purwokerto : dulu dan sekarang

sudah beberapa hari terakhir (err.. owkey.. lebih dari seminggu terakhir) saya ada di Purwokerto. ada beberapa kisah yang pernah saya tulis di panggung ini, penasaran pengen tahu? silahkan cek di sini.

*itu gak wajib kok, cuman sekadar prolog ajah :)

dan semenjak kedatangan saya ke Purwokerto, ada buanyak hal yang berubah. mari kita bahas beberapa perubahan tersebut yah.

1. purwokerto dulu: jalan gatot soebroto (depan SMA saya) dulu itu jalannya satu arah. dari arah barat ke timur.

purwokerto sekarang: jalan itu menjadi dua arah. kenapa? jangan tanya saya. saya juga gak tahu.

2.  purwokerto dulu: jalanan depan GOR Satria Purwokerto sampai jalan Soeparno (depan biologi Unsoed) itu merupakan jalanan yang sepi, gelap di malam hari dan pemandangannya hanya sawah. suka dijadiin tempat mojok sama pasangan – pasangan yang gak mampu bayar hotel *Hlah?!?

purwokerto sekarang : jalanan depan GOR itu jadi area wisata kuliner, banyak banget tempat makan di sana. mulai dari Bebek Pak Slamet, Iga Bakar Mas giri, Ayam Penyet Suroboyo, Siomay Kuah, Blasta Casual Resto, ada banyak lagi deh….

3. Purwokerto dulu : kampusnya dikit. jelas, yang paling tersohor itu ada UNSOED, terus ada Unwiku dan setelah saya lulus SMA, baru itu heboh yang namanya UMP.

Purwokerto sekarang: ada beberapa kampus baru di kota ini. sebut aja BSI, LP3I (itu kampus kan yah?), Amikom. ditambah UNSOED yang mbukak beberapa program studi baru sepuluh tahun terakhir, dapat dipastikan jumlah mahasiswa di Purwokerto beragam sekali.

4. Purwokerto dulu: gak ada tempat nongkrong yang happening. dulu, kalau bubaran panitia – panitian acara sekolah, paling di Ayam Goreng Alfath, disusul kehadiran ABG (Ayam Baru Gedhe). mall? gak ada. kerjaannya kalau makan burger bukan di Mcd atau KFC. tapi di Aroma, di jalan Jendral Soedirman, tempat favorit saya.

Purwokerto sekarang: beeeuuughhh! ada kedai kopi, ada chocoklik yang jadi favorit temen – temen saya kalau nongkrong, ada… ada beberapa lah tempat nongkrong sekarang. belum lagi jumlah tempat karoke yang menjamur di kota ini. AGP (Anak Gaul Purwokerto) gak bakal haus hiburan kalau di sini.

reunion: high schools time at chocoklik

 

5. Purwokerto dulu: sepi. kalau jam delapan malam itu lewat depan perumahan saya di Dr. Soeparno, sepi banget.

Purwokerto sekarang: rame banget! rasanya jumlah kendaraan di Purwokerto nambah berapa kali lipat deh.

6. Purwokerto dulu : saya punya kenangan sendiri dengan suatu tempat di deket Unsoed, namanya ‘es jorok’. dulu si *ehem* mantan pernah ngajak saya ke sana. itu – menurut dia – tempat first date kami. tempatnya kecil, sumpek. tapi karena dulu makannya masih cengar – cengir sumringah mupeng, ya horeh horeh dan menyejukkan bangeeet. di dindingnya dulu aada coretan – coretan ABG yang mampir ke situ.

Purwokerto sekarang: tempat es joroknya udah pindah. iya masih rame, tapi sudah jauh lebih baik daripada tempat yang dulu. tapi isinya lebih dikit, dan tentu saja harganya juga sudah jauh berbeda!

penampilan es jorok, atau es campur tepatnya :mrgreen:

7. Purwokerto dulu: terminalnya kecil. dan rada – rada kumuh gitu. letaknya di deket Rajawali, satu – satunya bioskop di kota ini.

Purwokerto sekarang: terminalnya besar. sudah lebih bersih. dan letaknya di.. di… hadeh lupa nama daerahya. dan terminal lama sekarang dijadiin taman kota, namanya Andhang  Pangrenan yang asyiik banget buat duduk – duduk dan chitchat sama temen.

Andhang Pangrenan, should be: PURWOKERTO,

8. Purwokerto dulu: kalok lewat rumah berpagar ijo di jalan Piere Tendean, pasti mampir terus teriak – teriak: ‘Nduuuut!!!’

Purwokerto sekarang: pagernya udah jadi warna merah, udah gak pernah teriak – teriak lagi. kalok nengok sih masih. hahahahahahahaha…

***

ya itulah beberapa perubahan Purwokerto yang paling berasa bagi saya, disamping jalan – jalan yang bertambah lebar (beda yah boo sama jalan – jalan di Jakarta yang rasanya tambah sempit!). kalok hal yang sama sih ada beberapa, diantaranya: kost – kostan saya waktu SMA yang masih begitu – begitu aja bangunannya, jalan depan kostan yang masih kek begitu, tukang burger di Aroma yang masih banyak peminat dan masih banyak bawang bombaynya, warganya masih ngomong ngapak, radio tempat saya pernah siaran masih di Gandasuli, err… apalagi ya?!?

***

kawan – kawan sendiri pernah ke Purwokerto? Apa yang paling diingat dari kota ini?

37 thoughts on “purwokerto : dulu dan sekarang

  1. kalau udah lama gak dikunjungi baru terasa ya is perbedaannya.. kalau ditinggalin terus seh biasanya kurang sensitif.. hehehehehe..

    btw.. temennya yg oake kacamata itu mirip sama dokter kenalan aku yg sempat kerja di pontianak.. hehehehe…

    • oh ya? mirip aja kalli yak Nie, soalnya temenku yang pakek kacamata itu bankir, bukan dokter. eh tapi emang ada temenku juga yang lagi di kalimantan sekarang. aaah jadi semakin pengen ke kalimantaaan.

    • Aguuung… iyah, chocoklik itu sejenis cafe yang sangat sering dijadiin meeting point ama temenku pas seminggu kemaren.
      hihihihihi.. mungkin es campurnya dicampur – campur dengan begitu banyak jenis ‘isinya, makanya namanya es jorok.

      have a nice weekend too Gung (sekarang)
      gimana pengumumannya? :)

  2. yah semua memang berkembang ya mba, dan setiap orang suka dengan kemajuan dan berkembang,
    tapi cewek tidak suka berkembang terutama di bagian badannya hehehe :D

  3. Dunia memang berubah …
    Termasuk Purwokerto …

    Yang saya ingat dari purwokerto adalah …
    TENGAH MALAM …
    Ya … tengah malam … sebab … saya kalau ke purwokerto … naik Kereta api malam … dan sampai Purwokerto itu … Udah tengah malam …
    Jadi kalau dinas ke sana … pasti ngerepotin personil kantor cabang Purwokerto untuk njemput saya tengah malam …

    Entah sekarang … ada kereta yang siang nggak ya ???

    Salam Saya Is …

    • ada oom! ada bogowonto, tapi itu kereta ekonomi AC ding. ada juga taksaka pagi, kan sampek di PWT sekitar jam satu siang, sama Purwojaya juga sampek siang oom. emang iya sih, Purwokerto itu nyampeknya jam nanngung banget buat perjalanan naek kereta.

  4. haaa…. ternyata ada 3 cerita yang baru.. dann.. errr,, blog yang dianggurin.. #jleb banget itu mbak.. .

    sebenernya klo datang ksini aku terlalu menikmati tulisannya (#ooohhheeekkkk), ampe kadang suka bingung mau komen apa..

    tapi…. tapi itu.. kenapa harus ada kasih tak sampai.. aahh aku gmw baca2 tentang kasih tak sampai, dan sebagainya.. aakkk aku gamau.. lagi diujung nih.. :(
    kali2 tulisannya cinta2an yang indah gtu.. trus ada puisi romantis trus foto2 berdua, trus ada cerita tempat yang sering dikunjungin.. kan enak mbak.. iya ga… :) XD

    oke.. udah gtu aja.. dadahh….

    • sips! saran yang bagus! nanti kalok aku nulis soal kek begitu yang indah – indah kamu gak boleh komen oot, gak boleh iri, gak boleh mendadak galaaauuu *ngancem*

      hihihihihihi…

  5. aku lebaran kemarin gak pulang PWT, jadi kangeeenn :(
    kepengennya piknik sama Aila ke PWT, semoga mudik lebaran besok bisa ke PWT, aamiin
    doakan aku ya tante Ais :D

    • ossaaaa! iiiihhh kamu harus segera pulang ke Purwokerto sebelum kamu lupa sama SMP mu *hlah
      hihihihi, yuuuk Lebaran ke sana, sampai jumpa di Purwokerto, aku doakan kamu bisa nyampek Purwokerto, biar Aila juga bisa kenal sama kampung halaman mamam nya :)

  6. haha Purwokerto kota Satria saya tercinta :-D
    eits kapan2 kamu harus nyobain ke caffein (tapi buka cuman malem)
    Itu terminal baru di Teluk
    jangan lupa di Purwokerto ada Aston dan Horison menyusul hihi
    terus Burgernya ganti donk Lin’s jangan Aroma mulu :p
    terus mari kita karokean di hepap minggu depan, okay ditunggu ya ;-)

  7. Pernah ga ya *haiyah udh pikun :P*. Aku inget pernah ke Cilacap pas SMU di Cirebon itu, dan rasanya sih mampir di Purwokerto (masuk akal ga tuh rutenya) hihihihi

  8. Aiiisss…buat saya yang pernah nginep semalam di Purwokerto sekitar tahun 2007-an, yang tidak terlupakan itu tempe mendoan yang dijual di jalan apa tuh, yang satu jalan penjual mendoan semua…
    Bener-bener asyik!
    Terus, terusss…ada sroto yang paling enak tapi warungnya biasa banget itu apa juga ya namanya?
    Saya pernah makan disana, dan beneeer…kapan-kapan kalo saya ke Purwokerto, saya pengen nyobain es jorok itu :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s