#12harimenulis #6

udah bikin draft postingan buat yang keenam nih.. eh pas  mau upload foto ke postingan ityu susah banget. kalau gak pake foto pasti jadinya aneh deh. hiks… jadinya saya mbikin postingan baru ajah lah kalau begitu.

saya punya ide yang menurut saya cukup cemerlang. Ide ini muncul saat saya membereskan buku-buku saya. Err… actually yang ada di rak saya bukan cuman buku bacaan, tapi ada beberapa buku harian saya.

buku harian yang saya sebut sebagai harta saya. entah kenapa…. saya selalu merasa someday saya akan sangat membutuhkan mereka. makanya saya gak pernah membuang mereka. ada sih hasrat ingin membakar atau membuang mereka, tapi selalu ketahan sama kata-kata ’eman-eman’

padahal kalau dibaca yah boo… hadeh hadeh.. isinya ituh. saya rasa kalau umur saya lebih muda, dan usia belasan tahun saya udah mengenal apa itu twitter, blog dan FB, saya rasa saya masuk generasi alay yang sering saya hina dina. untunglah saya lahir lebih dulu. jadi saya hanya menyimpan sendiri ke lebay-an masa labil saya (bukan sekarang masih Is?). uahahhahahahaha…

jadi, ide cemerlang itu adalah: saya akan menulis kembali (re-write yak bahasa inggrisnya?) tulisan saya di salah satu buku harian saya yang tanggalnya sama dengan tanggal sayambikin postingan. Jadi kalau misalnya hari ini tanggal 11 desember, maka yang akan saya tulis adalah apa yang terjadi tanggal 11 desember di tahun – tahun sebelumnya,

naah… ide cemerlang itu gagal dengan mantap setelah saya bongkar semua buku harian saya dan gak ada tanggal 11 desember di dalamnya. satupun. dari sekian banyak buku harian itu. mantap kan?

jadi dari sekian tanggal, kelabilan saya memilih libur di tanggal 11 Desember. Cantik sekali. jadi saya hanya menghitung itu buku-buku harian dan buku curhat yang setelah dijumlah ada dua puluh aja dong.. toweng toweeng…

e? Buku curhat? Apa itu ais?

Begini.. begini.. sebagai generasi ABG akhir 90-an yang belum mengenal internet dengan baik, dan lagi kalaupun ada internet waktu itu juga cuman dipake email-email an sama chatting di mirc, sama ngirim e-card gitu deh. belon paham sama yang laen. dan rasanya onlen 3jam di mirc lamaaa banget. dan alat komunikasi paling happening waktu itu adalah telpon rumah. Jadi, sebagai wadah untuk bercerita, saya dan para sahabat menggunakan fasilitas telepon rumah untuk gossip time dan chitchat after homework hour di rumah.

sangking seringnya itu telpon rumah dipake, saya ampek sering kena tegor. begitu juga dengan sahabat saya. dan taktik ‘elo nelpon gw dulu dong, biar telpon gue bunyi, ntar gue telpon balik, kalau ditelpon lama-lama kan gak diomelin nyokap’ sudah tidak berhasil dan sepertinya diketahui dengan baik oleh Mamah. Jadi kami tersiksa sekali dengan larangan menggunakan telpon rumah lebih dari 15 menit (ya iyalah ya… 15 menit itu baru prolog biasanya… hahahahaha)

tapi episode telpon rumah saya simpan buat postingan berikutnya ya, sekarang saya mau cerita soal buku curhat. Jadi, karena ada larangan seperti itu, saya dan sahabat-sahabat saya waktu SMP memutuskan untuk bercerita melalui tulisan. jadi semacam buku harian, tapi kami gunakan untuk bercerita satu sama lain. Dan, saya serta dua sahabat saya waktu itu memberi nama ‘ayu’ untuk buku curhat kami. si ayu ini kalau gak salah sampek ke part 3, dan tiga-tiga nya disimpan sahabat saya, dinka. Biasanya kalau dia menemukan buku itu setelah selesai beberes, dia pasti akan menelpon atau sms saya dan heboh nostalgia lah kami.

kebiasaan menggunakan buku curhat ini muncul lagi saat saya pacaran ketika SMA. dengan si gitaris tampan itu saya memiliki buku curhat yang kami beri nama Biroe. Yang kalau dibaca sekarang, isinya bikin mules dan nyengir sendiri. Kamu pernah lihat pasangan yang pamer kemesraan di socmed? saya lebih parah dibandingkan mereka. Saya dan si dia bisa mengungkapkan perasaan cinta berhalaman-halaman. si Biroe ini juga sampek ke part 3, yang ketiganya saya yang pegang. Karena waktu putus si dia memberikan kepada saya, karena menurut dia; dia tidak sanggup memiliki ketiganya (aciiiieeeeeeeeee… *uhuk uhuk*). Jadilah ketiga buku itu jadi penghuni rak barengan sama buku curhat dan buku harian laennya.

eh kelupaan! sebelumnya ada buku curhat juga. sebelum saya pacaran sama si Gitaris Tampan, saya mbikin buku curhat sama kakak kelas saya yang saya akui sebagai sahabat, padahal aselinya ngegebet. jadi saya bareng sama kawan sebangku saya mbkin buku curhat dengan kedua kakak kelas yang juga duduk sebangku. Kami menyebut buku itu FAYE, yang diambil dari nama inisial kami berempat (ga usah nebak-nebak juga kali yak yang disitu, daripada salah. hahahahahah…)

kemudian buku curhat yang keempat itu sama kawan-kawan KKN di tahun 2007. kami dari kawan-kawan KKN satu sub unit menggunakan buku curhat sebagai buku kenang-kenangan aja sebenarnya. Siapa lagi yang memparkarsai kalau bukan saya? hehehehehehe. Buku ini hanya diisi oleh empat kawan KKN dari enam kawan serumah.

buku curhat yang kelima masih sama orang special. yang ini waktu saya pacaran sama si Barista Handal. Kalau yang ini isinya lebih banyak argumen-argumen dua orang dewasa sebenarnya (cieh.. ngaku dewasa bo!). karena isinya lebih ke arah narasi dan curhatan dua orang anak muda bimbang. Buku ini separuh saja tidak sampai, karena saya dan dia akhirnya lebih memilih berbicara satu sama lain secara langsung. saya menggunakan buku itu kalau ingin menyampaikan perasaan-perasaan tak tersampaikan saja. dan yes, buku ini saya simpan.

kenapa semua buku-buku ini saya simpan? karena saya masih sering menggunakannya untuk menulis fiksi. yang mana sudah beberapa tahun terakhir tidak saya lakukan (menulis fiksi maksudnya). dan… membaca buku curhat itu mengingatkan saya akan banyak hal. banyak hal yang mungkin gak bisa ditampung oleh memori otak saya yang low ini. Seperti hal di bawah ini:

Ternyata, tanpa sadar, setelah kenal dengan kamu, dengerin ocehanmu dan ceritamu, setelah sering bareng-bareng sama kamu, aku jadi ngerasa seimbang lagi. Ada orang-orang laen juga yang perempuan di sekitarku, tapi aku ngerasa gak ngedapetin apa-apa dari mereka. Jadi, kesimpulannya, dari apa adanya kamu, aku ngedapetin ‘sesuatu’ yang ntah apa, tapi membuatku merasakan ‘sesuatu’ yang sepertinya membuatku menjadi lebih dari sekedar ‘sesuatu’*

see?? see?? bukan syahrini yang menelurkan kata sesuatu. karena salah satu penulis buku curhat sudah memulainya empat tahun lalu! uahahahahahhahahaha…

see u next post!

***

PS: kalimat yang ada di box kutipan itu (*) saya ambil persis dari salah satu buku curhat yang saya pegang. dan, di kepala saya sekarang terhimpun beberapa ide cerita fiksi dari kalimat-kalimat itu.

btw, update tanggal 12 Desember siang, setelah mendapat komen dari Mbak Nike jam setengah satu pagi tadi (etdah, si Ibu satu ini kagak tidur apa yak?), saya niat nambahin foto ini ah:

ini penampakan buku curhat dan buku harian saya, kurang satu.. habis dibaca di tempat tidur soalnya😀

11 Comments

Filed under [drama] lepas

11 responses to “#12harimenulis #6

  1. ide2 fiksi? bakal jadi cerpen? ato novel? Jangan lama2
    cepat diwujudkan
    biar ga keburu basi hehehe

    eh tunggu, itu buku hariannya ada 20??????????????
    sumpe lo is??? boong kan? ga percaya. hoax
    mana fotonya?😀

    — ais ariani:
    bukunya gak tebel-tebel kok Mbak Nik, itu udah aku upload fotonya as request😀 —

  2. diary ya? bener gak sih? dulu buku itu banyak sekali dipunyai remaja cewek pas jaman sekolah, kira2 tahun 2000an. Ya, abis ada friendster dan facebook, curhat lebih banyak disana ketimbang dibuku. hehe. lebih banyak yg baca soalnya.

    — ais ariani:
    iyah bener banget Kang!
    tapi kalau bagian lebih banyak yang baca sih keknya gak, tapi pengen eksis aja
    *hloh.. ini apa bedanya?
    hahahahhaha… —

  3. busett… itu ceritanya banyak pacaran,, truss.. nik**&*&^* #dibekepmbakais

    — ais ariani:
    nikahnya kapan maksudmu?
    *sambitBantal* —

  4. ha….ha…h…ha..ha
    sumpah ini nulis postingan sambil ngakak

    aku kan termasuk dari sekian orang yang pake buku curhat
    ababil banget ya kita..
    ha….ha….ha..ha..

    ada gak di bagian buku curhat itu,,
    nama untuk kekasih..
    misalnay gini
    abadi
    ais dan barista abadi…
    ha…..ha…ha.ha.


    — ais ariani:
    hauhahahahahha.. kalau ABG emang kudu labil Put, daripada udah gede masih labil
    *hlah?
    tapi emang itu adalah masa-masa keemasan buat segala macam diary. seru lah poko’nya put kalau diinget-inget
    dan yup… suka sering ngasih nama belakang si dia ke nama kita. huahahhahaha —

  5. Agung Rangga

    yaaah, padahal idenya buat bikin tulisan sama seperti yg di buku curhatnya keren banget loh kak!😦
    sayang banget tuh~😥

    — ais ariani:
    next post yah Gung dibuatnya… nunggu tanggalnya pas.
    huehehhehehe.. —

  6. hei..sepertinya saya ketinggalan berita kalo ada postingan #12harimenulis ini.. dan ini udah yang ke-6..
    bener-bener harus nyimak yg sebelumnya deh…
    eh..buku diary yah..
    meskipun cowok, saya juga pernah loh punya buku diary, beberapa kali punya tapi sukses hanya terisi paling banyak 5 halaman..hahahaha…
    pernah juga punya buku diary kembaran gituh sama si pacar…karena LDR jadinya setiap saya pulang, saya tukar bukunya dengan buku yg dia pegang…dan dengan sukses, dia cuma ngisi 5 halaman, saya isi 10 halaman…hahahaa….

    — ais ariani:
    eh ada muam, gak ini cuman tantangan kecil-kecilan buat diri sendiri aja kok,
    tapi pengakuan kamu disini cukup mengejutkan!
    baru tahu kalau ada pria yang doyan nulis buku curhat melebihi wanitanya😀
    huahahhahahaha… —

  7. ternyata lagi bikin 12 hari postingan gitu toh?
    bisa gitu setiap hari posting.. heheh hebatttt….

    kalo soal buku diary.. daku pun Is…
    dan tipikal buku yang dipake kok sama ya… hehehehe…

    jadi inget, kemana buku2 penuh dosa masa lalu itu ya… masa2 puppy love gituuu… kalo sampe kebaca orang kan bisa maluuuu….

    — ais ariani:
    uahahhahahaha! iyah Mbak Anna.. kebayang gak sih kata-kata menye’-menye’ itu kebaca sama orang laen. bagaimana kita menggambarkan perasaan kita ke orang yang kita sukai … —

  8. duuh emang yah, kalo cewek tuh betah nulis di buku harian. saya lo, nggak pernah namanya punya buku harian yang komplit, awalnya aja semangat tapi abis dua attau tiga tulisan trus mandeg.. lebih tepatnya karena males baca cekeran ayam karya sendiri. hahaha


    — ais ariani:
    tapi mas Gaphe ini termasuk rajin ya ngeblog. mungkin kalau dulu tulisannya bagus. pasti rajin deh nulis buku hariannya.. —
    hehehhehehe… —

  9. Setuju is.. beruntunglah pas kita gak ada istilah alay.. klo gak pasti aku juga dihina dina sebagai prngkontribusi kealayan di indonesia..

    Dan yak.. aku juga setahunan terakhir gak pernah nulis fiksi lagi… rasanya gak sempat gitu.. *hiks

    — ais ariani:
    bukan gak sempet, tapi aku emang keknya uda gak bisa nulis fiksi, harus belajar banyak lagi Niee..
    huhuhuhuhu… —

  10. ga mau komen ah, mau lanjut ke nomor 7 ajjah *sigh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s