pernah berpikir….

pernah berpikir untuk ganti blog gak? ganti blog jadi anonim gitu loh. eh sinonim atau anonim sih…
terlalu malas untuk gugling si ais nih.

iya. pengen bercerita tentang si ini takut si itu baca. pengen cerita tentang si anu takut si ini baca. bukan berarti banyak yang baca blog saya sih.

tapi yah begitulah… dulu selalu bangga dan promo punya blog ini. woy… mbak ais punya blog loh. dramaLand namanya. pernah menang kontes. dua kali. dapet tas, buku sama duit.

tapi sekarang? pfffuuuuhhhh…. pengen banget nulis tentang kantor. eh tapi kalau orang kantor baca gimana? kan aku juga pake internet kantor. soalnya sinyal di pinggir laut sini susyah sekali, jadi ya gak ada pilihan laen selaen pakek wifi kantor

and talking about sinyal …. saya serius banget loh kalau bilang sinyal di kantor saya menyesakkan dada. ini bukan mengada-ngada seperti yang dikira oleh seseorang di luar sana (iya, mantan sahabat saya yang bilang saya susah dihubungin). ini perkara serius.

tahun lalu saya dan sekretaris bos mbikin pengajuan pengadaan penguat sinyal yang umurnya cuman sekitar 3bulan. setelah 3bulan, sinyalnya bapuk lagi. kadang kalok lagi beruntung aja hp saya bunyi. parahnya, hp saya yang katanya smart ini ternyata belum cukup smart untuk nangkep sinyal. masih smart-an hp sekretaris bos yang baru lunas bulan depan (padahal hp saya udah lunas dari tahun lalu loh…).

pernah jam dua pagi saya dibuat melek gara-gara ada sms dari 3355 kalok rekening saya baru didebit satu juta rupiah. loncat lah saya dari tempat tidur. apa-apaan ini … dan ternyata itu sms yang harusnya masuk dua hari lalu. pas saya ngambil tunai untuk mbayar utang.

kebayang kan betapa sekaratnya sinyal di kantor saya tercinta ini.

hei… saya berhasil membuat satu tulisan!
re-read gak nih?

sometimes… all u need to post on your blog just sit and start write!

and taraaaaa…. biarkan jarimu menari di atas keyboard. dan biarkan jarimu yang bercerita. mungkin kepala dan mulutmu letih.

begini beritanya

heihooo… alohaa…

apa kabar teman-teman di sana? Memasuki tahun kelima saya punya blog ini, makin lama makin ga bersemangat banget yah saya nulis. semangat saya ngeblog bagaikan ditelan apa ntah. siang ini saya bertekad untuk nulis satu updetan. dari pagi tadi saat mengetahui bos rapat di luar kota dan bos satunya sedang ijin menghadiri acara keluarga di luar kota.
Jadiiiii… saya memanfaatkan waktu istirahat ini dengan semaksimal mungkin!! tapi begitu ngebuka new post kok saya malah lupa ya mau ngeblog apaan. hiks, tapi saya coba yah. sebagai bentuk aktualisasi saya setelah sekian lama….

Yakin deh sejak jadi pekerja, saya semakin kehilangan identitas diri saya sebagai seeorang yang mencintai menulis. sebagai seseorang yang mencintai membaca. maksudnya, coba deh liat … kelakuan saya belakangan ini kalau ga di kantor yah di rumah. ngapain? ya mbikin konsep surat keluar, ngonsep nota dinas, njawab semua pertanyaan bos yang kadang mbikin kening berkerut (hukum phytagoras apa mbak? itu si hanut nomor telponnya berapa mbak? tarif khusus untuk panjang kapal 90 meter lumpsum 2jam berapa mbak? mbak itu les bahasa inggris di klapa gading berapa yah mbak? ), ngurusin pritilan2 kecil yang harus diurus. dan rasa-rasanya energi saya terkuras di sini semua. pernah loh saya seminggu mimpi laporan pertanggunjawaban keuangan dan tiap ada bunyi telpon di kantor saya ga mau ngangkat, takut ditagih sama orang keuangan. hahahahaha.

kalok di rumah kerjaan saya cuman tiga: tidur, mandi dan makan. oh satu lagi; nyuci baju. hehehehehe.

so, hari ini saya mencoba menyeimbangkan diri saya dengan menulis. ada banyak hal di kepala saya yang sedang menari-nari.

pertama

soal pembunuhan anak remaja oleh dua remaja lainnya. tahu kan? yang lagi heboh beberapa hari yang lalu. Belum tahu beritanya? Coba cek di sini. Waktu berita itu muncul di twitter, saya langsung ngomong ke bos saya. soalnya saya sama oom bos yang satu itu sering ngobrol ngalor ngidul ke mana-mana. Oom bos langsung diem dan curhat soal kekhawatiran terhadap anaknya yang baru kelas 3 SMA tapi sudah pacaran deket banget sama temen satu sekolahnya. Bahkan orangtua sang pacar pernah bertandang ke rumah oom bos. dia curhat kalau dia khawatir terjadi apa-apa sama anaknya.

Saya diam dan saya jadi ikut merasakan kekhawatiran itu. Entahlah, beberapa bulan belakangan ini saya lebih ngerasa masuk ke dalam ‘team orangtua’ daripada ‘team anak muda’. saat teman sekantor saya memiliki masalah dengan orangtua-nya, saya justru empati dan bisa memahami orangtua dia dengan lebih seksama dibandingkan perasaan yang teman saya ceritakan. Makanya saat saya sedang berbeda pendapat (seperti saat ini!) dengan orangtua saya, saya lebih banyak diam dan mencoba mencari jalan terbaik agar dua kemauan dan keinginan ‘team orangtua‘ dan ‘team anak’ yang terjadi antara saya dan orangtua saat ini bisa terakomodir dengan baik (dem. bahasa saya udah cukup bahas birokrat belum? kebanyakan nulis nota dinas inih) :mrgreen:

kedua

ada kabar duka. kabar duka yang sudah lama sebenarnya. tapi saya baru tahu beberapa hari yang lalu. Ini berkaitan dengan kawan yang saya kenal lewat blogger. Saya mengenalnya dengan nama Faa. mungkin ada beberapa kawan yang mengenalnya. saya mengenalnya di blog ini. Beberapa kali komen di blognya dia, dan beberapa kali juga dia maen ke sini. kami punya karakter blog yang berbeda. coba deh tengok blog dia yang artistik dan nyeni. saya suka maen-maen ke blognya dia karena ada gambar-gambar lucu hasil karyanya.

Hingga beberapa hari yang lalu saya melihat seorang kawan memposting di wall fesbuk milik Faa dan muncul di news feed fesbuk saya. akhirnya saya buka wall fesbuknya Faa, karena saya penasaran udah lama gak denger kabarnya. Begitu saya buka betapa kagetnya saya, ternyata Faa telah meninggal dunia september Tahun lalu. dan tanpa sadar saya meneteskan air mata waktu melihat halaman fesbuknya dipenuhi oleh ungkapan belasungkawa dan beberapa kalimat indah serta foto2 waktu teman-temannya masih berpetualang. Dia masih muda, masih sangat menikmati hidupnya yang penuh petualangan dan menakjubkan di mata saya (dia naik motor pitungnya dari Jogja ke Cilacap! isn’t that amazing?). dan dia meninggal di usianya yang masih sangat muda.

kematian, bagi saya adalah seperti peringatan. Bukankah begitu?

ketiga

setelah dua hal tadi, ada berita gembira yang mbikin saya ingin melompat-lompat kalau menulisnya (hiperbol deh nulisnya). Ini juga masih dari kawan yang saya kenal di blog. Walopun dua-duanya udah ga aktif ngeblog lagi (ya sebelas dua belas lah sama saya,), tapi tetep aja saya nyebut mereka ‘temen nulis’.

yang pertama si maucokelat, teman nulis saya yang terakhir membuat saya sangat terpesona pada kalimatnya yang ini :

hidup ini bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin.

dan itu potongan kalimat sering banget saya kutip di mana-mana. karena saya sangat amat suka sekali sama potongan kalimat sederhana yang dia buat. awalnya saya kenal sama si mau cokelat ini juga gak sengaja. maen ke si anu ada dia, maen ke situ ada dia. ya udah saya ngeklik aja blognya dia. buka profile-nya. mendadak ngefans. hahahahaha. dibela-belain ngirimin dia imel buat nanya YM nya, terus udah bolak-balik ceting akirnya dapet nomor hpnya, ketemuan deh beberapa tahun setelah kenal di blog itu.

dulu sempet sebel setengah mati sama kesinisan dia yang anti kemapanan (HIH!) bawaannya kalok saya ngobrol sama dia, saya ngerasa disepelein. sampek akhirnya saya ngungkappin kesel saya ke dia, dan kita jadi ngobrol biasa lagi. dia itu tempat curhat favorit saya (salah satu favorit) kenapa? karena dia juga yang bilang ‘Jangan berekspektasi macam-macam sama temen lu, lu gak punya hak’. tahukan.. tipe temen curhat yang akan bilang baju yang dipake jelek kalok itu emang jelek tapi gak akan bilang baju kamu bagus kalok itu bagus. hahahahaha… nah, INTINYA APA?? INTINYA DIA SANGGUP UNTUK MELINGKARKAN CINCIN. dia finally nikah! dengan si Nona, yang pernah dia ceritakan di sini. Congrats Oom, bahagia selalu :)

daaaan… satu lagi adalah perempuan blogger juga (dulunya), temen nulis juga asal Makassar. ketemu di blog juga, nge add di fesbuk, ketemu di twitter, tuker-tukeran pin, dan begitu dia ada kesempatan ke Jakarta, kita ketemuan deh. nah terakhir ketemuan di Jakarta itu sebenernya saya naksir adeknya *HLOH. hahahahha, bukan itu fokusnya. balik ke fokusnya yah, waktu ketemuan di Jakarta itu, saya sama dia sebelas dua belaslah galaunya. di pojokan Starbucks Sarinah kita curhat soal pria (what else?), edisi patah hati kita yang berulang kali. makanya gak nyangka banget dia beberapa bulan yang lalu kenalan dengan pria dan kemudian dilamar. APPPAA ?? DIA NGEDULUIN SAYA? KITA KAN KEMAREN GALAUNYA BARENG? hahahaha. becanda ding. dia memang sudah sangat siap untuk menjadi seorang istri, mungkin saya belum dikasih jalan karena menurutNya saya masih harus banyak belajar dulu. Bukan begitu bukan?

anyway, selamat untuk Hera Sahrul untuk pernikahannya, semoga bahagia selalu. i’m sooo happy for both of you.

lovely hera and her husband

oke deh. sekian updetan dari saya. udah cukup panjang juga ternyata. hahahahaha. kudu balik ngerjain yang laen. semoga kawans di sana juga punya berita gembira lainnya yahh.

***

*postingan ini didukung oleh blognya si maucokelat, berita dari internet, dan juga foto yang terakhir saya culik dari twiiternya Tante hera yang lagi sumringah banget :D

aku lupa

aku lupa bagaimana caranya menulis tanpa beban

aku lupa bagaimana rasanya mengeluarkan rasa dalam sebait kata

aku lupa bagaimana rasanya melihat jari menari di atas keyboard.

aku lupa bagaimana mengawali membuat sebuah paragraf.

aku kehilangan diriku yang itu,

seorang ais ariani yang pernah menantang dirinya sendiri dalam kampanye post a day dari wordpress. di mana dia sekarang? seorang ais yang bahkan bisa menulis hanya karena hujan, hanya karena keran patah,hanya karena foto keluarga, hanya karena mobil forza kakak saya, hanya karena permainan truth or dare, hanya karena pin ATM, hanya karena salah seorang sahabat menikah.

dan banyak hanya karena hanya karena yang lainnya.

dear ais ariani, where are u?

Where

reading challenge

heihoo.. aloha selamat Pagiiih!Gimana Kabar kawans semua? sehatkah? Wuiiiih.. gak nyangka yah udah 2014 aja. udah mau umur empat tahun aja ini blo. dan makin dicuekin aja rasanya. Hahahahahaha.

Kabar saya sehat Alhamdulillah, masih jadi buruh di salah satu kantor di pojok Jakarta, masih jadi anak galau di twitter (hahahaha!), masih berusaha menerima dengan lapang dada beberapa hal yang tidak sesuai rencana, masih punya mimpi untuk punya penginapan di daerah dingin, masih punya mimpi punya usaha sapi perah, masih tinggal di rumah orangtua, masih gak bisa bedain mana rasa merica mana rasa lada, masih hobi nongkrong, masih ngefans sama Michael Moscovitz-nya Meg Cabot, masih suka ngelamun ndengerin wonderwall baik versi siapapun, masih berharap punya rumah yang gentengnya bisa dipake nongkrong2 sama temen-temen, masih belum bisa berkomunikasi sama si mantan yang itu dengan baik dan benar.

Terus apa yang berubah? Beberapa hal berubah. Sekarang berat badan saya nyaris menyentuh 60 kg (hiks), sekarang saya jerawatan macam anak ABG yang baru puber, sekarang saya jarang ngelamun, sekarang saya uda ga kuat sepedahan, sekarang gadget saya berkurang jumlahnya (hp saya satu loh sekarang!), sekarang saya jarang banget ketemu sama sahabat2 saya, kami lebih sering bertukar kabar lewat social media malah. Sekarang saya lagi seneng banget sama suaranya Tulus (dengerin yang judulnya sepatu deh! aseeek!). Sekarang saya jarang banget karoke (hiks). Sekarang saya jarang baca buku.

Nah, terkait point yang terakhir itu… saya nemuin cara yang lumayan bikin semangat buat baca buku. jadi begini kondisinya, saya ini sebenernya seneng banget baca buku. tapi kok makin ke sini saya rasanya seperti gak punya waktu. padahaaal yaaa… padahaaal nihh… waktu saya masih banyak banget kok. setelah saya mencoba menganalisis kenapa saya sering lalai menyelesaikan buku yang saya mulai, maka saya menemukan beberapa point kenapa saya jarang baca buku dan lebih sering ketiduran duluan pas baca buku. point – point tersebut adalah:

  1. Banyak waktu tapi gak bisa memanfaatkan dengan baik. sebagai buruh, saya ini 8 jam (seringnya lebih) ada di kantor.  sebenernya di kantor ini saya bisa banget manffatin waktu buat baca-baca. tapi kok kadang saya lebih memlilih untuk ngobrl dan ngutak-atik arsip aja tuh. rasanya nyentuh buku malesnya ituuuu! soalnya menurut saya membaca itu merupakan kegiatan egois yang bisa dilakukan di tempat-tempat tertentu saja. itu menurut saya loh. well… anggap saja sebagai pembelaan, hahahaha.
  2. SMARTPHONE dengan jaringan internet yang dahsyat yang bikin saya hobi ngegame, ngetwit, foto-foto selfie terus ngedit dengan berbagai macam filter, komen2in social media orang, dan kegiatan itu semua totally jadi pengganti kegiatan membaca buku saya.
  3. ngantukan. ini nih.. ini yang parah. entah dimulai sejak kapan, saya ini jadi orang ngantukan melulu. kata emak sih karena saya kurang gerak atau ada masalah syaraf (emak aku keren yah analisanya? hehehehe..). tapi kalok menuruut saya sih bisa jadi saya ini kurang gerak alias kurang olahraga. jadi baru pegang buku nih, baca dua kalimat aja langsung berbayang. ada bayang semu ngajak tidur gitu loh. hahahahahaha.

alhasil, banyak buku yang saya baca cuman beberapa halaman aja terus saya tarok gitu aja di mana aja. ini di kantor aja ternyata saya narok buku banyak banget dan ternyata belum selesai semua. pegimane coba. sedangkan tiap bulan saya pasti nambah beli buku. ya maklumlaah jaman mahasiswa saya mau beli buku mikir berkali-kali dulu, nah begitu ada kesempatan dan duit, beuuuuh… hajar. tiap ke mol saya mampir ke Gramed ada gak ada waktu hajar beli buku. ini semacam balas dendam saya. malah pernah loh saya beli buku dua untuk judul yang sama. buat baju, makanan, pernak-pernik lucu gitu saya masih bisa nahan, tapi kalau untuk buku saya gak bisa tahan.

nah… demi untuk mengatasi itu, saya mau menantang diri saya sendiri untuk setidaknya menyelesaikan buku-buku yang saya beli itu. kalau tahun 2013 kemarin saya ‘menantang’ diri saya membaca 20 buku (dan tidak terselesaikan) maka tahun 2014 ini saya menantang diri saya sendiri untuk membaca (tetep) 20 buku. gak termasuk komik yah. soalnya kalok komik itu sekedipan selesai (lebay). hahahahaha

nah, hasil bacaan itu saya masuk ke akun goodreads saya, saya mewajibkan diri saya untuk mereview semua buku yang saya baca. kalau mau tahu review-an buku saya, buka aja akun goodreads saya yah :)

so, bagaimana dengan teman-temaan… remcana baca berapa buku tahun ini?

baca itu seru

monolog: bukankah

bukankah ini yang nantinya akan kita butuhkan?

genggaman tangan yang tidak harum memang tapi selalu ada, senyuman teduh yang menyambut kita pulang, bahu kuat yang mampu menampung semua masalah namun cukup nyaman untuk bersandar, kata-kata yang tidak selalu indah namun selalu menenangkan, kata-kata yang tidak mengandung perintah namun mampu membuat patuh.

aku selalu takut. aku takut. takut untuk kembali menaruh harapan. sudah kah aku ceritakan bahwa hati ini adalah hati yang payah. hati yang selalu, selalu, selalu menaruh harapan pada tempat yang salah. dulu. kali ini aku sangat berhati-hati menaruh harapan. aku sudah memohon maaf pada hatiku sendiri, karena membiarkannya terluka berulang kali. aku berkata padanya bahwa itu semua adalah pelajaran yang harusnya bisa diambil hikmahnya. hei, bukankah semua terjadi karena suatu alasan? hanya saja terkadang kita terlalu sibuk mencari alasan itu, sampai tidak bisa melihat saat alasan itu datang dengan sendirinya. mengetuk pintu kenyataan, memohon diberikan kesempatan untuk menjelaskan kenapa begini kenapa begitu.

terkadang, kita terlalu sibuk menganalisa, mencoba menerka kenapa begini kenapa begitu, apa yang salah dan siapa yang salah. aku menghabiskan waktuku melakukan itu. setelah mereka pergi satu persatu, meninggalkanku dalam sebuah pertanyaan besar; kenapa. tahukah kamu, KENAPA merupakan pertanyaan paling sering diajukan saat sesuatu berhubungan dengan hati entah itu jatuh hati ataupun patah hati. bukan begitu?

you can spend minutes, hour, days, weeks even months analyzing a situation trying to put the pieces together. Justifying what could’ve, should’ve, would’ve happened. Or you can leave the pieces on the floor and…. move on!

seperti dia yang pernah berkata;

Hidup bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin, hidup juga menceritakan sembilan belas jari lainnya, suka dukanya, sumringah nelangsanya, ragamnya, ramainya, sepinya, tanpa terkecuali.*

entah ke mana langkah kaki ini akan mengantarkanku, tapi aku selalu berharap langkah kaki ini mengarahkanku kepadamu, calon suamiku.

***

monolog kali ini dibantu dengan sepenuh hati oleh malam minggu syahdu (aeeeh), blog *maucokelat (nulis lagi nape), dieka dikung yang gak pernah bosen nanyain kapan aku updet postingan, dan kamu yang masih setia bukain dramaLand walau jarang banget updet.

***

just moving on

buatku, waktu saja cukup

kadang yang kita butuhkan bukan kata. diam kemudian menjelma menjadi komunikasi paling ampuh untuk menyampaikan rasa. rasaku padamu.

bahkan katapun tak mampu mewakilinya.

aku hanya butuh waktu. beri aku waktu. bersamamu. bolehlah aku meminta waktumu untuk menjelaskan padamu mengenai rasa yang saat ini membuncah memenuhi setiap relung hati dan pikiranku?

tidak, sayang. aku tidak memintamu kembali. aku tidak memintamu memilihku. aku hanya ingin mengungkapkan rasa. aku akan mengungkapkan rasa ini dalam diam, sayang.

aku hanya tidak ingin kita menyesal. menyesali apa yang belum pernah kita miliki, menyesali rindu yang tidak tersampaikan, menyesali senyum-senyum bodoh yang kita pamerkan, menyesali harapan-harapan indah yang pernah kita sesapi bersama, menyesali wangi tubuhmu yang masih menguasai pikiranku hingga saat ini, menyesali pertanyaan-pertanyaan yang tidak terungkap.

***

PS: nemu tulisan ini di draft, dan kok yah entah kenapa agak-agak cocok sama … *&*%^&$*^#$*^#%^@%& *sinyal hilang*

Hahahahaha. Lumayan buat bacaan siang-siang kan yah?

guilty pleasure

A guilty pleasure is something one enjoys and considers pleasurable despite feeling guilt for enjoying it.

haloha. haloha. haloha. tumben yah saya updet lagi. iya. saya juga bingung, ini kenapa tiba-tiba pengen nulis lagi, lagi dan lagi. Semoga gak kambuhan doang yah, semoga masih bisa tetep terus nulis secara konstan kek dulu lagi.

Amiin.

Topik bahasan hari ini adalah Guilty Pleasure. Sebuah topikan bahasan yang pernah saya obrolin di suatu waktu dengan my partner in crime yang TERNYATA punya Guilty pleasure yang… yang … sumpah mbikin ketawa ngakak. Karena pas dia ngomong gitu, dia bilang “ini guilty pleasure gue…”

Dan… setelah itu, obrolan soal guilty pleasure mengalir diantara kami. Obrolan itu mbikin saya mikirin soal guilty pleasure saya. Guilty pleasure saya? Selaen nonton infotainment yah geng… secara kebanyakan wanita itu guilty pleasure nya. Hahahahaha.

Fain, saya jelasin soal guilty pleasure (saya)…. salah satu guilty pleasure saya itu adalah ngobrol sama my partner in crime, dan menganalisa perilaku SELURUH orang yang kita kenal, sambil mencari semua kesalahan perilaku dari itu semua, sambil seolah-olah menjadi manusia paling benar satu jagad dunia. untuk kemudian bilang “dem. sepertinya kita berada di belahan dunia lain ya? kenapa semua orang perilakunya aneh yah?”

selain itu, Guilty pleasure saya saat ini adalah makan es krim cokelat sebelum tidur. tahukan … dengan segala macam jerawat dan sakit gigi, harusnya itu sudah saya kurangin. tapi gimana yah… addict gitu loh.

selain itu lagi, Gulity Pleasure berikutnya adalah membaca teenlit. Membaca teenlit karangan Meg Cabot. Maksudnya, heloow…. teenlit? TEENLIT?

masih banyak deretan Guilty Pleasure saya, tapi yang namanya guilty pleasure kita kan gak semua orang harus tahu kan yah?

Semakin nyaman kita dengan seseorang, maka akan mengalirlah itu semua guilty pleasure kita. bener gak sih teori ini?

So, what about you? What’s your guilty pleasure?