update update lanjutan

hai! selamat hari selasa! Waduh… lupa deh mau update soal MB, gara – gara weekend kemaren sayanongkrong di gereja kotabaru (jadi tukang parkir maksudnya) —> ini lucu gak sih? kalau gak, ini maksa gak sih??

udah ah, bukan jatah saya juga buat jadi pelawak atau penulis cerita lucu, :mrgreen:

gemanah kalau saya update soal GPMB 2011 ajah kemaren?  MB- nya kampus saya gak jadi juara umum, masuk 3 besar juga gak. tapi adek saya bilang, dia tetep puas dengan permainan tim, walau sedikit kecewa dengan penilaian terhadap section Color Guard-nya. (dan setelah lihat video-nya: Guard-nya bagus loh, mosok ga dapet posisi 3 besar untuk penilaian Guard sih?!?)

Tahun ini UGM menempati peringkat empat dengan paket reformasi-nya. peringkat pertama itu diduduki oleh MB Pupuk Kaltim, Bontang (kalau mereka ikut, rasanya peserta yang laen berharap aja gak buat jadi juara satu. karena mereka -mengikuti kata adek saya – itu penampilannya keren berasa seperti bintang tamu, bukan peserta. Hahahaha). peringkat kedua ditempati oleh MB BCK – Riau (mereka ini langganan juara divisi sekolah, waktu pembagian divisi masih ada divisi sekolah -yang mana tahun ini gak ada – ). Posisi ketiga ditempati oleh MB Universitas Udayana, Bali (er…er… saya gak punya penjelasan soal MB ini, hehehehehe…..).

oh untuk penilaian, saya dapet ini dari situs trendmarching:

Nah.. buat yang nanya adek saya megang apa, atau masuk section apa, adek saya yang tampan tapi jutek itu gak tampil sebagai pemaen, tapi dia di posisi sebagai pelatih utama. Daaan… sebagai penutup rangkaian penulisan soal MB ini, saya mau mencoba memasukkan video penampilan tim di GPMB kemaren yang saya nemu di Youtube (adek saya yang nemu, sebenernya dan ini juga udah di post di FB sama yang laen…).

 

see u next post!

***

PS: saya buru-buru nulis postingan ini, soalnya kalau ketahuan si agil, ntar saya dibilang lebay. lebay nulis – nulis soal beginian… hahahahaha.

Advertisements

and next show ….

hai! selamat hari ibu! selamat hari ibu untuk semua ibu di dunia. dan juga calon ibu, dan juga untuk semua wanita yang sudah memutuskan akan menjadi Ibu. Menjadi ibu memang istimewa, begitu juga dengan menjadi manusia yang bermanfaat bagi orang lain 🙂

ciiieeeehhhh… saya lagi gak punya ide buat edisi – hari – ibu – kek – yang – temen-temen – lain – lakukan. jadi saya ngelanjutin cerita soal Marching Band aja ya…mari kita lanjut…

setelah selesai penampilan pertama, saya semakin giat berlatih. dan saat itulah saya menyadari: bahwa saya ini sepertinya salah masuk section. saya susaaaah banget ‘melemaskan’ tubuh, susah banget menyamakan tempo dengan hitungan pelatih saya, saya sulit menerima materi. Intinya: saya selalu di bottom lah. Saya selalu jadi si paling lambat menerima materi, jadi si paling tidak anggun dalam bergerak, badan saya yang jangkung ini ternyata kek lidi kakunya.

tutor demi tutor saya hadiri, semua materi saya telen bulat-bulat, apa aja yang pelatih saya bilang saya kerjakan. Pelatih nyuruh saya push up, saya push up. Pelatih nyuruh saya bawa pulang bendera buat latihan, saya bawa pulang. Pelatih nyuruh saya latihan di pinggir jurang (sebenernya cuman di bangku semen yang ada di atas bukit sih, agak lebay ajah penjabarannya), saya jabanin.
intinya: saya merasakan neraka kalau latihan. tapi, kalau udah jam istirahat, saya seneng sekaliii. seneng pake banget. karena teman – teman di Section Color Guard selalu mampu membuat hari – hari buruk saya menjadi sangat berwarna. Biarpun saya gak bisa toast dengan sempurna, spin saya masih telat sepersekian detik, mereka tetap menganggap saya sebagai bagian dari mereka. Itu yang tetap membuat saya bertahan di Marching Band. beberapa bulan pertama rasanya pengen banget kabur dari latihan. Tapi mungkin emang bener kata mamah saya: saya ini orangnya bebel.semakin di bego-begoin, semakin disepele’in, saya bukannya kabur, tapi malah memilih bertahan. Hasil akhirnya emang saya bukan pemain yang outstanding  bagusnya, bukan pemain guard yang keren mampus sampek dipertahankan oleh tim. saya biasa aja. cukup biasa hingga tahun kedua saya jaid pemain, nama saya mulai jarang diteriakin pelatih, ada nama – nama lain yang diteriakin oleh pelatih.

Nah.. masuknya saya sebagai Anggota Terbatas adalah terbatas untuk memperkuat Tim Marching Band kampus saya untuk mengikuti kejuaran GPMB tahun 2005. Makanya saya begitu ‘dihajar’ untuk cepat mengejar materi. Tapi senior – senior saya begitu membesarkan hati saya, sehingga saya mengurungkan niat untuk kabur dan melarikan diri dari Tim.

demi untuk mengejar materi, bukan hanya latihan regular saja yang diadakan, ada beberapa Latihan terpadu dan music camp yang diadakan oleh manajemen. Music camp pertama diadakan di AAU, naah kalau saya gak ikut marching mana pernah coba saya jalan – jalan di AAU. tahu AAU cuman karena pernah deket sama salah satu Letda aja (hahahahaha..).

semakin mendekati hari H kejuaraan, kami semakin berlatih keras. apalagi saya. entah berapa kali pelatih ngetawain saya. entah berapa julukan yang mereka tujukan ke saya. mulai dari tentara cina (iye, karena saya masuk ke lapangan display malah ngangkat kaki pas jalan, padahal di Marching Band saya style gak gitu..), kuda liar (tap dance di lagu satu paket GPMB itu saya bergaya kek step dance dengan kaki saya yang panjang – panjang ini bergerak secara liar), sampe entah apalagi. Tapi saya punya pegangan waktu itu: saya harus bisa menyelesaikan ini.

dari semua latihan dan karantina, yang paling berkesan adalah saat karantina terakhir di Jogja sebelum berangkat ke Jakarta, yaitu karantina di Akmil, Magelang. Ada aja kisah unik dari  karantina… mulai dari ngerumpi dulu sebelum tidur (secara satu kamar bisa dihuni berapa orang), atau ngomongin temen – temen dari section lain (guard itu katanya terkenal suka ngerumpi, katanya loh.. cuman katanya. hahahahaha).

Emang kalau dipikir cape banget: bangun jam 5, habis itu drill di lapangan, setelah drill, kami dikasih waktu buat mandi, setelah itu kami sarapan. habis sarapan, kami biasanya start latihan sekitar pukul delapan sampek jam sembilan malem. Jam sembilan pulang ke penginapan, ngantri mandi. Begitu terus tiap hari selama lima hari. Jadi kami sudah hapal kebiasan satu dengan yang lain: ada yang suka ngorok kalau tidur, ada yang tidur dengan lampu menyala, ada yang sukanya gak mandi kalau malem tapi mandinya besok paginya atau sebaliknya, ada yang suka ngemil kalau mau tidur, ada yang bla dan bla deh.

yang jelas dan yang saya rasakan: semua letih dan capek terbayar dengan chitchat di kamar, atau di sela-sela istirahat, atau bahkan di jam-jam latihan dimana kami memasuki live terakhir, gabungan antara semua section.atau saat selesai latihan, ada sessi foto -foto kek gini

ini tampang (sebagian) kami kalau lagi Karantina

seru deh perjalanan menuju kejuaran, banyak konflik memang, apalagi di manajemen, tapi saya yang polos nan lugu mana paham begituan, karena yang saya pikirkan waktu itu cuman: bagaimana saya bisa tap dance dengan anggun, bagaimana bendera saya gak jatuh di opening lagu satu, bagaimana saya bisa display denagn rapih, bagaimana toast rifle di lagu empat gak jatuh. see?? otak saya yang mini ini ternyata tidak bisa memikirkan lebih daripada itu.

bahkaaan… hubungan kasih saya dengan si Gitaris tampan bolak – balik putus nyambung, karena (katanya) saya gak bsia bagi waktu antara bales sms dia (kami jarak jauh waktu itu) dan latihan. dan ternyata, gak cuman saya, ada beberapa kawan yang juga mengalaminya: putus dari kekasih.

kami tidak pernah menyesali adanya peristiwa itu atau nyalah2in tim (yeah.. nyalahin sih, tapi cuman dikit kok. beneran), karena kami begitu menikmati kebersamaan kami.apalagi saya dan tiga orang ini:

teman sekamar dari Jogja - Magelang _ Jakarta

semua air mata, keringat dan darah (iya, saya pernah cedera pas latihan, kena sodokan bendera temen saya dan tepat mengenai kantung mata saya yang tebel ini) itu kebayar saat kami tampil di istora, dan euforia nya tidak tergantikan (selain euforia keluar ruang sidang habis pendadaran ya. hahahahahaha). walaupun.. walaupun pulang dari kejuaran kami harus keliling ke kost-kostan temen sejurusan untuk mengumpulkan bahan karena balik dari Jakarta, kami harus Ujian Akhir.

kebersamaan saya di Marching cuman sebentar dibandingkan adek saya dan senior-senior ataupun teman seangkatan lainnya. Mereka punya lebih banyak cerita pastinya. Cerita mereka pastinya jauh lebih seru.

kami belajar begitu banyak hal. saya yang cuman sebentar hadir di tim saja merasakan begit banyak perubahan; dapet temen baru, pengalaman baru, pacar baru (heleh is…), dan beberapa ‘nilai’ yang saya ambil dari sana.

aaaah.. banyak deh.

dan besok adalah waktunya Tim Marching Band UGM 2011 untuk tampil di istora. dateng ya.. ya.. ya.. gantikan mata saya buat tim adek saya. adek saya gak main, dia jadi manajer teknis, tapi dia masih tampan kok *hloh?!?!?

dan kalau yang mau nonton besok, hapalin lagu darah juang, seru loh ndukung tim UGM besok dan nyanyiin lagu itu. syukur-syukur ada yang mau buat reportase-nya langsung dari sana (aih ngarep..)

semoga tim band mahasiswa bisa berjaya di GPMB besok! sukses buat adek-adek, hidup mahasiswa!!!

P.S : semalem saya nemu video ini, yang ternyata diundu oleh salah satu blogger juga yang temen setim saya (Field Commander ding malahan!) waktu 2005,  si KIP (selaen dia temen marching, dia juga temen KKN, tetangganya captain juga, dan ternyata kenal juga sama nandini. heraan.. kalau sama dia.. jogja berasa keciiil banget deh). dan inilah video penampilan kami waktu tahun 2005. (belon ijin sih ama Indra, tapi pasti boleh lah yah Ndra  :mrgreen: )

selamat menikmati, dan semoga gak bisa nemu saya yang mana! hahaha… soalnya burem videonya 😦

first step

gara-gara kemaren asik nulis surat buat diri sendiri di usia yang lebih muda, saya ampek lupa janji sama si panggung sandiwara ini buat cerita soal Marching Band dalam rangka menyambut perhelatan Akbar Marching Band sak Indonesia.

Baiklah, mari kita mulai saja, masih ada waktu beberapa hari. Mari saya mulai ceritakan bagaimana awalnya saya mengenal Marching Band. Waktu itu tahun 2005, saya masih dalam episode putus – nyambung sama si Gitaris Tampan. Waktu itu kalau gak salah dalam episode: putus – yang – gak – lama – terus- balik – lagi. Saya lagi nongkrong di perpustakaan kampus, di pojokan, berusaha untuk ngerjain tugas. Waktu itu seinget saya, saya duduk di pojokan… datanglah seorang senior ke pojokan, tempat saya lagi duduk.

Katanya sih dia nyari buku yang dia umpetin di pojok perpustakaan itu. Well, singkat cerita si mas – mas satu ini officially jadi kawan saya lah setelah dia duduk di depan saya dan ngobrol nyaris satu jam. Nah singkat cerita (lagi) si mas senior yang umurnya dua tahun lebih tua ini jadi sering ngajak saya ngobrol kalau di kampus. Kita jadi sering curhat. dia tahulah saya baru putus, dan bla dan bla dan bla..

ok. ok. ok.. sebelum pada protes dimana letak marchingnya, saya akan langsung masuk ke bagian Marchingnya. Nah, suatu kali pas lagi nongkrong di kampus siang-siang, saya dan dia nemu selebaran di papan pengumuman kampus. Bahwa ada penerimaan Anggota Terbatas Marching Band UGM untuk kejuaraan GPMB 2005. saya langsung tertarik, dan ternyata dia juga. akhirnya kami berdua langsung ke gelanggang.

di gelanggang kami diterima hangat oleh temen – temen senior, ngobrol dan bla dan bla sampai akhirnya diundang placement test hari minggu, tanggalnya lupa. Seinget saya waktu itu placement test- nya barengan sama mereka Latihan Reguler.

Waktu kita lagi nunggu sambil ngeliatin tim Latihan Reguler, saya diajak ngobrol sama senior, ditanyain: tertarik masuk di section apa? saya balik nanya, ada section apa aja. terus, dia bilang kalau badan tinggi saya cocoknya masuk section Guard. terus saya ngelihat yang lagi latihan di section Guard, wah keknya gampang tuh cuman lempar melempar aja. saya masuk situ ajah deh, lagian keknya orangnya seru-seru semua (percayalah, penilaian saya bagian: ‘keknya gampang tuh’ benar-benar  salah. sekali lagi: SALAH BESAR). Lagian saya kan buta nada. Daripada sengsara belajar baca partitur, saya memilih yang gampang aja deh.

nah placement test yang dilakukan adalah: kami (para calon Anggota Terbatas ini diwajibkan masuk pos – pos yang ada. Yang pertama kalau gak salah pos alat tiup, atau hornline. disitu saya mencoba belajar niup mellophone: gak bisa bunyi. cuma keluar pfuuu.. pfuuu pfuu.. bagus aer ludah udah saya telen habis – habis. hahahahahaha. pokonya gak keluar suara sama sekali deh.

lanjut ke pos kedua; battry percusion. sebenernya pengen juga masuk sini. soalnya demam habis nonton film Drumline. Begitu nyampek di sana, diserahin stik, suruh nyoba mukul snare drum. Rasanya sih bisa-bisa aja,

nah setelah itu disuruh ke pos berikutnya: color Guard. nyampek di situ saya suruh joget sama spin bendera. Rasa – rasanya sih bisa juga saya maen bendera dan joget (ya iyalah ya.. hobi saya kan tiap pagi joget2 di kamar buat membangkitkan semangat). Nah pos berikutnya itu adalah pits instrumen, dimana saya dihadapkan suruh memainkan marimba. saya sih pesimis ama nih section, karena saya udah menganggap ini section susah banget 😦

terakhir.. sebelum balik, kami para calon Anggota Terbatas diwawancarai. Saya diwawancarai oleh Mbak – Mbak senior yang menjelaskan apa itu Anggota Terbatas, dan bla dan bla yang laen. Intinya kami mengobrol lah soal Marching dan bagaimana kehidupan di dalamnya lah..

setelah selesai diwawancara, saya langsung pulang sambil gak lupa mengingatkan diri saya sendiri untuk datang ke gelanggang pada tanggal yang sudah ditetapkan sebagai tanggal pengumuman hasil placement test.

nah, pada hari yang ditetapkan, saya ternyata keterima di Section Color Guard (belakangan baru tahu kalau ternyata BIASANYA  kita ditaro di section yang kita inginkan, kecuali kita punya keahlian sebelumnya). Beberapa hari setelah pengumuman, kami wajib hadir di latihan reguler, kalau gak salah itu sore hari, tapi lupa harinya apaan..

latihan perdana sore itu diisi dengan basic drill, yang berisi mengenai paket pemanasan drill, yang dalam bahasa awam mungkin (maaf loh kalau salah) mungkin baris berbaris. Inget banget waktu itu yang ngajar pelatih hornline-nya yang di kemudian nanti menjadi idola anak-anak AT (Anggota Terbatas) baik pria maupun wanita  :mrgreen:

setelah beberapa menit berlatih paket pemanasan drill, kami masuk ke section masing – masing. saya masuk Guard, dan hari itu juga mulai berlatih memegang bendera. belajar spin, dan seharian itu saya belajar spin. yup, benar.. benderanya diputer. diputer dengan cukup cantik kalau muternya bener dan sesuai tempo dan barengan sama yang lain.

entahlah bagaimana proses pembelajaran saya selama dua minggu pertama, karena yang saya ingat, baru dua minggu ikut latihan, saya sudah hadir di evet kecil di tennis indoor kampus. dengan seragam yang lucu dan meriah. kalau bahasanya temen saya sih… event ini buat nguji kami, anggota terbatas.

dan beginilah penampilan kami section Guard waktu event perdana saya:

 

hayooo … tebak saya yang manah?

keknya cukup sekian dulu ya ngomongin. awal saya kenalan sama Marching, besok saya lanjut lagi, gpp kan?

see u next post!

🙂

Nostalgia Menonton Konser Pamit

Seharian ini saya beberes rumah. Mulai dari jemur kasur, terus nyuci, bebersih kamar mandi, dapur, nyapu, ngepel dan bla dan bla lainnya. Saya memang sengaja mengosongkan jadwal hari ini (bukan berarti saya punya jadwal yang padet sih hari ini…)

huehehhehehe…

tapi saya punya acara penting sore hari tadi.. saya mau lihat hasil kerja keras adek saya selama beberapa bulan terakhir. kerja keras dia yang membuat dia jutek minta ampun sama saya, yang membuat dia sering pulang malam, begadang, dan sebagainya… Bukan hanya dia seorang tepatnya, melainkan kerja keras tim, kerja keras semua yang bergabung dalam Tim Marching Band UGM fight for GPMB XXVII .

tepat tanggal 23 Desember 2011 besok, tim Marching Band UGM akan ikut serta dalam pagelaran Grand Prix yang diadakan di Istora Senayan, Jakarta. Dan sama seperti tahun kemarin, saya sepertinya tidak bisa menghadiri. Buat kawan-kawan yang ada di Jakarta dan pas tanggal 23 serta 24 tidak ada acara, datang saja ke Istora Senayan, karena seru loh nonton Marching Band – Marching Band keren tampil.

Dan untuk tahun ini, pesertanya kalau gak salah ada 15 (apa 12?) hadeh, saya gak paham deh.. tapi kalau gak salah sih 15 dan PKT Bontang ikut turun tahun ini. FYI aja, PKT Bontang merupakan tim Marching Band kuat asal Kalimantan Timur, kalau tidak salah tahun lalu mereka gak ikut. Selain MB UGM, Jogja sendiri memiliki Band – Band Mahasiswa yang cukup kuat seperti DC UMY, CDB UNY (ehem!) dan MB UII dan mereka bertiga juga berangkat ke GPMB 2011. So, UGM sendiri memiliki lawan tangguh yang sedaerah.

Baeklaaah.. baeklaah… saya gak pandai menilai teknis penampilannya masih-masing tim. Harap maklum, saya ini player karbitan yang maen di event besar cuman dua kali. Yang saya paham, MB UGM tadi menyajikan konser pamit yang ciamik, dan  dramatis. Saya sebagai penggemar drama menyukai teatrikal macam itu. Apik suguhannya.

Tema yang mereka usung adalah reformasi. Tema yang cukup berat menurut saya buat mereka. Lihatlah pemain-pemainnya: mungkin masih pake celana monyet saat reformasi bergulir, bahkan mungkin diantara mereka masih bersekolah di bangku SD atau TK saat reformasi bergulir. Tapi itu semua gak menghalangi mereka untuk menyajikan sajian apik.

Serius. Saya merinding saat mereka memasuki lapangan dengan menyanyikan lagu darah juang. Kalau kawan-kawan ada yang merupakan aktifis Reformasi, pasti pahamlah sama lagu darah juang. Eeet, sebelum masuk ke situ baiknay saya ceritakan dulu yah bagaimana suasana saat saya sampek di Parking Lot Purna Budaya UGM.

Sampai di Purna Budaya kalau tidak salah sekitar pukul empat sore, dari kejauhan saya melihat adek saya yang tampan sedang berkumpul dengan player. Mereka membentuk lingkaran, dan tak berapa lama ada yel-yel: Hidup Mahasiswa! Hidup mahasiswa! udah macam mau demo aja mereka. Seragam yang dikenakan player music : hitam merah dan Color Guard mengenaka seragam hitam biru.

begitu memarkirkan si UUN, saya melompat memasuki pekarang Purna Budaya. dan masih cengegesan waktu ternyata saya dikenali oleh Manager Timnya yang teman senagkatan pas LastSar dulu. Dan gak lama muncul mantan temen setim yang ikut di Tim sekarang.

Saat sedang menunggu penampilan, gerimis mulai turun membasahi Purna Budaya. saya hanya berdoa dalam hati.. terang dong terang dong terang dong…

Gak berapa lama, pembawa acara membacakan Reportoir paket Reformasi yang menjadi pilihan paket Tim MB UGM tahun ini yang berjudul : Goresan Merah Bangsa. Tapi berhubung saya gak denger dan memperhatikan, yang saya denger cuman bagian awalnya: bahwa mereka akan membawakan lagu Zamrud Khatulistiwa. Sisanya saya gak paham dan gak denger  :mrgreen:

Lalu.. lalu.. gak berapa lama player masuk ke lapangan dan ya itu… diiringi lagu darah juang. Darah Juaaang gituu… lagu reformasi banget (seinget saya). Soalnya waktu di awal tahun, adek saya nanya ke saya : ‘Mbak ais, yang elo inget dari Reformasi apa?’ saya nyeplos jawab: ‘Darah Juang’

saya emang bukan generasi reformasi, waktu itu saya cuman anak yang baru lulus SD. berusaha memahami kenapa harus ada reformasi. bahkan baru sekali mengenal reformasi. Tapi lagu darah juang itu seinget saya memang lagu-nya mahasiswa demo,  karena pas kuliah S1 dulu, saya ospeknya suruh nyanyi lagu itu mlulu. Kalau demo juga pasti nyanyi nya itu. Saya sih gak pernah ikutan demo, cuman diceritain… *kalem*

Baeklah, baeklah… lanjut ke lapangan Purna Budaya. nah.. setelah player-nya masuk ke lapangan, hujan turun dengan cukup deras. dan mereka semua masih berdiri gagah di lapangan. Lengkap dengan kostum dan alat. sedangkan penonton menyingkir ke tempat teduh.

Saya malah ketemu sama adeknya Captain (eaaaa……), sama-sama menyayangkan keberadaan seragam dan alat yang harus dibawa besok ke Jakarta (pasti apek kan kalau basah-basah gitu langsung disimpen terus dimasukin kontener!).

Darah juang terus berkumandang. Dan saya semakin keras berdoa .. hujan.. tunda dulu sebentar barang 15 menit saja. Daaaan.. doa saya kami (saya yakin gak cuman saya yang berdoa hujannya berhenti sebentar) terkabul dan didengar. Hujannya berhenti. Saya melipir mendekati lapangan.

dimulailah permainan apik itu. dimulai dengan Zamrud Khatulistiwa, dan apa dan apa dan apa (etdah saya denger ada Bento yang dimainin, sama Namaku kertaradjasa yang dari Petualangan Sherina itu.. tapi yang laen saya gelap.. huehehehhehe..).

mereka bermain penuh semangat, bikin saya merinding. dan teatrikalnya dapet. efek hujan juga kali yak, jadinya efek ‘dramatis’-nya dapet. walau banyak bendera cege tergulung, walau beberapa bendera jatuh,walau masih terlihat display-nya belok-belok (lihatnya dari samping sih saya..). Tapi tetaaap mereka bisa membuat saya merinding.

Melihat mereka bermain dengan sepenuh hati: meniup, memukul, melempar, tersenyum… wow…

salah satu player Guard yang kesulitan memasang kostum

Lihat deh salah satu player Guard di atas itu, dia harus menggunakan kostum tambahan yang sudah diguyur hujan itu. agak kesulitan, karena jadi nempel-nempel gitu. Dan setelah menggunakan kostum itu, dia harus merangkak (merangkak sodara-sodara, betul…)

dan suguhan konser pamit itu apik, membuat saya ingin membeli tiket pulang ke Jakarta, untuk berteriak bersama teman-teman lain di Istora Senayan, sambil berteriak-teriak: uu ge em! uu ge eem! Jogjaaa Jogjaa.. Jogja Jogjaaa….

So, buat kawan-kawan yang tidak ada acara tanggal 23 besok, dateng yah ke Istora, berikan dukungan pada Tim kesayangan Anda, tapi saya harap sih.. dukung UGM :mrgreen:

dan MB UGM kalau tidak salah tampil di awal, sesudah Bahana Cendana Kartika Riau sekitar jam 09.00, untuk jadwal bisa dilihat di situs GPMB resmi ini.

See u next post!

 

P.S : dalam rangka menuju perhelatan Marching Band besar ini, saya punya ide untuk menulis segala hal pengenai pengalaman-pengalam yang saya dapat dari Marching Band. Semoga kesampaian!

unforgettable istora :)

kemaren (kemarennya, dan kemarennya lagi) keknya saya pernah cerita yah kalau saya ini pernah ikut jadi anak Marching? baiklah, akan saya ceritakan sedikit awalnya saya masuk marching

awalnya gara-gara putus dari si mantan jaman SMA. saya yang baru beberapa semester jadi anak kuliahan bingung menghabiskan waktu luang. eh si senior di kampus ngajakin saya ke daftar jadi anggota Marching Band di kampus. ya udah saya ngikut.

waktu ditanya mau masuk di section apa, saya bingung. dengan PD nya saya jawab section Color Guard. Di Marching sendiri ada tiga section; ada Hornline, Percusion line, dan Color Guard. Eh kalau salah mohon dikoreksi yah buat senior dan junior-junior yang mbaca tulisan saya *kalem*

maklum, saya ini anak Marching karbitan. hehehehe. Ceritanya panjang dan haru biru deh di dunia per Marchingan. Tapi marching adalah dunia yang mengenalkan saya pada banyak hal, dan banyak pacar *ups* hahahahaha….

namun apabila dijabarkan dalam beberapa satuan kata, maka Marching adalah: hitam, panas, kerjakeras, team, disiplin, solidaritas, kebanggaan dan cinta.

maka inilah kami

Istora Senayan, desember 2005 with Color Guard MB UGM

foto ini diambil bersama sebagian kawan-kawan dari Color Guard, waktu kami menjuarai kejuaran Grand Prix Marching Band 2005 (duh lupa yang keberapa). Untuk section Color Guard sendiri kami juara dua dengan selisih nilai 0.5 dengan si juara satu yang berasal dari kota yang sama dengan kami *gigitjari*

kenapa ini menjadi tidak terlupakan?

percayalah, untuk berdiri di situ dengan senyuman seperti itu tidak mudah bagi saya yang tidak punya basic musik, menari atau apapun itu. yang saya punya hanya nekat dan kerjasama tim. saya sempat dijuluki tentara cina, kuda liar, sempat mengalami beberapa kali cedera, sempat sering hampir nangis putus asa karena tidak bisa melakukan apa yang diperintahkan pelatih.dan itu terjadi selama berbulan-bulan.

saya tidak memiliki skill yang hebat yang melampaui yang laen, saya tetap menari seperti tentara china sampai akhir karir saya di Marching, tapi saya mengakui pada diri saya sendiri bahwa saat itu adalah saat-saat saya mengeluarkan kemampuan terbaik saya. dengan kata lain : saya tidak berbakat (hahahahaha…)

maka menjadi sesuatu yang tidak terlupakan bukan saat si manusia tidak berbakat ini bisa menjadi bagian dari tim yang menjuarai kompetisi tingkat nasional?

*kalem*

maka foto ini adalah menjadi sebuah kenangan manis, semanis senyum kemenangan saya disitu. hahahahaha…

pesan moral dari foto ini adalah : keluarkan kemampuan terbaik kamu, maka apapun hasilnya, kamu tidak akan pernah menyesal 🙂

***

foto senyum kemenangan manis ini saya ikut sertakan 1st giveaway: the Sweetest memoriesn– nya Teh Orin.

saya ikutan loh ‘teh 🙂