Jakarta

Jika saya memiliki pilihan seluas samudera, maka Jakarta bukanlah kota yang akan menjadi pilihan pertama saya untuk menetap. Namun, ternyata dan mungkin sama seperti jutaan penduduk Jakarta yang harus menerima kenyataan ini: rejekinya masih di Jakarta.

Kenapa saya membenci Jakarta? Ah itu tuduhan. saya tidak membenci Jakarta. Saya hanya tidak menyukai auranya (soalnya bukan aura kasih:mrgreen: ) hahahahaha… apeu banget dah si ais.

berita terbaru dari saya adalah: Saya mendapatkan pekerjaan (horeeeeeh!!! *lompat katak*) not yet officially. karena status saya masih calon pegawai sampai bulan maret tahun depan (yang tinggal beberapa bulan lagi) dan sampai pertengahan Januari besok saya masih mengikuti kelas-kelas pelatihan, tapi tetap saja: saya mendapatkan pekerjaan. pekerjaan yang sudah saya tunggu setengah tahun terakhir. pekerjaan yang memiliki  doa dan harapan banyak orang. pekerjaan yang saya harap bisa menjadi pintu rejeki saya.

apa dan bagaimana jenisnya, mungkin next time yah saya ceritanya. mohon doanya saja, semoga ini barokah (Amiin….)

terus kenapa judulnya Jakarta is postingannya? Entah. saya lagi pengen aja nulis soal Jakarta, yang beberapa hari belakangan ini lagi dirundung hujan. ya gak sih di daerah rumah saya di utara Jakarta sih begitu. entah di daerah kawan-kawan laennya yah.

Saya sering banget ngomel kalok suruh balik ke Jakarta. padahal aselinya ktp saya yah ktp Jakarta. KK-nya juga KK Jakarta. Akte kelahiran saya juga dikeluarin di Jakarta. saya menghabiskan waktu lumayan lama di Jakarta, dari lahir sampek umur 15 tahun. Tapi saya punya sejuta alasan (*berlebihan) buat milih meninggalkan Jakarta.

ya macet. ya orang-orangnya (nampak) heartless. ya kota yang tidak bersahabat. ya orang-orangnya gak nyante. ya kota yang selalu sibuk. ya intinya mungkin karena Jakarta bukan Jogja?

entah. bisa jadi.

namun, benar kata orang-orang bijak itu: Jangalah kau membenci segala sesuatu dengan berlebihan. termasuk buat saya. ternyata sekeras apapun rasa benci saya, saya tetap harus kembali ke kota ini.

begitulah hidup, ada banyak hal yang tidak sesuai dengan keinginan dan harapan, tetapi… waktu kita terlalu berharga jika digunakan hanya untuk merutuki keadaankan?

kenapa tidak diterima saja? kompromi. berdamai dengan keadaan. dicari asyiknya. pakai saja tenaganya untuk hal positif lainnya. bukan begitu?

🙂

***

don't worry be happy

10 Comments

Filed under [drama] lepas

10 responses to “Jakarta

  1. Aku baru sekali ke Jakarta😀

  2. Saya pernah beberapa tahun menetap di jakarta.. Memang betul kata orang jakarta bukan tempat yang nyaman untuk menghabiskan masa tua..
    @garammanis

  3. Selamat ya Ais…..
    Nanti lama-lama akan terbiasa kembali. Aku juga sama, sih. Diantara semua kota, Jakarta adalah kota terakhir yang ingin kutinggali.

  4. sama sih mbak aiis.. males banget menetap di jakarta..
    tapi berhbung suami ada disituh. jadi sekarang ya berdoa siang malem biar cepet pindah sono

  5. jadi..jadi.. itu pas latihan tembak.. sasarannya kena semua???? ehh lho.. kok bukan itu ceritanya.. ohh mungkin yang selanjutnya😀

  6. Sampai saat ini … mau tak mau saya harus ke Jakarta …
    menembus macet dan yang sejenisnya …
    tak punya hati … mmm mungkin saja …
    tapi itu tidak ada di kamus saya … (dan saya rasa ada juga di kamus-kamus beberapa orang lainnya)

    so … nikmati saja …

    Alhamdulillah sudah mendapatkan pekerjaan ya Is …
    Semoga berkah …

    be your best

    salam saya

  7. Aissss.. akhirnya di jakarta? alhamdulilllah udah dapet kerjaan yak..

    Dan sepertinya kita emang gak berjodoh utk bertemu di jogja. pertemuan aku januari ntar diadain di bandung is. dan akan ambil beberapa hari di jakarta utk ngurusin barang2 nikahan.. yuks kalau ada waktu kita meet up di jakarta..🙂

  8. Jakarta salah stu kota besar yang gag sepi sampek malem hari beda sama surabaya. Jogja dan surabaya rasanya kota2 yang niar suka😀

  9. heuheuheu…sama Is. Dulu, sama sekali ga kepikiran bakalan kerja -dan menetap- di jakarta, ngga bgt deh pokonya mah. etapi mgkn jalannya emang begitu, yasud dinikmati ajah.

    Congrats buat pekerjaan baru-nya ya Neng. Semangaaaat😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s