first step

gara-gara kemaren asik nulis surat buat diri sendiri di usia yang lebih muda, saya ampek lupa janji sama si panggung sandiwara ini buat cerita soal Marching Band dalam rangka menyambut perhelatan Akbar Marching Band sak Indonesia.

Baiklah, mari kita mulai saja, masih ada waktu beberapa hari. Mari saya mulai ceritakan bagaimana awalnya saya mengenal Marching Band. Waktu itu tahun 2005, saya masih dalam episode putus – nyambung sama si Gitaris Tampan. Waktu itu kalau gak salah dalam episode: putus – yang – gak – lama – terus- balik – lagi. Saya lagi nongkrong di perpustakaan kampus, di pojokan, berusaha untuk ngerjain tugas. Waktu itu seinget saya, saya duduk di pojokan… datanglah seorang senior ke pojokan, tempat saya lagi duduk.

Katanya sih dia nyari buku yang dia umpetin di pojok perpustakaan itu. Well, singkat cerita si mas – mas satu ini officially jadi kawan saya lah setelah dia duduk di depan saya dan ngobrol nyaris satu jam. Nah singkat cerita (lagi) si mas senior yang umurnya dua tahun lebih tua ini jadi sering ngajak saya ngobrol kalau di kampus. Kita jadi sering curhat. dia tahulah saya baru putus, dan bla dan bla dan bla..

ok. ok. ok.. sebelum pada protes dimana letak marchingnya, saya akan langsung masuk ke bagian Marchingnya. Nah, suatu kali pas lagi nongkrong di kampus siang-siang, saya dan dia nemu selebaran di papan pengumuman kampus. Bahwa ada penerimaan Anggota Terbatas Marching Band UGM untuk kejuaraan GPMB 2005. saya langsung tertarik, dan ternyata dia juga. akhirnya kami berdua langsung ke gelanggang.

di gelanggang kami diterima hangat oleh temen – temen senior, ngobrol dan bla dan bla sampai akhirnya diundang placement test hari minggu, tanggalnya lupa. Seinget saya waktu itu placement test- nya barengan sama mereka Latihan Reguler.

Waktu kita lagi nunggu sambil ngeliatin tim Latihan Reguler, saya diajak ngobrol sama senior, ditanyain: tertarik masuk di section apa? saya balik nanya, ada section apa aja. terus, dia bilang kalau badan tinggi saya cocoknya masuk section Guard. terus saya ngelihat yang lagi latihan di section Guard, wah keknya gampang tuh cuman lempar melempar aja. saya masuk situ ajah deh, lagian keknya orangnya seru-seru semua (percayalah, penilaian saya bagian: ‘keknya gampang tuh’ benar-benar  salah. sekali lagi: SALAH BESAR). Lagian saya kan buta nada. Daripada sengsara belajar baca partitur, saya memilih yang gampang aja deh.

nah placement test yang dilakukan adalah: kami (para calon Anggota Terbatas ini diwajibkan masuk pos – pos yang ada. Yang pertama kalau gak salah pos alat tiup, atau hornline. disitu saya mencoba belajar niup mellophone: gak bisa bunyi. cuma keluar pfuuu.. pfuuu pfuu.. bagus aer ludah udah saya telen habis – habis. hahahahahaha. pokonya gak keluar suara sama sekali deh.

lanjut ke pos kedua; battry percusion. sebenernya pengen juga masuk sini. soalnya demam habis nonton film Drumline. Begitu nyampek di sana, diserahin stik, suruh nyoba mukul snare drum. Rasanya sih bisa-bisa aja,

nah setelah itu disuruh ke pos berikutnya: color Guard. nyampek di situ saya suruh joget sama spin bendera. Rasa – rasanya sih bisa juga saya maen bendera dan joget (ya iyalah ya.. hobi saya kan tiap pagi joget2 di kamar buat membangkitkan semangat). Nah pos berikutnya itu adalah pits instrumen, dimana saya dihadapkan suruh memainkan marimba. saya sih pesimis ama nih section, karena saya udah menganggap ini section susah banget😦

terakhir.. sebelum balik, kami para calon Anggota Terbatas diwawancarai. Saya diwawancarai oleh Mbak – Mbak senior yang menjelaskan apa itu Anggota Terbatas, dan bla dan bla yang laen. Intinya kami mengobrol lah soal Marching dan bagaimana kehidupan di dalamnya lah..

setelah selesai diwawancara, saya langsung pulang sambil gak lupa mengingatkan diri saya sendiri untuk datang ke gelanggang pada tanggal yang sudah ditetapkan sebagai tanggal pengumuman hasil placement test.

nah, pada hari yang ditetapkan, saya ternyata keterima di Section Color Guard (belakangan baru tahu kalau ternyata BIASANYA  kita ditaro di section yang kita inginkan, kecuali kita punya keahlian sebelumnya). Beberapa hari setelah pengumuman, kami wajib hadir di latihan reguler, kalau gak salah itu sore hari, tapi lupa harinya apaan..

latihan perdana sore itu diisi dengan basic drill, yang berisi mengenai paket pemanasan drill, yang dalam bahasa awam mungkin (maaf loh kalau salah) mungkin baris berbaris. Inget banget waktu itu yang ngajar pelatih hornline-nya yang di kemudian nanti menjadi idola anak-anak AT (Anggota Terbatas) baik pria maupun wanita :mrgreen:

setelah beberapa menit berlatih paket pemanasan drill, kami masuk ke section masing – masing. saya masuk Guard, dan hari itu juga mulai berlatih memegang bendera. belajar spin, dan seharian itu saya belajar spin. yup, benar.. benderanya diputer. diputer dengan cukup cantik kalau muternya bener dan sesuai tempo dan barengan sama yang lain.

entahlah bagaimana proses pembelajaran saya selama dua minggu pertama, karena yang saya ingat, baru dua minggu ikut latihan, saya sudah hadir di evet kecil di tennis indoor kampus. dengan seragam yang lucu dan meriah. kalau bahasanya temen saya sih… event ini buat nguji kami, anggota terbatas.

dan beginilah penampilan kami section Guard waktu event perdana saya:

 

hayooo … tebak saya yang manah?

keknya cukup sekian dulu ya ngomongin. awal saya kenalan sama Marching, besok saya lanjut lagi, gpp kan?

see u next post!

🙂

8 Comments

Filed under [drama] sekitar

8 responses to “first step

  1. ketebaklah … yg plg pinggir deket yg pake jaket merah, ngaku hayoooo😛

    seru yah ikutan MB, temen2 se-geng ikut semua, aku doang yg kaga, ga nyampe tingginya soale hahaha

    — ais ariani:
    e? seriuuus? kok bayangan fisik ku soal Mbak nik itu tinggi menjulang dan pantes banget jadi Field Commander.
    seriiusss mbak? *masih gak percaya* —

  2. mey

    weh br nginguk dah ditodong nebak!
    ya taulah nduk. wajahmu yg manis, imut n malu2 kucing di pinggir kiri itu toh?
    maklum itu, lah cah kos dl toh nduk jd kwaregen sego kucing 🙂

    — ais ariani:
    iiihh mbak Mey bisa ajah loh nebaknyaaa🙂 —

  3. duh fotonya ais yang mana ya?

    — ais ariani:
    yang paling manis mbaaak :mrgreen:
    hihihihihihi… —

  4. yng ngumpet di balik bendera itu kan…😀

    — ais ariani:
    ihh harusnya nanya nya jangan itu yak.. pada bisa jawab semua ternyata.. —

  5. Yo jelas mudah saja mencarinya …
    Berdiri paling kiri … !

    Tatapannya saya masih ingat …
    seperti tatapan seorang gadis bertopi koran yang sedang bermain dengan keponakannya itu …
    hahahah

    salam saya

    — ais ariani:
    aiiiihhh kalau oom udah ngomong gitu rasanya langsung bersemu pipi ini
    :))
    huahahahahahah… tapi keknya emang gampang yak nyari aku? malu-malu gitu.. gara2 gak PD sama seragamnya😦 —

  6. Hooo…. Film Drumline. Iya, filmnya bikin bergidik. Seruuuu denger dentuman drum nya dan kekompakan marching band nya.😉

  7. Aahh dulu jaman sma aku juga pengen ikut.ini neh is.. tapi karena kendala rumah aku yg jauh dan jadwal yg gak cocok jd gak ikutan.deh😦

    — ais ariani:
    iiihh padahal seru banget loh Ni kalau ikut, gpp deh.. kan ada cerita lain yang lebih seru kan 🙂 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s