ya ampun… apa kabar Is?

Kabar saya baik-baik saja [kali aja ada yang nanya]. hehehehhehe… belakangan ini lagi sibuk berkutat dengan kardus-kardus pindahan. FYI aja nih, saya dan adek saya resmi meninggalkan kontrakan saya yang lama. pindahnya gak begitu jauh sebenarnya, tapi secara di jogja kategori jauh-dekat agak-agak kabur yah bo, jadi bingung mendefinisikan jarak kontrakan lama saya dan kontrakan baru saya.

Yang jelas… jaraknya menjauh dari kampus kami berdua. Jarak yang biasanya bisa ditempuh dalam waktu lima menit, jadi melar menjadi 15menit-an. kalau pas apes dapet lampu merah melulu, atau pas siang yang rame banget, 20menitan gitu lah parahnya.

rumah kontrakan saya yang sekarang bentuknya agak aneh sebenarnya, tapi yang pasti jauh lebih luas dibandingin kontrakan saya yang lama. saya dan adek saya bisa mendapatkan kamar masing-masing yang jauh lebih luas, dapet ruangan bersama yang kita pake buat nonton TV dan naro  meja yang diharapkan bisa jadi meja makan [tapi berdasarkan kebiasaan dulu, meja itu keknya bakalan jadi tempat naro beraneka ragam macam benda; dari kunci, sarung tangan, tas, buku, sisir, ampe apapun yang bisa ditarok di situ]

kami officially pindah tanggal 14 kemaren, tapi beberapa hari sebelonnya saya udah huru-hara mencoba memasukkan berbagai macam benda di kontrakan lama ke dalam beberapa kardus dan karung. dan awalnya saat beberes saya meyakinkan diri sendiri bahwa saya dan adek saya gak punya barang banyak. tapi percaya atau tidak… barang-barang kami diangkat dengan tiga gelombang. dua kali pick-up dan satu kali pake mobil katana si kawan.

hebohkan. saya juga kaget. bagaimana bisa kedatangan saya ke Jogja delapan tahun yang lalu yang hanya membawa dua travel bag, satu tas ransel beserta harapan yang membuncah-buncah untuk menaklukan kota Jogja bisa berbuah bawaan sebanyak dua pick-up dan satu katana? Yah ditambah bawaannya agil juga sih. tapi dia juga modal dateng ke Jogja tiga tahun lalu kurang lebih sama kek saya: travel bag dan ransel.

dan itu barang-barang semuanya membutuhkan waktu yang lumayan lama buat dipacking, dipindahkan dari kontrakan saya yang lama ke kontrakan saya yang baru, kemudian untuk ditata dengan baik di kontrakan baru.

lumayan lama dan menyita pikiranlah dan membuat saya sedikit menyingkirkan episode complicated saya, revisi proposal yang lumayan, dan beberapa masalah sosial lainnya [ciee…sok mikir banget. padahal aselinya : berbagai gosip dan berita soal kawan-kawan di sekitar saya] dan juga blog ini [duh!!].

salah satu pekerjaan yang pertama selesai : majang phutu.

dan semua pekerjaan itu terasa lumayan ringan, karena saya dibantu kawan saya yang suka petakilan itu *aduhmalesngelink* hehehhehehe.jadi ada masanya saya bolak-balik Terban-Tamansiswa-Jalan Godean-Terban-Tamsis lagi. Lumayan cape, tapi saya sih seneng-seneng ajah. Kan apa saja kalau dikerjakan dengan hari senang katanya akan jauh lebih mudah.

dan malam ini adalah malam pertama saya tidak melihat kardus ataupun karung di sekitar saya lagi. karena semua barang sudah pada tempatnya [menurut saya] dan kardus serta karung juga udah saya selipin di gudang [semoga kardus dan karung tersebut masih bisa dipake kalau dua tahun lagi kalau saya pindahan].

adek saya nangkring di pager kontrakan baru

banyak cerita yang mau saya ceritain di balik episode pindahan kali ini. tapi besok lagi yah. si gigi yang udah dua hari ngilu ini semakin ngilu saja malem ini, keknya lebih baek saya tidur daripada menahan sakit dan mengeluh melulu 😦