senin ceria

Ini sebenarnya agak memalukan. Membuktikan  banget kalau saya gak tahan menghadapi godaan.

Ceritanya begini : pagi ini saya semangat berkobar mengerjakan usulan tesis yang tertunda lebih dari seminggu. Saya memutuskan akan bertapa di perpustakaan pasca, tempat saya biasa bertapa.
Rencananya saya berangkat sehabis jam makan siang, maksudnya biar bisa makan di rumah dulu. Biar jadi agak hemat gitu. Tahu kan maksud saya?

Hehehehehe.

Keadaan pagi yang aman damai sentosa antara saya dan chiklit saya sedikit terganggu oleh sms si beruang kutub bernama Cesar. Dia ngiming – ngimingi saya untuk dateng ke perpustakaan fakuktas saja, jangan ke perpustakaan pasca. Ntah lah bagaimana ceritanya pagi itu, saya jadi siap – siap berangkat ke perpustakaan fakultas. Itu sekitar jam sebelasan saya berangkat ke fakultas. Setiba nya di kampus,saya  ketemu sama beberapa kawan di lobi fakultas, hahaha hihihi dulu, sambil nyeret seorang kawan ke perpustakaan fakultas lantai 3.
Seriously, I dunno what to do begitu sampai perpust. Saya duduk di sebelah cesar. Kami berempat, bersama mbak anggit dan winda. Awalnya ngobrol – ngobrol hahaha hihihi lagi. Akhirnya saya memutuskan re write beberapa alinea dari sebuah text book yang memiliki beberapa teori dari permasalahan yang mau saya angkat.
Saya bilang;

“setengah jam lagi yah baru keluar makan siang, abis itu aku mau pindah perpust ke pasca. Ada Lia di situ. Kan bisa dunlud jurnal banyak – banyak juga di situ
Semua setuju untuk break makan siang jam setengah satu.

Tapi di sela – sela itu kami mengobrol soal mbak anggit yang mupeng ke  Nanamia, semacam tempat makan pizza yang terletak di daerah Gejayan.

Ntah siapa yang mulai, dan bagaimana ceritanya, setengah jam kemudian kami nerempat sudah rapih jali di mobilnya mbak anggit menuju Gejayan, tempat makan pizza itu.

Janji kami waktu itu adalah : nanti habis makan pizza, kami mau kembali ke perpustakaan; agak sedikit merasa berdosa sih saya dan mbak anggit yang baru nyampe di kampus belum ada berapa jam, cuman hahahaha hihihi, kok udah cabut lagi. Tapi kan janji; akan kembali ke kampus lagi.

apa nama pizza ini? saya pun gak tahu 😀

Tapi…  Setelah tandas 3 Pizza yang terdiri dari dua medium Pizza dan satu Large Pizza a la Nanamia, ternyata janji pada diri sendiri itu tinggal janji. Karena keempat dari kami sepakat untuk : go home.

Semua sepakat akan rumus ini :

perut kenyang + siang yang panas + internet kampus yang lelet = lebih baik pulang ke rumah.

Dan pulang lah kami ke rumah dengan perut kenyang sambil sedikit ‘berkomentar’ soal cuaca yang sangat panas siang tadi.
Sampai di rumah, setelah pamer sama adik saya soal : saya – makan – pizza – gratis – di nanamia. Saya tidur dengan sukses.
Satu hari tidak produktif (lagi!!).

winda - mbak anggit - saya

***
Sedikit keterangan tentang Nanamia : sebuah tempat makan pizza a la pizza italia, dengan pizza panggangan di tungku yang tipis – tipis itu loh,dengan topping cukup beragam. Tempatnya klasik, tidak ber AC, dengan interior a la Itali (kek nya loh). Harga minuman berkisar antara 3 – 18 rb (kalau gak salah). Makanan nya antara lain pasta – pastaan, pizza, salad dan pencuci mulut yang lumayan enak (cheese cake nya lumayan).  kisaran pizza nya harga nya rata – rata 40rb an gitu. Terdiri dari ukuran medium dan large. Medium itu terdiri dari 6 potong, Large nya terdiri dari 8 potong.
Dan sering ada beberapa orang asing yang nongkrong di situ. Saya juga pernah sama si mantan makan di situ, dan si mantan di senyum in sama seorang bule yang gay. Dan saya ngegodain dia habis – habis an. Dan dia (si mantan, bukan si gay) ngambek sama saya gara – gara saya godain dia ama si pria asing itu. Sakit hati saya double: Udah kalah pamor ama cowok, pake di jutekin lagi sama dia!

Terus dulu pernah double date gitu barengan sama humate saya dan suami nya, serta saya dan kapten. Guess what? Balik dari situ saya dan kapten muter nyari nasgor. Sejak itu kapten gak pernah mau saya ajak makan di situ. Dia bilang: mendingan  kamu ajak temen kamu ajah deh yang laen.  Catatan : kalau pasangan kamu punya kapasitas perut cukup besar, dan biasa makan di warung ramesan dan angkringan, jangan ajak dia ke situ untuk makan besar. Tapi untuk semacam ngemil gitu, bolehlah…

Ya ampuuuun… kek nya beneran saya gak berbakat yah mendeskripsikan tempat makan? Bukan mendeskripsikan, malah menceritakan pengalaman ini mah!

cesar, si penggoda 😀