lagi – lagi soal buku

Selama di Purwokerto, saya memiliki tugas untuk menemani Tante saya, yang merupakan istri dari adeknya Bapak saya (benerkan Tante?). Hal ini dikarenakan Oom saya sedang tugas ke luar, jadi saya diharapkan bisa menggantikan salah satu tugas Oom (baca: nganter jemput Anak) selama si Oom gak ada.

Sebenarnya ini tugas favorit buat saya. Saya bisa banyak banget belajar karakter anak dari berbagai usia. FYI nih, anak Tane dan Oom saya ini empat orang. Satu kelas 3 SMP, nomor dua kelas 1 SMP, nomor tiga kelas 5 SD dan yang kecil kelas 1 SD.

saya biasa memanggil mereka dengan sebutan cindil. entah kata darimana itu.

nah malam ini, saya seperti biasa, datang ke rumah Tante di jam makan malam. menghemat duit yang sudah tidak dihemat itu memang jobdesc-nya jobseeker kek saya. jadi apa aja yang gak mengeluarkan duit dan mendatangkan manfaat saya lakoni (hahahahaha…)

Si cindil satu yang kelas 3 SMP dan beranjak ABG ini memiliki hobi baca kek saya. Dan saya pernah menganjurkan buku-buku yang menurut saya bakal dia suka. Yah kek 5cm-nya Donny Dhirgantoro (walopun dia ngaku ada beberapa part yang dia gak paham. yaiyalah ya.. menurut ngana?), atau serial Girl Talk yang saya baca waktu seumur dia.
Saya sih ngerasa buku itu cocok buat si Cindil satu. secara umur dan juga budaya serta nilai yang diajarkan di keluarga Tante saya.

Nah, malam ini saya datang nih (cerita kok mubeng maring ndi baen Is…) ngeliat ada novel teenlit dengan judul ‘The Uncensored Confession karya Nina Malkin. Ngeliat dari judulnya saya tahu itu novel terjemahan. saya ambil buku itu.

Terus Tante ngomong pas ngeliat saya megang buku itu:

“Ya ampun Mbak itu novel kok isinya begitu yah? Isinya ada seks bebas gitu. padahal diceritakan di situ kalau itu tokohnya umurnya 15 tahun. mau melepas keperawanan gitu.”

Saya buka bukunya. Terpampang di halaman muka ‘teenlit’. Jelaslah si Cindil satu memilih buku ini dari rak buku Toko buku, karena tulisannya Teenlit.

Tapi yah kalau isinya seperti yang disebutkan oleh Ibunya, kok bisa yah?

Saya gak kaget sih kalau novel terjemahan bisa memuat hal-hal yang seperti disebutkan seperti itu di atas. Karena memang budaya kita berbeda. Tapi apakah Cindil satu yang beranjak ABG itu sudah cukup dewasa untuk melihat budaya yang berbeda itu?

Saya akhirnya bilang sama Cindil satu buat pinter-pinter milih bacaan, bacalah karya-karya seperti Lima Sekawan, Mallory Towers, yang setahu saya sedang dicetak ulang. Tapi itukan yang terlihat yah? Bagaimana jika cindil satu membaca buku-buku teenlit yang isinya yang seperti  itu di tempat lain?

Sebenarnya label ‘teenlit’ itu melalui Quality Control gak sih? siapa yang menempatkan itu?

Saya belum baca bukunya sih. Makanya cuman nanya aja

:mrgreen:

see you next post!

*postingan ii dibuat diantara teriakan Cindil empat, huru hara cindil dua dan tiga yang mau mbantuin tugas nggambar kakaknya dan gempuran #nomention dari web sebelah. hahahahaha…selesaaaih!

Girl Talk

sebenarnya saya lupa kalau hari ini hari kamis. er… pura-pura lupa tepatnya. ah sudahlah, yang penting judulnya malam ini saya ingin mengadirkan sebuah buku bacaan saya waktu SMP.

beberapa hari (atau minggu?) yang lalu saya maen ke kost-an si kawan sekaligus partner in crime saya *aduh gak bisa di link* :mrgreen:  nah pas lagi mau nebeng ke kamar mandi, saya nemu di lorong kost-annya, setumpuk buku bekas. dan yang terletak paling atas di antara tumpukan buku itu adalah buku inih:

Girl Talk : Kemelut Pesta by L.E Blair

hayuk yang ABG 90’an ngacung cung cung! yang baca majalah kaWanku juga ngacung! pasti kenal sama buku ini *nuduh

eh tapi bener loh, kalau ada yang langganan kaWanku jaman SD atau SMP, pasti kenal sama buku ini, (asal SD atau SMP nya pas tahun 90an yak) karena buku ini pernah dijadiin bonus majalah itu.

setelah dilakukan observasi, keknya kawan-kawan yang mampir ke sini rata-rata umurnya sama kek saya jadi PD – PD ajahlah yah bilang ini buku bacaan kita waktu SMP. huahhahahaha.. PD sekaligus penuduhan.

Baeklah, mari saya sarikan buku ini dari wikipedia, kalau kata kang Wiki, buku ini merupakan serial dari Amerika sono karangan L.E Blair (sayang Kang Wiki tidak menyediakan page khusus tentang pengarang ini, jadinya gak bisa saya pajang linknya, dan terlalu males ngegugling juga saya).

Girl Talk ini serial yah sodara-sodara, yang menceritakan tentang empat orang ABG. abegeh beneran loh, baru kelas tujuh. mereka tinggal di kota YANG TERNYATA kota fiksi, Acorn Falls, Minnesota. ada empat karakter di dalamnya, yaitu:

Sabrina, di serial buku ini digambarinlah si Sabrina ini abegeh yang tertarik banget sama majalah, punya banyak temen, ceplas ceplos dan terobsesi jadi aktris. Sabrina ini fisiknya kecil, mungil dan punya rambut merah keriwil-keriwil gitu. Sabrina anak keempat dari lima bersaudara yang semua saudaranya pria.

Katie, tipe abegeh sempurna yang selalu tampil rapih, punya otak cemerlang, dan paling logis. penampilannya selalu matching, kalau misalnya dia pake baju pink, maka sepatu dan bandonya juga pink. Katie ini tinggal bersama Ibu dan kakak perempuannya yang sempurna abis, namanya Emily. Tapi di tengah-tengah nanti, Ibunya Katie ini nikah sama orang Perancis tajir yang mbikin Katie punya sodara tiri.

Allison, biasa dipanggil Al. Tingginya 170 (etdaah!!). sempet ikut audisi model remaja dan diterima. dia dapet tawaran ke New York, tapi ditolak karena buat dia itu gak cocok. Al ini suku Indian aseli, sama seperti Katie, Al juga tekun kalau soal pelajaran. Hobi Al baca buku, dan Al tinggal di rumah bersama adiknya, ibu, bapak dan kakek-neneknya.

Randy, lengkapnya si Rowena Zack, tapi dia paling sebel kalau dipanggil Rowena. Abegeh tomboy yang penampilannya eksentrik. Randy ini pindahan dari New York. dan digambarkan di situ kalau Randy ini sebenernya ngerasa gak betah waktu awal-awal pindah ke Acorn Falls. dia ke mana-mana naek skateboard andalannya, Randy juga sangat menyukai musik. ia tinggal bersama Ibunya, setelah orangtuanya bercerai.

***

buku ini sebenarnya sampek 45 seri, tapi ditranslate ke Bahasa Indonesia hanya sampek 27 😥  daaaaaan…. dengan niatnya minggu lalu saya beli aja dong itu ke-27 bukunya lewat internet

27 (minus lima nomor, actually) Girl Talk by L.E Blair

awalnya ragu juga belinya, tapi saya sukak sama cerita abegeh ini, makanya diniatin beli. dan saya puas banget begitu bingkisannya nyampek tangan saya. emang buku bekas sih (gak mungkinlah yah ada yang baru kecuali dicetak ulang) secara ini buku TERNYATA pertama kali terbit itu tahun 1992.

tapi saya mengenal buku ini baru lima tahun kemudian, itu juga baca yang terakhir-terakhir. itu juga minjem. hihihihihi…

makanya pas baca ulang lagi (baru nyampek serial ke5), ada banyak perasaan bergejolak *tsah ceritane sih keinget jaman SMP. dan setelah dibaca lagi sekarang emang sih banyak hal yang akhirnya mbikin saya mikir: ‘kok bisa gini? kok si ini jadi begini? kenapa si itu nya begindang?’

banyak kritik akhirnya yang saya lontarkan. mungkin, dulu waktu pertama kali baca saya belon banyak baca buku (dan lagi, jaman dulu buku bacaan buat Abegeh kan gak banyak kek sekarang). beda ama sekarang.

buku ini, gak tahu kenapa pas banget ngegambarin gejolak muda abegeh SMP, tanpa selalu menghadirkan kisah percintaan. ya adalah yah kisah cewek cowok naksir-naksiran gitu tapi dikemas dengan cara ‘SMP’ banget. yang lucu dan polos banget gitu deh. gak ada kisah kasih asmara anak SMP yang membara. benar-benar ditulis dengan cara SMP bangets.

dan bisa loh baca serial ini berulang kali. saya curiga deh selera bacaan saya berhenti di umur remaja. secara saya tergila-gila dengan bacaan remaja. tapi…. ada tapinya loh, saya sukanya bacaan remaja jaman saya masih remaja.

kek Dear Diary- nya Randall, The Baby Sitter club, serial-serial nya Enid Blyton yang Malory Towers yang mbikin pengen sekolah di asrama, terus ada lagi yang judulnya Sweet valley High. dan jangan lupakan Lupus dan Olga-nya Hilman! semua bacaan remaja saya deh. (pssst: ngaku deh, saya mengkoleksi beberapa bacaan remaja, semacam guilty pleasure gitu kalau baca bacaan2 abegeh.. huahahahahaha)

sekarang ini saya lagi nungguin aja Girl Talk di cetak ulang. secara yah bo, Buku-bukunya Enid Blyton aja pada mulai dicetak ulang dengan sampul-sampul yang lebih colorfull. kali aja, girl talk juga begitu. walaupun bukan terbitan gramedia dulunya. tapi ngarep kan boleh. hehehehehehe.

***

nah.. kalau kawan-kawan sendiri inget gak sih bacaan pas remaja dulu apaan? yah kalau yang baca ini masih remaja, kira-kira paling suka sama buku apah?

Hah? dramaLand-nya ais ariani? itu mah bukan buku *tersipu malu*, belon jadi buku maksudnyah

:mrgreen:

***

baiklah, cukup sekian kamis manis-nya. otak saya lagi buntu buat nulis yang aneh dan benar dan lebih manis lagi. mau ngerapihin kertas-kertas dulu yak!

ada yang bantuin beresin kamar saya?

see u next post!

🙂

nostalgia jakarta

saaaahhh gayyya sejuta dah si ais nulis judulnya.  kesan nya kek orang udah tuaaa banget gitu yak. padahal baru kenal jakarta juga berapa taon.

ada beberapa hal yang mau saya akui di sini. alasan kenapa saya gak pernah mau ngaku sebagai ‘anak jakarta’. yang pertama dan paling mendasar adalah saya buta Jakarta. serius loh ini. coba lah lepas saya di bunderan HI, maka saya akan planga plongo gak paham jalan pulang.

ini beneran. tidak di rekayasa. seriusan. saya hanya bergantung pada busway. selama masih ada transJakarta, maka tempat itu akan bisa saya capai. terlepas dari pro dan kontra keberadaan busway itu ya.

saya gak paham mall. jaman saya masih tinggal di sini, mall di  klapa gading itu cuman sampai dua. sekarang? ntah. udah lima apa berapa (mohon di koreksi ..). hlaaah sekarang?? hedeh.. di pojokan pasar nya mamah saya ajah udah ada mall (judul nya si mall di depan gedung nya..)

hari ini saya kopdar an. tapi belon bisa cerita di sini. karena saya belon menerima copy an foto. jadi kan gak lucu di kira saya ngibul lagi.

😦

dan perjalanan kopdar itu kemudian menyeret saya dalam pusaran waktu. waktu saya masih tinggal di kota besar ini. tiap kota yang pernah saya singgahi selalu menyimpan cerita (cinta).

huahahahahha. tidak ketinggalan jakarta ini. cerita nya gak melulu soal cinta. soal persahabatan saya dengan sahabat saya jaman SMP, di mana kami pernah nyebur ke bath up rumahnya dia dengan pakaian lengkap hanya untuk memastikan bahwa bath up nya berfungsi. cerita tentang cabut les – les an, hanya untuk … hanya untuk.. (untuk appa ya? suwer deh lupa untuk apa).

ah kapan – kapan saya ceritain ah soal masa – masa ini yah. seru juga kek nya. nyeritain jaman saya masih pake sepatu yang belakangnya di injek (hehehehehe. dulu berasa keren banget loh..). masih nggigit – nggigit sedotan Aqua, masih latihan silat tiap sabtu (dan ngambek bombay kalau bapak gak bisa nganter saya ke sekolah. karena kan kalau sabtu dulu SMP saya libur, jadi jemputan juga gak ada). jaman saya masih naek jemputan, kalau pulang cepet – cepetan nge cup tempat di mobil jemputan yang strategis. strategis buat tidur maksudnya.

hehehehhehe

bener dah kata oom enha :

Rupanya untuk urusan NOSTALGIA jaman masa sekolah dan kuliah … Wanitalah juaranya !!!

kapan – kapan saya akan bikin cerita jaman saya masih ber putih biru yah, lengkap dengan jemputan berwarna biru itu.

saya yang mana hayyo? ada yang bisa nebak?

dan juga tentang rompi biru istimewa nya

🙂

terimakasih untuk pethakilan yang sudah memberikan saya video nya daging – desta, mengingatkan saya pada masa – masa tiap pagi dengerin radio itu di mobil jemputan. hehehhehehehe..

S.M.P (untuk kamu, anak ku)

dukung yuk...

untuk kamu, anak ku…

besok kalau kamu jadi anak SMP, kamu jangan bandel seperti ibu mu. pergilah ke sekolah, jangan berbelok ke warung di ujung jalan..

jangan juga kamu mencoba membuat rok mu lebih pendek beberapa centi di atas lutut,

jangan coba – coba menerima tawaran lintingan rokok di kamar mandi bersama kakak kelas.

bajumu sudah ibu jahitkan dengan ukuran yang pas, jangan kamu tukar dengan ukuran yang lebih ketat dari itu.

besok kalau kamu jadi anak SMP, ikutlah ekstra kurikuler sebanyak mungkin seperti ibumu.

kamu boleh ikut pencak silat, karena kamu anak perempuan… harus bisa membela diri sendiri jika ada yang mengganggumu

kamu boleh ikut basket, agar badanmu lebih tinggi

kamu mau ikut teater? Ibu pasti akan bangga menontonmu di panggung. dan ibu akan bertepuktangan paling keras dari bangku penonton untukmu.

untuk kamu, anak ku…

jika kamu menjadi anak SMP, ingatkan ibu untuk mengajak mu berbicara sebagai teman. bukan sebagai guru, karena di tiap harimu kamu sudah bertemu dengan guru mu kan?

ingatkan ibu untuk mengajak mu berbelanja baju.

ceritakan juga pada ibu bagaimana hari – hari mu. apakah ada yang menarik di harimu?

apakah ada yang memiliki senyum menawan?

apakah ada yang menarik perhatian mu? seperti ayahmu yang menarik perhatian ibu mu ini dalam balutan putih biru nya

***

(sekali lagi) cerita ini fiktif, dan dibuat untuk mendukung gerakan SEO positive.

***
ayo da ikutan
😀