di mana batasnya?

saya lagi (lagi-lagi-lagi) membaca email dari sahabat saya itu (yang kemaren saya ceritain itu loh…). saya masih senyum-senyum sendiri bagaimana kami saling berbagi. mulai dari punya pacar baru, nilai ujian yang hancur, IPK perdana, penempatan dia yang masih di pulau sumatera, HP baru dia, bagaimana ia berfoto dengan HP barunya, bagaimana saya putus – nyambung dan berkelana dari satu hati ke hati yang lain.

saya senyum – senyum sendiri. ternyata saya pernah yah sedeket itu sama pria? dan tanpa kapasitas romantis di dalamnya?

Lalu pikiran saya mulai berkelana. saya lagi mikir: saat ini bisa dibilang kawan terdekat saya ada beberapa yang pria. yaah… kami berbagi banyak hal. berbagi suka, berbagi duka, berbagi bahan ujian, berbagi bahan kuliah, berbagi contekan tugas *hloh?!?! sampai berbagi rahasia – rahasia yang mungkin orang lain tidak akan paham.

bukan berarti saya gak punya sahabat yang wanita, adalah…. tapi fokus saya dalam posting kali ini adalah: bersahabat dengan lawan jenis. sampai di mana sih batasnya kita, para wanita bersahabat dengan pria?

apalagi di usia yang tidak lagi muda ini (tengok kalender: ajigile… kepala dua-nya udah tinggal itungan jari lagi sisanya…), pasti orang mikir macem-macem deh soal kebersamaan kami. kek saya yang sering barengan sama si ranger hitam kalau di kampus, dikira beberapa orang saya pacaran sama dia😦

padahal dia pacarnya siapa, saya pacarnya siapa (waktu itu). dulu waktu masih deket-deketnya  sama temen S1, juga begitu. saya kalau lagi bareng sama dia pasti ada aja yang nyeletuk; ‘kenapa sih kalian gak jadian aja?’

memang gak boleh yah pria dan wanita itu dekat dan bersahabat tanpa dilihat atau diinilai memiliki hubungan romantis?

boleh, asal tahu batas. wait…wait…wait… ini dia yang sering saru. batasnya di mana? Bukannya batasan itu relatif?

Daaan.. kenapa…kenapppa..kenapppa…. persahabatan saya sama salah seorang sahabat pria saya yang itu bisa berakhir karena kehadiran wanita lain? yang mana tidak lain tidak bukan adalah istrinya?

emang si istri ini takut yah kehadiran saya dalam kehidupan suaminya bisa membuat kacau kehidupan asmara mereka? (FYI: kehadiran saya sudah tidak diinginkan oleh sang istri sejak mereka pacaran.) Padahal… padahal… padahal… saya sama si sahabat hanya berkirim-kiriman email loh. sambil sesekali sms, sesekali nelpon, dan setahun dua atau tiga kali ke luar makan bareng. itu juga kalau pas kami satu kota (yang mana jarang terjadi dari tahun 2002).

saya masih gak habis pikir. rasa-rasanya segala batas dalam persahabatan antara pria dan wanita masih saya pegang. saya gak pernah ngomong cinta (kalau sayang mah keknya pernah), saya gak pernah ‘nembak’ dia (pernah ding sekali, waktu itu iseng ngerjain dia, waktu itu april mop. saya masih muda dan labil, ikut2an temen-temen yang pada ngerjain-ngerjain orang, saya nembak sahabat saya itu deh. tapi suwer cuman bercanda), saya gak pernah ngelarang dia ini itu atau menetapkan ‘aturan’ dalam hidup dia (ya iyalah ya.. saya kan bukan ibunya), kontak fisik? boro-boro.. ketemu aja jarang, manja-manjaan? hedeh…saya geli sendiri ngebayangin manja-manjaan sama dia.

 

jadi batasan apa yang saya langgar dalam kosa kata persahabatan? sehingga seseorang bisa melarang kami bersahabat? Apa hanya karena saya berbeda jenis kelamin dengan dia?

as usual, saya ini kalau dihadapkan pada sebuah pertanyaan tentang perilaku orang, saya akan menempatkan diri ke orang tersebut. dulu, waktu masih pacaran sama si anu dan si itu dan si ono (etdah…) saya selalu nanya: ‘kamu punya sahabat wanita gak?’

dan… selalu dan selalu saya mencoba untuk kenal dan akrab dengan sahabat wanita dari si pacar. Dengan niat:  saya bisa menghemat energi cemburu saya, untuk gak cemburu sama oknum yang saya tahu tidak perlu saya cemburui. well, walaupun pernah kecolongan sekali, si pacar ternyata ‘main belakang’ sama sahabat SMA-nya. tapi ya sudahlah yah, itu pas apes-nya saya aja.

tapi, secara keseluruhan… saya kadang malah seneng kalau si pacar punya sahabat wanita. kita bisa tanya-tanya hal-hal yang gak bisa kita tanyain ke sahabat pria si pacar (eh dulu si pacar gimana sih sama mantannya? eh dulu si pacar gimana sih pas patah hati?).

mungkin khayalan saya aja yang terlalu tinggi. atau saya yang naif. atau saya yang memang belum paham bener mengenai batasan – batasan dalam persahabatan antar lawan jenis.

yang jadi pertanyaan buat saya adalah: jikalau para pria di sekitar saya sekarang ini menikah (atau punya pacar deh, secara mereka lagi pada jomblo sekarang *promo.. promo..), pasangan mereka bakal ‘mengusir’ saya pergi dari kehidupan pria – pria  ini gak yah?

entah ya..karena kedekatan saya dengan dua pria ini memang tidak sedekat saya dengan si sahabat saya yang saya ceritakan sebelumnya.

tapi pertanyaan besar juga buat saya: apa besok pasangan saya mengijinkan saya tetap bersahabat dengan pria – pria ini?

who knows….

atau saya memang buta sebenarnya melihat relasi pria dan wanita, dalam bentuk apapun namanya

see u next post!

***

PS: hmm..hmm… hmm… ini postingan antara curcol, menebar opini, menebar kode, atau ocehan gak jelas yak? biarlah.. publish aja dulu :mrgreen:

11 Comments

Filed under [drama] lepas

11 responses to “di mana batasnya?

  1. saya salut sama orang-orang yang bisa mempertahankan persahabatan beda gender.. karena berhasil membuktikan teori bahwa : jika ada dua sahabat lelaki dan perempuan, maka akan timbul cinta diantara satu atau keduanya. jika tidak, pastilah ada kepentingan disalah satu pihak.

    ya, saya salut!

    — ais ariani:
    itu juga yang orang2 bilang, tapi kalau sama sahabatku yang beda pulau itu (aciiee…)
    rasanya sih gak ada yang kek gitu. kami ngejalaninnya tanpa beban, cuman hahahihihi aja kerjaannya kalau cerita-cerita.
    kalau sama pria2 yang itu sekarang maah.. nyela melulu bawaannya (ini kepentingan bukan yah? kepentingan buat nyari bahan celaan. hahahahhaha..)–

  2. been there Is, akan jadi postingan sendiri klo tak bahas dimarih
    tapi aku percaya kok persahabatan beda gender itu ada, hanya saja ….
    ah sudahlah, jadi panjang klo hanya sajanya diterusin😀

    Is, dulu, aku juga ga terima kalau istri sahabat laki2ku cemburu sama keakraban kami, tapi setelah aku jadi istri orang sekarang, aku udah ngerti, makanya kamu nikah dulu baru kamu bisa jawab pertanyaan mu yg terakhir itu😀

    — ais ariani:
    iyah Mbak, makanya kalau ada istri orang yang gak suka sama kehadiran aku di dalam kehidupan suaminya, biasanya aku memilih diam dan menyingkir.
    takutnya nanti pas aku nikah aku mengalami hal yang sama, dan kan gak paham juga kompleksnya hubungan berrumah tangga (cieee…) —

  3. gua juga punya banyak sahabat cewek, dan esther juga punya banyak sahabat cowok. sah2 aja kok.
    batasannya dimana, ya kayak lu bilang itu relatif. yang tau batasannya dimana ya kalian sendiri. lu, sahabat lu, dan pacar2/pasangan2 kalian. kalian yang bisa mengukur batasannya harus sampe dimana.
    masalah orang lain ngomong apa.. biarin aja…😀

  4. huaaa, ngerti banget deh sama perasaan mbak ais..
    kalau saya sih ya, kalau udah temenan deket, udah sahabatan sama cowok, ga bisa lagi kepikiran macam2..
    temen ya temen.. pacar ya pacar.. masing2 punya tempat spesialnya di hati saya
    kalau udah sahabat ga bisa jadi pacar,, tapi kalau udah jadi pacar harus bisa jadi sahabat.. hahaha..

    dan saya pun udah berhenti cemburu yang sia-sia, kalau iri kadang2 masih.. tapi ga pernah saya ngelarang2 om genit maen sama temen2 ceweknya karena dia pun ga pernah ngelarang2 saya maen sama temen2 cowok saya..
    ah, dan semoga pun seterusnya kami bisa saling pengertian gitu..

    kalau ngomongin batas. menurut saya batas cewek bisa sahabatan sama cowok itu adalah kalau di antara mereka ga ada yang ngerasa kegeeran ataupun ngarep yang macem2..
    buset dah, panjang banget nih komen y?

    oh iya, ada cerbung keren yang ngangkat tema sahabat cowo-cewe ini lho mbak:
    http://dearfriendwithlove.wordpress.com/

  5. aku ada dong temen cowok.. tapi smp.skrg gak pernah kenal sama pacarnya.. habis pacarnya gak di pontianak seh.. gak tw juga apa mereka ngelarang atau bagaimana kalau tahu aku..

    kalau aku seh jelas temen ya temen.. gak ada masalah dengan itu.. dan aku doa aja semoga pendapatku gak akan berubah walau udah menikah nanti😀

  6. ehmmm… mw sedeket apapun.. yang namanya sahabat.. cepat atau lambat.. pasti menghilang, menjauh eh serius ini..cepat atau lambat,,,

    klo di tanya kenapa.. ehmm.. blm di tanya ya? y udah.. ntar aja jawabnya klo di tanya😀

  7. Asli postingannya keren banget
    Dan suara hati semua sahabat

    Aku sering banget ngalamin kaya kamu,, di cemburuin sama pacarnya si sahabat,, biasanya mereka ngomong gini
    *gak mungkinlah,,kamu ama putri gak punya hubungan apa apa,, secara kalian ngebagi semua nya sama sama*
    Hadehhhhhh males banget,, kalau yang kaya gini,, mending menjauh dari si pacar itu,,
    Dan biasanya sahabat aku bakal kasih pengertian ke si pacar,, kalau gak mempan juga yaa,, kita tetep temenan,, tapi kalau pas ada pacarnya mending aku menjauh

    Batasan yaa,,
    Ketika rasa cemburu datang semua batasan itu akan menjadi saru,,
    Misalnya gini
    Kita terbiasa buat ngerangkul sahabat,, tau gandengan kalau jalan,, buat kita biasa,, buat si pacar luar biasa

  8. saya punya tuh sahabat (sangat) deket, dan cewek. bahkan waktu masih kuliah dia sangat deket banget. hampir tiap minggu saling kirim file curcol lewat disket (padahal udah jaman email hihi)
    saya pun tau beberapa cerita rahasia dia, siapa pacaranya, putus karena apa dll. (dan dia juga tau banyak tentang saya :D)

    sampe sekarang kita masih deket (malah saya tau password email + pesbuk dia:D) , padahal dia udah kawin hehe

    pernah suka? tentu saja pernah hahaa, tapi dia dengan tegas nolak saya😀

    halah ko jadi curhat gini -_-

  9. Aih, jadi inget zaman baheula Is,ada sobat deket waktu kuliah, jd opini publik kalo kita pacaran, pdhl dia pacarnya siapaaa aku sukanya sm siapa, pernah sih kepikiran, knp kita ga jadian aj ya? secara udh ‘klik’ bgt kan ya? etapi dia nikah duluan n udh punya anak 2 hahaha *inpo ga fenting*.
    tapi rasanya, istrinya ga tau soal aku (suamiku mah tau walopun cuma aku tunjukin di foto), dan kita msh suka sms/telp/chat berhaha hihi)

  10. hmm.. itu tergantung yah buu😀 kalo mgkn pasanganmu nanti atau pasangan mereka suatu saat nanti udah kenal kalian dari dulunya emang deket, mgkn gk masalah. tp kl pasangan kalian adlh org yg bnr2 baru, mgkn agak hati2 menjelaskannya. cewe atau cowo sm aja sih, kl tipenya protektif atau pecemburu. pertanyaannya nanti pasti gini, kamu milih mereka apa aku? kok kamu lbh butuh mereka sih? nah, itu dia susah menjawabnya. yg penting gak ada pihak2 yg tersakiti aja🙂

    — ais ariani:
    semoga niiih..semoga besok pasanganku orang yang berlapang dada menerima mereka yak…
    hihihihihi. lagian apa yang mau dicemburuin dari mereka siiiih😦 —

  11. eyha4hera

    ahahah..
    kamu inget kan tentang postingan yg kepaksa aku hapus gara-gara ” mantan ” sahabat aku itu gak suka, karena istrinya baca…
    demm yah, gila ajah…tapi tak apalah, hak mereka untuk memilih untuk berteman atau tidak dengan kita lagi..
    atau mungkin kita terlalu cantik buat jadi sahabat mereka..bhuahahahaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s