truth or dare?

heeeei!!! kamis manis kedua loh ini…

dan nyaris gagal. karena saya patah hati. patah hati karena gagal memenuhi target untuk lulus semester ini *nangis di pojokan*

naaah…saya ini kan piawai sekali sepertinya melupakan sesuatu, melalaikan sesuatu. daripada ada satu hal lagi yang saya lalaikan, lebih baik malam ini saya bercerita tentang suatu permainan yang saya kenal jaman SMP.

jaman SMP, saya kan bersekolah di sekolah yang mulai dari jam 07.00 ampek jam 15.30, dan sekolah saya jauh dari rumah, jadi saya naik jemputan kalau ke sekolah. Berhubung satu jemputan itu isinya gak cuman anak – anak SMP, tapi ada anak SD, SMA, sampek anak TK, kami punya jadwal yang beda – beda soal ‘jam pulang sekolah’

biasanya, gelombang pulang sekolah jemputan itu ada tiga. Jam 10-an, jam pulangnya anak TK. jam satu-an jam pulangnya anak- anak SD. dan jam empat-an, jam pulangnya anak SMP dan SMA. nah, seminggu sekali ada kelas yang punya jam pulang yang lebih cepet kalau di SMP kami. jadi ada satu jam pelajaran yang dikosongkan, biasanya jam  tiga kurang gitu kami udah pulang. adalah waktu satu jam-an buat kami leha-leha di kantin, atau di lapangan depan, atau sekedar duduk-duduk cantik di kantin SMA (yang mana gak mungkin dilakukan kalau anak-anak SMA lagi istirrahat, berhubung anak – anak SMA lagi pada pelajaran, kami asik-asik aja nongkrong di situ).

jaman itu kan belon ada handphone dan atau laptop yang bisa dipake buat mainan mengisi waktu kosong, saya dan kawan-kawan tapi biasanya punya permainan yang sering kami lakukan: truth or dare.

cara mainnya gampang. biasanya kami pake kertas yang jumlahnya sama dengan jumlah peserta, tapi kalau pesertanya ganjil, jumlahnya ditambahin satu kertasnya biar genap. masing-masing kertas ditulisin ‘truth’  atau ‘dare’ dibagi dua gitu. nanti dari kami milih kertas itu.

kalau dapet truth, kita harus jujur menjawab pertanyaan apa aja dari temen-temen yang ikutan permainan itu. kalau dapet dare, kita harus mau melakukan apa saja yang diminta sama peserta lain di permainan itu.

nahhh jaman SMP, saya paling seneng dapet dare. soalnya saya lagi naksir temen sekelas, naaah kalau dapet truth, mesti temen-temen yang ikut mau tahuu aja soal saya naksir siapa gitu. reputasi saya sebagai cewek cool yang tomboy bisa hancur kalau ketahuan naksir si anak baru itu (yang ngomong-ngomong kapan tahu itu saya cari di FB, itu anak jadi tambah gendut dan aneh gitu.. hihihihihihi).

serunya adalah, bisa jadi ajang curhat juga ujung-ujungnya kalau ada yang dapet truth (eh.. kamu sebel sama si itu kenapa sih? eh dulu pas kelas satu katanya pernah jadian sama si anu yah? eh di OSIS itu si anu sama si itu deket ya? jadian gak sih?) –> biasanya pertanyaan yang diajukan kek gitu.

terakhir maen truth or dare itu kalau gak salah tahun 2009. jamannya saya masih luntang-luntung belon kelar kuliah S1. aturannya sedikit beda. tapi lupa kek gemana. nah, pas udah agak berumur ini maen truth or dare-nya bisa agak parah gitu kalau pas dapet dare.

kalau jaman SMP, dare-nya paling suruh nemplok di mading sekolah. atau suruh muter-muter taman kecil di depan kelas satu SMA. atau paling suruh jalan ke luar kelas minta ijin ke belakang  padahal aselinya ke kantin. yaaa… yang kek gitu – gitu lah.

nah, pas 2009 itu saya lebih seneng dapet truth. soalnya gak bikin deg-degan. soalnya yang jadi peserta orang-orang terdekat yang udah apal ama kelakuan saya. jadi lebih aman aja kalau dapet truth.mereka juga ampek bingung nanya apa. semua rahasia saya udah mereka pegang.

beda kalau dapet dare. nyuruhnya bisa ajaib-ajaib; mulai dari ngabisin satu batang rokok, minta nomor handphone mas-mas di meja sebelah, minta foto bareng sama waitress cafenya. ajaib kan?

rumus yang saya pahami adalah sebagai berikut dalam permainan ini: semakin ‘dekat’ hubungan antara peserta satu dengan yang lain, maka permainan akan memanas kalau ada yang dapet dare. kenapa? karena pasti ngerjainnya gak tanggung – tanggung.

tapi, kalau pesertanya gak begitu deket, apalagi kalau ada salah dua pesertanya naksir-naksiran, beuuuhhh… seru banget tuh kalau dapet truth. jadinya kek ajang curcol-curcol an. huahahahhahahaha.

eh kalau kawan-kawan ada yang mainin permainan kek gini gak sih waktu jaman sekolah? apa cuman SMP saya ajah yak?

anyhow, ini emang gak cukup manis sih buat di hari kamis, tapi yang nulis masih cukup manis kok buat dilihat (dueeeerrrrr…)

huahahhahahahha…

see u next post!

19 Comments

Filed under [drama] lepas

19 responses to “truth or dare?

  1. Tenang, Mbak… saya yakin Mbak akan lulus secepatnya.:mrgreen:

  2. gpp ga semester ini, masih ada semester depan kan ?

    — ais ariani:
    masalahnya adalah Mbak: duit SPP nya jadi harus bayar lagi😦
    padahal cuman tinggal dua kali sidang (gak cuman itu mah yaak..)😥 —

  3. salam kenal mbak ais,, eh….anak UGM juga rupanya
    akhirnya nemu blognya mba ais😀

    # gara2 diejekin sama mas Ari katanya saya jarang BW makanya gak kenal mbak ais, trus saya cari deh….ktemu juga

  4. ini games trut or dare bener-bener games yang bikin trauma gw.. dulu pas KKN mainan ini trus kapok, abisnya kalo pilih truth, pertanyaannya yang ditanyakan aneh-aneh dan pribadi banget nget.. kalo dare, tantangannya juga aneh–aneh.. dan mau gak mau kudu konsekuen.

    kapoook

  5. Aiiiiiis…..
    maapkanlah diriku yang baru mampir lagi yaaaaa….

    anyway…
    kok sepertinya games itu mengerikan sekali ya Ais…
    mbok ya main nya jangan yang bahaya bahaya gitu lho…
    cukup main bentengan, galahsin, tak umpet aja deeeeh…hihihi…

  6. wah kalau sya sih main truth or darenya pas kuliah.. tiap ngumpul malam jumat di taman kampus buat latihan teater.. biasanya kami ga langsung pulang habis latihan.. main dulu..
    tapi cara mainnya beda. jadi bisa pake botol, hape, sendok, atau benda apapun yang bisa diputar.. nanti yang “ditunjuk” benda itulah yang harus milih dia mau truth atau dare

  7. waaahh aku juga pernah neh maen beginian is.. dan plg parah waktu sma ya disuruh maju kedepan kelas terus nyiumin tangan guru yg lgg ngajar.. utg gurunya gak pedulian gt.. haha

  8. aku ga pernah mainan yang kyk gini…:mrgreen:

    woh.. asli MA mbak ais ini😀 #kaborrr

  9. Saya baru tau ada permainan seperti ini …

    Saya mencoba membayangkan … bagaimana kalau saya dan teman-teman memainkan permainan ini …

    saya lebih baik dapet truth atau dare ya ???
    Dua-duanya sama nggak enaknya nih …
    hahhaahaha

    salam saya Is

  10. kalau saya belum pernah main kayak gini… paling dulu masih main gundu…. hihihihihhi
    ******
    Semoga cepat lulus deh, mbak….

  11. hahah…seru nampaknya… tapi buatku mengerikan, hihi…
    jadi gak misterius donk kalo dapet main kek gt..😆 abis rahasia🙂
    salam

  12. Pernah jg Is mainan ituh, pernah dapet ‘truth’ tapi kok ya aku ga bilang yg benerannya hahahaha…*curang*

  13. wah ntar lulusnya bareng dong ya? hihii *pede*
    untung ga pernah ikutan maen kayak ginian, kalo ngga bisa2 semua rahasia sayah terbongkar:mrgreen:

  14. aku pernah main ginian.. ga enaaaaaaaaaaaaakkk😥 mau ga jawab wong dapet truth, kalo jawab ketahuan semuaa huwaaa..😥

  15. chai

    Terima kasih buat info nya

  16. Fadli

    Wah, sekarang sih msih maen gni2an sma tmen2. Yah, walaupun udah SMA sih, ckckck

  17. elsa

    wah mbak saya sekarang udah SMA masih ttp tuh main Truth or Dare. hahahahahahahahaha…….

  18. Pingback: aku lupa | dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s