suka band apah?

the telephone!

ahahahahhaha (ngakak). kalau delapan tahun yang lalu ditanyain suka Band Indonesia apah, saya jawab itu pasti. Kenapah? Karena gitarisnya dulu ganteng :mrgreen:

kalau ditanyain jaman SMP, saya suka sama Slank, sama Sheila on 7, terus awal-awal kuliah saya entah kenapa doyan banget sama Padi.

kalau Band luar, banyak gak ngertinya: jadi suka-nya yang enak di kuping ajah. Tapi kalau Oasis mah gak ada matinya πŸ˜‰ segala versi My Wonderwall kudu dengerin. Hehehehehe…

Saya penikmat musik, tidak paham musik hanya menyenangi musik. Makanya saya agak-agak gak paham sama musik. Pernah pengen jadi vokalis tapi gagal total gara-gara sadar kalau suara saya fals. Kagak bisa bedain nada. Pengen jadi gitaris, tapi gagal karena gak bisa nggejreng. Akhirnya hubungan saya dengan musik yang paling dekat adalah: menjadi anggota Marching Band di section Color Guard. But that was my unforgetable moment in my Life.Kapan-kapan cerita ah soal hari-hari saya di Marching πŸ™‚

ini penampilan pertama (dan terakhir?) tingkat nasional di Istora Senayan, tahun 2005

Sampek Juli 2008 adalah terakhir saya aktif di dunia permarching-an. Itu juga berakhir dengan suatu kesadaran: saya gak paham irama! Jadi tiap kali gerak, pelatih saya mesti neriakin dari pojok:

“aiss TEMPO!!! ais dengerin TEMPO nya!”

(itu ngomongnya teriak loh dari luar lapangan display,kebayang dong kalau saya bisa saja gak denger. Jadi bisa aja selama satu lagu saya gerak paling lambat atau paling cepet sendiri enta satu ketuk atau dua ketuk. Hehehehehe)

 

Bukan hanya buta nada sodara, saya juga buta tempo. Tapi kata emak saya bener: saya adalah orang yang berani. Berani malu. Jadi walau buta nada dan buta tempo, teteup ajah tuh saya PD dahsyat kalau diajakin karoke :mrgreen:

dan segala ke-buta-an saya itu tidak membuat saya membenci musik. Saya menikmati mendengar musik. Tiada hari tanpa mendengarkan musik buat saya.

Musik favorit saya adalah: apa aja yang disukai orang banyak. Hahahaha. Saya gak punya spesifik kesenangan lagu apa. Anyam-anyaman Sudjiwo Tedjo saya suka, On the night like this-nya Mocca saya suka, Mesin Penenun Hujan-nya Frau saya suka, No Fruits For today-nya Sore saya suka, Ku menunggu – nya Rossa saya jadiin RBT (hahahaha), Kamu kelemahanku – nya Marsheilla lagi saya dengerin sekarang, lagu ‘kebangsaan’ saya pas nulis skripsi itu lagunya Brand New Heavies yang You’re the Universe, dan kalau lihat di Widget sebelah kanan blog saya, ada lagu tambahan yang saya suka dan saya pajang liriknya disitu: Christinna Perri dengan Jar of the Heart.

Yang enak di kuping saya, pasti bakal saya puter terus deh. Dulu bekas temen serumah saya pernah protes soal komputer saya yang semaleman saya suruh nyanyi Bukan Pengemis Cinta (itu lagu yang nyanyi siapa ya?).

Dan perlu kawan-kawan ketahui: saya tidak pernah fanatik pada apapun kecuali cokelat, pizza, dan… gratisan :mrgreen:

termasuk soal dunia per-musik-an ini

Jadi saya gak pernah tergabung di Fans Club apapun, gak pernah majang poster band atau vokalis manapun, pernahnya juga masang poster pemaen bola, biar dibilang keren ajah. Hahahahaha…

Makanya suka heran ajah kalau ada orang yang ampek rela segitunya sama band atau artis atau orang terkenal laennya. Saya berlebihan dalam beberapa hal, tapi kalau untuk urusan artis dan atau public figure, saya datar. Biasa aja. Gak punya nafsu buat ikutan fans club. Nonton konser ajah bisa diitung pake jari tangan 😦

Tapi, ditengah ke’datar’an saya sama Band, ada satu band Indonesia yang tidak pernah lekang oleh waktu buat saya dengerin: Kahitna.

Dari jaman SD (apa SMP ya?) saya udah ngefans habis sama cerita cinta yang mereka nyanyiin. Daaaaaaaaaaan… sekarang, malem ini pas saya nonton TV ada talkshow dengan bintang tamu mereka. Entah kenapaa… saya gak mau beranjak sedikit pun dari depan TV.

Saya ngefans sama mereka. Sama tiap nada yang mereka alunkan, sama tiap lirik yang mereka nyanyikan. Bintang, merenda kasih, Andai dia tahu, Tak sebebas merpati, Tak kan terganti, Setahun Kemarin, Cantik.

dan, tahun ini mereka berumur 25 tahun!

selamat ulang tahun Kahitna

πŸ™‚

biar bintang tak datang
ku yakin hatiku hanyalah untukmu
walau bintang menghilang
ku sampaikan salam sayangku untukmu

meski mungkin aku yang harus pergi (oh pergi)
tak apa tanpa harus ku mengerti

biar aku melangkah (melangkah)
menemani bintang menerangi malam
jangan resahkan aku
yang penting bahagia untukmu selalu kasihku

Bintang – Kahitna

Advertisements