update update lanjutan

hai! selamat hari selasa! Waduh… lupa deh mau update soal MB, gara – gara weekend kemaren sayanongkrong di gereja kotabaru (jadi tukang parkir maksudnya) —> ini lucu gak sih? kalau gak, ini maksa gak sih??

udah ah, bukan jatah saya juga buat jadi pelawak atau penulis cerita lucu, :mrgreen:

gemanah kalau saya update soal GPMB 2011 ajah kemaren?  MB- nya kampus saya gak jadi juara umum, masuk 3 besar juga gak. tapi adek saya bilang, dia tetep puas dengan permainan tim, walau sedikit kecewa dengan penilaian terhadap section Color Guard-nya. (dan setelah lihat video-nya: Guard-nya bagus loh, mosok ga dapet posisi 3 besar untuk penilaian Guard sih?!?)

Tahun ini UGM menempati peringkat empat dengan paket reformasi-nya. peringkat pertama itu diduduki oleh MB Pupuk Kaltim, Bontang (kalau mereka ikut, rasanya peserta yang laen berharap aja gak buat jadi juara satu. karena mereka -mengikuti kata adek saya – itu penampilannya keren berasa seperti bintang tamu, bukan peserta. Hahahaha). peringkat kedua ditempati oleh MB BCK – Riau (mereka ini langganan juara divisi sekolah, waktu pembagian divisi masih ada divisi sekolah -yang mana tahun ini gak ada – ). Posisi ketiga ditempati oleh MB Universitas Udayana, Bali (er…er… saya gak punya penjelasan soal MB ini, hehehehehe…..).

oh untuk penilaian, saya dapet ini dari situs trendmarching:

Nah.. buat yang nanya adek saya megang apa, atau masuk section apa, adek saya yang tampan tapi jutek itu gak tampil sebagai pemaen, tapi dia di posisi sebagai pelatih utama. Daaan… sebagai penutup rangkaian penulisan soal MB ini, saya mau mencoba memasukkan video penampilan tim di GPMB kemaren yang saya nemu di Youtube (adek saya yang nemu, sebenernya dan ini juga udah di post di FB sama yang laen…).

 

see u next post!

***

PS: saya buru-buru nulis postingan ini, soalnya kalau ketahuan si agil, ntar saya dibilang lebay. lebay nulis – nulis soal beginian… hahahahaha.

and next show ….

hai! selamat hari ibu! selamat hari ibu untuk semua ibu di dunia. dan juga calon ibu, dan juga untuk semua wanita yang sudah memutuskan akan menjadi Ibu. Menjadi ibu memang istimewa, begitu juga dengan menjadi manusia yang bermanfaat bagi orang lain 🙂

ciiieeeehhhh… saya lagi gak punya ide buat edisi – hari – ibu – kek – yang – temen-temen – lain – lakukan. jadi saya ngelanjutin cerita soal Marching Band aja ya…mari kita lanjut…

setelah selesai penampilan pertama, saya semakin giat berlatih. dan saat itulah saya menyadari: bahwa saya ini sepertinya salah masuk section. saya susaaaah banget ‘melemaskan’ tubuh, susah banget menyamakan tempo dengan hitungan pelatih saya, saya sulit menerima materi. Intinya: saya selalu di bottom lah. Saya selalu jadi si paling lambat menerima materi, jadi si paling tidak anggun dalam bergerak, badan saya yang jangkung ini ternyata kek lidi kakunya.

tutor demi tutor saya hadiri, semua materi saya telen bulat-bulat, apa aja yang pelatih saya bilang saya kerjakan. Pelatih nyuruh saya push up, saya push up. Pelatih nyuruh saya bawa pulang bendera buat latihan, saya bawa pulang. Pelatih nyuruh saya latihan di pinggir jurang (sebenernya cuman di bangku semen yang ada di atas bukit sih, agak lebay ajah penjabarannya), saya jabanin.
intinya: saya merasakan neraka kalau latihan. tapi, kalau udah jam istirahat, saya seneng sekaliii. seneng pake banget. karena teman – teman di Section Color Guard selalu mampu membuat hari – hari buruk saya menjadi sangat berwarna. Biarpun saya gak bisa toast dengan sempurna, spin saya masih telat sepersekian detik, mereka tetap menganggap saya sebagai bagian dari mereka. Itu yang tetap membuat saya bertahan di Marching Band. beberapa bulan pertama rasanya pengen banget kabur dari latihan. Tapi mungkin emang bener kata mamah saya: saya ini orangnya bebel.semakin di bego-begoin, semakin disepele’in, saya bukannya kabur, tapi malah memilih bertahan. Hasil akhirnya emang saya bukan pemain yang outstanding  bagusnya, bukan pemain guard yang keren mampus sampek dipertahankan oleh tim. saya biasa aja. cukup biasa hingga tahun kedua saya jaid pemain, nama saya mulai jarang diteriakin pelatih, ada nama – nama lain yang diteriakin oleh pelatih.

Nah.. masuknya saya sebagai Anggota Terbatas adalah terbatas untuk memperkuat Tim Marching Band kampus saya untuk mengikuti kejuaran GPMB tahun 2005. Makanya saya begitu ‘dihajar’ untuk cepat mengejar materi. Tapi senior – senior saya begitu membesarkan hati saya, sehingga saya mengurungkan niat untuk kabur dan melarikan diri dari Tim.

demi untuk mengejar materi, bukan hanya latihan regular saja yang diadakan, ada beberapa Latihan terpadu dan music camp yang diadakan oleh manajemen. Music camp pertama diadakan di AAU, naah kalau saya gak ikut marching mana pernah coba saya jalan – jalan di AAU. tahu AAU cuman karena pernah deket sama salah satu Letda aja (hahahahaha..).

semakin mendekati hari H kejuaraan, kami semakin berlatih keras. apalagi saya. entah berapa kali pelatih ngetawain saya. entah berapa julukan yang mereka tujukan ke saya. mulai dari tentara cina (iye, karena saya masuk ke lapangan display malah ngangkat kaki pas jalan, padahal di Marching Band saya style gak gitu..), kuda liar (tap dance di lagu satu paket GPMB itu saya bergaya kek step dance dengan kaki saya yang panjang – panjang ini bergerak secara liar), sampe entah apalagi. Tapi saya punya pegangan waktu itu: saya harus bisa menyelesaikan ini.

dari semua latihan dan karantina, yang paling berkesan adalah saat karantina terakhir di Jogja sebelum berangkat ke Jakarta, yaitu karantina di Akmil, Magelang. Ada aja kisah unik dari  karantina… mulai dari ngerumpi dulu sebelum tidur (secara satu kamar bisa dihuni berapa orang), atau ngomongin temen – temen dari section lain (guard itu katanya terkenal suka ngerumpi, katanya loh.. cuman katanya. hahahahaha).

Emang kalau dipikir cape banget: bangun jam 5, habis itu drill di lapangan, setelah drill, kami dikasih waktu buat mandi, setelah itu kami sarapan. habis sarapan, kami biasanya start latihan sekitar pukul delapan sampek jam sembilan malem. Jam sembilan pulang ke penginapan, ngantri mandi. Begitu terus tiap hari selama lima hari. Jadi kami sudah hapal kebiasan satu dengan yang lain: ada yang suka ngorok kalau tidur, ada yang tidur dengan lampu menyala, ada yang sukanya gak mandi kalau malem tapi mandinya besok paginya atau sebaliknya, ada yang suka ngemil kalau mau tidur, ada yang bla dan bla deh.

yang jelas dan yang saya rasakan: semua letih dan capek terbayar dengan chitchat di kamar, atau di sela-sela istirahat, atau bahkan di jam-jam latihan dimana kami memasuki live terakhir, gabungan antara semua section.atau saat selesai latihan, ada sessi foto -foto kek gini

ini tampang (sebagian) kami kalau lagi Karantina

seru deh perjalanan menuju kejuaran, banyak konflik memang, apalagi di manajemen, tapi saya yang polos nan lugu mana paham begituan, karena yang saya pikirkan waktu itu cuman: bagaimana saya bisa tap dance dengan anggun, bagaimana bendera saya gak jatuh di opening lagu satu, bagaimana saya bisa display denagn rapih, bagaimana toast rifle di lagu empat gak jatuh. see?? otak saya yang mini ini ternyata tidak bisa memikirkan lebih daripada itu.

bahkaaan… hubungan kasih saya dengan si Gitaris tampan bolak – balik putus nyambung, karena (katanya) saya gak bsia bagi waktu antara bales sms dia (kami jarak jauh waktu itu) dan latihan. dan ternyata, gak cuman saya, ada beberapa kawan yang juga mengalaminya: putus dari kekasih.

kami tidak pernah menyesali adanya peristiwa itu atau nyalah2in tim (yeah.. nyalahin sih, tapi cuman dikit kok. beneran), karena kami begitu menikmati kebersamaan kami.apalagi saya dan tiga orang ini:

teman sekamar dari Jogja - Magelang _ Jakarta

semua air mata, keringat dan darah (iya, saya pernah cedera pas latihan, kena sodokan bendera temen saya dan tepat mengenai kantung mata saya yang tebel ini) itu kebayar saat kami tampil di istora, dan euforia nya tidak tergantikan (selain euforia keluar ruang sidang habis pendadaran ya. hahahahahaha). walaupun.. walaupun pulang dari kejuaran kami harus keliling ke kost-kostan temen sejurusan untuk mengumpulkan bahan karena balik dari Jakarta, kami harus Ujian Akhir.

kebersamaan saya di Marching cuman sebentar dibandingkan adek saya dan senior-senior ataupun teman seangkatan lainnya. Mereka punya lebih banyak cerita pastinya. Cerita mereka pastinya jauh lebih seru.

kami belajar begitu banyak hal. saya yang cuman sebentar hadir di tim saja merasakan begit banyak perubahan; dapet temen baru, pengalaman baru, pacar baru (heleh is…), dan beberapa ‘nilai’ yang saya ambil dari sana.

aaaah.. banyak deh.

dan besok adalah waktunya Tim Marching Band UGM 2011 untuk tampil di istora. dateng ya.. ya.. ya.. gantikan mata saya buat tim adek saya. adek saya gak main, dia jadi manajer teknis, tapi dia masih tampan kok *hloh?!?!?

dan kalau yang mau nonton besok, hapalin lagu darah juang, seru loh ndukung tim UGM besok dan nyanyiin lagu itu. syukur-syukur ada yang mau buat reportase-nya langsung dari sana (aih ngarep..)

semoga tim band mahasiswa bisa berjaya di GPMB besok! sukses buat adek-adek, hidup mahasiswa!!!

P.S : semalem saya nemu video ini, yang ternyata diundu oleh salah satu blogger juga yang temen setim saya (Field Commander ding malahan!) waktu 2005,  si KIP (selaen dia temen marching, dia juga temen KKN, tetangganya captain juga, dan ternyata kenal juga sama nandini. heraan.. kalau sama dia.. jogja berasa keciiil banget deh). dan inilah video penampilan kami waktu tahun 2005. (belon ijin sih ama Indra, tapi pasti boleh lah yah Ndra  :mrgreen: )

selamat menikmati, dan semoga gak bisa nemu saya yang mana! hahaha… soalnya burem videonya 😦

first step

gara-gara kemaren asik nulis surat buat diri sendiri di usia yang lebih muda, saya ampek lupa janji sama si panggung sandiwara ini buat cerita soal Marching Band dalam rangka menyambut perhelatan Akbar Marching Band sak Indonesia.

Baiklah, mari kita mulai saja, masih ada waktu beberapa hari. Mari saya mulai ceritakan bagaimana awalnya saya mengenal Marching Band. Waktu itu tahun 2005, saya masih dalam episode putus – nyambung sama si Gitaris Tampan. Waktu itu kalau gak salah dalam episode: putus – yang – gak – lama – terus- balik – lagi. Saya lagi nongkrong di perpustakaan kampus, di pojokan, berusaha untuk ngerjain tugas. Waktu itu seinget saya, saya duduk di pojokan… datanglah seorang senior ke pojokan, tempat saya lagi duduk.

Katanya sih dia nyari buku yang dia umpetin di pojok perpustakaan itu. Well, singkat cerita si mas – mas satu ini officially jadi kawan saya lah setelah dia duduk di depan saya dan ngobrol nyaris satu jam. Nah singkat cerita (lagi) si mas senior yang umurnya dua tahun lebih tua ini jadi sering ngajak saya ngobrol kalau di kampus. Kita jadi sering curhat. dia tahulah saya baru putus, dan bla dan bla dan bla..

ok. ok. ok.. sebelum pada protes dimana letak marchingnya, saya akan langsung masuk ke bagian Marchingnya. Nah, suatu kali pas lagi nongkrong di kampus siang-siang, saya dan dia nemu selebaran di papan pengumuman kampus. Bahwa ada penerimaan Anggota Terbatas Marching Band UGM untuk kejuaraan GPMB 2005. saya langsung tertarik, dan ternyata dia juga. akhirnya kami berdua langsung ke gelanggang.

di gelanggang kami diterima hangat oleh temen – temen senior, ngobrol dan bla dan bla sampai akhirnya diundang placement test hari minggu, tanggalnya lupa. Seinget saya waktu itu placement test- nya barengan sama mereka Latihan Reguler.

Waktu kita lagi nunggu sambil ngeliatin tim Latihan Reguler, saya diajak ngobrol sama senior, ditanyain: tertarik masuk di section apa? saya balik nanya, ada section apa aja. terus, dia bilang kalau badan tinggi saya cocoknya masuk section Guard. terus saya ngelihat yang lagi latihan di section Guard, wah keknya gampang tuh cuman lempar melempar aja. saya masuk situ ajah deh, lagian keknya orangnya seru-seru semua (percayalah, penilaian saya bagian: ‘keknya gampang tuh’ benar-benar  salah. sekali lagi: SALAH BESAR). Lagian saya kan buta nada. Daripada sengsara belajar baca partitur, saya memilih yang gampang aja deh.

nah placement test yang dilakukan adalah: kami (para calon Anggota Terbatas ini diwajibkan masuk pos – pos yang ada. Yang pertama kalau gak salah pos alat tiup, atau hornline. disitu saya mencoba belajar niup mellophone: gak bisa bunyi. cuma keluar pfuuu.. pfuuu pfuu.. bagus aer ludah udah saya telen habis – habis. hahahahahaha. pokonya gak keluar suara sama sekali deh.

lanjut ke pos kedua; battry percusion. sebenernya pengen juga masuk sini. soalnya demam habis nonton film Drumline. Begitu nyampek di sana, diserahin stik, suruh nyoba mukul snare drum. Rasanya sih bisa-bisa aja,

nah setelah itu disuruh ke pos berikutnya: color Guard. nyampek di situ saya suruh joget sama spin bendera. Rasa – rasanya sih bisa juga saya maen bendera dan joget (ya iyalah ya.. hobi saya kan tiap pagi joget2 di kamar buat membangkitkan semangat). Nah pos berikutnya itu adalah pits instrumen, dimana saya dihadapkan suruh memainkan marimba. saya sih pesimis ama nih section, karena saya udah menganggap ini section susah banget 😦

terakhir.. sebelum balik, kami para calon Anggota Terbatas diwawancarai. Saya diwawancarai oleh Mbak – Mbak senior yang menjelaskan apa itu Anggota Terbatas, dan bla dan bla yang laen. Intinya kami mengobrol lah soal Marching dan bagaimana kehidupan di dalamnya lah..

setelah selesai diwawancara, saya langsung pulang sambil gak lupa mengingatkan diri saya sendiri untuk datang ke gelanggang pada tanggal yang sudah ditetapkan sebagai tanggal pengumuman hasil placement test.

nah, pada hari yang ditetapkan, saya ternyata keterima di Section Color Guard (belakangan baru tahu kalau ternyata BIASANYA  kita ditaro di section yang kita inginkan, kecuali kita punya keahlian sebelumnya). Beberapa hari setelah pengumuman, kami wajib hadir di latihan reguler, kalau gak salah itu sore hari, tapi lupa harinya apaan..

latihan perdana sore itu diisi dengan basic drill, yang berisi mengenai paket pemanasan drill, yang dalam bahasa awam mungkin (maaf loh kalau salah) mungkin baris berbaris. Inget banget waktu itu yang ngajar pelatih hornline-nya yang di kemudian nanti menjadi idola anak-anak AT (Anggota Terbatas) baik pria maupun wanita  :mrgreen:

setelah beberapa menit berlatih paket pemanasan drill, kami masuk ke section masing – masing. saya masuk Guard, dan hari itu juga mulai berlatih memegang bendera. belajar spin, dan seharian itu saya belajar spin. yup, benar.. benderanya diputer. diputer dengan cukup cantik kalau muternya bener dan sesuai tempo dan barengan sama yang lain.

entahlah bagaimana proses pembelajaran saya selama dua minggu pertama, karena yang saya ingat, baru dua minggu ikut latihan, saya sudah hadir di evet kecil di tennis indoor kampus. dengan seragam yang lucu dan meriah. kalau bahasanya temen saya sih… event ini buat nguji kami, anggota terbatas.

dan beginilah penampilan kami section Guard waktu event perdana saya:

 

hayooo … tebak saya yang manah?

keknya cukup sekian dulu ya ngomongin. awal saya kenalan sama Marching, besok saya lanjut lagi, gpp kan?

see u next post!

🙂

Dear Me: A Letter To my 16 year old self

Tadi… pas buka WP, saya nemu postingan dengan judul yang menarik, mirip dengan judul yang saya buat  –> Dear Me: A Letter to my 16 Year Old Self 

di situ Traci bercerita kalau dia menemukan sebuah majalah yang didalamnya memuat sebuah publikasi buku yang berjudul : Dear Me: A Letter to my Sixteen Year Old Self’, edited by Joseph Galliano. Buku itu berisi 75 tulisan orang-orang terkenal (ada J.K Rowling, Hugh Jackman, Stephen King, dan masih banyak lagi..). mereka menulis surat untuk diri mereka sendiri di umur mereka yang jauh lebih muda. Dan si Traci yang postingannya saya baca, juga melakukan hal yang sama.

dan kalau kamu buka web buku tersebut, kamu bakal menemukan surat-surat dari pembaca untuk diri mereka sendiri di waktu muda.

di sini, saya juga akan melakukan hal yang sama. seru banget deh keknya, dan sepertinya akan jadi surat yang panjang. Hahahaha…

hey my 16 year old, this for u 🙂

Dear Aren,

yeah… aku tahu saat ini kamu lagi senang-senangnya menulis nama ‘Aren’ di penjuru kelas. hentikanlah Vandalisme seperti itu. Tidak baik bagi adek kelas kamu melihat seluruh penjuru kelas diisi dengan tulisan ‘Aren was here’ tanpa tahu siapa Aren itu. Makhluk apa Aren itu. Aren yang mereka tahu adalah gula jawa. Kamu akan menemukan suatu hari nanti bahwa ‘Aren was here’ sudah tidak keren sama sekali.

Cobalah fokus untuk belajar, dan berhentilah bermain setiap pulang sekolah, karena di akhir caturwulan kedua, wali kelas mu akan senang menyindirmu: si siswa aktif di organisasi tetapi peringkat dua terbawah. Well, ditambah: Mamahmu akan selalu mengingatkanmu bahwa kamu bukannya bodoh, hanya saja malas dan terlalu senang bermain – main.

Yeah.. nilai akuntansimu memang bagus, sangat bagus malahan untuk seseorang yang memiliki nilai matematika begitu rendah. Pertahankan itu. Karena, gedung kuliah Fakultas Ekonomi di kampus idamanmu lebih keren dibandingkan gedung kuliah fakultas lain yang kamu idamkan. Ttapi ingatlah bahwa nilai akuntansi saja tidak akan cukup untuk menembus Fakultas idaman di Universitas terkenal itu. Jangan terlalu sering bolos les (!!!).

Berhentilah untuk berusaha membuat Jurusan Bahasa diadakan, karena: itu tidak akan terjadi saat kamu menginjak kelas 3. Seberapa seringnya kamu bernyanyi di kelas mengenai mars Jurusan Bahasa itu.

Kamu bertemu dengan seorang sahabat yang hebat bernama Fajar. Dia memberikan begitu banyak pelajaran begitu banyak buat kamu (yeah..walaupun kamu harus mengerjakan ulangan Akuntansinya, tapi dia tetap sahabat yang baik kok!). Dan kamu akan bersahabat dengan dia bertahun-tahun kemudian, walaupun kamu akan mengalami begitu banyak masalah dengan dia. Yeaah.. bagian dia putus dari pacarnya yang akan menjadi sahabatmu kelak, itu akan membuat Fajar menjauh dari kamu, dan berusahalah lebih untuk memahaminya, karena sahabat seperti Fajar akan sulit kamu temukan, bahkan sepuluh tahun kemudian, kamu akan menemukan teman lain, tapi tidak ada yang seperti dia.

Oh iya, kamu akan terjun ke dunia yang kamu cintai: dunia radio. Kamu menjadi penyiar muda bersama beberapa kawan satu sekolah, dan nikmati saja itu. Kamu akan menaksir teman penyiar muda-mu, penyiar seniormu, atau bahkan kakak dari rekan penyiar mudamu (yess, mas satu itu memang tampan dan mempesona, tapi dia akan mmematahkan hatimu, tapi nikmati saja perasaan diinginkan oleh pria berseragam).

Gak usah repot memikirkan dengan sepenuh hati siapa yang akan jadi pacar kamu, karena: si wahyu teman penyiar muda-mu itu sepertinya homo, Vian senior mu itu akan hilang kontak dalam waktu setahun, dan Mas berseragam itu akan menikah dengan anak atasannya di kesatuan. Mereka akan mewarnai hari-harimu tentu saja, dan itu sangat menyenangkan. Tapi tidak usah dipikirkan sampai pusing, nikmati saja.

suatu hari, kamu akan bertemu dengan Gitaris tampan yang akan memberikan begitu banyak pelajaran juga dalam hidupmu, tapi ingat: Jangan lepaskan kesempatanmu di dunia penyiar karena dia, teruslah datang tiap malam minggu, dan senin sore ke radio. Bukankah kamu sangat menikmati dunia siaranmu? Toh kamu masih bisa pacaran di hari lain. Kamu masih bisa berjalan – jalan di minggu pagi (nikmati-lah minggu pagi di GOR!), kamu bahkan bisa menghabiskan waktu seharian di hari minggu bersama dia… walau hanya untuk baca komik bareng, nonton VCD, atau makan es duren di Purbalingga.

Tetaplah bekerjasama dengan tim majalah sekolah dan juga majalah dinding, kuatkan dan kumpulkan niat untuk membuat buku tahunan (dan oh yaaa… coba kamu ‘galak’ saat kawan-kawan mu meminjam buku tahunan SMP mu. karena sekarang aku mencarinya tidak ketemu!!).

Soal pria? ah jangan pusing… pria akan datang dan pergi dalam kehidupanmu. Bahkan pria yang sedang kamu taksir mati-matian sekarang akan menjadi kawan mengobrol yang menyenangkan, walaupun ia tidak menjadi kekasihmu. Ia hanya akan menjadi ‘kakak’ yang baik untukmu (dan semakin banyak ‘kakak’ dalam hidupmu ke depan nanti, percayalah…)

Kamu akan dicoret dari tim Basket memang, dan itu aku paham.. sangat menyedihkan. Tapi ingatlah kata-kata temanmu: ‘Ah.. mending kamu gak masuk, tim nya parah banget. dia (dia yang menggantikan tempatmu di tim inti) kemampuannya payah banget‘.

Yeah… kamu akan membenci banyak orang, termasuk dia yang merebut tempatmu di tim inti basket, dan beberapa temanmu di Pramuka, dan soal surat kaleng yang mengkritik kepemimpinanmu? jangan ambil pusing, pengirim surat itu bisa saja salah satu teman dekatmu, sesama ‘pejabat’ di Dewan Ambalan. Dia hanya tidak puas sama kinerjamu, don’t take that too personal. Dan soal kakak kelas yang sebel sama kamu? Gak usah diambil pusing… mereka juga akan berhenti sebel sama orang.

And just for your information, kamu tidak akan pernah berhenti dibenci orang. Because you’re just human beings. You also make mistakes like the others. You just have to try learn from your mistake. And sometimes people just hate you for no reason. They hate you for a simple reason: envy.

oh iya satu lagi: berhentilah untuk makan gula pasir! Jagalah kesehatan gigi kamu walaupun behel di gigimu sudah dilepas! Karena gigimu akan rusak kalau kamu tidak menjagany. oh iya satuuuu lagi: kamu mungkin akan membenci  orangtua mu karena tiap larangan yang mereka keluarkan membuatmu kesal, tapi sadarilah: itu semua BENAR BENAR untukmu, bukan untuk mereka. Mereka melakukan larangan- larangan itu, karena mereka sudah pernah ada di posisi mu: menjadi remaja 16 tahun. Dan, ketahuilah bahwa orangtua-mu sudah banyak melakukan begitu banyak kompromi kepadamu.

wow, aku menulis surat yang lumayan panjang buat kamu ternyata. Akan ada part dua sepertinya (hahahahaha..). Keep writing. tetap menulis di buku harianmu, karena aku membaca buku itu tiap hari. You’re my inspiration, Aren!

and always remember: that every person comes in your life for a reason, even they come up with dislikeness. Some people come into your life and quickly go, some stay for a while and leave a footprints in our heart, and we are never ever be the same.

Love u,

ais ariani (yes, there no more ‘aren’ here..)

eh ya ampuun.. ternyata seru juga loh nulis kek gini.  Pantesan di situs buku itu ada beberapa pembaca yang menulis di situ. kira-kira sapa yah yang mau ngado buku ini ke saya? :mrgreen:

If you could send a letter to yourself aged 16, what would you write in it?

***

P.S : ada yang nanya Aren itu apa? atau ada yang bisa memberikan jawabn?

Nostalgia Menonton Konser Pamit

Seharian ini saya beberes rumah. Mulai dari jemur kasur, terus nyuci, bebersih kamar mandi, dapur, nyapu, ngepel dan bla dan bla lainnya. Saya memang sengaja mengosongkan jadwal hari ini (bukan berarti saya punya jadwal yang padet sih hari ini…)

huehehhehehe…

tapi saya punya acara penting sore hari tadi.. saya mau lihat hasil kerja keras adek saya selama beberapa bulan terakhir. kerja keras dia yang membuat dia jutek minta ampun sama saya, yang membuat dia sering pulang malam, begadang, dan sebagainya… Bukan hanya dia seorang tepatnya, melainkan kerja keras tim, kerja keras semua yang bergabung dalam Tim Marching Band UGM fight for GPMB XXVII .

tepat tanggal 23 Desember 2011 besok, tim Marching Band UGM akan ikut serta dalam pagelaran Grand Prix yang diadakan di Istora Senayan, Jakarta. Dan sama seperti tahun kemarin, saya sepertinya tidak bisa menghadiri. Buat kawan-kawan yang ada di Jakarta dan pas tanggal 23 serta 24 tidak ada acara, datang saja ke Istora Senayan, karena seru loh nonton Marching Band – Marching Band keren tampil.

Dan untuk tahun ini, pesertanya kalau gak salah ada 15 (apa 12?) hadeh, saya gak paham deh.. tapi kalau gak salah sih 15 dan PKT Bontang ikut turun tahun ini. FYI aja, PKT Bontang merupakan tim Marching Band kuat asal Kalimantan Timur, kalau tidak salah tahun lalu mereka gak ikut. Selain MB UGM, Jogja sendiri memiliki Band – Band Mahasiswa yang cukup kuat seperti DC UMY, CDB UNY (ehem!) dan MB UII dan mereka bertiga juga berangkat ke GPMB 2011. So, UGM sendiri memiliki lawan tangguh yang sedaerah.

Baeklaaah.. baeklaah… saya gak pandai menilai teknis penampilannya masih-masing tim. Harap maklum, saya ini player karbitan yang maen di event besar cuman dua kali. Yang saya paham, MB UGM tadi menyajikan konser pamit yang ciamik, dan  dramatis. Saya sebagai penggemar drama menyukai teatrikal macam itu. Apik suguhannya.

Tema yang mereka usung adalah reformasi. Tema yang cukup berat menurut saya buat mereka. Lihatlah pemain-pemainnya: mungkin masih pake celana monyet saat reformasi bergulir, bahkan mungkin diantara mereka masih bersekolah di bangku SD atau TK saat reformasi bergulir. Tapi itu semua gak menghalangi mereka untuk menyajikan sajian apik.

Serius. Saya merinding saat mereka memasuki lapangan dengan menyanyikan lagu darah juang. Kalau kawan-kawan ada yang merupakan aktifis Reformasi, pasti pahamlah sama lagu darah juang. Eeet, sebelum masuk ke situ baiknay saya ceritakan dulu yah bagaimana suasana saat saya sampek di Parking Lot Purna Budaya UGM.

Sampai di Purna Budaya kalau tidak salah sekitar pukul empat sore, dari kejauhan saya melihat adek saya yang tampan sedang berkumpul dengan player. Mereka membentuk lingkaran, dan tak berapa lama ada yel-yel: Hidup Mahasiswa! Hidup mahasiswa! udah macam mau demo aja mereka. Seragam yang dikenakan player music : hitam merah dan Color Guard mengenaka seragam hitam biru.

begitu memarkirkan si UUN, saya melompat memasuki pekarang Purna Budaya. dan masih cengegesan waktu ternyata saya dikenali oleh Manager Timnya yang teman senagkatan pas LastSar dulu. Dan gak lama muncul mantan temen setim yang ikut di Tim sekarang.

Saat sedang menunggu penampilan, gerimis mulai turun membasahi Purna Budaya. saya hanya berdoa dalam hati.. terang dong terang dong terang dong…

Gak berapa lama, pembawa acara membacakan Reportoir paket Reformasi yang menjadi pilihan paket Tim MB UGM tahun ini yang berjudul : Goresan Merah Bangsa. Tapi berhubung saya gak denger dan memperhatikan, yang saya denger cuman bagian awalnya: bahwa mereka akan membawakan lagu Zamrud Khatulistiwa. Sisanya saya gak paham dan gak denger  :mrgreen:

Lalu.. lalu.. gak berapa lama player masuk ke lapangan dan ya itu… diiringi lagu darah juang. Darah Juaaang gituu… lagu reformasi banget (seinget saya). Soalnya waktu di awal tahun, adek saya nanya ke saya : ‘Mbak ais, yang elo inget dari Reformasi apa?’ saya nyeplos jawab: ‘Darah Juang’

saya emang bukan generasi reformasi, waktu itu saya cuman anak yang baru lulus SD. berusaha memahami kenapa harus ada reformasi. bahkan baru sekali mengenal reformasi. Tapi lagu darah juang itu seinget saya memang lagu-nya mahasiswa demo,  karena pas kuliah S1 dulu, saya ospeknya suruh nyanyi lagu itu mlulu. Kalau demo juga pasti nyanyi nya itu. Saya sih gak pernah ikutan demo, cuman diceritain… *kalem*

Baeklah, baeklah… lanjut ke lapangan Purna Budaya. nah.. setelah player-nya masuk ke lapangan, hujan turun dengan cukup deras. dan mereka semua masih berdiri gagah di lapangan. Lengkap dengan kostum dan alat. sedangkan penonton menyingkir ke tempat teduh.

Saya malah ketemu sama adeknya Captain (eaaaa……), sama-sama menyayangkan keberadaan seragam dan alat yang harus dibawa besok ke Jakarta (pasti apek kan kalau basah-basah gitu langsung disimpen terus dimasukin kontener!).

Darah juang terus berkumandang. Dan saya semakin keras berdoa .. hujan.. tunda dulu sebentar barang 15 menit saja. Daaaan.. doa saya kami (saya yakin gak cuman saya yang berdoa hujannya berhenti sebentar) terkabul dan didengar. Hujannya berhenti. Saya melipir mendekati lapangan.

dimulailah permainan apik itu. dimulai dengan Zamrud Khatulistiwa, dan apa dan apa dan apa (etdah saya denger ada Bento yang dimainin, sama Namaku kertaradjasa yang dari Petualangan Sherina itu.. tapi yang laen saya gelap.. huehehehhehe..).

mereka bermain penuh semangat, bikin saya merinding. dan teatrikalnya dapet. efek hujan juga kali yak, jadinya efek ‘dramatis’-nya dapet. walau banyak bendera cege tergulung, walau beberapa bendera jatuh,walau masih terlihat display-nya belok-belok (lihatnya dari samping sih saya..). Tapi tetaaap mereka bisa membuat saya merinding.

Melihat mereka bermain dengan sepenuh hati: meniup, memukul, melempar, tersenyum… wow…

salah satu player Guard yang kesulitan memasang kostum

Lihat deh salah satu player Guard di atas itu, dia harus menggunakan kostum tambahan yang sudah diguyur hujan itu. agak kesulitan, karena jadi nempel-nempel gitu. Dan setelah menggunakan kostum itu, dia harus merangkak (merangkak sodara-sodara, betul…)

dan suguhan konser pamit itu apik, membuat saya ingin membeli tiket pulang ke Jakarta, untuk berteriak bersama teman-teman lain di Istora Senayan, sambil berteriak-teriak: uu ge em! uu ge eem! Jogjaaa Jogjaa.. Jogja Jogjaaa….

So, buat kawan-kawan yang tidak ada acara tanggal 23 besok, dateng yah ke Istora, berikan dukungan pada Tim kesayangan Anda, tapi saya harap sih.. dukung UGM :mrgreen:

dan MB UGM kalau tidak salah tampil di awal, sesudah Bahana Cendana Kartika Riau sekitar jam 09.00, untuk jadwal bisa dilihat di situs GPMB resmi ini.

See u next post!

 

P.S : dalam rangka menuju perhelatan Marching Band besar ini, saya punya ide untuk menulis segala hal pengenai pengalaman-pengalam yang saya dapat dari Marching Band. Semoga kesampaian!

#12HariMenulis #12

Almost done.. eheem… *membersihkan Tenggorokan* …

Ternyata menulis memang ngangenin, ternyata menulis memang menyenangkan. Terbukti, saat saya mencoba menantang diri sendiri untuk terus menulis selama 12 hari 13 hari ding, hlah wong absen sehari. Tapi jadi kepikiran loh…

Kepikiran pengen bikin tantangan begini lagi sama diri sendiri. Tapi agak lebih bertema gitu. misalnya dalam waktu lima hari saya menulis mengenai makanan, atau dalam waktu tujuh hari saya menulis fiksi, atau menulis mengenai kisah cinta. eh seru banget kali yah kalau misalnya kek begitu.

nanti deh saya pikirin lagi gemana teknisnya pelaksanaannya. Dan sedang benar-benar tertarik untuk melaksanakan ide penulisan tematik itu. nah..nah..sangking semangatnya sama ide itu, saya ampek bingung mau menulis apa ini disini sekarang. saya cerita ajah yah kejadian yang bikin saya kesal (banget) malam ini.

Jadi begini, ceritanya setelah memuaskan hasrat berteriak-teriak di ruang karoke, saya dan kawan saya yang sudah menginap di kontrakan saya dua malam berkeliling-keliling kota. Awalnya habis nganterin si kawan potong rambut, kami mau langsung pulang. Tapi keinget mau beli selang. Akhirnya dalam perjalanan pulang, kami menemukan toko bangunan yang masih buka, beli lah itu selang (yang ternyata selangnya kuraaaaaaang banget, bukti kalau kecerdasan spasial saya parah banget… dan gak usah ditanyain si kawan, dia mah sebelas dua belas ama saya. hehehehehe).

nah habis beli selang, saya malah kepikiran pergi ke progo, one stop shopping yang isinya cemmacem deh. Nah balik dari progo (iya, saya belanja di sono, dari beli saringan keran, body lotion, sabun dan bla-bla laen) saya sama si kawan niat makan dulu.

lagi di pertigaan Sisingamangaraja, KarangKajen gitu, kami berhenti di lampu merah. Karena memang lampunya merah. Kebanyakan motor yang lain sih terus jalan, karena memang gak masalah kalau jalan, toh gak ada kendaraan yang lewat dan menghalangi jalan. Seperti jam 12malem kamu lewat traffic light dan lampunya berwarna merah, kamu bisa jalan terus sebenernya, toh kendaraannya sepi juga.

KEbanyakan motor terus jalan dan tidak mengindahkan lampu merah, mungkin karena hujan juga, jalan di depan lowong, mereka tancap gas.

Saya tetap berhenti. bagaimanapun saya mencoba untuk menaati rambu lalu lintas. Kan merah artinya stop. Nah, begitu lampu hijau saya ngegas. baru beberapa meter, mobil sebelah saya lewat dengan kecepatan yang lebih cepat dari motor saya, dan melewati kubangan di sebelah motor saya, dan menyipratkan (atau mencipratkan?) air yang cukup banyak ke arah saya dan si kawan.

Kampretos.

Saya langsung membunyikan klakson dan huru hara berteriak sama si panther putih. Saya tancap gas, ngejar si panther putih. pengen ngomel. Tapi di lampu merah berikutnya si Panther putih nerobos lampu merah dan lurus, sedangkan tujuan saya belok kiri.

Dari jarak jauh saya dan si kawan teriak-teriak memaki si panther putih. Gimana gak, walopun kami mengenakan mantel, tapi gara-gara cipratan itu, kami jadi basah kuyup. Karena itu bukan jenis cipratan yang hanya mengenai kaki, tapi MENGGUYUR (tepat sodara: mengguyur) kami berdua.

Apalagi si kawan yang mati2an menjaga celananyaagar tidak basah.

Sampek di tempat makan, kami misuh-misuh ngomel. Segala macam caci maki kami ungkapkan. Ampek keucap:

tahu gitu tadi nerobos lampu merah aja. Lihat aja tuh motor-motor yang nerobos lampu merah! mana kena sama cipratan tadi?

iya.. tadi kan kita sendirian, motor yang laen pada nerobos.

iya! padahal kan kita udah menaati peraturan malah sial.

tahu gitu melanggar peraturan aja!

*diam*

habis itu ngakak, karena sadar itu logika sesat yang salah. walaupun itu mungkin berdasarkan realitas, tapi kan tetap aja salah. Tapi gimana dong kalau yang benar itu malah jadi seperti bersalah?

sama seperti mereka yang sudah berjalan sesuai aturan yang ada, malah disalahkan, malah dipersulit.

Ah udah aaaah….

ngantuk. dan gak jelas juga mau ngambil kesimpulan bagaimana. huehehehehhe…

see u next post

:mrgreen:

#12HariMenulis #11

Selamaaat Hari Jumaaaaat

🙂

hai kawans.. apa kabarnyo? gak nyangka, tinggal dua tulisan lagi sebelum saya menutup tantangan buat diri saya sendiri. eh tapi ternyata seru juga loh ya.. ‘menantang’ diri sendiri begini. walopun… walopun sempet satu hari absen. hehehehehe..

ada beberapa hal yang saya dapatkan dari ‘menantang’ diri sendiri, tapi satu hal yang pasti pengen saya ungkapkan disini, dan juga catatan bagi diri saya sendiri: menulislah, menulislah untuk dirimu sendiri dulu.

Ya.. karena saya punya kegemaran menulis yang saya mulai sejak 8 Oktober 1997, di buku harian saya yang bekas buku kerja Bapak saya. Saya juga pernah bilang di buku harian saya laennya edisi 23 Juni 2008. disitu saya bilang:

untuk diriku di masa depan,buku ini memang aku persembahkan untukmu. Semoga, bermanfaat nantinya. Gak tahu juga ya… apa diriku di masa depan masih suka menulis seperti ini atau tidak.. yang perlu kamu tahu (diriku di masa depan), saat ini kamu benar-benar mencintai ide : ‘ bebas berpendapat, jujur tehadap diri sendiri mengenai apa yang kamu rasakan tanpa takut untuk dipersalahkan’. diriku di masa depan, mungkin saat membaca ini kamu sidah lebih pintar dari diriku saat menulis ini (lebih cerdas, lebih bijak, lebih segala-galanya), tapi jangan sekali – sekali mencemooh apa yang ada di buku ini.

Karena, saat ini saat kamu menulis ini hal-hal yang tertulis disini adalah hal-hal yang cukup penting dalam hidupmu. Jangan penah lelah untuk terus belajar, jangan pernah merasa cukup untuk merasa pintar. Semakin kamu banyak tahu akan sesuatu, semakin dikit rasanya apa yang kamu tahu (klise memang, tetapi yakin deh, sesuatu yang klise bisa bertahan karena memang begitu adanya…)

Jadi.. jadi.. jadi… saya diingatkan kembali waktu membuka buku harian dan tulisan itu: belakangan ini saya suka lupa dan suka dihadapkan pada keinginan untuk ‘dikomentari’ keinginan untuk ‘dibaca’ waktu menulis. well, gak ada yang salah sama itu. Namuuuun… belakangan ini tulisan – tulisan saya kebanyakan saya tulis untuk memenuhi dan membentuk image yang ingin saya bangun (rasanya loh).

dan terhambat oleh : ketakutan akan apa yang dipikrkan orang. nanti kalau aku nulis begini, si itu mikir tentang aku bagaimana ya. aku bakal dibilang ababil gak ya? Aku bakal dibilang lebay gak yah? Aku bakal dicap negatif gak ya.

ini ni gara-gara mulut juga kebanyakan ngomentarin kelakuan orang, makanya jadi suka sok waspada dan sok jaga image.

padahal kalau dipikr lebih jauh: so? What? kalau mereka bilang kamu Ababil, kalau mereka bilang kamu lebay? Emang dunia kamu runtuh Is? gak juga kan? Lagian itu cuman cap… Kalau ada yang berkomentar negatif, so what? Kembalikan tujuanmu dulu menulis apa. Itu aja.

eheeem… malem ini saya nulis postingan kagak kelar-kelar dari siang tadi dan agak-agak ngelantur kesana kemari, karena terpesona sama tampilan Facebook Timeline. Udah pada nyobain belon tampilan baru itu? Seru dan kocak. kocak karena kita jadi bisa melihat semua postingan dan semua komen dan semua status di wall kita dari jaman kita mbuat Facebook. entah mengapa, itu lucu dan menyenangkan buat saya. SAmpek terpingkal – pingkal saya ngebaca status yang dikomenin sama mantan dan pacar pada saat yang bersamaan. Hahahahahaha…. Dan sukses mengakui diri sendiri pernah jadi bagian dari alay (hanya saja dulu istilah itu belon ada sepertinya) setelah melihat wall saya tahun 2007 ini:

jamannya baru FB an

 

saYa nuLisnYa maSiH paKe uRup gEdHe keCiL geDhe keCiL giTu deH, dan saYa piKir duLu saYa keRen

:mrgreen:

:))

huehehehhehe… bagaimana dengan kawan-kawan, apakah sudah mencoba Facebook Timeline ini?

see u next post!

#12harimenulis #10

Postingan ini aselinya udah saya tulis dari hari minggu lalu. dan kenapa kepending sampek hari ini? Because oh because jaringan modem saya lagi bersekutu entah dengan apa hingga saya susah banget ngupload foto.

Padahal, inti dari postingan ini adalah: pamer muka saya dan kawan-kawan saya. hihihihihihi…

Postingan ini saya mau menceritakan beberapa kawan saya yang membantu kepindahan saya dan adek saya seminggu yang lalu (yup, tepat seminggu yang lalu saya jadi warga Kayen).

FYI, barang saya dan adek saya sebenernya dikit. Beneran dikit, tapi kawan-kawannya (baca: pritilan-pritilan) aja yang banyak :mrgreen:

jadi oleh karena itu, kami membutuhkan kawan-kawan yang dengan rela berkorban dan tabah untuk membantu kami mengangkat barang-barang.

actually, saya cerita lewat foto aja kali yak, sekalian membayar hutang di dua postingan sebelumnya saat saya bercerita soal kepindahan kami, kan fotonya gak masuk-masuk tuh. nihhh beberapa fotonya….

foto pertama:

saya dan adek saya dengan latar pick up pindahan kami

Foto pertama ini diambil oleh Dini, teman adek saya. Yang lucunya adalah: si  Dini ini gak tahu kalau dia dimintai tolong untuk membantu kami pindahan. Jadi begitu nyampek ke kontrakan lama saya dan bersalaman dengan saya, dia nanya; ‘Mbak mau pindahan ya?’

yah jelas saya heranlah…. nih anak gak pernah muncul maen ke rumah, kok tiba-tiba muncul dan diajak si agil buat beberes. memang pintar si agil ini. Foto ini diambil setelah kami sukses Upload barang ke Pick up sewaan. FYI aja nih, itu cuman barang-barang besar aja yang diangkut. sementara yang kecil-kecil sukses masuk mobilnya si Ranger Hitam dengan tiga kali bolak-balik.

Dari kemaren nyebut Ranger hitam. siapa sih dia Is? dialah si Demput, teman sekampus saya yang dua hari kemaren pas pindahan mendadak membuka jasa angkut, karena bolak-balik dari kontrakan lama saya ke kontrakan baru. Dan bersama dia juga saya menemukan hunian kecil yang sekarang jadi kontrakan saya dan adek saya.

Emang seperti apa si Demput ini? Nih fotonya ada di Foto kedua:

ranger hitam yang bagaikan bolang hari itu

Foto ini diambil setelah pickup nyampek di depan kontrakan baru saya. Dengan sigap si Demput ini langsung lompat ke Pick up yang berisi barang-barang. sukses bikin saya ngakak. karena saya belum pernah melihat makhluk satu ini segitu hebohnya pecicilan. Apalagi dengan seragam bola dan celana pendeknya itu. Jauh banget dari kesan sok cool dan jaim dia di kampus dengan polo shirt atau kemejanya.

Apalagi pas dia dengan gagah berani ngangkat karung yang isinya buku-buku saya, yang mana ketika saya dan si kawan mencoba mengangkatnya, kami cuman meringis. Meringis gak kuat maksudnya. Ehtapi si Demput ini sukses loh ngangkat karung buku itu sendirian *keprok Tangan* (tapi curiga juga sih, dia melakukan itu karena jaim sama saya dan si kawan. ego nya sebagai pria memaksa dia untuk bsia ngangkat karung. hahahahaha)

Daaaaan… Foto terakhir adalah foto kami fullteam, minus tukang potret yang tidak pernah mau tampak di foto, takut ketahuan ganteng katanya (huek… kresek item mana.. kresek item…)

agil, demput, dini, orang keren, ari

Foto terakhir diambil di halaman rumah saya, saya memasak makanan yang enak-enak gitu deh saat pindahan itu, jadi kami makan-makan enak habis pindahan (ini ada yang percaya gak yah saya nulis kalimat ini?!?!).

:mrgreen:

dan setiap kali saya memandang foto terakhir itu, saya merasa pengen meluk mereka semua (hahahahahaha. taruhan: orang paling kanan pasti udah kabur duluan), mereka lah yang membuat saya tetap bisa cengar cengir, tetap bisa berada di atas rel dengan kondisi kacau waktu itu.Merekalah yang menyadarkan saya seberapa menyebalkan dan gak pentingnya kata-kata omelan saya waktu itu, mereka selalusiap mengangkat barang-barang dan menyapu dan gebrok-gebrok sofa dan menggeser perabot, dan nyelotip kabel dan bla dan bla dan bla…

terimakasih, terimakasih tim Jasa Pindahan Kwarasan-Kayen Desember 2011 *kecupSatuSatu*

see u next post!

 

#12HariMenulis #9

ya ampuun.. ternyata setelah nulis surat buat Mbak Jum kemaren seru banget loh episode dalam dunia maya saya hari ini. seru bangetlah poko’nya. saya berhasil ngobrol (via YM) dengan beberapa kawan seharian.

tapi saya dikatain cemen, karena gak berani buka komen di postingan itu. bukannya kenapa-kenapa… tapi saya emang gak membuka kesempatan buat tanya jawab di postingan itu. Karena ntar kalau ada yang nanya Mbak Jum itu siapa, saya yang repot jawabnya. kalau ada yang ngerasa si Mbak Jum, saya juga yang repot. Repot kenapa? Repot keceplosan ngomongin orang. Hahahahahaha.

intinya: si Mbak Jum ini adalah salah satu kawan yang akhirnya saya masukkan ke dalam kotak ‘musuh’. eh? ada Is kotak itu?

Jadi begini sodara-sodara, setelah seharian ini saya berbagi cerita dengan begitu banyak orang, saya disadarkan oleh seorang kawan: bahwa saya ini TERNYATA punya banyak musuh. err… ini bukan musuh dalam artian musuh seperti Israel Palestina yang perang terbuka.

Ini musuh terselubung. Musuh yang ngaku temen ternyata di belakang saya si musuh ini membuat hidup saya kacau (as sample sekarang: Mbak Jum iki loh!)

definisi musuh saya copas langsung dari Kamus Bahasa Indonesia Online (ga peduli juga sih valid apa gak. hahahahaha…):

mu.suh
[n] (1) lawan (berkelahi, bertengkar, berperang, berjudi, bertanding, dsb); seteru: (2) bandingan, imbangan, tandingan: barang ini tidak ada — nya; (3) sesuatu yg mengancam (kesehatan, keselamatan); yg merusakkan:

ini bukan seperti Depe dan Jupe. Atau Tom and Jerry.
jangan bayangkan kami cakar-cakaran atau jambak-jambakan ya, women usually do that, tapi saya tidak (atau kami?). Bukan karena apa-apa, tapi karena si musuh ini tidak secara frontal menyerang saya. ini lebih seperti Angelina Jollie dan Jennifer Aniston.Atau Paris Hilton dan Kim Kardashian. atau Anne Hathaway dan Jesica Biel. Atau jamannya Britney Spears dan Christina Aguilerra (jadul amet contohnya…) atau Backtreet boys dan Boyzone (mangkin jadul).
tapi pada ngerti kan maksud saya? bukan musuh yang penting-penting banget. Tapi ganggu. dan di sepertinya di jidat saya sekarang ada tulisan: ‘musuhi saya! dijamin seru!’
ih seru juga kali yak bikin kaos dengan tulisan:
‘cmon.. mess with me and your life will be more colorfull!’
itu semua bikin saya mikir: saya ini apanya yang salah yak? apa perilaku saya nyebelin banget yak? ampe orang-orang ini ngerasa perlu bermusuhan sama saya? Atau saya emang sial aja ada di tempat yang salah dan situasi yang salah, jadi kena apes. lalu jawaban seorang kawan lah yang memberikan pencerahan:
‘elo terlalu sempurna membangun imej’
yang langsung saya bales dengan ‘kampretos’
memang imej apa sih yang saya bangun? Saya kurang apa adanya po? Keknya sih begitu. Saya masih menyimpan banyak hal dalam keseharian saya. Hal-hal kecil macam:
  1. Jujur, saya paling males ngomongin persoalan agama, politik dalam keseharian saya. Bosen gilak bahas begituan!
  2. Saya itu suka keceplosan kalau disimpenin rahasia,
  3. Saya kadang ngomongin orang (bahkan kadang temen sendiri) ke orang laen
  4. Suka menyumpah dengan kata-kata gak sopan
  5. Suka pura-pura gak peduli sama mantan, tapi masih berdebar-debar lihat nama dia muncul di YM
  6. suka males kalau diajak maen sama temen2 lama.
  7. Mulut saya manis. Kalau udah mood basa basi beeeeuh.. sejam ngoceh.

dan bla.. dan bla dan blaaa…masih banyak hal kecil yang tidak diketahui orang, kecuali orang-orang terdekat saya.

Tapi, setelah saya pikir-pikir dengan baik sekarang: lagian emang ada yah orang itu apa ada nya dengan sesungguhnya apa ada nya?

Kek yang kawan saya bilang: imej itu perlu dibangun, bahkan imej apa adanya. Naaah… nah.. naah… sebelah mane apa ada nya kalau begitu?!? *sentil si kawan yang ngatain saya bahwa imej-saya-terlalu-sempurna-dibangun-hingga-dimusuhin-orang *

dear Mbak Jum, lebih baik Mbak Jum ngomong mbak sama saya, satu kata atau satu kalimat atau satu apapun.. lebih seru loh kalau berantem frontal gitu. karena emang saya lagi pengen ngomel sama SAMPEYAN (usually I don’t use this SAMPEYAN word, but I have an issue with this word with Mbak Jum!)

see u next post!

(3 days left!)

:mrgreen:

*P.S: setelah dibaca-baca kok postingan ini gak jelas banget yak?

#12HariMenulis #8

dear Mbak Juminten,

Apa kabar Mbak Jum? apakah Mbak sehat-sehat di sana? Saya selalu mendoakan Mbak Jum sehat di sana, dan gak kedinginan, walaupun jilbab Mbak sudah tidak dipake lagi. eh kenapa Mbak Jum gak dipake lagi? Bosen? eh tapi gak ada hak aku memang untuk ngomong seperti itu. Tapi bagaimana yah, mulut aku gatel. Aku kan emang orangnya kepo.

Terus gimana dengan londo di sana Mbak? Apakah Mbak dijajah disana? Seperti Bangsa kita dulu dijajah oleh leluhur mereka? Ya mungkin gak juga sih ya… kita kan udah merdeka lama.

Apa yang lagi happening disana Mbak Jum? Apakah boyband dan girlband lagi happening di sana? Kalau disini sih keknya gitu. Ntah apa lagi boyband dan girlband yang baru, secara ada ajang pencarian bakat girlband dan boyband gitu. Enggak banget deh. Mendingan aku kamu sama si Boy dan Tejo bikin group vokal. walaupun nyanyinya cuman i gotta feeling-nya black eyed peas.

Oh iya, Norman udah gak jadi Briptu lagi. udah dipecat dia. Tapi apa menariknya Norman tanpa Briptu? Samalah kaya apa menarik Psikologi tanpa coping.

Dan aku udah putus Mbak Jum sama pacar terakhirku. Yeah.. another broken heart to heal. Another pain. but, bukankah aku udah biasa mengobati luka di hati? ditinggalkan atau meninggalkan itu bukan masalah Mbak, yang jadi masalah adalah bagaimana orang tersebut pergi.

well, untungnya… si Captain pergi dengan cara yang manis. dan yah… kami masih berkomunikasi cukup baik. Beberapa malam yang lalu kami sempat mengobrol. Kemarin bahkan kami sempat chattingan, beberapa minggu yang lalu bahkan aku sempat bertemu dengan adeknya. Intinya, perpisahan kami manis. Mungkin, ini perpisahan termanis aku dengan pacar.

You know lah mbak… semua mantan pacar aku selalu mengira bahwa aku masih mencintai mereka, dan berharap mereka kembali ke aku. Mungkin memang ada yang salah dengan perilaku aku ke mereka hingga mereka bisa GR-an begitu. Semoga Captain gak ya Mbak, karena aku masih mau berteman baik dengan dia.

Hmm.. kabar Boy dan Tejo baik-baik saja. Tejo lagi sering ke luar kota. Entah ngapain, menghampiri langganannya mungkin. Boy lagi patah hati. entah dengan wanita manah. denger-denger sih wanita itu semacam brengsek. Brengsek banget. Katanya Boy sudah memutuskan ingin mengakhiri hubungan itu, tapi si wanita itu gak mau, beberapa minggu kemudian diketahui wanita tersebut sudah memiliki tambatan hati lain. Kasihan si Boy, tiap hari dia kerjaannya curhat sama aku. Sesama patah hati kami sering berbincang. Mungkin kami bisa jatuh cinta.

Mungkin.

Tapi aku memilih untuk menghindari itu. karena aku gak pengen memanfaatkan persahabatanku dengan si Boy untuk menyembuhkan luka di hati. Memanfaatkan persahabatn itukan enggak banget yah Mbak Jum?

Mendingan cari pria laen deh. Kek susah aja nyari pria. Ya gak sih mbak?

Mbak Jum.. Mbak Jum… kangen deh sama Mbak Jum, pengen ngobrol-ngobrol di GSP lagi kek waktu itu. Hmm… inget gak sih Mbak waktu itu Mbak Jum bilang kalau Mbak Jum gak pengensi Boy punya pacar dulu. Ternyata si Boy udah punya pacar mbak waktu itu! dianya aja yang gak cerita sama kita. Memang sih… gak semua hal bisa diceritakan dalam persahabatan, apalagi kalau persahabatannya punya maksud lain. Ya ga sih Mbak?

well, kapan pulang Mbak? Udah ketemu Bule’ tampan belum? Mau dong aku dikenalin. Buat tambal luka di hati.

eh iya, suami apa kabar Mbak Jum? terakhir kali sih dia email aku, dia bilang katanya SAMPEYAN lagi depresi, susah membalas email aku. Depresi kenapa Mbak Jum? Susah yah hidup di negri orang? Udah ketemu orang-orang naif kek aku belum Mbak Jum? Siapa tahu orang naif itu punya temen buat digebet *hloh?!?!

See u next post Mbak Jum,

:mrgreen:

 

#12harimenulis #7

postingan yang sedikit terlambat malam ini. Jam di laptop saya menunjukkan pukul 11:19, beberapa menit lagi sudah pindah hari. dan saya belon punya ide buat menulis apa. serius.

adek saya tiba-tiba masuk ke kamar saya. dia mulai Selasa besok akan pergi karantina di Akmil Magelang. Karantina untuk persiapan Marching Band nya menghadapi Grand Prix Marching Band akhir tahun ini.

dia masuk sambil bergumam minta maaf karena dia gak pake kaos, katanya kepanasan. mungkin yang panas hati dan kepalanya. *heleh

terus ada beberapa perintah (permintaan tolong tepatnya) yang dia ucapkan ke saya. ada beberapa tugas yang harus saya lakukan selama dia pergi karantina lima hari. Apa aja tuh?

as always, saya suka membuat list. mari kita buat list untuk permintaan tolong adek saya ini:

  1. Ke bengkel, service-in motor dia (ebat kan? dimana-mana wanita yang menyuruh pria ke bengkel, eh ini pria yang meminta wanita ke bengkel!)
  2. Beli-in daleman jilbab (ciput) untuk titipan temennya
  3. Ambil-in laundryan dia yang bejibun itu (FYI, saya waktu itu nganter laundryan itu pake kardus. Pake kardus yang kardusnya saya tinggal di mobil temen saya. dan berat laundry-annya itu sampe 7 kilo belum termasuk bed cover dua biji.)
  4. masukin baju kotor dia ke laundry
  5. anterin dia besok jam empat shubuh.

cuman lima hal kecil. sangking kecilnya saya ampek takut lupa kalau gak ditulis. jadi saya jadikan ini postingan ketujuh ya, gak penting buat kamu. Tapi penting buat saya :mrgreen:

soale kalau gak dikerjain bisa ngambek bombay doi. hihihihihi…

 

see u next post!

#12harimenulis #6

udah bikin draft postingan buat yang keenam nih.. eh pas  mau upload foto ke postingan ityu susah banget. kalau gak pake foto pasti jadinya aneh deh. hiks… jadinya saya mbikin postingan baru ajah lah kalau begitu.

saya punya ide yang menurut saya cukup cemerlang. Ide ini muncul saat saya membereskan buku-buku saya. Err… actually yang ada di rak saya bukan cuman buku bacaan, tapi ada beberapa buku harian saya.

buku harian yang saya sebut sebagai harta saya. entah kenapa…. saya selalu merasa someday saya akan sangat membutuhkan mereka. makanya saya gak pernah membuang mereka. ada sih hasrat ingin membakar atau membuang mereka, tapi selalu ketahan sama kata-kata ’eman-eman’

padahal kalau dibaca yah boo… hadeh hadeh.. isinya ituh. saya rasa kalau umur saya lebih muda, dan usia belasan tahun saya udah mengenal apa itu twitter, blog dan FB, saya rasa saya masuk generasi alay yang sering saya hina dina. untunglah saya lahir lebih dulu. jadi saya hanya menyimpan sendiri ke lebay-an masa labil saya (bukan sekarang masih Is?). uahahhahahahaha…

jadi, ide cemerlang itu adalah: saya akan menulis kembali (re-write yak bahasa inggrisnya?) tulisan saya di salah satu buku harian saya yang tanggalnya sama dengan tanggal sayambikin postingan. Jadi kalau misalnya hari ini tanggal 11 desember, maka yang akan saya tulis adalah apa yang terjadi tanggal 11 desember di tahun – tahun sebelumnya,

naah… ide cemerlang itu gagal dengan mantap setelah saya bongkar semua buku harian saya dan gak ada tanggal 11 desember di dalamnya. satupun. dari sekian banyak buku harian itu. mantap kan?

jadi dari sekian tanggal, kelabilan saya memilih libur di tanggal 11 Desember. Cantik sekali. jadi saya hanya menghitung itu buku-buku harian dan buku curhat yang setelah dijumlah ada dua puluh aja dong.. toweng toweeng…

e? Buku curhat? Apa itu ais?

Begini.. begini.. sebagai generasi ABG akhir 90-an yang belum mengenal internet dengan baik, dan lagi kalaupun ada internet waktu itu juga cuman dipake email-email an sama chatting di mirc, sama ngirim e-card gitu deh. belon paham sama yang laen. dan rasanya onlen 3jam di mirc lamaaa banget. dan alat komunikasi paling happening waktu itu adalah telpon rumah. Jadi, sebagai wadah untuk bercerita, saya dan para sahabat menggunakan fasilitas telepon rumah untuk gossip time dan chitchat after homework hour di rumah.

sangking seringnya itu telpon rumah dipake, saya ampek sering kena tegor. begitu juga dengan sahabat saya. dan taktik ‘elo nelpon gw dulu dong, biar telpon gue bunyi, ntar gue telpon balik, kalau ditelpon lama-lama kan gak diomelin nyokap’ sudah tidak berhasil dan sepertinya diketahui dengan baik oleh Mamah. Jadi kami tersiksa sekali dengan larangan menggunakan telpon rumah lebih dari 15 menit (ya iyalah ya… 15 menit itu baru prolog biasanya… hahahahaha)

tapi episode telpon rumah saya simpan buat postingan berikutnya ya, sekarang saya mau cerita soal buku curhat. Jadi, karena ada larangan seperti itu, saya dan sahabat-sahabat saya waktu SMP memutuskan untuk bercerita melalui tulisan. jadi semacam buku harian, tapi kami gunakan untuk bercerita satu sama lain. Dan, saya serta dua sahabat saya waktu itu memberi nama ‘ayu’ untuk buku curhat kami. si ayu ini kalau gak salah sampek ke part 3, dan tiga-tiga nya disimpan sahabat saya, dinka. Biasanya kalau dia menemukan buku itu setelah selesai beberes, dia pasti akan menelpon atau sms saya dan heboh nostalgia lah kami.

kebiasaan menggunakan buku curhat ini muncul lagi saat saya pacaran ketika SMA. dengan si gitaris tampan itu saya memiliki buku curhat yang kami beri nama Biroe. Yang kalau dibaca sekarang, isinya bikin mules dan nyengir sendiri. Kamu pernah lihat pasangan yang pamer kemesraan di socmed? saya lebih parah dibandingkan mereka. Saya dan si dia bisa mengungkapkan perasaan cinta berhalaman-halaman. si Biroe ini juga sampek ke part 3, yang ketiganya saya yang pegang. Karena waktu putus si dia memberikan kepada saya, karena menurut dia; dia tidak sanggup memiliki ketiganya (aciiiieeeeeeeeee… *uhuk uhuk*). Jadilah ketiga buku itu jadi penghuni rak barengan sama buku curhat dan buku harian laennya.

eh kelupaan! sebelumnya ada buku curhat juga. sebelum saya pacaran sama si Gitaris Tampan, saya mbikin buku curhat sama kakak kelas saya yang saya akui sebagai sahabat, padahal aselinya ngegebet. jadi saya bareng sama kawan sebangku saya mbkin buku curhat dengan kedua kakak kelas yang juga duduk sebangku. Kami menyebut buku itu FAYE, yang diambil dari nama inisial kami berempat (ga usah nebak-nebak juga kali yak yang disitu, daripada salah. hahahahahah…)

kemudian buku curhat yang keempat itu sama kawan-kawan KKN di tahun 2007. kami dari kawan-kawan KKN satu sub unit menggunakan buku curhat sebagai buku kenang-kenangan aja sebenarnya. Siapa lagi yang memparkarsai kalau bukan saya? hehehehehehe. Buku ini hanya diisi oleh empat kawan KKN dari enam kawan serumah.

buku curhat yang kelima masih sama orang special. yang ini waktu saya pacaran sama si Barista Handal. Kalau yang ini isinya lebih banyak argumen-argumen dua orang dewasa sebenarnya (cieh.. ngaku dewasa bo!). karena isinya lebih ke arah narasi dan curhatan dua orang anak muda bimbang. Buku ini separuh saja tidak sampai, karena saya dan dia akhirnya lebih memilih berbicara satu sama lain secara langsung. saya menggunakan buku itu kalau ingin menyampaikan perasaan-perasaan tak tersampaikan saja. dan yes, buku ini saya simpan.

kenapa semua buku-buku ini saya simpan? karena saya masih sering menggunakannya untuk menulis fiksi. yang mana sudah beberapa tahun terakhir tidak saya lakukan (menulis fiksi maksudnya). dan… membaca buku curhat itu mengingatkan saya akan banyak hal. banyak hal yang mungkin gak bisa ditampung oleh memori otak saya yang low ini. Seperti hal di bawah ini:

Ternyata, tanpa sadar, setelah kenal dengan kamu, dengerin ocehanmu dan ceritamu, setelah sering bareng-bareng sama kamu, aku jadi ngerasa seimbang lagi. Ada orang-orang laen juga yang perempuan di sekitarku, tapi aku ngerasa gak ngedapetin apa-apa dari mereka. Jadi, kesimpulannya, dari apa adanya kamu, aku ngedapetin ‘sesuatu’ yang ntah apa, tapi membuatku merasakan ‘sesuatu’ yang sepertinya membuatku menjadi lebih dari sekedar ‘sesuatu’*

see?? see?? bukan syahrini yang menelurkan kata sesuatu. karena salah satu penulis buku curhat sudah memulainya empat tahun lalu! uahahahahahhahahaha…

see u next post!

***

PS: kalimat yang ada di box kutipan itu (*) saya ambil persis dari salah satu buku curhat yang saya pegang. dan, di kepala saya sekarang terhimpun beberapa ide cerita fiksi dari kalimat-kalimat itu.

btw, update tanggal 12 Desember siang, setelah mendapat komen dari Mbak Nike jam setengah satu pagi tadi (etdah, si Ibu satu ini kagak tidur apa yak?), saya niat nambahin foto ini ah:

ini penampakan buku curhat dan buku harian saya, kurang satu.. habis dibaca di tempat tidur soalnya 😀

#12harimenulis #5

teman datang dan pergi, tapi teman-teman  sejati selalu di hati

(memei _ Arisan! 2 Movie)

Kalau tidak salah, seminggu yang lalu saya dan si kawan serta adek saya yang ganteng memutuskan untuk menonton film Arisan! 2. Kalau tidak salah itu hari pertama di bulan desember. Saya kaget juga pas tahu ternyata adek saya doyan sama film itu dan rela merogoh kocek buat nonton film itu.

Secara ya bo, saya dan adek saya sama pelitnya. Hehehehehehehe… Jarang banget ke bioskop kecuali ditraktir atau kalau lagi pengen banget banget banget nonton film.

dan saya punya alasan tersendiri untuk mau nonton film itu. alasan pertama: saya emang suka sama film arisan, dan saya nonton berkali-kali film yang pertamanya. dan lagi saya suka sama Sarah Sechan sejak dia jadi VJ MTV jaman dulu, penasaran aja sama peran dia di film ini.

pilihan saya untuk menonton film itu ternyata tepat. karena saya butuh sesuatu untuk mengalihkan pikiran saya. dan akting Rio Dewanto sukses bikin saya ngakak dan pikiran say ateralihkan. Gak ada pemberitahuan sebelumnya kalau Rio Dewanto akan muncul, dan akan berperan seperti apa. Tapi begitu dia muncul, sukses membuat saya ngakak berat sekaligus jejeritan gak rela.

Eh si ais mau mbikin review film ini po? Awalnya sih enggak. cuman pengen pake kutipan di awal itu untuk menceritakan mengenai ‘pertemanan’. tapi gak usah bahas yang serius kali yak di hari sabtu ini. So… mari kita bercerita saja soal film itu.

namun berhubung sudah seminggu (lebih) saya menonton film itu, jadi agak-agak lupa sebenernya kek mana filmnya (hlah?!?!?!). Jadi maunya apa sih Is? mau nulis soal apa ini? Katanya mau cerita soal pertemenan kagak jadi, mau cerita soal film lupa. Jadi mau cerita soal apppa? Gini nih kalau udah lama gak nulis. Gemana kalau saya bikin list dari film ini. List-nya berupa beberapa hal yang masih saya ingat.

Well, sebelum kawan-kawan memutuskan menghentikan membaca postingan ini, ada baiknya saya mbikin list yang saya ingat dari film ini:

  1. Model rambut Sakti yang diperankan oleh Tora Sudiro enggak banget. Aneh. dan kenapa di film ini si Sakti tampak sangat feminim? Kata kawan saya sih karena dia sudah mengakui ke’gay’an-nya… tapi masih aneh aja menurut saya.
  2. Tempat meimei (Cut Mini) mengasingkan diri benar-benar mbikin mupeng. Gili Trawangan nya digambarkan dengan sangat apik di film ini. Mbikin pengen loncat ke Lombok rasanya.
  3. Penggambaran perayaan hari Waisak di Borobudurnya cantik.
  4. Dan setting film ini bagus – bagus. memanjakan mata.
  5. Entah kenapa, Nino yang diperankan oleh Surya Saputra tampak sangat matang dan sangat menggoda.
  6. Ada beberapa adegan Absurd yang mbikin saya garuk-garuk kepala gak paham. Pertama adegan Sakti dan pacarnya, si Gery (Pong Hardjatmo) makan pagi bareng Dr. Zoy (Sarah Sechan) dan Ara (Atiqah Hasiholan). Adegan kedua adalah saat Meimei dan terapisnya (Edward Gunawan) berpelukan mesra. Adengan kedua absurd adalah selaen mereka berpelukan, ada juga bartender bernama Molly yang diperankan dengan bagus oleh Adinia Wirasti ikut berpelukan bersama mereka. Entah ya, saya agak gak mudeng aja sama hubungan ketiganya sampek akhir film.
  7. Rio Dewanto – nya loh. sukses mbikin satu bioskop histeris.
  8. Ada beberapa public figure yang nongol dan buat saya kemunculan mereka kok ya agak gak penting yah.
  9. Anak – anak nya Andien (Aida Nurmala) punya tato yang lucu menurut saya.
  10. Kamarnya Sakti keren 😀
  11. Soundtracknya bagus-bagus. Apalagi yang judulnya Oh Jakarta. Syahdu. Dan, Rio Dewanto ikut nyumbang suara di film ini.
  12. Sponsor untuk sepatu dan baju nya juara deh nih film. Banyak bener pas di credit tittle terakhir
  13. Film ini sedikit banyak ngingetin sama Sex and The City, dengan kehebohan, gemerlap, persahabatan. Tapi tetep ada bedanya lah. Yeah.. tidak ada si Bradshaw di film ini 😀
  14. kurang adegan arisan kali yah, secara pas di film pertama adegan ‘arisan’ menjadi point dari film nya. Kalau yang kedua ini lebih ke arah kelanjutan cerita, jadi adegan arisan nya malah minim, apa gak ada ya malahan? (jadi lupa).
  15. Gak sebagus yang pertama memang, tapi susah juga membandingkan kedua film ini. keduanya memiliki keunggulan masing-masing
  16. Kalau kamu gak doyan sama film nya yang pertama, gak usah juga maksa nonton film ini, karena segala sesuatu yang ada di film yang pertama menjadi lebih dan lebih lagi di film kedua.
  17. Nino menegaskan bahwa memang sekarang ini jamannya orang kepo, jadi no wonder ya banyak orang-orang kepo di sekitar kita, termasuk saya mungkin. Hahahaha

 

Mungkin itu aja kali yak yang bisa saya inget dari film yang di sutradara-i oleh Nia Dinata. walau bukan review, semoga bisa memberikan sedikit gambaran mengenai film ini. Hehehehehe….

See u next post!

#12harimenulis #4

baiklah.. baiklah sebelum pada protes, saya mengaku salah nih.. kemaren saya kecape’an total habis pindahan. saking totalnya sampai benar-benar gak punya tenaga buat bukak laptop dan menulis.

jadi, mangkanya yang edisi #4 ini  baru malem ini saya tulis.

mari kita bicarakan bagaimana lika liku saya dan adek saya pindahan. kami memutuskan pindah ke kawasan Kayen, di Jalan Kaliurang KM.7 dengan nama jalan Jurugsari. dan, setelah di hitung-hitung tanggalnya kami sepakat pindah pada tanggal delapan desember kemarin. Kenapa hari itu?

Simpel aja sih: karena hari kamis adek saya gak ada kuliah, jadi dia bisa meluangkan waktu seharian.

Yang bikin agak patah hati kemarin adalah: begitu bangun pagi, hujan deras turun. Bingung saya menatap semua kardus yang sudah siap diangkut. Gimana pindahan kalau hujan deras kek gitu. Jadi yang saya lakukan saat membuka mata di pagi hari kemarin adalah menatap hujan. Menerawang. Bingung.

Pukul setengah delapan si kawan yang sudah dua hari membantu saya mengirim sms ke saya kalau di kost dia di daerah selatan hujan juga turun. Lalu si ranger hitam juga bilang kalau di rumah dia juga hujan. berarti hujannya rata, dan say alirik awan juga masih gelap. akhirnya saya memilih untuk meneguhkan diri bahwa kami pasti bisa pindahan tanggal delapan. titik. pasti bisa.

dan yeah, Tuhan mendengarkan harapan besar saya untuk secepatnya pindah dari rumah itu. Sekitar pukul delapan, hujan mulai berhenti. Kawan saya dan ranger hitam mulai merapat ke kontrakan lama saya. Kami mulai upload kardus-kardus yang muat di mobil si Ranger hitam. lumayanlah muat beberapa kardus, rak buku. lalu setelah beres upload barang – barang kecil, saya menyuruh adek saya memanggil pick up yang sudah dia pesan.

sambil menunggu adek saya memanggil pick up, saya keliling kontrakan lama, menyisir lah. kali aja ada yang ketinggalan. daaaan.. menemukan sepedah terkunci dengan aman damai sentosa di tiang garasi. Cantik. Ini sepedah yang kunci-nya hilang itu. Paniklah.

Dengan membawa piring tetangga yang belum saya kembalikan, saya pergi ke rumah Bu Har, tetangga yang baik banget dengan niat minjem gergaji besi (gak modal tenan ik saya). Niat meminjam gergaji besi, yang saya dapatkan adalah bantuan untuk melepas rantai sepeda dari Pak Har. Dan yes, rantai sepedah itu sukses digergaji sama Pak Har setelah Pak Har 20 menit menggergaji rantai itu (tuwing. dan saya sukses khawatir kebingungan saat Pak Har menggergaji: what should i do? yang ada saya mondar mandir di sekitar itu aja. sok sibuk. hahahahaha)

akhirnya gak berapa lama adek saya datang bersama pick up pesanannya. dan yang lucu adalah: adek saya dateng bersama seorang temannya yang gak tahu kalau dia ‘dijebloskan’ untuk membantu angkat-angkat barang (Maaf yah din…)

setelah sibuk angkat-angkat, gak lupa saya dan adek saya berfoto sebagai kenang-kenangan bahwa kami pernah ‘diusir’ dari kontrakan (eh jadi colongan deh si ais…)

 

fotonya adaloh.. tapi suwer deh daritadi ini kok ga bisa ya buat di add di postingan ini.

ya sudlah yah, daripada saya njedotin kepala ke meja makan (yang baru saya dan adek saya miliki setelah pindah ke sini), mari kita lanjutkan …

setelah angkut-angkut barang ke pick up kelar,kami menuju timur dari kontrakan lama kami, melintasi ringroad, saya yang di mobil pick up asik berbagi cerita dengan Bapak Supir yang ternyata adalah orang yang membantu saya pindahan dari Terban ke Kwarasan enam bulan lalu.

daaaaaaan… klimaks dari kegiatan pindahan saya dan adek saya adalah: berkumpulnya enam orang yang sebelumnya tidak saling berkenalan, namun kami bisa saling bergurau untuk melepas lelah ngangkut2 barang dan menatanya ke tempat yang semestinya, sehingga kontrakan saya ini bisa lebih nyaman untuk kami tempati.

terimakasih tiada terhingga untuk keempat kawan kami kemarin yang membantu kami. serius deh pengen banget memajang foto kita kemarin.. tapi koneksinya lagi bermusuhan sama saya

dan badan saya yang baru dipijet kurang dari 12 jam yang lalu benar-benar harus diistirahatkan

😦

see you next post, cross my heart 😀

#12harimenulis #3

malam ini apa yang akan saya perbincangkan? dengan kopi di cangkir satu-satu nya di rumah ini, di tengah ruangan yang berantakan, yang ada di kepala saya hanyalah menumpahkan rasa di malam terakhir saya di rumah ini.

Rumah ini merupakan rumah tersebentar (kata-kata nya yang tepat apa ya?) yang saya tempati selama di Jogja. Gak usah dihitung lah berapa lama, daripada saya colongan nanti di sini. Hehehehehehe…..

Tadinya saya mau nulis beberapa hal yang akan saya rindukan dari rumah ini. Tetapi tadi kawan saya bilang, kalau harusnya saya menulis hal-hal apa saja yang harus saya lakukan esok pagi menjelang kepindahan saya dan adek saya.

Well, yeah.. kenapa tidak? Kenapa tidak saya bikin list-nya? Ini adalah beberapa hal (sisa) yang harus saya kerjakan esok menjelang detik-detik perpindahan saya dari warga kwarasan menjadi warga Kayen, Jurugsari:

  1. Cabut gas dari kompor, bersihkan kompor dan masukan ke dalam kardus
  2. Bersihkan kulkas dan masukkan bahan-bahannya ke dalam.. ke dalam.. (ke dalam apa yak?!?!) poko’nya dirapihkan laah judulnya. hehehehehehehe
  3. Kamar mandi! Perlengkapan mandi jangan lupa loh.
  4. Dan keluar dari kamar mandi itu coba perlengkapan habis mandi-nya jangan lupa dirapihkan (segala macem lotion, deodoran dan kawan-kawannya)
  5. Cermin!
  6. cek belakang pintu, kali aja masih ada kapstok nyangkut
  7. setelah yakin itu semua barang udah rapih di pojokan, cari pick up buat ngebawa barang-barang gede
  8. dan make sure si ranger hitam siap membantu (hahahahaha)
  9. oh iya, jangan lupa jemput dan kumpulkan bala bantuan sebanyak mungkin. Kalau perlu bekas tetangga di kontrakan lama juga dipanggil, hehehehehe..
  10. Pamit ke Bu RT dan Bu Har, tetangga yang paling deket.

 

Owkey deh kawan-kawan… doakan saya yah besok. Doakan kami ding, semoga lancar-lancar saja. dan zzzz…zzzz….zzz….