Tulisan random di malam minggu

Karena terkadang, ada hal – hal yang terlalu kita ambil pakai hati. Istilah anak muda jaman sekarang; baper.

Iya

Saya baper malem ini. Setelah menghabiskan waktu beberapa menit mengobrol dengan seseorang dan lalu ada kalimat yang dia ucapkan, dan saya terluka oleh kalimat itu. Padahal, saya paham kalau dia gak ada maksud sama sekali untuk melukai hati saya

Berhubung sampai jam 23.55 ini saya belum bisa tidur, saya jadi menuliskan ini deh di blog. Si baby A udah tidur dengan beberapa kali ngigo kan. Mas bojo masih di restoran. Jadi daripada saya ngomong sama tembok (halah) atau stalking forum gosip dan akun gosip lainnya, mendingan saya nulis di blog. Udah lama rasanya gak nulis hal random.

Hari ini saya menemukan hal baru (selaen kebaperan tingkat dewa saya atas kalimat si kawan); Baby A meluapkan emosi jengkel dengan luar biasa drama sekali hari ini. Well, saya gak bisa menceritakan lewat tulisan. Dia tadi nangis heboh karena gk mau digendong orang lain. Dan karena saking jengkelnya, dia sampai sempet sempetnya pas digendong saya … dia nowel rambut si penggendong yang bikin dia kesel. Dan pas orangnya nengok ke arah Baby A, baby A buang muka.

Iya sodara sodara, Baby A sudah bisa melengos

Siapa nduk yang ngajarin?

Yang mau saya ceritakan lagi adalah tentang Dilan (yakin kalau dikung baca ini dia langsung meluncur ke kolom komentar, ga akan dia selesain nih bacaan). Saya belum nonton filmnya (dan mungkin gak akan nonton – pasti ibu ibu dengan anak bayi akan paham sudah berapa lama kita gak ke bioskop), tapi saya sudah baca bukunya

Jujur, saya sudah merasakan yang 4 juta penonton rasakan saat baca bukunya. Senyum senyum sendiri. Inget jaman putih abu abu

…walaupun saya gak sekolah di Bandung, walaupun tahun 90 saya masih esde, walaupun pacar saya bukan anak genk motor, walaupun saya gak secantik milea (bold!)..

Saya senyum senyum sendiri, sambil malu malu gitu.

…inget semua malu-malu sederhana yang saya rasakan waktu SMA. Sumringahnya saya disenyumin sama senior dari jendela kelas, gegap gempitanya hati ini didatengin di kost kostan sama mas mas itu, dianterin pulang pas siaran malem minggu, nerima surat dari si dia yang ada di TU gara gara ngirim suratnya lewat sekolah,

Ya ampun. Lucu ya dengan hal itu aja dulu kita bisa seneng. Nek bahasa jermannya : mbungah

Begitulah, cinta pernah sesederhana itu. Sebelum menjadi rumit dan kompleks dengan bertambahnya usia. Rindu gak sih sama hal hal sederhana yang bisa bikin kita bahagia? (Note: gak usah dijawab, dijadiin renungan aja sendiri. Hahahahahahaha)

Tapi, kalau kesemsemnya saya pas baca buku Dilan masih ngalahin kesemsemnya saya pas baca buku balada si roy.

Balada si roy yang saya baca pas SMA, minjem di taman bacaan. Saya lupa lupa ingat sih semua ceritanya. Tapi saya gak akan pernah lupa betapa saya suka (banget) sama tokoh Roy di situ

Entah ada hubungannya apa engga, ternyata si Mas Bojo dulunya tukang berantem macam si roy. TERUS KENAPA YAK?!?

Ah sudahlah. Si Baby A kebangun. Mari kita tinggalkan memori sejenak, kita tinggalkan si ais jaman SMA untuk kembali menjadi Ibu ais, wanita thirty something yang sedang berusaha menahan lapar tengah malam dan menidurkan anaknya kembali.

Satu yang pasti, yang lalu tak mungkin terulang.

Cheers,

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s