sepak bola, puasa, pilpres dan microwave

Selamat Hari Jumaaat..

di jumat yang indah dan cerah serta panas ini, saya lagi selo banget. Oom bos lagi pergi rapat di luar, kerjaan juga untuk hari ini belum ada yang urgent. ada sih, tapi masih bisa besok lah. hahahahaha…

ini gara – gara mbak ina nulis soal piala dunia, pas saya buka reader saya. yah ada beberapa topik yang menarik sih. tapi sebagian besar terbagi dalam tiga topik; kalau gak nulis soal politik, nulis soal piala dunia atau gak nulis soal bulan puasa.

dan saya masih aja nulis soal cinta cintaan. galau galauan.

hahahahaha.

tapi yang paling seru emang blognya mbak ina ini nih, saya ampek baca berulang kali. pelipur lara dan tambahan informasi bagi fans bola musiman kaya saya. iya, saya kan nonton bola kalau ada musimnya aja. kaya sekarang lagi musim piala dunia, saya ikutan hore.

ikutan hore juga waktu Italy menang lawan Inggris (PUS!) dan ikutan nangis waktu Italy harus balik kandang. lagi – lagi gagal lolos ke 16 besar. uda dua kali piala dunia gak lolos, semoga 2018 your turn yes Azzuri🙂

dan ikutan dadah – dadah waktu Spain si mantan juara dunia harus pulang duluan.

Jagoan saya jelas Italy lah.. dengan atau tanpa Totti bagi saya Italy itu favorit. gak tahu juga kenapa, padahal saya gak paham bola, mungkin karena saya suka makan Pizza kali yah:mrgreen:

tapi berhubung Italy udah balik, saya dari awal punya dua jagoan. Argentina lah jagoan kedua saya. kenapa? Yah karena dia negara Amerika Latin. Berhubung dilaksanakan di Amerika Latin, saya yakin yang juara pasti Amerika latin. Kenapa Argentina? Ya karena Brazil udah banyak yang mjagoin..  iya. saya sok tahu. dibantah juga boleh loh bagi penggemar negara eropah.

apakah saya menonton semua pertandingan itu? jawabannya tidak. tidak pernah. hahahahaha… saya tahu semua itu lewat temlen di twitter, dan atau malah baca – baca berita atau kek baca blognya Mbak ina itu.

kenapa gak nonton Is? Satu, jadwalnya gak nyambung nih. antara sahur dan besoknya kudu bangun pagi. Kedua, karena gak ada partnernya.

piala dunia 2010 kan ada tuh bekas sahabat saya yang nemenin saya nonton sambil smsan sama gebetan masing masing eh ga taunya gebetan saya di… eh gak jadi, bulan puasa cyiin…

atau ga si adek ganteng kesayangan saya, kita nongkrong jerit – jerit di kontrakan. Sekarang? Ada sih yang nemenin, tapi masih nemenin lewat bbm doang. Lagian nonton bola sambil bbman apa aseknyaa..

Alasan ketiga, gak ada sih. cuman dua alasan itu aja; teman dan waktu.

intinya, saya belum nonton satu pertandinganpun deh.  rencananya nanti malem saya mau tuh nonton jerman prancis. pegang mana Is? ndak tahu saya. kalau mbak ina megang jerman nih, aku megang Prancis deh. soalnya ada Zidane *hlah. salah zaman :))))

****

next topic; politik. saya cuman nunggu sampe minggu tenang datang dan masa kampanye berakhir. ini pemilu ketiga saya (APPPPAA?? OW EM JI, saya ketauan gak imut – imut lagi deh. hahahahaha). dan sepanjang ingatan saya, kali ini adalah pemilu dengan kampanye terburuk sepanjang tiga kali pemilu. lupakan arak – arakan yang menakutkan, kampanye ini lebih sadis lagi. hampir dipastikan di berbagai macam social media (maaf, udah lama saya gak nonton tivi) tiap hari pasti ada aja yang posting tentang politik. badly, yang diposting gak jarang yang negatif.

saya ngerasa gak punya kapasitas buat ikutan kampanye. bukan karena gak dibayar *EH! bukan karena itu. bukan karena filsafat politik saya dapet nilai D (walau udah tiga kali ngulang yess),

tapi karena saya masih merasa pemilu itu ada azasnya, yakni LUBER, langsung umum dan bebas RAHASIA. jadi, sebagai pemilih saya akan tetap menjadi pemilih yang merahasiakan pilihan saya.

dan, seperti yang pernah saya singgung entah di mana saya lupa. jika saya berkomentar mengenai politik maka saya tidak bisa membawa diri saya pribadi saja. tapi pasti akan membawa nama institusi tempat saya bekerja, kampus tempat saya belajar dan juga orangtua saya.

nah, bagi saya yang terakhir itu yang paling berat saya juga untuk saat ini.

tapi itu sebenernya berlaku bukan cuman kalok komentar politik sih, berlaku juga untuk komentar yang laennya. ya kan?

So, untuk soal politik saya komen hore aja yes🙂

****

Puasa. Selamat menunaikan ibadah puasa yah buat teman – teman semua. saya udah harus siap – siap pulang nih, jadi postingan soal microwave kapan – kapan aja ya saya lanjutinnya. hehehehehe…

***

so, apa tim favorit kamu?

***

enjoy🙂

8 Comments

Filed under [drama] lepas

8 responses to “sepak bola, puasa, pilpres dan microwave

  1. thanks ya Ais sudah endorse blogku🙂 wuah twitter seru abis td malem…kedip2 kayaknya banyakan penonton cewek dari pada cowok🙂 Jerman vs Perancis, Kolombia vs Brazil

    • mbak inaa…. gak sabar yah nonton semi finaalnyaaa. aku sekarang jadi jatuh cintrong sama team jerman. jadi maunya aku finalnya nanti Jerman VS ARgentina. ahahahahaha…

  2. aiisss…mana ini traktiranmu kok durung gutul lapangan banteng siiihhh🙂

    pa kabar deek🙂

    • huaaaahhhh…mbekayuuuuuu… priwe kabare uwis ana Syafiq ya? kabarku apik mbak, Alhamdulillah.
      Kabar baek mbekayu. yuuh ke Priok dulu sini. hihihihihihihi.

      • adoeh..mbayangna pana wis bebeh banget koooh…tp next time lah aku kesana, apa yg bisa dipelajari anak2 di kantormu is? *sambil merencanakan*

      • kantorku deket laut, deket ancol. bisa liat kapal – kapal sih. hahahaha.. tapi emang gak bisa masuk sembarangan ya😦
        Palingan belajar tentang alat berat dan kapal aja sih mbak (kedengaran membosankan gak?)

        hahahahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s