p.e.l.u.p.a

untuk kesekian kalinya, saya diberikan semacam cobaan pada daya ingat saya yang gak seberapa ini. jadi begini, sebulan yang lalu saat mau mendaftarkan rencana studi alias KRS, kami diharuskan mendaftarkan mata kuliah yang mau diambil via internet alias online. nah, masing-masing mahasiswa mendapatkan user dan password untuk memasukkan matakuliah yang ingin dimabil via SIT (lupakepanjangannya apa) kdi situs kampus kami. dan dengan gagah berani saya mengganti password dan username pemberian itu.

daaaan.. saat hari H harus daftar online, saya melupakan password 😦

panik. dan repotnya, pas lupa itu pas saya di luar kota. akhirnya baru beberapa minggu setelah tanggal yang ditentukan, saya melaporkan diri ke pengelola kalau saya belum daftar online. panik? pastiiiii.

dan Alhamdulillah, mbak-mbak di pengelola jurusan saya dengan lapang hati mau membantu saya. saya masih bisa nyusul memasukkan KRS. dan saya diharuskan untuk KRS online saat ada jadwal peubahan KRS. nah, cilakanya… saya lupa (lagi) kalauΒ  harus input KRSΒ  di tanggal yang sudah ditentukan itu.baru inget tadi pagi.

Astaghfirullah.

Ntah Hapa Hapa yang ada di otak saya ini. hal sepenting itu bisa lupa. makanya Mamah saya yang jadi kawan seperjalanan saya dalam perjalanan seminggu belakangan ini merupakan duet maut soal barang lupa, barang ketinggalan. Bahkan kacamata saya ajah entah ada dimana sekarang.

dua minggu yang lalu, saat saya butuh uang tunai buat membayar tiket perjalanan Jogja-Jakarta, saya malah melupakan pin ATM saya yang berujung pada di blokirnya kartu ATM saya. Horeh kan saya?

Mungkin, mungkin karena beberapa hari belakangan ini saya lagi banyak pikiran *kalem* atau…. mungkin ini saatnya saya memanfaatkan fitur organizer di handphone buluk saya.

atau mungkin ini gejala penuan dini?

😦

apapun itulah… saya harus fokus untuk mengingat sekarang. termasuk mengingat kunci sepeda yang ditaro dimana. udah dua bulan gak inget narok dimana.

markicar. mari kita mencari.

selamat hari minggu!

Advertisements

seragam

Hai Kawan! apa kabar?

Bagaimana kondisi (dompet) di hari Senen ini? hihihihihi. Btw, hari ini ais ariani mau nanya nih… sampai umur segini berapa kali sih kamu mengenakan seragam? Dan ada gak sih seragam kebanggan kamu? Atau seragam favorit deh… Seragam yang kamu seneng banget make’nya, ampek-ampek walau udah wajib mengenakan seragam itu kamu teteup ajah masih pengen pake seragam itu.

sampai seumur segini saya udah lumayan sering pake seragam. dari seragam sekolah (TK, SD, SMP, SMA), seragam silat, seragam Marching,ampek seragam kondangan. tiap seragam punya cerita.

termasuk seragam yang ini

ais ariani cilik: hitam.eksotis! hahahaha

seragam apa itu ais? itu seragam saya jaman TK. kek sailormoon yah? eh gak yah? ahahahahah..tapi emang seragam itu merupakan seragam favorit saya, lucu soalnya. dan beda sama seragam anak TK sepantaran saya.

dulu saya TK nya di TK komplek, yang mana emang komplek perumahan karyawan pelabuhan. jadi seragamnya agak-agak berbau pelaut.

bagaimana dengan kawan-kawan sekalian? masih ingatkah dengan seragam favorit kawan-kawan? dan kapan terakhir kali mengenakan seragam?

unforgettable istora :)

kemaren (kemarennya, dan kemarennya lagi) keknya saya pernah cerita yah kalau saya ini pernah ikut jadi anak Marching? baiklah, akan saya ceritakan sedikit awalnya saya masuk marching

awalnya gara-gara putus dari si mantan jaman SMA. saya yang baru beberapa semester jadi anak kuliahan bingung menghabiskan waktu luang. eh si senior di kampus ngajakin saya ke daftar jadi anggota Marching Band di kampus. ya udah saya ngikut.

waktu ditanya mau masuk di section apa, saya bingung. dengan PD nya saya jawab section Color Guard. Di Marching sendiri ada tiga section; ada Hornline, Percusion line, dan Color Guard. Eh kalau salah mohon dikoreksi yah buat senior dan junior-junior yang mbaca tulisan saya *kalem*

maklum, saya ini anak Marching karbitan. hehehehe. Ceritanya panjang dan haru biru deh di dunia per Marchingan. Tapi marching adalah dunia yang mengenalkan saya pada banyak hal, dan banyak pacar *ups* hahahahaha….

namun apabila dijabarkan dalam beberapa satuan kata, maka Marching adalah: hitam, panas, kerjakeras, team, disiplin, solidaritas, kebanggaan dan cinta.

maka inilah kami

Istora Senayan, desember 2005 with Color Guard MB UGM

foto ini diambil bersama sebagian kawan-kawan dari Color Guard, waktu kami menjuarai kejuaran Grand Prix Marching Band 2005 (duh lupa yang keberapa). Untuk section Color Guard sendiri kami juara dua dengan selisih nilai 0.5 dengan si juara satu yang berasal dari kota yang sama dengan kami *gigitjari*

kenapa ini menjadi tidak terlupakan?

percayalah, untuk berdiri di situ dengan senyuman seperti itu tidak mudah bagi saya yang tidak punya basic musik, menari atau apapun itu. yang saya punya hanya nekat dan kerjasama tim. saya sempat dijuluki tentara cina, kuda liar, sempat mengalami beberapa kali cedera, sempat sering hampir nangis putus asa karena tidak bisa melakukan apa yang diperintahkan pelatih.dan itu terjadi selama berbulan-bulan.

saya tidak memiliki skill yang hebat yang melampaui yang laen, saya tetap menari seperti tentara china sampai akhir karir saya di Marching, tapi saya mengakui pada diri saya sendiri bahwa saat itu adalah saat-saat saya mengeluarkan kemampuan terbaik saya. dengan kata lain : saya tidak berbakat (hahahahaha…)

maka menjadi sesuatu yang tidak terlupakan bukan saat si manusia tidak berbakat ini bisa menjadi bagian dari tim yang menjuarai kompetisi tingkat nasional?

*kalem*

maka foto ini adalah menjadi sebuah kenangan manis, semanis senyum kemenangan saya disitu. hahahahaha…

pesan moral dari foto ini adalah : keluarkan kemampuan terbaik kamu, maka apapun hasilnya, kamu tidak akan pernah menyesal πŸ™‚

***

foto senyum kemenangan manis ini saya ikut sertakan 1st giveaway: the Sweetest memoriesn– nya Teh Orin.

saya ikutan loh ‘teh πŸ™‚

suka band apah?

the telephone!

ahahahahhaha (ngakak). kalau delapan tahun yang lalu ditanyain suka Band Indonesia apah, saya jawab itu pasti. Kenapah? Karena gitarisnya dulu ganteng :mrgreen:

kalau ditanyain jaman SMP, saya suka sama Slank, sama Sheila on 7, terus awal-awal kuliah saya entah kenapa doyan banget sama Padi.

kalau Band luar, banyak gak ngertinya: jadi suka-nya yang enak di kuping ajah. Tapi kalau Oasis mah gak ada matinya πŸ˜‰ segala versi My Wonderwall kudu dengerin. Hehehehehe…

Saya penikmat musik, tidak paham musik hanya menyenangi musik. Makanya saya agak-agak gak paham sama musik. Pernah pengen jadi vokalis tapi gagal total gara-gara sadar kalau suara saya fals. Kagak bisa bedain nada. Pengen jadi gitaris, tapi gagal karena gak bisa nggejreng. Akhirnya hubungan saya dengan musik yang paling dekat adalah: menjadi anggota Marching Band di section Color Guard. But that was my unforgetable moment in my Life.Kapan-kapan cerita ah soal hari-hari saya di Marching πŸ™‚

ini penampilan pertama (dan terakhir?) tingkat nasional di Istora Senayan, tahun 2005

Sampek Juli 2008 adalah terakhir saya aktif di dunia permarching-an. Itu juga berakhir dengan suatu kesadaran: saya gak paham irama! Jadi tiap kali gerak, pelatih saya mesti neriakin dari pojok:

“aiss TEMPO!!! ais dengerin TEMPO nya!”

(itu ngomongnya teriak loh dari luar lapangan display,kebayang dong kalau saya bisa saja gak denger. Jadi bisa aja selama satu lagu saya gerak paling lambat atau paling cepet sendiri enta satu ketuk atau dua ketuk. Hehehehehe)

 

Bukan hanya buta nada sodara, saya juga buta tempo. Tapi kata emak saya bener: saya adalah orang yang berani. Berani malu. Jadi walau buta nada dan buta tempo, teteup ajah tuh saya PD dahsyat kalau diajakin karoke :mrgreen:

dan segala ke-buta-an saya itu tidak membuat saya membenci musik. Saya menikmati mendengar musik. Tiada hari tanpa mendengarkan musik buat saya.

Musik favorit saya adalah: apa aja yang disukai orang banyak. Hahahaha. Saya gak punya spesifik kesenangan lagu apa. Anyam-anyaman Sudjiwo Tedjo saya suka, On the night like this-nya Mocca saya suka, Mesin Penenun Hujan-nya Frau saya suka, No Fruits For today-nya Sore saya suka, Ku menunggu – nya Rossa saya jadiin RBT (hahahaha), Kamu kelemahanku – nya Marsheilla lagi saya dengerin sekarang, lagu ‘kebangsaan’ saya pas nulis skripsi itu lagunya Brand New Heavies yang You’re the Universe, dan kalau lihat di Widget sebelah kanan blog saya, ada lagu tambahan yang saya suka dan saya pajang liriknya disitu: Christinna Perri dengan Jar of the Heart.

Yang enak di kuping saya, pasti bakal saya puter terus deh. Dulu bekas temen serumah saya pernah protes soal komputer saya yang semaleman saya suruh nyanyi Bukan Pengemis Cinta (itu lagu yang nyanyi siapa ya?).

Dan perlu kawan-kawan ketahui: saya tidak pernah fanatik pada apapun kecuali cokelat, pizza, dan… gratisan :mrgreen:

termasuk soal dunia per-musik-an ini

Jadi saya gak pernah tergabung di Fans Club apapun, gak pernah majang poster band atau vokalis manapun, pernahnya juga masang poster pemaen bola, biar dibilang keren ajah. Hahahahaha…

Makanya suka heran ajah kalau ada orang yang ampek rela segitunya sama band atau artis atau orang terkenal laennya. Saya berlebihan dalam beberapa hal, tapi kalau untuk urusan artis dan atau public figure, saya datar. Biasa aja. Gak punya nafsu buat ikutan fans club. Nonton konser ajah bisa diitung pake jari tangan 😦

Tapi, ditengah ke’datar’an saya sama Band, ada satu band Indonesia yang tidak pernah lekang oleh waktu buat saya dengerin: Kahitna.

Dari jaman SD (apa SMP ya?) saya udah ngefans habis sama cerita cinta yang mereka nyanyiin. Daaaaaaaaaaan… sekarang, malem ini pas saya nonton TV ada talkshow dengan bintang tamu mereka. Entah kenapaa… saya gak mau beranjak sedikit pun dari depan TV.

Saya ngefans sama mereka. Sama tiap nada yang mereka alunkan, sama tiap lirik yang mereka nyanyikan. Bintang, merenda kasih, Andai dia tahu, Tak sebebas merpati, Tak kan terganti, Setahun Kemarin, Cantik.

dan, tahun ini mereka berumur 25 tahun!

selamat ulang tahun Kahitna

πŸ™‚

biar bintang tak datang
ku yakin hatiku hanyalah untukmu
walau bintang menghilang
ku sampaikan salam sayangku untukmu

meski mungkin aku yang harus pergi (oh pergi)
tak apa tanpa harus ku mengerti

biar aku melangkah (melangkah)
menemani bintang menerangi malam
jangan resahkan aku
yang penting bahagia untukmu selalu kasihku

Bintang – Kahitna

selamat datang: mahasiswa baru!

salam begajulan wahai mahasiswa baru

πŸ™‚

hi kamu!! hai kamu wahai mahasiswa baru. selamat datang di kampus tercinta. selamat datang di dunia kebebasan. selamat datang di kampus yang tahun ini punya program ngepit, jadi mendingan mobil atau motor kamu gak usah dikirim ke kota ini,minta Papih dan Mamih kirim sepeda kamu, Fixie yang kemaren baru kamu beli… dibawa ajah, tiap jumat ada kok sepedahan gaul gitu…. temui saja di Jalan Mangkubumi, di deket benteng di jalan Malioboro, atau di deket Gramedia Soedirman.

Saran saya sih, mendingan gak usah bawa kendaraan ke Jogja. Jogja udah cukup ramai. Dan saran saya lagi, kalau kamu punya kekasih di kota asal kamu, lebih baik kamu putuskan dulu, karena di Jogja banyak orang keren *tepokdada*, banyak tempat cihuy buat bedua-an; sebut ajah alun-alun, angkringan Lik Man, sepanjang jalan Mangkubumi juga asik tuh buat ngobrol-ngobrol, atau ke pocinan di pakualam.

atau kalau kamu merasa gak kelas nongkrong di tempat begituan, kamu bisa mengunjungi kedaikopi di Jalan Kaliurang, di Jalan gejayan, atau Momento di Jembatan Merah, Gejayan. atau kamu bisa nanya sama kawan saya yang doyan Pethakilan, dia lumayan tahulah tempat nongkrong dengan harga terjangkau.

Jadi, putusin dulu kekasihmu di kota asalmu. Daripada kamu selingkuh karena gak tahan setia, mendingan diputuskan dulu. Lagian kamu masih muda, butuh kenal dengan orang banyak dulu…

kamu mau beli perlengkapan kost macam kasur dan tiker? Beli ajah di Liman, di Jalan Malioboro, disebrang Kepatihan. Itu tempat emang pelayanannnya agak jutek, tapi harganya miring bangeeet. Kalau beli kasur juga bisa dianter ke kostan kamu. Terus kalau mau beli alat-alat masak, ember, tong sampah, alat makan dan semacamnya belinya di Progo, letaknya di deket Taman Budaya Yogya (TBY) di belakang jalan Malioboro (saya lupa nama jalannya).

Nah di deket Progo itu juga ada tempat namanya Shoping, itu bukan buat belanja-belanji baju, itu tempat jualan buku murah. Kamu harus nawar tapi. Logat kamu kalau bisa di medok-medokin, tapi jangan lebay. Sok akrab ajah ama penjualnya: bilang kamu pernah beli di situ. Mau merintis jadi koruptor? di situ ada beberapa makalah yang bisa kamu plagiat-in, kamu akui jadi karya kamu. Di jual. Murah. Beberapa karya tulis senior-senior kamu, lumayan buat tugas kuliah.

dan berhenti menyumpah ini adalah desa sepi dan hening. ini bukan desa loh. Ini kota. tapi berhentilah berharap soal blitz, di sini hanya ada 21 dan XXI, tapi itu gak lagi penting. Karena ada banyak hal yang bisa menggantikannya. Jalanan yang ramah, udara yang segar, makanan yang murah, warga Jogja yang hangat,

dan please, please… jangan hancurkan logat warga aseli Jogja. Belajarlah bahasa jawa sedikit-sedikit. Minimal berbicaralah bahasa Indonesia yang baik dengan warga aseli Jogja. Setidaknya lafalkan monggo atau nderek langkung. Bagaimanapun, kamu adalah pendatang, hargailah Tuan Rumah πŸ™‚

Baiklah, itu dulu yah…nanti kalau ada tambahan, Kakak tambahkan di sini.

PS: tulisan ini saya buat saat kemaren siang mendapati Mirota Kampus,salah satu tempat saya hobi jalan-jalan deket kampus dipenuhi oleh mahasiswa baru. Saya baru sadar kalau minggu ini adalah minggu pertama bagi adek-adek Mahasiswa Baru masuk kampus.

Selamat datang sekali lagi mahasiswa baru, dan mohon maaf lahir bathin buat kawan-kawan semua. maaf kalau saya ada salah di postingan maupun di komen. Maaf atas kelalaian menelantarkan blog ini, dan membuat kawan-kawan bosen tiap balik ke sini postingannya masih itu-itu aja. Hehehehe. Anyway, maaf lahir bathin yah πŸ™‚