sepuluh tahun yang lalu…

sore tadi, ada yang menarik di timeline twitter saya, tiba-tiba radio favorit saya nanya soal film Ada Apa Dengan Cinta a.k.a AADC. terus tiba-tiba saya inget deh, memang beberapa hari yang lalu sempet baca juga kalau AADC bakal di puter ulang di Blitz mana gitu… gak digagas juga, hlah wong acaranya di Ibu Kota, dan saya masih aman damai sentosa di Jogjakarta berhati nyaman ini.

naaah… inget AADC, pasti bakalan inget jaman SMA. kalau tahun ini adalah 10 tahun AADC, dapat dipastikan juga sudah sepuluh tahun yang lalu juga saya jadi anak SMA (ketahuan dah tuanya). jadi saya nonton AADC itu dan sempet kena demam sepatu gosh – kaos kaki panjang – tas plastik gede – puisi – punya geng yang isinya cewek2 – perpustakaan cinta. sempetlah kalau ke studio musik itu latihan bandnya adalah lagu Ku Bahagia-nya Melly Goeslaw.

naaaah… pas saya baca twitnya @pandji

tiba-tiba saya dapet ide buat #kamisManis saya. kenapa gak nulis soal AADC? itu film kan memang film yang menurut saya fenomenal, dan bener kata Pandji: itu adalah film penanda generasi. terus saya nanya sama si kawan saya; eh AADC tuh menurut kamu film bisa disebut penanda generasi kagak?

dan dia pun menjawab: bisa.

dan memang bener, film itu benar-benar menggambarkan generasi saya waktu SMA: belon ada FB, belon ada twitter, belon ada laptop di pergaulan kami. kalau HP udah ada, tetapi belon mewabah kek sekarang. dan fungsi hp masih buat sms dan telpon doang, dan itu juga dieman-eman banget, mahal bo pulsanya

dan itulah masa SMA generasi kami: geng, buku curhat, mading, ngedate ke toko buku, apalagi?

baiklah, mari saya ceritakan situasi saat menonton AADC sepuluh tahun yang lalu

***

waktu itu tahun 2002, saya masih duduk di bangku SMA. janjian nonton AADC sama temen-temen sekelas. waktu itu janjiannya adalah: salah satu temen saya yang diem-diem saya gebet ngejemput saya dan si sahabat di kostan saya. as usual (ternyata tabiat ini udah ada dari SMA) saya telat. jadi si temen yang diem-diem saya gebet udah dateng di kost, saya masih melanglangbuana di luar, lupa waktu itu saya kemana, apa ke salon dulu apa kemana dulu gak tahu. hahahahaha.

nah, barengan lah kita bertiga ke bioskop satu-satunya di kota satria: Rajawali. Bukan 21 loh. cuman bioskop. nyampek di parkiran, saya liat parkiran rame banget. untungnya nih, saya udah titip tiket sama temen-temen yang laen yang mau nonton. tapi sangking ramenya, kami dapet yang pertunjukan yang terakhir. saya bosen nunggu, terus saya bilang sama temen saya: saya mau nyari cemilan dulu ke Moro, pasar swalayan yang ada di deket situ. saya dan sahabat saya berboncengan ke Moro. baru pilih-pilih cemilan, saya di sms (nah! ternyata waktu itu saya udah punya HP!): filmnya udah mau mulai. saya tunganglanggang ngebut balik ke bioskop. passs banget film AADC nya mulai.

dan mari saya kopikan dari buku harian saya waktu itu:

.. eh iya! elo tahu gak Ry kemaren malem alias malem minggu, gw nonton AADC, barengan sama anak-anak II-9. yang cowok semua gitu, cewe’nya cuman gw sama Fajar. Terus… filmnya yang mendukung gw banget bwat nangis. Settingnya Kelapa Gading gitu, ceritanya tentang persahabatan dan perpisahan. Gw yang kangen sama rumah, gw yang takut perpisahan gw sama E***n (nama gebetan), gw yang lagi butuh temen, gw yang lagi miss banget ama suasana Jakarta. Nangis deh gw. Tapi ditahan gitu. Abis sebelah gw F***d (nama gebetan lain, ini yang ngejemput di rumah).

udah segitu aja, sisanya terlalu menggelikan buat ditulis ulang di sini. hahahahaha… hlah itu bisa nulis dua nama gebetan dalam satu paragraf udah cukup memalukan, padahal yang satunya itu ujung-ujungnya sekarang jadi temen banget, apa gak geli saya pernah nulis nama dia dalam kapasitas romantis kek gitu… (apalagi baca lanjutannya, betapa saya merindukan perhatian dari si F***d ini *euuuuu…)

dan di beberapa halaman buku harian berikutnya saya menemukan tulisan saya sendiri yang ini

Kulari ke hutan kemudian menyanyiku

Kulari ke pantai kemudian teriakku

Sepi… sepi dan sendiri aku benci

Ingin bingar aku mau dipasar

Bosan aku dengan penat

Enyah saja engkau pekat

Seperti berjelaga jika kusendiri

Pecahkan saja gelasnya biar ramai

Biar mengaduh sampai gaduh

Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang ditembok keraton putih

Kenapa tak goyangkan saja loncengnya biar terdera

Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai

 

puisi itu puisi yang menang lomba puisi di sekolahnya Cinta, yang bikin si Rangga (aselinya yang bikin siapa yak? kagak tahu juga saya dan lagi kumat malesnya ngegugling). dan saya jatuh hati sama puisi itu (sama seperti jutaan penonton lain, mungkin), makanya saya tulis itu di buku harian saya.

kenangan dari AADC lainnya adalah: duit gaji pertama saya pas jadi penyiar muda di radio dulu, saya pake buat beli kaset (iye.. masih koleksi kaset saya dulu) O.S.T nya AADC ini.

ini film Indonesia yang juara banget deh memorinya buat saya, entah udah berapa kali saya nonton film ini, mendengarkan soundtracknya, berulang-ulang kali, hingga hafal beberapa potong dialognya. tapi dialog yang paling melekat adalah:

Nah, sekarang kalo lo ngerasa aneh di tempat-tempat ramai kayak gini, tu salah siapa? Sekarang gue tanya, salah gue? Terus, kalau lo sekarang nggak punya temen sama sekali kayak sekarang itu salah siapa? Salah gue? Salah temen-temen gue? salah gue?

sebenernya dialognya panjang yah si Cinta ini pas ngomong ini. kalau gak salah, dia kesel banget sama si Rangga karena dibilang ga prinsipil, cuman gara-gara dia mau nonton band bareng-bareng dan harus ngorbanin waktu dia dan Rangga di Kwitang. dan ini ampek sekarang selalu jadi semacam tagline saya dan temen-temen kalau lagi curhat atau ngobrol, terus kalau ada yang ngomong; ‘menurut lo, ini salah siapa coba?’

ada hukum tidak tertulis di antara kami buat nyaut: ‘salah gue? salah temen-temen gue??’

dan untuk urusan soundtrack jangan ditanya lah ya.. walaupun kata galau belon mewabah seperti sekarang, tapi denting-nya Melly dan Tentang Seseorang-nya Anda adalah lagu wajib galau buat saya. mendadak galau lah kalau denger lagu itu.

dan begitulah kenangan saya dengan AADC, yang kalau dilanjutin bisa satu kabupaten ini mah.

bagaimana kamu? kenangan apa yang kamu punya dengan AADC?

mendadak pengen manjangin rambut? mendadak pengen jadi pacarnya Nicholas Saputra? mendadak jadi puitis? atau… ??

***

see u next post!

 

25 Comments

Filed under [drama] lepas

25 responses to “sepuluh tahun yang lalu…

  1. AADC emang fenomenal! one of the best indonesian movies for all times!!!🙂

    — ais ariani:
    belum ada yang mengalahkan euforia AADC yah mas sampek saat ini —

  2. huahahahaha …..
    saya harus berhati2 menuliskan di masa itu saya sedang berperan sebagai apa agar Ais tidak bisa menebak saya berasal dari jaman yang mana hihihihi

    tapiiiiiiiiiii
    saya nontonlah
    ga mungkin dong film bagus gitu ga ditonton
    cuma dah lupa juga Is nonton dimana😦

    hanya saja kok tidak membekas gimana2 gitu deh
    maksudnya ga ngerasa kayak ais itu lho
    yg sampai hapal bla bla bla😀

    kamis ini emang manis klo diingatkan pada AADC
    tapi buatku kamis masih tidak manis selama blom dapet asisten huehuehue

    — ais ariani:
    ehyaaampuuun.. beneran belon dapet asisten lagi pho?mau aku cariin Mbak?
    yang kekmana maunya? yang kek aku gemana? *hloh?!?!?
    hmm.. berarti ini keknya generasi di atas aku ini, secara kalau generasi di bawah aku ngakunya gak kenal film ini, generasiku biasanya kebawa – bawa booming AADC
    *komen ini bernada tuduhan sepertinya*
    hahahahhahahahaha…. —

  3. Aiiiiiiis….
    aku punya vcd nya lhooooo…

    aku dulu nonton juga di bioskop barengan abah…
    walopun udah gak sma lagih…

    dan emang banyak banget dialog nya yang nempel yah…
    kata2 “BASI” juga kayak nya dari situ yah?
    waktu si Rangga tiba2 mau diwawancara Cinta bilang…
    “Basi!!!mading nya udah mau terbit!!”…

    ya kan..ya kan???

    — ais ariani:
    bener banget mbaaak.. itu adalah another kata yang booming berkat film itu.
    ehyaampun.. itu pas udah nikah? apa pas masih pacaran nontonnya? hahahahahaha. —

  4. eh percaya ga sih mbak?
    aku sampe sekrang belum pernah nonton AADC
    dulu waktu tayang aku masih kekecilan, ga tertarik sama film2 romantis
    pas udah ngerti, udah bukan masanya,
    kalau tayang di tivi ga pernah sempet nontonnya
    berasa kuper jadinya. haha

    — ais ariani:
    hahahahha. serius Mel belon pernah nonton? eh tapi bener juga sih,
    mungkin karena waktu pilem ini ke luar kamu masih terlalu kecil (SD apa yak?)
    begitu kamu udah gede, eeh film lain udah banyak yang heboh.. hehhehehehe. —

  5. Mendadak semua membicarakaan AADC di waktu yang sama. Kemarin semua radio membahas ini.
    Apakah akan ada sekuel berikutnya?

    — ais ariani:
    mungkin pas kemaren heboh 10 tahun nya AADC itu mbak Zee. mungkin looh..
    kalau sequel ada atau gak, keknya harusnya ga usah deh. biarlah Rangga dan Cinta tetap dikenang sebagai anak SMA😀 —

    • hmm jangan2 ini postingan berbayar???

      — ais ariani:
      kapppaaan mbaaak aku nulis tulisan berbayar? kapppaaan???
      *padahal aselinya yo pengen*
      hihihihihihihi… —

  6. Pingback: Mengenang Ada Apa Dengan Cinta… | Rumah Usagi

  7. nengggg
    aku juga posting yang sama..😀😀😀😀
    kita ada di zaman yagn sama..
    setuju bagnet sama bagian penanda generasinya itu,,😀😀😀
    matanya nicho… keren bagnet yakk

    — ais ariani:
    aku gak jatuh cinta sama Nicho di situ put,
    aku jatuh cinta sama persahabatan mereka… hiks. pengen banget dulu punya geng sedeket itu, ampek segitunya loooh. dan jatuh cinta sama kepiawaian cinta mbikin puisi. hihihihi
    setuju banget kan ini film remaja kita banget dulu😀 —

    • aku punya lho genk yg sedekat itu semasa sma
      juga ada yg berperan sebagai Nicholasnya
      hohoho
      jadi pengen posting xixixi

      — ais ariani:
      hahahahha..posting mbak.. kepengen baca aku jadinya,
      gemana sih mbak nik ini kalau ngegeng jaman SMA.. —

  8. AADC??? wwwwweewwww, waktu SMA juga tuh mba, tpi brhubung ga ada bioskop, rame2 nyewa CD (ga tau bajakan atau aseli..qkqkq), trs ditonton bareng2 temen sekelas..😀

    — ais ariani:
    kenapa ga maen ke Purwokerto Mas Brur? kan bisa nonton bareng waktu itu
    *jawabannya Mas Brur: niat temeen…
    hahhahahahaha. —

  9. AADC ?

    waaahhh … saya ada dimana ya ?
    saya tidak sempat menonton filmnya di bioskop …
    saya hanya nonton filem tersebut diputar di Televisi swasta …

    (kesian bener ini si Om … )
    atau …

    (waahhh jauh bener generasinya si Om …)

    hahaha

    Salam saya Ais

    — ais ariani:
    jawabanku adalah yang terakhir itu oom : jauh bener generasinya si Om:mrgreen:
    huahahahhahahhaa.. —

  10. Wah,,jadi inget masa masa itu
    demam pake kaos kaki panjang
    hahahhaahh
    ngetrend banget waktu itu

    — ais ariani:
    satu Indonesia ini ngetreeen Prit berarti!
    aku dari Jakarta terus pindah ke Purwokerto pun ini masih berjaya!
    ebat yah dulu itu kaos kaki panjang. padahal nek dipikir2 opo gak sumuk yaah… —

  11. err… AADC itu apa? wah.. kyknya aku masih kecil inih,,, belum kenal yang ginian🙂

    — ais ariani:
    si dika ini kadang suka sok mudaaa…. sebaaaal aku.. tiap ngomong sama kamu aku berasa tuak bangeet😦 —

  12. Kaus kaki panjang itu juga udah kupakai waktu sekolah … Berarti kita selevel dong Ais … he..he …
    Nontonnya suh di VCD aja, sampai segitunya ya efeknya, baru nyasar sekarang
    Trus dilanjutin seri TV kan, yg buat pemeran Cinta itu terkenal juga

    — ais ariani:
    :))))
    huahahhahaha.. BuMon, pastilah kita selevel generasi. kan buMon satu sekolahan sama aku
    *hloh?!?
    hihihihihihi. efeknya dahsyat lah poko’men buat aku. buat aku loh🙂 —

  13. Ysng jelas gara-gara film itu, aku jadi ngefans banget ama dian satro, cinta mati ama.nicholas saputra n ngedengerin lagu-lagu soundtracknya berulang-ulang, bahkan sempet hunting buku AKU yang dibaca ama Rangga dan Cinta. Pokoknya heboh banget waktu itu, jadi pengen kembali ke semester awal kuliah🙂

    — ais ariani:
    hihihihihihi..iyah, Buku Aku itu konon kabarnya sampek dirilis ulang yah?
    eh dicetak ulang maksudnya.
    memory bangeeeet yaaak Lis .. —

  14. ini filem beneran kenangan banget. jaman saya SMA dulu, happening ngebela-2in buat nonton di nbioskop.. atau malahan, ini filem indonesia yang berhasil membuat saya nonton di bioskop. hehehe.

    kereen, pada masanya siih

    kalo sekarang nonton lagi.. rasanya koq nggak sekerenn dulu. #bedausia

    — ais ariani:
    mosok sih? mungkin akhirnya beda sudut pandang aja kali yak.
    kalau sekarang nontonnya lebih ke arah ‘memoriii’
    ihiiiir… —

  15. hahaaha, ais jd ingetin ak kl AADC adalah film pertama yg ak tonton tanpa orang tua, kelas 1 SMA.. wah, waktu tu rasanya udh jadi org gede, wkwkwk…

    — ais ariani:
    huahhahahahahha… iya ya Ning, tiap orang punya kenangan masing2 sama nih Film .. —

  16. aahhh gara gara aadc ini aku suka banget sama nicsap is.. dan jaman dulu di pontianak gak ada bioskop.. jadinya aku harus nunggu deh vcdnya keluar.. dan aku beli loh vcd originalnya😀

    — ais ariani:
    huuuee?? mash mending kota kecilku di Purwokerto waktu itu yak Nie. hahahhahaha..
    tapi jadi punya kan koleksi VCD originalnya, aku malah gak punya😦 —

  17. 'Ne

    haduuhh jadi inget deh hihi.. yang jelas ada satu kesamaan antara kita.. kita menonton di tempat yang sama, iya kan? haha..

    *btw, yang nyanyi AADC duet ma Melly kan kakak kelas kamu ya di SMA..

    — ais ariani:
    huahahahahahha..kalau udah ngomongin Rajawali mah gak ada duanya buat AGP😛
    eh bukan, eric itu kalau gak salah SMA dua loh, kalau gak salah yah Ne.
    kamu apa kabarnya toh?!?! luama ndak jumpoooo… —

  18. bhiberceloteh

    Aaaaah jd inget pas tayang AADC kemaren si tampan malah ngajak nonton Chronicle!!
    pilm ttg telekinesis, bah! bete kali aku!
    Memang, film itu box office katanya, tapiiiii ga sebuanding duooong suama AADC! ya khan? ya khan? ya khan?? *cari temen* hehehehe….

    gw suka hampir semua isi film aadc, fashion-nya, persahabatan-nya, love and hate relationship-nya cinta-rangga, lari2 di erpot-nya *oooh meltiing:mrgreen: * , quotes2-nya, soundtrack2-nya, kecuali 2 :
    Somehow gw ga ngerasa Pas Band dan Tere keren waktu itu, dan, gw ga suka waktu Alya nyoba bunuh diri. Menyerah dan bunuh diri? that’s so lame…….

    — ais ariani:
    gak mungkin lah Bhi aku melupakan kelakuanmu nonton AADC di youtube, jadi pastilah tahu banget kalau kamu juga penggila AADC,
    dan seangkatan kita (terutama wwanita) pasti punya kenangan sama AADC, ya gak sih??
    ya iyaaalaaah..AADC kan juga box office! pada jamannya🙂
    hahahahahha… kangen ih ngeliat Bhi berceloteh ! —

  19. Pingback: Cerita Anak SMA : Lain Dulu Lain Sekarang | nicampereniqué.me

  20. Eh, mampir ke postingan ini gegara baca post diblog mba Niq.
    10 tahun yg lalu..ternyata aku jg masih SMA Ais..hihi
    dulu aku jg pnya gank cinta, punya sepatu dan kaos kaki cinta (sampe sekarang kaos kaki itu masih ada loh..hahhaa)

    dialog2 di filmnya jg sampe hapal.

    • ih berarti kita seumuran lah yah Mbak Mel! atau gak kita berada di era yang sama.
      hihihihihi…
      tuhkan hampir semua angkatan kita itu pasti punya gang – gang lucu – lucuan gitu. ada yang jadi cinta, karmen, milly,
      ih jadi pengen nonton AADC lagi loh aku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s