mari kita berbicara soal sepakbola

yuk mari.

heihoooo … selamat hari senin!

Apa kabar temans?

Siapa yang masih terkantuk – kantuk hari inihh??? Siapa yang masih merasakan euforia gol-nya Gotze pagi tadiiii? siapa yang masih kesel karena ternyata gol-nya Higuain terganjar offside padahal udah selebrasi???

Siapa yang masih sok tahu soal bolaaa??

untuk pertanyaan terakhir itu,  jawabannya adalah: Mbak ais.

Hahahahahaha.

Dua pertandingan terakhir Piala Dunia 2014 saya nonton dong. Gak tanggung – tanggung, saya nobar sama temen saya di salah satu cafe – cafean di daerah Kelapa Gading. nanti kapan – kapan sata review lah itu cafe. sekalian promo. kali aja ada yang mau ke sana, saya bisa titip es teh tarik favorit saya. hehehehehe…

Jadi, hari minggu dinihari saya dijemput sama temen saya sekitar jam setengah satuan. iya, kita dengan pede dan takut ga dapet tempat dateng jam sgitu. kocaknya temen saya ini baru jadi supir keluarga ke Cikarang. jadi, dia seharian ga sempet nabung tidur. walhasil dia nunggu dari jam satu itu ke mulainya Brazil – Belanda bolak – balik terkantuk – kantuk.

Saking garing ga ada bahan obrolan karena nyawa masing – masing (saya baru bangun tidur 15 menit sebelum dijemput), kita kebanyakan makan sama minum aja. lumayanlah sambil bercanda sama Waitress – waitressnya yang udah kenal sama kita berdua 😀

begitu pertandingan mulai, ada masalah teknis. proyektor yang disediain di lantai atas (kita dapet meja di lante atas dari cafe itu) gak berfungsi baik. mas – mas supervisor mulai panik, saya pun ikutan panik. kenapa? Karena kami kan sehati #nahLoh

hahahahahaha.

Akhirnya pada menit kesekianlah itu proyektor uda bisa konek sama tipi. sementara belum konek, bagaikan penonton VIP, kami nonton pertandingan dari lantai dua.

terus gimana Is pertandingannya? Haduh .. sedih lah nontonnya. Walau ga sesedih pas lawan Jerman ya, pas liat si Abah – Abah megangin dummy nya Piala dunia sambil bengong … rasanya ikutan sedih.

Nah pas lawan Belanda ini … kalah juga sih ya. gak seru lah pertandingannya.

nih suasana perebutan tempat ketiga Piala Dunia 2014, sepi kan yah?
nih suasana perebutan tempat ketiga Piala Dunia 2014, sepi kan yah?

 

kita skip ke pertandingan dini hari tadi ya.

saya dateng ke cafe yang sama jam dua lewat sekian, ternyata telat. saya pikir mulainya jam 3 kan yah sama kek kemarennya itu. Jebul saya salah jam. beginilah penonton bola musiman gayanya sejuta. uda sibuk ribut dulu sama spv Cafe nya gara-gara saya reserve cuman buat berdua diprotes sama dia. begitu dateng, kita telat sodara – sodara. Dan ternyata kita dapet tmpat persis depan layar proyektor. meja kecil di pojokan dengan kursi cuman satu, dan terpaksa saya geret – geret kursi dari meja sebelah. rame gilak!

Gak serame di  La Piazza sih ya,

Mulai deh itu sorak sorai pendukung masing – masing tim. Saya sama temen saya yang nonton bareng ini sama – sama megang Argentina. Yah paling gondok pas Higuain ngegol-in. uda bersorak sampek lompat – lompat dari kursi lah kami tuh, ternyata baru disorot si hakim garis ngangkat bendera.

ganti bersoraklah itu pendukung Jerman.

Seru. Pertandingan finalnya seru pake banget. Argentina yang katanya CUMAN punya Messi (dan Jerman punya tim, katanya) mampu membuat Jerman bermain hingga babak tambahan dimainkan.

Apalagi melihat statistik pas kelar babak pertama, Argentina cuman megang bola 30 sekian persen. Sisanya bola dikuasai Jerman. sampek mikir, ini maen setengah lapangan apa gimana. kan kasian, Neuer jarang disorot *halah*

pas abis babak kedua udah ga sempet lagi merhatiin statistik, tapi permainan Brazil yang katanya cuman ngandelin Messi patut diacungi jempol kok.

Firasat jelek pas Klose diganti. aduh pemaen satu ini dulu baru – baru keluar adek saya masih esde dan ngefans banget. bahkan dulu imel pertama dia klose_29@yahoo.com sekarang adek saya uda semester akhir kuliah. kebayang umurnya. Totti aja udah pensiun (Totti maning si ais… ais… ). Diganti sama Gotze yang ganteng.

gerombolan mas – mas belakang saya seneng banget begitu si pemaen bundes liga ini masuk. saya mah gak paham sepak terjang dia. secara pemaen cadangan yah bok. dan baru ngegolin sekali juga pas piala dunia.

dan emang hokinya si Gotze, tendangan kaki kirinya yang cakep itu berhasil ngebobol gawangnya Romero. mengingat yah .. shootnya Jerman udah berulang kali berhasil dihalau sama Romero.

sekali lagi, sorak sorai gemuruh pendukung Jerman terdengar. mereka nunjuk – nunjuk seragam yang mereka pakai, seakan – akan bilang; “INI GUE MENAAAANG INIH!!!”. dan hebohnya itu loh …

sebenernya ulah penonton bola di Nobar itu lucu ya. kaya sodara mereka aja yang maen, kek kakak sama Abang mereka aja yang maen, kaya negara mereka aja yang maen hebohnya sampek segitunya.

salah satu pendukung Argentina yang gayanya udah kek pacarnya aja yang kalah
salah satu pendukung Argentina yang gayanya udah kek pacarnya aja yang kalah

Tapi emang iya sih ya. saya ini bukan penggila bola, tapi penonton musiman yang seneng sama euforia-nya. jauh sebelum upacara pembukaan bulan kemaren, saya udah ancang – ancang mau nobar

cuman berhubung jadwal ga sefleksibel dulu dan udah punya rutinitas, dijadwalin nonton dua pertandingan terakhir aja, yang laen biar pas selo aja nontonnya, di rumah.

dan nobar itu emang juara banget deh rame dan serunya.

yang heboh maen di lapangan ada, yang heboh sorak sorai di depan layar ya ada. yang kasian yang Waitressnya karena kudu bolak balik ngambil dan nganter pesenan. sama dedek – dedek yang tanggung umur yang diajak sama oom atau tante atau bapak emaknya buat nonton; dengan upah eskrim. dan berakir di pojokan kursi nyaris ketiduran.

ya begitulah sepakbola, asyiknya kalau diomongin gak ada habisnya. besok ketemu sama temen yang doyan bola yah yang dibahas golnya si Gotze, bahkan offside nya Higuain sampek empat tahun ke depan juga masih dibahas itu. ya ga? Hahahahahaha.

dan beginilah tulisan dari si pengamat sepakbola amatir yang nonton bola musiman.

so, jagoan kamu Jerman bukan? Apa mendadak Jerman?

sampai ketemu di Euro 2016 yah.

***

🙂

ini saya an temen saya yang nonton sambil ngeceng tadi pagi hihihihihi..
ini saya dan temen saya yang nonton sambil ngeceng tadi pagi
hihihihihi..
Advertisements

begini beritanya

heihooo… alohaa…

apa kabar teman-teman di sana? Memasuki tahun kelima saya punya blog ini, makin lama makin ga bersemangat banget yah saya nulis. semangat saya ngeblog bagaikan ditelan apa ntah. siang ini saya bertekad untuk nulis satu updetan. dari pagi tadi saat mengetahui bos rapat di luar kota dan bos satunya sedang ijin menghadiri acara keluarga di luar kota.
Jadiiiii… saya memanfaatkan waktu istirahat ini dengan semaksimal mungkin!! tapi begitu ngebuka new post kok saya malah lupa ya mau ngeblog apaan. hiks, tapi saya coba yah. sebagai bentuk aktualisasi saya setelah sekian lama….

Yakin deh sejak jadi pekerja, saya semakin kehilangan identitas diri saya sebagai seeorang yang mencintai menulis. sebagai seseorang yang mencintai membaca. maksudnya, coba deh liat … kelakuan saya belakangan ini kalau ga di kantor yah di rumah. ngapain? ya mbikin konsep surat keluar, ngonsep nota dinas, njawab semua pertanyaan bos yang kadang mbikin kening berkerut (hukum phytagoras apa mbak? itu si hanut nomor telponnya berapa mbak? tarif khusus untuk panjang kapal 90 meter lumpsum 2jam berapa mbak? mbak itu les bahasa inggris di klapa gading berapa yah mbak? ), ngurusin pritilan2 kecil yang harus diurus. dan rasa-rasanya energi saya terkuras di sini semua. pernah loh saya seminggu mimpi laporan pertanggunjawaban keuangan dan tiap ada bunyi telpon di kantor saya ga mau ngangkat, takut ditagih sama orang keuangan. hahahahaha.

kalok di rumah kerjaan saya cuman tiga: tidur, mandi dan makan. oh satu lagi; nyuci baju. hehehehehe.

so, hari ini saya mencoba menyeimbangkan diri saya dengan menulis. ada banyak hal di kepala saya yang sedang menari-nari.

pertama

soal pembunuhan anak remaja oleh dua remaja lainnya. tahu kan? yang lagi heboh beberapa hari yang lalu. Belum tahu beritanya? Coba cek di sini. Waktu berita itu muncul di twitter, saya langsung ngomong ke bos saya. soalnya saya sama oom bos yang satu itu sering ngobrol ngalor ngidul ke mana-mana. Oom bos langsung diem dan curhat soal kekhawatiran terhadap anaknya yang baru kelas 3 SMA tapi sudah pacaran deket banget sama temen satu sekolahnya. Bahkan orangtua sang pacar pernah bertandang ke rumah oom bos. dia curhat kalau dia khawatir terjadi apa-apa sama anaknya.

Saya diam dan saya jadi ikut merasakan kekhawatiran itu. Entahlah, beberapa bulan belakangan ini saya lebih ngerasa masuk ke dalam ‘team orangtua’ daripada ‘team anak muda’. saat teman sekantor saya memiliki masalah dengan orangtua-nya, saya justru empati dan bisa memahami orangtua dia dengan lebih seksama dibandingkan perasaan yang teman saya ceritakan. Makanya saat saya sedang berbeda pendapat (seperti saat ini!) dengan orangtua saya, saya lebih banyak diam dan mencoba mencari jalan terbaik agar dua kemauan dan keinginan ‘team orangtua‘ dan ‘team anak’ yang terjadi antara saya dan orangtua saat ini bisa terakomodir dengan baik (dem. bahasa saya udah cukup bahas birokrat belum? kebanyakan nulis nota dinas inih) :mrgreen:

kedua

ada kabar duka. kabar duka yang sudah lama sebenarnya. tapi saya baru tahu beberapa hari yang lalu. Ini berkaitan dengan kawan yang saya kenal lewat blogger. Saya mengenalnya dengan nama Faa. mungkin ada beberapa kawan yang mengenalnya. saya mengenalnya di blog ini. Beberapa kali komen di blognya dia, dan beberapa kali juga dia maen ke sini. kami punya karakter blog yang berbeda. coba deh tengok blog dia yang artistik dan nyeni. saya suka maen-maen ke blognya dia karena ada gambar-gambar lucu hasil karyanya.

Hingga beberapa hari yang lalu saya melihat seorang kawan memposting di wall fesbuk milik Faa dan muncul di news feed fesbuk saya. akhirnya saya buka wall fesbuknya Faa, karena saya penasaran udah lama gak denger kabarnya. Begitu saya buka betapa kagetnya saya, ternyata Faa telah meninggal dunia september Tahun lalu. dan tanpa sadar saya meneteskan air mata waktu melihat halaman fesbuknya dipenuhi oleh ungkapan belasungkawa dan beberapa kalimat indah serta foto2 waktu teman-temannya masih berpetualang. Dia masih muda, masih sangat menikmati hidupnya yang penuh petualangan dan menakjubkan di mata saya (dia naik motor pitungnya dari Jogja ke Cilacap! isn’t that amazing?). dan dia meninggal di usianya yang masih sangat muda.

kematian, bagi saya adalah seperti peringatan. Bukankah begitu?

ketiga

setelah dua hal tadi, ada berita gembira yang mbikin saya ingin melompat-lompat kalau menulisnya (hiperbol deh nulisnya). Ini juga masih dari kawan yang saya kenal di blog. Walopun dua-duanya udah ga aktif ngeblog lagi (ya sebelas dua belas lah sama saya,), tapi tetep aja saya nyebut mereka ‘temen nulis’.

yang pertama si maucokelat, teman nulis saya yang terakhir membuat saya sangat terpesona pada kalimatnya yang ini :

hidup ini bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin.

dan itu potongan kalimat sering banget saya kutip di mana-mana. karena saya sangat amat suka sekali sama potongan kalimat sederhana yang dia buat. awalnya saya kenal sama si mau cokelat ini juga gak sengaja. maen ke si anu ada dia, maen ke situ ada dia. ya udah saya ngeklik aja blognya dia. buka profile-nya. mendadak ngefans. hahahahaha. dibela-belain ngirimin dia imel buat nanya YM nya, terus udah bolak-balik ceting akirnya dapet nomor hpnya, ketemuan deh beberapa tahun setelah kenal di blog itu.

dulu sempet sebel setengah mati sama kesinisan dia yang anti kemapanan (HIH!) bawaannya kalok saya ngobrol sama dia, saya ngerasa disepelein. sampek akhirnya saya ngungkappin kesel saya ke dia, dan kita jadi ngobrol biasa lagi. dia itu tempat curhat favorit saya (salah satu favorit) kenapa? karena dia juga yang bilang ‘Jangan berekspektasi macam-macam sama temen lu, lu gak punya hak’. tahukan.. tipe temen curhat yang akan bilang baju yang dipake jelek kalok itu emang jelek tapi gak akan bilang baju kamu bagus kalok itu bagus. hahahahaha… nah, INTINYA APA?? INTINYA DIA SANGGUP UNTUK MELINGKARKAN CINCIN. dia finally nikah! dengan si Nona, yang pernah dia ceritakan di sini. Congrats Oom, bahagia selalu 🙂

daaaan… satu lagi adalah perempuan blogger juga (dulunya), temen nulis juga asal Makassar. ketemu di blog juga, nge add di fesbuk, ketemu di twitter, tuker-tukeran pin, dan begitu dia ada kesempatan ke Jakarta, kita ketemuan deh. nah terakhir ketemuan di Jakarta itu sebenernya saya naksir adeknya *HLOH. hahahahha, bukan itu fokusnya. balik ke fokusnya yah, waktu ketemuan di Jakarta itu, saya sama dia sebelas dua belaslah galaunya. di pojokan Starbucks Sarinah kita curhat soal pria (what else?), edisi patah hati kita yang berulang kali. makanya gak nyangka banget dia beberapa bulan yang lalu kenalan dengan pria dan kemudian dilamar. APPPAA ?? DIA NGEDULUIN SAYA? KITA KAN KEMAREN GALAUNYA BARENG? hahahaha. becanda ding. dia memang sudah sangat siap untuk menjadi seorang istri, mungkin saya belum dikasih jalan karena menurutNya saya masih harus banyak belajar dulu. Bukan begitu bukan?

anyway, selamat untuk Hera Sahrul untuk pernikahannya, semoga bahagia selalu. i’m sooo happy for both of you.

lovely hera and her husband

oke deh. sekian updetan dari saya. udah cukup panjang juga ternyata. hahahahaha. kudu balik ngerjain yang laen. semoga kawans di sana juga punya berita gembira lainnya yahh.

***

*postingan ini didukung oleh blognya si maucokelat, berita dari internet, dan juga foto yang terakhir saya culik dari twiiternya Tante hera yang lagi sumringah banget 😀

SAHABAT

Kalian punya sahabat? Pasti punya lah yah, walopun mungkin sahabat yang menyimpan rasa *ahseek. hahahahhaha…

kenapa Is ngomongin sahabat? Mau cerita soal sahabat yang lagi ngedate sama manta? #eh. enggak, bukan mau cerita soal itu. itu mah ada di sinetron sama novel deh keknya.

Saya mau cerita soal sahabat saya yang saya kenal sejak tahun 1999 (kalok gak salah tahun). sejak dia masih culun dan saya masih culun banget. Sejak dia masih kurus dan saya masih pake kawat gigi. Sejak dia masih suka dijutekin kakak kelas dan saya masih jadi favorit adek-adek kelas (ini pitnah keknya inih). Sejak dia naksir kakak kelas yang namanya Ibnu dan saya masih naksir seksi Rohis OSIS yang namanya Ridho.

Sejak dia masih aktif di majalah sekolah dan saya aktif di ekskul teater. Sejak dia masih begaul sama anak-anak gaul masa kini dan saya masih asik begaul sama gerombolan pendekar wanita di merpati putih. Sejak dia dapet julukan dewi tiga huruf dan saya dapet angket tercuek sekelas.

SMP tempat saya dan Wawa bertemu
SMP tempat saya dan Wawa bertemu

Namanya Wawa (bukan nama sebenarnya). Seperti yang saya bilang; saya mengenalnya sudah lulmayan lama, dalam balutan putih-biru di sebuah sekolah swasta di bilangan rawamangun. Lulus dari sekolah itu, ternyata kami dipertemukan lagi di kelas di sebuah sekolah (kali ini negeri) di daerah Rawasari. Tapi sayangnya hanya tiga bulan saya bertahan di sekolah itu, karena saya harus pindah di bulan keempat.

Waktu berlalu, kami berpisah benua (tsaaaah…), kagak ding… tepatnya berpisah kota. saya di Purwokerto, dia di Jakarta. Tapi kami masih sering kontak, masih sering kirim-kiriman email, nggosipin si pacar saya (waktu itu) yang sekelas sama dia, nggosipin sahabat-sahabat kami di kelas satu sembilan. si anu sama si itu ribut, si anu ternyata psycho yang suka ngaku-ngaku deket sama Pembalap, si itu pacaran sama si ini. ah hebohnya gosip SMA saya pasti diwarnai kehadiran dia.

Lulus SMA, ternyata kami sama-sama melanjutkan kuliah di kota Gudeg tercinta. Ingeeeet banget pertemuan kami pertama kali di kota Gudeg itu hari Sabtu, saya njemput dia di Kopma UGM. dia lagi ngantri ambil jaket almamater. Saya sama si Blacky waktu itu. Dia minta dianterin pulang. dan saya terjebak. ternyata sejak hari sabtu itu saya officially jadi tukang ojegnya dia di Jogja. Kemanapun dia mau pergi di saat bis kota di Jogja udah gak beroperasi, saya yang nganterin dia.

Ketahuilah kawan, Jogja itu supir bisnya udah tajir-tajir, jadi mereka beroperasi hanya sampek jam 5 sore.

wawa and ais ariani

Bersama dia lah moment-moment pertama saya mengenal Jogja. Bagaimana kami nyasar mencari fakultas teknik dan malah nyasar ke kampus sebelah, bagaimana kami nyasar pulang dari kampus ke kostnya dia (nyasarnya di depan rumah orang bok!), bagaimana kami bela-belain malem-malem ke kostan cowok-cowok di daerah Babarsari hanya untuk ngecengin mas-mas ganteng asal Wonosobo bernama Tanto (ke mana itu orang?), bagaimana kami berusaha jadi anak kost yang baik dan benar dengan selalu mencari dan mencari makanan termurah, bagaimana kami berusaha untuk teteap menjadi anak gaul dengan menonton film di Bioskop Mataram, bagaimana dia saya jutekin dan saya turunin di pinggir jalan pas minta tolong anterin beli ini itu, bagaimana kami ribut gara-gara saya ngebatalin janjian seenak udelnya, bagaimana dia galau habis dijenguk sama pacarnya (sekarang suaminya) yang pulang ke Jakarta, bagaimana kami berusaha menyiati duit saku kami yang dibawah UMR (makan nasi satu porsi buat berdua).

Ah kalau diterusin bisa bikin buku ini mah.

Lucunya, saya sama dia itu biar sebelnya setengah mati, biar BT nya setengah mampus satu sama lain, tapi kami selalu dipertemukan lagi, lagi, dan lagi. Sejuta keluhan saya soal dia yang drama, dia yang dulu gak bisa ngebersihin rumah, dan dia pasti punya jutaan keluhan soal saya yang jutek, galak, nyebelin dan bla bla dan blaaa.

Kami pernah dua tahun tinggal serumah. Pengalaman yang menyenangkan dan juga menyebalkan memang. Tapi banyak pelajaran yang bisa kami ambil saat itu. Dan seriously, pernah ada titik di mana saya iri mampus sama dia yang waktu itu sudah menikah, dan sudah kuliah S2, sedangkan saya waktu itu baru putus sama si Barista Tampan dan kuliah S1 juga belon kelar. She’s everything I’m not lah, termasuk badan dia yang bohay dan saya yang kurus kerempeng ini :mrgreen:

Kami bukan sahabat yang tiap saat dan tiap detik update kabar, bukan sahabat yang selalu dituju untuk dicurahkan permasalahan. Dia sudah berkeluarga dan memiliki si Caca yang menggemaskan, saya sudah putus sambung dengan beberapa pria dan masih belum berkeluarga juga (ya teruuusssss…?!?!?). Tapi di tiap pertemuan kami, kami seperti mampu untuk bertambah dekat, mengulang cerita untuk kemudian saling “idup lo drama banget deh”

dan, bulan April ini merupakan bulan yang sangat istimewa buat dia. Why? Karena ada tiga perayaan yang ia dan keluarga kecilnya rayakan,

pertama: hari ini dia ulang tahun,

kedua: selain ulang tahun, dia juga merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke… (keberapa yah bok? akikah lupa cyin..)

ketiga: di akhir bulan ini juga dia akan diwisuda untuk Program Magister Profesinya.

That’s why I always envy her :mrgreen:

Hey you, u’re so blessed! jangan lupa untuk selalu bersyukur yah Wa, walau kehidupanmu –seperti yang kamu bilang- kekurangan MSG, at least u always have shoulder to cry on (paling gak, punya Caca yang bisa dipeyuk2). Walaupun kadar dramamu jauh di atas aku, kamu sudah menemukan pria yang tepat untuk memerankan pemeran pria utamanya (he still be my favourite, since he ask u to marry him! hahahahhaa).

I Love u, dan aku tunggu jam konsultasi gratisnya buat aku :mrgreen:

 

(cerita) kopdar yang tertinggal

hai kawans!

selamat pagi, siang, sore dan malam… apa kabarnya? sehat? hati gimana hati? masih hancur? apa perlu tambalan? *iki salam pembukaan sekaligus curhat loh. hehehehe…

sebagai blogger yang jarang update dan jarang bergaul dan jarang blog walking dan jarang-jarang lainnya, saya teteup merasa bangga, karena memasuki bulan ketiga, kalok ditotal, saya udah tiga kali kopdar! :mrgreen:

mau tahu sama siapa aja? here we go!!!!

 

Kopdar Pontianak

Kalok ngomongin Pontianak, so pasti ngomongin anak paling gaul seantero Pontianak lah yaaaah… Siapa Is? Siapa lagi kalau bukan calon mempelai wanita kitaaaah yang akan melepas masa lajang dalam hitungan hari lagi.

Ceritanya Januari kemaren saya dapet Surat Perintah dari kantor buat dateng ke Pontianak. Ngapain Is? Tujuan utamanya sih On the Job Training atau OJT. Tapi as we know lah kalok maen ke daerah itu pasti kita sekalian jalan-jalan dan sebagai seorang blogger, saya ngelist siapa yang bisa saya hubungin di kota itu.

dan gak mungkinlah yaaaa ke Pontianak tanpa ketemu anak paling gaul se Pontianak ini. hahahahahha…

kopdar with irni

Tapi pertemuannya cuman bisa dilakukan sekali, walopun saya di Pontianak dua minggu lamanya. Soalnya pas saya tiba di Pontianak, pas si Irni nya malah ke Jawa 😦

irni ngejemput saya di Hotel, dan dia ngejemput saya bareng sama si Abang-nya. dan saya diajak puter-puter kota Pontianakdan diajak makan kuliner Pontianak gitu. Sampek dianterin beli gorengan buat temen-temen yang lain.

yang paling saya inget adalah mobilnya si Abang yang muterin lagu-lagu Kahitna, musisi favorit saya yang ternyata favoritnya si Abang. dan muternya pakek CD loh! Aseli! bukan bajakaaan :mrgreen:

Kopdar  Bandung

kalau yang ini baru beberapa hari yang lalu, saya disuruh nemenin si boss yang ada rapat di Bandung. Secara Bandung yah book…udah lama gak ke Bandung. jadi seneng-seneng aja diajak ke sana barengan sama temen-temen satu ruangan.

Selesai rapat, besokan paginya saya dijemput sama si blogger satu itu yang saya gak pernah baca blognya *ngumpet* hahahahah. kok bisa Is?

hlah dia anak twitter banget og. saya juga kenal dia di twitter.

saya diajak puter-puter Bandung sama dia. tapi actually, saya galau-galauan aja sih berdua sama dia, karena kami berdua baru patah hati parah. dan sialnya dia  aja ketemu saya yang malem sebelumnya baru….  *sinyal ilang, ketelen aer mata* eaaaaa.

ps: kopdar yang ini gak ada bukti foto barengnya, soalnya si dikung pemalu gituh katanya (bhuahahahahaha)

Kopdar Bogor

naaaah..kalok ini baru kemaren kejadiannya. saya (lagi-lagi) ikut bos rapat di Bogor. begitu dapet perintah diajak ke Bogor, saya langsung kepikiran si Princess satu ini udah mimpi lama banget ketemu sama dia, sejak kita sering curhat lewat YM maupun lewat wasap.

daaaaan kemarin si Ibu Guru mungil satu ini nyampirin saya, dan karena saya masih in da middle of meeting, saya titipkan dia di kamar. hahahahha… maaf yah Put kemaren jadi nunggu gitu.

kelar acara, saya lari ke kamar dan ngajak Putri makan di sebelah hotel. dan ngobrol-ngobrol lah disitu. tapi keknya saya yang lebih banyak curhat yah Put?

kopdar with putri jasmine

daaaaan… dari putri jugalah saya tahu soal gawenya Warung Blogger, wadah komunitasnya para Blogger. Iya, WB lagi bikin gawe loh. Ikutan yuuuk! Info lebih lanjutnya bisa dibuka di sini (saya gak gaul ah baru tahu sekarang!) dan waktunya masih panjang, jadi yang laen kalok mau ikutan, cuss ah jangan malu-malu. kapan lagi bisa nerbitin buku bareng blogger-blogger okeh? hehehehe…

***

begitulah cerita kopdar awal tahun saya. sekali lagi, selamat menanti hari H buat Irni, selamat mencari pangganti si mantan buat dikung, dan selamat mencari calon suami buat saya dan Putri (huahahahahahahaha!).

12! – part 1

hai … selamat malam kawan-kawan. dan selamat tahun baru (telat 9 hari. hihihihihi). Apa kabar kawans? Semoga baik-baik saja yah.

Malam ini saya punya special niat aliase niat yang spesial yang sudah saya niatkan dari 10 hari yang lalu. Tapi yah itulah…selalu ada aja alasan buat menunda-nunda. Udah 2013, tapi kelakuan masih 2003 (kenapa 2003? Gak apa-apa sih, asal pasang tahun aja. Hehehehe…).

Baeklah….pada postingan kali ini saya langsung aja yak…kagak usah banyak basa-basi, saya niat nulis 12 hal yang terjadi selama tahun 2012. semacam review kehidupan gitu deh. ada hal-hal yang menyenangkan, ada juga hal-hal kecil. Persamaan keduabelas hal di bawah ini adalah: sama – sama terjadi di tahun 2012 di kehidupan seorang ais ariani. Ready? Just enjoy my show :mrgreen:

1. Lulus

Hal terhebat di 2012. Saya akhirnya bisa menyelesaikan kuliah saya. setelah bertahun-tahun  jadi mahasiswa, dengan enggan saya melepakan titel mahasiswa saya. Kok dengan enggan Is? Gimana ya…jadi mahasiswa itu banyak enaknya dibandingin gak enaknya. Banyak senengnya walopun sering ngeluh (hahahahaha). Dari dulu, saya selalu dibilangin sama sepupu-sepupu saya “puas-puasin Is jadi mahasiswa, nanti kalau udah gak jadi mahasiswa pasti kangen deh” dan memang seperti itulah nyatanya:  menjadi mahasiswa adalah tahapan yang harusnya dimasukkan ke dalam tahapan perkembangan, paling nggak dalam siklus kehidupan sosial anak manusia. Hahahahaha.

Walaupun enggan lulus, tapi tidak mengurangi rasa syukur yang teramat sangat saya atas karunia itu.

saya - demput a.k.a ranger hitam - mbak dits
saya – demput a.k.a ranger hitam – mbak dits

 

2. berakhirnya hubungan saya dengan Captain

inget dong sama Captain-nya saya ini? Yang dulu awal-awal postingan sempet jadi headline di dramaLand inilah. semua postingan saya pasti di awal-awal ada dianya.

yup. Sempet on – off beberapa kali, hubungan yang berjalan 3tahun itu ternyata benar-benar harus diakhiri. Awalnya saya sempat tidak ingin membahas ini di sini, tapi saya kan mau promosi juga kalok saya single (*cring). Hahahahaha. Gak ding, kali aja ada yang penasaran kenapa nama Captain gak pernah disebut lagi…

Sebenarnya sempat ada omongan di tahun 2012 itu untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih serius, setelah saya lulus sempetlah kita ngobrol kalok pengen ada acara lamaran, tapi … gimana yah nyeritainnya yah… tapi yah intinya mungkin saja belum jodoh.

 

3. patah hati

gak cuman sama si Captain, tahun 2012 kemaren saya juga patah hati dengan seseorang. Kalok kata evergreen song, layu sebelum berkembanglah. Saya sama si uhuk-uhuk ini memang sudah kepengennya punya hubungan yang serius juga. Tapi apa mau dikata yah…sekali lagi, mungkin belum jodoh *ambil tissue* hiks. masih sentimentil. Maklum … yang ini masih anget banget 😥

4.  Pergi ke Pare

kepergian saya ke kota kecil di Jawa Timur ini membawa beberapa perubahan dalam hidup saya. Salah satunya adalah ini: ‘kamu tidak akan pernah kekurangan dengan berbagi’. Jadi, saat saya pergi ke Pare ada begitu banyak orang yang memiliki niat sama kek saya: belajar bahasa inggris. Dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang memiliki kemampuan yang masih minim sekali. Tapi tidak pernah menyurutkan niat mereka untuk belajar dan mengajar. Mereka semua di sana tidak pelit ilmu. Misalnya mereka mendapatkan 10 kata, maka akan mereka berikan 10 kata itu ke orang laen. Dan itu membuat mereka belajar juga kan?

Itu menyadarkan saya bahwa dengan memberi, kita gak kekurangan, kita malah mendapat lebih. itu juga yang membuat saya ingin sekali menjadi pengajar. tapi sekali lagi, mungkin belum rejeki saya jadi dosen atau guru 🙂

empat sekawan dari camp fajar

 

5. being a jobseeker

sejak bulan April hingga bulan november, saya pada akhirnya mengalami fase ini: berburu pekerjaan. Saya gak pernah tahu kalau mencari pekerjaan ternyata sesulit itu; pauli belasan kali, tes grafis sampek hafal, wawancara-wawancara dan wawancara, mengirim belasan aplikasi,  menanti dan menunggu. Ada masanya jantung saya berdetak lebih kencang saat ada bunyi hape. Ada masanya saya membeli kompas tiap hari Sabtu. Ada masanya saya gigit jari saat dipandang rendah oleh sesama pencari pekerjaan begitu tahu saya lulusan dari daerah (percayalah, saya pernah mengalaminya). Ada masanya saya nyaris menangis di transJakarta saat harus menerima kenyataan pahit saya gagal untuk kesekian kalinya dalam test.

Saya benar-benar termasuk ke dalam mereka yang berusaha mencari pekerjaan. Hingga sempat terlintas di kepala saya bahwa mungkin saya gak akan pernah mendapat pekerjaan. Sampai ada masanya saya ngambek dan kabur ke Jogja untuk menghindari orangtua saya saat saya di titik putus asa dalam menanti sebuah pekerjaan.

terimakasih kepada orang-orang hebat yang sering saya temui setelah saya gagal: mereka selalu menyemangati saya dan berkata “sabar…belum rejekinya” klise. tapi memang benar loh itu.

 

6. Bandung

Saya selalu heran sama orang yang mencintai Bandung meski dia bukan orang Bandung. Maksud saya gini…adakan orang-orang yang bukan lahir di Bandung, gak pernah sekolah di Bandung tapi cinta mati sama Bandung. Sama seperti kecintaan saya sama Jogja. Dua kota itu memang beda banget, tapi dua kota itu saya pikir punya penggemar-penggemar fanatik yang gak bisa mendeskripsikan alasan kecintaannya. Koreksi saya yah kalok salah…

 

Dan di tahun 2012 jugalah saya akhirnya menginjakkan kaki di kota Bandung. Komentar saya? apa yah…hm..hmm…saya tetep cinta jogja deh *ora nyambung blas*

 

7. kepindahan sang sahabat

ekosistem saya agak-agak hancur berantakan di 2012. beberapa sahabat saya meninggalkan Jogja (actually cuman dua orang sih…hehehehe). Si beruang kutub dan my partner in crime.

kepindahan mereka berdua bikin hari-hari saya di Jogja agak-agak kesepian gitu deh. tahulah…biasanyakan tiap ada yang heboh saya tinggal lari ke rumah beruang kutub yang cuman kepleset nyampek, kalok lagi mau begajulan gak jelas, saya memacu blacky ke Lowanu ngejemput partner in crime saya dan begajulan lah kami hingga larut malam. Malah kadang bisa ampek  seminggu. Walaupun pada akhirnya saya menyusul kepindahan mereka, semuanya gak pernah sama lagi,

Tahu sendirilaah..gak ada lagi sekarang nongki-nongki cantik hingga larut malam di kedai kopi termurah. ucapkan selamat tinggal kepada atap rumah. ucapkan selamat tinggal juga kepada berkeliling-kota-dengan-duit-20ribu.

karena jika kami melakukannya di Jakarta, percayalah kami akan pulang jalan kaki darimanapun kami berada menuju rumah. Jakarta mahal. Setidaknya lebih mahal daripada Jogja.

***

Pftt…hari semakin malam. actually pengen banget ngelanjutin postingan ini sampek point keduabelas. Tapi…tapiii…saya … saya ini gak bisa begadang lagi sekarang. Jam belum menunjukan pukul 11 tapi mata saya berat banget rasanya. Yasudah, bagaimana kalau saya lanjutin lagi besok? boleh kan?

boleh yaaa…

***

see u next post 🙂

 

reuni kecil

Haaaaiiii kawaaaansss!!

*teriak ceritane*

apa kabarnya? sibuk? sama dong. Flu? sama dong? Galau? Ahhh yang itu mah gak sama :mrgreen:

Saya balik lagi nih, mau sedikit cerita soal reuni kecil-kecilan saya sama bekas temen serumah saya beberapa minggu yang lalu.

Saya udah pernah cerita belum sih soal bekas temen serumah saya ini? namanya Nurul. Saya biasa manggil dia Wawa, nama panggilan yang dulu dialamatkan ke dia sejak dia SMA. Dia ini merupakan kategori teman yang tak lekang oleh waktu dan kota. Saya kenal dia dari jaman SMP, jaman kami masih unyu dan lucu dan masih polos. Sampek sekarang dia punya anak satu, suami juga satu dan rumah satu (ini appa sih?) dan saya masih patah hati sama para pria itu, kami masih berkawan. gak tiap hari tiap detik tiap jam ketemu juga sih, karena kamikan menjalan dunia yang berbeda. Tapi tiap kali kami ketemu, kami selalu bisa mengupdate berita-berita yang tertinggal diantara kami.

Misalnya  nih… kami bisa gak ketemu dari kehamilan dia yang berumur delapan bulan, sampek anaknya berumur tiga bulan kami baru ketemu..begitu ketemu langsung ceriwis aja kami ngobrol soal popok bayi, proses kelahiran, mertua, rumah baru (ini obrolan dari dia) serta ngobrolin sms dari si anu, patah hati karena si itu begitu, tesis yang gak kelar-kelar, si mbak jum, si mantan yang begini dan begitu (ini obrolan dari saya). See? beda sekallikan dunia kami?

Lalu setelah itu (setelah anaknya berumur tiga bulan itu terakhir saya ketemu sama dia), kami bertemu lagi beberapa minggu yang lalu saat dia ke Yogya untuk melanjutkan tugas akhirnya yang tertunda karena terlalu asyik ‘bermain’ dengan anaknya yang berumur nyaris dua tahun.

Waktu itu kaget juga saya pas dia nelpon ngajakin saya sarapan bareng di Parsley, bakery dan coffee shop di deket rumah saya. Karena lama juga saya gak denger kabar dari dia.

kebayangkan betapa lamanya kami gak ketemu….dari anaknya umur 3bulan sampek anaknya umur dua tahun.  kalok komunikasi masih jalan sih ya (Thanks God to Socmed :D)

tapi begitu ketemu kemaren tuh kami heboh dong update semua berita. terutama soal pria (ini saya banget yang malah curhat mampus sama dia soal kegagalan saya yang kesekian kalinya dalam menjalin komitmen), soal anak (kita tuker cerita gitu deh… dia cerita soal Zara, anaknya, saya cerita soal Zing, ponakan saya), soal  kuliah (berbagi gosip soal dosen-dosen gitu deh), serulah kami berbagi cerita gitu.

Sampai  Zara ngerengek minta pulang. Padahal belum ada satu jam kami ngobrol. Sambil mash berapi-api cerita, kami berdua berusaha ngebujuk Zara. Cilakanya, Zara ini antipati sama saya. keknya dia sebel gitu karena Mommynya asyik ngobrol sama saya. Jadi yang bisa ngibur dia hanya Mommy dan si mbak yang diajak waktu itu. Dan mereka berdua udah mati gaya mbujuk si Zara. padahal saya sama si Nurul masih mupeng banget ngobrol (update-an masih ngantri buat dikeluarin bok!).

Tapi Saya inget banget kalok si Zing itu paling seneng lihat lagu potong bebek angsa di leptop saya. Sayangnya saya gak bawa laptop  waktu itu.

Cari akal lah saya…untungnya nih saya gak kambuh lemotnya. clingak-clinguk nanya sama Mbak-Mbak waitressnya  Parsley, dia bilang kalok di Parsley  itu ada Indosat SuperWiFi. Tanpa pikir panjang langsung deh saya dunlud itu video potong bebek angsa.

Cuss… begitu kelar didunlud itu video, si Zara mau deh saya pangku buat liat itu video sambil nyanyi-nyanyi potong bebek angsa. At least dia membiarkan saya dan Mommynya berbagi cerita. walau bentar-bentar dipotong dengan saya yang dipaksa ikut nyanyi sama Zara. hahahahaha…

Pulang dari sarapan itu saya seneng bangeeet bisa ‘menaklukan’ si Zara, dan juga puas bisa berbagi cerita dengan sahabat lama. Walaupunn…walaupun …. walaupun niiiih… pas mau balik si Zara gak mau saya cium 😦

muka jutek Zara :)
muka jutek Zara 🙂

***

Belajar bersama si forza

Haiii! Happy Saturday!

di hari sabtu ini saya mau ngebahas soal belajar nyetir. beberapa tahun yang lalu, pas saya SMA, mamah ngotot nyuruh saya belajar nyetir. saya males banget yah. secara dulu gak ada mobil juga buat belajar. dan saya dibilangin sama temen saya: “elo kagak usah belajar nyetir. kan punya sodara laki tuh. kalok elo udah belajar nyetir, nanti elo disuruh-suruh melulu loh!”

tapi mamah saya juara banget nyuruhnya. juara banget juga ngototnya. akhirnya ogah-ogahan saya daftar les nyetir. nah udah daftar nyetir gitu saya ogah-ogahan pula berangkat. habis pelatihnya galak. hahahahaha. itu waktu saya kelas satu kalok gak salah.

jauh sebelum itu saya belajar motor sama pacarnya si kakak (Sekarang jadi mantan). dan itu kocak banget…secara saya ini kan tingginya agak di atas rata-rata yah buat ukuran seorang wanita, si pacarnya kakak ini badannya mungil gitu. kebayangkan repotnya dia mesti ngajarin raksasa kek saya ini.

nah balik lagi ke nyetir mobil. waktu berlalu..saya sudah melupakan dasar-dasar saya belajar nyetir mobil. hingga mamah pensiun, mamah membeli mobil Forza kecil buat kakak saya. tapi si kakak ini jarang make’nya. sering dia tinggal di purwokerto itu mobil, sedangkan dia kuliah di Semarang.

Jadilah itu mobil sering nganggurnya, saya yang waktu itu ngerasa gak butuh dan gak bisa yah males aja kali naek-naek. Tapi adalah beberapa kali itu mobil dipake sama *uhuk* saya dan gebetan saya *uhuk* hahahahaha. tapi kita rame-rame kok perginya (yah soo??).

Namun cerita paling seru dari mobil itu saat saya berkenalan dengan C3. karena itu mobil beberapa kali kami pake buat ‘dolan’ dan saya memperlancar nyetir saya juga naek Forza itu akhirnya dengan C3 sebagai tentornya. diantara anggota C3 waktu itu yang bsia lancar nyetir si Budi. Si ferri sebenernya bisa, cuman karena gak pernah dipake, dia juga kagok-kagok gitu. Yang paling parah yah si Sendy itu. dia pernah naek ke pembatas di putaran deket terminal lama Purwokerto pas lagi nyetir. setelah itu Budi kapok dan gak pernah ngijinin Sendy bawa mobil,

Saya? Mobil yang saya bawa pernah mati di lampu merah. saya histeris. pindah ke belakang hingga setir diambil alih si Ferri. hahahahha…

Mobil Forza itu sekarang sudah berpindah tangan alias dijual buat modal kakak saya merantau ke Sumatera. Tapi kenangan diantaranya masih ada banget. Secara waktu itu kendaraan Forza itu juga yang tahu kisah cinta saya dengan si mantan *uhuk* Mobil itu juga yang sering dibilangin sauna berjalan sama si Sendy. Mobil itu juga yang pernah memaksa saya dan sepupu saya berhenti di tengah hujan badai karena AC gak nyala, wiper juga rusak. dan walhasil saya foto-foto. Fotonya entah pada di mana, yang kesisa di laptop cuman ini:

Mobil itu juga yang jadi media si Agil, adek saya belajar nyetir. Dulu si agil yang SMP saya kerjain, suruh nyetirin saya dan si dia yang lagi pacaran. herannya kok ya agil mau aja loh waktu itu. Mobil itu juga pernah jadi mobil antar jemput agil dari SMP nya dan pulangnya kita pernah ngejar-ngejar gebetannya AGil hanya untuk tahu di mana rumahnya. Hahahahaha…

Pernah loh itu mobil ketubruk gerobak sampahnya tukang sampah dan pintu supir gak bisa dibuka. ngamuknya kakak saya, sampek nyumpah-nyumpah. untunglah si mantan wkatu itu punya kenalan bengkel yang bisa ketok magic dengan harga bersahabat. Ulah terakhir saya sama forza itu adalah saya ngilangin bemper depan si Forza setelah menabrak tong sampah (ini kenapa berhubungan dengan sampah melulu yah?). Hahahaha…

ini ceritain belajar nyetir apa nostalgia sama si Forza sih? Dua-duanya lah yah. soalnya saya kepikiran nulis postingan ini setelah beberapa minggu yang lalu saya dolan sama si Sendy dan Budi, pas lagi jalan gitu kok saya inget kami pernah bareng-bareng kek begitu (hanya saja saat itu minus Ferri) beberapa tahun yang lalu (10 tahun, maybe?) hahaha hihihihi dan seru-seruan bareng. Sayang kamera digital dan handphone berkamera belum eksis diantara kami waktu itu. kalau sudah kan bisa buat jadi pembanding foto ini:

di pojok sebelah sana itu si Budi, guru nyetir saya 😀

***
terimakasih Sendy dan Budi buat ide postingannya. Pssst…dua mingu yang lalu pas ada kesempatan pergi sama Budi, saya juga nyerahin setir saya ke dia gara-gara saya panik gak bisa parkir di basement. hahahahahaha. Hidup Budi!

***
Bagaimana dengan kawan-kawan? Pertama kali belajar naek motor, mobil atau sepeda sama sapa?