summer camp at Pare (part 1)

Hei! Selamat hari Jumat kawans! Hihihihi, lama kali yah saya gak update ini blog. Tapi today saya punya sepotong cerita yang mungkin saja berguna buat menghadapi akhir tahun (siapa tahu ada yang lagi nyari program-program singkat buat menghadapi libur akhur tahun untuk ponakan, adek, pacarnya adek, atau diri sendiri! )

Bulan juni lalu, setelah gagal menghadapi my first interview, saya disarankan mamak buat ngambil les bahasa inggris (soalnya interview saya pake bahasa inggris waktu itu dan saya gelagapan njawab pertanyaan interviewer). Saya ini terakhir ikut les bahasa inggris itu pas kuliah semester empat atau gak lima kalok gak salah. Selebihnya saya belajar bahasa inggris lewat DVD, lagu, jurnal – jurnal penelitian dan sok nginglish aja kadang kalok ngoceh ama temen. Jadi bahasa inggris saya belepotan mampus dah. Toefl aja pas-pasan gitu.

makanya Mamak saya nyaranin saya buat pergi ke Pare, di Kediri, Jawa Timur. beliau menyarankan saya ke situ setelah denger soal kampung itu dari kerabatnya. Saya juga pernah denger itu tapi lupa dari siapa. Singkat cerita, setelah survey lewat internet dan menemukan bahwa Pare tempat yang asyik buat belajar, saya setuju sekali buat pergi ke sana.

Berangkatlah saya naik travel dari Jogja. Nah, buat temans yang mau ke sana itu salah satu caranya adalah naek kereta ke arah malang, turun di stasiun Kediri (dari Jogja itu ada kereta Kahuripan jam setengah tujuh pagi dan ada kereta Malabar jam 12 malem). Tapi dari Kediri itu kita harus naek angkot lagi ke Pare. Biar singkat dan gak repot, saya naek travel. Travel-nya cari travel yang ke arah Malang yang lewat kediri terus bilang deh mau ke Pare, ke Desa Tulungrejo atau kalau bilang Kampung Inggris juga paham kok beberapa sopir travel.

Tips saya nih, sebelum kita mau stay di sana, kita survey dulu aja atau at least cari-cari info dulu lah. Dan jangan asal percaya juga sama tour and travel, apalagi kalau musim liburan… suasana Pare bakalan hectic dan kacau deh.

Jadi, Pare itu bukan kampung yang semua penduduknya pake bahasa Inggris. salah banget dan harus dirubah mindsetnya yang kek begitu. Pare itu merupakan sebuah perkampungan yang memiliki banyak sekali tempat les bahasa Inggris (yang aseli murah banget!). Dan sangat amat kondusif buat belajar. Serius.

Okeh, okeh, saya mulai banyak melantur kan sangking bingungnya menceritakan darimana pengalaman saya di Pare.

Saya memang menggunakan jasa tour and travel untuk memesankan tempat di kursusan. Yang perlu dipersiapkan sebelumnya itu adalah mental. Eh jangan ketawa. Ini serius. Don’t expect too much. because the reality is beyond your expectation. Hahahahaha…

Surprise banget deh situasi dan kondisinya. Serius. Saya ampek spechless buat menceritakannya di blog selama saya di sana. Satu yang perlu dipersiapkan lagi: jangan manja yah:mrgreen:

Ok, setelah ‘mental’ diatur, berikutnya yang perlu dipilih adalah: Program. Dulu saya berpikir bahwa yang namanya belajar bahasa inggris itu yah asal belajar aja. Tapi kenyataannya adalah, di Pare itu kita harus punya fokus pengen belajar apa.

Kalau pengen bisa casciscus sama Bule, pilihlah program Speaking dan Confidence (ini juga program yang saya saranin buat kawan-kawan yang buta sekali soal bahasa inggris dan baru pertama kali belajar bahasa inggris). Pengen ngejar beasiswa, pilihlah program TOEFL prep. Kalau pengen nulis dan paham EYD yang benar dalam bahasa inggris, pilihlah program Grammar (saran saya: program grammar ini buat yang beneran mau belajar loh, karena biasanya program ini padet sama kek kelas TOEFL). Nah buat yang pengen sempurna pelafalannya pilihlah kelas Pronounciation (di sini bakal belajar deh bagaimana melafalkan bad, bed, sand, send dan lainnya secara sempurna, beda melafalkan beda arti bok!).

Kalok kamu ngambil apa Is? Awalnya saya ngambil TOEFL karena saya kan lemah di TOEFL dan juga cuman pas-pasan buat syarat lulus kuliah kemaren, kan pengen juga punya TOEFL di atas 500, biar bisa ngelamar beasiswa di luar atau masuk metro tipi gitu. Program yang kedua yang saya ambil itu kelas speaking, karena saya butuh untuk BISA berbicara dalam bahasa inggris.

Nah, mental udah, program udah. Apalagi yang belum? Masih banyak cyiin! nanti saya lanjutkan pada postingan berikutnya. Tetap di dramaLand yak! *kecup penuh sayang*

welcome to Pare!

see u next post!
****

PS: Gambar boleh ngambil dari si kawan ini🙂

8 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

8 responses to “summer camp at Pare (part 1)

  1. Pingback: summer camp at Pare (part 2) « dramaLand

  2. Nah kan.. aku emang belum baca yg ini.. kok email aku gak masuk yak ?

  3. Aiiisss…saya tau kota Pare lo, sering banget saya lewatin waktu suami dinas di kota Magetan dulu.
    Memang disaa bisa belajar bahasa Inggris dengan cepat dan murah?
    Ahaaa…baru tau sekarang.
    Ais gimana?
    Udah berhasil-kah punya TOEFL diatas 500? bahkan 600?
    Semogaaaa, saya ikut bantu doa😉

    • belon Bu ir, aku menyerah belajar toefl😦
      membuat aku patah hati. kok semakin aku belajar semangkin bingung yah Bu Ir. hahahhahahaha..
      akhirnya sekarang kalok ngerjain toefl balik lagi deh kek dulu: menggunakan intuisi:mrgreen:
      murah iyah si Bu, tapi kalok cepet tergantung kecepatan otak dalam berpikir. hahahahahhaa…

      miss u Bu Ir :*

  4. biar bhs inggris-nya lancar mah kerja aj Is, dipaksa ngomong walopun ga bisa ya jadi terpaksa bisa deh *kaboooor* qiqiqiqi

    • nah itu dia Teh, aku dari kemaren ada beberapa wawancara pakek bahasa inggris, lancar-lancar aja giliran tahap FGD aku keok. aku masih belon bisa adu argumen pakek bahasa inggris 😥

  5. Pingback: summer camp at Pare (Part3) « dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s