unun’s wedding: a li’bit reunion

Unun's wedding: arisan di pelaminan :)

Inget banget… waktu itu hari minggu, 26 Februari 2012. Tiga hari menjelang pendadaran saya, Saya niat  pergi ke Purwokerto. Untuk menghadiri ngunduh mantu-nya si Unun, si kawan yang penakut akan gelap itu. Saya pernah menceritakan soal si Unun ini beberapa kali di dramaLand ini, tapi kalau sudah lupa atau males nyari atau sudah lupa, saya bakal ngereview dikit soal si Unun ini.

Unun ini kawan saya waktu SMA. Dia ini masuk dalam gerombolan C3, gerombolan yang sering dateng ke rumah teman-teman wanita demi untuk nyari gratisan. Sisa gerombolan lainnya adalah Sendy, Budi dan Ferri. Saya mengenal mereka dari SMA, dan setahu saya mereka ini masih berkawan hingga saat ini. Walaupun mereka kuliah di jurusan berbeda, kehidupan sosial yang berbeda, namun yang saya tahu mereka tetap berkomunikasi dan tetap saling mendukung satu sama lain.

bahkan di saat Unun ini menikah, budi dan sendy sengaja meluangkan waktu untuk pulang dari Ibu Kota menghadiri pernikahan sahabat mereka. Jujur, saya iri. Saya iri dengan Unun yang memiliki sahabat-sahabat SMA yang mash akrab hingga saat ini.

diantara mereka berempat, saya punya cerita tersendiri sama si Unun ini. saya mengenal Unun terlebih dahulu dibandingkan dengan tiga kawan C3 lainnya. si Unun ini sama-sama satu organisasi, kami sama-sama menjadi pengurus selama satu tahun bersama. ikut KBBL bareng, memenuhi SKU bareng, dilantik bersama, menjadi pengurus bersama, entah sudah berapa kali kemah kami bersama-sama (gak satu tenda kok, kami bersama puluhan teman-teman pramuka. hehehehehehehe..).

si Unun ini anaknya agak-agak manja sebenernya waktu SMA, ya kek yang di postingan dulu itu pernah saya bilang: dia itu pernah gak berani ke kamar mandi sekolah kami hanya karena kamar mandi di sekolah kami dulu gelap dan sedikit spooky. tapi adalah masa-nya saya mikir kalau gak ada wanita yang naksir sama dia. memangnya ada wanita mau naksir pria yang berpose seperti ini:

foto itu diambil saat saya berulangtahun yang ke-17, dan saya juga gak paham apa maksud si Unun bergaya kek gitu. Tapi bener deh.. buat para wanita: mau gak naksir sama pria model begitu?

Tapi ya itu tadi, saya nelen ludah waktu ternyata dia nikah duluan dengan pacarnya yang ia pacari dari sejak kuliah. err… mungkin imej si Unun ini saat kuliah udah berubah kali yak? udah gak doyan Marshanda lagi, udah gak takut pipis sendirian lagi ke WC, udah gak doyan foto dengan gaya aneh, udah gak suka bergaya sherina lagi, yang jelas dia dapet pacar lah pas kuliah. dan pacar saat kuliah inilah yang ia nikahi bulan Februari kemarin.

***

Jadi, hari minggu – iyah, tiga hari menjelang saya pendadaran-  saya menyambangi rumah Budi. karena menurut info yang beredar, ada rombongan yang mau berangkat bareng ke tempat nikahannya Si Unun ini. Biasalah… saya ini gak suka dateng ke tempat nikahan sendirian. Bisa loh saya membatalkan dateng ke nikahan kalau gak ada temennya.

KOk gitu Is?

hlaah.. nanti kalau berburu makanan ama siapa dong? Terus kalau ada dua jenis makanan yang mirip, kita kan bisa minta orang yang barengan kita ngambil satu porsi, biar bisa nyicip. Kalau ngantri buat ngambil makanan panjang, tapi pengen nyicip, kita kan tinggal nyicip piring temen. Kalau ngantri salaman, biar ada temen ngobrol. Intinya itu laaah. gak enak dateng ke nikahan sendirian.

makanya waktu ada woro-woro buat barengan dateng ke nikahan si Unun, saya ngikut. tapi sebenernya beberapa hari sebelumnya saya sms si Unun kalau saya gak bisa dateng. itu bukan mau sok surprise, tapi karena jadwal ujian saya belum keluar. Jadwal ujian pendadaran saya baru keluar hari Jumat, dan resmi saya ujian hari Rabu, makanya saya berani buat berangkat ke Purwokerto.

singkat cerita, Minggu pagi itu saya rapih jali lah buat dateng ke nikahan si Unun. pake batik cokelat, jilbab cokelat, sepatu cokelat. Rapih deh. nyampek di rumah Budi, yang ada cuman dua orang kawan saya. si Sendy yang punya ide belon nongol, si Budi yang punya rumah malah gak ada di rumah.

Tapi gak berapa lama si Sendy dateng, cengar-cengir minta maaf. dan kami semua ketawa ngeliat dia. dandanan dia masih persis sama kek waktu kami mau maen jaman SMA : motor supra merah, jaket Dewan Ambalan berwarna biru dongker. Tidak ada yang berubah dari Sendy.

setelah itu, Sendy masuk ke rumah Budi walau tahu Budi gak ada di rumah, saya sih maklum. buat anak-anak C3, rumah Budi itu udah kek rumah kedua mereka. Dan saya rasa keluarga Budi juga udah kenal banget dengan Sendy, Unun dan Ferri. Gak berapa lama, Budi malah muncul dengan motor dan seorang anak kecil. keliatan kucel, belum mandi (Budinya, bukan anak kecilnya. Anak kecilnya lucu dan menggemaskan sebenarnya).

Ternyata Budi punya niat ngajak jalan2 ponakannya di minggu pagi yang cerah. kami bengong… hlaah?? ini udah jam sebelas, letak rumah si Unun ini di luar kota, dia masih niat ngajak jalan ponakannya??

Setelah cek sana cek sini, kami sepakat nunggu satu anggota lagi buat dateng. Siapa lagi kalau bukan ferri?

Si Budi akhirnya dilepaskan untuk bermain dengan anaknya ponakannya maksudnya. Dia bilang mau berangkat sendiri. Tapi kami amsih tetep di situ, menunggu Ferri yang katanya sudah deket. Daaaaaaaan sodara-sodara, begitu Ferri dateng bersama istri, kami malah sepakat pergi duluan karena Ferri masih harus membungkus kado.

JADI NGAPAIN NUNGGU DONG DARITADI?

berhubung saya ini nebeng, jadi saya manut-manut ajalah.

singkat cerita, nyampek di TKP, acara sambut-sambutan ternyata belum selesai. dan kami sukses ngakak ngeliat Unun di pelaminan. Bukan kami sih, tepatnya saya.

Saya terharu. ngeliat si Unun ada di pelaminan bersama istri terkasihnya. Terharu karena saya akhirnya bisa ngeliat dia nikah. Karena di buku kenangan kami jaman SMA, si Unun nulis gini:

‘item…nanti kalau kamu jadi kaya, gembel, atau tambah putih, kalau nikahan dateng yah ke tempatku’

jadi bayangan saya dia duluan yang ngeliat saya di pelaminan, eh ternyata saya duluan yang ngeliat dia (ini maksud kalimat ini apa yah Is??).

dengan naeknya si Unun ke pelaminan, maka sisa C3 yang belum menikah adalah dua pria Abdi Negara ini:

saya - budi - sendy - (kepalanya) Ferri dan istri

jadi, ada yang berminat dengan salah satu di antara mereka? Kalau gak salah denger sih mereka sekarang Jomblo, PNS, kost di daerah cempaka putih, baik hati serta tidak sombong, budiman (namanya ajah Budi!!), cinta alam dan kasih sayang sesama manusia, rajin menabung dan pandai, dan bla bla blaa..

(lama-lama kek Dasa Dharma pramuka yak??)

profil lebih jelas dua manusia sisa yang masih jomblo ini akan saya muat di edisi depan ya. So, buat kamu-kamu yang penasaran, jangan lewatkan!!

*pertanyaan berikutnya: emang ada yang penasaran? huahahahahhahahaha…

***

see u next post!

:mrgreen:

***

P.S: salah satu diantara tokoh-tokoh C3 yang saya ceritakan dari kemaren itu memang ada mantan saya, dan saya juga bertemu dengan mantan saya di nikahan tersebut. Pertanyaannya adalah: siapakah mantan saya???

Ayoook.. yang bisa jawab nanti dapat satu jam ekskelusif chatting sama saya di YM (hadiahnya ra’ mutu tenan. hahahahahha..)

16 thoughts on “unun’s wedding: a li’bit reunion

  1. Eihhmm,
    Aisitem,tak liyatin dari pelaminan,kamu dan C3 Ngambil eskrim empat kali,bakso dua kali,jajan tiga kali,nasi juga,hahahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s