Posted in [drama] sekitar

[telatnya] maret ceria

sumpeh ye… saya jadi orang itu telat banget deh ih… tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. bukan begitu mbak Lidya?

😀

hehehhehee.. sebelumnya, saya mengucapkan selamat ulang tahun dulu buat Pascal yang ke lima  dan Alvin yang pertama, semoga Aa’ dan dede bisa menjadi anak yang dibanggakan kedua orangtua, bisa sukses di dunia dan akhirat yah

tentang kami, si A3

weks.. ukuran kertas yah is? hehehhehehe.. bukan. ini bukan merupakan ukuran kertas. ini merupakan singkatan dari nama saya, kakak dan adek saya. ada si sulung Arsyid [yang biasa dipanggil Kakak Acid], ada si tengah Ais [yang pualing cantik] dan ada si bontot Agil [yang paling gokil].

seperti layaknya kakak-beradik waktu kecil, saya, Kakak dan Agil berkomunikasi dengan cukup akrab lewat teriakan. hahahahaha… Agil memuja Kakak habis-habisan. Apapun yang dilakukan Kakak pasti mendapatkan dukungan selalu dari Agil. Termasuk menjahili saya, si malang nan rupawan ini.

dulu rumah orangtua kami selalu rame oleh teriakan saya yang selalu dijahili mereka berdua, saya lah si minoritas yang termarginalkan! dan suara saya lah yang paling membahana di rumah dengan teriakan: ‘mamaaah… kakak acid nakal!’

and guess what? sampe setua ini pun kalau lagi kumpul bertiga saya masih sering terjajah. bahkan waktu terakhir ketemu sama kakak saya kemaren, sempet-sempet nya loh saya masih teriak-teriak kek begitu! [gara-gara kakak saya ngitik-ngitik saya dari belakang pas saya masak]

😦

kami, si A3

Istimewanya si anak tengah

namun, dalam beberapa hal nasib  anak tengah dan satu-satunya wanita diantara pria-pria itu membuat saya merasa teristimewakan. antara lain: karena hanya saya yang sering diajak mamah saya belanja, hanya saya yang diajak mamah saya kondangan, dan hanya saya yang boleh minta budget khusus untuk membeli baju, make up dan all girl”s stuff  laen nya.

Keistimewaan lainnya adalah : saya tidak pernah dapet jatah menyetir kalau sudah ada kedua saudara saya, tidak pernah kebagian jatah mencuci mobil kalau ada mereka. Namun di lain pihak; saya lah si vokal itu, saya lah yang selalu di suruh nanya jalan kalau kami tersesat, saya lah yang selalu di suruh minta menu kalau kami di restoran baru, saya lah yang selalu di suruh mencoba menu baru yang aneh-aneh, saya lah yang disuruh nelpon untuk memesan makanan [daritadi kenapa contohnya makanan yak?!?!] dan saya lah yang selalu di geret mamah untuk menemani Beliau ke pasar subuh-subuh.

Keluarga saya me-label saya pada label : si anak yang gak kenal malu. Kalau ada keharusan tampil di depan umum mewakili keluarga, maka tunjuklah si tengah ini, yang pasti akan selalu siap ber’muka badak’

😀

Kakak dan adik saya jelas berbeda dengan saya; mereka paham komputer [yang mana saya tidak], mereka gak bisa masak [uhuy, saya sudah mulai bisa masak walau sedikit-sedikit], mereka sewaktu SMA dan kuliah masuk jurusan eksakta [saya adalah anak sosial sejati, dari putih abu-abu ampe setua ini selalu masuk jurusan sosial, makanya gelagepan di suruh belajar statistik], mereka diberkahi bakat seni yang lumayan… well.. setidaknya mereka kalau karoke gak fals [gak kaya saya yang anti tempo dan nada. hahahahahaha], kecerdasan spasial yang lumayan banget [dan saya lebih kepada mereka yang memiliki kecerdasan verbal].

dan satu yang pasti : hanya saya yang doyan nulis. jadi hanya saya yang punya blog!

hahahahahaha….

***

postingan [sedikit] narsis ini diposting untuk memeriahkan ulang tahun Pascal dan Alvin dalam acara maret ceria-nya mbak Lidya