#12HariMenulis #12

Almost done.. eheem… *membersihkan Tenggorokan* …

Ternyata menulis memang ngangenin, ternyata menulis memang menyenangkan. Terbukti, saat saya mencoba menantang diri sendiri untuk terus menulis selama 12 hari 13 hari ding, hlah wong absen sehari. Tapi jadi kepikiran loh…

Kepikiran pengen bikin tantangan begini lagi sama diri sendiri. Tapi agak lebih bertema gitu. misalnya dalam waktu lima hari saya menulis mengenai makanan, atau dalam waktu tujuh hari saya menulis fiksi, atau menulis mengenai kisah cinta. eh seru banget kali yah kalau misalnya kek begitu.

nanti deh saya pikirin lagi gemana teknisnya pelaksanaannya. Dan sedang benar-benar tertarik untuk melaksanakan ide penulisan tematik itu. nah..nah..sangking semangatnya sama ide itu, saya ampek bingung mau menulis apa ini disini sekarang. saya cerita ajah yah kejadian yang bikin saya kesal (banget) malam ini.

Jadi begini, ceritanya setelah memuaskan hasrat berteriak-teriak di ruang karoke, saya dan kawan saya yang sudah menginap di kontrakan saya dua malam berkeliling-keliling kota. Awalnya habis nganterin si kawan potong rambut, kami mau langsung pulang. Tapi keinget mau beli selang. Akhirnya dalam perjalanan pulang, kami menemukan toko bangunan yang masih buka, beli lah itu selang (yang ternyata selangnya kuraaaaaaang banget, bukti kalau kecerdasan spasial saya parah banget… dan gak usah ditanyain si kawan, dia mah sebelas dua belas ama saya. hehehehehe).

nah habis beli selang, saya malah kepikiran pergi ke progo, one stop shopping yang isinya cemmacem deh. Nah balik dari progo (iya, saya belanja di sono, dari beli saringan keran, body lotion, sabun dan bla-bla laen) saya sama si kawan niat makan dulu.

lagi di pertigaan Sisingamangaraja, KarangKajen gitu, kami berhenti di lampu merah. Karena memang lampunya merah. Kebanyakan motor yang lain sih terus jalan, karena memang gak masalah kalau jalan, toh gak ada kendaraan yang lewat dan menghalangi jalan. Seperti jam 12malem kamu lewat traffic light dan lampunya berwarna merah, kamu bisa jalan terus sebenernya, toh kendaraannya sepi juga.

KEbanyakan motor terus jalan dan tidak mengindahkan lampu merah, mungkin karena hujan juga, jalan di depan lowong, mereka tancap gas.

Saya tetap berhenti. bagaimanapun saya mencoba untuk menaati rambu lalu lintas. Kan merah artinya stop. Nah, begitu lampu hijau saya ngegas. baru beberapa meter, mobil sebelah saya lewat dengan kecepatan yang lebih cepat dari motor saya, dan melewati kubangan di sebelah motor saya, dan menyipratkan (atau mencipratkan?) air yang cukup banyak ke arah saya dan si kawan.

Kampretos.

Saya langsung membunyikan klakson dan huru hara berteriak sama si panther putih. Saya tancap gas, ngejar si panther putih. pengen ngomel. Tapi di lampu merah berikutnya si Panther putih nerobos lampu merah dan lurus, sedangkan tujuan saya belok kiri.

Dari jarak jauh saya dan si kawan teriak-teriak memaki si panther putih. Gimana gak, walopun kami mengenakan mantel, tapi gara-gara cipratan itu, kami jadi basah kuyup. Karena itu bukan jenis cipratan yang hanya mengenai kaki, tapi MENGGUYUR (tepat sodara: mengguyur) kami berdua.

Apalagi si kawan yang mati2an menjaga celananyaagar tidak basah.

Sampek di tempat makan, kami misuh-misuh ngomel. Segala macam caci maki kami ungkapkan. Ampek keucap:

tahu gitu tadi nerobos lampu merah aja. Lihat aja tuh motor-motor yang nerobos lampu merah! mana kena sama cipratan tadi?

iya.. tadi kan kita sendirian, motor yang laen pada nerobos.

iya! padahal kan kita udah menaati peraturan malah sial.

tahu gitu melanggar peraturan aja!

*diam*

habis itu ngakak, karena sadar itu logika sesat yang salah. walaupun itu mungkin berdasarkan realitas, tapi kan tetap aja salah. Tapi gimana dong kalau yang benar itu malah jadi seperti bersalah?

sama seperti mereka yang sudah berjalan sesuai aturan yang ada, malah disalahkan, malah dipersulit.

Ah udah aaaah….

ngantuk. dan gak jelas juga mau ngambil kesimpulan bagaimana. huehehehehhe…

see u next post

:mrgreen:

9 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

9 responses to “#12HariMenulis #12

  1. ais, kalau buat tantangan sendiri memang kita dipaksa menulis, tapi karena itu apa aja bisa jadi ide
    itu terasa waktu nyoba ikut post a day,
    sekarang setelah nggak pakai target, malah malas lho, he..he..
    ide menguap begitu aja

    — ais ariani:
    Ihhh.. Bu Mon! apa kabar?
    iya bu Mon, aku lagi memperbaiki tulisan ku nih dari hari ke hari, Alhamdulillah, diniatin bisa juga tuh nulis postongan tiap hari (seminggu ini..)
    huehehhehehe.. —

  2. Kalau soal cipratan mobil gitu aku juga sering kesal is.. makanya pas bawa mobil ada kubangan aku selalu berusaha menghindar sebaik mgkn atau plg gak bawanya pelan deh.. kasian kan yak pengendara sepeda motor..

    — ais ariani:
    andai saja semua pengendara mobil seperti kamu Niee…
    *kecupSpion*😀 —

  3. kata ibu saya yang guru b indo😀 yang benar itu mencipratkan (pke C )

    kecedasan spasial itu apa ya? *jawab aja ga usah ketawa, ga usah senyum2!

    itu serius.. ada adegan treakin mobil? ckckckckc… sungguh aneh..

    saya ini komen apa ya? *ngelindur

    — ais ariani:
    ini harus dijawab juga gak Diek?
    hihihihihihi.. —

    • dibilangin suruh jawab😡

      — ais ariani:
      hadeeeeh galak amet. kecerdasan spacial itu kemampuan seseorang untuk membayangkan memvisualisasikan gambar di dalam kepalanya. Gitu lah penjelasan simpelnya.. mudeng gak? kalau gak gugling ajeh nape..:mrgreen:

  4. Nah, aku pernah ‘mengguyur’ pengendara sepeda sm motorku Is, aseli lg buru2 ngejar kelas biz pulang kantor, jd main ngebut ajah, si bapak2 yg naik sepeda beneran maki2 aku tuh kedengeran smp jauh T_T”

    — ais ariani:
    semoga… si Panther putih punya alasan yang bagus juga kenapa dia seburu-buru itu ya Teh..
    kali aja istrinya mau melahirkan. hehehehe.. —

  5. wah kok saya bisa kelewat postingan pamungkas ini?
    sebel😦
    misuh2 gara2 kecipratan? wajarlah!
    untung itu udah mau pulang yah, gimana coba klo pas mau ke satu acara.
    begitulah kalau yang punya mobil tidak berempati,
    atau tidak sengaja? tapi kalau tidak sengaja, dulu saya pernah ngalamin, itu minta maafnya bolak balik sampai ga keliatan lagi si pengendara motor, tapi klo orang yg di dalam mobil cuek aja, berarti sengaja, atau tidak sengaja tapi ga mau minta maaf? hehehe *ribet*

    ya sudahlah, gpp, klo kamu ga dicipratin, bisa jadi bingung mo posting tentang apa, iya toh? ini kan jadinya keren, menuliskan sesuatu berdasarkan pengalaman sendiri huehuehue …

    — ais ariani:
    huahahhahaha.. Mbak Nik ini kocak banget sih.. suka penasaran deh sama Mbak Nik kalau ketemu, bakal banyak omong kek begini gak ya?😀
    eh tapi bener looh.. kalau gak dicipratin kan gak bakalan bisa jadi postingan… —

    • dijamin sama Rin, tanyakan sama yang udah pernah menelponku, bukan 11 12 tapi plek ketiplek sama cerewetnya, karena saya memang berusaha menyuguhkan rasa yang sama di manapun berada hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s