behind the scene : kembang 3 setaman

Kemaren Manager saya meng sms saya, begini bunyi sms nya :

Kita bikin postingan ttg latar trbentuknya kembang 3 setaman, pemilihan lagu dan ide cerita, yuk? Tapi versi masing-masing

Wow… saya pernah baca di beberapa tempat  [saya males nge link nya. Maaf yah kawan-kawan. hihihihihi] mengenai terbentuknya group mereka untuk mengikuti kontes Kecubung itu. Saya gak kepikiran mbuat bikin. Karena : jujur, saya lupa! Hahahahhaha. Ups.

kami

Tapi yang saya inget adalah begini: kalau gak salah semua berawal dari perbincangan saya dengan Bang Aswi di YM. Kita ngobrol ngalor ngidul lah, maklum baru pertama kali chatting, jadi banyak yang di eksplore. Sampai akhirnya sampai lah ke topik Kecubung 3 Warna itu. Saya lupa tepatnya siapa yang mengajak siapa, hingga akhirnya pembicaraan meluncur ke orang ketiga. Ngajak siapa yah. Saya memikirkan semua orang yang ada di kepala saya. Dan blank

😀

Lalu muncul lah sebuah nama; Jasmine Amira. e? Siapa tuh Bang? Maafkan aku yah put, dulu aku belum mengenal mu. Lalu mulailah saya bermain ke tempatnya si Jasmine Amira ini, ceritanya mau PDKT. soalnya kata si Abang, saya yang diminta ngajak putri. Dan saya suka sama gaya menulis dia, sederhana namun bermakna. Sampai suatu hari sms dari si Abang memberitahu kalau putri siap bergabung dengan kita [jiaaah… ebat kali kan si Abang? gerak cepat!]

Digelarlah waktu itu conference pertama kami yang di isi dengan hahahaha hihihi nya saya sama putri, karena baru di situ lah saya sama dia berkenalan.  Dari FB saya tahu kalau putri ternyata ngefans juga sama  Princess Diares-nya Meg Cabot. Hebohlah saya jadinya; maklum, jarang saya menemui orang doyan banget ama itu buku [secara umur juga saya udah agak tuwir buat baca itu buku, heh tapi saya mbaca itu dari jaman saya SMA loh! *membela diri*]

Owkey.. owkey… back to conference. Nah pas conference itu,  Bang Aswi sepertinya gregetan berbincang-bincang bersama kami. Harap maklumlah, di mata dia mungkin kami ini masih  ABG-ABG piyek. Ribut aja memperbincangkan hal-hal yang tidak berkaitan dengan kecubung. Termasuk saat memutuskan nama [kami memutuskan nama duluan loh dibanding dengan cerita seperti apa…].

Jadi, saat memutuskan nama itu saya sibuk cari wangsit. *mikir* mikirnya lamma. Ampe akhirnya si Abang *yang tidak sabaran sama kelakuan ABG-ABG ini* menelurkan nama Kembang 3 setaman yang singkatannya Kelompok Bareng-bareng 3 seleb cinta pertemanan. Nah, singkatan ini sempat mengalami perdebatan alot sebenarnya. Tapi perdebatan seperti apa, saya lupa😀

Tapi, kami tidak merumuskan cerita. Kami hanya merumuskan urutan menulis, dan berhubung saya tidak mau menjadi penulis pertama, dan Bang Aswi memutuskan menjadi penulis terakhir, maka saya memutuskan menjadi si penulis tengah [entah kenapa, saya senang jadi si tengah. Hehehehhee]

Setelah memutuskan urutan menulis, kami sepakat bahwa ide cerita berasal dari kami semua, nanti kami akan kontak-kontakan lagi. Begitu kesepakatan di conference pertama.

Daaaan… saya melupakan sejenak soal kecubung ini, hingga suatu hari munculah email dari putri yang mengirimkan draft cerita pertama. Saya baca.. dan tarrrraaa….. saya gak punya ide ngelanjutin.

Oww c’mon… saya tahu kapasitas saya dalam menuliskan sebuah cerita. Dan jelas, saya agak sedikit kesulitan menuliskan sebuah kisah fiksi. Lama saya merenung. Hingga akhirnya saya mendapatkan ide; dan saya paham itu bukanlah karya maksimal saya. Maksudnya, saya senang menuliskan hal-hal yang saya pahami betul. Saya tidak paham kehidupan di panti asuhan, dan jujur, rasanya waktu itu saya sudah pengen nulis out of da box yang ngawur [saya mau bikin si Ali jadi artis, udah saya bikin judulnya segala loh waktu itu. hihihihihi].

beruntunglah ada seseorang yang meyakini bahwa saya bisa melanjutkan cerita itu🙂

akhirnya saya baca berulang kali draft cerita putri yang dia kirimkan ke saya, saya bisa ‘mendapatkan’ nyawa dari cerita itu. dan saya memilih mengambil sudut pandang Vita sebagai orang pertama tunggal yang menceritakan cerita di bagian saya. dan yaah… saya tidak bisa lebay dan menjayus kek biasa. tadinya karakter Vita mau saya bentuk seperti saya. Tapi please deh, Vita itu bukan saya. Saya gak bakal berani ke kantor polisi buat mbebasin Ali

😀

Saya setor lah draft cerita saya ke Manager saya, [saya seenak udele ngangkat Bang Aswi jadi manager group kami]. Dan sempat terjadi diskusi antara saya dan manager saya. But, overall.. kami benar-benar tidak berkoordinasi mengenai cerita. Lebih banyak kami berkoordinasi mengenai masalah teknis.

Lalu setelah mendapat tanda okey dari manager, saya pun mempublish cerita versi  saya itu.

Nah di sinilah sedikit keteledoran tim kami. Kami tidak memposting tulisan pada hari yang sama. Melainkan hari yang berbeda [daaan sangaaat jauh jaraknya!].Ini sempet diprotes sama pakdhe via email ke saya. hiks. suwer, saya jadi gak enak banget waktu itu.

Sehingga pembaca dari tempatnya putri sedikit mengalami kebingungan. Maaf yah buat semua… dan lihatlah.. manager saya pun menutup cerita dengan cukup ciamik dan cantik setelah beberapa hari postingan saya di publish [ PS : waktu itu si manager sempet sedikit menggerutu karena saya memunculkan dua wanita asing di ending cerita saya! hahahahhaa… Tapi terbukti manager memang penulis handal. cerita pelangi ditutup dengan manis yah.. ]

dan, akhirnya… semua berakhir bahagia, buat Ali dan Pelanginya, serta buat kami bertiga. Hehehehhehehehe…

Terimakasih sangat saya ucapkan kepada kedua rekan saya; Bang Aswi selaku Manager group serta Putri selaku pencetus ide dan lagu [terus.. saya ngapain yak? hahahahhahaha…]. kepada Pakdhe Cholik tersayang, kepada mas Ibnu, Bu Piet dan Mbak Iyha selaku Dewan Juri, terimakasih atas pengalaman berharga ini.

Jujur, saya sedikit norak [banyak ding]… karena baru kali ini saya menang kontes menulis *terharu*

girang banget pas buka tali asih dari pakdhe. ini adalah buku yang direkomendasikan oleh seorang kawan! dan ternyata ini jadi tali asih dari PakDhe hehehehhee.. makasih sekali lagi pakDhe🙂

*postingan ini disponsori oleh : gambar dari tempatnya pakdhe dan [sekali lagi] HP butut saya😀

27 Comments

Filed under [drama] sekitar

27 responses to “behind the scene : kembang 3 setaman

  1. pokoknya, traktir..😆

    — apeh? Ny.Kamto? Apa mau minjem bukunya?😛 —

  2. Pokoknya, sukses buat kembang 3 setaman..

    (Oh, jadi dari kecubung inilah awal persahabatan dengan putri Amira? Wuih, hebat. Dapat hadiah, dapat juga sahabat)

    Salam jempol buat kembang 3 setaman,,

    — hehehehehhe, iyah mas, gara-gara kecubung aku bisa ketemu sama putri Amira [marah gak yah tun anak dibilang begitu? hihihihihi]
    sip. sukses buat sipicu juga dong pastinya🙂 —

  3. pokoknya saya minta di traktir…

    kalo nggak beliin pulsa:mrgreen:
    wuahahaha…

    — iih kok kamu malaak??😦 —

  4. Kecubung 3 Warna adalah Kontes yang sangat berkesan bagi saya walau peminatnya tak sebesar KUCB dan KUMAT.
    Selamat nduk, semoga makin pintar menulis cerpen atau cerber.

    Salam hangat dari Surabaya

    — pakdhe… yup, keikutsertaan aku juga di kecubung 3 warna adalah yang paling berkesan di antara kontes-kontes yang aku ikutin di padeblogan🙂
    besok-besok bikin yang lebih seru yah dhe😀
    hehehhehehe —

  5. harus baca berulang kali biar ngerti. ini kuis tentang apa? siapa kecubung yang dimaksud? kenapa yang nulisnya setiga-tiga?

    pertanyaan-pertanyaan di atas nggak usah dijawab, mba… biarkan aku mikir sendiri, karena memang beginilah nasib seorang newbie.

    o ya, komentarmu di blogku banyak banget. besok aja deh aku nanggepinnya. soalnya malem ini aku pengen main gitar di poskamling. tuh, temenku si Goni kirim salam sama mba… ssst, dia agak sewot karena mba udah ngata-ngatai pacarnya mati segala, padahal aku nggak bilang yuniar itu udah mati. hehehe… mba ais ada-ada aja.

    — salah baca aku dek, aku baca nya fast reading, pas si Goni ngeliat Yuniar di kuburan dan ada batu nisan segala, jadinya aku pikir Yuniar udah meninggal.
    sampaikan salam permintaan maafku buat Goni yah Cen…😀 —

  6. Cieee cieee menanggg,,
    Lumyan uangnya buat beli modem🙂
    Haa haa haa
    Tadinya aku mau lamar kamu lo is :p

    — aw…aw… aku mau dilamar kamuu?!??! ihihihihihi. jadi malu. ternyata pasaran ku tinggi juga yah
    *cih
    hahahahhahahahaa. lumayan banget bisa nraktir orang-orang. padahal biasanya aku yang ditraktir😀 —

  7. mau nagih trktiran nih hihihi. selamat yaaa

    — makasih mbak Lidya🙂 —

  8. oooo jadi begitu yah..
    selamet2 yah buat bang aswi juga..buat husfani..
    aiss..mana traktirannya..

    — hehehehhehe.. sip mbak, kami traktir tulisan di blog kami yah mbak
    *hahahhahaha. appa sihh is —

  9. Dasar para abegeh-abegeh! ^_^

    — hehehehhee… Anak Blogger Gaul?😀 —

  10. zee

    Yah, pantes kemarin postingannya beda-beda ya… saya sempat bingung, ternyata 3-3nya berkontes ria..🙂

    Dapat buku dari Pakde ? Asiknyaa…..

    — iyah mbak Zee, dapet buku nya Tere Liye itu, asyiik loh..
    makasih mbak🙂 —

  11. Kalo dah mbaca Hafalan Surat Delisa siap-siap tisu ya Ais!

    — arkghhh… bunda telat ngasih tahunya!
    sarung bantal ku kuyup😦 —

  12. Anugrha13

    makaaaaaaaaaaaannnnnnnnnnn
    maaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkaaaaaaaannnnnnn
    ttrrrrrrrrrrrrssssssssssssssskkkkkttttttttttiiiiiiiiiiiiiiiirrrrrrrr

    — uahahahahhahah.. mrene no har, tak traktir nang Ny. Kamto😀 —

  13. kurang lengkap kayanya kalau ga ada potongan tumpengnya…😀

    selamat & terus semangat dalam berkarya…

    — potongan tumpengnya di hati masing-masing mas🙂
    hihihihihi. makasih yah mas🙂 —

  14. Bang Aswi itu hebal loh mbak…🙂

    bukunya meluncur dengan kecepatan tinggi

    selamat mbak

    Pakde gitu

    — iyah kakLel, makanya aku juga sebenernya salut sama Beliau, mau bekerjasama barengan amatiran kek aku😀
    tapi teteupp bangga *PD —

  15. *nyengri dulu*:mrgreen: aku jg tadinya belum kenal sama mbak ais, tapi berkat ini, kita jadi kenalan yah, mbak😀
    *lebaynya sama pula, hahahahah:mrgreen:

    — hiahahahahhaha *toast put!
    sama lah.. keknya memang kita ditakdirkan bertemu
    hihihihihi —

  16. wohhoho… mantap lah is.. *pinjem bukunya! *maksa*:mrgreen:

    — sinni.. sinii.. aku udah selesai bacanya loh🙂 —

  17. Selamat ya Neeeeenggg… hebat lah pokonya mah kalian bertiga😀 Untung para abegeh ini punya manager macam si abang ya hihihihi *kabuuur

    — huahahahahhaha.. teteh ihh tapi beneran loh Teh,
    manager menggembleng kami dengan cukup baik
    *saaahhh:mrgreen:

  18. Tertarik dengan namanya, semoga selalu menghiasi taman..🙂

    — amiinnn… tapi biasanya kalau mau conference kami emang mandi dulu kok mas Gie:mrgreen:
    hehehehhee —

  19. Pingback: dibalik episode pelangi: lagu dan cerita awal « a PRINCESS story

  20. Agung Rangga

    Huaa…
    Dikasih buku gratis…😯
    Pinjem dong…:mrgreen:

    ps: tukeran link ya mba, link blognya udah aku pasang di blogku. Terima kasih…🙂

    — boleh kok mau pinjem, okey rangga.. blog mu asap ku pasang yak🙂 —

  21. adam

    kreatif…

    — siapa? —

  22. Wah selamat ya mbaaa Ais.

    — makasih mbak Melly🙂 —

  23. duuuh.. memang kisah di balik K3W lebih mendebarkan daripada cerita itu sendiri yah is *ketularan lebay*

    anyway, Selamat udah menang dan makasiiih banyak hari ini.. *smooch*

    — sama-sama nan…🙂
    tetap istimewah lah kecubung 3 warna itu
    hihihihi —

  24. gimana kalau kita tukeran tali asih dari pakdhe.. soalnya saya dapat kumcer jenar mahesa ayu.. 1 perempuan 14 lelaki, dan saya terus terang dengan senang hati tidak menyukai jenar mahesa ayu…😀

    — tapi udah kubuka segel plastiknya mas,
    lagian.. aku suka sama buku itu
    bukunya bagus🙂 —

  25. Pingback: Episode Pelangi: Behind the Scene « Mari Berbagi Bacaan …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s