Hei, Aska!

Jadi … begini ceritanya.

Mbak – mbak tukang drama yang punya blog ini telah menjadi emak – emak beranak satu. Officially tanggal 31 mei 2017 kemaren, mbak – mbak yang punya blog ini melahirkan buah cintanya ke dunia. Kebayang gak sih … mbak – mbak yang kalau kata dikung : mbak mbak galau ini jadi ibu. Ibu. Ibu loh ini. Mbak mbak yang 8 tahun yang lalu memulai blog ini, yang ngegalauin kaptennya (remember him? Hahahahaha, iya juga yah … apa kabar tuh orang? Update terakhir sih udah punya anak satu). Yaudahlah yah, balik lagi ke headline postingan ini : MBAK MBAK DRAMA QUEN YANG PUNYA BLOG INI UDAH JADI IBUK!!!

Perkenalkan, namanya Adzkiyya Maheswari Junianto (biar besok kalau kamu googling namamu, blog ibumu ini muncul, nduk. Hehehehehe). 


Mau cerita darimana yah soal si kecil ini? Cerita dari proses melahirkannya saja yah.

Jadi, setelah hari kesekian saya cuti … belum ada tanda tanda si dedek mau keluar dari perut. Padahal saya cuti udah saya bikin mepet sama due date. Seminggu sebelum due date saya baru cuti. Karena belum ada tanda mules atau apapun, 3 hari sebelum due date saya masih balik ngantor lagi. Nyelesein sedikit tanggungjawab yang belum selesai.kebayang kan dengan perut gede dan hidung yang juga besar, saya masuk kantor. Otomatis itu temen temen kantor pada nanyain ngapain saya masuk kantor lagi. 

Saya bilang aja, saya pusing di rumah nungguin mules. Kalau di kantor kan enak, gak kepikiran. Karena tenaganya kepake buat mikirin kerjaan. Setuju? 

Di hari due date dan perkiraan umur kandungan 40 weeks, saya pergi ke dokter saya. Itupun masih nyetir sendiri, ditemenin sama ibu mertua. Nyampek di rumah sakit, setelah nunggu antrian dan ditensi plus ditimbang (totally saya naik 15 kilo aja dong di kehamilan yang menginjak 40 weeks itu), saya ketemu sama dokter kandungan yang mungil dan cantik dan jadi idola mas suamik (hahahahaha, kudu yah ditulis).

Pas di USG, bu dokter bilang kalau kondisi kehamilan saya menderita plasenta previa. Yang mana, plasenta si kecil nutup jalan lahir. Di usia 40 weeks. 

Panik? 

Banget. Lahwong beberapa hari sebelumnya saya periksa ke dokter kalau semua baik baik saja, bahwa perjalanan kehamilan saya menunggu mules. Tapi memang beda dokter  sih. 

Jadi, memang saya menggunakan jasa dua dokter kandungan.

Kenapa is? Simpel sih alesannya. Yang satu dokter dari jaman saya gadis. Tapi beliau bekerja di rumah sakit umum, which is saya harus bayar kalau konsul ke dia.

Yang satu dokter baru dari rumah sakit kantor. Baru praktek di rumah sakit kantor di usia kehamilan saya sekitar 5 bulan. 

Yang gratis vs yang bayar.

Tahu dong, sebagai kaum kelas penggemar gratisan dari jaman dulu saya milih jasa dokter yang mana. Sudah jelas yang dokter dari rumah sakit kantor. Dokternya asik, masih muda dan membuat nyaman kalau konsul ke dia. Apa aja bisa saya tanyain. Tapi sayang, rumah sakitnya untuk pelayanan agak membuat saya kudu sesabar mungkin.

Tapi saya masih tetep ke dokter dari jaman saya gadis itu. Alesannya: karena pelayanan rumah sakitnya enak, cepet, ga banyak ngantri juga.

Nah, sebelum konsul 40 weeks itu, saya konsul ke dokter yang rumah sakit umum. Dia bilang semua baik – baik saja. Saya tinggal nunggu mules. Makanya saya kaget banget waktu tau ternyata kepala janin saya belum masuk jalan lahir, malah plasentanya yang masuk di jalan lahir. Diputuskan untuk SC hari itu juga, dikarenakan ketuban saya sudah keruh. 

Panik dong. Udahlah berangkat ke rumah sakit berdua mertua, masih nyetir sendiri. Mana ada persiapan mau operasi. Nego sama bu dokter yang cantik. Akhirnya saya diijinin pulang setelah cek kondisi jantung si kecil masih bagus. 

Pulanglah saya dengan kalut dan menahan tangis. Nyampek rumah, saya telponlah ibu saya sambil lagi lagi menahan tangis. 

Akhirnya setelah episode drama dan air mata serta diskusi dengan mas suamik, kami sepakat kalau si kecil akan lahir melalui operasi SC. Masih sesungukan tuh saya. Alesannya yang pertama; mungkin sama kaya alasan ibu ibu hamil lainnya yang pengen banget melahirkan dengan normal. Apalagi saya sempet banyak baca soal gentle birth. Dan memang diniatkan untuk melahirkan normal. Makanya saya banyak jalan, banyak jongkok, banyak nungging di bulan bulan terakhir kehamilan. 

Alasan berikutnya simpel sih. Saya takut dioperasi. Saya takut ngebayangin ada pisau bedah ngoyak ngoyak badan saya. Apalagi yang diceritain temen temen yang pernah SC agak cukup seram juga. 

Dan jujur, saya merasa ‘kalah’ kalau SC. Karena gak bisa dipungkiri, masih banyak orang yang menganggap ketika melahirkan dengan SC itu bla bla bla, begini begitu. 

Di malam sebelum saya operasi, saya menemukan sebuah video acara talkshow, saya lupa nama acarany apa. Tapi kata – katanya saya inget banget “tujuan dari kehamilan kan bukan melahirkan normal, melainkan melahirkan bayi yang sehat. Dan juga ibu yang sehat”

Akhirnya, saya menenangkan diri saya dengan mantra mantra positip. Yasudahlah, terserah orang mau bilang apa tentang proses melahirkan saya yang ‘tidak hebat’ ini. Toh nyatanya memang  kondisinya tidak memungkinkan saya untuk melahirkan normal. Segala jenis mules dan kontraksi yang digadang gadang orang ketika hamil besar sama sekali gak saya rasakan. Disitulah saya semakin cinta sama bayi saya; dia tahu ibunya memiliki toleransi rendah terhadap rasa sakit. Disuntik anestesi aja saya meringis dan mau turun rasanya dari meja operasi. Hahahahahaha

***

Di malam menjelang operasi, mas suamik megangin tangan saya dan ikut berbaring di sebelah saya. Malam itu udah gak pake nangis lagi saya nya. Udah lebih ke arah pasrah. Pasrah dan gak sabar mau ketemu si  kecil yang sering nendang-nendang itu. Saya heart to heart sama mas suamik menceritakan semua kegelisahan saya. 

Operasi dijadwalkan pukul 08.00 pagi, dan saya baru tidur pukul 02.30 dinihari. Pukul 06.30 saya dibangunkan untuk ditensi. Kemudian datang dokter anestesi saya. Si dokter mencium aroma panik saya. Beliau ketawa dan bilang, “tenang aja bu, SC tuh enak kok. Besok besok pasti ketagihan deh”

Cukup menenangkan.

Tapi kan itu yang ngomong dokter. Sama kaya pedagang makanan, semua yang dia jual dia bilang enak. 

Pukul 08.10 saya digiring ke kamar operasi. Mau masuk kamar operasi, suami saya lari – lari. Saya cium tangannya, dia disuruh susternya nyium saya. Dan yang dia cium perut saya dong. Bukan jidat saya atau bibir saya. 

Dasar laki laki.

Harapan saya sih sebenernya setelah melihat foto mbak NR yang habis SC dan ada suaminya mendampingi, saya kira mas suamik boleh ngedampingin saya di kamar operasi. Ternyata gak boleh. Hiks.

Udahtuh, saya masuk kamar operasi. Perlu diceritain gak detailnya? Detail bagaimana saya berbaring telanjang di hadapan banyak orang? Detail bagaimana saya mati-matian milih dokter cewe biar ‘daleman’ saya gak dilihat pria lain dan ternyata di ruangan operasi isinya banyak pria. Detail bagaimana saya gak berhenti dzikir, menyebut nama Allah dikarenakan saya ketakutan setengah mati. Detail bagaimana saya merasa sendiri dan terasing di ruangan operasi yang dingin itu. Detail bagaimana saya mendengar ketuban saya dipecah dan tidak lama saya mendengar suara tangisannya, 

Si bidadari kecil saya.

Adzkiyya maheswari junianto.

Si bidadari surga yang cerdas dari keluarga junianto.

Tangisannya keras. Saya terharu. Di detik saya mendengar tangisannya saya menitikkan air mata. Entah kenapa. 

Lalu tersusunlah dengan manis, bagaimana si kecil akan menjadi teman baik saya. Kami akan shopping bareng, nongkrong bareng, dia akan menjadikan saya sahabat terbaiknya. Dia akan melewati hal – hal menakjubkan sebagai seorang wanita,  yang sudah saya lewati. 

Sisi drama saya ternyata masih kental. Bahkan di meja operasi.

Tangisannya keras sekali. Saya sempet nanya sama dokter yang lagi obok obok perut saya

Saya : dok, itu suara anak saya yah?

Dokter : iya. Kenapa mbak,

Saya : kenceng banget yah dok

Dokter : iya, dia nangis karena untuk pertama kalinya dipisah dari ibunya. 

Saya terharu. Ada yang menangis sekeras itu karena berpisah dengan saya. Kan. Drama.

Gak lama saya denger tangisannya, ada suster datang membawa bungkusan  kain hijau yang ternyata si bayi; “bu, selamat yah anaknya perempuan *dibuka kaen pembungkusnya, dikasih liat alat kelaminnya* semuanya lengkap yah buk, tangan, kaki dan jari jarinya. Telinga juga.”

Lalu si kecil ditaruh di dada saya. Dan saya melihat sendiri gimana dia merayap berusaha mencari *maaf* puting susu saya dan menghisapnya

Walaupun moment itu hanya beberapa menit (karena ruang operasi kan dingin banget yah, jadi si bayik gak boleh lama lama di dalem ruang operasi), saya langsung jatuh cinta se cinta cinta nya sama bayi saya itu.

Dan, perlu diketahui bersama. Ternyata itu baru awal. Setiap harinya sejak hari si kecil dilahirkan, rasa cinta itu bertambah.

Lagi dan lagi, lagi dan lagi.

Saya merasa tidak pernah mencintai orang dengan cara seperti ini.

Tapi. Tahu apalah saya.

Saya emak emak baru. Baru tahu rasanya punya anak.

Haru. Biru. Syahdu.

So. Hai, aska. Selamat datang di dunia. Mungkin ibu mu ini akan banyak bercerita tentang kamu, tentang rasanya memiliki kamu. Mungkin juga tidak. Tapi yang pasti … kamu itu anugrah terindah ibu. Sehat terus, nduk. Kita sama sama belajar yah. Semoga doa doa yang orang – orang panjatkan di hari kelahiranmu dikabulkan.

Aamiin

***
Ps : nduk, saat kamu baca tulisan ini…. mungkin kamu sudah besar yah. Maaf yah nak untuk segala drama ibumu ini. Kamu tahu ibu sayang selalu sama kamu.

Advertisements