kembali ke rumah

udah pada tahu kan saya ini sudah kembali tinggal bersama orangtua saya sejak beberapa bulan yang lalu.

melihat dari sejarah (did i write sejarah? padahal baru beberapa tahun yang lalu), saya ini ‘pergi’ keluar dari rumah dan officially gak tinggal sama orangtua sejak tahun 2000. Udah lama yah? Lumayanlah.

ada banyak hal yang berubah sejak terakhir saya tinggal di rumah di tahun 2000. dulu, di tahun 2000 saya punya space satu kamar sendiri yang isinya yah barang-barang sendiri. barang-barang itu masih ada sebenarnya sekarang, hanya saja semenjak saya keluar rumah, udah banyak keberadaannya yang berpindah ruangan.

kasur yang dulu kasur springbed kecil yang keberadaannya sudah lebih dulu ada di dunia dibanding saya sudah berganti springbed king size yang menyedot space kamar yang kecil.

tapi yang lain masih tetep: meja rias yang dipasang menempel setinggi saya waktu SMP (dan sekarang kalok mau make itu saya serba salah, mau duduk dibawah gak kliatan, mau berdiri yang kliatan cuman dada saya), lemari plastik yang sekarang isinya cuman baju-baju bekas, rak berkas parsel lebaran yang isinya buku-buku saya.

yang bertambah: lemari kayu mamak yang diungsikan ke atas, karena kalok ditarok di kamar Beliau, bisa kerendem banjir. dan jutaan pritilan gak penting yang mbikin kamar saya kek gudang.

dan sejak saya officially pindah ke rumah mamak, saya pengen banget menjadikan kamar itu kamar saya. karena dulu itu jadi semacam kamar tamu. kamar buat siapa saja yang mau menginap. karena yah, cuman di kamar itu aja kondisinya lumayan -walaupun-dengan-banyak-barang-gak-penting.

nah, dalam rangka ingin menjadikan kamar itu senyaman mungkin, saya memiliki beberapa ide sebenernya:

pertama, saya punya obsesi mengganti kasur yang ada di kamar. Karena dulu itu kasurnya ukuran king size yang bikin ruangan tampak sempit. akhirnya, Alhamdulillah saya bisa beli kasur sendiri, walopun nyicil (gak usah ketawa! tiap orang yang saya bilangin kalok saya nyicil kasur itu ujung-ujungnya pada ketawa. karena menurut mereka harusnya saya nyicil barang lain, kek handphone kek, tipi kek, mobil kek. tapi gmana dong, saya butuhnya kasur waktu itu). jadi kasur baru tapi nyicil saya itu udah teronggok manis di kamar.

kedua, saya pengen banget punya lemari sliding. buat baju-baju saya yang gak gitu banyak itu. karena sampek saat ini, baju saya masih di koper dan kardus (kasian yak, kek idup nomaden aja).

ketiga, saya pengen nggeser itu meja rias. jadi, model meja rias saya itu meja rias yang kacanya ditempel, terus bawahnya ada meja yang ditempel di dinding juga (sayang ga sempet motret). waktu masang meja rias itu tinggi saya belum setinggi sekarang, jadi yah gitu deh. sekarang kalok mau make itu kaca, saya nunduk-nunduk gak jelas.

keempat, saya pengen banget ngebuangin semua benda-benda pritilan kecil yang saya gak tahu punya siapa. karena tiap ada yang nginep di rumah, sering banget ninggalin entah itu majalah, buku, kaos, kaos kaki, daleman jilbab tau apapun deh yang kecil-kecil. malah kadang sampah kardus sepatu. bingung? saya juga bingung.

***

tapi, selaen persoalan kamar. ada satu persoalan besar yang saya masih berusaha memperbaikinya: adaptasi dengan aturan rumah. harus pulang jam segini, harus bangun jam segini, kalau libur jangan dipakek tidur doang,

uring-uringan? Pasti. beruntunglah saya pindah ke rumah dengan status saya yang bukan pengangguran, alias ada yang dikerjain cyiiin. hahahahha. jadi jarang juga di rumah. paling mengurut dadanya kalok udah weekend. ais harus begini, ais harus begitu, kenapa gak begini, kenapa gak begitu.

so, ada yang mau ngasih tips gak buat saya cepat beradaptasi dengan perubahan ‘tinggal sendiri’ menjadi ‘tinggal bersama orangtua’?

ditunggu :kiss:

 

 

Advertisements

[Berani Cerita #08] kopi darat

“Iyah.. Gue di parkiran. Elo dimana?”

….

“Hahahahaha. Iyah. Gue pake cardigan cokelat ya. See u, Gung”

Klik. Vera menutup handphonenya. Tersenyum. Seyuman yang sudah lama tidak tampak di bibirnya. Sejak Indra, kekasihnya selama 3tahun meninggalkannya demi wanita lain, Vera tidak pernah lagi tersenyum secerah ini.

Perlahan, Vera membuka pintu mobilnya. Nyaris pintu itu menabrak seorang wanita berjilbab ungu.

“Vera..!” wanita itu tampak terkejut.

“Vania?”

***

Vera akhirnya menghabiskan waktu  di kedai kopi bersama Vania. Vera menceritakan berakhirnya hubungannya dengan Indra.

“Jadi elo mergokin dia selingkuh?”

” Gak begitu juga Van. Si Indra ngaku sama gue kalau hati dia udah ada orang lain”

“Udah?? Dia ngilang gitu abis ngomong gitu?”

“Iya. Dia cabut ke Holland kata keluarganya. Ngelanjutin S2 di sana.”

“terus…. elo gak berusaha ngubungin dia?”

“aih… gue punya harga dirilah. Laki udah bilang gak mau sama gue, mosok gue kejar-kejar. Apalagi dia bilang udah ada yang laen!”

hening. tidak ada pembicaraan lebih lanjut. kemudian Vera membuka Handphonenya, membaca sms yang masuk dan tersenyum hangat. Yang dinantinya sebentar lagi datang.

“Terus..elo udah nemu pengganti?” Vania bertanya setelah mendapati senyum cerah Vera.

“Belum… eh bukan. eh…Sebenernya gue…” Mata Vera melirik ke kanan, ke kiri. Mencari seseorang.

“Elo ada janji?”

Vera diam.

“Kalau gue cerita, elo jangan ketawa..”

***

“Hahahahahhaha…”

“Elo tuh ya Van..!” Vera memberengut.

“Elo kocak banget! Jatuh cinta sama pria yang baru lo kenal lewat twitter? Baru kenal 3bulan!”

“Tapi Agung baik bangeeet. Mau dengerin segala curhatan gue. Dan dia ngertiin gue. dia bisa tahu  gue cocoknya pake baju warna apa, dia ngerti pas gue curhat soal Fifi, senior kantor gue yang judes banget. dan dia janji nemenin gue ke midnight sale besok malem!”

“elo yakin si Agung ini cowok?”

“Sial!”

Vera memaki sambil mengeluarkan lipstik dari tas make-upnya.

“Nih lipstik ini dia yang milihin warnanya! Dia ngasih link gambar lipstik ini via BBM. dia bilang bibir gue cocok pake warna ini!”

Vania menatap Vera bingung. Vera mengoleskan bibir tipisnya dengan lipstik merah menyalanya.

“Vera?” Bahunya dicolek oleh seorang pria.

“Agung?”

“Ya ampon boook…akhirnya kita ketemu boook!!” Pria itu langsung cipika-cipiki dengan gaya mendayu-dayunya dan gerakan kemayu.

Vera terkesiap. Dia melirik Vania yang sesudah pulih dari shocknya nampak menahan tawa.

Entah apa yang lebih membuat Vera kaget. Pria yang didepannya yang menggunakan baju batik merah menyala dipadu topi pantai, atau kenyataan bahwa si pria ini ternyata adalah Agung, virtual crush-nya selama 3bulan terakhir. Dia tidak pernah memahami bahwa Agung  itu ternyata…

“sebentar yah bok… brondong akikah lagi parkir!”

gaya Agung kenes saat menyebut kata brondong, lengkap dengan kedipan mata minimousenya.

Vera menelan ludah. Vania menahan tawa. Vera haus. mengambil cangkir kopinya. menelan sisa kopinya hingga tandas. dan Vera merutuki dirinya yang meninggalkan warna lipstik di cangkir kopinya.

sisa lipstik

“nah itu dia! Honeeeeyyyy!!!!” Agung melambaikan tangannya ke arah pintu masuk cafe. sekuat tenaga. Tenaganya yang mendayu-dayu itu.

Sesosok pria menghampiri meja mereka.

“Hon …. lama banget..”

Agung memberengut manja kepada pria itu, yang ternyata…

“Indra?”

Bau kopi masih semerbak keluar dari mulut Vera saat menyebutkan nama pria yang baru datang.

***

*jumlah kata: pas 500 cyin!

Ya ampoon. lumayan susah yah buat flash fiction ternyata :mrgreen:

banner-BC#08

SAHABAT

Kalian punya sahabat? Pasti punya lah yah, walopun mungkin sahabat yang menyimpan rasa *ahseek. hahahahhaha…

kenapa Is ngomongin sahabat? Mau cerita soal sahabat yang lagi ngedate sama manta? #eh. enggak, bukan mau cerita soal itu. itu mah ada di sinetron sama novel deh keknya.

Saya mau cerita soal sahabat saya yang saya kenal sejak tahun 1999 (kalok gak salah tahun). sejak dia masih culun dan saya masih culun banget. Sejak dia masih kurus dan saya masih pake kawat gigi. Sejak dia masih suka dijutekin kakak kelas dan saya masih jadi favorit adek-adek kelas (ini pitnah keknya inih). Sejak dia naksir kakak kelas yang namanya Ibnu dan saya masih naksir seksi Rohis OSIS yang namanya Ridho.

Sejak dia masih aktif di majalah sekolah dan saya aktif di ekskul teater. Sejak dia masih begaul sama anak-anak gaul masa kini dan saya masih asik begaul sama gerombolan pendekar wanita di merpati putih. Sejak dia dapet julukan dewi tiga huruf dan saya dapet angket tercuek sekelas.

SMP tempat saya dan Wawa bertemu
SMP tempat saya dan Wawa bertemu

Namanya Wawa (bukan nama sebenarnya). Seperti yang saya bilang; saya mengenalnya sudah lulmayan lama, dalam balutan putih-biru di sebuah sekolah swasta di bilangan rawamangun. Lulus dari sekolah itu, ternyata kami dipertemukan lagi di kelas di sebuah sekolah (kali ini negeri) di daerah Rawasari. Tapi sayangnya hanya tiga bulan saya bertahan di sekolah itu, karena saya harus pindah di bulan keempat.

Waktu berlalu, kami berpisah benua (tsaaaah…), kagak ding… tepatnya berpisah kota. saya di Purwokerto, dia di Jakarta. Tapi kami masih sering kontak, masih sering kirim-kiriman email, nggosipin si pacar saya (waktu itu) yang sekelas sama dia, nggosipin sahabat-sahabat kami di kelas satu sembilan. si anu sama si itu ribut, si anu ternyata psycho yang suka ngaku-ngaku deket sama Pembalap, si itu pacaran sama si ini. ah hebohnya gosip SMA saya pasti diwarnai kehadiran dia.

Lulus SMA, ternyata kami sama-sama melanjutkan kuliah di kota Gudeg tercinta. Ingeeeet banget pertemuan kami pertama kali di kota Gudeg itu hari Sabtu, saya njemput dia di Kopma UGM. dia lagi ngantri ambil jaket almamater. Saya sama si Blacky waktu itu. Dia minta dianterin pulang. dan saya terjebak. ternyata sejak hari sabtu itu saya officially jadi tukang ojegnya dia di Jogja. Kemanapun dia mau pergi di saat bis kota di Jogja udah gak beroperasi, saya yang nganterin dia.

Ketahuilah kawan, Jogja itu supir bisnya udah tajir-tajir, jadi mereka beroperasi hanya sampek jam 5 sore.

wawa and ais ariani

Bersama dia lah moment-moment pertama saya mengenal Jogja. Bagaimana kami nyasar mencari fakultas teknik dan malah nyasar ke kampus sebelah, bagaimana kami nyasar pulang dari kampus ke kostnya dia (nyasarnya di depan rumah orang bok!), bagaimana kami bela-belain malem-malem ke kostan cowok-cowok di daerah Babarsari hanya untuk ngecengin mas-mas ganteng asal Wonosobo bernama Tanto (ke mana itu orang?), bagaimana kami berusaha jadi anak kost yang baik dan benar dengan selalu mencari dan mencari makanan termurah, bagaimana kami berusaha untuk teteap menjadi anak gaul dengan menonton film di Bioskop Mataram, bagaimana dia saya jutekin dan saya turunin di pinggir jalan pas minta tolong anterin beli ini itu, bagaimana kami ribut gara-gara saya ngebatalin janjian seenak udelnya, bagaimana dia galau habis dijenguk sama pacarnya (sekarang suaminya) yang pulang ke Jakarta, bagaimana kami berusaha menyiati duit saku kami yang dibawah UMR (makan nasi satu porsi buat berdua).

Ah kalau diterusin bisa bikin buku ini mah.

Lucunya, saya sama dia itu biar sebelnya setengah mati, biar BT nya setengah mampus satu sama lain, tapi kami selalu dipertemukan lagi, lagi, dan lagi. Sejuta keluhan saya soal dia yang drama, dia yang dulu gak bisa ngebersihin rumah, dan dia pasti punya jutaan keluhan soal saya yang jutek, galak, nyebelin dan bla bla dan blaaa.

Kami pernah dua tahun tinggal serumah. Pengalaman yang menyenangkan dan juga menyebalkan memang. Tapi banyak pelajaran yang bisa kami ambil saat itu. Dan seriously, pernah ada titik di mana saya iri mampus sama dia yang waktu itu sudah menikah, dan sudah kuliah S2, sedangkan saya waktu itu baru putus sama si Barista Tampan dan kuliah S1 juga belon kelar. She’s everything I’m not lah, termasuk badan dia yang bohay dan saya yang kurus kerempeng ini :mrgreen:

Kami bukan sahabat yang tiap saat dan tiap detik update kabar, bukan sahabat yang selalu dituju untuk dicurahkan permasalahan. Dia sudah berkeluarga dan memiliki si Caca yang menggemaskan, saya sudah putus sambung dengan beberapa pria dan masih belum berkeluarga juga (ya teruuusssss…?!?!?). Tapi di tiap pertemuan kami, kami seperti mampu untuk bertambah dekat, mengulang cerita untuk kemudian saling “idup lo drama banget deh”

dan, bulan April ini merupakan bulan yang sangat istimewa buat dia. Why? Karena ada tiga perayaan yang ia dan keluarga kecilnya rayakan,

pertama: hari ini dia ulang tahun,

kedua: selain ulang tahun, dia juga merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke… (keberapa yah bok? akikah lupa cyin..)

ketiga: di akhir bulan ini juga dia akan diwisuda untuk Program Magister Profesinya.

That’s why I always envy her :mrgreen:

Hey you, u’re so blessed! jangan lupa untuk selalu bersyukur yah Wa, walau kehidupanmu –seperti yang kamu bilang- kekurangan MSG, at least u always have shoulder to cry on (paling gak, punya Caca yang bisa dipeyuk2). Walaupun kadar dramamu jauh di atas aku, kamu sudah menemukan pria yang tepat untuk memerankan pemeran pria utamanya (he still be my favourite, since he ask u to marry him! hahahahhaa).

I Love u, dan aku tunggu jam konsultasi gratisnya buat aku :mrgreen:

 

#repost: adaptable

Hidup ini merupakan sebuah proses adaptasi yang tidak berkesudahan. Hal ini saya sadari saat melihat anak dari sepupu saya yang berumur enam tahun (anaknya, bukan sepupu saya yang umurnya enam tahun), sedang bermain pasir di depan rumah tetangganya. Padahal di rumahnya sedang ada hajatan besar, si Bude dari anak itu menikah. Semua orang sibuk, keadaaan hiruk pikuk dan mungkin anak ini tersingkirkan. Bisa karena itu ia bermain pasir di luar, atau bisa juga karena kehadiran sodaranya, anak dari Budenya yang lain yang baru berumur dua bulan. ia tersingkirkan. hanya itu yang saya pahami,

Padahal beberapa tahun yang lalu ia adalah pusat dunia di sekitarnya. Bude- budenya, Uti dan Opa nya, semua ‘menanggap’ ia. Ia adalah matahari, dan Bude-Bude, Opa-Uti dan yang lain adalah planet-planet yang mengitarinya.

Setelah menemukan ia bermain pasir di rumah tetangga dengan baju pesta itu, saya menyadarinya bahwa saya juga pernah ada di posisi itu. Pernah menjadi pusat dunia dari orangtua saya saat saya lulus S1 tiga tahun lalu, namun beberapa saat kemudian lenyap karena hamilnya Kakak Ipar, calon cucu pertama di dalam keluarga. Dan kehadiran saya makin lenyap setelah si kecil Zi lahir. Zi adalah pusat dunia dari orangtua saya.

Saya beberapa kali berulah menarik perhatian orangtua saya saat itu, tapi tetap saja dunia mereka berputar di  Zi.

Dan sekarang mungkin saya sedang menjadi pusat dunia mereka. saya mau wisuda. saya lulus. anak mereka yang pertama kali meraih gelar master (masterchef kaliii). Saya tahu beberapa saat pusat dunia keluarga ini adalah Kakak saya, yang dipindahtugaskan ke Pekanbaru dengan gaji yang cukup besar. Ouch…. dan saya pengangguran. dan single ting ting yang belum punya ‘calon’ buat digandeng.

jadi pusat dunia mereka juga pastinya,  but in different way.

kenyataan itu membuat saya galau berkepanjangan dan resah serta gelisah tak berkesudahan (yeah sampai saat ini). Ya ampuuun… gue udah lulus. Ya ampuuun… gue bukan mahasiswa lagi. Ya ampuuun kalau ada yang nanya-nanya soal kuliah terus gue gak bisa jawab gemana dong? Kalau gue ketahuan begonya gemana dong? Kalau gue ngomong bahasa inggris belepotan gemana dong? bedanya Plato ama Socrates apaan? bedanya fenomenologisnya Russel sama Heidegger apaan? err…. Ibnu Sina itu dokter bukan? err… bedanya Maslow sama Roger apaan? tahap perkembangan dari teori psikoanalisa itu apa aja?  PERFECT itu kepanjangan dari apa? Reliabilitas sama Validitas apa bedanya dalam mengukur Performance karyawan?  eh ya ampuun… gue make alat tes aja kagak bisa!!!!

Rasanya pengen banget membalikkan waktu ke usia awal dua puluhan, di saat tuntutan dari lingkungan sekitar masih belum begitu banyak.

Lalu tiba-tiba saya sadar; (persis saat melihat si anak kecil bermain pasir itu) hei… hidup ini proses. dan di dalam sebuah proses itu ada perubahan, dan dalam perubahan itu kita harus beradaptasi bukankah?

Jika hidup ini adalah proses yang berubah terus menerus, maka kita harus bisa beradaptasi terhadap semua perubahan itu. Kita harus adaptable terhadap ini semua.

saat balita, kita harus beradaptasi dari bayi ke balita. lalu setelah itu kita harus beradaptasi ke masa anak-anak awal, anak-anak tengah, anak-anak akhir lalu masuk ke remaja awal, remaja tengah, dan seterusnya. itu jika dilihat hanya dalam kacamata tahap perkembangan. belum dengan peran kita yang tadinya jadi anak bungsu eh tiba-tiba adek lahir. tadinya jadi anak es de, eh jadi anak es em pe. tadinya anak sekolahan jadi mahasiswa. dan masih banyak lagi…

itu semua adalah suatu kemutlakan yang harus dihadapi.

Kita berpindah dari satu proses ke proses yang lain, dari satu peran ke peran yang lain, dari satu masalah ke masalah yang lain. Kita manusia dirancang sempurna untuk semua proses ini.

Lalu saya berkata pada diri saya sendiri: semua orang punya berbagai cara untuk beradaptasi. Si anak kecil yang bermain pasir mungkin caranya adalah menyingkir dari keramaian dan menemukan permainannya sendiri yang mengasyikkan dan nyaman bagi dirinya.

tugas saya saat ini adalah mencari cara untuk beradaptasi dengan proses perubahan yang sedang terjadi dalam hidup saya seraya meyakinkan diri sendiri bahwa saya juga merupakan makhluk Tuhan yang memiliki proses adaptasi yang begitu hebat untuk bisa ada di titik ini sekarang.  dan, tidak lupa satu hal penting: bahwa tiap proses adaptasi ada proses belajar di dalamnya. karena pada dasarnya manusia adalah makhluk pembelajar.

Seperti kata seorang sahabat, Tuhan tidak pernah bermain dadu dengan alam semesta, termasuk dengan makhluk ciptaanNya.

***

PS: postingan ini saya repost dari postingan saya sendiri setahun yang lalu, saat menanti diwisuda. dan sekarang, pas baca ini, saya langsung terharu. Ternyata saya bisa yah nulis reflektif kek gitu… gak nulis menye’-menye’ manja dan cinta-cintaan melulu :mrgreen:

proses adapatsi yang dilakukan saya dua bulan belakangan ini adalah:

me on new uniform. what do u think?
me on new uniform. what do u think?