Belajar bersama si forza

Haiii! Happy Saturday!

di hari sabtu ini saya mau ngebahas soal belajar nyetir. beberapa tahun yang lalu, pas saya SMA, mamah ngotot nyuruh saya belajar nyetir. saya males banget yah. secara dulu gak ada mobil juga buat belajar. dan saya dibilangin sama temen saya: “elo kagak usah belajar nyetir. kan punya sodara laki tuh. kalok elo udah belajar nyetir, nanti elo disuruh-suruh melulu loh!”

tapi mamah saya juara banget nyuruhnya. juara banget juga ngototnya. akhirnya ogah-ogahan saya daftar les nyetir. nah udah daftar nyetir gitu saya ogah-ogahan pula berangkat. habis pelatihnya galak. hahahahaha. itu waktu saya kelas satu kalok gak salah.

jauh sebelum itu saya belajar motor sama pacarnya si kakak (Sekarang jadi mantan). dan itu kocak banget…secara saya ini kan tingginya agak di atas rata-rata yah buat ukuran seorang wanita, si pacarnya kakak ini badannya mungil gitu. kebayangkan repotnya dia mesti ngajarin raksasa kek saya ini.

nah balik lagi ke nyetir mobil. waktu berlalu..saya sudah melupakan dasar-dasar saya belajar nyetir mobil. hingga mamah pensiun, mamah membeli mobil Forza kecil buat kakak saya. tapi si kakak ini jarang make’nya. sering dia tinggal di purwokerto itu mobil, sedangkan dia kuliah di Semarang.

Jadilah itu mobil sering nganggurnya, saya yang waktu itu ngerasa gak butuh dan gak bisa yah males aja kali naek-naek. Tapi adalah beberapa kali itu mobil dipake sama *uhuk* saya dan gebetan saya *uhuk* hahahahaha. tapi kita rame-rame kok perginya (yah soo??).

Namun cerita paling seru dari mobil itu saat saya berkenalan dengan C3. karena itu mobil beberapa kali kami pake buat ‘dolan’ dan saya memperlancar nyetir saya juga naek Forza itu akhirnya dengan C3 sebagai tentornya. diantara anggota C3 waktu itu yang bsia lancar nyetir si Budi. Si ferri sebenernya bisa, cuman karena gak pernah dipake, dia juga kagok-kagok gitu. Yang paling parah yah si Sendy itu. dia pernah naek ke pembatas di putaran deket terminal lama Purwokerto pas lagi nyetir. setelah itu Budi kapok dan gak pernah ngijinin Sendy bawa mobil,

Saya? Mobil yang saya bawa pernah mati di lampu merah. saya histeris. pindah ke belakang hingga setir diambil alih si Ferri. hahahahha…

Mobil Forza itu sekarang sudah berpindah tangan alias dijual buat modal kakak saya merantau ke Sumatera. Tapi kenangan diantaranya masih ada banget. Secara waktu itu kendaraan Forza itu juga yang tahu kisah cinta saya dengan si mantan *uhuk* Mobil itu juga yang sering dibilangin sauna berjalan sama si Sendy. Mobil itu juga yang pernah memaksa saya dan sepupu saya berhenti di tengah hujan badai karena AC gak nyala, wiper juga rusak. dan walhasil saya foto-foto. Fotonya entah pada di mana, yang kesisa di laptop cuman ini:

Mobil itu juga yang jadi media si Agil, adek saya belajar nyetir. Dulu si agil yang SMP saya kerjain, suruh nyetirin saya dan si dia yang lagi pacaran. herannya kok ya agil mau aja loh waktu itu. Mobil itu juga pernah jadi mobil antar jemput agil dari SMP nya dan pulangnya kita pernah ngejar-ngejar gebetannya AGil hanya untuk tahu di mana rumahnya. Hahahahaha…

Pernah loh itu mobil ketubruk gerobak sampahnya tukang sampah dan pintu supir gak bisa dibuka. ngamuknya kakak saya, sampek nyumpah-nyumpah. untunglah si mantan wkatu itu punya kenalan bengkel yang bisa ketok magic dengan harga bersahabat. Ulah terakhir saya sama forza itu adalah saya ngilangin bemper depan si Forza setelah menabrak tong sampah (ini kenapa berhubungan dengan sampah melulu yah?). Hahahaha…

ini ceritain belajar nyetir apa nostalgia sama si Forza sih? Dua-duanya lah yah. soalnya saya kepikiran nulis postingan ini setelah beberapa minggu yang lalu saya dolan sama si Sendy dan Budi, pas lagi jalan gitu kok saya inget kami pernah bareng-bareng kek begitu (hanya saja saat itu minus Ferri) beberapa tahun yang lalu (10 tahun, maybe?) hahaha hihihihi dan seru-seruan bareng. Sayang kamera digital dan handphone berkamera belum eksis diantara kami waktu itu. kalau sudah kan bisa buat jadi pembanding foto ini:

di pojok sebelah sana itu si Budi, guru nyetir saya😀

***
terimakasih Sendy dan Budi buat ide postingannya. Pssst…dua mingu yang lalu pas ada kesempatan pergi sama Budi, saya juga nyerahin setir saya ke dia gara-gara saya panik gak bisa parkir di basement. hahahahahaha. Hidup Budi!

***
Bagaimana dengan kawan-kawan? Pertama kali belajar naek motor, mobil atau sepeda sama sapa?

6 Comments

Filed under [drama] lepas

6 responses to “Belajar bersama si forza

  1. Kenangan yg unik dan lucu…
    Dan kenangan belajar yg paling heboh biasanya belajar nyetir, jauh lebih heboh dibanding belajar Matematika atau Bahasa Inggris😀

  2. belajar naek motor sama ibu bapak is, pertama kali bawa lancar, kedua kali bawa sukses nyungsep yang membuat kaki aku berlubang dan bekasnya ada sampe sekarang, hihihi, tapi gak kapok kok, sekarang udah lihai luar biasa deh walaupun udah kapok buat ngebut lagi kayak jaman SMA dan SMP dulu (ngikutin umur😆 )

    Kalau belajar nyetir mobil itu ikut les, hanya agar dapet SIM A-nya mudah aja seh, soalnya kalau buat sendiri kan susah, dan sampe sekarang alhamdulillah masih bertahan jadi supir keluarga karena yang bisa nyetir cuma aku dan bapak. Sedangkan kalau jalan lebih seringnya sama ibu yang gak mau lagi dibawa pake motor, padahal aku gak suka dengan mobil *mabok darat*

  3. Pingback: aku lupa | dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s