sepak bola, puasa, pilpres dan microwave

Selamat Hari Jumaaat..

di jumat yang indah dan cerah serta panas ini, saya lagi selo banget. Oom bos lagi pergi rapat di luar, kerjaan juga untuk hari ini belum ada yang urgent. ada sih, tapi masih bisa besok lah. hahahahaha…

ini gara – gara mbak ina nulis soal piala dunia, pas saya buka reader saya. yah ada beberapa topik yang menarik sih. tapi sebagian besar terbagi dalam tiga topik; kalau gak nulis soal politik, nulis soal piala dunia atau gak nulis soal bulan puasa.

dan saya masih aja nulis soal cinta cintaan. galau galauan.

hahahahaha.

tapi yang paling seru emang blognya mbak ina ini nih, saya ampek baca berulang kali. pelipur lara dan tambahan informasi bagi fans bola musiman kaya saya. iya, saya kan nonton bola kalau ada musimnya aja. kaya sekarang lagi musim piala dunia, saya ikutan hore.

ikutan hore juga waktu Italy menang lawan Inggris (PUS!) dan ikutan nangis waktu Italy harus balik kandang. lagi – lagi gagal lolos ke 16 besar. uda dua kali piala dunia gak lolos, semoga 2018 your turn yes Azzuri 🙂

dan ikutan dadah – dadah waktu Spain si mantan juara dunia harus pulang duluan.

Jagoan saya jelas Italy lah.. dengan atau tanpa Totti bagi saya Italy itu favorit. gak tahu juga kenapa, padahal saya gak paham bola, mungkin karena saya suka makan Pizza kali yah :mrgreen:

tapi berhubung Italy udah balik, saya dari awal punya dua jagoan. Argentina lah jagoan kedua saya. kenapa? Yah karena dia negara Amerika Latin. Berhubung dilaksanakan di Amerika Latin, saya yakin yang juara pasti Amerika latin. Kenapa Argentina? Ya karena Brazil udah banyak yang mjagoin..  iya. saya sok tahu. dibantah juga boleh loh bagi penggemar negara eropah.

apakah saya menonton semua pertandingan itu? jawabannya tidak. tidak pernah. hahahahaha… saya tahu semua itu lewat temlen di twitter, dan atau malah baca – baca berita atau kek baca blognya Mbak ina itu.

kenapa gak nonton Is? Satu, jadwalnya gak nyambung nih. antara sahur dan besoknya kudu bangun pagi. Kedua, karena gak ada partnernya.

piala dunia 2010 kan ada tuh bekas sahabat saya yang nemenin saya nonton sambil smsan sama gebetan masing masing eh ga taunya gebetan saya di… eh gak jadi, bulan puasa cyiin…

atau ga si adek ganteng kesayangan saya, kita nongkrong jerit – jerit di kontrakan. Sekarang? Ada sih yang nemenin, tapi masih nemenin lewat bbm doang. Lagian nonton bola sambil bbman apa aseknyaa..

Alasan ketiga, gak ada sih. cuman dua alasan itu aja; teman dan waktu.

intinya, saya belum nonton satu pertandinganpun deh.  rencananya nanti malem saya mau tuh nonton jerman prancis. pegang mana Is? ndak tahu saya. kalau mbak ina megang jerman nih, aku megang Prancis deh. soalnya ada Zidane *hlah. salah zaman :))))

****

next topic; politik. saya cuman nunggu sampe minggu tenang datang dan masa kampanye berakhir. ini pemilu ketiga saya (APPPPAA?? OW EM JI, saya ketauan gak imut – imut lagi deh. hahahahaha). dan sepanjang ingatan saya, kali ini adalah pemilu dengan kampanye terburuk sepanjang tiga kali pemilu. lupakan arak – arakan yang menakutkan, kampanye ini lebih sadis lagi. hampir dipastikan di berbagai macam social media (maaf, udah lama saya gak nonton tivi) tiap hari pasti ada aja yang posting tentang politik. badly, yang diposting gak jarang yang negatif.

saya ngerasa gak punya kapasitas buat ikutan kampanye. bukan karena gak dibayar *EH! bukan karena itu. bukan karena filsafat politik saya dapet nilai D (walau udah tiga kali ngulang yess),

tapi karena saya masih merasa pemilu itu ada azasnya, yakni LUBER, langsung umum dan bebas RAHASIA. jadi, sebagai pemilih saya akan tetap menjadi pemilih yang merahasiakan pilihan saya.

dan, seperti yang pernah saya singgung entah di mana saya lupa. jika saya berkomentar mengenai politik maka saya tidak bisa membawa diri saya pribadi saja. tapi pasti akan membawa nama institusi tempat saya bekerja, kampus tempat saya belajar dan juga orangtua saya.

nah, bagi saya yang terakhir itu yang paling berat saya juga untuk saat ini.

tapi itu sebenernya berlaku bukan cuman kalok komentar politik sih, berlaku juga untuk komentar yang laennya. ya kan?

So, untuk soal politik saya komen hore aja yes 🙂

****

Puasa. Selamat menunaikan ibadah puasa yah buat teman – teman semua. saya udah harus siap – siap pulang nih, jadi postingan soal microwave kapan – kapan aja ya saya lanjutinnya. hehehehehe…

***

so, apa tim favorit kamu?

***

enjoy 🙂

begini beritanya

heihooo… alohaa…

apa kabar teman-teman di sana? Memasuki tahun kelima saya punya blog ini, makin lama makin ga bersemangat banget yah saya nulis. semangat saya ngeblog bagaikan ditelan apa ntah. siang ini saya bertekad untuk nulis satu updetan. dari pagi tadi saat mengetahui bos rapat di luar kota dan bos satunya sedang ijin menghadiri acara keluarga di luar kota.
Jadiiiii… saya memanfaatkan waktu istirahat ini dengan semaksimal mungkin!! tapi begitu ngebuka new post kok saya malah lupa ya mau ngeblog apaan. hiks, tapi saya coba yah. sebagai bentuk aktualisasi saya setelah sekian lama….

Yakin deh sejak jadi pekerja, saya semakin kehilangan identitas diri saya sebagai seeorang yang mencintai menulis. sebagai seseorang yang mencintai membaca. maksudnya, coba deh liat … kelakuan saya belakangan ini kalau ga di kantor yah di rumah. ngapain? ya mbikin konsep surat keluar, ngonsep nota dinas, njawab semua pertanyaan bos yang kadang mbikin kening berkerut (hukum phytagoras apa mbak? itu si hanut nomor telponnya berapa mbak? tarif khusus untuk panjang kapal 90 meter lumpsum 2jam berapa mbak? mbak itu les bahasa inggris di klapa gading berapa yah mbak? ), ngurusin pritilan2 kecil yang harus diurus. dan rasa-rasanya energi saya terkuras di sini semua. pernah loh saya seminggu mimpi laporan pertanggunjawaban keuangan dan tiap ada bunyi telpon di kantor saya ga mau ngangkat, takut ditagih sama orang keuangan. hahahahaha.

kalok di rumah kerjaan saya cuman tiga: tidur, mandi dan makan. oh satu lagi; nyuci baju. hehehehehe.

so, hari ini saya mencoba menyeimbangkan diri saya dengan menulis. ada banyak hal di kepala saya yang sedang menari-nari.

pertama

soal pembunuhan anak remaja oleh dua remaja lainnya. tahu kan? yang lagi heboh beberapa hari yang lalu. Belum tahu beritanya? Coba cek di sini. Waktu berita itu muncul di twitter, saya langsung ngomong ke bos saya. soalnya saya sama oom bos yang satu itu sering ngobrol ngalor ngidul ke mana-mana. Oom bos langsung diem dan curhat soal kekhawatiran terhadap anaknya yang baru kelas 3 SMA tapi sudah pacaran deket banget sama temen satu sekolahnya. Bahkan orangtua sang pacar pernah bertandang ke rumah oom bos. dia curhat kalau dia khawatir terjadi apa-apa sama anaknya.

Saya diam dan saya jadi ikut merasakan kekhawatiran itu. Entahlah, beberapa bulan belakangan ini saya lebih ngerasa masuk ke dalam ‘team orangtua’ daripada ‘team anak muda’. saat teman sekantor saya memiliki masalah dengan orangtua-nya, saya justru empati dan bisa memahami orangtua dia dengan lebih seksama dibandingkan perasaan yang teman saya ceritakan. Makanya saat saya sedang berbeda pendapat (seperti saat ini!) dengan orangtua saya, saya lebih banyak diam dan mencoba mencari jalan terbaik agar dua kemauan dan keinginan ‘team orangtua‘ dan ‘team anak’ yang terjadi antara saya dan orangtua saat ini bisa terakomodir dengan baik (dem. bahasa saya udah cukup bahas birokrat belum? kebanyakan nulis nota dinas inih) :mrgreen:

kedua

ada kabar duka. kabar duka yang sudah lama sebenarnya. tapi saya baru tahu beberapa hari yang lalu. Ini berkaitan dengan kawan yang saya kenal lewat blogger. Saya mengenalnya dengan nama Faa. mungkin ada beberapa kawan yang mengenalnya. saya mengenalnya di blog ini. Beberapa kali komen di blognya dia, dan beberapa kali juga dia maen ke sini. kami punya karakter blog yang berbeda. coba deh tengok blog dia yang artistik dan nyeni. saya suka maen-maen ke blognya dia karena ada gambar-gambar lucu hasil karyanya.

Hingga beberapa hari yang lalu saya melihat seorang kawan memposting di wall fesbuk milik Faa dan muncul di news feed fesbuk saya. akhirnya saya buka wall fesbuknya Faa, karena saya penasaran udah lama gak denger kabarnya. Begitu saya buka betapa kagetnya saya, ternyata Faa telah meninggal dunia september Tahun lalu. dan tanpa sadar saya meneteskan air mata waktu melihat halaman fesbuknya dipenuhi oleh ungkapan belasungkawa dan beberapa kalimat indah serta foto2 waktu teman-temannya masih berpetualang. Dia masih muda, masih sangat menikmati hidupnya yang penuh petualangan dan menakjubkan di mata saya (dia naik motor pitungnya dari Jogja ke Cilacap! isn’t that amazing?). dan dia meninggal di usianya yang masih sangat muda.

kematian, bagi saya adalah seperti peringatan. Bukankah begitu?

ketiga

setelah dua hal tadi, ada berita gembira yang mbikin saya ingin melompat-lompat kalau menulisnya (hiperbol deh nulisnya). Ini juga masih dari kawan yang saya kenal di blog. Walopun dua-duanya udah ga aktif ngeblog lagi (ya sebelas dua belas lah sama saya,), tapi tetep aja saya nyebut mereka ‘temen nulis’.

yang pertama si maucokelat, teman nulis saya yang terakhir membuat saya sangat terpesona pada kalimatnya yang ini :

hidup ini bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin.

dan itu potongan kalimat sering banget saya kutip di mana-mana. karena saya sangat amat suka sekali sama potongan kalimat sederhana yang dia buat. awalnya saya kenal sama si mau cokelat ini juga gak sengaja. maen ke si anu ada dia, maen ke situ ada dia. ya udah saya ngeklik aja blognya dia. buka profile-nya. mendadak ngefans. hahahahaha. dibela-belain ngirimin dia imel buat nanya YM nya, terus udah bolak-balik ceting akirnya dapet nomor hpnya, ketemuan deh beberapa tahun setelah kenal di blog itu.

dulu sempet sebel setengah mati sama kesinisan dia yang anti kemapanan (HIH!) bawaannya kalok saya ngobrol sama dia, saya ngerasa disepelein. sampek akhirnya saya ngungkappin kesel saya ke dia, dan kita jadi ngobrol biasa lagi. dia itu tempat curhat favorit saya (salah satu favorit) kenapa? karena dia juga yang bilang ‘Jangan berekspektasi macam-macam sama temen lu, lu gak punya hak’. tahukan.. tipe temen curhat yang akan bilang baju yang dipake jelek kalok itu emang jelek tapi gak akan bilang baju kamu bagus kalok itu bagus. hahahahaha… nah, INTINYA APA?? INTINYA DIA SANGGUP UNTUK MELINGKARKAN CINCIN. dia finally nikah! dengan si Nona, yang pernah dia ceritakan di sini. Congrats Oom, bahagia selalu 🙂

daaaan… satu lagi adalah perempuan blogger juga (dulunya), temen nulis juga asal Makassar. ketemu di blog juga, nge add di fesbuk, ketemu di twitter, tuker-tukeran pin, dan begitu dia ada kesempatan ke Jakarta, kita ketemuan deh. nah terakhir ketemuan di Jakarta itu sebenernya saya naksir adeknya *HLOH. hahahahha, bukan itu fokusnya. balik ke fokusnya yah, waktu ketemuan di Jakarta itu, saya sama dia sebelas dua belaslah galaunya. di pojokan Starbucks Sarinah kita curhat soal pria (what else?), edisi patah hati kita yang berulang kali. makanya gak nyangka banget dia beberapa bulan yang lalu kenalan dengan pria dan kemudian dilamar. APPPAA ?? DIA NGEDULUIN SAYA? KITA KAN KEMAREN GALAUNYA BARENG? hahahaha. becanda ding. dia memang sudah sangat siap untuk menjadi seorang istri, mungkin saya belum dikasih jalan karena menurutNya saya masih harus banyak belajar dulu. Bukan begitu bukan?

anyway, selamat untuk Hera Sahrul untuk pernikahannya, semoga bahagia selalu. i’m sooo happy for both of you.

lovely hera and her husband

oke deh. sekian updetan dari saya. udah cukup panjang juga ternyata. hahahahaha. kudu balik ngerjain yang laen. semoga kawans di sana juga punya berita gembira lainnya yahh.

***

*postingan ini didukung oleh blognya si maucokelat, berita dari internet, dan juga foto yang terakhir saya culik dari twiiternya Tante hera yang lagi sumringah banget 😀

aku lupa

aku lupa bagaimana caranya menulis tanpa beban

aku lupa bagaimana rasanya mengeluarkan rasa dalam sebait kata

aku lupa bagaimana rasanya melihat jari menari di atas keyboard.

aku lupa bagaimana mengawali membuat sebuah paragraf.

aku kehilangan diriku yang itu,

seorang ais ariani yang pernah menantang dirinya sendiri dalam kampanye post a day dari wordpress. di mana dia sekarang? seorang ais yang bahkan bisa menulis hanya karena hujan, hanya karena keran patah,hanya karena foto keluarga, hanya karena mobil forza kakak saya, hanya karena permainan truth or dare, hanya karena pin ATM, hanya karena salah seorang sahabat menikah.

dan banyak hanya karena hanya karena yang lainnya.

dear ais ariani, where are u?

Where

tebak-tebak berhadiah.

halo, selamat hari selasa.

apa kabar temans? udah didenger belum playlist saya yang kemaren? walaupun saya curiga yang baca postingan saya yang kemaren itu cuman si dikung yang baca. hahahahaha.. gak apa-apa juga sih, secara saya-nya juga udah lama gak blogwalking, udah lama ga promoin blog saya kemana-mana. jadi paling yang baca postingan terbaru saya yah mereka-mereka yang follow blog saya di wp ini.

jadi sesuai janji saya yang entah kapan itu, saya mau bikin giveaway, ini saya punya hadiah kecil-kecilan aja sih…  hadiahnya berupa kaos cakep yang didesain di Jogja, dan ini produk aseli Indonesia loh. ini nih produknya salah satu saya pake:

ais dan agil on ngartun Jogja

gimana? produk lainnya bisa kamu temukan di sini. tertarik? nah, saya mau bagi-bagi kaus itu semua gratis. gratis tis tis. buat tiga orang yang beruntung.

tunggu, si ais dalam rangka apa inih bagi-bagi kaos? gak mungkin dong tanpa daya dan upaya. emang di dunia ini ada yang gratis beneran gratis? ada sih, udara misalnya. kebahagian juga kadang bisa kita dapatkan dengan gratis beneran. hehehehehe….

tapi buat kaos kece ini, usahanya gak susah kok. cuma disuruh nebak. makanya tebak-tebak berhadiah judulnya.

perhatikan foto di bawah ini dengan seksama,

ais kecil

kenal gak sama anak ini? kenal? kalau kenal kira-kira siapa namanya? umurnya berapa?

ditunggu jawabannya yah di komen di bawah ini.. biar seru. waktunya dua minggu aja yah. apa dua hari? apa dua bulan? hmm. dua minggu deh.

ok, saya ulang yah, tebak nama anak kecil yang ada di putu itu, umurnya berapa. tulis jawabannya di kolom komentar. syaratnya? kagak ada syarat dah ah. ribet :mrgreen:

saya tunggu sampek dua minggu ke depan, kriteria pemenangnya yang bisa dengan tepat menjawab dua pertanyaan di atas. dan kalau ada lebih dari 3jawaban yang benar, maka kata Pakde: kaleng susu nona yang menentukan pemenangnya 🙂

so? jangan ragu buat ikutan yah! i’ll wait. rugi kalok gak ikutan! :mrgreen:

***

update 3 Juli 2013

NB: sumpah. tingkat kegaptekan saya ternyata ngalahin mamak saya. saya pikir tadi komennya udah dimoderatorin. ternyata belum :mrgreen:

terlanjur sudah yah, ya udah deh selamat menebak yak temans! jangan terpengaruh jawaban yang duluan-duluan. yakin pada jawaban anda! *macak pengawas Ujian*

reuni kecil

Haaaaiiii kawaaaansss!!

*teriak ceritane*

apa kabarnya? sibuk? sama dong. Flu? sama dong? Galau? Ahhh yang itu mah gak sama :mrgreen:

Saya balik lagi nih, mau sedikit cerita soal reuni kecil-kecilan saya sama bekas temen serumah saya beberapa minggu yang lalu.

Saya udah pernah cerita belum sih soal bekas temen serumah saya ini? namanya Nurul. Saya biasa manggil dia Wawa, nama panggilan yang dulu dialamatkan ke dia sejak dia SMA. Dia ini merupakan kategori teman yang tak lekang oleh waktu dan kota. Saya kenal dia dari jaman SMP, jaman kami masih unyu dan lucu dan masih polos. Sampek sekarang dia punya anak satu, suami juga satu dan rumah satu (ini appa sih?) dan saya masih patah hati sama para pria itu, kami masih berkawan. gak tiap hari tiap detik tiap jam ketemu juga sih, karena kamikan menjalan dunia yang berbeda. Tapi tiap kali kami ketemu, kami selalu bisa mengupdate berita-berita yang tertinggal diantara kami.

Misalnya  nih… kami bisa gak ketemu dari kehamilan dia yang berumur delapan bulan, sampek anaknya berumur tiga bulan kami baru ketemu..begitu ketemu langsung ceriwis aja kami ngobrol soal popok bayi, proses kelahiran, mertua, rumah baru (ini obrolan dari dia) serta ngobrolin sms dari si anu, patah hati karena si itu begitu, tesis yang gak kelar-kelar, si mbak jum, si mantan yang begini dan begitu (ini obrolan dari saya). See? beda sekallikan dunia kami?

Lalu setelah itu (setelah anaknya berumur tiga bulan itu terakhir saya ketemu sama dia), kami bertemu lagi beberapa minggu yang lalu saat dia ke Yogya untuk melanjutkan tugas akhirnya yang tertunda karena terlalu asyik ‘bermain’ dengan anaknya yang berumur nyaris dua tahun.

Waktu itu kaget juga saya pas dia nelpon ngajakin saya sarapan bareng di Parsley, bakery dan coffee shop di deket rumah saya. Karena lama juga saya gak denger kabar dari dia.

kebayangkan betapa lamanya kami gak ketemu….dari anaknya umur 3bulan sampek anaknya umur dua tahun.  kalok komunikasi masih jalan sih ya (Thanks God to Socmed :D)

tapi begitu ketemu kemaren tuh kami heboh dong update semua berita. terutama soal pria (ini saya banget yang malah curhat mampus sama dia soal kegagalan saya yang kesekian kalinya dalam menjalin komitmen), soal anak (kita tuker cerita gitu deh… dia cerita soal Zara, anaknya, saya cerita soal Zing, ponakan saya), soal  kuliah (berbagi gosip soal dosen-dosen gitu deh), serulah kami berbagi cerita gitu.

Sampai  Zara ngerengek minta pulang. Padahal belum ada satu jam kami ngobrol. Sambil mash berapi-api cerita, kami berdua berusaha ngebujuk Zara. Cilakanya, Zara ini antipati sama saya. keknya dia sebel gitu karena Mommynya asyik ngobrol sama saya. Jadi yang bisa ngibur dia hanya Mommy dan si mbak yang diajak waktu itu. Dan mereka berdua udah mati gaya mbujuk si Zara. padahal saya sama si Nurul masih mupeng banget ngobrol (update-an masih ngantri buat dikeluarin bok!).

Tapi Saya inget banget kalok si Zing itu paling seneng lihat lagu potong bebek angsa di leptop saya. Sayangnya saya gak bawa laptop  waktu itu.

Cari akal lah saya…untungnya nih saya gak kambuh lemotnya. clingak-clinguk nanya sama Mbak-Mbak waitressnya  Parsley, dia bilang kalok di Parsley  itu ada Indosat SuperWiFi. Tanpa pikir panjang langsung deh saya dunlud itu video potong bebek angsa.

Cuss… begitu kelar didunlud itu video, si Zara mau deh saya pangku buat liat itu video sambil nyanyi-nyanyi potong bebek angsa. At least dia membiarkan saya dan Mommynya berbagi cerita. walau bentar-bentar dipotong dengan saya yang dipaksa ikut nyanyi sama Zara. hahahahaha…

Pulang dari sarapan itu saya seneng bangeeet bisa ‘menaklukan’ si Zara, dan juga puas bisa berbagi cerita dengan sahabat lama. Walaupunn…walaupun …. walaupun niiiih… pas mau balik si Zara gak mau saya cium 😦

muka jutek Zara :)
muka jutek Zara 🙂

***

Summer camp at Pare (Part 4)

happy Mondaaaay!!!

Hai.. hai kawans. how’s your monday? hopefully like mine: colorfull! Actually pengen ikutan kontesnya Pakdhe, udah punya bahan. tapi pas buka ternyata baru ngeh kalok udah habis bok deadline-nya (tata bahasa si ais kacau euy!).

Okeh.. bagaimana kalok saya lanjutin soal summer camp saya di Pare? As my promise kemaren di postingan sebelum ini, saya janji mau ngasih list harganya. tahan nafas dulu yah, karena harganya murah-murah bok!

nih buat gambaran kasaran uang yang saya keluarkan pas saya di Pare (di luar transport saya ke sana yah):

1. Biaya Camp : Rp. 100.000
2. Biaya kursus TOEFL structure dua minggu (OXFORD): Rp. 100.000
3. Biaya kursus speaking satu bulan (Daffodils) : Rp. 175.000
4. Biaya kursus speaking & Pronounciation (Fajar English Course) dua minggu : Rp. 70.000 (@ 35.000)
5. Biaya sewa sepeda satu bulan : Rp. 50.000
6. Biaya makan : Rp. 350.000 (yang ini aseli kasar banget loh, soalnya saya kalau makan saya sesuka hati aja, tapi FYI aja nih biaya makan di sana murah bok! sekali makan sekitar 3500 – 5000. Kecuali kalau mau makan iga bakar di cafe damai, yang juarak banget rasanya, itu harganya 12.000).
7. Biaya lain-lain : 150.000 (ini biaya beli-beli souvenir, atau karokean –> ada tempat karoke yang lumayan loh di sana!, atau sekedar jalan-jalan).

Nah sekitar segitulah biaya NORMAL nya kalau kita mau menghabiskan waktu satu bulan dengan ikut empat kelas selama sebulan. Jadi, besaran biayanya tergantung banget sama kelas yang mau kita ambil. Nah, harga masing – masing kelas itu variatif depends on lembaganya, lihat aja saya ngambil kelas di tiga lembaga, harganya variatif kan?. tapi yah percaya banget deh gak semahal lembaga bahasa Inggris yang ada di kota-kota besar.

teman-teman sekelas di Oxford 🙂

Biaya tambahan yang akan lebih besar adalah biaya tambahan untuk kita pergi-pergi ke tempat wisata. Karena kelas itu biasanya ada senin-jumat, sabtu – minggu libur, nah biasanya anak-anak itu bikin kelompok-kelompok kecil buat pergi travelling. Ini yang saya gak sempet ngikut. err…actually bukan gak sempet, gak ada duit tepatnya. hahahahha… kan tujuannya ke sana belajar, bukan wisata (*cih! padune ndak ado piti mak!!)

kalau biaya travelling ini depends on masing-masing kelompok yah, tapi sekitaran 150.000 – 200.000an kalok gak salah. Biasanya yang paling sering itu ke Bromo (sunrise-nya bagus banget! dan banyak bule yang bisa buat sparing partner), atau ke Pulau Sempu, atau ke Malang, atau bahkan ke Bali. semakin banyak temen sekelompok, semakin murah.

Gambaran Pulau Sempu, Jawa Timur. Nyolong dari temen sekamar yang ikutan pergi ke sana

***

nah kira-kira apa yang belon nih? masih banyak loh sebenarnya, next time kalok niat saya lanjutin deh. atau kalau ada yang mau nanya-nanya lebih lanjut bisa nanya di kolom komentar, atau hubungin saya di efbe kek, di twitter kek, atau yang udah punya nomor saya bisa sms saya, ok? Kalik aja saya bisa nemenin ke sana, mau ketemuan sama cinlok saya *hush!
huahahahahha…

senja sehangat jingga

di senja kala nada,

saat teriknya mentari berubah hangat

seperti menyapa dalam ungkapan jingga

aku datang dalam balutan ilmu

berharap pada pepatah lama,

mereka bilang tuntutlah ilmu hingga ke negri China.

gelisah seorang pujangga berakhir romansa

gelisah seorang penyair berakhir syair

gelisah seorang ilmuwan berkahir teori
lalu…
gelisah seorang pengangguran berakhir apa?

*another puisi gagal. ini udah ngedon lama di draft. dari tahun lalu. daripada kagak dipublish, dan udah tiga jam melotot liatin kolom add new post ini, akhirnya ujungnya diselesain dengan kata penutup itu deh. hahahahahha…

ada yang kangen gak sih sama saya? ini oleh-oleh buat yang kangen *kecup mesra*

makna merdeka dari si drama Queen

saya menulis ini di tengah – tengah huru-hara mamak saya yang teriak-teriak di ruang bawah, karena tiga hari lagi mau Lebaran, dan rumah masih berantakan penuh dengan barang-barang tak jelas guna dan manfaatnya (kok ya iso barang-barang itu ada di rumah yah?)

dan baruu aja mamak teriak nyuruh saya melakukan pekerjaan rutih tahunan saya: membersihkan lemari pajang yang isinya ntah hapa-hapa. Tapi semuanya kebanyakan barang pemberian sih yang ada dalam lemari itu. Mamak saya selalu protes soal keberadaan lemari-lemari itu, tapi selalu jadi orang nomor satu yang nyuruh saya beberes lemari itu. Heran juga sih ada banyak orang di rumah ini, dan ada banyak kerjaan di rumah ini yang kudu dibereskan menjelang Lebaran, saya selalu berjodoh dengan si lemari pajang yang jumlahnya ada tiga biji itu.

saya janji sama mamak saya kalau saya mau membersihkan lemari – lemari itu besok. karena hari sudah sore dan saya terlalu malas mengotori tangan saya. nanggung bok.. bentar lagi buka puasa (udah jago belon ngelesnya? hahahaha…)

mari kita membicarakan mengenai merdeka. apa sih arti kata merdeka? mari kita lihat di KBBI Online

1 bebas (dr perhambaan, penjajahan, dsb); berdiri sendiri: sejak proklamasi tanggal 17 Agustus 1945 itu, bangsa kita sudah –; 2 tidak terkena atau lepas dr tuntutan: — dr tuntutan penjara seumur hidup; 3 tidak terikat, tidak bergantung kpd orang atau pihak tertentu; leluasa: majalah mingguan –; boleh berbuat dng –;– ayam ki bebas merdeka (dapat berbuat sekehendak hatinya);

ada yang lihat iklan salah satu provider yang kalimat awalnya begini; ‘bebas itu omong kosong’ gak? nah saya tergelitik saja untuk menghubungkan kedua hal itu. merdeka. bebas. omong kosong. dan ulangtahun (*eheeeeemmmm)

saya ini jikalau dilihat dari kacamata beberapa orang-orang, merupakan manusia yang bebas dan merdeka. ya iyalah yah…saya belum jadi karyawan yang mana harus taat pada peraturan perusahaan. saya belon jadi istri yang mana harus patuh pada omongan suami. saya belon jadi Ibu yang harus memperhatikan kebutuhan anak. saya sudah tidak jadi mahasiswa yang mana tidak perlu memikirkan tugas- tugas kemahasiswaan dan kewajiban lainnya. freee.. mau bangun jam berapa hayok, mau pergi ke mana ajah tinggal packing, mau makan apa tinggal buka kulkas, mau hahahahihihihi sama temen juga hayok.

Tapi apakah saya benar-benar bebas?

Jawabannya tidak juga.

Saya belum merdeka untuk membungkam orang-orang yang bertanya: kerja di mana sekarang? Karena saya nyatanya masih menjadikan jobseeker sebagai kegiatan saya sehari-hari (ahahahahaha!).

Saya belum merdeka untuk membuat mereka diam dengan pertanyaan: calonnya mana? Karena nyatanya tangan saya masih belum menggenggam tangan siapapun saat ini (tsaaah!!)

Saya belum merdeka untuk menentukan mau berkarya di bidang apa saya saat ini. Karena nyatanya ada titk di mana saya berbeda pendapat dengan orangtua mengenai hal ini.

Saya belum merdeka untuk terus mengerjakan apa yang ingin saya kerjakan. Karena ada begitu banyak tuntutan yang ditujukan kepada saya saat ini.

Saya belum merdeka untuk menyebutkan umur saya. Karena jujur, jauh di lubuk hati saya yang paling dalam saya malu. Malu sama diri saya sendiri di umur setua ini ada banyak hal yang belum saya capai.

Saya belum merdeka bahkan di blog saya sendiri untuk menulis hal – hal yang saya sukai. Karena, saya ada di titik memikirkan dampak tulisan saya. Paling tidak bagi imej saya (apeu si ais inih..).

Saya belum merdeka untuk nyetir di Jakarta. karena mamak saya selalu heboh di belakang saya untuk memberitahu apakah saya harus ngambil jalur tengah atau kanan.

Saya belum merdeka untuk menikah dengan siapa. Karena saya harus menghadapi ekpektasi-ekspektasi besar dari orangtua saya terhadap calon pendamping hidup saya.

Saya belum merdeka untuk melangkah ke depan. Karena saya memiliki ketakutan begitu besar terhadap masa depan saya.

See?

Negeri kita sudah merdeka 67 tahun yang lalu ditandai dengan proklamasi. Tapi apakah negeri kita ini benar-benar sudah merdeka? Apakah kita dengan kapasitas kita sebagai warga negara sudah merasa bahwa negara ini benar-benar merdeka?

Karena sejatinya merdeka itu memiliki banyak sekali makna dan tidak ada yang mutlak dalam pemaknaan tersebut. Dan, saya berucap dalam hati saya yang paling dalam saat ini, bahwa saya harus menjadi manusia yang merdeka. Bagaimanapun itu nanti caranya, akan saya pikirkan. Karena nyatanya semua alasan ‘belum’ merdeka yang saya ungkapkan di atas tadi itu hanya alasan-alasan buatan saya saja. Ya toh?

yang berhak menentukan merdeka atau tidak, bebas atau tidak diri kita itu yah diri kita sendiri. Toh kita hidup di era di mana orang bego bisa tenar (yeahh saya berbincang tentang MC yang ngakunya penghibur), kita hidup di era di mana orang nyanyi soal hamil di luar nikah bisa tenar, kita hidup di era seorang penyanyi lypsinc (bener nulisnya begitu?) bisa disebut ‘entertainer’. Kita hidup di era penyanyi luar yang mamak saya gak tahu lagunya bisa jadi isu pelik BAngsa. Kita hidup di era artis kawin dua kali jadi BERITA, kita hidup di era artis berantem sama suami mantan istri itu BERITA.

kenapa kita (saya khususnya di sini) tidak bisa memerdekakan diri dari semua anggapan, prasangka dan ekspektasi orang?

hidup ais!

MERDEKAAAAH!!!!

act your age, ais ariani. but don’t too hard to try 😀

***
PS: ini tulisan ada maknanya gak sih?
PS lagi: saya ngerjain ini dari sore dan baru kelar jam 8malam dengan berbagai interupsi diantaranya.

Kepada pemilik senyum mempesona sepanjang masa,

Aku tidak pernah memiliki rencana untuk terpesona pada senyumanmu itu. Ingatkah saat pertama kali kita bertemu? Kau tidak tersenyum, kau bahkan melirik galak ke arahku. Jika saja saat itu sendal jepit yang aku pegang, sudah kulempar sendal itu ke wajahmu. Beruntunglah kau, aku memegang handphone yang baru dua bulan resmi menjadi milikku. Aku biarkan saja kekesalanku menguap dan aku membalas lirikanmu dengan senyum terbaik yang bisa kuberikan. Kenapa senyum? Karena aku yakin, senyuman adalah cara paling mudah untuk meredakan konflik. Aku berharap sangat pertemuan pertama kita tidak menghasilkan konflik walaupun dibuka dengan lirikan galakmu.

Baiklah, kuberitahu kau satu rahasia: pesona pertamamu yang berhasil membuat jantungku berdetak ribuan kali lebih cepat adalah tatapan matamu yang sayu, yang menyimpan berjuta misteri yang membuatku ingin mengetahuinya. Tahukah kau seperti saat kau pergi ke toko buku favoritmu, lalu kau melihat ada satu buah buku yang sangat menarik hingga membuatmu ingin membuka lembar-lembar di dalamnya. Namun itu tidak mungkin dilakukan saat itu juga karena biasanya buku – buku bagus di toko buku diberi sampul plastik ketat yang tidak memungkinkan untukmu melihat lembar di dalamnya. Seperti itu lah kesan kedua yang kudapat darimu dari perjumpaan pertama kita; setelah lirikan galakmu yang menyebalkan. Aku ingin mengetahui dirimu lebih jauh. Mengetahui lebih mendalam mengenai tatapan sayu itu.

Sepuluh menit setelah pertama kali bertemu, kau menghampiriku. Ah… mungkin memang sudah takdir jika malam itu menjadi malam milik kita. Kau menghampiriku. Karena instruktur kita menyuruhmu. Menyuruhmu untuk satu kelompok diskusi denganku. Mukamu masih galak. Galak dan sayu. pernahkah kau mengetahui kombinasi itu? Jika belum, aku menyimpannya. Akan kubagi padamu jika kau mau.

Kembali ke malam itu. Kau diam dalam kelompok kita. Entah apa yang kau pikirkan. Aku berusaha sangat keras mengungkapkan pendapat terbaik yang aku bisa. Kenapa? Tentu saja untuk menarik perhatianmu. Ah hati memang bisa bercanda, tapi ia tidak berbohong saat mengirimkan sinyal. Berdetak berpuluh kali lebih cepat saat aku tak sengaja terperangkap dalam sayu-nya matamu. Lalu… voila.. kau pun tersenyum saat aku mengungkapkan pendapat. Pendapat yang aku yakin akan membuat guru bahasa Indonesiaku bangga setengah mati, karena aku bisa mengingat setiap perkataannya.

mungkin aku harus berterimakasih kepada Guru bahasa Indonesiaku itu, karena berkat dialah aku menemukan senyuman paling mempesona sepanjang masa. andai Leonardo Da Vinci masih hidup, maka bukan Monalissa yang ia lukis, melainkan kau. Aku yakin. Atau separuh yakin. Karena aku kan tidak paham soal lukisan. Yang aku paham saat ini hanya senyumanmu itu candu bagiku.

Jadi, kepada pemilik senyum mempesona sepanjang masa, terimakasih untuk senyumanmu itu. Beri aku waktu, karena aku akan berusaha terus hingga akulah yang menjadi alasan favoritmu untuk tersenyum, bukan gadis di wallpapper handphonemu, bukan gadis yang mengirimu sms, bukan pendapat yang aku tiru dari Guru Bahasa Indonesiaku, bukan lagi apapun, melainkan aku. Aku.

***

FYI, cerita di atas hanyalah sebuah fiksi. terisnpirasi dari seseorang yang tidak bisa disebutkan namanya. Hahahahaha. oh iya, gambarnya ngambil dari sini

see u next post 🙂

bukan nasihat, sekedar sharing

hai! Hai kawan-kawan sekalian. saya muncul lagi nih. iyah, saya ngilang. gak kemana-mana kok. mash di Jogja, masih berstatus mahasiswa (mahasiswa semi pengangguran sebenarnya! hahahahaha).

saya mau cerita nih, kalau ada waktu banyak yah sumonggo dibaca, kalau gak yah diliatin aja juga boleh, dan semoga di akhir postingan ini nantinya bermanfaat buat kawan-kawan semua. Amiin

***

beberapa minggu sebelum saya mendapatkan jadwal sidang pendadaran, saya sibuk mempersiapkan berkas-berkas untuk pendaftaran. ketahuilah kawan, mendaftar untuk ujian pendadaran itu lumayan sulit. kesulitannya setingkat di atas mendaftar kuliah jaman dulu itu. salah satu yang harus disiapkan adalah lembar acc dari dosen pembimbing yang menyatakan bahwa saya sudah diperbolehkan untuk ujian pendadaran. namanya adalah lembar pengesahan.

hari itu hari Jumat. saya harus menemui dosen pembimbing saya untuk mendapatkan tandatangan Beliau di lembar pengesahan saya. dari sehari sebelumnya saya sudah mencari Beliau, kabar yang saya dapat Beliau sakit. Saya bukannya gak mau njenguk, tapi kata senior saat-saat kritis kek di posisi saya saat itu, lebih baik pura-pura tidak tahu soal sakitnya Beliau, daripada datang menjenguk dan bla dan bla malahan kena isyu gratifikasi padahal niatnya baik, mendingan duduk diam menunggu kabar baik.

Jumat pagi itu saya menunggui Beliau di tempat biasa. Katanya ada yang bilang, Beliau sempat datang ke ruangan, tapi setelah itu menghilang entah ke mana. tapi saya memang berniat memaku diri saya di depan ruangan Beliau hingga kampus tutup. Poko’nya harus dapat tandatangannya hari Jumat itu.

Jarum jam (jamnya siapa yah yang masih pake jarum? keknya sih jarumnya si ranger hitam) menunjukkan jam sepuluh lebih. jam perut saya menunjukkan waktunya brunch. saya menerima ajakan si Ranger Hitam untuk pergi ke kantin. Si ranger hitam ini adalah kawan senasib seangkatan seperjuangan dan sejurusan yang juga sama-sama lagi menunggu dosen.

melangkahlah kami dengan langkah gontai (sok gontai, lagian melangkah gontai ini kek gemanah toh??) ke Kantin kampus yang tidak seberapa luasnya itu. duduk, pesen makan, saya satu porsi nasi rames, dan satu porsi nasgor buat si Ranger Hitam. Lagi asyik mengobrol sesudah menyantap makanan, lewatlah dosen yang ditunggu oleh si Ranger Hitam. Iya, dosen yang ditunggu malah dateng di kantin. rejekinya si Ranger Hitam berarti.

saya ikut seneng si ranger Hitam bisa ketemu sama dosennya. sambil ngayal siapa tahu dosen saya juga siang itu lagi sempet maen ke kantin, syukur-syukur makan di kantin. saya cuman minta waktunya sepuluh menit paling lama buat minta tandatangan Beliau.

dan khayalan saya dijawab beberapa saat kemudian. Ibu dosen saya datang ke kantin kampus. dan setelah memesan makanan, Beliau duduk di meja kami!!! saya gak bisa berhenti mengucap syukur saat itu.

***

namun yang syukuri lebih dari sekedar bertemu dengan dosen saya yang saya cari dua hari, yang saya syukuri adalah lebih dari itu. saat duduk dan berbincang dengan Beliau, saya mendapatkan beberapa pelajaran yang gak saya dapat dari ruangan kuliahnya.

Salah satunya mengenai komitmen moral. ada kalimat Beliau yang terpatri kuat di kepala saya hingga saat ini…

” saat ini, pernikahan itu bukan hanya membutuhkan komitmen keluarga, tetapi harus memiliki komitmen moral”

Jadi kondisi yang dipahami adalah seperti ini: di era komunikasi yang sudah sangat amat mudah dan memungkinkan segala hal terjadi, bukannya tidak mungkin lagi yang namanya selingkuh. segala jenis kesenangan di luar rumah bisa diperoleh. bukan hanya sekedar jenis kesenangan karoke dan hahahahihihihi yang saya dan teman-teman lakukan, tapi bisa lebih dari sekedar itu.

tuh kan ngomongnya lompat-lompat.

jadi, pembicaraan tersebut berawal dari bagaimana Dosen saya merefresh diri, mulai dari menonton sepakbola, menonton film, mendengarkan musik, hingga berkaroke. Lalu terucaplah bahwa jaman sekarang, kita ini harus pintar-pintar mencari hiburan diri yang tidak merusak. merusak apapun. termasuk merusak keharmonisan rumahtangga.

pembicaraan beralih ke berbagai macam perilaku masyarakat dari arisan berondong (mulai dari kumpulan ibu-ibu di Sanggar senam, arisan yang melibatkan Cut Tary itu hingga arisan pedagang-pedagang pasar klewer), berbagai situs penyedia jasa esek-esek sehingga ke pernyataan

‘hloh.. kalau rumahtangga aman damai sentosa serta harmonis, gak masalah dong melakukan kesenangan-kesenangan itu?’

Maksud saya, toh semua orang senang. istri senang suami pulang bawa uang, suami hepi karena dilayani sepenuh hati. gak pedulilah apa yang dikerjakan di luar rumah. yang penting gak ketahuankan? ya kan? daripada punya suami tukang pukul? Bukan maksud saya menyetujui hal-hal kek gitu. Tahu apa sih saya soal kek gituan.

Tapi gak munafik, di sekeliling saya ini banyak sekali suami-suami dan juga istri-istri yang terikat tali pernikahan tapi perilakunya ajaib dan minta digetok. saya  cuek bebek, karena di kepala saya orang-orang tersebut pastinya lebih tahulah mana yang benar dan mana yang salah, dan entah ada dorongan apa mereka melakukan itu. saya gak pengen ngejudge juga, gampangnya: kalau mereka seneng dan gak nyerempet saya, saya ikut seneng kok. syukur-syukur kalau mereka minta saran, saya bisa mbilangin. tapi itu sangat jarang terjadi, lagian ngapain minta saran sama anak ingusan kek saya?

Jadi di kepala saya; kalau semua orang senang, kenapa harus ribut? Sambil terus berdoa, semoga rumahtangga saya besok gak seperti itu.

Hari gini.. nyari yang lebih muda, lebih cantik, lebih sekseh, lebih pinter, lebih nurut, lebih sholehah gampangnya minta ampun. Tinggal bagaimana memenejemennya aja. Ya kan?

Gak, saya gak pesimis terhadap pernikahan. tapi saya adalah mereka yang kalau boleh menghindar, saya akan menghindar membahasnya. saya punya ketakutan-ketakutan luar biasa terhadap mahligai pernikahan. apalagi dengan cerita-cerita ajaib di sekeliling saya. mungkin ini juga alasan kenapa wanita-wanita seumur saya ini sudah pada menikah. mereka itu pasti adalah mereka yang tidak ingin memiliki ketakutan yang makin membesar mendengar perilaku  manusia yang semakin ajaib.

kalian boleh sebut itu trauma, tapi saya menyebutnya ini sebagai pelajaran.

***

kembali lagi ke meja kantin di hari Jumat bersama dosen saya. jadi saat menggulirkan perilaku-perilaku ajaib masyarakat saat ini, dosen itu mengeluarkan pernyataan bahwa saat ini komitmen keluarga tidak lagi cukup. Harus ada komitmen moral di dalam membangun rumahtangga.

apa bedanya?

Jika seorang suami memegang teguh komitmen keluarga, maka saat di rumah ia berperilaku baik, yang penting istri senang, anak tercukupi kebutuhannya, tidak pedulilah di luar rumah dia gemanah. Namun jika komitmen moral yang ia pegang, maka terhadap moral lah ia bertanggungjawab. dia tidak akan melakukan hal-hal yang tidak bermoral baik di dalam maupun di luar rumah.

dan, itu merubah pandangan saya entah bagaimana caranya, saya ingin sekali menyampaikan hal tersebut kepada kawan-kawan saya.terutama ke Unun, si kawan yang beberapa minggu yang lalu melangsungkan pernikahan dengan wanita pilihannya. ingatlah bahwa bukan hanya komitmen keluarga yang harus dipegang, tetapi harus ada komitmen moral juga.

gak,  ini bukan nasehat pernikahan, ini hanya sekedar sharing.

semoga bermanfaat. buat kamu. iyah, buat kamu yang ngintip-ngintip baca tulisan ini

:mrgreen:

see u next post.

***

p.s : WP-nya ngambek sama saya, daritadi saya mau masupin foto gak bisa-bisa. so, nantikan postingan berikut yah. soal weddingnya si Unun. saya ketemu mantan. hahahahahaha…. 😉

seandainya aku @unggulcenter #RantaiCerita #Seandainya

Tulisan ini adalah tulisan kelimabelas  dari #Rantaicerita #Seandainya. Sebenarnya ini buntut dari keisengan saya menjawab mensyennya kakJul waktu itu di twitter. Iseng dan gak nyangka ternyata bisa dapet giliran juga, kirain bakalan kagak dapet. :mrgreen:

#RantaiCerita adalah hastag dari kumpulan cerita yang akan ditulis oleh 20 orang blogger yang tidak saling mengenal secara pribadi. Adapun para blogger yang turut merangkai cerita adalah @IndahJuli, saya, @agusmoen @bejanawaktu, @aniRingo, @juleahardy, @unggulcenter,  @ajengkol, @wkf2010, @mataharitimoer, @harrismaul, @CiscaDV, @echaimutenan, @elafiq, @ari_dexter, @Rigo_ZHI, @thianongnong, @phenyukerooo, @nanda_thekids, dan @aisariani.

Saya dapat amanah dari KakJul yang cantik mempesona itu untuk menjadi Kang @unggulcenter

Baiklah, mari kita sebut ini apah? Ini sulit. Mungkin. Apa namanya kalau bukan sulit jikalau saya mendapat tugas menulis seandainya aku menjadi Kang Unggul. Hiks, namanya pun baru saya tahu kemarin setelah dimensyen di twitter. Dan setelah saya baca-baca blog-nya … makjang… makin minder saya. Jelaslah kami ni beda.

Perbedaan pertama : Kang Unggul  ini benar-benar unggul nampaknya, sering kali hadir di kancah perkopdaran nasional. Adalah cerita Kang Unggul ke Sidorajo dan ASEAN Blogger Conference di Bali akhir tahun kemaren. Malu juga saya, gak kenal sama Kang Unggul ini. Hlah saya? Kopdar paling akbar yang pernah didatengin cuman kopdar batik awal tahun lalu, itu juga cuman berduabelas rasanya.

Perbedaan kedua: jelaslah, saya ini wanita dan Kang Unggul pria.

Perbedaan ketiga: saya ini cantik, Kang Unggul ini tampan. Heleh…

Perbedaan keempat: tagline blog kami pun beda jauuuuh kali. Unggul Center dengan ‘Where Intellectual Happens’ dan dramaLand dengan ‘where drama can be .. everything’ beda banget kan? Kan? Kan??

Ah sudahlah, manusia itu memang diciptakan berbeda. Maka dari itu, saya memutuskan untuk membuat karya fiksi tentang Kang Unggul. Kulo nyuwun ngapuro nggih kalau cerita fiksi ini menyinggung Kang Unggul atau tidak sesuai kenyataan, namanya juga fiksi. Hahahahaha…

***

 

Jogja, 13 Agustus 2008

Akhirnya, Jogja. Akhirnya kota ini berhasil juga saya datangi.  Kota yang terkenal dengan kota pelajar, kota gudeg, kota budaya dan apalagi? Hmmm… Lihatlah beberapa tukang becak mencoba untuk menarik perhatianku. Menawari saya  untuk  menaiki becaknya. Mulai dari Dagadu, Bakpia sampai pusat kerajinan batik. Tapi saya  tidak akan tergoda. Tujuan saya sudah jelas, saya datang ke kota ini karena memenuhi undangan kawan blogger.

Si kawan ini mengundang saya karena saya  menang kuis yang diadakan di blognya. Hadiah yang saya  terima adalah tiket pulang pergi dari tempat asal ke Jogja serta akomodasi  selama di Jogja, yang jelas saya  hanya perlu membawa diri dan pakaian dan kamera tentu saja. Tapi, mana si kawan ini? Kok belum keliatan yah?

Tiba-tiba handphone saya  berbunyi;

Kang! Di mana Kang?

Oh ternyata si kawan yang menelpon.

“di pintu masuk, di deket tulisan stasiun, yang ada miniatur lokomotifnya”

“waaah… aku salah Kang. Kang Unggul tunggu di situ dulu ya”

Sepuluh menit kemudian ada motor Grand berhenti tepat di depanku. Persis seperti odong-odong. Si pengendara membuka kaca helmnya,

Kang Unggul?”

Wah.. ternyata si kawan menjemput saya menggunakan motor! Motor yang mirip dengan odong-odong.

Kang Unggul di depan yah

Si kawan menawarkan saya membawa motornya. Tentu saja saya mau. Semangat. Bukankah menyenangkan berjalan-jalan di kota orang, mengendarai motor? Si kawan memandu saya dari belakang. Katanya saya harus memacu kendaraan lebih cepat. Tujuan pertama kami adalah candi boko.  Dari stasiun, kami mengarah terus ke barat. Jalanan kota Jogja lumayan ramai, tapi tidak seramai  jalanan Kota Depok pastinya.

Setelah menempuh perjalanan  selama setengah jam lebih, yah lumayanlah.. tidak sejauh Bogor – Depok.  Dan jalanannya juga tidak begitu ramai. Kalau hanya segitu sih kecil buat saya, apalagi dengan motor yang mirip odong-odong ini. Sesampainya di parkiran, saya bingung. Mana candinya? Katanya ada candi? Kok yang nampak hanya warung makan?

Saya bertanya pada si kawan. Ternyata kami harus menempuh perjalanan dulu, melalui tangga. TANGGA?!?! Baiklah, #eluselusperut

Si kawan yang badannya tipis ini ternyata hebat dalam menempuh perjalanan menaiki tangga. Tidak nampak kalau dia ini lelah. Saya? Ah.. jangan ditanya. Ngos-ngosan dan pengen balik pulang rasanya, duduk di warung makan tadi, dan memesan segelas es teh. Namun perjalanan menaiki tangga ini ternyata terbayar saat saya sampai di atas. Tidak salah memang si kawan ini mengajak ke sini. Ternyata ini adalah tempat yang sering dijadikan background oleh fotografer-fotografer. Karena memang ciamik sekali pemandangan dari atas sini. Sayang sekali, si awan sedang tidak bersahabat, jadinya tidak bisa mengambil foto sunset yang katanya si kawan, sunset di candi boko ini bagus sekali.

 

Memang, saya lihat banyak sekali orang-orang yang membawa kamera bagus, sampai-sampai saya malu mau mengeluarkan kamera poket saya.

Kenapa tempat ini tidak pernah terdengar yah? Saya saja kalau tidak diajak si kawan ini mungkin mintanya ke candi Borobudur. Cobalah lihat bangunannya, klasik. Dan setelah ngobrol dengan si kawan, ternyata bangunan candi boko ini memiliki nama lengkap  Istana Ratu Boko. Jadi tempat ini konon katanya dibangun untuk tempat menyepi dan memfokuskan diri pada kehidupan spiritual. Ada pemandian, ada tempat pembakaran mayat segala! Istana Ratu Boko ini dibangun pada abad ke-8 dan termasuk termegah di jamannya, dan yang ngebangun masih kerabat dari yang mendirikan Candi Borobudur.

Ada banyak yang kawan ini ceritakan sebenarnya, tapi separuhnya saya tidak mendengarkan, mencoba meresapi pemandangan sekitar. Benar-benar damai. Terlihat pemandangan kota Jogja dan ada gunung merapi yang terlihat.

Sayang sekali situs ini kurang terkenal yah. Mungkin, pemerintah bisa memberikan perhatian khusus lagi terhadap candi ini, setidaknya dibangun elevator dari tempat parkir sampai lokasi candi, biar orang-orang seperti saya tidak ngos-ngosan #eluselusperutlagi

***

 

HoshHaaaah… gemanah..gemanah..kepanjangan gak? Kurang fiksi gaaak? Siapa lagi yang mau saya bikiniiin?? *Hlooh?!?!?

Baiklah, karena kewajiban saya adalah meneruskan cerita ini, maka cerita berikutnya harus dibuat oleh @aniRingo yang akan menjadi @indahjuli

***

ijin foto  Kang Unggul saya ambil dari Facebooknya, karena saya gak bisa mbukak blognya lewat laptop kesayangan saya ini 😦

gambar candi bokonya yang gak jelas itu dari koleksi pribadi, waktu saya dan agil ke Candi Boko sekitar tiga tahun yang lalu.

***

see u next post! jangan ke mana-mana, dan kalaupun ke mana-mana balik lagi ke sini, karena dalam waktu dekat saya akan meluncurkan tulisan sambungan dari surat untuk diri saya di umur 16 tahun yang pernah saya tulis di sini.

truth or dare?

heeeei!!! kamis manis kedua loh ini…

dan nyaris gagal. karena saya patah hati. patah hati karena gagal memenuhi target untuk lulus semester ini *nangis di pojokan*

naaah…saya ini kan piawai sekali sepertinya melupakan sesuatu, melalaikan sesuatu. daripada ada satu hal lagi yang saya lalaikan, lebih baik malam ini saya bercerita tentang suatu permainan yang saya kenal jaman SMP.

jaman SMP, saya kan bersekolah di sekolah yang mulai dari jam 07.00 ampek jam 15.30, dan sekolah saya jauh dari rumah, jadi saya naik jemputan kalau ke sekolah. Berhubung satu jemputan itu isinya gak cuman anak – anak SMP, tapi ada anak SD, SMA, sampek anak TK, kami punya jadwal yang beda – beda soal ‘jam pulang sekolah’

biasanya, gelombang pulang sekolah jemputan itu ada tiga. Jam 10-an, jam pulangnya anak TK. jam satu-an jam pulangnya anak- anak SD. dan jam empat-an, jam pulangnya anak SMP dan SMA. nah, seminggu sekali ada kelas yang punya jam pulang yang lebih cepet kalau di SMP kami. jadi ada satu jam pelajaran yang dikosongkan, biasanya jam  tiga kurang gitu kami udah pulang. adalah waktu satu jam-an buat kami leha-leha di kantin, atau di lapangan depan, atau sekedar duduk-duduk cantik di kantin SMA (yang mana gak mungkin dilakukan kalau anak-anak SMA lagi istirrahat, berhubung anak – anak SMA lagi pada pelajaran, kami asik-asik aja nongkrong di situ).

jaman itu kan belon ada handphone dan atau laptop yang bisa dipake buat mainan mengisi waktu kosong, saya dan kawan-kawan tapi biasanya punya permainan yang sering kami lakukan: truth or dare.

cara mainnya gampang. biasanya kami pake kertas yang jumlahnya sama dengan jumlah peserta, tapi kalau pesertanya ganjil, jumlahnya ditambahin satu kertasnya biar genap. masing-masing kertas ditulisin ‘truth’  atau ‘dare’ dibagi dua gitu. nanti dari kami milih kertas itu.

kalau dapet truth, kita harus jujur menjawab pertanyaan apa aja dari temen-temen yang ikutan permainan itu. kalau dapet dare, kita harus mau melakukan apa saja yang diminta sama peserta lain di permainan itu.

nahhh jaman SMP, saya paling seneng dapet dare. soalnya saya lagi naksir temen sekelas, naaah kalau dapet truth, mesti temen-temen yang ikut mau tahuu aja soal saya naksir siapa gitu. reputasi saya sebagai cewek cool yang tomboy bisa hancur kalau ketahuan naksir si anak baru itu (yang ngomong-ngomong kapan tahu itu saya cari di FB, itu anak jadi tambah gendut dan aneh gitu.. hihihihihihi).

serunya adalah, bisa jadi ajang curhat juga ujung-ujungnya kalau ada yang dapet truth (eh.. kamu sebel sama si itu kenapa sih? eh dulu pas kelas satu katanya pernah jadian sama si anu yah? eh di OSIS itu si anu sama si itu deket ya? jadian gak sih?) –> biasanya pertanyaan yang diajukan kek gitu.

terakhir maen truth or dare itu kalau gak salah tahun 2009. jamannya saya masih luntang-luntung belon kelar kuliah S1. aturannya sedikit beda. tapi lupa kek gemana. nah, pas udah agak berumur ini maen truth or dare-nya bisa agak parah gitu kalau pas dapet dare.

kalau jaman SMP, dare-nya paling suruh nemplok di mading sekolah. atau suruh muter-muter taman kecil di depan kelas satu SMA. atau paling suruh jalan ke luar kelas minta ijin ke belakang  padahal aselinya ke kantin. yaaa… yang kek gitu – gitu lah.

nah, pas 2009 itu saya lebih seneng dapet truth. soalnya gak bikin deg-degan. soalnya yang jadi peserta orang-orang terdekat yang udah apal ama kelakuan saya. jadi lebih aman aja kalau dapet truth.mereka juga ampek bingung nanya apa. semua rahasia saya udah mereka pegang.

beda kalau dapet dare. nyuruhnya bisa ajaib-ajaib; mulai dari ngabisin satu batang rokok, minta nomor handphone mas-mas di meja sebelah, minta foto bareng sama waitress cafenya. ajaib kan?

rumus yang saya pahami adalah sebagai berikut dalam permainan ini: semakin ‘dekat’ hubungan antara peserta satu dengan yang lain, maka permainan akan memanas kalau ada yang dapet dare. kenapa? karena pasti ngerjainnya gak tanggung – tanggung.

tapi, kalau pesertanya gak begitu deket, apalagi kalau ada salah dua pesertanya naksir-naksiran, beuuuhhh… seru banget tuh kalau dapet truth. jadinya kek ajang curcol-curcol an. huahahahhahahaha.

eh kalau kawan-kawan ada yang mainin permainan kek gini gak sih waktu jaman sekolah? apa cuman SMP saya ajah yak?

anyhow, ini emang gak cukup manis sih buat di hari kamis, tapi yang nulis masih cukup manis kok buat dilihat (dueeeerrrrr…)

huahahhahahahha…

see u next post!

#12HariMenulis #8

dear Mbak Juminten,

Apa kabar Mbak Jum? apakah Mbak sehat-sehat di sana? Saya selalu mendoakan Mbak Jum sehat di sana, dan gak kedinginan, walaupun jilbab Mbak sudah tidak dipake lagi. eh kenapa Mbak Jum gak dipake lagi? Bosen? eh tapi gak ada hak aku memang untuk ngomong seperti itu. Tapi bagaimana yah, mulut aku gatel. Aku kan emang orangnya kepo.

Terus gimana dengan londo di sana Mbak? Apakah Mbak dijajah disana? Seperti Bangsa kita dulu dijajah oleh leluhur mereka? Ya mungkin gak juga sih ya… kita kan udah merdeka lama.

Apa yang lagi happening disana Mbak Jum? Apakah boyband dan girlband lagi happening di sana? Kalau disini sih keknya gitu. Ntah apa lagi boyband dan girlband yang baru, secara ada ajang pencarian bakat girlband dan boyband gitu. Enggak banget deh. Mendingan aku kamu sama si Boy dan Tejo bikin group vokal. walaupun nyanyinya cuman i gotta feeling-nya black eyed peas.

Oh iya, Norman udah gak jadi Briptu lagi. udah dipecat dia. Tapi apa menariknya Norman tanpa Briptu? Samalah kaya apa menarik Psikologi tanpa coping.

Dan aku udah putus Mbak Jum sama pacar terakhirku. Yeah.. another broken heart to heal. Another pain. but, bukankah aku udah biasa mengobati luka di hati? ditinggalkan atau meninggalkan itu bukan masalah Mbak, yang jadi masalah adalah bagaimana orang tersebut pergi.

well, untungnya… si Captain pergi dengan cara yang manis. dan yah… kami masih berkomunikasi cukup baik. Beberapa malam yang lalu kami sempat mengobrol. Kemarin bahkan kami sempat chattingan, beberapa minggu yang lalu bahkan aku sempat bertemu dengan adeknya. Intinya, perpisahan kami manis. Mungkin, ini perpisahan termanis aku dengan pacar.

You know lah mbak… semua mantan pacar aku selalu mengira bahwa aku masih mencintai mereka, dan berharap mereka kembali ke aku. Mungkin memang ada yang salah dengan perilaku aku ke mereka hingga mereka bisa GR-an begitu. Semoga Captain gak ya Mbak, karena aku masih mau berteman baik dengan dia.

Hmm.. kabar Boy dan Tejo baik-baik saja. Tejo lagi sering ke luar kota. Entah ngapain, menghampiri langganannya mungkin. Boy lagi patah hati. entah dengan wanita manah. denger-denger sih wanita itu semacam brengsek. Brengsek banget. Katanya Boy sudah memutuskan ingin mengakhiri hubungan itu, tapi si wanita itu gak mau, beberapa minggu kemudian diketahui wanita tersebut sudah memiliki tambatan hati lain. Kasihan si Boy, tiap hari dia kerjaannya curhat sama aku. Sesama patah hati kami sering berbincang. Mungkin kami bisa jatuh cinta.

Mungkin.

Tapi aku memilih untuk menghindari itu. karena aku gak pengen memanfaatkan persahabatanku dengan si Boy untuk menyembuhkan luka di hati. Memanfaatkan persahabatn itukan enggak banget yah Mbak Jum?

Mendingan cari pria laen deh. Kek susah aja nyari pria. Ya gak sih mbak?

Mbak Jum.. Mbak Jum… kangen deh sama Mbak Jum, pengen ngobrol-ngobrol di GSP lagi kek waktu itu. Hmm… inget gak sih Mbak waktu itu Mbak Jum bilang kalau Mbak Jum gak pengensi Boy punya pacar dulu. Ternyata si Boy udah punya pacar mbak waktu itu! dianya aja yang gak cerita sama kita. Memang sih… gak semua hal bisa diceritakan dalam persahabatan, apalagi kalau persahabatannya punya maksud lain. Ya ga sih Mbak?

well, kapan pulang Mbak? Udah ketemu Bule’ tampan belum? Mau dong aku dikenalin. Buat tambal luka di hati.

eh iya, suami apa kabar Mbak Jum? terakhir kali sih dia email aku, dia bilang katanya SAMPEYAN lagi depresi, susah membalas email aku. Depresi kenapa Mbak Jum? Susah yah hidup di negri orang? Udah ketemu orang-orang naif kek aku belum Mbak Jum? Siapa tahu orang naif itu punya temen buat digebet *hloh?!?!

See u next post Mbak Jum,

:mrgreen:

 

#12HariMenulis #2

Hai kawan. memasuki hari kedua dari tantangan yang saya buat kemaren. Dan sebelumnya saya mau mengajak kawan-kawan untuk berkunjung ke rumah Mbak Devi, mbakyu asal Purbalingga yang beberapa hari yang lalu baru berkunjung ke Jogja.

kenapa harus ke sana Is? Karena ada foto saya *kalem*

:mrgreen:

baiklah, malam hari yang sunyi ini saya ingin menulis sesuatu yang cukup penting. Penting buat siapa Is? Well… penting buat saya lah paling tidak. hihihihi….

 

Tanyalah aku berapa harga kontrakan di Jakal KM 7

Tanyalah aku apa saja aspek Meaning of Work

Tanyalah aku apa saja alat pengumpul data dalam penelitian kualitatif

Tanyalah aku siapa Perdana Mentri Inggris sekarang

Tanyalah aku berapa harga tukar Euro saat ini

Tanyalah aku berapa banyak lampu merah dari seturan ke perempatan Demakijo

Tanyalah kode SWIFT Bank Mandiri terbaru

Tanyalah aku siapa penyanyi lagu someone like you (lagu kebangsaan Mantan menikah)

Tanyalah aku siapa yang menyanyikan lagu cinta terlarang versi terbaru,

Bahkan,

sekarang kamu bisa bertanya tentang perasaanku kepadamu,

walau untuk pertanyaan terakhir tidak ada jawabannya di google,

tapi kamu bisa menemukan jawabannya di hatiku.

dan ya, aku masih mencintaimu.

 

*terinspirasi dari tulisan saya sendiri di blog ini setahun yang lalu, yup tepat setahun yang lalu.

PS: untuk kode SWIFT Bank Mandiri terbaru (Desember 2011) adalah : BMRIIDJA (kali aja ada yang nanyain beneran.. hehehehehhe..)

dan jumat belum lagi berakhir

Pagi tadi merupakan pagi yang menakjubkan buat saya. Benar-benar mampu membuat lutut saya lemas.

Mari saya ceritakan dengan lebih mendetail:

Pagi tadi sekitar jam setengah Sembilan lebih sepuluh saya berangkat dengan Astrea Grand kebanggaan saya itu. Sampek di parkiran kampus, motor saya itu gak mau dimatiin mesinnya. Padahal kontak sudah saya puter, tekan sampek beberapa kali. Panik. Pasti ada yang salah dengan kontak motor saya.  Dan memang beberapa hari terakhir saya merasakan ada yang aneh dengan aki motor saya. Ya sudahlah, akhirnya saya memutuskan ke bengkel, sekalian di cek kalau ada apa-apa.

Sesampainya di bengkel, teteup itu motor keren gak mau mati. Datanglah Bapak- Bapak menghampiri saya… Terjadilah perbincangan seperti di bawah ini

 

Saya   : “Pak, ini motornya saya kok gak bisa mati ya?”

Bapak2 : “Oh ini kontaknya harus ganti sepertinya mbak”

Saya   : “oh..” *sokcool*   “itu  sampai berapa yah Pak harganya?”

Bapak2 : “itu kalau yang bagus sampek seratusan berapa ya”

Saya : *terkejut* “kalau yang dibawah itu?”

Bapak2 : “waah… kalau itu sayang e mbak kalau yg jelek. nanti begini lagi”

Saya : “masalahnya, saya gak bawa duit banyak Pak”  *berbisikpelan*

Bapak2 : “ya sudah.. ya sudah kalau gitu di cek dulu sama mekaniknya”

Dan lalu saya dengan aman damai sentosa merasa sedikit lega sudah di bengkel, saya duduk di ruang tunggu. Sms an sama cemceman (hahahaha). Selesai sms an, mencoba melihat isi dompet: bawa duit berapa, biar kalau suruh ganti saya  memutuskan perlu bisa diganti atau gak.

Kubek-kubek tas. Gak nemu dompet. Panik. Mengeluarkan isi tas: Laptop, tas mukena, tas hp, tas charger (percayalah, di backpack saya itu isinya banyak tas-tas kecil), kartu uno, semua ada. Kecuali dompet item itu.

Panik.

Dan dari kejauhan tampaklah itu motor lagi dibongkar. Dipasangi kontak baru. Mulai sesak nafas. Mata berkunang-kunang, keringet dingin keluar (hahahaha). Otak mulai muter: gemana nih?!?!

Sms salah seorang kawan: dia menyanggupi dateng. Tapi rumahnya jauh. Aduuuh.. lagi mumet mikir, si Bapak-Bapak tadi menghampiri saya:

“Mbak.. itu ternyata kiproknya harus diganti Mbak…”

Saya : “bukannya kemaren baru diganti? Itu baru ganti loh Pak dua bulan yang lalu”

Bapak2 itu : “tapi itu pasti yang imitasi. Berapa Mbak beli dulu?”

Saya : “ mahal kok.. enam puluh ribuan gitu”

Bapak2 itu : “ itu kalau yang aseli bisa ampek seratus ribu lebih..”

Saya : *hening*

Bapak2 : “mendingan Mbak ngomong sama mekaniknya dulu gimana?”

Akhirnya saya menghampiri mekaniknya dan sok PD gitu nanya-nanya apa yang rusak. Dan ternyata harus ganti kiprok dan kontak. Kalau gak, bisa parah… even saya baru ganti aki.

Setelah penjelasan panjang lebar, saya nyengir semanis yang saya bisa, terus bilang; ‘e.. begini Pak… gimana kalau gak jadi? Saya gak bawa dompet Pak. Maaf…’

Mekaniknya bilang: ‘Oh.. gpp… gak maksa loh ini mbak’

Saya menghela nafas lega. Tapi begitu saya menghampiri Bapak-Bapak yang pertama kali menemui saya, dia manyun sambil nanya: ‘Tapi bawa STNK kan?’

Yang saya jawab ‘tentu tidak. Semua surat berharga saya ada di dompet, termasuk STNK’

Dan Bapak itu manyun waktu saya minta maaf.

Dengan masih memasang senyum termanis yang saya bisa, saya ngeloyor pamit dan minta maaf sama kedua orang tersebut. Dan sambil bersimbah keringat saya meluncur ke kampus.

Lutut saya lemas, pikiran panik bagaimana mengganti itu semua dengan jatah duit bulanan yang belum datang, belum sarapan, keringet yang membasahi baju batik saya dan itu semua terjadi sebelum pukul setengah sepuluh pagi. Bahkan infotainment gelombang kedua belon juga hadir.

Tapi syukurlah sisa hari ini bisa saya hadapi dengan penuh sukacita! Karena biaya makan saya seharian ditanggung teman saya. Hahahaha. *eluselusperut*