaaaas sekali. Aeeeehhhh…

***

Perjalanan 3 tahun ini masih piyik banget, masih muda. Masih belum ada apa-apanya dengan perjalanan kami ke depan. Hanya saja saya mau menuliskan hal ini sekarang, biar nantinya saat saya membuka tulisan ini di tahun-tahun mendatang, saya bisa diingatkan lagi tentang perasaan ini, tentang pemikiran ini, tentang betapa beruntungnya saya dengan doa doa yang saya ucapkan dulu perlahan mulai terwujud.

***

Dear Pii…

Happy anniversarry once again. Maaf kealpaan ade mengingat hari ini. Kalimat maafnya sudah terrangkai sempurna dan siap ade sajikan ke mas, nanti. Terimakasih tak terhingga sudah mengajarkan untuk selalu pandai bersyukur, untuk selalu sabar dalam tiap langkah hidup ini, untuk selalu bahagia dengan hal hal sederhana yang kita wujudkan

Sama sama belajar ya untuk menjadi lebih baik, untuk sama-sama lebih melihat kepada apa apa yang kita miliki dan bersyukur karenanya daripada terus menerus meratapi kekurangan.

Tolong, jangam lelah untuk membimbing istrimu ini. Masih panjang perjalanan kita, masih terbata cara kita menghadapi dunia, dan masih banyak yang belum kita pahami.

***

Nitey nite temans, have a nice weekend!

Tulisan random di malam minggu

Karena terkadang, ada hal – hal yang terlalu kita ambil pakai hati. Istilah anak muda jaman sekarang; baper.

Iya

Saya baper malem ini. Setelah menghabiskan waktu beberapa menit mengobrol dengan seseorang dan lalu ada kalimat yang dia ucapkan, dan saya terluka oleh kalimat itu. Padahal, saya paham kalau dia gak ada maksud sama sekali untuk melukai hati saya

Berhubung sampai jam 23.55 ini saya belum bisa tidur, saya jadi menuliskan ini deh di blog. Si baby A udah tidur dengan beberapa kali ngigo kan. Mas bojo masih di restoran. Jadi daripada saya ngomong sama tembok (halah) atau stalking forum gosip dan akun gosip lainnya, mendingan saya nulis di blog. Udah lama rasanya gak nulis hal random.

Hari ini saya menemukan hal baru (selaen kebaperan tingkat dewa saya atas kalimat si kawan); Baby A meluapkan emosi jengkel dengan luar biasa drama sekali hari ini. Well, saya gak bisa menceritakan lewat tulisan. Dia tadi nangis heboh karena gk mau digendong orang lain. Dan karena saking jengkelnya, dia sampai sempet sempetnya pas digendong saya … dia nowel rambut si penggendong yang bikin dia kesel. Dan pas orangnya nengok ke arah Baby A, baby A buang muka.

Iya sodara sodara, Baby A sudah bisa melengos

Siapa nduk yang ngajarin?

Yang mau saya ceritakan lagi adalah tentang Dilan (yakin kalau dikung baca ini dia langsung meluncur ke kolom komentar, ga akan dia selesain nih bacaan). Saya belum nonton filmnya (dan mungkin gak akan nonton – pasti ibu ibu dengan anak bayi akan paham sudah berapa lama kita gak ke bioskop), tapi saya sudah baca bukunya

Jujur, saya sudah merasakan yang 4 juta penonton rasakan saat baca bukunya. Senyum senyum sendiri. Inget jaman putih abu abu

…walaupun saya gak sekolah di Bandung, walaupun tahun 90 saya masih esde, walaupun pacar saya bukan anak genk motor, walaupun saya gak secantik milea (bold!)..

Saya senyum senyum sendiri, sambil malu malu gitu.

…inget semua malu-malu sederhana yang saya rasakan waktu SMA. Sumringahnya saya disenyumin sama senior dari jendela kelas, gegap gempitanya hati ini didatengin di kost kostan sama mas mas itu, dianterin pulang pas siaran malem minggu, nerima surat dari si dia yang ada di TU gara gara ngirim suratnya lewat sekolah,

Ya ampun. Lucu ya dengan hal itu aja dulu kita bisa seneng. Nek bahasa jermannya : mbungah

Begitulah, cinta pernah sesederhana itu. Sebelum menjadi rumit dan kompleks dengan bertambahnya usia. Rindu gak sih sama hal hal sederhana yang bisa bikin kita bahagia? (Note: gak usah dijawab, dijadiin renungan aja sendiri. Hahahahahahaha)

Tapi, kalau kesemsemnya saya pas baca buku Dilan masih ngalahin kesemsemnya saya pas baca buku balada si roy.

Balada si roy yang saya baca pas SMA, minjem di taman bacaan. Saya lupa lupa ingat sih semua ceritanya. Tapi saya gak akan pernah lupa betapa saya suka (banget) sama tokoh Roy di situ

Entah ada hubungannya apa engga, ternyata si Mas Bojo dulunya tukang berantem macam si roy. TERUS KENAPA YAK?!?

Ah sudahlah. Si Baby A kebangun. Mari kita tinggalkan memori sejenak, kita tinggalkan si ais jaman SMA untuk kembali menjadi Ibu ais, wanita thirty something yang sedang berusaha menahan lapar tengah malam dan menidurkan anaknya kembali.

Satu yang pasti, yang lalu tak mungkin terulang.

Cheers,

I’m sorry

Ceritanya, barusan saya curhat. Curhat sama seorang kawan. Cerita kalau saya begini, saya begitu, lalu dia ngasih tahu sepotong kalimat yang pernah saya tulis di blog ini.

Saya spechless. Spechless karena saya pernah menuliskan hal yang ternyata masih berkorelasi dengan saya yang sekarang (btw, itu tulisan saya sekitar 6 tahun lalu), dan spechless karena saya seperti ditampar sama diri sendiri melalui kawan saya itu. In good way.

Rasanya kayak diulang lagi aja ya itu yang namanya masalah. Padahal packaging masalahnya beda, mungkin sikap yang diambil bisa sama. Kayak soal matematika. Angka nya beda, rumusnya aja sama.

Well, itu juga lah yang membuat saya ingin menulis lagi malam ini. Menuliskan sedikit cerita dari apa yang saya alami hari ini. Sekedar mengingatkan diri saya sendiri dan catatan kecil untuk bidadari saya ketika dia besar nanti.

Semuanya memang berawal dari dia, si genduk ayu satu ini yang bikin saya terus belajar dari hari ke hari. Dulu aku skeptis ketika orang bilang kita belajar dari anak. Ternyata benar; ada hal hal istimewa yang akhirnya kita dapatkan dari memiliki anak.

Itulah kenapa memiliki anak akhirnya menjadi komitmen seumur hidup yang harus kita pertimbangkan dengan baik sebelum memutuskan untuk memiliki.

Oke. Si Baby sudah masuk usia 7 bulan. Itu berarti, dia sudah harus masuk usia untuk menikmati Makanan Pendamping Asi (btw, saya boleh bangga dikit gak sih kalau Baby A lulus ASIX 6 bulan. Yey!). Tadinya mau cerita perjuangan akhirnya lulus ASIX 6 bulan, tapi ternyata tantangan yang menantang udah di depan mata; Baby A mogok makan. Nduk ayu GTM. Alias gerakan tutup mulut

Kira kira begitu deh mukanya kalau ada sendok depan mulutnya dia. Lemes dong saya sebagai emak emak baru nan idealis yang mau apa apa nya terbaik. Karena saya cukup bahagia ketika di bulan pertama Baby A MPASI, dia lahap makan apa pun yang saya suguhkan. Saya cobain deh tuh resep resep MPASi.

Tiba saat masuk usia 7 bulan, bertepatan juga dengan kami yang sedang berlibur mudik pulang kampung, mulai deh Baby berulah ga mau makan. Tadinya saya keukeuh maunya dia makan sambil duduk. Eh uti nya liat dia gak mau makan, mulai digendong. Saya iya in aja. Biar cepet. Pikir saya, nanti akan saya ajarkan lagi makan di High Cair nya.

Digendong udah gak mempan, aliasnya Baby A udah bosen juga. Mulai deh diajak keluar rumah liat kucing, liat pohon, liat apa aja yang bisa diliat di depan rumah. Makin senewen dong saya. Apalagi begitu balik ke Jakarta dan didudukkan ke high cairnya dia benar benae GTM. Bahkan diajak bercanda pun dia hanya senyum tapi tutup mulut.

Saya yang tadinya kekeuh mau bikin MPASI homemade, akirnya menyerahkan bagian permakanan ke bubur bayi instan dan makanan instan lainnya. Yang penting dia mau makan.

I just like sorry to her because i’m not tryin my best.

Akhirnya, saya belajar untuk tidak memaksakan apa yang saya mau, apa yang saya kira terbaik.

Sama halnya ketika saya harus menjemput dia pulang dari kantor dan meletakkan dia di kursi depan sebelah sopir bukan di kursi bagian belakang. Hanya karena saya merasa takut dia terjungkal dan saya gak liat. Padahal, saya tahu dengan menaruh dia di depan resiko dia terluka lebih besar ketika mengalami kecelakaan.

Oh. Dan saya tahu apa yang mereka bilang tentang pilihan pilihan yang saya lakukan dengan MPASI instan dan car seatnya Baby A.

…tapi seperti yang Donna Ball katakan itu, …to do the right thing even when you’re not sure what the right thing is …and to forgive yourself, over an over again, for doing everything wrong.

Kadang, ada hal hal yang harus kamu tuliskan untuk kamu ingat lagi. Pesan moral pada malam ini adalah, just keep swimming … just keep swimming…

Hehehehehehe

Pesan moral sesungguhnya adalah, kadang kita perlu kok menggunakan headset untuk meredam nada nada minor yang orang lontarkan ke kita atas pilihan pilihan dalam hidup kita. Namun gak ada salahnya kita mendengarkan mereka juga, karena ketika mereka berkomentar untuk pilihan kita … artinya mereka peduli sama kita.

We can make it balance.

Iya gak sih?

Make it simple. Ngurus anak itu gak mudah. Apalagi ditambah ngurus anak di jaman apa-apa mudah untuk diakses dan dibuat perbandingan (hei. Baca deh postinganku dibawah postingan ini persis!), gak usah ditambah dengan beban pikiran yang gak penting. Dari jaman orangtua kita dulu memang banyak yang berubah pastinya, namun satu yang gak berubah adalah semua orangtua ingin yang terbaik untuk anaknya.

Well, sekian curhatan emak emak galau gara gara timbangan badannya naik tidak berbanding lurus dengan timbangan berat badan Baby nya.

Cheers!

Obrolan Ruang Pumping

Halo… selamat pagi dari pesisir Jakarta.

Jadi, setelah maternity leave saya udah habis, saya pun kembali ke rutinitas. Ke rutinitas sebagai pekerja. Working mom istilah kecenya. Yaaaaampun…, waktu saya nulis tesis 6 tahun lalu soal working mom gak sesulit ini rasanya. Gak percaya juga sih akhirnya saya bisa sampai di tahap ini.

Mengikuti peraturan pemerintah (dan rengekan mamak mamak perah di kantor), kantor kami memiliki ruang khusus ibu menyusui. Yang baru dilaunching beberapa hari sebelum saya masuk kantor

Nah di kantor saya sekarang ada total 4 orang ibu menyusui dan sekitar 5 orang calon ibu menyusui. Dan 1 ibu menyusui yang sedang hamil (banyak yah ceu? Gitu deh … kantor saya mah kantor bawa rejeki. Banyak orang nikah, banyak orang hamil, banyak orang lahiran tahun ini). Jadi ruangan khusus ini selain dipakai buat pumping mamak perah, juga dipakai buat calon calon mamak perah yang lagi mabok buat istirahat ngelurusin punggung.

Serunya, kadang obrolan ke mana mana. Dari obrolan soal serikat pekerja, gosip gosip kantor, sampek ngomongin tetangga sebelah. Jangan salah … yang ngejalanin nota dinas untuk pengadaan ruang pumping sudah wanti wanti kalau ruangan pumping harus digunakan sebagaimana mestinya. Sampai ada artikel soal larangan ghibah dipajang di dinding ruangan. No ghibah.

Kalau curhat ngomongin suami termasuk ghibah?

Hahahahahahaha.

Jadi, sesi pumping saya kemaren diisi dengan curhatan soal para suami. Mamak mamak di ruangan yang berisi dua mamak perah dan satu calon mamak bercerita soal suami masing masing. Topik besarnya kelakuan suami saat istri hamil.

Curhat lah itu mulai dari suami yang pulang malam, lagi pengen makan apa tapi suami nurutinnya pas udah gak pengen. Atau pas malam malam pertama keadaan baby, gimana suami siaga ga tidur semaleman cuman buat ngeliat si kecil tidur (dan bernafas). Gimana suami menghandle baby blues, gimana suami jadi tumpahan emosi saat kesal dengan mertua, dan masih banyak cerita lagi.

Dan at that moment itu saya sadar. Kemaren saya sadar, bahwa setiap perjalanan rumah tangga , setiap perjalanan being a mother itu berbeda.

Every motherhood has their own journey. Ada mamak mamak perah macam kami yang masih harus bergumul dengan asip, pompa, dan rindu membuncah di tiap detiknya. Belum lagi kalau tiba tiba galau kalau disuruh lembur. Doh anak gue siapa yang nidurin. Ada juga mamak mamak yang galau karena hal lainnya.

Susah memang untuk tidak saling membandingkan kehidupan kita dengan yang lain saat ini. Di saat kita bisa memandang kehidupan orang laen dengan mudah. Sawang sinawang. Kalau kata mbah nya Aska begitu. Tapi ya begitulah tantangan jadi mamak mamak di era millenial seperti ini. Bukankah banyak kemudahan yang kita dapat saat ini? Banyak info, banyak peralatan canggih untuk memberikan yang terbaik bagi anak anak kita. Ya kan? Tapi ya itu … saking canggihnya, kita jadi bisa mengintip perjalanan ibu lainnya. Setelah ngintip, sibuk denh membandingkan. Kadang sampai sampai lupa bersyukur dengan kehebatan hidup kita sendiri.

Sibuk ngeliatin anaknya mbak instragamers, sibuk deh ngikutin makannya, stimulusnya, ampai lupa liatin anak sendiri punya tahapan perkembangan sendiri.

Hidup ini sudah terlalu sibuk kan kalau harus ngikutin kehidupan orang lain juga?

Sekian.

Ps: tulisan ini saya buat untuk diri sendiri juga yang kadang serung unmood tanpa sebab. Hahahahahay

Menikah : sebuah pergeseran makna

Beberapa minggu belakangan ini, entah bagaimana ceritanya ada begitu banyak prahara rumahtangga yang (ceritanya) menghampiri saya. Dari cerita selingkuh dalam rumahtangga, cerita si anu begini, si itu begono.

Ada cerita yang cukup menarik, semoga saya gak dibilangin nyeritain aib orang yah. Kita ambil pelajaran saja dari cerita ini.

Ceritanya, mari kita sebut dia mawar. Mawar, menikah dengan kumbang setelah menjalani kisah kasih selama sekian tahun. Hingga tiba suatu hari, mawar menemukan kenyataan bahwa kumbang selingkuh dengan teman mawar. How could?

Yeah, betapa how could lagi kalau saya ceritakan alasan dibalik perselingkuhan itu bisa terjadi. Kumbang (kurang lebih) berkata kepada Mawar : “menurut kamu kenapa sampek aku selingkuh? Karena kamu gak bisa aku apa apain. Kamu gak pernah mandi habis pulang kerja”

As simple as that.

Kamu …. gak pernah mandi, mawar.

How could?

Setelah saya survey kecil kecilan ke sekitar saya, sedihnya, mereka bilang “iya, itu bisa saja terjadi”

Kok sedih ya. Terus saya dapet bonus nasehat malahan

Makanya, jadi perempuan itu pandai jaga badan, yang wangi. Biar suami betah”

Sejak kapan menikah itu diukur dengan seberapa sering kita mandi? Saya baru dua tahun menikah. Tahu apalah saya ini soal menjaga keharmonisan rumahtangga? Yang ada, saya banyak dapet nasehat.

Suruh rajin mandi

Suruh mulai fitness

Mulai ngurang ngurangin bawelnya

Mulai belajar masak

Bagaimana dengan cinta sejati? Bagaimana dengan menerima apa adanya? Bagaimana dengan kenyamanan? Bagaimana dengan sekarang atau limapuluh tahun lagi kutetap akan mencintaimu?

Dan pada akhirnya … nasehat pamungkas yang saya terima; mari kita jalani rumahtangga kita masing-masing.

Selasa baik, medio september 2017. Ditengah dokumen dokumen pending setelah melewati cuti 3 bulan.

Ps: tadinya maunya niatnya nulisnya bukan ini. Tapi yang ditulis malah begini. Yasudahlah.

Now, i feel it

Hai, selamat malam kawans. 

Gimana kabar? Udah weekend yah? Hiks, udah berkurang jatah cuti 3 bulan saya berarti. It means … sekitar 1,5 bulan lagi saya harus masuk kerja, kembali ke rutinitas dan meninggalkan rutinitas saya sejak 1,5 bulan yang lalu yang berputar pada si bayi ini

Malam ini, sambil ngeliatin dia tidur … sama seperti malam malam sebelumnya sejak kehadiran ia dalam kehidupan saya… saya selalu mikir. Jenis mikir yang …

Paham ga sih? Hahahahahaha.

Dulu, jaman masih gadis kinyis kinyis (halah) … gak kepikiran kalau saya bakal jadi ibu yang ngurusin anak. Bayangan saya dulu kalau saya punya anak saya serahin ajalah ke ibu saya untuk ngerawatnya; mandiin, ganti popok, lelo lelo nya. Sama saya nya pas mau tidur aja, pas lucu lucu nya aja

Sungguh pemikiran yang dangkal dan egois. Maklum. Masih jamannya mikirin diri sendiri waktu itu. Waktu itu saya bukannya benci sama bayi. Enggak. Saya cuman gak tahu harus gimana sama mereka. Karena, mereka masih keciiiiiiil.kalau udah dua tahun kan udah seru, udah bisa diajak maen. Kalau masih bayi kan gendong aja syerem …

Tapi, begitu Baby A lahir, perjumpaan pertama saya sama dia gak bisa diungkapkan dengan kata kata. Dia didorong pake kereta bayi sama suami saya (yang sumringah), sambil bilang

“Ini dedek dijemput ayah. Udah wangi, udah cantiiiik”

Saya, yang waktu itu lagi belajar bangun after operasi. Yang beberapa menit lalu bolak balik ngeluh sakit, bolak balik ngeluh nyeri dan pusing, begitu liat kereta bayi didorong langsung duduk dengan sempurna dan tangan terulur.

Lalu mbak bidannya menyerahkan buntelan itu, sambil bilang “ibu bisa gendongnya?”

Saya ga menjawab. Karena jujur, saya belum pernah menggendong bayi baru lahir. At all. 

Ketakutan itu semua luluh melihat kesayangan saya dan uget uget nya. Saya langsung menyambut tangan bidan yang terulur, menggendong dia dan langsung saya sapa,

‘Assalamualaikum dek, ini ibu’

Karena kata kata itulah yang biasa saya ucapkan ke dia sedari dia masih ada di dalam perut saya. sudahlah … lewatlah semua wejangan bidan yang ngasih tahu harus begini, harus begitu … gak boleh ini, gak boleh itu. Saya hanya memandangi wajah mungilnya dan tubuhnya yang uget uget dalam pelukan saya, 

Saya jatuh cinta pada pandangan pertama sama si kecil ini. Bayi paling lucu dan menggemaskan yang pernah saya liat (YAIYALAHYAAAH, ANAK SENDIRI!!)

HAHAHAHAHAHA.

dan akirnya saya merasakan apa yang ibu-ibu di luar sana rasakan. Seklise apapun yang mereka ungkapan tentang pertemuan pertama dengan si buah hati, begitu kamu mengalaminya …. kamu akan merasa sebagai manusia paling bahagia di dunia.

I know, because now i feel it.

***

Selain itu, ada beberapa hal yang akhirnya saya rasakan. Setelah sekian lama hanya jadi penonton dan tukang komentar bagi new mommies di luar sana, akhirnya saya merasakan hal – hal berikut;

1. Gak berhenti motoin anak

Hahahahaha. Dulu, saya suka sebel kalau ada orang yang tiap lima menit upload foto anaknya. Ternyataaaa ibuk ibuk sekalian, saya ngalaminnya. Saya ngalamin yang namanya pengen motoin anak terus. Dari dia nguap, nangis, ekspresi kelaperan, pokoknya segala ekspresi maunya diabadikan. Ig stories saya, wasap status saya, timeline twitter saya … semua mukanya Baby A. Can’t help it. Rasanya dunia saya berputar di dia sekarang. Gallery hp penuh foto dia. 

Padahal. In my case. Dia baru 1,5 bulan. Hehehehehehe

Jadi buat temen – temen di ig, di twitter saya semoga gak bosen liat foto foto upload an saya yah. Toh kalau bosen discroll aja terus. 😃

2. Galau soal ASIP

sebenernya galau yang pertama soal ASI sik. Asli galaunya. Sampe sampe tiap malem saya nangis. Nangis karena ASI saya ga keluar 4 hari. Ngerasa ga berhasil jadi ibu. Apalagi Baby A sempet masuk inkubator, alias balik lagi ke dirawat di rumah sakit gara gara kuning. Rasa rasa nya bidan si ruangan perina menatap saya dengan tatapan nyinyir ‘huh. Lo pikir jadi ibu gampang?’ Ke saya

Iya. Itu cuman perasaan saya doang. Galau lah saya waktu Baby A masuk rumah sakit buat diterapi blue light. Ngeliat dia yang masih kecil ditutup matanya dan cuman pake pampers dimasukin di inkubator, terus dikasih lampu biru. Terus emaknya suruh pulang. Suruh pumping. Apapun yang terjadi harus pumping, terus nyetor ASIP tiap hari. Bahkan ayahnya pun ga boleh njenguk masuk. Kebayang gak sih saya baru seminggu jadi ibu. Bahkan cara pumping aja masih belajar. Bahkan sekali pumping cuman basahin pantat botol, disuruh nyetor ASIP tiap hari. Karena rumah sakit tempat Baby A dirawat waktu itu pro ASIX. 

Disitulah saya tahu rasanya ketika ada orangtua bilang ‘kalau bisa dipindahin sakitnya anak saya, pindahin aja ke saya

Again, now i feel it.

Oia, headlinenya di point ini kan ASIP yak. Sebagai calon ibu bekerja nantinya saya butuh kan yah yang namanya ASIP. Jadi saya mulai tuh cari tahu soal ASIP. Karena ngerasa udah kecolongan gak memahami soal menyusui dari awal kehamilan, saya jadi kepo banget soal perah memerah ini. Banyak baca di internetlah gimana caranya mendapatkan stok ASIP yang banyak.

Berujung pada kegalauan; baby A kalau siang gak kenal waktu kalau nenen. Hari ini dia minta nenen tiap satu jam sekali. Kemaren dia minta nenen di jam jam tertentu aja. Dan sebagai emak – emak baru yang possesip, saya selalu seneng ada di deket dia. Selalu happy kalau nyusuin dia. Bawaannya tiap dia nangis malah saya kasih ASI. Jadi akirnya fokus saya lebih ke breastfeeding. Langsung. Gak kepikiran merah. Kalau mau tidur dan lagi scroll scroll explore ig baru ngeh soal perahan, sambil bertekad besok akan mulai pumping.

Dan tiba esoknya, saya tenggelam dalam kenikmatan memberikan ASI langsung ke Baby A. 

1,5 bulan lagi padahal saya kerja. Stock ASIP masih sebegitu aja. Galau?

Yeah. Now, i feel it.

3. Begadang

Ini mah gak usah ditanya dan dijelaskan yah. Buat orangtua yang punya newborn baby pasti ngalaminnya. Alhamdulillah yah, Baby A sejak umur sebulan kalau malem boboknya anteng. Biasanya dari habis magrib dia tidur, terus bangun jam 10, yang kedua ntar sekitar jam 12, terus jam setengah 3 an ntar bangun lagi, sampek jam 5 kadang gak tidur.

Alhamdulillah… emaknya yang pelor ini masih bisa ngimbangin. Ngimbangin dengan kadang dia lagi nenen, saya tidur sambil duduk. Keahlian yang saya peroleh sejak mulai kerja dan sering ikut rapat. LOL.
4. Jatuh cinta setiap hari

No need to explain. Setiap orangtua (baru) pasti merasakannya. Ya kan? Dan heran sama jenis bentuk cinta yang ini. Mau dia jerit nangis dan bikin panik kaya apapun, mau dia bikin kita gak tidur semaleman, mau dia bikin payudara kita sakit dan ngilu sampe luka, kita gak pernah bisa untuk marah. 

Apalagi kalau dikasih tatapan mata dia…

Now, i feel it

***

Nduk, tulisan ini ibu buat untuk mengungkapkan rasa cinta ibu yang membuncah ke kamu. Mungkin akan banyak up and down dalam relasi hubungan mother – daughter kita nantinya, jika saat down itu datang ke kita, semoga tulisan ini menjadi pengingat bahwa kamu adalah anugrah terindah dalam hidup ibu. 

I love u, nduk.  Always.