summer camp at Pare (part 2)

Seperti janji saya sebelumnya mbuat ngelanjutin cerita di postingan sebelum ini, maka saya bakalan ngelanjutin ni soal cerita saya di Pare, Kediri.

Di postingan sebelumnyakan udah nih soal mental dan program. Next nya adalah: soal tempat tinggal. Nah ini bagian paling serunya. Soalnya, selama di Pare saya nemu rumah yang benar-benar homy dan mbuat saya gak pengen pulang. Rumah ini saya pilih sendiri.

Jadi di Pare itu ada dua tipe tempat tinggal. Yang pertama itu rumah-rumah penduduk biasa yang dikostkan gitu, yang kedua itu semacam camp yang terdiri dari beberapa kamar. Persamaan camp dan kost-kostan: sama-sama di rumah-rumah penduduk gitu, sama-sama memiliki kamar yang harus diisi minimal tiga orang (gak ada deh keknya satu kamar buat satu orang di Pare setahu saya, kalau ada juga harganya selangit). Perbedaannya adalah: kalau di camp, kita diharuskan memakai bahasa inggris dalam kesehariannya da nada tutor yang siap membantu kita. dan juga di Camp pasti ada program-program yang bisa kita ikuti. Kalok di kost-kostan gak ada tuh yang kek begitu.

Setelah survey awal, saya memutuskan untuk tinggal di Fajar Camp yang merupakan bagian dari Fajar English Course. Dan saya bener-bener gak salah pilih! Fajarcamp ini letaknya di ujung kampung, agak di belakang dari jalan utama. Ini menguntungkan banget, karena situasinya gak serame camp-camp yang ada di depan kondusif banget buat belajar. Jangan bayangkan kalau ujung kampung itu jauh ya, gak jauh kok. Saya bisa kok tiap hari bolak-balik berkali-kali sepedahan dari jalan utama ke camp saya ini.

Pertama kali dateng, saya disambut oleh Miss Hanum yang ramah (dia pemilik sekaligus teacher di sini yang juara banget deh baeknya. ciyuss! hahahahahaha). Saya ditempatkan di Fajar Camp satu saat pertama kali dateng, namun karena satu dan laen hal saya dan gerombolan temen sekamar pindah ke Camp dua yang letaknya bersebrangan.

Fajar English Course memiliki beberapa program selain menyediakan camp, yaitu program VOS (Vocabulary and Speaking) yang terkemas dalam 6 (enam) level berurutan yang akan membuat member berani ngomong casciscus dengan vocabulary yang bertambah setiap harinya tanpa sadar. eh kok bisa?

Penasarankan?

Jadi begini, yang saya pahami dari keberadaan saya di sana adalah: kalok kepengen BISA casciscus belajar bahasa inggris; yang pertama harus kita punya itu adalah confidence. Kamu punya segudang vocab dan jago banget grammarnya tapi bisa jadi gelagepan pas ngomong karena gak punya confidence. Sebaliknya, kamu punya vocab yang minim dan grammar pas-pasan tapi bisa keliatan jago banget bahasa inggrisnya kalau kamu punya confidence yang jago banget.

Nah, vocabulary itu akan mengikuti kalok kamu sudah biasa berbahasa inggris (jadi Pede, terbiasa, kemudian mulai deh menghafal vocab yang paling sering kita butuhkan untuk diucapkan!)

Sama seperti camp lainnya, di Fajar English Course juga memiliki camp yang mewajibkan membernya untuk berbahasa inggris dalam keseharian di lingkungan camp. Awalnya saya planga plongo gak Pede. Saya biasa berbahasa inggris sama siapa sih? Paling sama mik, di ruang karoke (hahahahaha!) tapi ini kudu ngomong pake bahasa inggris sama orang asing! Untungnya kebijakan Camp memberikan waktu adaptasi bagi member baru selama dua minggu.

Tiap member wajib menghadiri dua program tiap Senin – Jumat, yaitu Program pagi pukul 05.00 – 06.00 biasanya diisi oleh tutor masing-masing Camp yang berisi Expression atau Vocabulary. Nah sorenya habis maghrib itu pukul 18.00 – 19.00 semua anggota Fajar Camp akan berkumpul di Gazebo depan rumah Miss Hanum untuk ikut Study Club. Study Club ini seru, karena biasanya diisi dengan Debate, Discussion atau Singing! Bisa jadi arena ngegebet juga karena pas Study Club ini semua Camp ikut (dari Camp cowok juga! *uhuk!!). Hebatnya, tiap malem jumat Fajar Camp ngadain Yassinan bareng dan ditutup dengan makan bareng juga yang biasanya dari makan-makan ini akan berujung ngobrol-ngobrol santai antar anggota Camp (cari jodoh..cari jodoh…cari jodoh…! hahahahaha)

Spesialnya dari Fajar English Course ini, suasana belajarnya nyantai banget. Buat kamu-kamu yang biasa belajar bahasa inggris di les-lesan kek L*A atau E* kagak usah berharap ada ruangan kelas gitu ya, kita biasa belajar-belajar santai di teras rumah Miss Hanum, atau di Gazebo depan rumahnya. Desau angin menggantikan dengung AC yang membosankan, tembok putih diganti dengan daun-daun menari, kursi empuk diganti dengan kehangatan lesehan yang membuat member dan pengajar tidak ada jarak.

Suasana belajar dibuat sesantai mungkin, tapi kita wajib ngomong. Harus kudu fardhu ain lah. Biasanya yang pendiem – pendiem gitu tetep harus dipaksa ngomong sampek dia akhirnya bisa ngomong.

Ini subjektip aja ni, saya kan ambil program gak cuman program-program yang ada di Fajar English Course, saya juga ngambil program di lembaga lain (dan ini sangat amat dibolehkan loh di Pare, apalagi di Fajar English Course yang tidak mewajibkan ngambil program di situ kecuali dua program yang udah disebutkan: program shubuh dan habis magrib itu). Tapi menurut saya, di Fajar English Course lah saya bisa belajar dengan santai dan menyenangkan. Saya diajar oleh Miss Hanum sendiri, dan wuiiih..kelas dia itu selalu mengasyikan. Kalau mau berangkat program di lembaga laen saya males-malesan, di Fajar nih, kelas belon mulai saya udah ngejogrok di TKP. Karena Miss Hanum selalu tahu bagaimana caranya mbikin suasana kelas tambah seru. Unforgetable experience banget dah belajar di Fajar English Course. Info lebih lengkap coba deh cek blognya Fajar English Course di sini.

Mau tahu lebih lanjut soal Pare? Tunggu yaaaaahh akikah nafaaas dulu cyiiin:mrgreen:

kawan-kawan yang jadi bagian dari ceritera saya di Fajar English Course🙂

13 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

13 responses to “summer camp at Pare (part 2)

  1. ottsa

    pasti pilih fajar english course karena teringat-ingat sama rekan sejawat yg bernama tengah sama deeeehhh😛

  2. Ais.. sekarang di Pare? aku kok rasnaya ketinggalan berita yak? *atau lupa lagi kayak postingan kemaren* hihihi..

  3. Idiiih, senengnyaaa!
    Hebat ya mbak hanum yang punya program keren kayak begitu…dan sumpah, saya penasaran gimana jagonya Ais ngomong bahasa Inggris sekarang…
    *menyimak sambil tarik napas dalam-dalam*😀

    • belon sejago itu juga Bu Ir, aku masih belepotan juga kok, cuman bedanya lebih ke arah lebih berani kali yah, hehehehe..
      memang Miss Hanum juara dan baik banget kok Bu Ir🙂

  4. Pingback: summer camp at Pare (Part3) « dramaLand

  5. terakhir kali kursus bahasa inggris pas kelas 2 SMU Is, entah itu berapa abad yg lalu mihihihi..

    trus..trus…dapet ga jodohnya? #lho?

  6. betul banget, belajar bahasa (apapun) kuncinya 1 yaitu PERCAYA DIRI!
    Itu juga sih yang dikasi tau para suhu jaman aku belajar minggris dulu.
    mau sepintar apapun tanpa percaya diri, angus deh tuh ilmu😀

    • setuju banget Mbaaak Nik, dan satu lagi: latihan, latihan, dan latihan. bahasa itu juga masalah kebiasaan. kita harus berlatih dan terbiasa ngomong Inggris. pulang dari Pare yah Mbak, aku bawaannya pengen ngomong bahasa Inggris melulu, hahahahaha…
      hayok Mbak Nik, maen ke sana:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s