Now, i feel it

Hai, selamat malam kawans. 

Gimana kabar? Udah weekend yah? Hiks, udah berkurang jatah cuti 3 bulan saya berarti. It means … sekitar 1,5 bulan lagi saya harus masuk kerja, kembali ke rutinitas dan meninggalkan rutinitas saya sejak 1,5 bulan yang lalu yang berputar pada si bayi ini

Malam ini, sambil ngeliatin dia tidur … sama seperti malam malam sebelumnya sejak kehadiran ia dalam kehidupan saya… saya selalu mikir. Jenis mikir yang …

Paham ga sih? Hahahahahaha.

Dulu, jaman masih gadis kinyis kinyis (halah) … gak kepikiran kalau saya bakal jadi ibu yang ngurusin anak. Bayangan saya dulu kalau saya punya anak saya serahin ajalah ke ibu saya untuk ngerawatnya; mandiin, ganti popok, lelo lelo nya. Sama saya nya pas mau tidur aja, pas lucu lucu nya aja

Sungguh pemikiran yang dangkal dan egois. Maklum. Masih jamannya mikirin diri sendiri waktu itu. Waktu itu saya bukannya benci sama bayi. Enggak. Saya cuman gak tahu harus gimana sama mereka. Karena, mereka masih keciiiiiiil.kalau udah dua tahun kan udah seru, udah bisa diajak maen. Kalau masih bayi kan gendong aja syerem …

Tapi, begitu Baby A lahir, perjumpaan pertama saya sama dia gak bisa diungkapkan dengan kata kata. Dia didorong pake kereta bayi sama suami saya (yang sumringah), sambil bilang

“Ini dedek dijemput ayah. Udah wangi, udah cantiiiik”

Saya, yang waktu itu lagi belajar bangun after operasi. Yang beberapa menit lalu bolak balik ngeluh sakit, bolak balik ngeluh nyeri dan pusing, begitu liat kereta bayi didorong langsung duduk dengan sempurna dan tangan terulur.

Lalu mbak bidannya menyerahkan buntelan itu, sambil bilang “ibu bisa gendongnya?”

Saya ga menjawab. Karena jujur, saya belum pernah menggendong bayi baru lahir. At all. 

Ketakutan itu semua luluh melihat kesayangan saya dan uget uget nya. Saya langsung menyambut tangan bidan yang terulur, menggendong dia dan langsung saya sapa,

‘Assalamualaikum dek, ini ibu’

Karena kata kata itulah yang biasa saya ucapkan ke dia sedari dia masih ada di dalam perut saya. sudahlah … lewatlah semua wejangan bidan yang ngasih tahu harus begini, harus begitu … gak boleh ini, gak boleh itu. Saya hanya memandangi wajah mungilnya dan tubuhnya yang uget uget dalam pelukan saya, 

Saya jatuh cinta pada pandangan pertama sama si kecil ini. Bayi paling lucu dan menggemaskan yang pernah saya liat (YAIYALAHYAAAH, ANAK SENDIRI!!)

HAHAHAHAHAHA.

dan akirnya saya merasakan apa yang ibu-ibu di luar sana rasakan. Seklise apapun yang mereka ungkapan tentang pertemuan pertama dengan si buah hati, begitu kamu mengalaminya …. kamu akan merasa sebagai manusia paling bahagia di dunia.

I know, because now i feel it.

***

Selain itu, ada beberapa hal yang akhirnya saya rasakan. Setelah sekian lama hanya jadi penonton dan tukang komentar bagi new mommies di luar sana, akhirnya saya merasakan hal – hal berikut;

1. Gak berhenti motoin anak

Hahahahaha. Dulu, saya suka sebel kalau ada orang yang tiap lima menit upload foto anaknya. Ternyataaaa ibuk ibuk sekalian, saya ngalaminnya. Saya ngalamin yang namanya pengen motoin anak terus. Dari dia nguap, nangis, ekspresi kelaperan, pokoknya segala ekspresi maunya diabadikan. Ig stories saya, wasap status saya, timeline twitter saya … semua mukanya Baby A. Can’t help it. Rasanya dunia saya berputar di dia sekarang. Gallery hp penuh foto dia. 

Padahal. In my case. Dia baru 1,5 bulan. Hehehehehehe

Jadi buat temen – temen di ig, di twitter saya semoga gak bosen liat foto foto upload an saya yah. Toh kalau bosen discroll aja terus. πŸ˜ƒ

2. Galau soal ASIP

sebenernya galau yang pertama soal ASI sik. Asli galaunya. Sampe sampe tiap malem saya nangis. Nangis karena ASI saya ga keluar 4 hari. Ngerasa ga berhasil jadi ibu. Apalagi Baby A sempet masuk inkubator, alias balik lagi ke dirawat di rumah sakit gara gara kuning. Rasa rasa nya bidan si ruangan perina menatap saya dengan tatapan nyinyir ‘huh. Lo pikir jadi ibu gampang?’ Ke saya

Iya. Itu cuman perasaan saya doang. Galau lah saya waktu Baby A masuk rumah sakit buat diterapi blue light. Ngeliat dia yang masih kecil ditutup matanya dan cuman pake pampers dimasukin di inkubator, terus dikasih lampu biru. Terus emaknya suruh pulang. Suruh pumping. Apapun yang terjadi harus pumping, terus nyetor ASIP tiap hari. Bahkan ayahnya pun ga boleh njenguk masuk. Kebayang gak sih saya baru seminggu jadi ibu. Bahkan cara pumping aja masih belajar. Bahkan sekali pumping cuman basahin pantat botol, disuruh nyetor ASIP tiap hari. Karena rumah sakit tempat Baby A dirawat waktu itu pro ASIX. 

Disitulah saya tahu rasanya ketika ada orangtua bilang ‘kalau bisa dipindahin sakitnya anak saya, pindahin aja ke saya

Again, now i feel it.

Oia, headlinenya di point ini kan ASIP yak. Sebagai calon ibu bekerja nantinya saya butuh kan yah yang namanya ASIP. Jadi saya mulai tuh cari tahu soal ASIP. Karena ngerasa udah kecolongan gak memahami soal menyusui dari awal kehamilan, saya jadi kepo banget soal perah memerah ini. Banyak baca di internetlah gimana caranya mendapatkan stok ASIP yang banyak.

Berujung pada kegalauan; baby A kalau siang gak kenal waktu kalau nenen. Hari ini dia minta nenen tiap satu jam sekali. Kemaren dia minta nenen di jam jam tertentu aja. Dan sebagai emak – emak baru yang possesip, saya selalu seneng ada di deket dia. Selalu happy kalau nyusuin dia. Bawaannya tiap dia nangis malah saya kasih ASI. Jadi akirnya fokus saya lebih ke breastfeeding. Langsung. Gak kepikiran merah. Kalau mau tidur dan lagi scroll scroll explore ig baru ngeh soal perahan, sambil bertekad besok akan mulai pumping.

Dan tiba esoknya, saya tenggelam dalam kenikmatan memberikan ASI langsung ke Baby A. 

1,5 bulan lagi padahal saya kerja. Stock ASIP masih sebegitu aja. Galau?

Yeah. Now, i feel it.

3. Begadang

Ini mah gak usah ditanya dan dijelaskan yah. Buat orangtua yang punya newborn baby pasti ngalaminnya. Alhamdulillah yah, Baby A sejak umur sebulan kalau malem boboknya anteng. Biasanya dari habis magrib dia tidur, terus bangun jam 10, yang kedua ntar sekitar jam 12, terus jam setengah 3 an ntar bangun lagi, sampek jam 5 kadang gak tidur.

Alhamdulillah… emaknya yang pelor ini masih bisa ngimbangin. Ngimbangin dengan kadang dia lagi nenen, saya tidur sambil duduk. Keahlian yang saya peroleh sejak mulai kerja dan sering ikut rapat. LOL.
4. Jatuh cinta setiap hari

No need to explain. Setiap orangtua (baru) pasti merasakannya. Ya kan? Dan heran sama jenis bentuk cinta yang ini. Mau dia jerit nangis dan bikin panik kaya apapun, mau dia bikin kita gak tidur semaleman, mau dia bikin payudara kita sakit dan ngilu sampe luka, kita gak pernah bisa untuk marah. 

Apalagi kalau dikasih tatapan mata dia…

Now, i feel it

***

Nduk, tulisan ini ibu buat untuk mengungkapkan rasa cinta ibu yang membuncah ke kamu. Mungkin akan banyak up and down dalam relasi hubungan mother – daughter kita nantinya, jika saat down itu datang ke kita, semoga tulisan ini menjadi pengingat bahwa kamu adalah anugrah terindah dalam hidup ibu. 

I love u, nduk.  Always.