kembali ke rumah

udah pada tahu kan saya ini sudah kembali tinggal bersama orangtua saya sejak beberapa bulan yang lalu.

melihat dari sejarah (did i write sejarah? padahal baru beberapa tahun yang lalu), saya ini ‘pergi’ keluar dari rumah dan officially gak tinggal sama orangtua sejak tahun 2000. Udah lama yah? Lumayanlah.

ada banyak hal yang berubah sejak terakhir saya tinggal di rumah di tahun 2000. dulu, di tahun 2000 saya punya space satu kamar sendiri yang isinya yah barang-barang sendiri. barang-barang itu masih ada sebenarnya sekarang, hanya saja semenjak saya keluar rumah, udah banyak keberadaannya yang berpindah ruangan.

kasur yang dulu kasur springbed kecil yang keberadaannya sudah lebih dulu ada di dunia dibanding saya sudah berganti springbed king size yang menyedot space kamar yang kecil.

tapi yang lain masih tetep: meja rias yang dipasang menempel setinggi saya waktu SMP (dan sekarang kalok mau make itu saya serba salah, mau duduk dibawah gak kliatan, mau berdiri yang kliatan cuman dada saya), lemari plastik yang sekarang isinya cuman baju-baju bekas, rak berkas parsel lebaran yang isinya buku-buku saya.

yang bertambah: lemari kayu mamak yang diungsikan ke atas, karena kalok ditarok di kamar Beliau, bisa kerendem banjir. dan jutaan pritilan gak penting yang mbikin kamar saya kek gudang.

dan sejak saya officially pindah ke rumah mamak, saya pengen banget menjadikan kamar itu kamar saya. karena dulu itu jadi semacam kamar tamu. kamar buat siapa saja yang mau menginap. karena yah, cuman di kamar itu aja kondisinya lumayan -walaupun-dengan-banyak-barang-gak-penting.

nah, dalam rangka ingin menjadikan kamar itu senyaman mungkin, saya memiliki beberapa ide sebenernya:

pertama, saya punya obsesi mengganti kasur yang ada di kamar. Karena dulu itu kasurnya ukuran king size yang bikin ruangan tampak sempit. akhirnya, Alhamdulillah saya bisa beli kasur sendiri, walopun nyicil (gak usah ketawa! tiap orang yang saya bilangin kalok saya nyicil kasur itu ujung-ujungnya pada ketawa. karena menurut mereka harusnya saya nyicil barang lain, kek handphone kek, tipi kek, mobil kek. tapi gmana dong, saya butuhnya kasur waktu itu). jadi kasur baru tapi nyicil saya itu udah teronggok manis di kamar.

kedua, saya pengen banget punya lemari sliding. buat baju-baju saya yang gak gitu banyak itu. karena sampek saat ini, baju saya masih di koper dan kardus (kasian yak, kek idup nomaden aja).

ketiga, saya pengen nggeser itu meja rias. jadi, model meja rias saya itu meja rias yang kacanya ditempel, terus bawahnya ada meja yang ditempel di dinding juga (sayang ga sempet motret). waktu masang meja rias itu tinggi saya belum setinggi sekarang, jadi yah gitu deh. sekarang kalok mau make itu kaca, saya nunduk-nunduk gak jelas.

keempat, saya pengen banget ngebuangin semua benda-benda pritilan kecil yang saya gak tahu punya siapa. karena tiap ada yang nginep di rumah, sering banget ninggalin entah itu majalah, buku, kaos, kaos kaki, daleman jilbab tau apapun deh yang kecil-kecil. malah kadang sampah kardus sepatu. bingung? saya juga bingung.

***

tapi, selaen persoalan kamar. ada satu persoalan besar yang saya masih berusaha memperbaikinya: adaptasi dengan aturan rumah. harus pulang jam segini, harus bangun jam segini, kalau libur jangan dipakek tidur doang,

uring-uringan? Pasti. beruntunglah saya pindah ke rumah dengan status saya yang bukan pengangguran, alias ada yang dikerjain cyiiin. hahahahha. jadi jarang juga di rumah. paling mengurut dadanya kalok udah weekend. ais harus begini, ais harus begitu, kenapa gak begini, kenapa gak begitu.

so, ada yang mau ngasih tips gak buat saya cepat beradaptasi dengan perubahan ‘tinggal sendiri’ menjadi ‘tinggal bersama orangtua’?

ditunggu :kiss:

 

 

16 Comments

Filed under [drama] lepas

16 responses to “kembali ke rumah

  1. sama nih sama saya tapi udah 5 bulan sih kayak gitu
    saya menikmati tuh mbak tari
    tambah deket ma bapak dan ibu bisa bantu apa aja jadi seneng deh >_<

  2. Beradaptasi dengan lingkunga rumah kembali, tentulah tak mudah bagi kedua pihak. Kuncinya ada pada kata mengerti. Lebih jauh, selalu kuyakini, “Kuncinya ada pada setinggi apa kita menempatkan posisi kita.” Di situlah letak kenyamanan dan adaptasi dengan keluarga di rumah.
    Orang tua tentu punya ekspektasi dan kebiasaan berbeda dengan kamu, karena dunia kalian sudah berbeda. Coba pahami dulu perbedaan dan harapan mereka.
    Semoga kamu bisa TEPAT menempatkan posisi di rumah, ya. Salam untuk Mamak.πŸ™‚

    • Mbak susiiiiii *kiss dari jauh*
      iyah, lagi berusaha banget memahami seperti apa harapan mereka ke aku, hanya saja… ah ya sudahlah yah Mbak, mungkin aku nya juga kurang berusaha memahami mereka.
      terimakasih Mbak susi buat saran-sarannyaπŸ™‚

  3. heuheuheu…pulang ke rumah ortu itu walopun ngangenin emang ngga untuk berlama2 ya Is, buat sekedar liburan aja getoh qiqiqi *ga ngasih solusi*πŸ˜›

  4. serasa jetlag lagi ya mbak? perlu adaptasi..

    g tau solusinya juga sih, soalnya aku pun sudah 6 tahun ga tinggal ama ortu.
    mungkin akan terbiasa seiring waktu mbak..

    seperti dulu kala pertama berpisah dari ortu

    • adaptasi Mel, yup. bener banget… akan terbiasa, kan adatuh kata-katanya orang-orang “bisa karena terbiasa”
      sama kek pake sepatu baru: awal-awalnya gak enak.
      selamat beradaptasi juga kamu, MelπŸ™‚

  5. Aku sekarang lagi adaptasi dari tinggal dirunah orangtua sendiri menjadi tinggal di rumah mertua is.. same same lah kite yeee..πŸ˜‰

  6. asyik loh tinggal bersama dengan keluarga,,, banyak orang yang memimpikan hal ini….πŸ™‚

  7. Saya sejak tamat smp gak tinggal lagi sama ortu. Dulu kalo pulang ke rumah ortu paling kalo libur.
    Selamat beradaptasi lagi dengan lingkungan lama, hehe…

  8. hadduuhh… sampai saat ini belum punya link blog pribadi.. abisnya mau self hosting sih.. *curhat*

    ohhh kasur yang diceritain tempo hari itu yahπŸ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s