november sekian tahun yang lalu

eh udah bulan november aja, eh udah bulan ke-11 ajah, eh udah musim hujan, eh masih jadi mahasiswa, eh masih lajang aja, eh masih berkutat di masalah cinta-cintaan (kek gak punya kehidupan aja Is. Hahahahahaha…)

Buat saya, bulan november menyimpan banyak cerita. dari bertahun-tahun lalu. sebut saja november 2000, sebelas tahun yang lalu. Masih segar dalam ingatan waktu menginjakkan kaki di Purwokerto, dan menjadi warga di kota satria itu.

Iya… November tahun 2000 merupakan titik dimana saya menjadi anak kost. awalnya waktu itu tinggal di kost-kostan yang dikelola olah oom saya, namun di tahun kedua, oom saya pindah rumah dan jadilah saya penghuni kost-kostan sama kek yang laen: makan sendiri, nyuci sendiri, tidur sendiri, ngomel sendiri, hehehehehe…

kalau ada yang tanya alasan saya pindah dari Jakarta ke Purwokerto, maka akan saya jawab begini:

“biar gak ikut tawuran, gak kena narkoba, dan gak hamil di luar nikah”

dan biasanya habis saya jawab gitu, yang bertanya akan bilang; ‘serius!?!’

mereka mengira saya bercanda. Padahal saya serius menjawab pertanyaan itu. Alasan saya pindah ke Purwokerto padahal orangtua gak tinggal di sana dan lagi usia saya waktu itu belon menginjak 16tahun adalah memang benar adanya begitu: biar saya gak terlibat kanakalan remaja Ibukota.

Perlu diketahui, saya sempat bersekolah selama 3bulan di SMA Negri di Ibukota (cara nulisnya Ibu Kota apa Ibukota sih?!!? jadi bingung dan males nyari yang bener. hehehehehhe…)

kita ganti aja jadi Jakarta. Jadi, selama tiga bulan saya sempat sekolah di SMA di daerah Jakarta Pusat. di daerah Rawasari tepatnya (ah cuman ada satu SMA Negri saya rasa disitu). nah pas SMA disitulah saya melihat realita kenakalan remaja. sebutlah saya norak. tapi saya baru tahu kalau ada anak sekolah bisa ngerokok di lorong sekolah. baru tahu ada anak sekolah bisa madol. tuh kan bener saya norak.

karena dari TK, SD sampai SMP saya bersekolah di sekolah swasta yang memiliki aturan cukup ketat, dari seragam hingga jam pelajaran. mungkin juga karena saya sekolahnya gak di sekolah unggulan yak pas SMA. hehehehe

tapi jujur, saya menikmati itu. menikmati ngobrol dan makan di kelas pas jam pelajaran, menikmati cabut pas upacara 17an, menikmati bergerombol dan santai-santai di kantin menjelang jam masuk, menikmati cabut ke UKS, ya some kind of that lah. walau cuman 3bulan, tapi saya lumayan menikmati dan sempet pulak dapet cinta lokasi di kelas.

november 2000, kepindahan saya ke Purwokerto mengikuti jejak kakak saya yang sudah lebih dulu pindah. Dan sampai saat ini saya tidak menemukan alasan yang lebih masuk akal dibandingkan jawaban saya itu atas kepindahan saya. Karena memang saya seperti hilang ingatan saat mau pindah dari Jakarta ke Purwokerto

dan, percayalah Purwokerto jauh lebih sepi sebelas tahun yang lalu dibandingkan sekarang. Bagaimana Anak Baru Gede yang pengennya jalan-jalan ke mall dan kongkow-kongkow bareng ama temen-temennya mau pindah ke kota kecil yang gak punya bioskop?

eh tapi bioskop bukan masalah buat saya, karena saya juga jarang nonton di bioskop. lebih nyaman nyewa VCD buat ditonton di rumah. bisa di skip, bisa di fwd kalau bosen.

di bulan-bulan pertama kepindahan saya, saya memang ngomel dan misuh-misuh menyatakan ketidaksetujuan saya, serta bersikap bermusuhan dengan siapa saja.BT berat. kemana-mana mesti dibonceng Kakak saya, atau gak naek becak. Belum lagi ada mata pelajaran muatan lokal yang isinya nari sama karawitan, belum lagi kawan-kawan sekelas yang terlihat menahan tawa setiap kali saya ngomong dengan logat Jakarta (mereka gak tahu kalau saya menjepit pipi saya dengan gigi; menahan tawa mendengar logat ngapak mereka! hahahahhaha…)

ah tapi benar kata orang tak kenal maka tak sayang. waktu jugalah yang mengenalkan saya pada Purwokerto dan cuaca ajaibnya, ramah penduduknya dan logat ngapak-ngapak yang lucu itu.dan waktu juga yang membuat saya jatuh cinta pada Purwokerto. kalau ibarat orang, Purwokerto adalah cinta pertama saya. karena bersama Purwokertolah saya membentuk diri saya, mencari jatidiri saya (dan mungkin sampai sekarang belum ketemu, hihihihihi…), dan di Purwokerto lah saya banyak belajar.

Bahkan, dulu saat pertama kali kuliah, ditanya asli mana, saya selalu menjawab; ‘Purwokerto’. cihuy kan? sampai akhirnya saya sadar; saya gak segitu ngapaknya buat dibilang orang Purwokerto😦

dibalik sepi dan ajaib cuacanya, buat saya Purwokerto adalah kota yang akan selalu memiliki tempat di hati saya.

karena hanya di Purwokerto saya bisa ngomong ngapak tanpa diketawain. Hahahahahaha..

hidup ngapak!

so, itu cerita saya di bulan november sebelas tahun lalu, gimana dengan ceritamu? *iklan mode : on*

23 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

23 responses to “november sekian tahun yang lalu

  1. Irfan Handi

    Datang membawa persahabatan mas.😎
    Salam buat Purwokerto dari Lombok.🙂


    — ais ariani:
    hiks.. aku dibilang mas😥
    hiks…. ternyata aku masih maskulin
    *hloh?!?!? —

  2. Heee heee hee
    Sama aku juga punya cerita tiap bulan november,,
    November 2010 aku bkin postingan ttg mantan yg lama dan memutuskan untuk move on

    November 2011,, lagi lagi bikin postingan ttg move on :p (* walau dari orng yg beda

    — ais ariani:
    uahahahhahaha…cepat sekali move on nya berarti ya Put dari satu orang ke orang satunya
    hahahhaha😀 —

  3. kira

    musim kawin neh. wkwkwkwkwkwkwk

    — ais ariani:
    maksudnya kucing kawin?😀 —

  4. Ceritaku,bulan November..sahabat penaku ultah..hhe..
    dan November musim buah mangga,mulai murah meriah huu..

    — ais ariani:
    iyah Mbak! murah bangeeeet mangga di deket rumahku.
    tapi aku juga gak beli ding, hlah wong di halaman rumahku ada mangga😀 —

  5. wah…jadi “wong ngapak” dong yah mba…hehehehe
    keluarga saya juga ada yang tinggal disana…
    tapi tahun 2000 itu jakarta memang lagi parah-parahnya yah? lagi sering tawuran tuh..hehehe
    keputusan yang tepat mba hijrah dari Ibukota… salut

    — ais ariani:
    hiahahha, padahal aku juga takut sama yang namanya tawuran. kalau lagi naek metromini sok-sok nutup badge lokasi😀 —

  6. sama.. bulan november juga selalu spesial buat gua, karena bulan november 4 th yang lalu kita dengan nekadnya pindah dari indo kemari. hahaha.

    btw ngapak itu apa sih?

    — ais ariani:
    *toast* sama mas Arman. moving itu semacam pilihan yang besar ya Mas😀
    ngapak itu logat daerah mas, bahasa jawa medok dari banyumas dan skeitarnya, kek tegal sama brebes juga.
    kek Parto jaman dulu itu loh mas… —

  7. 11 tahun lalu berarti umurku 22 berarti aku masih kerja tuh🙂

    — ais ariani;
    punya kisah sendiri pastinya yah Mbak🙂 —

  8. jadi ini postingan khusus tentang kemampuan ais berngapak ria? beli kapak di mana? boleh nitip ga? xixixixi

    iya tuh udah saatnya berganti profesi, kapan lulus? kapan nikah? *biar meradang dah sekalian hahaha*

    — ais ariani:
    huahahhahahahhahaha.. tinggal nunggu waktu ko kmbak
    *heleh
    waktu tanpa kemauan mana ada yak!
    ngapakers in da zone lah mbak. tapi jarang digunakan. ndak nanti pada ketawa. karena logatku aneh kata temen-temen kalau udah ngomong ngapak ! —

  9. primen kabare rika yu, lawas temen deneng ampleng.. hahahah

    yess, hidup mba ais, hidup ngapak,,,
    sayangnya dulu blm kenal ya mbak, taun 2000 tapi saya masih duduk di bangku SMP,, hihihi

    — ais ariani:
    kabare apik kiye. Piye kabare mase? laaah daneng ora tau dolan nang nggonku sih kepriben..😀
    huehehehhehe…. hayuuuk… maen-maen ke Purwpkerto.. —

  10. tau … sekolah yg dimaksud ..he..he.. dan .. kabar2 tentangnya
    jangan2 pernah seangkot sama Ais :D

    -- ais ariani:
    uahahhaha.. jangan-jangan iya BuMon.. hihihi, nyetopnya dari halte itu tuh... --

  11. gelap gelap gelaappp
    #culekculekmatasendiri

    — ais ariani:
    heh! kemane ajeh kamu?!?! —

  12. mmpir lagi nich mb 😀
    lucu juga ya komen yg prtama…..sya jadi tertawa sendiri 😀
    11 tahun yg lalu yg sudah menjadi kenangan…..
    nitip ya http://bensdoing.wordpress.com/2011/11/03/pr-blogger-sekolah-dasar/

    — ais ariani:
    wow… ada PR ya.
    iya ni, mosok aku dikira mas-mas.. apa aku masih kurang terlihat wanita ya?😦 —

  13. Hihihihihi…buat saya Purwokerto itu identik dengan mendoan dan sroto…uenak tenan, Ais…*gaya ngapak*😛

    Ibu kota atau ibu kota ya?
    Memang bener, enaknya ditulis Jakarta aja…

  14. Yailaaaah, itu ibu kota dua-duanya…harusnya pilihan kedua ditulis ibukota…
    *ralat nggak penting nih, maaf*😉

    — ais ariani:
    hiahahahhaha.. Bu Ir ini. pas baca komen pertama aku baca lewat hp, kirain karena hpnya yang salah posisi.
    hahahaha… —

  15. Waah is gak ngebayangin deh aku sma udah pindah dan ngekos di desa.. kalau orang2 pontianak yg rada mampu malah nyekolahin anaknya di sma terkenal di jakarta.. kebalik yak :p

    — ais ariani:
    huehehehhehe… iya Niee.. kalau mamahku gak kerja dan bisa ngawasin aku tiap hari pas aku SMA,
    mungkin aku juga gak dikirim ke daerah😀 —

  16. eyha4hera

    sweet november… 🙂

    — ais ariani:
    cieee yang baru jadian😛 —

  17. menarik artikel anda…makasih udah mau berbagi yaa..salam kenal slalu

    — ais ariani:
    sama-sama Kakak😀 —

  18. Pada dasarnya memang tinggal di kota kecil itu lebih menyenangkan is… ga ada bioskop gapapa, toh banyak pemberi kesenangan lain.. ada orang2 di warung kopi yg bisa diajak ngobrol kapan aja, ada acaa kumpul2 komunitas, daaaan ada udara segar untuk dihirup dalam-dalam😀

    — ais ariani:
    haaaaaaaai pengantin barrruu!!
    lama nian kau tak berkunjung ke tempatku
    *aku juga sih
    ehehehhe. bener banget Me, makanya aku punya cita-cita membesarkan anak di Jogja atau Purwokerto,😀
    amiiiin… —

  19. 'Ne

    Aahhh Aiiss… ralat ralat.. sedari aku bayi juga Purwokerto ada bioskop lebih dari 2 malah, cuman makin lama bertumbangan dan sekarang cuman sisa 1.. hehehee..

    sampai kapanpun juga tetep cinta Purwokerto😀

    Hidup ngapak!!

    — ais ariani:
    wouppps lupa sama yang di deket terminal lama itu ‘Ne😀
    hihihi tau bangetlah yah ‘Ne kamu🙂
    hidup ngapaaak!! —

  20. Sya

    Eh kamu SMA di Rawasari? Di mana? Aku sekarang ngontrak di daerah Utan Kayu Is. Eh kamu apa kabar, lama tak berjumpa (emang pernah ya? :lol:) Btw, tgl 12 aku mau ke Jogja is🙂

    — ais ariani:
    kabarku baek Sya, iyah lama banget gak saling mengunjungi ya Sya
    utan kayu keknya temenku banyak deh yang tinggal di daerah situ.
    cek email yah Sya, aku baru ngirim email ke kamu😀 —

  21. Pas SMU aku pernah ke Purwokerto Is, cuacanya emang ajaib ya hihihihi…
    ah..jadi pgn tau se-ngapak apa seorang Ais…https://marsitariani.wordpress.com/wp-admin/edit-comments.php#

    — ais ariani:
    huahahahha. kalau kopdar jarang keluar Teh, kalau kopdar aku berubah jadi pengguna bahasa Indonesia😀 —

  22. tok..tok…mau bertamu di sini ada orang gak ya?
    dah lama bener gak kemari, hehe..

    hahaha..emang keren si ngapak itu…temen2ku yang ngapak lucu2 juga😀

    — ais ariani:
    keren karena lucu yah Dek?
    ih kamu apa kabarnya sih? lama gak ketemu..
    (hahahhaha..) —

  23. ngapak apaan sih?
    tahun 2000??? udah ngekos??owwhh.. tahun itu aq baru lulus SD donk… hahaha

    pemudimasalalu ternyata,, hehehe #kaboooooooorrrrrrr

    — ais ariani:
    uahahhahahahaha… sudah kubilang, aku ini pemudi yang terperangkap dalam raga orang dewasa😛 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s