late post : happy birthday to me

MERDEKA!

walau udah telat 5 hari ini postingan, tapi saya tetap semangat loh nulisnya *nulis sambil lompat-lompat* hehehehe. gimana kabarnya temans? sehat? Saya Alhamdulillah sehat, walopun lagi sariawan gak sembuh-sembuh. Sembuh di lidah, muncul di bawah lidah. sembuh di bawah lidah, muncul lagi di ujung bibir. Heran. antara kurang gizi sama banayk pikiran sih keknya.

Kalau jerawat jangan ditanya. Persis kek ABG yang baru ulang tahun ke17, jumlah jerawat di wajah saya juarak banget deh. ampek bingung, padahal saya jarang banget kan makek kosmetik macem2. dari jaman kuliah dulu yah pembersih wajah saya itu-itu aja, paling cuman nambah bedak. sama sedikit eyeshadow, sama eyelinner. itu juga cuman dikit. kalau kambuh centilnya pake mascara.

ini ngomongin apaan sih? kok tiba-tiba lanjut ke kosmetik? Hehehehe.

saya pengen ngomongin soal …. soaaal… soal ULANG TAHUN SAYA. yey..

5hari yang lalu, tepat saat Indonesia merayakan kemerdekaannya yang ke-68, saya berulangtahun yang ke-17 *duer. HAHAHAHAHA.

age is not only nummber for me. really. seberapa keras usaha saya buat menganggap age is only number, dalam lubuk hati saya yang paling dalam saya masih gak terima dengan kenyataan dan harapan yang gak sejalan. Saya berharap memiliki beberapa cita-cita dan target yang sudah tercapai saat usia saya menginjak usia saya saat ini.

Tapi, bukankah begitulah hidup? Tak melulu bicara soal kekecewaan terhadap sesamanya, hidup juga berbicara soal bagaimana menyeimbangkan antara harapan dan kenyataan. Dan, di sini saya, memiliki harapan-harapan baru di umur saya yang sudah berkurang jatahnya di dunia ini,

terimakasih buat kawans yang sudah mengingat ulang tahun saya walaupun tidak tertera di Fesbuk, terimakasih buat kamu yang bahkan tidak menyempatkan diri untuk memberikan ucapan selamat. it’s ok… yang penting saya mohon doanya, agar saya selalu berada di jalan yang diridhoi oleh Nya, dan juga selalu dimudahkan untuk bersyukur.

Dan, semoga selalu bahagia! THAT’S!

happy birthday ariani!

dan terimakasih sangat untuk semua sahabat terbaik saya, yang menyempatkan diri untuk berkumpul Sabtu kemarin. sekali lagi: i’m so lucky havin’ you all in my life. terimakasih sudah jadi barisan supporter utama saya. terimakasih untuk semua drama, nostalgia, canda tawa, kata-kata jujurnya, testimoni atas kebodohan-kebodohan saya, terimakasih untuk tidak menjudge saya seperti yang beberapa orang lakukan, terimakasih untuk dukungan tiada hentinya.

semoga tahun depan kita masih bisa bersama :kiss:

***

Advertisements

kenapa?

kenapa ngeblog?

iya. kenapa ngeblog? saya juga bingung kalau ditanya, kenapa saya ngeblog. awalnya, saya suka nulis. saya punya koleksi buku harian yang udah nyampek berapa belas itu lupa. menulis itu sudah seperti hobi yang rasa-rasanya gak bisa lepas dari hidup. nah, dulu awalnya saya punya blog di situs pertemanan Friendster (helllooo…. masih pada inget sama Friendster gak sih?).  dulu, di blog Friendster tulisan saya masih Alay mampus. masih gede-kecil urupnya, masih yang bikin sakit mata bacanya (saya pernah Alay!). Tapi Tuhan itu adil. Friendster ditutup, blog saya menghilang dalam jagat ranah maya. bukti otentik ke-alay-an saya hilang (ada dih di salah satu blog-sahabat-saya-yang-gak-mau-saya-link-hahahaha).

waktu itu bulan mei 2009, saya lulus dan sudah diwisuda S1. saya pengangguran. kerjaan saya cuman onlen di warnet, nongkrongin wifi minjem leptop agil (dulu saya belum punya leptop), ngegosip dan menjadi ahli analisis prilaku sama my partner in crime.

hingga obrolan saya dengan si capt waktu itu (siapa Is? :mrgreen: ) dia waktu itu yang menggagas ide saya bikin blog di WP. dan dia juga yang mbikinin ini blog awalnya.

makanya, isinya di awal masih lebay dan dia banget. karena saya merasa seperti lagi ngobrol sama dia, jadi ada hal-hal yang gak bisa disampaikan, saya tulis di sini.

yang kalau boleh jujur, mbikin saya mual sekarang bacanya. hahahahahaha… serius loh ini, kok bisa saya selebay dan semenjijikan itu yah? but, people change. bukan begitu? saya ngerasa sih sekarang isinya udah gak kek begitu. soalnya tokohnya udah ganti *eaa. hahahahaha.

kenapa marsitariani?

jawabannya simpel. marsitariani itu dari nama saya: marsita ariani.  diilangin aja a-nya satu, jadi marsita ariani. see? simple banget kan. Ada keinginan ganti domain sendiri? So far, belum, kenapa? Yah karena belum pengen aja sih.

kenapa dramaLand?

nah ini, ini pertanyaan yang menyenangkan untuk dijawab. Saya punya alasan sendiri kenapa menamakan blog ini dramaLand. awalnya, saya nulis blog ini sama sekali gak berkonsep. saya menulis cuman asal nulis. lama-lama saya melihat pola yang sama dari tulisan saya: selalu berlebihan. selalu drama deh.

terus waktu itu saya pengen bikin blog yang kalau orang mendengar blog itu dan tahu blog itu langsung inget saya. dan jreeng.. terlahirlah konsep dramaLand, di mana awalnya adalah tempat saya menumpahkan segala yang ada di pikiran saya, di dunia ide saya.

saya menjadi diri saya apa adanya. kalau orang lain pengen tahu saya, yah silahkan buka blog saya ini. itu konsep awalnya.

namun, seiring berjalannya waktu. seiring meningkatnya popularitas dramaland (POPULARITAS? did i write that? hahahahaha). maksudnya, semakin banyak yang baca dan berkunjung ke blog saya, saya semakin ambisius. semakin pengen meningkatkan imej sebagai drama Queen. Kadang tulisan saya hasil dari ‘apa yang lagi rame’, kadang tulisan saya seperti terlalu dipaksakan. hingga akhirnya saya berada di titik jenuh. sangat jenuh. hingga saking jenuhnya: saya berhenti menulisi blog.

saya seperti kehabisan ide. kehabisan energi untuk menulis.

berulang kali berjanji menulis, berulang kali membangun komitmen, berulang kali pula melanggar. lihatlah produktivitas saya dua tahun terakhir. masih untung sebulan ada tiga tulisan. kadang malahan cuman berapa itu.

saya kesal. kesal karena blog ini merupakan kegemaran saya, hobi saya, tapi kok saya tidak bisa memaksakan diri untuk tetap setia.

diambil sante aja kali Is. gak bisa juga begitu. saya justru banyak kecewa dengan blog saya yang jadi sarang tikus dan kecoak ini. Kenapa? karena begini loh, menulis itu seperti merekam sejarah. sejarah pola pemikiran kita. ada banyak hal yang bisa kita pelajari dari situ. karena, siklus hidup itu berulang (iya, ini ngikut kata kamu, Bud :mrgreen: ), dan saya yakin apa yang saya tulis hari ini bisa jadi akan terjadi lagi dalam kehidupan saya dua atau tiga tahun mendatang.

bisa jadi kan?

jadi, inti tulisan ini apa Is?

saya juga bingung. Intinya saya cuman mau bilang… terimakasih untuk semua temans yang sering mampir, sering mbaca, sering ngintip, sering nyapa di dramaLand. i’m sooo proud having you all as my friends. serius. awalnya saya nulis saya gak berekpektasi macam-macam. nulis cuman nulis. begitu ada yang komen, rasanya tuh kek seneeeeeeeeng banget. seneng yang tidak terdefinisikan dan priceless.

gak percaya? berarti kamu belum punya blog, karena kalau yang udah punya blog pasti punya perasaan itu terhadap komen pertama  (*nuduh)

hahahaha.

once again, happy birthday dramaLand. i’m sorry on your birthday i don’t have any special gift. bahkan janji membuat giveawaypun terbang entah ke mana *lirik dikung yang pasti mau komen soal giveway (kalau beneran mau komen soal itu, gak usah komen yah!! *ngancem*)

intinya: happy birthday! semoga masih ada tahun ke 5, ke 6, ke 7 dan seterusnyaaaa!!!

***

PS: jadi, berapa tahun umur blogmu?

SAHABAT

Kalian punya sahabat? Pasti punya lah yah, walopun mungkin sahabat yang menyimpan rasa *ahseek. hahahahhaha…

kenapa Is ngomongin sahabat? Mau cerita soal sahabat yang lagi ngedate sama manta? #eh. enggak, bukan mau cerita soal itu. itu mah ada di sinetron sama novel deh keknya.

Saya mau cerita soal sahabat saya yang saya kenal sejak tahun 1999 (kalok gak salah tahun). sejak dia masih culun dan saya masih culun banget. Sejak dia masih kurus dan saya masih pake kawat gigi. Sejak dia masih suka dijutekin kakak kelas dan saya masih jadi favorit adek-adek kelas (ini pitnah keknya inih). Sejak dia naksir kakak kelas yang namanya Ibnu dan saya masih naksir seksi Rohis OSIS yang namanya Ridho.

Sejak dia masih aktif di majalah sekolah dan saya aktif di ekskul teater. Sejak dia masih begaul sama anak-anak gaul masa kini dan saya masih asik begaul sama gerombolan pendekar wanita di merpati putih. Sejak dia dapet julukan dewi tiga huruf dan saya dapet angket tercuek sekelas.

SMP tempat saya dan Wawa bertemu
SMP tempat saya dan Wawa bertemu

Namanya Wawa (bukan nama sebenarnya). Seperti yang saya bilang; saya mengenalnya sudah lulmayan lama, dalam balutan putih-biru di sebuah sekolah swasta di bilangan rawamangun. Lulus dari sekolah itu, ternyata kami dipertemukan lagi di kelas di sebuah sekolah (kali ini negeri) di daerah Rawasari. Tapi sayangnya hanya tiga bulan saya bertahan di sekolah itu, karena saya harus pindah di bulan keempat.

Waktu berlalu, kami berpisah benua (tsaaaah…), kagak ding… tepatnya berpisah kota. saya di Purwokerto, dia di Jakarta. Tapi kami masih sering kontak, masih sering kirim-kiriman email, nggosipin si pacar saya (waktu itu) yang sekelas sama dia, nggosipin sahabat-sahabat kami di kelas satu sembilan. si anu sama si itu ribut, si anu ternyata psycho yang suka ngaku-ngaku deket sama Pembalap, si itu pacaran sama si ini. ah hebohnya gosip SMA saya pasti diwarnai kehadiran dia.

Lulus SMA, ternyata kami sama-sama melanjutkan kuliah di kota Gudeg tercinta. Ingeeeet banget pertemuan kami pertama kali di kota Gudeg itu hari Sabtu, saya njemput dia di Kopma UGM. dia lagi ngantri ambil jaket almamater. Saya sama si Blacky waktu itu. Dia minta dianterin pulang. dan saya terjebak. ternyata sejak hari sabtu itu saya officially jadi tukang ojegnya dia di Jogja. Kemanapun dia mau pergi di saat bis kota di Jogja udah gak beroperasi, saya yang nganterin dia.

Ketahuilah kawan, Jogja itu supir bisnya udah tajir-tajir, jadi mereka beroperasi hanya sampek jam 5 sore.

wawa and ais ariani

Bersama dia lah moment-moment pertama saya mengenal Jogja. Bagaimana kami nyasar mencari fakultas teknik dan malah nyasar ke kampus sebelah, bagaimana kami nyasar pulang dari kampus ke kostnya dia (nyasarnya di depan rumah orang bok!), bagaimana kami bela-belain malem-malem ke kostan cowok-cowok di daerah Babarsari hanya untuk ngecengin mas-mas ganteng asal Wonosobo bernama Tanto (ke mana itu orang?), bagaimana kami berusaha jadi anak kost yang baik dan benar dengan selalu mencari dan mencari makanan termurah, bagaimana kami berusaha untuk teteap menjadi anak gaul dengan menonton film di Bioskop Mataram, bagaimana dia saya jutekin dan saya turunin di pinggir jalan pas minta tolong anterin beli ini itu, bagaimana kami ribut gara-gara saya ngebatalin janjian seenak udelnya, bagaimana dia galau habis dijenguk sama pacarnya (sekarang suaminya) yang pulang ke Jakarta, bagaimana kami berusaha menyiati duit saku kami yang dibawah UMR (makan nasi satu porsi buat berdua).

Ah kalau diterusin bisa bikin buku ini mah.

Lucunya, saya sama dia itu biar sebelnya setengah mati, biar BT nya setengah mampus satu sama lain, tapi kami selalu dipertemukan lagi, lagi, dan lagi. Sejuta keluhan saya soal dia yang drama, dia yang dulu gak bisa ngebersihin rumah, dan dia pasti punya jutaan keluhan soal saya yang jutek, galak, nyebelin dan bla bla dan blaaa.

Kami pernah dua tahun tinggal serumah. Pengalaman yang menyenangkan dan juga menyebalkan memang. Tapi banyak pelajaran yang bisa kami ambil saat itu. Dan seriously, pernah ada titik di mana saya iri mampus sama dia yang waktu itu sudah menikah, dan sudah kuliah S2, sedangkan saya waktu itu baru putus sama si Barista Tampan dan kuliah S1 juga belon kelar. She’s everything I’m not lah, termasuk badan dia yang bohay dan saya yang kurus kerempeng ini :mrgreen:

Kami bukan sahabat yang tiap saat dan tiap detik update kabar, bukan sahabat yang selalu dituju untuk dicurahkan permasalahan. Dia sudah berkeluarga dan memiliki si Caca yang menggemaskan, saya sudah putus sambung dengan beberapa pria dan masih belum berkeluarga juga (ya teruuusssss…?!?!?). Tapi di tiap pertemuan kami, kami seperti mampu untuk bertambah dekat, mengulang cerita untuk kemudian saling “idup lo drama banget deh”

dan, bulan April ini merupakan bulan yang sangat istimewa buat dia. Why? Karena ada tiga perayaan yang ia dan keluarga kecilnya rayakan,

pertama: hari ini dia ulang tahun,

kedua: selain ulang tahun, dia juga merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke… (keberapa yah bok? akikah lupa cyin..)

ketiga: di akhir bulan ini juga dia akan diwisuda untuk Program Magister Profesinya.

That’s why I always envy her :mrgreen:

Hey you, u’re so blessed! jangan lupa untuk selalu bersyukur yah Wa, walau kehidupanmu –seperti yang kamu bilang- kekurangan MSG, at least u always have shoulder to cry on (paling gak, punya Caca yang bisa dipeyuk2). Walaupun kadar dramamu jauh di atas aku, kamu sudah menemukan pria yang tepat untuk memerankan pemeran pria utamanya (he still be my favourite, since he ask u to marry him! hahahahhaa).

I Love u, dan aku tunggu jam konsultasi gratisnya buat aku :mrgreen:

 

dear dramaland, happy birthday to you!

dear dramaLand,

hari ini kamu ulang tahun. maafin aku yah… tidak seperti tahun lalu saat aku mbikin event dramaLand punya gawe untuk memperingati hari ulang tahun kamu, tahun ini aku bahkan melupakan hari ulangtahun kamu.

ya ampun.. entah sudah berapa banyak kata penyesalan yang aku tulis di sini; menyesal nyuekin kamu, menyesal gak update kamis manis, menyesal udah mengkhianati komitmen antara kita.

ah, ternyata usia komitmen itu tidak mempengaruhi bagaimana kita menghargai komitmen itu. people changes, so do i. perubahan paling mendasar dari hubungan kita adalah bagaimana aku memperlakukanmu, bagaimana aku memperlakukan kawan – kawan blogger.

kamu, pernah menjadi duniaku, tempatku berbagi segala hal. ah… bahkan aku mengkhianati buku harianku denganmu. dan sekarang aku mengkhianatimu dengannya. apa aku memang tipe pengkhianat? mungkin. beruntung aku tidak hidup di jaman penjajahan, mungkin kalau hidup di jaman itu aku sudah menyebrang ke pihak Belanda, karena sepertinya aku ini gampang sekali dicuci otaknya.

banyak sekali yang terjadi belakangan ini, dan aku rasa kamu belum mengetahuinya. ah… kalau soal lulus kuliah itu kamu sudah tahu. terimakasih untuk itu, terimakasih karena kamu mau menampung semua cerita suka duka ku kuliah selama tiga tahun, terimakasih juga kamu mau menampung semua cerita soal captain (ahhahahahah….. !).

apa yang bisa aku berikan di hari ulangtahunmu yang ketiga ini? kalau kamu berbentuk manusia, aku sudah bisa melihatmu berlari, bisa melihatmu tertawa seperti Zi, bernyanyi seperti Zi AKu bisa menghadiahkanmu semangkuk siomay kuah yang lagi jadi favoritku saat ini. atau ronde, atau putu ayu.

aku rindu. rindu berbagi sepenuh hati kepadamu. banyak hal yang berubah, bukan hanya diriku tapi dunia sekitarku. tapikan memang begitu. Things change. Friends leave. But life doesn’t stop for anybody. ya kan? ya kan?

setahun terakhir merupakan tahun yang banyak merubah sudut pandang aku akan semua hal. termasuk mengenai keabsolutan. dan komitmen. dan… pertemanan.

itu semua akhirnya membawah aku pada pemahaman seperti ini: sebenarnya yang berubah itu objek/subjeknya, atau cara kita memandangnya? kamu… kamu sebagai objek tidak berubah, karena kamu tidak tumbuh, mungkin kamu berkembang. dengan berbagai fitur yang bertambah dan atau berubah, but overall kamu tidak berubah. kamu itu dramaLand. sudut pandangku yang merubahmu kan? ah tak tahulah… bingung juga jadinya aku.

dan satu hal lagi yang aku pelajari selama setahun terakhir adalah: kebanyakan orang tidak akan melihat kamu berproses, yang mereka lihat adalah hasil. namun apabila kamu melakukan hal yang terbaik dalam proses tersebut, kamu tidak perlu meragukan hasilnya.

ah terlalu panjang untuk sebuah ucapan selamat ulang tahun. sekali lagi selamat ulangtahun, dramaLand. semoga komitmen kita ke depan semakin jaya, semakin mesra dan kembali hangat seperti dulu, karena i really, really, miss our time *cup

 

happy birthday to u, dear my lovely dramaLand. hope u always be my part of life. love u

sepotong papan karton dan kisah di antaranya

Kalau ngomongin ulang tahun, saya rasa semua mantan pacar saya gak pernah melupakan hari ulang tahun saya, begitu juga dengan mantan gebetan, mantan suster, mantan tetangga, mantan guru, mantan satpam sekolah, mantan temen sekelas, *kok soyo akeh yo?

Eh tapi beneran loh. Ulang tahun saya itu unforgetable banget tanggalnya. Yakin. Nih buat kawan – kawan yang baru pertama kali ke sini juga kalau saya kasih tahu tanggal ulang tahun saya, pasti bakal keinget terus deh  (ini PD dahsyat sepertinya).  Kenapa saya bisa se-PD itu? Karena ulang tahun saya dirayakan oleh seluruh Bangsa Indonesia. Dan selalu ada di buku sejarah di sekolah – sekolah.

Yup, bener banget buat kawan-kawan yang jawab tanggal 17 Agustus. Karena emang ulang tahun saya persis di hari kemerdekaan Republik ini.

Ada beberapa keuntungan yang saya dapat dengan memiliki hari ulang tahun yang sudah pasti selalu jatuh di tanggal merah. Pertama seperti yang saya bilang: selalu diinget sama mantan pacar (cie… tapi gak usah ngarep dapet ucapan! Hahahahaha). Kedua: selalu terhindar dari lemparan telur busuk dan tepung – tepungan waktu jaman sekolah (kan biasanya libur,  kalaupun dateng upacara doang, bubar upacara bisa langsung melarikan diri, kemungkinan di ‘culik’-nya jauh lebih kecil. Percaya deh). Ketiga : terhindar dari kewajiban nraktir (alasan sama dengan yang disebutkan sebelumnya). Keempat : selalu punya alasan bagus kalau ada yang nanyain kenapa ultah saya gak dirayain (kan udah dirayain satu negara, kenapa saya mesti bikin rame-rame lagi?!?).

Tapi segala ‘ngeles’ saya dan penghindaran yang saya lakukan selama bertahun – tahun itu tidak berlaku di tahun 2010. Kawan – kawan kampus tidak menghiraukan segala macam alasan yang saya berikan. Bahkan mereka teteup kekeuh minta ditraktir setelah ulang tahun saya lewat tiga bulan.

Parahnya, saya memang gak dapet lemparan telur dan tepung-tepungan itu, tapi saya mendapatkan yang lebih ebat: kawan – kawan kampus saya itu membuat satu buah papan karton yang bertuliskan ‘saya ultah lho’ yang besar yang wajib saya kenakan selama saya mentraktir mereka di salah satu restoran pizza keluarga yang ada di Jogja

bayangkan harus makan dengan papan karton kek begitu di dada

 

Belum cukup nih dipermalukan kek begitu, sama kawan-kawan itu saya suruh muterin satu restoran itu dengan papan tersebut di dada saya. Dan kejadian itu tepat di saat restoran lagi penuh-penuhnya jam makan malam. Kebayangkan gemana ramenya itu restoran ?!?!??!

 

tampang menyiksa si kawan yang di belakang saya itu: perhatikan!!

Hal  baiknya dari kejadian itu: dapet ucapan selamat dari mas-mas tampan. Jadi pas saya mau keluar, mas-masnya itu nyamperin saya dan ngajak salaman sambil ngucapin ‘Selamat Ulang Tahun Mbak’ yang saya bales dengan muka mupeng.

Hal  buruknya dari kejadian itu : saya selalu merasa mbak-mbak dan mas-mas waitressnya mengenali saya tiap kali saya ke sana. Huahahahah. GR dah. Enggak. Aselinya gak ada. Saya tetep PD – PD aja kalau ke situ lagi. Malah pernah ke situ sama gebetan, bisa jadi bahan obrolan deh cerita itu. Huehehehehe..

walau sudah dipermalukan, senyum harus tetep manis dong 🙂

Postingan ini diikut sertakan dalam lomba posting di dBlogger

 

suka band apah?

the telephone!

ahahahahhaha (ngakak). kalau delapan tahun yang lalu ditanyain suka Band Indonesia apah, saya jawab itu pasti. Kenapah? Karena gitarisnya dulu ganteng :mrgreen:

kalau ditanyain jaman SMP, saya suka sama Slank, sama Sheila on 7, terus awal-awal kuliah saya entah kenapa doyan banget sama Padi.

kalau Band luar, banyak gak ngertinya: jadi suka-nya yang enak di kuping ajah. Tapi kalau Oasis mah gak ada matinya 😉 segala versi My Wonderwall kudu dengerin. Hehehehehe…

Saya penikmat musik, tidak paham musik hanya menyenangi musik. Makanya saya agak-agak gak paham sama musik. Pernah pengen jadi vokalis tapi gagal total gara-gara sadar kalau suara saya fals. Kagak bisa bedain nada. Pengen jadi gitaris, tapi gagal karena gak bisa nggejreng. Akhirnya hubungan saya dengan musik yang paling dekat adalah: menjadi anggota Marching Band di section Color Guard. But that was my unforgetable moment in my Life.Kapan-kapan cerita ah soal hari-hari saya di Marching 🙂

ini penampilan pertama (dan terakhir?) tingkat nasional di Istora Senayan, tahun 2005

Sampek Juli 2008 adalah terakhir saya aktif di dunia permarching-an. Itu juga berakhir dengan suatu kesadaran: saya gak paham irama! Jadi tiap kali gerak, pelatih saya mesti neriakin dari pojok:

“aiss TEMPO!!! ais dengerin TEMPO nya!”

(itu ngomongnya teriak loh dari luar lapangan display,kebayang dong kalau saya bisa saja gak denger. Jadi bisa aja selama satu lagu saya gerak paling lambat atau paling cepet sendiri enta satu ketuk atau dua ketuk. Hehehehehe)

 

Bukan hanya buta nada sodara, saya juga buta tempo. Tapi kata emak saya bener: saya adalah orang yang berani. Berani malu. Jadi walau buta nada dan buta tempo, teteup ajah tuh saya PD dahsyat kalau diajakin karoke :mrgreen:

dan segala ke-buta-an saya itu tidak membuat saya membenci musik. Saya menikmati mendengar musik. Tiada hari tanpa mendengarkan musik buat saya.

Musik favorit saya adalah: apa aja yang disukai orang banyak. Hahahaha. Saya gak punya spesifik kesenangan lagu apa. Anyam-anyaman Sudjiwo Tedjo saya suka, On the night like this-nya Mocca saya suka, Mesin Penenun Hujan-nya Frau saya suka, No Fruits For today-nya Sore saya suka, Ku menunggu – nya Rossa saya jadiin RBT (hahahaha), Kamu kelemahanku – nya Marsheilla lagi saya dengerin sekarang, lagu ‘kebangsaan’ saya pas nulis skripsi itu lagunya Brand New Heavies yang You’re the Universe, dan kalau lihat di Widget sebelah kanan blog saya, ada lagu tambahan yang saya suka dan saya pajang liriknya disitu: Christinna Perri dengan Jar of the Heart.

Yang enak di kuping saya, pasti bakal saya puter terus deh. Dulu bekas temen serumah saya pernah protes soal komputer saya yang semaleman saya suruh nyanyi Bukan Pengemis Cinta (itu lagu yang nyanyi siapa ya?).

Dan perlu kawan-kawan ketahui: saya tidak pernah fanatik pada apapun kecuali cokelat, pizza, dan… gratisan :mrgreen:

termasuk soal dunia per-musik-an ini

Jadi saya gak pernah tergabung di Fans Club apapun, gak pernah majang poster band atau vokalis manapun, pernahnya juga masang poster pemaen bola, biar dibilang keren ajah. Hahahahaha…

Makanya suka heran ajah kalau ada orang yang ampek rela segitunya sama band atau artis atau orang terkenal laennya. Saya berlebihan dalam beberapa hal, tapi kalau untuk urusan artis dan atau public figure, saya datar. Biasa aja. Gak punya nafsu buat ikutan fans club. Nonton konser ajah bisa diitung pake jari tangan 😦

Tapi, ditengah ke’datar’an saya sama Band, ada satu band Indonesia yang tidak pernah lekang oleh waktu buat saya dengerin: Kahitna.

Dari jaman SD (apa SMP ya?) saya udah ngefans habis sama cerita cinta yang mereka nyanyiin. Daaaaaaaaaaan… sekarang, malem ini pas saya nonton TV ada talkshow dengan bintang tamu mereka. Entah kenapaa… saya gak mau beranjak sedikit pun dari depan TV.

Saya ngefans sama mereka. Sama tiap nada yang mereka alunkan, sama tiap lirik yang mereka nyanyikan. Bintang, merenda kasih, Andai dia tahu, Tak sebebas merpati, Tak kan terganti, Setahun Kemarin, Cantik.

dan, tahun ini mereka berumur 25 tahun!

selamat ulang tahun Kahitna

🙂

biar bintang tak datang
ku yakin hatiku hanyalah untukmu
walau bintang menghilang
ku sampaikan salam sayangku untukmu

meski mungkin aku yang harus pergi (oh pergi)
tak apa tanpa harus ku mengerti

biar aku melangkah (melangkah)
menemani bintang menerangi malam
jangan resahkan aku
yang penting bahagia untukmu selalu kasihku

Bintang – Kahitna

dear Indonesia, happy birthday to us

Indonesia, hari ini kita berulangtahun. Iyah, kita…. kita berdua. Ulang tahun. Kamu merayakan kemerdekaanmu yang ke-66, sedangkan aku merayakan ulang tahunku yang ke… yang ke…. *mikir* yang ke… *@!#&()@!&$#  (age is just number i know, but for me age is not only just number. Hahahhahahahaha…)

Indonesia, apa kabarmu dan apa harapanmu di usiamu yang ke 66 ini?

Indonesia, aku beritahu satu hal padamu: aku masih memendam begitu banyak permintaan padamu. Tidak, aku tidak minta disubsidi selain yang sudah kau berikan. Buatku subsidi bahan bakar, listrik dan pendidikan yang kau berikan padaku sudah cukup buatku. Aku hanya minta perbaikan jalan. Perbaikan jalan yang sesungguhnya. Bukan sekedar tambal sana tambal sini seperti yang terlihat di beberapa jalan di sudut kotaku.

Dan mungkin sedikit perbaikan transportasi umum. Aku tahu, sudah begitu banyak ahli berbicara mengenai ini, tapi biarkan aku si orang awam ini ikut berbicara. Hei, ini hari ulangtahunku juga, jadi aku bolehkan mendapatkan hadiahku sendiri?

Perbaikan jalan, transportasi umum dan mungkin sedikit perbaikan di bidang pendidikan. Pendidikan yang ditujukan bukan hanya pada anak-anak (itu sudah harus), tetapi juga calon Ibu.

Indonesia, calon Ibu adalah mereka yang akan mendidik penerus Bangsa yang akan meneruskan mempertahankanmu sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia. Bayangkan jika seorang Ibu tidak mampu mendidik anak-anak mereka dengan baik dan selalu menyalahkan sekolah, pemerintah, dan lingkungan sekitar atas rusaknya moral anak-anak mereka. Dan akan hanya terjebak pada persoalan itu-itu saja tanpa mampu mencetak penerus bangsa yang hebat.

Ah… Indonesia, bicara apa aku ini. Menjadi Ibu saja aku belum.

Lanjut ke masalah berikutnya. Masalah listrik. Aku adalah satu dari sekian juta penduduk yang beruntung merasakan listrik dari sejak aku lahir. Tahun 2005, saat aku menemani Bapak dan Mamahku ke Pulo Ende, di Kabupaten Ende, Flores Nusa Tenggara Timur, di pulo kecil itu listrik belum ada. Hanya ada generator yang hidup dari jam enam malam hingga jam enam pagi. Jadi, maafkan penduduk pulau itu yang tidak pernah bisa menyaksikan upacara memperingati hari-mu setiap tanggal 17 Agustus di istana negara. Dan maafkan mereka juga yang mungkin tidak tahu siapa Mentri Pemuda dan Olahragamu. Dan keadaan itu tidak berubah sepertinya selama berpuluh-puluh tahun.

Indonesia, ada seorang pemimpin Negara maju yang berkata bahwa jangan pertanyakan apa yang sudah Negara berikan padamu, tapi tanyakan apa yang kamu berikan kepada negaramu! pada pelantikannya di tahun 1961 (kalau gak salah). Maka kalau kamu bertanya apa yang sudah aku berikan padamu. Mungkin jawabanku: belum ada. Aku hanya menyumbangkan sedikit tarian saat kamu berulang tahun ke 59. Saat itu aku bersama tim ku memeriahkan parade senja di Upacara Penurunan Bendera memperingati hari-mu. Apakah itu ‘pemberian’ yang dimaksud?

Aku rasa bukan.

Impianku menjadi guru kandas dan belum terwujud lagi, dibinasakan oleh keinginan lain dan hal lain yang mungkin tidak berhubungan dengan aku sebagai warga negaramu, hanya berhubungan dengan rasa egoisku saja. Mulut dan otakku hanya bisa mencaci, menggerutui berbagai kebijakan yang ada. Tanpa ada satu tanganku terlibat di dalam perbaikannya.

Indonesia, aku belum mampu memberikan sesuatu yang besar untukmu. Aku hanya sibuk dengan urusanku sendiri. Sama sepertimu yang pernah dibilang oleh salah seorang tokoh bangsa bahwa kamu sedang galau. aku pun sedang galau. Namun hanya untuk urusan yang sedikit berbeda. Sama sepertimu yang bingung melangkah, akupun demikian. Sama sepertimu yang sering dilanda konflik, akupun demikian.

Indonesia, lihat saja… bukan hanya tanggal lahir kita saja yang sama. Tetapi ada beberapa hal juga kita memiliki kesamaan. Dan aku tahu, kita berdua sama-sama bisa menghadapi semuanya.

Kita pasti bisa, Indonesia. Karena kita lahir dan ada bukan tanpa tujuan dan alasan. Bukan begitu?

Indonesia, terimakasih.