Masih ada

Iya, ternyata rasa sedih itu masih ada. Belum hilang sempurna. Sejak mendapatkan hari libur setelah kejadian itu, saya jadi hobi nongkrong depan tipi. Nonton pilm pilm yang menarik menurut saya. Berteman dengan remote-remote, saya melewati hari, menanti mas suami kembali untuk berbagi cerita lagi.

Nah diantara film-film itu, ada beberapa film yang ada adegan wanita melahirkan. Dan sudenly, tanpa aba-aba dan tanpa rangsangan lebih lanjut, mengalir aja gitu air mata saya. Ada jutaan seharusnya di kepala saya saat melihat adegan itu.

Ternyata saya memang belum over it. Iya, saya sudah bisa menceritakan kejadian itu tanpa air mata, sudah bisa ngobrol sama mas suamik soal kehilangan itu …

… tapi ternyata kadang saya suka masih ngerasa sedih. Apalagi inget pas perjalanan ke Bandung itu saya banyak ngobrol sama dia, saya ajak ngobrol sepanjang jalan. Secara waktu itukan saya nyetir sendiri.

Suka tiba tiba bangun tidur saya nangis aja gitu inget dia.

Ternyata kehilangan saya kali ini sebesar itu.

Iya, saya tahu semua kalimat kalimat hiburan itu, saya paham bahwa semuanya akan indah pada waktunya. But somehow, saya hanya ingin menangis. Meresapi tiap jengkal kesedihan, mencoba menikmatinya.

Ah. Hanya mereka yang tidak bersyukur yang terus terusan berkubang dengan kesedihan. Iya, itu betul. Tapi tiap mereka yang pernah merasakan kehilangan, pasti punya moment di mana dia hanya ingin bersedih. Dia hanya ingin mengenang. Bukan untuk menyesali dan memutar waktu. Hanya ingin sejenak berkawan dengan sedih. Sejenak saja.

Karena kesedihan bukan untuk dijadikan sahabat, kita punya jutaan alasan untuk bersyukur. Bukankah rahasia kenikmatan itu bukan pada rasa nikmatnya, namun lebih kepada rasa syukur nya kan?

Yuk, kemasi hati untuk kembali ke rutinitas. Simpan sedihnya, mbak ais :):):)

xoxo,

Enjoy and keep writing

27 Comments

Filed under [drama] sekitar

27 responses to “Masih ada

  1. Hemm aku gak bermaksud menggurui yah.. Tapi kalo mbak percaya kehidupan lain stlh kehidupan lain, sharusnya mbak bisa bahagia, karena katanya anak yg meninggal sebelum akil baliq, jadi “tabungan” di kehidupan nanti.. Dan gak semua orang punya tabungan kyk gtu..

    Tapi ini mbak percaya.. Heh eh

    Semangat mbak Ais.. Explore gaya yang lebih wah lagih.. Halah

    • Hei…mas suamik semale juga persis bilang gitu loh habis aku curhat soal postingan ini. Kata dia gitu juga, kan dia yang ngubur sisanya itu, aku ngotot waktu itu kalau itu masih berupa gumpalan darah dan daging. Tapi dia ngotot juga kalau itu adalah anak kita, dan harus diperlakukan dengan baik. Ah, aku jadi pengen nangis lagi….
      Explore gaya nya masih nunggu bulan depan, kung. HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

      • Ketika sel sperma dan ovum bertemu itu udah jadi makhluk hidup sih, soalnya berkembang, bernapas,bergerak cm dalam bentuk sel.. Jadi ya itu anak kalian..

        Jangan nangis dong.. Daripada nangis mending explore gaya yang ngehits tahun 90an…

        Eh gmana?

      • And he give name to our baby: rizki. Semalem dia cerita, kalau ada temennya dia yang mau ‘nyelametin’ you know … some kind of baca-baca doa gitu buat our baby. Terus abis maghrib dia juga minta aku alfathihah buat rizki.

        Akooooh jadi sediiiiih taaauuuuk. Kamu maaaaahhhhh 😒😒😒😒😒😒😒

    • kaya gimana sih gaya yg ngehitz tahun 90 an dikung??πŸ˜€

  2. Themesnya ganti…. Heuheu..

  3. semangat ya sayang,,,,
    bisa ngerasain gimana sedihnya kamu,,meski kasus kita berbeda,,,
    semangat ya sayang ,,
    air mata itu memang turun tanpa diminta,, tanpa di inginkan,,,
    semoga semua kesedihan itu segera berlalu,,,

    • 'Ne

      semangat buat kalian berdua juga usagi sama ais *pelukan gaya teletubies
      semoga jadi jalan surga ya.. baru tahu juga nih tentang debay ais.. pikiran serem sempet terlintas pas anakku demam, padahal sih buat anak balita memang biasa tp berhubung pertama kali ngadepinnya udah panik, takut setakut-takutnya kalau harus kehilangan. manusiawi kan ya.
      semangat ya semuanya!!

  4. Jangan sedih lagi, ya. sudah tahu resep bahagianya, kan? ayo diramu dan disantap habis, trus bikin lagi tiap pagi.

  5. Dulu aku butuh beberapa bulan untuk pulih. Anyway, semoga dirimu dan mas suamik kompak menghadapi ini ya.
    Aku pernah nulis soal kehilangan ini di sini: https://ekalagi.wordpress.com/2015/09/24/yang-tidak-dibicarakan-saat-keguguran/

  6. Semangat aiss. Insya Allah akan dapat penggantinya diwaktu yang tepat 😊

  7. wah apa ini aku koq ketinggalan cerita apakah terjadi sesuatu dek? semoga mendapat ganti segera yaaa

  8. kadang aku bs nonton film seharian nonstop loh kak

  9. Peluuuks. Btw suka olahraga nggak? Badan jadi seger dan hatinya juga kebawa entengπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s