januari: sebelum berakhir

saya lagi selo tenan. benar-benar: uripku selo. menunggu revisi dosen sampek hari Jumat besok, cucian udah saya cuci (tumben gak ke Laundry, niat nyuci baju sendiri…), rumah udah kelar diberesin, urusan dapur mah saya libur. Libur, soalnya mau masak juga males bener, wong di rumah cuman sendiri. adek saya yang tampan lagi liburan semester ke tempat Kakak kami di Cirebon.

Jadilah siang menjelang sore ini saya buka Laptop, sambil nunggu cucian kering. mencoba untuk (lagi-lagi) membenahi blog ini. Dan, saat ngelirik ke sebelah kanan, di situ ada widget arsip dramaLand, dan lagi-lagi cuman gigit jari : cuman nulis delapan kali dalam sebulan. padahal sebelumnya bisa ampek 15 kali di bulan Desember.

ya udahlah ya, mungkin emang lagi malesnya aja kumat. Males posting, males BW, males buka FB, males buka laptop, males bangun, males mandi, males dandan (*hloh… kok bablas?!?!).

beberapa hari yang lalu pas BW ke tempatnya mas Arman, iyah… mas Arman yang itu sempet mbaca postingannya yang terakhir soal … soal … *buka link-nya lagi* yah soal itu deh… soal bagaimana Mas Arman cerita soal bulan Januarinya, yang diawali dengan beberapa konplennya via twitter. terus, pas baca itu, saya jadi kepikiran ajah pengen bikin postingan kek gitu. bukan… bukan bagian soal twitter itu, tapi postingan soal bulan Januari. Ada beberapa hal yang belum saya ceritakan di bulan Januari ini. Jadi, semacam postingan rapelan gitu deh.

udah siap belon? Postingannya keknya bakalan panjang loh. siap – siap duduk yang manis di situ, and enjoy my show! :mrgreen:

1) Kopdar

iyah, tanggal 22 Januari kemaren, saya kopdar-an gitu deh. di masjid kampus saya. sama siapa aja emangnya Is? ini dia yang mbikin saya malu. jujur… saya gak begitu kenal dengan mereka – mereka yang mau diajak kopdar-an. Gak kek dulu2..kopdar sama siapa gitu udah hahahaha hihihi duluan di komen. Hlah yang ini gak gitu. Tapi PD aja sih, pikir saya sekalian ke sunMor juga, udah lama gak jalan-jalan di Pasar Minggu Pagi-nya kampus. meeting pointnya di buat yang gampang: masjid Kampus UGM. why?

karena… eh karena.. saya punya obsesi buat foto di tangga-tangga kampus (dan kesampean dong ah!! hahahahah..)

finally : tangga Maskam!!!

gilla…. charlie’s angel banget kan pose kita? *heleh.. opo meneh. eh iya, belon dikenalin kopdar sama siapa aja. yang ada di foto itu adalah Mbak Phie yang ditengah, belon pernah kenal sebelumnya, tapi mukanya familiar banget. keknya saya juga jarang ke blognya (apa malah gak pernah sebelum kopdar itu –> trend baru: kopdar dulu kenal blog kemudian. hahahahahha….)

ternyata eh ternyata.. Mbak Phie ini setelah dirunut – runut merupakan temen KKN temen serumah saya, dan dasar anak satu kampus tapi beda jurusan yak, setelah ngobrol2 ternyata temennya si anu temennya si itu (et…. berasa Jogja sempit deh).

nah kalau yang pojok satu lagi itu si Puch, atau Puji (dua nama itulah yang saya ucapkan tiap mau manggil Puji, karena bingung juga manggilnya apaan. dan sama kek Mbak Phie, saya juga baru kenal Puji yah di kopdar ini.) Puji ini satu kampus juga sama saya, dan ternyata adek kelasnya Nandini, si blogger tetangga saya itu. Kebayang tua-nya saya lah kalau si Puji ini aja adek kelasnya Nandini yang notabenenya masih dua tahun di bawah saya.

eh ngomongin Puji, dia loh yang paling rajin di antara kami yang kopdar buat nyusun laporan kopdar, dan …. besok kalau mau nyari kost yang bareng sama Puji ah..soalnya Puji baek, suka ngebeliin temen sekostnya makanan *hloh?!?!?

selaen mereka berdua, sebenarnya alasan kami yang satu kampus tapi beda jurusan ini bertemu adalah kedatangan si Amela (yang datang bersama Oom Genit-nya yang langsung diusir, hahahahahaha) yang jauh-jauh datang dari BauBau khusus untuk bertemu kami bertiga (PD dahsyat, padahal aselinya si mel ini ke Jogja pengen ketemuan sama calon mertua di KotaGede –> siap-siap kabur karena menyebar berita tidak benar).

dan ya ampuun.. coba  tolong yah.. si Amela ini ternyata masih imut-imut dan menggemaskan deh. saya ampek gak percaya kalau dia itu Amela yang di pagi2buta. secara saya pikir umur dia di atas saya, sudah menikah, sudah dewasa dan bla bla bla… (ampun Mel… tapi emang bener begitu).

daaaaaaaan….tiada lengkap yang namanya kopdar tanpa foto-foto.

mbak Phie - Puji - orang keren - Amela

untuk foto lebih lanjut silahkan cek FB ketiganya, karena saya nyolong foto dari mereka (as usual, saya kan gak pernah bawa kamera tiap kali kopdar. hahahahaha). terimakasih pertemuan minggu paginya yah Mel, Mbak Phie dan Puji, walaupun saya banyak ngomong, semoga gak kapok kopdar bersama saya *tring: nyengir tiga jari*

2) UNO

saya dan kawan-kawan kecanduan UNO. lagi. untuk kesekian kalinya. Bahkan.. bahkan nih… tanggal 23 kemaren saya maen UNO bareng kawan-kawan sebanyak 12 babak.  12 babak dengan berhenti buat makan, beli galon, menyambut Nandini yang maen ke kontrakan, cela-celaan buat yang kalah, belanja ke Superindo. Dari 12 babak, saya cuman kalah 3kali. sialnya saya aja kalah pas babak pamungkas, yang mana sebelumnya saya koar-koar: habis ini yang kalah hukumannya dicoret pake eye-shadow 3jari yak. senjata makan tuan: yang kalah di babak pamungkas adalah saya. saya-lah yang kena hukuman yang saya sebutkan sendiri. dan beginilah tampang saya di penghujung babak:

gagal keren habis dicoreng-coreng mukanya: setelah kalah 3x

3)  makan dam makan

sepanjang januari ini, saya as usual tidak diberi duit lebih sama mamah saya untuk keinginan hedon saya. tapi, beruntunglah saya punya kawan-kawan yang super duper baik, yang mau nraktir saya:

yang nraktir yang mana is? itu..yang pake jilbab di pojok kiri

belum lagi, gerombolan wisudawan seangkatan yang wisuda tanggal 25 kemaren, mereka juga bikin acara makan-makan sehari sebelumnya. jadi lumayanlah, walau tanggal tua saya masih bisa makan enak :mrgreen:

empat orang yang di'wisuda' : tiga di sebelah kiri dan satu di kanan

selaen makan-makan, bulan ini saya mau bersorak untuk kedatangan Nandini dua kali ke kontrakan saya, yang sudah mengisi kulkas, menyajikan makanan dan menyemarakkan dapur saya yang biasanya cuman dipake buat masak aer sama mbikin mie doang *kecup Nandini*

4) kampus

selamat datang di episode suram. ini bagian tersuram mungkin yah di bulan Januari. saya lagi-lagi melewatkan kesempatan wisuda Januari ini. yah gpp juga sih, secara emang gak target (targetnya Oktober tahun lalu soalnya. huahahahahahaha). sedih, pasti. kecewa, gak usah ditanya. tapi itu semua balik lagi ke saya: karena semua ini akibat dari saya dan kebiasaan prokrastinasi 😦

5) dokter gigi

bulan ini saya menghabiskan dana nyaris satu juta buat bolak-balik ke dokter gigi. untuk nyabut satu geraham kanan dan satu geraham kiri serta scalling barisan gigi bawah. harusnya balik lagi itu jumat seminggu yang lalu. tapi gak saya lakukan. why? karena saya merasa sudah tidak sakit lagi. walaupun untuk ngunyah masih pake gigi depan kadang-kadang. hehehehehe…

ngambil dari twit sesar yang nemenin saya ke dokter gigi waktu itu

6) dunia maya

bulan Januari ini… dramaland mengalami penurunan produktivitas dibandingkan satu bulan sebelumnya. bahkan dibandingkan satu tahun sebelumnya yaitu Januari 2011, yang mana saya berhasil menelurkan postingan sebanyak 21.  Namun banyak hal yang saya pelajari di dunia maya sebulan belakangan.

pertama: begitu banyak orang membentuk imej di dunia maya yang tidak sesuai dengan diri dia sendiri. apa sih susahnya membangun imej di dunia maya? semua orang bisa melakukannya. akibatnya: orang-orang ini jadi terjebak di dalam imej yang dia bangun. bukan gak mungkin akan ada satu titik dia bilang sama diri dia sendiri begini; ‘waduh… saya itu sebenernya kek gemana yah orangnya?!?’

kedua: betapa dahsyatnya kekuatan dunia maya. orang bisa menggerakkan massa, bisa terjadi ‘perang’, bahkan kalau baca blognya Mbak Anna yang ini, sampek ada yang harus keluar dari pekerjaannya. dahsyat gak tuh bo??

dan somehow, saya kok kebayang masa kanak-kanak saya ya. gak usahlah jaman kanak-kanak. jaman SMP aja dah, jaman internet masih barang mahal (7500/jam di warnet …). saya pernah ada di masa itu dan pengen tahu aja sama ABG jaman sekarang yang begitu menginjakkan kaki di dunia ini langsung mengenal adanya internet. mereka kebayang gak yah dengan dunia sebelum adanya internet? bayangan mereka seperti apa ya?

heleh… saya ngomong apaan sih… yang terakhir ini boleh diabaikan kok. Really

***

hmm…hmm.. apalagi yang terjadi di bulan Januari? cowok gemana Is? Masalah hati? heleh.. masih gitu – gitu ajahlah. kagak ada yang kudu diceritain. kagak ada yang seru buat dibagi. masih single, belum ada rencana lamaran, belum tahu minggu depan jalan sama yang mana *eh.. hlooh?!? yang jelas lagi menikmati masa menanti pangeran yang berani minta saya ke Bapak (CIE AIS COLONGAAAAN!!!)…

huahahahhahaa…

tapi, yang tidak bisa dilupakan di bulan ini adalah pelajaran buat diri sendiri: penyesalan datang belakangan. bermalas-malasan ngerjain Tesis, bayar SPP kemudian. *dueerrr*

***

begitulah review bulan Januari yang saya buat. tidak lupa saya juga mengucapkan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya untuk keluarga Korban Tragedi Tugu Tani, dan juga untuk berbagai permasalahan KPK yang kok diikutin beritanya makin jadi benang kusut.

akhir kata, untuk menutup postingan panjang ini, saya mengucapkan terimakasih sebanyak-banyaknya buat kawan-kawan yang niat baca ampek bawah. hahahahaha. karena, percayalah, saya nulis ini dari jam setengah tiga ampek ini kelar pas maghrib. dipotong sholat, ngambil cucian, mandi, beli makan, sama nonton gosip. hihihihi. buat kamu yang udah baca ampek kelar…. kata terimakasih saja mungkin tidak cukup

:mrgreen:

see u next post!

Advertisements

sepotong papan karton dan kisah di antaranya

Kalau ngomongin ulang tahun, saya rasa semua mantan pacar saya gak pernah melupakan hari ulang tahun saya, begitu juga dengan mantan gebetan, mantan suster, mantan tetangga, mantan guru, mantan satpam sekolah, mantan temen sekelas, *kok soyo akeh yo?

Eh tapi beneran loh. Ulang tahun saya itu unforgetable banget tanggalnya. Yakin. Nih buat kawan – kawan yang baru pertama kali ke sini juga kalau saya kasih tahu tanggal ulang tahun saya, pasti bakal keinget terus deh  (ini PD dahsyat sepertinya).  Kenapa saya bisa se-PD itu? Karena ulang tahun saya dirayakan oleh seluruh Bangsa Indonesia. Dan selalu ada di buku sejarah di sekolah – sekolah.

Yup, bener banget buat kawan-kawan yang jawab tanggal 17 Agustus. Karena emang ulang tahun saya persis di hari kemerdekaan Republik ini.

Ada beberapa keuntungan yang saya dapat dengan memiliki hari ulang tahun yang sudah pasti selalu jatuh di tanggal merah. Pertama seperti yang saya bilang: selalu diinget sama mantan pacar (cie… tapi gak usah ngarep dapet ucapan! Hahahahaha). Kedua: selalu terhindar dari lemparan telur busuk dan tepung – tepungan waktu jaman sekolah (kan biasanya libur,  kalaupun dateng upacara doang, bubar upacara bisa langsung melarikan diri, kemungkinan di ‘culik’-nya jauh lebih kecil. Percaya deh). Ketiga : terhindar dari kewajiban nraktir (alasan sama dengan yang disebutkan sebelumnya). Keempat : selalu punya alasan bagus kalau ada yang nanyain kenapa ultah saya gak dirayain (kan udah dirayain satu negara, kenapa saya mesti bikin rame-rame lagi?!?).

Tapi segala ‘ngeles’ saya dan penghindaran yang saya lakukan selama bertahun – tahun itu tidak berlaku di tahun 2010. Kawan – kawan kampus tidak menghiraukan segala macam alasan yang saya berikan. Bahkan mereka teteup kekeuh minta ditraktir setelah ulang tahun saya lewat tiga bulan.

Parahnya, saya memang gak dapet lemparan telur dan tepung-tepungan itu, tapi saya mendapatkan yang lebih ebat: kawan – kawan kampus saya itu membuat satu buah papan karton yang bertuliskan ‘saya ultah lho’ yang besar yang wajib saya kenakan selama saya mentraktir mereka di salah satu restoran pizza keluarga yang ada di Jogja

bayangkan harus makan dengan papan karton kek begitu di dada

 

Belum cukup nih dipermalukan kek begitu, sama kawan-kawan itu saya suruh muterin satu restoran itu dengan papan tersebut di dada saya. Dan kejadian itu tepat di saat restoran lagi penuh-penuhnya jam makan malam. Kebayangkan gemana ramenya itu restoran ?!?!??!

 

tampang menyiksa si kawan yang di belakang saya itu: perhatikan!!

Hal  baiknya dari kejadian itu: dapet ucapan selamat dari mas-mas tampan. Jadi pas saya mau keluar, mas-masnya itu nyamperin saya dan ngajak salaman sambil ngucapin ‘Selamat Ulang Tahun Mbak’ yang saya bales dengan muka mupeng.

Hal  buruknya dari kejadian itu : saya selalu merasa mbak-mbak dan mas-mas waitressnya mengenali saya tiap kali saya ke sana. Huahahahah. GR dah. Enggak. Aselinya gak ada. Saya tetep PD – PD aja kalau ke situ lagi. Malah pernah ke situ sama gebetan, bisa jadi bahan obrolan deh cerita itu. Huehehehehe..

walau sudah dipermalukan, senyum harus tetep manis dong 🙂

Postingan ini diikut sertakan dalam lomba posting di dBlogger

 

truth or dare?

heeeei!!! kamis manis kedua loh ini…

dan nyaris gagal. karena saya patah hati. patah hati karena gagal memenuhi target untuk lulus semester ini *nangis di pojokan*

naaah…saya ini kan piawai sekali sepertinya melupakan sesuatu, melalaikan sesuatu. daripada ada satu hal lagi yang saya lalaikan, lebih baik malam ini saya bercerita tentang suatu permainan yang saya kenal jaman SMP.

jaman SMP, saya kan bersekolah di sekolah yang mulai dari jam 07.00 ampek jam 15.30, dan sekolah saya jauh dari rumah, jadi saya naik jemputan kalau ke sekolah. Berhubung satu jemputan itu isinya gak cuman anak – anak SMP, tapi ada anak SD, SMA, sampek anak TK, kami punya jadwal yang beda – beda soal ‘jam pulang sekolah’

biasanya, gelombang pulang sekolah jemputan itu ada tiga. Jam 10-an, jam pulangnya anak TK. jam satu-an jam pulangnya anak- anak SD. dan jam empat-an, jam pulangnya anak SMP dan SMA. nah, seminggu sekali ada kelas yang punya jam pulang yang lebih cepet kalau di SMP kami. jadi ada satu jam pelajaran yang dikosongkan, biasanya jam  tiga kurang gitu kami udah pulang. adalah waktu satu jam-an buat kami leha-leha di kantin, atau di lapangan depan, atau sekedar duduk-duduk cantik di kantin SMA (yang mana gak mungkin dilakukan kalau anak-anak SMA lagi istirrahat, berhubung anak – anak SMA lagi pada pelajaran, kami asik-asik aja nongkrong di situ).

jaman itu kan belon ada handphone dan atau laptop yang bisa dipake buat mainan mengisi waktu kosong, saya dan kawan-kawan tapi biasanya punya permainan yang sering kami lakukan: truth or dare.

cara mainnya gampang. biasanya kami pake kertas yang jumlahnya sama dengan jumlah peserta, tapi kalau pesertanya ganjil, jumlahnya ditambahin satu kertasnya biar genap. masing-masing kertas ditulisin ‘truth’  atau ‘dare’ dibagi dua gitu. nanti dari kami milih kertas itu.

kalau dapet truth, kita harus jujur menjawab pertanyaan apa aja dari temen-temen yang ikutan permainan itu. kalau dapet dare, kita harus mau melakukan apa saja yang diminta sama peserta lain di permainan itu.

nahhh jaman SMP, saya paling seneng dapet dare. soalnya saya lagi naksir temen sekelas, naaah kalau dapet truth, mesti temen-temen yang ikut mau tahuu aja soal saya naksir siapa gitu. reputasi saya sebagai cewek cool yang tomboy bisa hancur kalau ketahuan naksir si anak baru itu (yang ngomong-ngomong kapan tahu itu saya cari di FB, itu anak jadi tambah gendut dan aneh gitu.. hihihihihihi).

serunya adalah, bisa jadi ajang curhat juga ujung-ujungnya kalau ada yang dapet truth (eh.. kamu sebel sama si itu kenapa sih? eh dulu pas kelas satu katanya pernah jadian sama si anu yah? eh di OSIS itu si anu sama si itu deket ya? jadian gak sih?) –> biasanya pertanyaan yang diajukan kek gitu.

terakhir maen truth or dare itu kalau gak salah tahun 2009. jamannya saya masih luntang-luntung belon kelar kuliah S1. aturannya sedikit beda. tapi lupa kek gemana. nah, pas udah agak berumur ini maen truth or dare-nya bisa agak parah gitu kalau pas dapet dare.

kalau jaman SMP, dare-nya paling suruh nemplok di mading sekolah. atau suruh muter-muter taman kecil di depan kelas satu SMA. atau paling suruh jalan ke luar kelas minta ijin ke belakang  padahal aselinya ke kantin. yaaa… yang kek gitu – gitu lah.

nah, pas 2009 itu saya lebih seneng dapet truth. soalnya gak bikin deg-degan. soalnya yang jadi peserta orang-orang terdekat yang udah apal ama kelakuan saya. jadi lebih aman aja kalau dapet truth.mereka juga ampek bingung nanya apa. semua rahasia saya udah mereka pegang.

beda kalau dapet dare. nyuruhnya bisa ajaib-ajaib; mulai dari ngabisin satu batang rokok, minta nomor handphone mas-mas di meja sebelah, minta foto bareng sama waitress cafenya. ajaib kan?

rumus yang saya pahami adalah sebagai berikut dalam permainan ini: semakin ‘dekat’ hubungan antara peserta satu dengan yang lain, maka permainan akan memanas kalau ada yang dapet dare. kenapa? karena pasti ngerjainnya gak tanggung – tanggung.

tapi, kalau pesertanya gak begitu deket, apalagi kalau ada salah dua pesertanya naksir-naksiran, beuuuhhh… seru banget tuh kalau dapet truth. jadinya kek ajang curcol-curcol an. huahahahhahahaha.

eh kalau kawan-kawan ada yang mainin permainan kek gini gak sih waktu jaman sekolah? apa cuman SMP saya ajah yak?

anyhow, ini emang gak cukup manis sih buat di hari kamis, tapi yang nulis masih cukup manis kok buat dilihat (dueeeerrrrr…)

huahahhahahahha…

see u next post!

di mana batasnya?

saya lagi (lagi-lagi-lagi) membaca email dari sahabat saya itu (yang kemaren saya ceritain itu loh…). saya masih senyum-senyum sendiri bagaimana kami saling berbagi. mulai dari punya pacar baru, nilai ujian yang hancur, IPK perdana, penempatan dia yang masih di pulau sumatera, HP baru dia, bagaimana ia berfoto dengan HP barunya, bagaimana saya putus – nyambung dan berkelana dari satu hati ke hati yang lain.

saya senyum – senyum sendiri. ternyata saya pernah yah sedeket itu sama pria? dan tanpa kapasitas romantis di dalamnya?

Lalu pikiran saya mulai berkelana. saya lagi mikir: saat ini bisa dibilang kawan terdekat saya ada beberapa yang pria. yaah… kami berbagi banyak hal. berbagi suka, berbagi duka, berbagi bahan ujian, berbagi bahan kuliah, berbagi contekan tugas *hloh?!?! sampai berbagi rahasia – rahasia yang mungkin orang lain tidak akan paham.

bukan berarti saya gak punya sahabat yang wanita, adalah…. tapi fokus saya dalam posting kali ini adalah: bersahabat dengan lawan jenis. sampai di mana sih batasnya kita, para wanita bersahabat dengan pria?

apalagi di usia yang tidak lagi muda ini (tengok kalender: ajigile… kepala dua-nya udah tinggal itungan jari lagi sisanya…), pasti orang mikir macem-macem deh soal kebersamaan kami. kek saya yang sering barengan sama si ranger hitam kalau di kampus, dikira beberapa orang saya pacaran sama dia 😦

padahal dia pacarnya siapa, saya pacarnya siapa (waktu itu). dulu waktu masih deket-deketnya  sama temen S1, juga begitu. saya kalau lagi bareng sama dia pasti ada aja yang nyeletuk; ‘kenapa sih kalian gak jadian aja?’

memang gak boleh yah pria dan wanita itu dekat dan bersahabat tanpa dilihat atau diinilai memiliki hubungan romantis?

boleh, asal tahu batas. wait…wait…wait… ini dia yang sering saru. batasnya di mana? Bukannya batasan itu relatif?

Daaan.. kenapa…kenapppa..kenapppa…. persahabatan saya sama salah seorang sahabat pria saya yang itu bisa berakhir karena kehadiran wanita lain? yang mana tidak lain tidak bukan adalah istrinya?

emang si istri ini takut yah kehadiran saya dalam kehidupan suaminya bisa membuat kacau kehidupan asmara mereka? (FYI: kehadiran saya sudah tidak diinginkan oleh sang istri sejak mereka pacaran.) Padahal… padahal… padahal… saya sama si sahabat hanya berkirim-kiriman email loh. sambil sesekali sms, sesekali nelpon, dan setahun dua atau tiga kali ke luar makan bareng. itu juga kalau pas kami satu kota (yang mana jarang terjadi dari tahun 2002).

saya masih gak habis pikir. rasa-rasanya segala batas dalam persahabatan antara pria dan wanita masih saya pegang. saya gak pernah ngomong cinta (kalau sayang mah keknya pernah), saya gak pernah ‘nembak’ dia (pernah ding sekali, waktu itu iseng ngerjain dia, waktu itu april mop. saya masih muda dan labil, ikut2an temen-temen yang pada ngerjain-ngerjain orang, saya nembak sahabat saya itu deh. tapi suwer cuman bercanda), saya gak pernah ngelarang dia ini itu atau menetapkan ‘aturan’ dalam hidup dia (ya iyalah ya.. saya kan bukan ibunya), kontak fisik? boro-boro.. ketemu aja jarang, manja-manjaan? hedeh…saya geli sendiri ngebayangin manja-manjaan sama dia.

 

jadi batasan apa yang saya langgar dalam kosa kata persahabatan? sehingga seseorang bisa melarang kami bersahabat? Apa hanya karena saya berbeda jenis kelamin dengan dia?

as usual, saya ini kalau dihadapkan pada sebuah pertanyaan tentang perilaku orang, saya akan menempatkan diri ke orang tersebut. dulu, waktu masih pacaran sama si anu dan si itu dan si ono (etdah…) saya selalu nanya: ‘kamu punya sahabat wanita gak?’

dan… selalu dan selalu saya mencoba untuk kenal dan akrab dengan sahabat wanita dari si pacar. Dengan niat:  saya bisa menghemat energi cemburu saya, untuk gak cemburu sama oknum yang saya tahu tidak perlu saya cemburui. well, walaupun pernah kecolongan sekali, si pacar ternyata ‘main belakang’ sama sahabat SMA-nya. tapi ya sudahlah yah, itu pas apes-nya saya aja.

tapi, secara keseluruhan… saya kadang malah seneng kalau si pacar punya sahabat wanita. kita bisa tanya-tanya hal-hal yang gak bisa kita tanyain ke sahabat pria si pacar (eh dulu si pacar gimana sih sama mantannya? eh dulu si pacar gimana sih pas patah hati?).

mungkin khayalan saya aja yang terlalu tinggi. atau saya yang naif. atau saya yang memang belum paham bener mengenai batasan – batasan dalam persahabatan antar lawan jenis.

yang jadi pertanyaan buat saya adalah: jikalau para pria di sekitar saya sekarang ini menikah (atau punya pacar deh, secara mereka lagi pada jomblo sekarang *promo.. promo..), pasangan mereka bakal ‘mengusir’ saya pergi dari kehidupan pria – pria  ini gak yah?

entah ya..karena kedekatan saya dengan dua pria ini memang tidak sedekat saya dengan si sahabat saya yang saya ceritakan sebelumnya.

tapi pertanyaan besar juga buat saya: apa besok pasangan saya mengijinkan saya tetap bersahabat dengan pria – pria ini?

who knows….

atau saya memang buta sebenarnya melihat relasi pria dan wanita, dalam bentuk apapun namanya

see u next post!

***

PS: hmm..hmm… hmm… ini postingan antara curcol, menebar opini, menebar kode, atau ocehan gak jelas yak? biarlah.. publish aja dulu  :mrgreen:

missing him

gara-gara terobsesi menyajikan cerita yang cihuy buat kamis manis, hari ini saya ngubrak-abrik email saya. dan membaca arsip email dari tahun 2002 (jueddeeer..). ketawa ngakak, nyaris menangis dan berujar dalam hati: kok bisa?!?

email terbanyak saya itu cuman ke dua orang. dua orang yang rajin kirim-kiriman email. dua sahabat saya. yang satu tinggal di Jakarta, dan satu lagi tinggal di Lampung. keduanya merupakan sahabat yang jauh di mata dan dekat di hati. saat membaca email – email itu semua, rasanya saya seperti membaca kilas kehidupan saya. karena ternyata, saya orang yang pandai bercerita secara detail lewat email (cie… memuji diri sendiri euy!)

huehehehehehehe. tapi ini beneran loh. di luar tulisan saya yang butuh lay out-ers dan editor, saya ngerasa tulisan saya lumayanlah buat merangkai cerita masa SMA saya dan awal – awal saya kuliah.

pernah baca bukunya Meg Cabot yang judulnya Guy Next Door?

yang sepanjang buku hanya berisi email-email aja? Nah… email saya yang model begitu tuh.. yang sambung menyambung menjadi satu membentuk cerita. dan yang saya lakukan sedari siang tadi adalah: membaca semua email itu dari tahun 2002.

seperti membentuk puzzle. tentu saja tidak semua email yang saya baca. hanya email dari satu orang yang saya baca. email yang membuat hati saya menghangat, senyum saya meluncur tanpa sadar dan air mata nyaris menetes. saya merindukannya ternyata. merindukan canda-tawa kami dalam email. merindukan pertukaran cerita antar pulau itu.

setelah bertahun-tahun kemudian, baru saya sadar. bahwa saya ternyata tidak pernah menemukan sahabat seperti dia lagi. yang selalu menjadi curahan hati saya yang paling dalam, yang mengetahui tiap jengkal rahasia hati saya.

saat membaca potongan email dari dia, saya seperti terbawa ke dunia kami yang dulu: dunia abu-abu yang penuh tanda tanya. aaah… dia rasanya sudah cukup sering saya ceritakan di sini. mungkin, kamis manis-nya saya akan bercerita tentang email-email kami yang cukup konyol ( dan rasanya gak ada manis-manisnya deh..). Jadi gak PD deh bikin judul kamis manis. hmmm…

hmm….

kalau diganti jadi apa yak judulnya…

ah masalah judul bisa dipikirkan nanti. mari sekarang berkonsentrasi mengatasi rasa takut menghadapi dokter gigi yang akan dikunjungi 12jam lagi (cihiy! semoga kunjungan terakhir. Amiiin…)

see u next post!

gembira berkumpul #kamismanis yang sudah tidak kamis

 

baiklah, baiklah… saya mengaku salah. harusnya postingan ini dibuat hari kamis kemaren, tapi hari kamis kemaren tidak saya lakukan. alesannya gak usah disebut lah ya, ntar dikira tukang ngeles (padahal mungkin emang iya). tapi emang saya punya alasan kenapa gak mosting kemaren. Alasannya: saya keasyikan ngobrol sama my partner in crime yang udah empat hari jadi jamur di kasur saya. huehehehehhehehehe…

nah daripada saya ngeles ngasih alasan, lebih baik saya memenuhi janji saya sama blog ini. Janji apa Is? Janji Joni kah? Bukan adek-adek, kalau janji Joni itu judul film. Jadi buat yang baru pertama kali ke blog saya, saya akan cerita dulu nih… demi untuk meningkatkan produktivitas saya menulis, saya punya niat di tahun 2012 ini menerapkan postingan bertema. baru satu tema yang saya buat. yaitu:kamis manis. kenapa kamis manis? karena yang mbuat ais manis :mrgreen:

hehehhehe.. bukan. bukan itu. kamis manis, karena setiap kamis saya akan menceritakan hal-hal manis dari masa sekolah saya, masa kuliah, atau masa saya masih kecil. mungkin akan ada beberapa hal tidak manis. tapi biar seru dan berrima dengan hari kamis, makanya dinamain kamis manis :mrgreen:

mari kita mulai kamis perdana yang sudah tidak kamis ini.

***

 

hloh, ada apa dengan video ini Is? Video ini adalah video yang saya cari dari beberapa hari yang lalu. Tasya dengan gembira berkumpul merupakan sebuah lagu kenangan buat saya. kok bisa? iyah, itu lagu merupakan lagu yang digunakan temen-temen dan saya waktu KKN. Apa itu KKN?

KKN itu kuliah kerja nyata. jadi di kampus saya, mahasiswa S1-nya diwajibkan mengambil KKN yang bisanya berbobot 8 sks (kalau gak salah ya..). KKN itu biasanya dilakukan di desa-desa atau daerah terpencil, di mana kami para mahasiswa diharapkan bisa berkontribusi langsung di dalam masyarakat.

waktu tahun 2007, saya KKN di sebuh desa di Donokerto, Turi, Sleman. wah.. kalau diceritain di satu postingan, gak akan cukup deh yang namanya KKN. karena terlalu banyak pelajaran dan kenangan yang tersimpan di dalamnya. termasuk lagu gembira berkumpul ini.Ada apa dengan lagu ini?

Jadi, waktu tahun 2007 saya dan beberapa kawan KKN memiliki program memberikan pelatihan kentongan untuk anak-anak SD dan juga pelatihan tari. Jadi ada beberapa anak – anak SD di kelas lima dan enam dari SD negeri – SD negeri di desa itu yang kami pilih untuk kami latih selama dua bulan. dan hasil latihan itu kami perlombakan antar SD se- Donokerto.

nah, jam latihan itu biasanya antara pukul dua hingga lima sore. itu adalah salah satu masa yang gak mungkin saya lupakan seumur hidup saya, mungkin. bagaimana berinteraksi dengan anak-anak SD yang begitu mengharapkan dan memandang hebat ke kami, para mahasiswa – mahasiswa yang kadang sering mengeluh ini.

iyah. kami sering mengeluh soal KKN. bagaimana kami jauh dari kost yang nyaman, bagaimana kami harus ikut rapat ini rapat itu, bagaimana kami harus menahan emosi tiap kali salah satu teman seenaknya mengambil keputusan. kami yang tukang ngeluh ini diharapkan kedatangannya oleh anak – anak SD yang kami latih. total ada lima SD yang kami latih. kami ada sekitar sepuluh orang.

ada yang melatih tari, ada yang melatih kentongan, ada yang melatih memegang bendera, ada yang melatih memukul ember (ceritanya itu snare drum, berhubung dana terbatas, jadi kami menggunakan ember. hehehehehe..).

nah, sebelum berpisah untuk latihan dengan masih-masing kelompok kecil, biasanya adek-adek kami kumpulkan di lapangan sekolah dan kami melakukan pemanasan. dengan lagu  gembira berkumpul itu.

tepuk tangan (prok prok..)

sekali lagi (prok prok..)

nah jadi, tiap saya denger lagu itu, di kepala saya langsung terbayang dua bulan itu: dua bulan dimana saya setiap hari dateng ke SD – SD di Donokerto itu. bagaimana mereka berlari menyambut kami sewaktu kami dateng, dan berrebut mengelilingi kami.

***

itu adalah kenangan yang indah dan manis banget. apalagi sewaktu itu saya dan salah seorang kawan diberi tanggung  jawab untuk ‘memegang’ salah satu SD (jadi untuk kelancaran pentas, kami membagi kelompok dan memberikan SD itu ‘kakak asuh’ yang menjadi penanggungjawab skill adek-adek dalam target mengikuti lomba). nah, saya dan salah seorang teman (yang ujung2nya keserempet cinta lokasi) menjadi kakak asuh di salah satu SD tersebut, dan SD kami menjadi satu-satunya SD yang mendapatkan dua piala untuk dua kategori lomba: Lomba kentongan dan lomba tari.

saya terharu. haru saat adek – adek ini jejingkrakan dan teriak – teriak: ‘ mbak.. kami juara mbak!! mbak.. kami dapet dua piala!!’

tuh lihat.. menulis ini saja hati saya hangat jadinya. apa kabar yah mereka?

***

KKN unit 54 di desa Donokerto 2007

 

see u next post!

 

PS : foto adek-adek SD donokerto itu banyak ketinggalan di PC saya di rumah orangtua di Jakarta, jadi gak bisa saya kasih unjuk deh adek-adek didik saya dulu 😦 next time yah. hehehehehe…

apa kabar 2012?

hai! hai! hai semuanya! hihihihihihi.. Apa kabarnya? Kabar saya baek, selaen gigi yang dangdutan sih, semuanya masih bisa dikontrol. Tapi masalah gigi – gigi an ini membuat saya resah dan gelisah. Hingga kerjaan saya cuman bengong menatap kosong ke layar laptop. Haiaaah.. lebay deh ah.

dari kemaren itu mau sok – sok ikutan euforia orang-orang tahun baru, mau nulis resolusi, mau merecap kejadian 2011, mau membuat planning seru di tahun baru ini. Tapi ternyata si kuman di gigi ini memilih berpesta di tahun baru. Jadi lengkaplah sudah satu minggu menjelang tahun baru dan satu minggu sesudah tahun baru saya terjungkal-jungkal menahan sakit gigi.

sebenarnya banyak cerita yang hadir diantara tanggal dua dan sembilan ini, apalah namanya kalau bukan twitwar saya dengan seseorang minggu kemaren itu. Intinya sudah sudah terselesaikan. dari pihak saya lumayan puas. Puas dalam artian saya menunjukkan ke dia kalau saya merasa tidak bersalah dan saya mengungkapkan semua kekesalan saya.

Tapi pagi tadi saya nanya smaa diri saya sendiri: sebenarnya meminta maaf sama diri sendiri itu lebih susah atau lebih mudah sih dibandingkan memaafkan orang lain?

Contoh kasus kemarin itu, apakah saya sudah memaafkan diri saya sendiri karena terpancing emosi untuk meladeni urusan kecil gak penting yang dibilang oleh si mantan sebagai urusan yang enaknya buat dibikin joke?

saya  rasa belum. ada sedikit perasaan menyesal saya memaki dan menumpahkan kekesalan saya di depan publik. Mungkin saya sudah memaafkan si pelaku, yang membuat emosi saya terpancing. Tapi di sisi lain, apakah saya sudah bisa memaafkan diri saya sendiri setelah mengeluarkan makian itu? (Percayalah, saya memaki dengan bahasa yang gak enak banget. Bukan di depan publik, tapi via email memang). Dan setelah saya baca email itu lagi, ada perasaan sedikit menyesal.

Harusnya saya gak ngomong itu. Harusnya saya bisa nahan diri untuk gak membahas dan meladeni hal gak penting seperti itu.

Sabar itu gak berbatas. Tapi manusia saja yang terbatas kemampuannya (atau keinginannya?) untuk bersabar.

pfiuh… itu adalah peristiwa paling tidak enak di awal tahun. dan sekarang saya sedang mencoba memaafkan diri saya sendiri atas kelakuan saya memaki-maki orang seperti itu. Minta maaf sama orangnya udah Is? ya sudah. sudah dilakukan langsung saat itu juga. Tapi tetep aja ada yang ngganjel  😥

baiklah, sesuai janji saya di akhir tahun kemarin kalau saya pengen memiliki postingan bertena. Hal pertama yang terlintas di kepala saya adalah membuat satu hari khusus mengenai suatu postingan yang memiliki tema khusus. Jadi misalnya hari selasa saa nulis soal makanan, hari jumat saya nulis soal makanan, hari kamis saya menulis soal makanan. Jiah.. jadi makanan terus deh ah.

Gak, gak… itu cuman misal. di kepala saya sih terlintas dua tema. satu tema mengenai kisah-kisah manis saya jaman dulu, ide ini berangkat pas saya nulis #12hariMenulis yang pas saya buka – buka buku harian, saya jadi kepikiran, kenapa gak saya memiliki satu hari khusus untuk bernostalgia dengan kenangan saya. Satu hari khusus saya menulis postingan mengenai hal – hal manis (ataupun tidak) di masa lalu saya? Yah berdasarkan kisah dari buku harian itu. Ih pasti seru deh.

Mari kita namai dengan kamis manis. Kenapa kamis? karena berrima di belakangnya

:mrgreen:

hihihihihihi.

gemana, gemana.. ide nya oke gak? Oke dong pasti.. (ngomong sendiri jawab sendiri, hihihihi..)

see u next post!