Posted in [drama] lepas

reading challenge

heihoo.. aloha selamat Pagiiih!Gimana Kabar kawans semua? sehatkah? Wuiiiih.. gak nyangka yah udah 2014 aja. udah mau umur empat tahun aja ini blo. dan makin dicuekin aja rasanya. Hahahahahaha.

Kabar saya sehat Alhamdulillah, masih jadi buruh di salah satu kantor di pojok Jakarta, masih jadi anak galau di twitter (hahahaha!), masih berusaha menerima dengan lapang dada beberapa hal yang tidak sesuai rencana, masih punya mimpi untuk punya penginapan di daerah dingin, masih punya mimpi punya usaha sapi perah, masih tinggal di rumah orangtua, masih gak bisa bedain mana rasa merica mana rasa lada, masih hobi nongkrong, masih ngefans sama Michael Moscovitz-nya Meg Cabot, masih suka ngelamun ndengerin wonderwall baik versi siapapun, masih berharap punya rumah yang gentengnya bisa dipake nongkrong2 sama temen-temen, masih belum bisa berkomunikasi sama si mantan yang itu dengan baik dan benar.

Terus apa yang berubah? Beberapa hal berubah. Sekarang berat badan saya nyaris menyentuh 60 kg (hiks), sekarang saya jerawatan macam anak ABG yang baru puber, sekarang saya jarang ngelamun, sekarang saya uda ga kuat sepedahan, sekarang gadget saya berkurang jumlahnya (hp saya satu loh sekarang!), sekarang saya jarang banget ketemu sama sahabat2 saya, kami lebih sering bertukar kabar lewat social media malah. Sekarang saya lagi seneng banget sama suaranya Tulus (dengerin yang judulnya sepatu deh! aseeek!). Sekarang saya jarang banget karoke (hiks). Sekarang saya jarang baca buku.

Nah, terkait point yang terakhir itu… saya nemuin cara yang lumayan bikin semangat buat baca buku. jadi begini kondisinya, saya ini sebenernya seneng banget baca buku. tapi kok makin ke sini saya rasanya seperti gak punya waktu. padahaaal yaaa… padahaaal nihh… waktu saya masih banyak banget kok. setelah saya mencoba menganalisis kenapa saya sering lalai menyelesaikan buku yang saya mulai, maka saya menemukan beberapa point kenapa saya jarang baca buku dan lebih sering ketiduran duluan pas baca buku. point – point tersebut adalah:

  1. Banyak waktu tapi gak bisa memanfaatkan dengan baik. sebagai buruh, saya ini 8 jam (seringnya lebih) ada di kantor.Ā  sebenernya di kantor ini saya bisa banget manffatin waktu buat baca-baca. tapi kok kadang saya lebih memlilih untuk ngobrl dan ngutak-atik arsip aja tuh. rasanya nyentuh buku malesnya ituuuu! soalnya menurut saya membaca itu merupakan kegiatan egois yang bisa dilakukan di tempat-tempat tertentu saja. itu menurut saya loh. well… anggap saja sebagai pembelaan, hahahaha.
  2. SMARTPHONE dengan jaringan internet yang dahsyat yang bikin saya hobi ngegame, ngetwit, foto-foto selfie terus ngedit dengan berbagai macam filter, komen2in social media orang, dan kegiatan itu semua totally jadi pengganti kegiatan membaca buku saya.
  3. ngantukan. ini nih.. ini yang parah. entah dimulai sejak kapan, saya ini jadi orang ngantukan melulu. kata emak sih karena saya kurang gerak atau ada masalah syaraf (emak aku keren yah analisanya? hehehehe..). tapi kalok menuruut saya sih bisa jadi saya ini kurang gerak alias kurang olahraga. jadi baru pegang buku nih, baca dua kalimat aja langsung berbayang. ada bayang semu ngajak tidur gitu loh. hahahahahaha.

alhasil, banyak buku yang saya baca cuman beberapa halaman aja terus saya tarok gitu aja di mana aja. ini di kantor aja ternyata saya narok buku banyak banget dan ternyata belum selesai semua. pegimane coba. sedangkan tiap bulan saya pasti nambah beli buku. ya maklumlaah jaman mahasiswa saya mau beli buku mikir berkali-kali dulu, nah begitu ada kesempatan dan duit, beuuuuh… hajar. tiap ke mol saya mampir ke Gramed ada gak ada waktu hajar beli buku. ini semacam balas dendam saya. malah pernah loh saya beli buku dua untuk judul yang sama. buat baju, makanan, pernak-pernik lucu gitu saya masih bisa nahan, tapi kalau untuk buku saya gak bisa tahan.

nah… demi untuk mengatasi itu, saya mau menantang diri saya sendiri untuk setidaknya menyelesaikan buku-buku yang saya beli itu. kalau tahun 2013 kemarin saya ‘menantang’ diri saya membaca 20 buku (dan tidak terselesaikan) maka tahun 2014 ini saya menantang diri saya sendiri untuk membaca (tetep) 20 buku. gak termasuk komik yah. soalnya kalok komik itu sekedipan selesai (lebay). hahahahaha

nah, hasil bacaan itu saya masuk ke akun goodreads saya, saya mewajibkan diri saya untuk mereview semua buku yang saya baca. kalau mau tahu review-an buku saya, buka aja akun goodreads saya yah šŸ™‚

so, bagaimana dengan teman-temaan… remcana baca berapa buku tahun ini?

baca itu seru

Posted in [drama] lepas

lagi – lagi soal buku

Selama di Purwokerto, saya memiliki tugas untuk menemani Tante saya, yang merupakan istri dari adeknya Bapak saya (benerkan Tante?). Hal ini dikarenakan Oom saya sedang tugas ke luar, jadi saya diharapkan bisa menggantikan salah satu tugas Oom (baca: nganter jemput Anak) selama si Oom gak ada.

Sebenarnya ini tugas favorit buat saya. Saya bisa banyak banget belajar karakter anak dari berbagai usia. FYI nih, anak Tane dan Oom saya ini empat orang. Satu kelas 3 SMP, nomor dua kelas 1 SMP, nomor tiga kelas 5 SD dan yang kecil kelas 1 SD.

saya biasa memanggil mereka dengan sebutan cindil. entah kata darimana itu.

nah malam ini, saya seperti biasa, datang ke rumah Tante di jam makan malam. menghemat duit yang sudah tidak dihemat itu memang jobdesc-nya jobseeker kek saya. jadi apa aja yang gak mengeluarkan duit dan mendatangkan manfaat saya lakoni (hahahahaha…)

Si cindil satu yang kelas 3 SMP dan beranjak ABG ini memiliki hobi baca kek saya. Dan saya pernah menganjurkan buku-buku yang menurut saya bakal dia suka. Yah kek 5cm-nya Donny Dhirgantoro (walopun dia ngaku ada beberapa part yang dia gak paham. yaiyalah ya.. menurut ngana?), atau serial Girl Talk yang saya baca waktu seumur dia.
Saya sih ngerasa buku itu cocok buat si Cindil satu. secara umur dan juga budaya serta nilai yang diajarkan di keluarga Tante saya.

Nah, malam ini saya datang nih (cerita kok mubeng maring ndi baen Is…) ngeliat ada novel teenlit dengan judul ‘The Uncensored Confession karya Nina Malkin. Ngeliat dari judulnya saya tahu itu novel terjemahan. saya ambil buku itu.

Terus Tante ngomong pas ngeliat saya megang buku itu:

“Ya ampun Mbak itu novel kok isinya begitu yah? Isinya ada seks bebas gitu. padahal diceritakan di situ kalau itu tokohnya umurnya 15 tahun. mau melepas keperawanan gitu.”

Saya buka bukunya. Terpampang di halaman muka ‘teenlit’. Jelaslah si Cindil satu memilih buku ini dari rak buku Toko buku, karena tulisannya Teenlit.

Tapi yah kalau isinya seperti yang disebutkan oleh Ibunya, kok bisa yah?

Saya gak kaget sih kalau novel terjemahan bisa memuat hal-hal yang seperti disebutkan seperti itu di atas. Karena memang budaya kita berbeda. Tapi apakah Cindil satu yang beranjak ABG itu sudah cukup dewasa untuk melihat budaya yang berbeda itu?

Saya akhirnya bilang sama Cindil satu buat pinter-pinter milih bacaan, bacalah karya-karya seperti Lima Sekawan, Mallory Towers, yang setahu saya sedang dicetak ulang. Tapi itukan yang terlihat yah? Bagaimana jika cindil satu membaca buku-buku teenlit yang isinya yang sepertiĀ  itu di tempat lain?

Sebenarnya label ‘teenlit’ itu melalui Quality Control gak sih? siapa yang menempatkan itu?

Saya belum baca bukunya sih. Makanya cuman nanya aja

:mrgreen:

see you next post!

*postingan ii dibuat diantara teriakan Cindil empat, huru hara cindil dua dan tiga yang mau mbantuin tugas nggambar kakaknya dan gempuran #nomention dari web sebelah. hahahahaha…selesaaaih!

Posted in [drama] lepas

ada yang kenal?

beberapa minggu yang lalu, saya ke Gramedia di Mall deket rumah. padahal, aselinya saya sering banget loh begajulan ke Gramedia Matraman, tapi cuman numpang hahaha hihihi doang di Dunkin sana, mesen menu breakfast terus nongkrong sampek jam tiga. Hihihihihihi…

Nah, saat saya maen ke Gramedia betapa terkejutnya saya (gile bahasanya novel banget yak?!?!) waktu liat ada buku-buku ini di rak buku novel;

 

kelihatan gak sih bukunya? itu buku-buku dari S. Mara Gd. ada yang tahu gak siapa dia? dia itu novelis yang novelnya saya baca pas jaman saya SD. jadi dulu waktu SD itu kan yang happening banget Agatha Christie. nah pas saya maen ke rumah sepupu saya, saya lari ke rak buku-nya, mau gegayaan baca buku Agatha Christie. secara yah bok sepupu-sepupu saya yang doyan baca suka banget sama dia. saya kan penasaran gitu. nah karena buru-buru, saya asal comot.

jreeeeng pas nyampek di rumah ternyata buku yang saya ambil bukan bukunya Agatha Christie, melainkan bukunya S. Mara Gd yang sampulnya persis mirip sama sampul novelnya Agatha Christie. Judulnya Misteri Sebutir Safir, ceritanya emang mirip-mirip gitu: cerita-cerita detektip gitu. tapi entah kenapa, otak kelas 5SD saya lebih menyukai cerita Indonesia ini, walhasil saya kalau ke toko buku pasti minta beliinnya buku S Mara Gd, padahal ceritanya yah kadang ada kemiripannya gitu antara buku satu dan yang lainnya.

dan jaman saya ABG dulu kan belon ada teenlit-teenlit an kek jaman sekarang. selaen girl talkĀ  dan buku-buku Enid Blyton, buku karangan S Mara Gd ini adalah yang saya incer di periode SD – SMP.

dan pas kemaren saya kemaren saya lihat cover-cover terbaru ini, saya kok jadi ngiler pengen yah? pengen beli semuanya. karena kalau dilihat-lihat, koleksi Novel saya dari Ibu S Mara Gd ini hanya beberapa dan udah ntah kemana itu semua. ada yang di Purwokerto, ada yang di Jakarta tapi gak tahu di sebelah mana, dan ada yang di rumah sodara.

ceritanya sihĀ  cerita detektip-detektip gitu kek bukunya Agatha Christie, tapi gak tahu yah…saya suka saja bagaimana interaksi antara Kapten Polisi Kosasih dan Gozali (ini ceritanya si pengungkap kasus yang selalu ada di tiap kasus), serta bumbu-bumbu cinta antara Desi (Anak Pak Kapten) dengan Kosasih yang bikin gemes. Biasanya, latar belakang novel ini mengambil setting Surabaya (nuduh deh pengarangnya orang Surabaya), jadi bikin deket aja dibanding dengan baca buku Agatha Christie yang kadang seting dan namanya bikin otak kelas 5 SD saya bingung (alasan! hahahhahaha…).

So, adakah diantara kawan-kawan yang tahu pengarangĀ  S. Mara Gd ini?

Posted in [drama] lepas, [drama] sekitar

i don’t know how she does it

itu adalah judul buku karya Allison Pearson. bukan buku hebat sebenarnya. hanya saja karena ini buku pinjeman dari si kawan yang bilang buku ini ada hubungannya sama permasalahan yang saya angkat di tesis saya. saya jadi tertarik. membaca cerita fiksi entah kenapa selalu menarik bagi saya.

bercerita tentang Kate Reddy, seorang manajer investasi yang memiliki keluarga dengan dua orang anak. secara garis besar, buku ini menceritakan work-family conflict yang dialami oleh seorang Ibu yang bekerja. Kate memiliki dua peran yang harus dijalaninya, peran di kantor sebagai satu dari sedikit wanita yang bekerja di kantornya dan juga perannya di rumahtangga.

Kate memiliki seorang suami dan dua orang anak; Emily yang berusia lima tahun dan Ben yang masih berumur satu tahun. Kate mencintai pekerjaannya, namun dia juga berusaha yang terbaik bagi keluarga yang [sudah pasti] dicintainya.

Dalam buku ini digambarkan bagaimana Kate berusaha menyeimbangkan kedua perannya. menjadi Ibu yang bekerja akan jauh lebih sulit dibandingkan menjadi Ayah yang bekerja, dan satu part yang paling menggambarkan bagian ini adalah saat Kate bercerita bagaimana seorang pria akan terlihat keren, terlihat sangat mencintai keluarga saat memajang foto anak, istri dan keluarga-lah secara garis besar. Tapi menurut Kate, semakin tinggi jabatan seorang wanita bekerja, maka semakin sedikit foto yang dipajang.

Sama halnya seperti saat rapat mahapenting terjadi di suatu divisi dan seorang Pria meminta ijin untuk tidak ikut meeting, dengan alasan; “mengambil raport anak” maka akan mendapat respon; ‘aaah soooo sweeet’. tapi jika wanita yang melakukannya, maka biasanya yang ia dapatkan adalah celaan betapa ia tidak bisa mengatur waktu.

The women in the offices of EMF [Kate’s firm] don’t tend to display pictures of their kids. The higher they go up the ladder, the fewer the photographs. If a man has pictures of kids on his desk, it enhances his humanity; if a woman has them it decreases hers. Why? Because he’s not supposed to be home with the children; she is.

well, buku ini memuat jungkir baliknya seorang Kate berusaha menjadi ibu dan karyawan serta istri yang baik. bagaimana ia mengakali ‘kue supermarket’ menjadi sepertiĀ  kue homemade, bagaimana ia selalu berusaha ‘menyogok’ anaknya dengan berbagai mainan yang ia beli setelah bertugas ke luar negri, bagaimana ia berusaha menolak berhubungan seks dengan suaminya, bagaimana Kate mengupah pengasuh anak-anaknya dengan upah yang cukup tinggi agar memperlakukan anak-anaknya dengan baik, bagaimana akhirnya suaminya pergi dari rumah mereka saat Kate sedang bertugas di luar negri.

Saya belum mengalami posisi seperti Kate; seorang Ibu yang bekerja. Makanya saya terkejut menyadari betapa beratnya menjadi Ibu yang bekerja. No offense buat Ayah yang bekerja, suwer. Coba kalau kawan-kawan lagi nganggur dan mencari jurnal penelitian mengenai ‘working mother’ maka kawan-kawan akan menemukan sejumlah penelitian.

Salah satunya adalah penelitian yang dilakukanĀ  oleh Cinamon dan Rich (2002), yang mengatakan bahwa sumber konflik pada ibu yang bekerja biasanya adalah karena adanya peran ganda, yaitu peran sebagai ibu rumah tangga (istri dan ibu dari anak-anaknya) dan juga peran sebagai pekerja. Setiap peran tentu saja menuntut konsekuensi dan tanggung jawab yang berbeda, yang terkadang saling bertentangan.

Mereka juga berkata wanita yang bekerja ternyata lebih sering mengalami konflik dan permasalahan keluarga dibanding pekerjaannya karena bagi kebanyakan wanita keluarga merupakan domain yang paling penting dalam kehidupannya. Permasalahan ini tidak sedikit mempengaruhi pekerjaan dan dapat menciptakan gangguan bagi mereka, sehingga menyebabkan penurunan kinerja.

Lagi, ngapain sih seorang wanita bekerja? Well, itu akan bergeser sedikit mengarah ke Tesis yang saya angkat. Terdapat beberapa dorongan kenapa wanita bekerja. Bisa karena faktor ekonomi, faktor relasional yang berkaitan dengan kebutuhan sosialisasi mereka, faktor aktualisasi diri juga menjadi salah satu faktor pendorong seorang wanita bekerja.

Faktor yang mendorong seorang wanita bekerja pada akhirnya berhubungan erat dengan bagaimana wanita memaknai pekerjaan mereka.

Pemaknaan wanita bekerja berbeda dengan pemaknaan bekerja pada pria, karena wanita pekerja memiliki konflik dan dorongan yang mungkin berbeda dengan pria dalam bekerja. Maka makna kerja bagi wanita pekerja dipengaruhi oleh alasan yang mendorong mereka untuk bekerja yang nantinya akan membawa kepada penetapan peran kerja, hasil yang diharapkan dari bekerja, serta batasan aktivitas pada wanita dalam bekerja.

Jadi, makna kerja bagi tiap Ibu yang bekerja akan kembali lagi pada tujuan dan nilai-nilai yang dianut oleh Ibu tersebut.

Hehhehehehehehe. saya mengacungkan jempol saya empat-empatnya untuk semua Ibu yang bekerja. Mereka hebat. Walaupun kalau boleh memilih pilihan saya di masa depan, saya ingin bekerja sebagai Ibu Rumah Tangga full time. Andai saja, saya bisa šŸ˜€

Back to book again, bagian yang paling lucu dan menyenangkan bagi saya adalah kebiasaan Kate untuk mengakhiri tiap emailnya dengan tulisan ‘xxx’

why?

Karena mengingatkan kebiasaan saya dengan seseorang dulu. Jadi saya punya kebiasaan untuk mengakhiri tiap sms, surat, ataupun apapun dengan orang tersebut dengan tulisan ‘xxx’ . tulisan itu saya ambil waktu itu saat membaca komik Conan jaman saya SMP kalau gak salah. Makanya pas saya baca email-nya Kate di buku itu, saya senyum-senyum sendiri deh; inget si dia yang dulu juga sering nulis; Love u my princess wonderwall, XXX

dan soal kenapa XXX itu, ada alasannya kenapa hanya X yang dipilih dan kenapa cuman 3kali. aaah penjelasannya nanti ajah ah, kapan-kapan yah.

hahahahhahaha.. memori…

Eh tapi kamu udah tahu kan XXX itu artinya apa?

XOXO,*

ais ariani

*kalau ini tahu artinya apa? hahahaha…

postingan kali ini disponsori oleh : i don’t know how she does it by Allison pearson [fyi; bakal dibikin film yang akan dirilis September besok], beberapa jurnal penelitian dari folder jurnal saya di laptop ini [kalau ada yang membutuhkan bisa kontak saya loh…], dan link ini, gambar dari sini. dan some part of him šŸ˜‰