#12harimenulis #5

teman datang dan pergi, tapi teman-teman  sejati selalu di hati

(memei _ Arisan! 2 Movie)

Kalau tidak salah, seminggu yang lalu saya dan si kawan serta adek saya yang ganteng memutuskan untuk menonton film Arisan! 2. Kalau tidak salah itu hari pertama di bulan desember. Saya kaget juga pas tahu ternyata adek saya doyan sama film itu dan rela merogoh kocek buat nonton film itu.

Secara ya bo, saya dan adek saya sama pelitnya. Hehehehehehehe… Jarang banget ke bioskop kecuali ditraktir atau kalau lagi pengen banget banget banget nonton film.

dan saya punya alasan tersendiri untuk mau nonton film itu. alasan pertama: saya emang suka sama film arisan, dan saya nonton berkali-kali film yang pertamanya. dan lagi saya suka sama Sarah Sechan sejak dia jadi VJ MTV jaman dulu, penasaran aja sama peran dia di film ini.

pilihan saya untuk menonton film itu ternyata tepat. karena saya butuh sesuatu untuk mengalihkan pikiran saya. dan akting Rio Dewanto sukses bikin saya ngakak dan pikiran say ateralihkan. Gak ada pemberitahuan sebelumnya kalau Rio Dewanto akan muncul, dan akan berperan seperti apa. Tapi begitu dia muncul, sukses membuat saya ngakak berat sekaligus jejeritan gak rela.

Eh si ais mau mbikin review film ini po? Awalnya sih enggak. cuman pengen pake kutipan di awal itu untuk menceritakan mengenai ‘pertemanan’. tapi gak usah bahas yang serius kali yak di hari sabtu ini. So… mari kita bercerita saja soal film itu.

namun berhubung sudah seminggu (lebih) saya menonton film itu, jadi agak-agak lupa sebenernya kek mana filmnya (hlah?!?!?!). Jadi maunya apa sih Is? mau nulis soal apa ini? Katanya mau cerita soal pertemenan kagak jadi, mau cerita soal film lupa. Jadi mau cerita soal apppa? Gini nih kalau udah lama gak nulis. Gemana kalau saya bikin list dari film ini. List-nya berupa beberapa hal yang masih saya ingat.

Well, sebelum kawan-kawan memutuskan menghentikan membaca postingan ini, ada baiknya saya mbikin list yang saya ingat dari film ini:

  1. Model rambut Sakti yang diperankan oleh Tora Sudiro enggak banget. Aneh. dan kenapa di film ini si Sakti tampak sangat feminim? Kata kawan saya sih karena dia sudah mengakui ke’gay’an-nya… tapi masih aneh aja menurut saya.
  2. Tempat meimei (Cut Mini) mengasingkan diri benar-benar mbikin mupeng. Gili Trawangan nya digambarkan dengan sangat apik di film ini. Mbikin pengen loncat ke Lombok rasanya.
  3. Penggambaran perayaan hari Waisak di Borobudurnya cantik.
  4. Dan setting film ini bagus – bagus. memanjakan mata.
  5. Entah kenapa, Nino yang diperankan oleh Surya Saputra tampak sangat matang dan sangat menggoda.
  6. Ada beberapa adegan Absurd yang mbikin saya garuk-garuk kepala gak paham. Pertama adegan Sakti dan pacarnya, si Gery (Pong Hardjatmo) makan pagi bareng Dr. Zoy (Sarah Sechan) dan Ara (Atiqah Hasiholan). Adegan kedua adalah saat Meimei dan terapisnya (Edward Gunawan) berpelukan mesra. Adengan kedua absurd adalah selaen mereka berpelukan, ada juga bartender bernama Molly yang diperankan dengan bagus oleh Adinia Wirasti ikut berpelukan bersama mereka. Entah ya, saya agak gak mudeng aja sama hubungan ketiganya sampek akhir film.
  7. Rio Dewanto – nya loh. sukses mbikin satu bioskop histeris.
  8. Ada beberapa public figure yang nongol dan buat saya kemunculan mereka kok ya agak gak penting yah.
  9. Anak – anak nya Andien (Aida Nurmala) punya tato yang lucu menurut saya.
  10. Kamarnya Sakti keren😀
  11. Soundtracknya bagus-bagus. Apalagi yang judulnya Oh Jakarta. Syahdu. Dan, Rio Dewanto ikut nyumbang suara di film ini.
  12. Sponsor untuk sepatu dan baju nya juara deh nih film. Banyak bener pas di credit tittle terakhir
  13. Film ini sedikit banyak ngingetin sama Sex and The City, dengan kehebohan, gemerlap, persahabatan. Tapi tetep ada bedanya lah. Yeah.. tidak ada si Bradshaw di film ini😀
  14. kurang adegan arisan kali yah, secara pas di film pertama adegan ‘arisan’ menjadi point dari film nya. Kalau yang kedua ini lebih ke arah kelanjutan cerita, jadi adegan arisan nya malah minim, apa gak ada ya malahan? (jadi lupa).
  15. Gak sebagus yang pertama memang, tapi susah juga membandingkan kedua film ini. keduanya memiliki keunggulan masing-masing
  16. Kalau kamu gak doyan sama film nya yang pertama, gak usah juga maksa nonton film ini, karena segala sesuatu yang ada di film yang pertama menjadi lebih dan lebih lagi di film kedua.
  17. Nino menegaskan bahwa memang sekarang ini jamannya orang kepo, jadi no wonder ya banyak orang-orang kepo di sekitar kita, termasuk saya mungkin. Hahahaha

 

Mungkin itu aja kali yak yang bisa saya inget dari film yang di sutradara-i oleh Nia Dinata. walau bukan review, semoga bisa memberikan sedikit gambaran mengenai film ini. Hehehehehe….

See u next post!

11 Comments

Filed under [drama] lepas

11 responses to “#12harimenulis #5

  1. belum nonton dan gak akan nonton, cukup baca reviewnya Ais aja🙂


    — ais ariani:
    mbaaak Lidya .. jadi malu aku. ini kan bukan review😄 —

  2. Belum tertarik nonton filmnya, saat ini dicukupkan baca ulasan Ais aja dulu.
    Saya akan segera menonton kalau buku My Stupid Boss difilmkan, wkwkwk..

    — ais ariani:
    aku malah belon baca buku itu. ih udah banyak yang ngomongin padahal… —

  3. errr… aq selalu kagum dengan orang2 yang nonton film, lalu hapal nama2 pemainnya…. aq mungkin termasuk sering nntn, tp jarang bgt hapal, nama pemerannya😀

    — ais ariani:
    nama tokoh apa pemerannya? kan ada google dik kalau lupa
    huehehhehehehe… —

  4. Agung Rangga

    belum nonton yang pertama, dan sepertinya yang ini juga gak bakalan ditonton…😐
    gak mudeng ceritanya…😐

    — ais ariani:
    hehehehhe, kalau kamu nonton Sang Penari aja, film terbaik loh 2011🙂 —

  5. arisan 1 nonton, tp arisan 2 blom, bimbang aja, tepatnya nunggu turun kelas filmnya😀
    dengan adanya resensi ini maka saya putuskan untuk menculik suami menemani saya menonton film ini hehehe … thanks ya ais

    sukses untuk hari ke-5 dan semoga tetapsemangat di hari ke 6 !

    — ais ariani:
    nanti kalau udah nonton mbikin review nya ya mbak.
    suka aja baca film di review, apalagi kalau film itu udah aku tonton
    *hloh?!?!?
    makasih semangatnya Mbak Nik🙂 —

  6. Postingan yg tanggal 11 nya belum ada ya neng,,,
    Ngikutin postinga mu yg tantangan 12 hari menulis,, seru juga ya,,,

    Produktivitas menulis memang kadang dipengaruhi oleh mood ya,, salut kalau kamu bisa menyelesaikan tantangan ini ,,🙂

    Udah lama gak bw,, kesini ternyata banyak cerita baru ya,,,
    Pindahan rumah,, (*perasaan baru kemarin pindahan ya,,
    Tesis mu apa kabar,,,kangen pengen ketemu iniii

    Kapan ke jakarta lagi

    — ais ariani:
    ppuuuutrrrrrrriii!!! kamu keliling Indonesia ya?
    huehehehehhehehe. iya nih, masih ada 7hari lagi yang harus dikelarin😀
    tesisku kabar baek, lagi dielus-elus skrg. hueheheheheh…
    doain dong balik-balik ke Jakarta uda lulus
    (amiiinn… —

  7. belum nonton yang pertama.. tapi pingin nonton yang kedua,. hehee

    — ais ariani:
    ameel.. nonton yang pertama dulu, biar serrruuu.. —

  8. wahaha..belum pernah nonton film arisan…
    disini banyaknya film-film setan…


    — ais ariani:
    tapi ada adegan suster ngesot ditendang satpam nya gak?
    huehehheheheheh… —

  9. Is….Is… senin minggu lalu aku nonton film ini. sendirian! hohoho, coz emang lg mumet, pgn menghibur diri aj sengaja cuti trus nonton deh😛

    trus, yg point 6 itu, pemahamanku sih, si mas Gery n dr. Joy itu lg bikin sebuah ‘arrangement’ buat Sakti, buat pura2 pacaran sm Ara, pdhl Pong harjatmo en sarah sechan itu sama2 suka sesama jenis (baca : mas gery sm sakti, dr joy sm Ara, tapi di depan publik mereka pasangan normal).

    Kalo meimei-tom-molly, aku pikir sih (ceritanya) mereka ber-three some gitu kali ya hohohohoho.

    ebuset, panjang kali komenku ini *logatnya Lita* hahahah


    — ais ariani:
    eeeh aku sempet mikir begitu juga sih Teh, tapi super ego-ku melawannya, dan mikir: ‘mosok siih??!?’
    tapi udah dua orang bilang begitu, berarti emang bener kek gitu ya… —

    • He-eh, dan menurutku emang scene yg sangat absurd, diilangin jg ga masalah sebetulnya kan *kritikus film amatir mode : ON*

      Tapi yg paling bikin aku mikir soal berdoa itu Is, jangan mintaaaa mulu, tapi bersyukur, ugh…malu deh ah >_<

      — ais ariani:
      benul banget Teh, bagian itu lumayan menyentil🙂 —

  10. Pingback: cinta terlarang « dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s