nobody said it was easy*

*judulnya sok cool dan sok inggris banget dah ah.

tapi sebenarnya ini semacam ironi. buat menyindir diri sendiri. si ais yang ngakunya keren pas SMA ini, punya ketakutan berlebih terhadap dokter gigi dan peralatannya (maaf yah Bu Monda, no offense buat profesi Bunda dan teman-teman, tapi beneran deh, tiap berada di lingkungan klinik gigi atau dokter gigi rasanya detak jantung berdegup lebih cepat).

alasannya mungkin seperti ini (ini pernah saya ungkapkan di kicauan saya, tapi ga ada asalahnya diulang disini yak? kan lebih jelaaas gitu loh..): beberapa tahun yang lalu, saya pernah memakai kawat gigi. untuk alasan yang jelas: susunan gigi saya gak rapih. gigi saya maju dua gigi yang atas itu. dan demi susunan gigi yang jauh lebih rapih itu saya menggunakan kawat gigi selama tiga tahun. Ntar cari dulu ye foto pas pake kawat gigi itu, kapan-kapan upload deh di blog ini.

nah, selama tiga tahun itu, tiap bulannya saya kontrol ke dokter gigi di klinik gigi tempat rumah sakit mamah saya bekerja. karena dokternya ini temennya mamah saya, entah gimana, dokternya ini sering banget ‘ngomel’ tiap gigi saya gak bersih. mana saya ini kan pemalasnya minta ampun, kalau malem mau tidur suka males banget gosok gigi. jadi kadang suka tiba-tiba bolonglah gigi saya. karang di gigi di mana-mana.

intinya, itu adalah tiga tahun komitmen paling setia saya terhadap dokter.dari perawatnya masih single, ampek nikah dan ampek hamil dan melahirkan saya rutin mengunjungi klinik gigi.

dokter gigi saya ini sebenarnya sangat berjasa buat saya, karena bisa membuat gigi saya rapih dan membuat hidung saya jadi tampak lebih mancung (percayalah, bedanya keliatan kok sebelum saya pake kawat gigi dan sesudahnya. dulu idung saya tenggelem…). Tapi dokter gigi itu juga yang menimbulkan trauma mendalam pada alam bawah sadar saya (bahasanya.. Freud banget..), jadi tertanam di alam bawah sadar bahwa yang namanya dokter gigi yang seperti Beliau: cerewet, galak, pencinta kebersihan, dan suka sebel sama anak yang ga mau jaga kebersihan (gigi).

hingga suatu hari saat lulus SMP, kawat gigi saya dilepas. ternyata programnya berhasil. gak usah ditanya lah yah gemana proses selama tiga tahun itu rasanya kek gemana. apalagi waktu dulu kawat gigi belon booming kek sekarang, warnanya juga cuman itu-itu aja. orang yang make baru dikit, tiap kali senyum orang akan nengok dua kali ke saya, dikira di gigi saya ada apanya gitu. Antara malu, sakit dan segalanya campur jadi satu.

makanya, saat kawat saya dilepas saya benar-benar ‘merayakan’-nya. foya-foya tenan. Makan apa aja, dan memperlakukan gigi seenaknya. Janji untuk rutin kontrol tiga bulan sekali diabaikan, termasuk segala macam ngilu diabaikan. Sampai memutuskan untuk tidak menggunakan geraham kiri untuk mengunyah. Buat yang belum tahu: kalau gigi itu jarang dipake, maka timbulnya karang akan semakin cepat. kalau gak percaya, buktikan saja menguyah makanan dengan menggunakan satu bagian saja selama dua tahun. pasti timbulnya karang lebih banyak di sisi yang jarang digunakan.

nah, sakit gigi ini sebenarnya sudah dirasakan dari tahun 2005, tapi saya selalu mengabaikannya. hingga.. hingga niiih… gigi geraham kanan saya keropos, sampai tinggal seujung kuku, dan yang satu-nya (masih sebelah kanan) udah tinggal setengah.

puncaknya terjadi seminggu kemarin… gigi saya nyut-nyutan parah. udah gak bisa ngunyah. ke sebelah kiri ngilu, ke kanan ngilu, ke depan susah. nyut-nyutannya sampai membuat saya demam. tadinya masih kekeuh gak mau ke dokter. di dalam mimpi juga enggak deh ke dokter. takut bangeeeet.

sampai di satu titik saya berpikir: sampai kapan begini? kapan bisa di depan laptop buat ngerjain tesis? kapan bisa dipake mikir kalau tiap saat yang kepikiran cuma nyut2an di gigi? sehari hari aja udah jutek tanpa sakit gigi. gemana kalau sakit gigi ini terus mendera? gemana kalau pas saya mau presentasi hasil penelitian tapi ribet sama nyut-nyutan di gigi? gemana kalau besok pada akhirnya saya berani, ternyata seluruh isi mulut saya harus dicabut?

dan segala tekanan dari orang-orang terdekat saya membuat saya berani mengambil keputusan untuk ke rumah sakit hari ini.

Yup.. 2 Januari 2012 bisa jadi hari yang gak bisa saya lupakan: saya pada akhirnya berani melangkahkan kaki lagi setelah 12 tahun gak berani melangkah ke klinik gigi.

dan terimakasih kepada Cesar, kawan saya yang dengan tegas ‘memaksa’ saya buat tetap berani duduk di ‘kursi panas’, walaupun dengan sedikit drama (sedikiit?? yakin lo?), saya berhasil membuka mulut saya di hadapan dokter gigi.

terimakasih Tuhan, Engkau mengirimkan aku ke dokter gigi baik hati itu yang membiarkan aku menangis sesaat sebelum akhirnya aku menerima gigi ku di acakadul. yang menerima semua ketakutan dan kehisterisanku.

Bad news-nya adalah: gigi saya tadi baru cuma di scaling, alias dibersihkan karangnya. Dan Jumat besok saya harus balik lagi untuk dicabut gigi geraham kanan (dua) dan satu geraham kiri. kenapa gak sekalian tadi? mungkin karena dokternya pengen buru-buru ngusir saya dari ruangannya. hahahahaha.. gak ding. itu karena gusi saya masih bengkak. gak mungkin juga diambil tindakan pas gusi saya masih bengkak.

so, ini belum selesai. pertempuran saya dan rasa takut terhadap dokter gigi ini belum usai. baru saja dimulai. pertempuran sesungguhnya dimulai esok Jumat. dan saya hanya berdoa, semoga saja ambang batas rasa sakit saya sudah naik. atau paling tidak, ambang batas takut dah..  biar saya gak usah histeris lagi di kursi panas. bukan cuman malu, tapi takut juga kalau dokternya berubah jadi emosi ngeliat saya histeris.

hehehehe… doakan yah kawans. ini mungkin tahun baru, tapi rasa takut saya masih sama :(

see u next post!

 

P.S : udah baca postingan soal #RantaiCerita #Seandainya Aku @aisariani ? baca deh, saya sampek senyam-senyum sendiri pas baca, seperti membaca rangkuman cerita saya di blog ini. lucu juga ternyata kalau ‘membaca’ diri sendiri dari sudut pandang orang lain. Terimakasih mbak @Ajengkol :)

16 thoughts on “nobody said it was easy*

  1. hayo hayo jangan takut ke dokter gigi ya… :)

    – ais ariani:
    udah dua kali dalam seminggu mas, dan minggu depan harus balik lagi, takutnya masih si.. tapi udah berkurang kali yak.. —

  2. aduhhhh Is??? bener itu sampai tinggal sekecil itu gerahamnya???
    ihhhh kuat banget sih Is nahan sakitnya?
    aku juga ga rajin2 amat sih ke dokter gigi
    apalagi klo jadual scaling sudah tiba, bete aja :( ngebayangin setiap 6 bulan sekali kudu ke dokter gigi wat scaling, tapi gemana lagi, klo ga gitu malah lebih susah lagi nanti ….

    tak doaken yah biar nyalimu tak ciut saat mau dicabut giginya hehehe

    – ais ariani:
    bener bangeet Mbak. aku nyesel banget gak rutin scalling dan harus kehilangan tiga geraham ku (sekarang baru satu sih yang ilang, yang dua menanti dicabut minggu depan.
    nyaliku gak ciut tadi mbak, tapi gak tahu kalau besok deh. agak-agak merinding disko gitu :(

    • sebetulnya aku ga gitu suka sama scaling tp gimana lagi, kata dokter memang cuma begitu bisa mengikis karang gigi :(
      ngilunya itu lho yg ga ketahan hiks …
      aku juga harus mencabut 2 geraham atas yang di bawahnya ga ada temen, karena itu punya potensi merusak susunan gigi tapi itu tadi tarsok terossss :(

      – ais ariani:
      Mbaaaaaaaak!! mbak serius geraham atasnya harus dicabut? ayok cabut bareng! siapa tahu dengan kita duduk bersebelahan dan berpegangan tangan kita bisa lebih kuat! huaaa.. aku kemaren udah cabut yang satu Mbak, yang dua sebelah kanan belum. huhuhuhuhuhu… –

  3. walah..
    jangan perna takut mba
    biasa aja kok cabut gigi itu
    hehe, semangat aja dah ya
    ditunggu kunjungan baliknya ya
    salam persahabatan
    happy blogging :)

    – ais ariani:
    terimakasih.. tadi udah dicabut giginya, gak sakit memang. Tapi lumayan sakit :D
    hehehhehehe… —

  4. Waaa, penderitaan kita sama, Riani :( Mendengar bunyi bor yang sriiiiiiiing gitu membuat jantungku melompat-lompat. Dan hingga kini pun aku lom berani mengunjungi dokter gigi, meski kadang sakitnya menusuk hingga ke hati :cry

    Met tahun baru, Say, cepet selese thesis nya dan cepet baek giginya yaa :D

    – ais ariani:
    Bu Pieeeet!! Bu Piet harus ke dokter gigi sekarang juga! daripada bu Piet menderita seperti aku. beneraaaan. gak enak banget loh :(
    selamat Tahun Baru juga Bu Piet..walopun aku juga telat banget ngucapinnya. hihihihihihi
    semoga bulan depan udah bisa cengengesan lagii.. —

  5. wahahhahahaa,,,, jadi mbak ais giginya bolong ya? yayyaa.. tambal pke gigi emas mbak,, biar keren :)

    – ais ariani:
    bukan sekedar bolong sodara, tapi dicabuuut!!!
    kamu mau bayarin?? —

  6. Waduuuh saya bersyukur sekali gak ada masalah serius dengan gigi, sejak dulu sampe sekarang. Paling banter dulu pas kelas 6 SD saya cuma nambal gigi. Gak sakit, gak memilukan. :|

    Akan saya rawat dan jaga gigi pemberian Allah dan perawatan kedua ortu saya ini. :cry:

    Eh eh Mbak, mbaca judul posting-an ini saya pikir Mbak mau ngebahas tentang lagunya Coldplay yang “Scientist” lho. :mrgreen:

    – ais ariani:
    bener banget Sop. kamu harus menjaga dan merawat sebaik baiknya. kalau bisa bener2 deh scallling gigi nya enam bulan sekali. iya, pas mbikin postingan ini, aku lagi dengerin lagu itu emang. hihihihihi… —

  7. Hee hee hee he
    Tossss
    Ke dokter gigi itu
    Ngerinya sama kaya ke dokter sunat,, dokter bedah atau apalah itu
    *tiap ke dokter bawaanya parno yakkk*

    Ceritain dong neng dramnya kaya apa

    – ais ariani:
    tidak ada yang lebih menakutkan buat aku selaen dokter gigi put.
    ya ituu.. aku mewek di ‘kursi panas’ ampek dokter dan perawatnya sibuk ngebujukin aku.. —

  8. seumur- umur saya belum pernah ke dokter gigi.. hehe. Tapi jadi takut ke dokter gigi, kalau memang cerewet gitu. Ahh.. si mbak nebar trauma.. :D

    salam kenal

    – ais ariani:
    huaduuuuh.. jadi ga enak sama dokter giginya. bukan maksudku menebar trauma, tapi bermaksud memberi pelajaran biat kita menjaga gigi sebaik-baiknya. *sok serius*
    terimakasih sudah berkenan mampir Tus :)

  9. terus terang aku malah lebih jarang lagi mengunjungi dokter gigi, tepatnya cuma 1 kali, waktu itu daerah sekitar gigi geraham saya rasanya sakit bukan kepalang, gak mempan walau dikasih obat apapun. Akhirnya untuk pertama kalinya saya duduk di kursi panas (minjem istilahmu) dan sama kayak doktermu, dia bilang gigiku harus dicabut karena tumbuhnya mencong ke arah pipi, tapi nyabutnya gak hari itu sekalian, secara aku buka mulut aja sakit dan susah. Tapi akunya ngeyel minta dicabut saat itu juga… akhirnya dokternya ngalah dan gigiku pun dicabut walau ampe nangis2 nahan sakit :P
    hehe, kok jadi curhat ya…. pokoknya semangat Ais, lega banget deh kalau udah dicabut :)

    – ais ariani:
    ya ampuun alis, coba aku bisa meminjam keberanianmu sedikit saja buat minggu depan. setelah hari ini, kok aku malah makin takut yah ke dokter gigi. tadi gigiku dicabut Lis, dan aku gak nangis sih tadi. malu mau nangis setelah beberapa hari yang lalu mewek. tapi ya itu. teteup aja keluar dari klinik mau nangis.
    kamu ebaaaat malah minta dicabut, aku kalau bisa dikasih pain killer, dikasih aja deh terus… —

  10. Sama mbk ke dokter gigi ituh paling sebel, pernah ke dokter gigi mau nambal gigi geraham ada yang lubang, tapi gtu bolak-balik ke dokter gigi na , jadi takut….

    tapi untung na udah di tambal,…harus rajin sikat gigi lagi yaa mbk :)

    Salam kenal :)

    – ais ariani:
    salam kenal Niaaar. bener banget. harusnya kita itu rajin sikat gigi tiap hari, bukan pas udah sakit baru rajin (kek aku. hihihihihi..)… —

  11. Emang klo kedokter gigi itu kudu pnya nyali rada gedhe,,liatin alat2nya aj udehh kedder..
    Ayooo…semangattt mb,,siapkan mental anda #lohhh
    hehe..piss

    – ais ariani:
    banget Dew! ngeliat alatnya itu yang logam beraneka ragam bentuknya itu :(
    ihhhhh jiper bangeeet… —

  12. Aku dulu males is.. tp semenjak kerja.. di kantor kesehatan pula aku jadi selama setahun udh 2x kedokter gigi.. yg aku fikir dr prg ke dokter gigi adalah.. MAHAL!! *hiks

    – ais ariani:
    bener banget Niee..!! mahal banget. untung aku dicover asuransiiii. kalau gak duit jajan bulananku habis buat ke dokter gigi!
    besok aku mau kerja di dinkes juga ah, biar semangat scallingnya. :D

  13. terakhir beberapa bulan lalu setelah bertahun tahun gak pernah ke dokter gigi dan menemukan gigi yang sudah karatan!! *duh ketauan banget jotoknya*
    dulu kecilanku bolong mulu giginya trus pernah dicabut gigi taringku :’( secara paksa soalnya numbuh di atas sendirian. mana yg satunya gingsul. kata ibukku kalo yg itu gak dicabut, aku bakal kayak drakula -____-”

  14. Mba emangnya waktu di pasang gigi kawat giginya gak di cabut? Aku pengen banget sih pake gigi kawat soalnya gigi aku sama kayak gigi mba sebelum di kawat. Takut di cabut akunya :(. Takut banget :( .

    • iyah Fira, aku dicabut empat gigiku. sakit sih, tapi worthy banget. serius. keliatan banget bedanya.
      cabut giginya gak akan kerasa deh. pilih dokter yang bisa kamu percaya. sekarang ada kok model bius yang gak disuntik, ada yang cuma dipeper2in kapas gitu.
      ayoooook beranii :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s