unun’s wedding: a li’bit reunion

Unun's wedding: arisan di pelaminan 🙂

Inget banget… waktu itu hari minggu, 26 Februari 2012. Tiga hari menjelang pendadaran saya, Saya niat  pergi ke Purwokerto. Untuk menghadiri ngunduh mantu-nya si Unun, si kawan yang penakut akan gelap itu. Saya pernah menceritakan soal si Unun ini beberapa kali di dramaLand ini, tapi kalau sudah lupa atau males nyari atau sudah lupa, saya bakal ngereview dikit soal si Unun ini.

Unun ini kawan saya waktu SMA. Dia ini masuk dalam gerombolan C3, gerombolan yang sering dateng ke rumah teman-teman wanita demi untuk nyari gratisan. Sisa gerombolan lainnya adalah Sendy, Budi dan Ferri. Saya mengenal mereka dari SMA, dan setahu saya mereka ini masih berkawan hingga saat ini. Walaupun mereka kuliah di jurusan berbeda, kehidupan sosial yang berbeda, namun yang saya tahu mereka tetap berkomunikasi dan tetap saling mendukung satu sama lain.

bahkan di saat Unun ini menikah, budi dan sendy sengaja meluangkan waktu untuk pulang dari Ibu Kota menghadiri pernikahan sahabat mereka. Jujur, saya iri. Saya iri dengan Unun yang memiliki sahabat-sahabat SMA yang mash akrab hingga saat ini.

diantara mereka berempat, saya punya cerita tersendiri sama si Unun ini. saya mengenal Unun terlebih dahulu dibandingkan dengan tiga kawan C3 lainnya. si Unun ini sama-sama satu organisasi, kami sama-sama menjadi pengurus selama satu tahun bersama. ikut KBBL bareng, memenuhi SKU bareng, dilantik bersama, menjadi pengurus bersama, entah sudah berapa kali kemah kami bersama-sama (gak satu tenda kok, kami bersama puluhan teman-teman pramuka. hehehehehehehe..).

si Unun ini anaknya agak-agak manja sebenernya waktu SMA, ya kek yang di postingan dulu itu pernah saya bilang: dia itu pernah gak berani ke kamar mandi sekolah kami hanya karena kamar mandi di sekolah kami dulu gelap dan sedikit spooky. tapi adalah masa-nya saya mikir kalau gak ada wanita yang naksir sama dia. memangnya ada wanita mau naksir pria yang berpose seperti ini:

foto itu diambil saat saya berulangtahun yang ke-17, dan saya juga gak paham apa maksud si Unun bergaya kek gitu. Tapi bener deh.. buat para wanita: mau gak naksir sama pria model begitu?

Tapi ya itu tadi, saya nelen ludah waktu ternyata dia nikah duluan dengan pacarnya yang ia pacari dari sejak kuliah. err… mungkin imej si Unun ini saat kuliah udah berubah kali yak? udah gak doyan Marshanda lagi, udah gak takut pipis sendirian lagi ke WC, udah gak doyan foto dengan gaya aneh, udah gak suka bergaya sherina lagi, yang jelas dia dapet pacar lah pas kuliah. dan pacar saat kuliah inilah yang ia nikahi bulan Februari kemarin.

***

Jadi, hari minggu – iyah, tiga hari menjelang saya pendadaran-  saya menyambangi rumah Budi. karena menurut info yang beredar, ada rombongan yang mau berangkat bareng ke tempat nikahannya Si Unun ini. Biasalah… saya ini gak suka dateng ke tempat nikahan sendirian. Bisa loh saya membatalkan dateng ke nikahan kalau gak ada temennya.

KOk gitu Is?

hlaah.. nanti kalau berburu makanan ama siapa dong? Terus kalau ada dua jenis makanan yang mirip, kita kan bisa minta orang yang barengan kita ngambil satu porsi, biar bisa nyicip. Kalau ngantri buat ngambil makanan panjang, tapi pengen nyicip, kita kan tinggal nyicip piring temen. Kalau ngantri salaman, biar ada temen ngobrol. Intinya itu laaah. gak enak dateng ke nikahan sendirian.

makanya waktu ada woro-woro buat barengan dateng ke nikahan si Unun, saya ngikut. tapi sebenernya beberapa hari sebelumnya saya sms si Unun kalau saya gak bisa dateng. itu bukan mau sok surprise, tapi karena jadwal ujian saya belum keluar. Jadwal ujian pendadaran saya baru keluar hari Jumat, dan resmi saya ujian hari Rabu, makanya saya berani buat berangkat ke Purwokerto.

singkat cerita, Minggu pagi itu saya rapih jali lah buat dateng ke nikahan si Unun. pake batik cokelat, jilbab cokelat, sepatu cokelat. Rapih deh. nyampek di rumah Budi, yang ada cuman dua orang kawan saya. si Sendy yang punya ide belon nongol, si Budi yang punya rumah malah gak ada di rumah.

Tapi gak berapa lama si Sendy dateng, cengar-cengir minta maaf. dan kami semua ketawa ngeliat dia. dandanan dia masih persis sama kek waktu kami mau maen jaman SMA : motor supra merah, jaket Dewan Ambalan berwarna biru dongker. Tidak ada yang berubah dari Sendy.

setelah itu, Sendy masuk ke rumah Budi walau tahu Budi gak ada di rumah, saya sih maklum. buat anak-anak C3, rumah Budi itu udah kek rumah kedua mereka. Dan saya rasa keluarga Budi juga udah kenal banget dengan Sendy, Unun dan Ferri. Gak berapa lama, Budi malah muncul dengan motor dan seorang anak kecil. keliatan kucel, belum mandi (Budinya, bukan anak kecilnya. Anak kecilnya lucu dan menggemaskan sebenarnya).

Ternyata Budi punya niat ngajak jalan2 ponakannya di minggu pagi yang cerah. kami bengong… hlaah?? ini udah jam sebelas, letak rumah si Unun ini di luar kota, dia masih niat ngajak jalan ponakannya??

Setelah cek sana cek sini, kami sepakat nunggu satu anggota lagi buat dateng. Siapa lagi kalau bukan ferri?

Si Budi akhirnya dilepaskan untuk bermain dengan anaknya ponakannya maksudnya. Dia bilang mau berangkat sendiri. Tapi kami amsih tetep di situ, menunggu Ferri yang katanya sudah deket. Daaaaaaaan sodara-sodara, begitu Ferri dateng bersama istri, kami malah sepakat pergi duluan karena Ferri masih harus membungkus kado.

JADI NGAPAIN NUNGGU DONG DARITADI?

berhubung saya ini nebeng, jadi saya manut-manut ajalah.

singkat cerita, nyampek di TKP, acara sambut-sambutan ternyata belum selesai. dan kami sukses ngakak ngeliat Unun di pelaminan. Bukan kami sih, tepatnya saya.

Saya terharu. ngeliat si Unun ada di pelaminan bersama istri terkasihnya. Terharu karena saya akhirnya bisa ngeliat dia nikah. Karena di buku kenangan kami jaman SMA, si Unun nulis gini:

‘item…nanti kalau kamu jadi kaya, gembel, atau tambah putih, kalau nikahan dateng yah ke tempatku’

jadi bayangan saya dia duluan yang ngeliat saya di pelaminan, eh ternyata saya duluan yang ngeliat dia (ini maksud kalimat ini apa yah Is??).

dengan naeknya si Unun ke pelaminan, maka sisa C3 yang belum menikah adalah dua pria Abdi Negara ini:

saya - budi - sendy - (kepalanya) Ferri dan istri

jadi, ada yang berminat dengan salah satu di antara mereka? Kalau gak salah denger sih mereka sekarang Jomblo, PNS, kost di daerah cempaka putih, baik hati serta tidak sombong, budiman (namanya ajah Budi!!), cinta alam dan kasih sayang sesama manusia, rajin menabung dan pandai, dan bla bla blaa..

(lama-lama kek Dasa Dharma pramuka yak??)

profil lebih jelas dua manusia sisa yang masih jomblo ini akan saya muat di edisi depan ya. So, buat kamu-kamu yang penasaran, jangan lewatkan!!

*pertanyaan berikutnya: emang ada yang penasaran? huahahahahhahahaha…

***

see u next post!

:mrgreen:

***

P.S: salah satu diantara tokoh-tokoh C3 yang saya ceritakan dari kemaren itu memang ada mantan saya, dan saya juga bertemu dengan mantan saya di nikahan tersebut. Pertanyaannya adalah: siapakah mantan saya???

Ayoook.. yang bisa jawab nanti dapat satu jam ekskelusif chatting sama saya di YM (hadiahnya ra’ mutu tenan. hahahahahha..)

terjebak nostalgia

suara merdu itu mengalun dari sudut kamar. dengarkanlah apa yang Raisa lantunkan, ia sepertinya sedang menemani lamunanku

namun aku takkan pernah bisa..ku..
takkan pernah kumerasa, rasakan cinta yang kau beri. kuterjebak di ruang nostalgia.
semua yang kurasa kini tak berubah sejak dia pergi.

aku terjebak di satu masa dalam hidupku. saat aku masih bersamanya. bersama dia, yang sedang tersenyum dengan mata sipitnya yang lucu itu, pfiuhhh… dia sedang memandangku dari dompetku. Ya, aku masih menyimpan foto kami berdua, di dalam dompet. tidak ada yang pernah tahu. dan jangan sampai ada yang tahu.

kenapa?

jangan tanya kenapa. Karena aku benci bentuk pertanyaan itu. karena dengan satu kata pertanyaan itu mampu membuatku mengingat kembali jutaan penyesalan yang merayap dalam hatiku, penyesalan yang selalu hadir bila mengingat dia.

siapa dia? hanya cinta pertama. cinta pertama dalam balutan seragam abu-abu. cinta monyet yang sayangnya tumbuh tanpa seijinku. namun itulah pelajaran yang selalu kupahami, jangan pernah menyebut kata hanya untuk sebuah cinta.

***

 
Teras Rumah, Maret 2006

” Tapi kamu pernah bilang sama aku, kalau kamu gak pernah percaya sama kata-kata cinta itu tidak harus memiliki! kamu sendiri yang bilang kalau yang namanya cinta itu harus diperjuangkan. bullshit kata-kata kamu!!”  Nafasku tersengal mengucapkan kalimat itu. Aku gak pernah percaya kamu mengucap kata putus. Lagi.

” karena memang nyatanya seperti itu…” Kamu. Dengan suara lemah.

” Berarti kamu udah gak cinta sama aku?” Aku. Masih dengan emosi.

” Bukan begitu, aku masih cinta sama kamu. Tapi rasa ini sakit tiap kali inget kejadian dulu itu, rasanya…” Kamu. Dengan kalimat menggantung.

Akhirnya air mata itu turun. di pipiku. basah, sama seperti tanah di depan kita yang basah oleh rintik hujan yang sedaritadi menemani kita. Pelan, tanganmu meraih tanganku.

” Jangan nangis. Kamu mbikin aku sedih…” Kamu. sambil terus menggenggam tanganku.

” Aku ternyata lemah. aku ternyata egois. Aku lebih memilih untuk tidak merasakan sakit daripada harus terus bersama kamu. Maaf ndut, aku gak bisa. Aku…”

Belum selesai kalimatmu itu, aku menyerah. Aku meninggalkanmu di teras. Aku masuk ke dalam rumah, berlari menuju kamarku di lantai dua. Aku membanting pintu, memeluk si Oon, boneka bebek hadiah darimu. Aku menangis dan terus menangis.

Tidak pernah terbayang sebelumnya kalau malam ini akan tiba. Tiga tahun lebih kebersamaan kita, dan kamu memilih hari ulang tahunku untuk bilang putus Fi?

***

tenaaaang… tenaaang… ini bukan kisah nyata. ini cuman fiksi. seperti yang diketahui bersama. sejak resmi jadi mahasiswa pengangguran, saya gak bisa lagi mengkambinghitamkan kuliah atau tesis atau apapun untuk alasan saya males ngupdate blog. nah, untuk menumbuhkan rasa keinginan saya menulis, saya berusaha membuat fiksi. niatnya sih ngikutin yang dilakukan si Pethakilan di sini.

dia punya ide mbikin fiksi yang serial, tapi tidak bersambung dan tidak berurutan. kenapa? karena otak dia diagonal, dan saya ngikut aja. Hahahahaha.. Just for fun, kalau niat yah dilanjutin, kalau gak niat yah kudu memaksa diri buat dilanjutin. Karena percaya atau tidak, saya punya jutaan ide cerita, tapi tidak pernah berani membuatnya. mungkin, ini step kesekian saya untuk memulainya, lagi. Gak usah maksa buat suka, beneran. Karena kata Kant, selera tidak bisa diperdebatkan :mrgreen:

***

 

Postingan Serial Fiksi yang belum bernama ini disponsori oleh: Pethakilan yang memberikan ide, Raisa dan lagu terjebak nostalgianya, dan nostalgia saya atas hujan dan dia yang pernah memberikan saya ayam goreng enak di bulan November (yang diinget cuman ayam, harap maklum, pas nulis ini saya lagi laper berat).

bukan nasihat, sekedar sharing

hai! Hai kawan-kawan sekalian. saya muncul lagi nih. iyah, saya ngilang. gak kemana-mana kok. mash di Jogja, masih berstatus mahasiswa (mahasiswa semi pengangguran sebenarnya! hahahahaha).

saya mau cerita nih, kalau ada waktu banyak yah sumonggo dibaca, kalau gak yah diliatin aja juga boleh, dan semoga di akhir postingan ini nantinya bermanfaat buat kawan-kawan semua. Amiin

***

beberapa minggu sebelum saya mendapatkan jadwal sidang pendadaran, saya sibuk mempersiapkan berkas-berkas untuk pendaftaran. ketahuilah kawan, mendaftar untuk ujian pendadaran itu lumayan sulit. kesulitannya setingkat di atas mendaftar kuliah jaman dulu itu. salah satu yang harus disiapkan adalah lembar acc dari dosen pembimbing yang menyatakan bahwa saya sudah diperbolehkan untuk ujian pendadaran. namanya adalah lembar pengesahan.

hari itu hari Jumat. saya harus menemui dosen pembimbing saya untuk mendapatkan tandatangan Beliau di lembar pengesahan saya. dari sehari sebelumnya saya sudah mencari Beliau, kabar yang saya dapat Beliau sakit. Saya bukannya gak mau njenguk, tapi kata senior saat-saat kritis kek di posisi saya saat itu, lebih baik pura-pura tidak tahu soal sakitnya Beliau, daripada datang menjenguk dan bla dan bla malahan kena isyu gratifikasi padahal niatnya baik, mendingan duduk diam menunggu kabar baik.

Jumat pagi itu saya menunggui Beliau di tempat biasa. Katanya ada yang bilang, Beliau sempat datang ke ruangan, tapi setelah itu menghilang entah ke mana. tapi saya memang berniat memaku diri saya di depan ruangan Beliau hingga kampus tutup. Poko’nya harus dapat tandatangannya hari Jumat itu.

Jarum jam (jamnya siapa yah yang masih pake jarum? keknya sih jarumnya si ranger hitam) menunjukkan jam sepuluh lebih. jam perut saya menunjukkan waktunya brunch. saya menerima ajakan si Ranger Hitam untuk pergi ke kantin. Si ranger hitam ini adalah kawan senasib seangkatan seperjuangan dan sejurusan yang juga sama-sama lagi menunggu dosen.

melangkahlah kami dengan langkah gontai (sok gontai, lagian melangkah gontai ini kek gemanah toh??) ke Kantin kampus yang tidak seberapa luasnya itu. duduk, pesen makan, saya satu porsi nasi rames, dan satu porsi nasgor buat si Ranger Hitam. Lagi asyik mengobrol sesudah menyantap makanan, lewatlah dosen yang ditunggu oleh si Ranger Hitam. Iya, dosen yang ditunggu malah dateng di kantin. rejekinya si Ranger Hitam berarti.

saya ikut seneng si ranger Hitam bisa ketemu sama dosennya. sambil ngayal siapa tahu dosen saya juga siang itu lagi sempet maen ke kantin, syukur-syukur makan di kantin. saya cuman minta waktunya sepuluh menit paling lama buat minta tandatangan Beliau.

dan khayalan saya dijawab beberapa saat kemudian. Ibu dosen saya datang ke kantin kampus. dan setelah memesan makanan, Beliau duduk di meja kami!!! saya gak bisa berhenti mengucap syukur saat itu.

***

namun yang syukuri lebih dari sekedar bertemu dengan dosen saya yang saya cari dua hari, yang saya syukuri adalah lebih dari itu. saat duduk dan berbincang dengan Beliau, saya mendapatkan beberapa pelajaran yang gak saya dapat dari ruangan kuliahnya.

Salah satunya mengenai komitmen moral. ada kalimat Beliau yang terpatri kuat di kepala saya hingga saat ini…

” saat ini, pernikahan itu bukan hanya membutuhkan komitmen keluarga, tetapi harus memiliki komitmen moral”

Jadi kondisi yang dipahami adalah seperti ini: di era komunikasi yang sudah sangat amat mudah dan memungkinkan segala hal terjadi, bukannya tidak mungkin lagi yang namanya selingkuh. segala jenis kesenangan di luar rumah bisa diperoleh. bukan hanya sekedar jenis kesenangan karoke dan hahahahihihihi yang saya dan teman-teman lakukan, tapi bisa lebih dari sekedar itu.

tuh kan ngomongnya lompat-lompat.

jadi, pembicaraan tersebut berawal dari bagaimana Dosen saya merefresh diri, mulai dari menonton sepakbola, menonton film, mendengarkan musik, hingga berkaroke. Lalu terucaplah bahwa jaman sekarang, kita ini harus pintar-pintar mencari hiburan diri yang tidak merusak. merusak apapun. termasuk merusak keharmonisan rumahtangga.

pembicaraan beralih ke berbagai macam perilaku masyarakat dari arisan berondong (mulai dari kumpulan ibu-ibu di Sanggar senam, arisan yang melibatkan Cut Tary itu hingga arisan pedagang-pedagang pasar klewer), berbagai situs penyedia jasa esek-esek sehingga ke pernyataan

‘hloh.. kalau rumahtangga aman damai sentosa serta harmonis, gak masalah dong melakukan kesenangan-kesenangan itu?’

Maksud saya, toh semua orang senang. istri senang suami pulang bawa uang, suami hepi karena dilayani sepenuh hati. gak pedulilah apa yang dikerjakan di luar rumah. yang penting gak ketahuankan? ya kan? daripada punya suami tukang pukul? Bukan maksud saya menyetujui hal-hal kek gitu. Tahu apa sih saya soal kek gituan.

Tapi gak munafik, di sekeliling saya ini banyak sekali suami-suami dan juga istri-istri yang terikat tali pernikahan tapi perilakunya ajaib dan minta digetok. saya  cuek bebek, karena di kepala saya orang-orang tersebut pastinya lebih tahulah mana yang benar dan mana yang salah, dan entah ada dorongan apa mereka melakukan itu. saya gak pengen ngejudge juga, gampangnya: kalau mereka seneng dan gak nyerempet saya, saya ikut seneng kok. syukur-syukur kalau mereka minta saran, saya bisa mbilangin. tapi itu sangat jarang terjadi, lagian ngapain minta saran sama anak ingusan kek saya?

Jadi di kepala saya; kalau semua orang senang, kenapa harus ribut? Sambil terus berdoa, semoga rumahtangga saya besok gak seperti itu.

Hari gini.. nyari yang lebih muda, lebih cantik, lebih sekseh, lebih pinter, lebih nurut, lebih sholehah gampangnya minta ampun. Tinggal bagaimana memenejemennya aja. Ya kan?

Gak, saya gak pesimis terhadap pernikahan. tapi saya adalah mereka yang kalau boleh menghindar, saya akan menghindar membahasnya. saya punya ketakutan-ketakutan luar biasa terhadap mahligai pernikahan. apalagi dengan cerita-cerita ajaib di sekeliling saya. mungkin ini juga alasan kenapa wanita-wanita seumur saya ini sudah pada menikah. mereka itu pasti adalah mereka yang tidak ingin memiliki ketakutan yang makin membesar mendengar perilaku  manusia yang semakin ajaib.

kalian boleh sebut itu trauma, tapi saya menyebutnya ini sebagai pelajaran.

***

kembali lagi ke meja kantin di hari Jumat bersama dosen saya. jadi saat menggulirkan perilaku-perilaku ajaib masyarakat saat ini, dosen itu mengeluarkan pernyataan bahwa saat ini komitmen keluarga tidak lagi cukup. Harus ada komitmen moral di dalam membangun rumahtangga.

apa bedanya?

Jika seorang suami memegang teguh komitmen keluarga, maka saat di rumah ia berperilaku baik, yang penting istri senang, anak tercukupi kebutuhannya, tidak pedulilah di luar rumah dia gemanah. Namun jika komitmen moral yang ia pegang, maka terhadap moral lah ia bertanggungjawab. dia tidak akan melakukan hal-hal yang tidak bermoral baik di dalam maupun di luar rumah.

dan, itu merubah pandangan saya entah bagaimana caranya, saya ingin sekali menyampaikan hal tersebut kepada kawan-kawan saya.terutama ke Unun, si kawan yang beberapa minggu yang lalu melangsungkan pernikahan dengan wanita pilihannya. ingatlah bahwa bukan hanya komitmen keluarga yang harus dipegang, tetapi harus ada komitmen moral juga.

gak,  ini bukan nasehat pernikahan, ini hanya sekedar sharing.

semoga bermanfaat. buat kamu. iyah, buat kamu yang ngintip-ngintip baca tulisan ini

:mrgreen:

see u next post.

***

p.s : WP-nya ngambek sama saya, daritadi saya mau masupin foto gak bisa-bisa. so, nantikan postingan berikut yah. soal weddingnya si Unun. saya ketemu mantan. hahahahahaha…. 😉

29 Februariku yang istimewah

iyah, iyah.. saya tahu dan paham, ini bukan tanggal 29 Februari lagi. bahkan udah lewat dua hari. tapi bolehlah saya menulis sedikit banyak soal istimewanya 29 Februari kemarin. eheemmm.. eheemmm.. *mbersihin tenggorokan*

jadi begini, tanggal 29 Februari kemarin merupakan tanggal yang penting banget buat karir kemahasiswaan saya yang udah berlangsung lama ini *tsaah. yang sekian lama saya jadikan kambing hitam atas kemalasan saya nulis (berarti besok harus cari kambing hitam lain nih!) telah berakhir dipertahankan di meja ruang ujian Tugas Akhir saya.

haduh..haduh.. jadi bingung mau cerita dari manah :mrgreen:

***

Pagi itu, di hari terakhir bulan Februari itu, saya terbangun pukul tujuh pagi. dengan suara Mamah dan adek saya yang sibuk mengobrol soal sarapan dan pompa air. Iyah, sehari sebelumnya Mamah saya sengaja datang ke Jogja untuk memberikan dukungan untuk saya yang mau ‘bertempur’ di ruang ujian.

Saat bangun itu di kepala saya terlintas; ‘today!! today is the day!’ hari yang sudah saya tunggu-tunggu dari tiga tahun lalu. hari di mana saya menaruh harapan besar. hari di mana demi hari itu, saya jungkir balik. saya panik. bengong. Power point yang sudah saya siapkan dari beberapa hari yang lalu saya buka, saya pelototin. saya elus-elus itu tesis yang udah beberapa hari saya jadikan teman tidur yang setia.

ditawarin makan ogah, disuruh mandi diem, disuruh naekin aer bengong.

sempurna sudah gugup saya pagi itu saat Mamah saya menyampaikan doa yang dikirim oleh sodara-sodara saya via SMS, ke nomor Mamah saya. banyak sekali yang tahu kalau saya mau Ujian Tesis. belum lagi si Ranger Hitam yang pagi-pagi sms menanyakan; ‘sudah siapkah Anda?’

rasanya pengen ngumpet di ketek Mamah :mrgreen:

Lepas Dzuhur, saya pamit sama Mamah dan Adek saya. saya mencium tangan Mamah lebih lama dari biasa, memohon restu. Anakmu ini mau mempertahankan apa yang sudah ditulisnya selama beberapa bulan terakhir.

sepanjang perjalanan dari Kayen ke Kampus, mulut saya gak berhenti komat-kamit. mengucap doa apa saja yang bisa terucap.

sesampainya di kampus, saya meluncur menuju gedung A. masuk ke ruangan yang dimaksud, dan bertemu dengan Mbak Us, pegawai kampus yang banyak sekali membantu saya dalam urusan Administrasi per Tesis-an ini.

setelah dikasih wejangan-wejangan soal laptop, AC dan sebagainya, saya mempersiapkan diri, menyiapkan power point, mengeluarkan berkas-berkas yang dibutukan, lagi asik komat-kamit mengingat materi, pintu dibuka. Si Ranger Hitam, partner setia saya di kampus nongol. Nanya-nanya soal kesiapan saya. Kami mengobrol soal baju yang saya pakai hari itu (baju baru bok! diskon 50% di Malioboro Mall), soal slide presentasi, soal jadwal Ujian dia. dan lagi asik menjelaskan soal slide presentasi, tiba-tiba pintu terbuka, dan satu dosen yang akan menguji saya masuk.

jadi, Ujian Tesis saya itu ada tiga dosen di dalam ruangan. dua dosen penguji, satu dosen pembimbing.

singkat cerita, saya diharuskan mempresentasikan tugas akhir saya. dan mulailah saya presentasi dengan TIGA KALI INTERUPSI dari dosen-dosen tercinta. buyar. gugupnya semakin menjadi. Apalagi setelah selesai presentasi, diajukan beberapa pertanyaan yang membuat saya melongo beberapa detik dan tersenyum pasrah gak paham.

ada titik di ruangan itu saya menahan air mata yang mau jatuh turun. saya panik, tidak bisa menjawab apa yang Dosen tanyakan ke saya. Dan Bapak Dosen berulang kali menepis jawaban yang saya utarakan. Panik se panik-paniknya, sampai saya merusak pulpen yang saya pegang.

suasana di luar ruangan, tiga orang ini adalah kawan-kawan yang setia menunggu saya Ujian, plus satu kawan yang mengambil gambar.

setelah kurang lebih dua jam saya di dalam ruangan, saya dipersilahkan ke luar ruangan. Tiga dosen tersebut mengadakan diskusi kecil sebelum saya dinyatakan lulus atau tidak. sudah menjadi rahasia umum, biasanya semua yang sudah sampai tahap Ujian Tesis ini dinyatakan lulus. tapi, saat saya ke luar ruangan itu seribu pertanyaan di kepala saya dan jutaan what if berkelana.

pas keluar, saya melihat kawan-kawan terbaik saya di kampus tersenyum melihat saya ke luar ruangan. damai banget rasanya melihat dukungan mereka *kecup satu-satu*

dan di luar ruangan saya mengobrol dengan empat kawan saya itu. mereka menanyakan bagaimana dan bagaimana di dalam ruangan yang saya jawab dengan senyum kecut. Jujur, kehadiran mereka sangat mengurangi gugup dan kekhawatiran saya. karena kami akhirnya mengobrol hal-hal yang jauh dari kondisi saya di ruang Ujian.

yang saya tahu sih kalau disuruh ke luar dari ruang Ujian pas Ujian Tesis gini sih gak lebih lama dari 10 menit. saya nunggu nyaris dua puluh menit ajah dong. 20 menit. ya ampuuun… ampek pengen pipis aja saya tahan.

saat disuruh masuk lagi, saya duduk dan H2C gitu deh. Harap Harap Cemas banget. dan untuk lima menit pertama Ibu Dosen pembimbing gak ngomong apa-apa soal saya lulus atau tidak. Beliau hanya ngomong soal ini soal itu, soal revisi, soal begini soal begitu. Sampek pengen banget saya datengin mejanya itu buat nanya; ‘hoi…gueh lulus kagak??’

dan setelah beberapa saat, saya tahu isu itu benar sodara-sodara; saya Lulus. Saya Lulus. Saya Lulus.

walaupun panik dan gak bisa lancar menjawab beberapa pertanyaan, saya tetep lulus. walau Naskah Publikasi saya bahasa inggrisnya ajaib, saya Lulus. walau teknik analisis data saya dianggap kurang tepat, saya lulus. walau hasil penelitian saya kurang sesuai dengan minat utama saya, saya lulus. walau revisi saya sepertinya nyaris merubah segalanya, saya lulus.

intinya: saya lulus!!!!!

***

terimakasih sebanyak-banyaknya buat kawan-kawan dramaLand yang sudah mendoakan saya, sudah sering memberikan semangat, semoga saya bisa memberikan kontribusi terbaik saya, ilmu yang saya serap ini bisa saya amalkan! Amiin…

*tsaah

see u next post! 🙂

***

P.S: semua foto diambil dengan seenak hati dari handphone kawan-kawan saya yang ada di foto itu. I love u all guys :*