Posted in [drama] lepas

….what a day!!

saya gak tahu harus memulai cerita ini darimana saya bingung. kronologis nya begini : pagi ini, jam 05.00am, telpon saya berbunyi. saya liat di LCD … lalu saya angkat. suara itu rajin menyapa saya. suara siapa? ntar dulu, saya cerita dulu yah. nanti juga pada tahu siapa tokoh utamanya.

pertama dia nanya : “kapan pulang?” saya jawab gak tahu. “itu handphone kakak gimana? mau dibalikin atau gimana?kalau mamah yg bayar yah mamah pegang aja sini” saya jawab gak tau. Otak saya dalam keadaan normal saja kadang sulit diajak berkonsentrasi, gimana itu dalam keadaan bangun tidur, setelah semalem begadang, jadi saya asal jawab gak tahu. Karena, di posisi itu saya bener2 gak tahu jawaban dari pertanyaan2 tersebut.
Tapi si penelpon tidak beranggapan sama.. nada langsung naek 5 oktaf dan dhuweeeeeeeeeeeer!!!

perang dunia? enggak, cuman si penelpon langsung ngoceh. 30 menit. yup, bermonolog selama itu. saya bingung. karena obrolannya entah kemana2. semua dikritik. dari hape saya, pulsa saya, kontrakan rumah saya, temen2 saya, kebiasan pergi saya, semua deh. saya ampe bingung.
tambah bingung, karena selama monolog 30 menit itu, terdapat beberapa dualisme, antara lain :
– ” mamah gak marah.. bener mamah gak marah” –> diomongkan dengan nada tinggi. saya percaya…
– “mamah mau kita bicara, kita ngobrol. kamu kasih tau mamah apa mau kamu…” –> she just don’t give me chance to speak. krn memang dia bermonolog 30 menit.
– “sekarang apa mau kamu? kasih tau mamah apa yang kamu inginkan. kamu mau nikah? ya sudah nikah saja sekarang juga kalau bener itu mau kamu, sebelum semuanya belum terlanjur” –> dan beberapa saat setelahnya, dia ngomong ” mamah sama bapak minta, 2tahun ini kamu fokus aja ke kuliah kamu”
– ” kamu mamah ajak ngomong, gak bisa lepas dari hp, kamu pegang ajah itu hape tiga biji, mamah seperak pun gak pernah dapet sms dari kamu. diajak ngobrol sms – an teruusss” –> saya bukan anak autis kok, dia lupa sama saat2 kita ngobrol kemaren.

saya bingung. sebenernya ini marah gara2 apa? gara2 saya gak tau kapan mau daftar ulang kuliah saya itu? gara2 saya ‘ngambil’ hape kakak saya (yg mana kakak saya sebenernya menghibahkan itu bwt saya, jadi itu sama sekali gak perlu dibayar)? atau gara2 saya sering ngutak-atik hp? atau gara2 malam itu saya pergi sama temen2 saya (FYI, saya gak ketemu temen saya ini nyaris 6tahun, dan mamah mau pergi, tapi sumpah, sebelum saya mau pergi pun mamah ber rencana pergi sama ade saya. masa saya juga yang disalahin kalau ternyata ade saya keasyikan nge game sama sepupu2 saya?)?

saya gak mau jadi anak durhaka. saya pikir,saya cukup berusaha ngikutin mau dia. Percaya gak, ada kesempatan2 yang saya lewatkan karena saya tahu itu bukan keinginan mereka. Dan, kadang saya pun takut untuk mengungkapkan keinginan saya. Takut keinginan itu bertabrakan dengan apa yang mereka inginkan, jadi membuat mereka kecewa, membuat mereka menjadi tidak puas. setelah itu, dia bertanya : apa mau saya?

pasti gak bakal percaya kalau saya jawab;
“cuman ingin mamah seneng”

dan tau gak, saya jawab apa? saya jawab monolog 30 menit itu dengan:
“gak semua orang hidup dengan pola hidup mamah. tapi gak sama bukan berarti buruk kan?” (*saya bales lewat sms, karena saya gak punya energi di telpon, energi saya ketelen di tenaga buat nahan tangis)
sampe sekarang saya pun gak ngerti, ada gak korelasi sms saya dengan monolognya

saya bener2 menyadari, darimana saya dapet sifat lebay a.k.a drama Queen saya selama ini.

mom, I’m sorry if I hurt you.
bukan cuman orang tua aja yang gak sempurna, anak juga manusia, dan bisa tidak sempurna juga. apalagi anak seperti saya, susah yah bangga sama anak seperti saya? mungkin….
*crying*
hiks…hiks..hiks…
:((