12! – part 1

hai … selamat malam kawan-kawan. dan selamat tahun baru (telat 9 hari. hihihihihi). Apa kabar kawans? Semoga baik-baik saja yah.

Malam ini saya punya special niat aliase niat yang spesial yang sudah saya niatkan dari 10 hari yang lalu. Tapi yah itulah…selalu ada aja alasan buat menunda-nunda. Udah 2013, tapi kelakuan masih 2003 (kenapa 2003? Gak apa-apa sih, asal pasang tahun aja. Hehehehe…).

Baeklah….pada postingan kali ini saya langsung aja yak…kagak usah banyak basa-basi, saya niat nulis 12 hal yang terjadi selama tahun 2012. semacam review kehidupan gitu deh. ada hal-hal yang menyenangkan, ada juga hal-hal kecil. Persamaan keduabelas hal di bawah ini adalah: sama – sama terjadi di tahun 2012 di kehidupan seorang ais ariani. Ready? Just enjoy my show:mrgreen:

1. Lulus

Hal terhebat di 2012. Saya akhirnya bisa menyelesaikan kuliah saya. setelah bertahun-tahun  jadi mahasiswa, dengan enggan saya melepakan titel mahasiswa saya. Kok dengan enggan Is? Gimana ya…jadi mahasiswa itu banyak enaknya dibandingin gak enaknya. Banyak senengnya walopun sering ngeluh (hahahahaha). Dari dulu, saya selalu dibilangin sama sepupu-sepupu saya “puas-puasin Is jadi mahasiswa, nanti kalau udah gak jadi mahasiswa pasti kangen deh” dan memang seperti itulah nyatanya:  menjadi mahasiswa adalah tahapan yang harusnya dimasukkan ke dalam tahapan perkembangan, paling nggak dalam siklus kehidupan sosial anak manusia. Hahahahaha.

Walaupun enggan lulus, tapi tidak mengurangi rasa syukur yang teramat sangat saya atas karunia itu.

saya - demput a.k.a ranger hitam - mbak dits

saya – demput a.k.a ranger hitam – mbak dits

 

2. berakhirnya hubungan saya dengan Captain

inget dong sama Captain-nya saya ini? Yang dulu awal-awal postingan sempet jadi headline di dramaLand inilah. semua postingan saya pasti di awal-awal ada dianya.

yup. Sempet on – off beberapa kali, hubungan yang berjalan 3tahun itu ternyata benar-benar harus diakhiri. Awalnya saya sempat tidak ingin membahas ini di sini, tapi saya kan mau promosi juga kalok saya single (*cring). Hahahahaha. Gak ding, kali aja ada yang penasaran kenapa nama Captain gak pernah disebut lagi…

Sebenarnya sempat ada omongan di tahun 2012 itu untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih serius, setelah saya lulus sempetlah kita ngobrol kalok pengen ada acara lamaran, tapi … gimana yah nyeritainnya yah… tapi yah intinya mungkin saja belum jodoh.

 

3. patah hati

gak cuman sama si Captain, tahun 2012 kemaren saya juga patah hati dengan seseorang. Kalok kata evergreen song, layu sebelum berkembanglah. Saya sama si uhuk-uhuk ini memang sudah kepengennya punya hubungan yang serius juga. Tapi apa mau dikata yah…sekali lagi, mungkin belum jodoh *ambil tissue* hiks. masih sentimentil. Maklum … yang ini masih anget banget😥

4.  Pergi ke Pare

kepergian saya ke kota kecil di Jawa Timur ini membawa beberapa perubahan dalam hidup saya. Salah satunya adalah ini: ‘kamu tidak akan pernah kekurangan dengan berbagi’. Jadi, saat saya pergi ke Pare ada begitu banyak orang yang memiliki niat sama kek saya: belajar bahasa inggris. Dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang memiliki kemampuan yang masih minim sekali. Tapi tidak pernah menyurutkan niat mereka untuk belajar dan mengajar. Mereka semua di sana tidak pelit ilmu. Misalnya mereka mendapatkan 10 kata, maka akan mereka berikan 10 kata itu ke orang laen. Dan itu membuat mereka belajar juga kan?

Itu menyadarkan saya bahwa dengan memberi, kita gak kekurangan, kita malah mendapat lebih. itu juga yang membuat saya ingin sekali menjadi pengajar. tapi sekali lagi, mungkin belum rejeki saya jadi dosen atau guru🙂

empat sekawan dari camp fajar

 

5. being a jobseeker

sejak bulan April hingga bulan november, saya pada akhirnya mengalami fase ini: berburu pekerjaan. Saya gak pernah tahu kalau mencari pekerjaan ternyata sesulit itu; pauli belasan kali, tes grafis sampek hafal, wawancara-wawancara dan wawancara, mengirim belasan aplikasi,  menanti dan menunggu. Ada masanya jantung saya berdetak lebih kencang saat ada bunyi hape. Ada masanya saya membeli kompas tiap hari Sabtu. Ada masanya saya gigit jari saat dipandang rendah oleh sesama pencari pekerjaan begitu tahu saya lulusan dari daerah (percayalah, saya pernah mengalaminya). Ada masanya saya nyaris menangis di transJakarta saat harus menerima kenyataan pahit saya gagal untuk kesekian kalinya dalam test.

Saya benar-benar termasuk ke dalam mereka yang berusaha mencari pekerjaan. Hingga sempat terlintas di kepala saya bahwa mungkin saya gak akan pernah mendapat pekerjaan. Sampai ada masanya saya ngambek dan kabur ke Jogja untuk menghindari orangtua saya saat saya di titik putus asa dalam menanti sebuah pekerjaan.

terimakasih kepada orang-orang hebat yang sering saya temui setelah saya gagal: mereka selalu menyemangati saya dan berkata “sabar…belum rejekinya” klise. tapi memang benar loh itu.

 

6. Bandung

Saya selalu heran sama orang yang mencintai Bandung meski dia bukan orang Bandung. Maksud saya gini…adakan orang-orang yang bukan lahir di Bandung, gak pernah sekolah di Bandung tapi cinta mati sama Bandung. Sama seperti kecintaan saya sama Jogja. Dua kota itu memang beda banget, tapi dua kota itu saya pikir punya penggemar-penggemar fanatik yang gak bisa mendeskripsikan alasan kecintaannya. Koreksi saya yah kalok salah…

 

Dan di tahun 2012 jugalah saya akhirnya menginjakkan kaki di kota Bandung. Komentar saya? apa yah…hm..hmm…saya tetep cinta jogja deh *ora nyambung blas*

 

7. kepindahan sang sahabat

ekosistem saya agak-agak hancur berantakan di 2012. beberapa sahabat saya meninggalkan Jogja (actually cuman dua orang sih…hehehehe). Si beruang kutub dan my partner in crime.

kepindahan mereka berdua bikin hari-hari saya di Jogja agak-agak kesepian gitu deh. tahulah…biasanyakan tiap ada yang heboh saya tinggal lari ke rumah beruang kutub yang cuman kepleset nyampek, kalok lagi mau begajulan gak jelas, saya memacu blacky ke Lowanu ngejemput partner in crime saya dan begajulan lah kami hingga larut malam. Malah kadang bisa ampek  seminggu. Walaupun pada akhirnya saya menyusul kepindahan mereka, semuanya gak pernah sama lagi,

Tahu sendirilaah..gak ada lagi sekarang nongki-nongki cantik hingga larut malam di kedai kopi termurah. ucapkan selamat tinggal kepada atap rumah. ucapkan selamat tinggal juga kepada berkeliling-kota-dengan-duit-20ribu.

karena jika kami melakukannya di Jakarta, percayalah kami akan pulang jalan kaki darimanapun kami berada menuju rumah. Jakarta mahal. Setidaknya lebih mahal daripada Jogja.

***

Pftt…hari semakin malam. actually pengen banget ngelanjutin postingan ini sampek point keduabelas. Tapi…tapiii…saya … saya ini gak bisa begadang lagi sekarang. Jam belum menunjukan pukul 11 tapi mata saya berat banget rasanya. Yasudah, bagaimana kalau saya lanjutin lagi besok? boleh kan?

boleh yaaa…

***

see u next post🙂

 

9 Comments

Filed under [drama] sekitar

9 responses to “12! – part 1

  1. Ya wis lanjutin besok…
    Selamat tidur Ais… *puk puk

  2. 'Ne

    hmm dalam setahun patah hati dua kali.. tenang ntar tahun 2013 langsung ketemu jodoh hehe.. (semoga, aamiin)

    ya udah ditunggu lanjutannya, jarang-jarang kan kamu posting:mrgreen:

  3. ohh,. jadi mbak pernah ke Bandung? kapan? kok gada ceritanya? waaaaahhhh…. payah.. sebagai fans berat dari Bandung, aku ngerasa kecewa,,, ga sempet ketemu waktu datg ke Bandung….😦

  4. Waaahhh… aku alhamdulillah gak pernah jadi pencari kerja. tapi kalau masalah lulusan daerah sebesar UGM dibegitukan, apalagi UNTAN yg kedengarannya aja asing yak.. ckckckck..

    Mudah2an 2013 kita bisa bertemu di Pontianak is😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s