late post : happy birthday to me

MERDEKA!

walau udah telat 5 hari ini postingan, tapi saya tetap semangat loh nulisnya *nulis sambil lompat-lompat* hehehehe. gimana kabarnya temans? sehat? Saya Alhamdulillah sehat, walopun lagi sariawan gak sembuh-sembuh. Sembuh di lidah, muncul di bawah lidah. sembuh di bawah lidah, muncul lagi di ujung bibir. Heran. antara kurang gizi sama banayk pikiran sih keknya.

Kalau jerawat jangan ditanya. Persis kek ABG yang baru ulang tahun ke17, jumlah jerawat di wajah saya juarak banget deh. ampek bingung, padahal saya jarang banget kan makek kosmetik macem2. dari jaman kuliah dulu yah pembersih wajah saya itu-itu aja, paling cuman nambah bedak. sama sedikit eyeshadow, sama eyelinner. itu juga cuman dikit. kalau kambuh centilnya pake mascara.

ini ngomongin apaan sih? kok tiba-tiba lanjut ke kosmetik? Hehehehe.

saya pengen ngomongin soal …. soaaal… soal ULANG TAHUN SAYA. yey..

5hari yang lalu, tepat saat Indonesia merayakan kemerdekaannya yang ke-68, saya berulangtahun yang ke-17 *duer. HAHAHAHAHA.

age is not only nummber for me. really. seberapa keras usaha saya buat menganggap age is only number, dalam lubuk hati saya yang paling dalam saya masih gak terima dengan kenyataan dan harapan yang gak sejalan. Saya berharap memiliki beberapa cita-cita dan target yang sudah tercapai saat usia saya menginjak usia saya saat ini.

Tapi, bukankah begitulah hidup? Tak melulu bicara soal kekecewaan terhadap sesamanya, hidup juga berbicara soal bagaimana menyeimbangkan antara harapan dan kenyataan. Dan, di sini saya, memiliki harapan-harapan baru di umur saya yang sudah berkurang jatahnya di dunia ini,

terimakasih buat kawans yang sudah mengingat ulang tahun saya walaupun tidak tertera di Fesbuk, terimakasih buat kamu yang bahkan tidak menyempatkan diri untuk memberikan ucapan selamat. it’s ok… yang penting saya mohon doanya, agar saya selalu berada di jalan yang diridhoi oleh Nya, dan juga selalu dimudahkan untuk bersyukur.

Dan, semoga selalu bahagia! THAT’S!

happy birthday ariani!

dan terimakasih sangat untuk semua sahabat terbaik saya, yang menyempatkan diri untuk berkumpul Sabtu kemarin. sekali lagi: i’m so lucky havin’ you all in my life. terimakasih sudah jadi barisan supporter utama saya. terimakasih untuk semua drama, nostalgia, canda tawa, kata-kata jujurnya, testimoni atas kebodohan-kebodohan saya, terimakasih untuk tidak menjudge saya seperti yang beberapa orang lakukan, terimakasih untuk dukungan tiada hentinya.

semoga tahun depan kita masih bisa bersama :kiss:

***

Advertisements

tebak-tebak berhadiah.

halo, selamat hari selasa.

apa kabar temans? udah didenger belum playlist saya yang kemaren? walaupun saya curiga yang baca postingan saya yang kemaren itu cuman si dikung yang baca. hahahahaha.. gak apa-apa juga sih, secara saya-nya juga udah lama gak blogwalking, udah lama ga promoin blog saya kemana-mana. jadi paling yang baca postingan terbaru saya yah mereka-mereka yang follow blog saya di wp ini.

jadi sesuai janji saya yang entah kapan itu, saya mau bikin giveaway, ini saya punya hadiah kecil-kecilan aja sih…  hadiahnya berupa kaos cakep yang didesain di Jogja, dan ini produk aseli Indonesia loh. ini nih produknya salah satu saya pake:

ais dan agil on ngartun Jogja

gimana? produk lainnya bisa kamu temukan di sini. tertarik? nah, saya mau bagi-bagi kaus itu semua gratis. gratis tis tis. buat tiga orang yang beruntung.

tunggu, si ais dalam rangka apa inih bagi-bagi kaos? gak mungkin dong tanpa daya dan upaya. emang di dunia ini ada yang gratis beneran gratis? ada sih, udara misalnya. kebahagian juga kadang bisa kita dapatkan dengan gratis beneran. hehehehehe….

tapi buat kaos kece ini, usahanya gak susah kok. cuma disuruh nebak. makanya tebak-tebak berhadiah judulnya.

perhatikan foto di bawah ini dengan seksama,

ais kecil

kenal gak sama anak ini? kenal? kalau kenal kira-kira siapa namanya? umurnya berapa?

ditunggu jawabannya yah di komen di bawah ini.. biar seru. waktunya dua minggu aja yah. apa dua hari? apa dua bulan? hmm. dua minggu deh.

ok, saya ulang yah, tebak nama anak kecil yang ada di putu itu, umurnya berapa. tulis jawabannya di kolom komentar. syaratnya? kagak ada syarat dah ah. ribet :mrgreen:

saya tunggu sampek dua minggu ke depan, kriteria pemenangnya yang bisa dengan tepat menjawab dua pertanyaan di atas. dan kalau ada lebih dari 3jawaban yang benar, maka kata Pakde: kaleng susu nona yang menentukan pemenangnya 🙂

so? jangan ragu buat ikutan yah! i’ll wait. rugi kalok gak ikutan! :mrgreen:

***

update 3 Juli 2013

NB: sumpah. tingkat kegaptekan saya ternyata ngalahin mamak saya. saya pikir tadi komennya udah dimoderatorin. ternyata belum :mrgreen:

terlanjur sudah yah, ya udah deh selamat menebak yak temans! jangan terpengaruh jawaban yang duluan-duluan. yakin pada jawaban anda! *macak pengawas Ujian*

welcome to may!

hai temaaaaaans…. apa kabar?

kabar saya Alhamdulillah baik, di hari ketiga bulan mei ini nih, saya telat banget yah mau mengucapkan selamat datang di bulan mei. Iya nih, laptop saya lagi diopname, komputer rumah lagi rusak, terus saya tak kunjung dapet jatah komputer di kantor. Jadi yah sering jadi benalu kalau mau pake komputer.

So, ada berita terbaru apa nih dari saya? Hmm…. Belum ada sih, hanya saja tadinya saya punya rencana. Ide yang menurut saya cemerlang (halah…). Dalam rangka menyambut ulang tahun blog saya yang keempat, saya punya niat nulis tiap hari di blog ini. namuuuun… berhubung dua hari saya udah kecolongan, saya ubah jadi: jumlah postingan harus 31, entah bagaimana caranya (hahahahahahaha :mrgreen: ) mau repost, postingan schedule, atau bagaimana kita urus belakangan.

daaaaan…sebagai wujud terimakasih saya karena sudah menjadi temannya dramaLand selama empat tahun terakhir, maka saya pengen mbikin sayembara nih. sayembaranya apa? bagaimana bentuknya? hadiahnya ada gak?

hadiahnya sudah pasti ada dong, dua tahun lalu waktu saya masih begajulan jadi mahasiswa saya udah bisa  nyiapin hadiah, mosok pas udah kerja mbikin kuis gak ada hadiahnya *mbois* hahahhahaha.

bentuknya seperti apa, tunggu tanggal mainnya yah, soalnya jujur aja … belon kepikiran mau mbikin apa :mrgreen:

nanti kalau sudah ada, saya kasih tahu deh. atau mau ngasih ide?

 

(cerita) kopdar yang tertinggal

hai kawans!

selamat pagi, siang, sore dan malam… apa kabarnya? sehat? hati gimana hati? masih hancur? apa perlu tambalan? *iki salam pembukaan sekaligus curhat loh. hehehehe…

sebagai blogger yang jarang update dan jarang bergaul dan jarang blog walking dan jarang-jarang lainnya, saya teteup merasa bangga, karena memasuki bulan ketiga, kalok ditotal, saya udah tiga kali kopdar! :mrgreen:

mau tahu sama siapa aja? here we go!!!!

 

Kopdar Pontianak

Kalok ngomongin Pontianak, so pasti ngomongin anak paling gaul seantero Pontianak lah yaaaah… Siapa Is? Siapa lagi kalau bukan calon mempelai wanita kitaaaah yang akan melepas masa lajang dalam hitungan hari lagi.

Ceritanya Januari kemaren saya dapet Surat Perintah dari kantor buat dateng ke Pontianak. Ngapain Is? Tujuan utamanya sih On the Job Training atau OJT. Tapi as we know lah kalok maen ke daerah itu pasti kita sekalian jalan-jalan dan sebagai seorang blogger, saya ngelist siapa yang bisa saya hubungin di kota itu.

dan gak mungkinlah yaaaa ke Pontianak tanpa ketemu anak paling gaul se Pontianak ini. hahahahahha…

kopdar with irni

Tapi pertemuannya cuman bisa dilakukan sekali, walopun saya di Pontianak dua minggu lamanya. Soalnya pas saya tiba di Pontianak, pas si Irni nya malah ke Jawa 😦

irni ngejemput saya di Hotel, dan dia ngejemput saya bareng sama si Abang-nya. dan saya diajak puter-puter kota Pontianakdan diajak makan kuliner Pontianak gitu. Sampek dianterin beli gorengan buat temen-temen yang lain.

yang paling saya inget adalah mobilnya si Abang yang muterin lagu-lagu Kahitna, musisi favorit saya yang ternyata favoritnya si Abang. dan muternya pakek CD loh! Aseli! bukan bajakaaan :mrgreen:

Kopdar  Bandung

kalau yang ini baru beberapa hari yang lalu, saya disuruh nemenin si boss yang ada rapat di Bandung. Secara Bandung yah book…udah lama gak ke Bandung. jadi seneng-seneng aja diajak ke sana barengan sama temen-temen satu ruangan.

Selesai rapat, besokan paginya saya dijemput sama si blogger satu itu yang saya gak pernah baca blognya *ngumpet* hahahahah. kok bisa Is?

hlah dia anak twitter banget og. saya juga kenal dia di twitter.

saya diajak puter-puter Bandung sama dia. tapi actually, saya galau-galauan aja sih berdua sama dia, karena kami berdua baru patah hati parah. dan sialnya dia  aja ketemu saya yang malem sebelumnya baru….  *sinyal ilang, ketelen aer mata* eaaaaa.

ps: kopdar yang ini gak ada bukti foto barengnya, soalnya si dikung pemalu gituh katanya (bhuahahahahaha)

Kopdar Bogor

naaaah..kalok ini baru kemaren kejadiannya. saya (lagi-lagi) ikut bos rapat di Bogor. begitu dapet perintah diajak ke Bogor, saya langsung kepikiran si Princess satu ini udah mimpi lama banget ketemu sama dia, sejak kita sering curhat lewat YM maupun lewat wasap.

daaaaan kemarin si Ibu Guru mungil satu ini nyampirin saya, dan karena saya masih in da middle of meeting, saya titipkan dia di kamar. hahahahha… maaf yah Put kemaren jadi nunggu gitu.

kelar acara, saya lari ke kamar dan ngajak Putri makan di sebelah hotel. dan ngobrol-ngobrol lah disitu. tapi keknya saya yang lebih banyak curhat yah Put?

kopdar with putri jasmine

daaaaan… dari putri jugalah saya tahu soal gawenya Warung Blogger, wadah komunitasnya para Blogger. Iya, WB lagi bikin gawe loh. Ikutan yuuuk! Info lebih lanjutnya bisa dibuka di sini (saya gak gaul ah baru tahu sekarang!) dan waktunya masih panjang, jadi yang laen kalok mau ikutan, cuss ah jangan malu-malu. kapan lagi bisa nerbitin buku bareng blogger-blogger okeh? hehehehe…

***

begitulah cerita kopdar awal tahun saya. sekali lagi, selamat menanti hari H buat Irni, selamat mencari pangganti si mantan buat dikung, dan selamat mencari calon suami buat saya dan Putri (huahahahahahahaha!).

Jakarta

Jika saya memiliki pilihan seluas samudera, maka Jakarta bukanlah kota yang akan menjadi pilihan pertama saya untuk menetap. Namun, ternyata dan mungkin sama seperti jutaan penduduk Jakarta yang harus menerima kenyataan ini: rejekinya masih di Jakarta.

Kenapa saya membenci Jakarta? Ah itu tuduhan. saya tidak membenci Jakarta. Saya hanya tidak menyukai auranya (soalnya bukan aura kasih :mrgreen: ) hahahahaha… apeu banget dah si ais.

berita terbaru dari saya adalah: Saya mendapatkan pekerjaan (horeeeeeh!!! *lompat katak*) not yet officially. karena status saya masih calon pegawai sampai bulan maret tahun depan (yang tinggal beberapa bulan lagi) dan sampai pertengahan Januari besok saya masih mengikuti kelas-kelas pelatihan, tapi tetap saja: saya mendapatkan pekerjaan. pekerjaan yang sudah saya tunggu setengah tahun terakhir. pekerjaan yang memiliki  doa dan harapan banyak orang. pekerjaan yang saya harap bisa menjadi pintu rejeki saya.

apa dan bagaimana jenisnya, mungkin next time yah saya ceritanya. mohon doanya saja, semoga ini barokah (Amiin….)

terus kenapa judulnya Jakarta is postingannya? Entah. saya lagi pengen aja nulis soal Jakarta, yang beberapa hari belakangan ini lagi dirundung hujan. ya gak sih di daerah rumah saya di utara Jakarta sih begitu. entah di daerah kawan-kawan laennya yah.

Saya sering banget ngomel kalok suruh balik ke Jakarta. padahal aselinya ktp saya yah ktp Jakarta. KK-nya juga KK Jakarta. Akte kelahiran saya juga dikeluarin di Jakarta. saya menghabiskan waktu lumayan lama di Jakarta, dari lahir sampek umur 15 tahun. Tapi saya punya sejuta alasan (*berlebihan) buat milih meninggalkan Jakarta.

ya macet. ya orang-orangnya (nampak) heartless. ya kota yang tidak bersahabat. ya orang-orangnya gak nyante. ya kota yang selalu sibuk. ya intinya mungkin karena Jakarta bukan Jogja?

entah. bisa jadi.

namun, benar kata orang-orang bijak itu: Jangalah kau membenci segala sesuatu dengan berlebihan. termasuk buat saya. ternyata sekeras apapun rasa benci saya, saya tetap harus kembali ke kota ini.

begitulah hidup, ada banyak hal yang tidak sesuai dengan keinginan dan harapan, tetapi… waktu kita terlalu berharga jika digunakan hanya untuk merutuki keadaankan?

kenapa tidak diterima saja? kompromi. berdamai dengan keadaan. dicari asyiknya. pakai saja tenaganya untuk hal positif lainnya. bukan begitu?

🙂

***

don't worry be happy

cerita yang belum sempat diceritakan

hai!

Selamat pagi, siang, sore, atau malam :mrgreen:

Hehehehehehe. Bagaimana kabar kawan-kawan semua? kabar saya luar biasa. luar biasa capek *gelosoran di lantai*

bagaimana tidak? dalam kurung waktu empat hari terakhir saya melintas ke tiga benua (hadeh mulai lebay deh….) padahal yang dimaksud cuman tiga propinsi; dari Jogja – Jakarta – Pekanbaru – Jakarta lagi. itu semua ditempuh dengan status saya sebagai pengangguran gembira!

well, seperti yang disinggung di postingan sebelumnya: saya ini officially pengangguran. benar-benar pengangguran, karena ktm udah gak punya (diganti dengan kartu alumni), status kemahasiswaan saya juga udah gak diakui sama Universitas (diganti dengan ijazah), jadi benar – benar deh saya ini pengangguran.

and please welcome da new me: wanita dua puluhan.  single.  jobless.

tapi kedatangan saya di panggung sandiwara ini belum akan menceritakan derita sarjana pengangguran macam saya ini (did I said ‘derita’?!? padahal yang saya rasakan justru bersenang-senang!!! hahahahahaha…), karena saya mau menceritakan hari kelulusan saya beberapa minggu yang lalu (seperti yang dijanjikan di postingan sebelumnya)

***

Rabu, 25 April 2012

hari dimulai dengan celotehan Zi, ponakan saya yang tidur bareng saya malem itu. jam menunjukkan pukul 04.45. saya loncat. karena saya punya janji dengan Mbak Aan (perias yang saya kontak berkat rekomendasi Nandini) pukul lima kurang. dan benar saja… ternyata gak berapa lama Mbak Aan ternyata sudah menelpon dan memberitahu bahwa ia sudah ada di depan. gedebukanlah saya mandi, sambil meminta Mbak Aan menempatkan diri dimanapun ia bisa menempatkan diri (heleh.. bosomu cah!). kelar mandi, saya diminta Mbak Aan untuk tiduran. ya ampuuun… perias ini memang juara! sudahlah ia yang mendatangi saya sehingga saya tidak perlu mengantri di salon, ia juga merias saya yang dalam posisi tidur.

dan …. ia merias saya dengan cekatan sekali. rasanya sebentar dan tidak terlalu banyak ‘dempul’ yang ia tempel di wajah saya. begitu ngaca saya spechless. muka bantal saya gak keliatan lagi! berganti wanita cantik bergaya india (itu yang dibilang Mbak Aan, katanya habis didandanin muka saya kek gadis india. Gak apa-apalah, masih mending daripada dikira gadis dari Mars!).

Kelar dandan dan masang toga, masih jam setengah enam. di luar masih gelap. mau jalan ke kampus juga niat banget… yang ada nanti disuruh bantuin petugas buat ngusung2 papan.  ya udah saya maenan dulu sama si Zi (yang ngeliat takjub ke no’anya yang full makeup).

Akhirnya setelah puas maen, puas foto-foto, puas teriak-teriak ke Adek saya yang tampan mempesona, saya berangkat dianterin adek saya itu. Sesampainya di GSP, saya meluncur mencari tulisan Fakultas Psikologi, karena sesuai dengan arahan protokoler kemaren, calon wisudawan harus tandatangan dulu biar nanti dapet ijazah dan namanya dipanggil di atas panggung.  Saya merasa dejavu, karena inget tiga tahun yang lalu pernah mengalaminya, separuh gak nyangka juga akhirnya mengalaminya lagi, dengan nilai yang jauh lebih baik, toga yang berbeda, dan teman-teman yang juga berbeda. Euforianya mulai kerasa begitu ketemu temen – temen yang lain. kami dari fakultas psikologi terdiri dari dua kelompok yaitu temen – temen dari Magister Profesi (ini yang begitu diwisuda menjadi psikolog) dan kami yang dari Magister Psikologi (dulu namanya Magister Psikologi Sains, namun sejak beberapa bulan yang lalu dirubah menjadi Magister Psikologi).

Heboh foto – foto dan hahaha hihihi bareng temen-temen yang diwisuda bareng, tidak lupa mematri kenangan bersama si Ranger Hitam, sparing partner nomor satu saya :

me and ranger hitam

 

Yup…. dia lah partner saya di kampus. dari awal kuliah, saya bareng dia terus dan akhirnya bisa wisuda bareng, saya seneng bangeeeet. karena cuman dia-lah yang berhasil saya barengi kelulusannya diantara gerombolan power rangers yang laen.

dan setelah dilihat-lihat, momen kebersamaan kami banyak sekali selama dua tahun ini… hiks… aduh jadi terharu kan harus pisah sama penggemar berat Agnes Monica dan Budi Do Re Mi ini. Maka melalui tulisan ini saya menyampaikan terimakasih yang mendalam buat Ranger Hitam: Demput Raharja (bukan nama sebenarnya), yang tiada pernah lelah ngingetin saya soal tugas-tugas, yang selalu bersedia jadi kawan sekelompok tiap ada tugas, yang selalu bersedia saya contek tugas-tugasnya (iiih.. mendadak sentimentil deh ah!).

look that silly face!

udah ahhh lanjut ke acara wisudaan aja. sekitar pukull setengah delapan, setelah kami puas foto-foto (bosan tepatnya, bukan puas!) akhirnya kami disuruh baris mengikuti nomor presensi yang tersedia saat kami tandatangan, dan mulai memasuki  GSP. daaaan…. berkat teman-teman saya yang super duper, saya berhasil membawa masuk rombongan sirkus saya yang jumlahnya lima orang untuk masuk menjadi pendamping (padahal aselinya masing – masing wisudawan hanya boleh membawa dua orang pendamping. hahahahahaha…).

seremonial acara berlangsung lumayan lama (ya iyalah ya… secara memanggil 1209 nama!! ).

terdiri dari pemanggilan lulusan doktor (iya, yang lulus S3 dipanggil satu – satu dan FYI aja, periode ini psikologi belum meluluskan doktor), kemudian pemanggilan wakil fakultas, kemudian menyanyikan hymne Gadjah Mada (terharu berat nyanyi lagu ini!), terus ada penyerahan ijazah (diserahkan oleh dekan masing – masing fakultas), kemudian pembacaan janji alumni (ow em ji, namanya aja saya lupa!), sambutan dari wakil wisudawan (yang diwakili oleh kawan saya dari fakultas psikologi yang IPK 4! FYI, yang memberikan sambutan ini  merupakan kakak tingkat saya di jurusan dan sering menulis untuk koran, gak heran bahasa yang digunakan puitis sekaliii) dan sambutan dari rektor.

setelah kelar acara di GSP, masing – masing fakultas ada yang memiliki acara di kampus masing – masing. kalau di Fakultas Psikologi, acara pelepasan dipusatkan di gedung G100, aula paling owkeynya kampus saya. Dan bapak saya menjadi wakil orangtua lulusan; dipilih buat memberikan sambutan. acara di fakultas berlangsung singkat, karena hanya menjadi ajang pelepasan bagi 47 wisudawan dan pengucapan sumpah profesi bagi kawan – kawan Magister Profesi.

selesai dua acara tersebut, saya dan keluarga (yup, rombongan sirkus!) beranjak ke studio foto di daerah jalan solo, untuk foto studio. sayang disayang… saat tulisan ini diturunkan, saya belum sempet ngeliat itu fotonya gemanah hasilnya; karena saya keburu minggat ke Jakarta, karena duit jajan saya habis :mrgreen:

menutup rangkaian acara hari Rabu itu, saya dan kawan – kawan serta rombongan sirkus mengadakan acara makan malam bersama di rumah makan di daerah Jalan Palagan.

well, begitulah rangkaian acara wisuda saya. daaaan…. untuk menutup tulisan ini, saya akan memberikan sedikit tips untuk menghadapi hari wisuda. percayalah…. wisuda itu memang gak seribet ngurusin nikah, tapi cukup bikin kepala berkerut – kerut.

Tips menghadapi wisuda

  1. Persiapkan kendaraan dan supir. ini penting. apalagi buat kamu yang cewek. gak mungkin kamu nyetir mobil pake kaen dan bolak balik nganterin keluarga kamu. apalagi biasanya kalau wisuda itu yang diwisuda harus datang lebih awal.
  2. Undangan. Biasanya, buat masuk ke tempat upacara wisuda, kudu ada undangan. jangan sampai ortu kamu yang udah dandan gak bisa masuk gara-gara anaknya teledor gak ngambilin undangan buat ortu.
  3. Ga usah sibuk mikirin PW atau pendamping wisuda. karena PW yang dikenal umum adalah kekasih atau suami atau calon, bagi yang masih single kek saya dan gak jelas siapa calonnya, mendingan gak usah asal comot cowok deh, kasihan besok – besok kalau liat foto wisuda dan mengernyitkan dahi dengan cowok yang ada di sebelah kamu! Dan didampingi oleh kedua orangtua adalah anugerah besar! Believe me, melihat kedua orangtua tersenyum sumringah atas pencapaian anaknya merupakan hal yang sangat amat berharga.
  4. Booking studio. buat foto wisuda. ini penting loh. kamu gak tiap tahun diwisuda. dan gak tiap hari pake toga. pilih studio foto yang sesuai karakter kamu. mau yang seriusan dengan real set, atau foto – foto gokil dengan fotografer ceria, pilih aja. dan jangan lupa tanya soal harga, beberapa studio foto menyediakan paket khusus untuk wisuda. survey dan booking dari jauh hari.
  5. buat cewek, jangan lupa booking salon. atau mau merias sendiri? Gak masalah (jangan lupa pake wtarproof mascara, takut nangis cyiiin…..!).  That’s your day!
  6. Ngomongin soal ‘your day’, don’t let anyone makes you upset on that day. percaya deh, bakal banyak banget yang harus diurusin dan dipikirin di hari itu, ngurus jemput sodara yang ini, sodara yang itu tidur di mana, nanti parkir mobil di mana, dan pasti bakal ada beberapa rencana yang gagal, tapi jangan biarkan semua itu menghancurkan hari kamu, bergembiralah dan bersenang – senanglah.
  7. Nyatakan perasaan kamu ke gebetan kamu. eh jangan ketawa. ini serius. karena, kan udah ga mungkin ketemu – ketemu lagi tuh…  dinyatakan aja perasaanmu. paling apes ditolak, toh habis itu gak ketemu lagi. atau mau lebih apes kek saya? yang belum menyatakan tapi udah ditolak?? *dueer…

hahahahahaha… cukup sekian tulisan come back-nya saya. next time saya lanjut deh. beneran!

see u next post! :mrgreen:

***

ps: ada yang mau nerima saya sebagai karyawan? atau ada yang mau saya titipin CV? atau ada yang bersedia jadi mertua saya? *HLAH?!?!

sepotong papan karton dan kisah di antaranya

Kalau ngomongin ulang tahun, saya rasa semua mantan pacar saya gak pernah melupakan hari ulang tahun saya, begitu juga dengan mantan gebetan, mantan suster, mantan tetangga, mantan guru, mantan satpam sekolah, mantan temen sekelas, *kok soyo akeh yo?

Eh tapi beneran loh. Ulang tahun saya itu unforgetable banget tanggalnya. Yakin. Nih buat kawan – kawan yang baru pertama kali ke sini juga kalau saya kasih tahu tanggal ulang tahun saya, pasti bakal keinget terus deh  (ini PD dahsyat sepertinya).  Kenapa saya bisa se-PD itu? Karena ulang tahun saya dirayakan oleh seluruh Bangsa Indonesia. Dan selalu ada di buku sejarah di sekolah – sekolah.

Yup, bener banget buat kawan-kawan yang jawab tanggal 17 Agustus. Karena emang ulang tahun saya persis di hari kemerdekaan Republik ini.

Ada beberapa keuntungan yang saya dapat dengan memiliki hari ulang tahun yang sudah pasti selalu jatuh di tanggal merah. Pertama seperti yang saya bilang: selalu diinget sama mantan pacar (cie… tapi gak usah ngarep dapet ucapan! Hahahahaha). Kedua: selalu terhindar dari lemparan telur busuk dan tepung – tepungan waktu jaman sekolah (kan biasanya libur,  kalaupun dateng upacara doang, bubar upacara bisa langsung melarikan diri, kemungkinan di ‘culik’-nya jauh lebih kecil. Percaya deh). Ketiga : terhindar dari kewajiban nraktir (alasan sama dengan yang disebutkan sebelumnya). Keempat : selalu punya alasan bagus kalau ada yang nanyain kenapa ultah saya gak dirayain (kan udah dirayain satu negara, kenapa saya mesti bikin rame-rame lagi?!?).

Tapi segala ‘ngeles’ saya dan penghindaran yang saya lakukan selama bertahun – tahun itu tidak berlaku di tahun 2010. Kawan – kawan kampus tidak menghiraukan segala macam alasan yang saya berikan. Bahkan mereka teteup kekeuh minta ditraktir setelah ulang tahun saya lewat tiga bulan.

Parahnya, saya memang gak dapet lemparan telur dan tepung-tepungan itu, tapi saya mendapatkan yang lebih ebat: kawan – kawan kampus saya itu membuat satu buah papan karton yang bertuliskan ‘saya ultah lho’ yang besar yang wajib saya kenakan selama saya mentraktir mereka di salah satu restoran pizza keluarga yang ada di Jogja

bayangkan harus makan dengan papan karton kek begitu di dada

 

Belum cukup nih dipermalukan kek begitu, sama kawan-kawan itu saya suruh muterin satu restoran itu dengan papan tersebut di dada saya. Dan kejadian itu tepat di saat restoran lagi penuh-penuhnya jam makan malam. Kebayangkan gemana ramenya itu restoran ?!?!??!

 

tampang menyiksa si kawan yang di belakang saya itu: perhatikan!!

Hal  baiknya dari kejadian itu: dapet ucapan selamat dari mas-mas tampan. Jadi pas saya mau keluar, mas-masnya itu nyamperin saya dan ngajak salaman sambil ngucapin ‘Selamat Ulang Tahun Mbak’ yang saya bales dengan muka mupeng.

Hal  buruknya dari kejadian itu : saya selalu merasa mbak-mbak dan mas-mas waitressnya mengenali saya tiap kali saya ke sana. Huahahahah. GR dah. Enggak. Aselinya gak ada. Saya tetep PD – PD aja kalau ke situ lagi. Malah pernah ke situ sama gebetan, bisa jadi bahan obrolan deh cerita itu. Huehehehehe..

walau sudah dipermalukan, senyum harus tetep manis dong 🙂

Postingan ini diikut sertakan dalam lomba posting di dBlogger