#12HariMenulis #11

Selamaaat Hari Jumaaaaat

๐Ÿ™‚

hai kawans.. apa kabarnyo? gak nyangka, tinggal dua tulisan lagi sebelum saya menutup tantangan buat diri saya sendiri. eh tapi ternyata seru juga loh ya.. ‘menantang’ diri sendiri begini. walopun… walopun sempet satu hari absen. hehehehehe..

ada beberapa hal yang saya dapatkan dari ‘menantang’ diri sendiri, tapi satu hal yang pasti pengen saya ungkapkan disini, dan juga catatan bagi diri saya sendiri: menulislah, menulislah untuk dirimu sendiri dulu.

Ya.. karena saya punya kegemaran menulis yang saya mulai sejak 8 Oktober 1997, di buku harian saya yang bekas buku kerja Bapak saya. Saya juga pernah bilang di buku harian saya laennya edisi 23 Juni 2008. disitu saya bilang:

untuk diriku di masa depan,buku ini memang aku persembahkan untukmu. Semoga, bermanfaat nantinya. Gak tahu juga ya… apa diriku di masa depan masih suka menulis seperti ini atau tidak.. yang perlu kamu tahu (diriku di masa depan), saat ini kamu benar-benar mencintai ide : ‘ bebas berpendapat, jujur tehadap diri sendiri mengenai apa yang kamu rasakan tanpa takut untuk dipersalahkan’. diriku di masa depan, mungkin saat membaca ini kamu sidah lebih pintar dari diriku saat menulis ini (lebih cerdas, lebih bijak, lebih segala-galanya), tapi jangan sekali – sekali mencemooh apa yang ada di buku ini.

Karena, saat ini saat kamu menulis ini hal-hal yang tertulis disini adalah hal-hal yang cukup penting dalam hidupmu. Jangan penah lelah untuk terus belajar, jangan pernah merasa cukup untuk merasa pintar. Semakin kamu banyak tahu akan sesuatu, semakin dikit rasanya apa yang kamu tahu (klise memang, tetapi yakin deh, sesuatu yang klise bisa bertahan karena memang begitu adanya…)

Jadi.. jadi.. jadi… saya diingatkan kembali waktu membuka buku harian dan tulisan itu: belakangan ini saya suka lupa dan suka dihadapkan pada keinginan untuk ‘dikomentari’ keinginan untuk ‘dibaca’ waktu menulis. well, gak ada yang salah sama itu. Namuuuun… belakangan ini tulisan – tulisan saya kebanyakan saya tulis untuk memenuhi dan membentuk image yang ingin saya bangun (rasanya loh).

dan terhambat oleh : ketakutan akan apa yang dipikrkan orang. nanti kalau aku nulis begini, si itu mikir tentang aku bagaimana ya. aku bakal dibilang ababil gak ya? Aku bakal dibilang lebay gak yah? Aku bakal dicap negatif gak ya.

ini ni gara-gara mulut juga kebanyakan ngomentarin kelakuan orang, makanya jadi suka sok waspada dan sok jaga image.

padahal kalau dipikr lebih jauh: so? What? kalau mereka bilang kamu Ababil, kalau mereka bilang kamu lebay? Emang dunia kamu runtuh Is? gak juga kan? Lagian itu cuman cap… Kalau ada yang berkomentar negatif, so what? Kembalikan tujuanmu dulu menulis apa. Itu aja.

eheeem… malem ini saya nulis postingan kagak kelar-kelar dari siang tadi dan agak-agak ngelantur kesana kemari, karena terpesona sama tampilan Facebook Timeline. Udah pada nyobain belon tampilan baru itu? Seru dan kocak. kocak karena kita jadi bisa melihat semua postingan dan semua komen dan semua status di wall kita dari jaman kita mbuat Facebook. entah mengapa, itu lucu dan menyenangkan buat saya. SAmpek terpingkal – pingkal saya ngebaca status yang dikomenin sama mantan dan pacar pada saat yang bersamaan. Hahahahahaha…. Dan sukses mengakui diri sendiri pernah jadi bagian dari alay (hanya saja dulu istilah itu belon ada sepertinya) setelah melihat wall saya tahun 2007 ini:

jamannya baru FB an

 

saYa nuLisnYa maSiH paKe uRup gEdHe keCiL geDhe keCiL giTu deH, dan saYa piKir duLu saYa keRen

:mrgreen:

:))

huehehehhehe… bagaimana dengan kawan-kawan, apakah sudah mencoba Facebook Timeline ini?

see u next post!

7 Comments

Filed under [drama] lepas

7 responses to “#12HariMenulis #11

  1. pertamax


    — ais ariani:
    iya.. berapa liter?
    *mendadak pom bensin* —

  2. Bukannya dah lama itu fb timeline dek?
    Sampe ngegame pun awak ketauan

    — ais ariani:
    baru.. baru buat aku
    *kalem๐Ÿ˜€ —

  3. haaaaa….. komen apa ya? ga boleh galau ya? ya udah deh…

    — ais ariani:
    *berlalu* —

  4. ehem .. diriku di masa depan – pesannya tidak boleh mencemooh tulisan ini
    xixixi … saya inget dulu klo buka buku harian malah ngoceh2 bawaannya, “iihhh apaan siy gw dulu nulis kayak ginian, ga tau malu juga ya gw dulu ih amit amit bla bla bla ngocehin diri sendiri dah pokoknya hahaha ”

    soal menulis untuk seolah2 membangun imej, secara naluri pasti ada saya kira, hanya saja, kita menyengajakannya atau tidak, maksudku apakah demi membangun imej itu lalu kita menulis sesuatu yang bukan diri sendiri banget, maksa2in nulis tentang apapunlah, hanya agar dibilang ih Ais keren ya, pinter ya … bla bla bla … jika bukan itu dasarnya, lalu dari tulisan2 di sini terbangun imej seorang Ais yang pelupa, cerewet dan lain sebagainya itu ya saya kira wajar2 saja toooh … daripada niy, sok membangun imej seorang ais yang seolah2 sempurna, yang tidak pernah marah, selalu terorganisir, lemah lembut bla bla bla eh pas manusia maya bertemu ais malah jadi mlongo bin ndlongoph hihihiih terkesima saking bedanya …. yang seperti itulah yang saya bilang jangan sampai terjadi pada kita … begetoooooooooooo…………….hihihiihi


    — ais ariani:
    Mbaaaak.. aku menulis pesan untuk diriku di masa depan yah karena itu: karena terlalu sering menertawakan dan mem bego-begokan diri sendiri, diri sendiri yang menuliskan itu bertahun-tahun yang lalu.
    wow… terkejut baca komennya Mbak nike yang panjang ini. butuh berulang kali baca biar aku paham. hehehehe. tapi mungkin nih.. mungkin.. aku aja mbak yang kurang menjadi diri sendiri belakangan ini, mungkin imej yang terbangun pada akhirnya: mengikat aku untuk menulis hal-hal yang sesuai imej. kebablasan gitu… ada yang harus ditambah dan ada yang harus dikurang sepertinya. yeaah.. itu sih pemikiranku sih Mbak.. —

  5. maaf Ais aku baru bisa nulis komen, agak susah inetnya buka WP

    — ais ariani:
    Allow Mbak Lidyaaaa… apa kabar?๐Ÿ™‚
    iya gpp mbak.. aku juga lagi jarang beredar nih
    >< —

  6. aku baru nyobain tampilan FB yang baru.. hehehe..
    alay itu adalah sebuah fase kehidupan๐Ÿ˜€

    — ais ariani:
    kalau dimasukin dalam teori –> balita – anak2 – remaja – alay – dewasa ๐Ÿ˜€ —

  7. Sepakat is, menulis itu memang untuk diri sendiri kok, lah kalo ada yg baca, suka, trus komen, itu mah bonus aj bukan?

    Kemarin2 aku suka klik random post di blog, muncul lah lagi tulisan2 zaman baheula yg keknya lucu aja dibaca skrg, tapi dari situ aku jd tau, ternyata cara nulisku jg bertumbuh kan.

    komen apa sih ini? udahan ah malu *ngumpet* qiqiqiqi

    — ais ariani:
    ihhh iyah teh.. aku juga semalem melakukannya, mengklik random post dan mencoba membaca ulang tulisan sendiri
    dan aku juga merasakan yang kek Teteh rasakan kook.. *toast*
    tapi kalau mau ngumpet ajak-ajak dong Teeh… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s