bau badan

kamu pernah punya seorang kawan yang *maap bau badannya gak enak? Gak usah kawan deh… misalnya kamu lagi naek bis, bis AC yah yang gak ada pertukaran udara di dalamnya, nah kamu nyium bau asem, bau sepet, bau yang membuat kamu gak doyan makan, bau yang membuat kamu ingin menutup hidung secepatnya.

Atau kawan sekelas kamu di kampus, atau kawan satu ruangan di kantor, ada gak yang punya bau badan? Dan, seberapa besar keinginan kamu dan kemauan kamu mbuat mbilangin ke dia yang bersangkutan soal bau badan itu?

Saya sih lebih memilih diam. Saya memilih tidak bilang apa-apa. Dan syukurlah orang-orang yang berinteraksi intens sama saya gak ada yang bau badannya sepet.

Tapi, sering terlintas dalam pikiran saya: kira-kira siapa yah yang bakalan bilang ke dia yang punya bau badan gak enak soal bau badannya yang gak enak itu? *eh dong gak sih?

Maksud saya, mamahnya dia, adek nya dia, atau pasangannya dia gak ngebilangin ke dia yah kalau badannya bau? Bukan bau badan yang sesekali gituloh. Tapi ini the real bau badan. Kan bisa yah pake cologne, deodoran, atau bedak BB Har*m S*ri gitu (jadi inget seseorang yang gak make deodoran tapi kebiasaannya pake bedak itu. ihiir…).

Apa saya ajah sih yang bawel soal beginian? Serius deh. Saya suka agak terganggu sama bau badan yang asem, sepet dan bikin selera makan ilang. Makanya kadang saya kalau udah seharian kagak mandi, biasanya iseng nyium-nyiumin ketek saya. Make sure ajah gak bau. Indikasi saya harus mandi biasanya adalah: saya gak doyan nyium-nyiumin ketek saya (gak usah dibayangin yah bo, takut nanti gak doyan makan lagi. Hahahahahaha…). Tapi pertanyaan berikutnya adalah: darimana saya tahu ketek saya bau kalau hidung saya sudah sangat familiar dengan bau badan saya yang gak enak.

Kemaren saya lagi mikir: kalau badan saya bau nya gak enak, kira-kira kawan-kawan saya bakal ngasih tahu saya gak yah? Karena saya yakin.. yang bersangkutan gak ngerasa terganggu dengan bau badannya: udah biasa boo. Udah familiar itu tadi.

Sama kek sifat buruk saya : manja, lebay, emosian. Saya gak bakal tahu kalau saya itu manja, kalau gak dibilangin sama gebetan saya pas kelas dua SMA *ehem.  Saya gak bakal tahu kalau saya itu dangkal dalam menghadapi cobaan hidup kalau gak captain yang bilangin *ehem lagi. Saya gak tahu kalau saya itu galak dan jutek kalau gak dibilangin sama kawan-kawan dekat saya. Terakhir kemaren salah seorang kawan bilang saya naif. Saya belum bisa memutuskan itu sifat buruk atau baik.

Ah … ukuran baik dan buruk ajah saya belon bisa menentukan. Tapi saya bisa menentukan loh badan yang bau atau gak!

😀

Terus korelasinya apa Is bau badan sama sifat buruk? Entahlah, tapi sempet kepikiran begini: sangat sedikit orang yang bakal bilang ke saya soal sifat buruk saya. Sama sedikitnya dengan orang yang bakal bilang ke saya kalau badan saya bau *nyiumketek*

Hanya mereka yang peduli yang berani bilang itu. Yah gak sih?

Dan lagi, kita sudah terlalu terbiasa dengan sifat buruk dan bau badan yang kita punya. Kita merasa owkey-owkey aja. Kita merasa diri kita baik-baik saja, bau badan kita sip lah. Karena it’s in me. *kek slogan iklan. Hidung kita sudah terlalu familiar dengan bau badan kita dan diri kita sudah terlalu terbiasa dengan sifat buruk kita.

Beberapa tahun lalu ada yang pernah bilang ke saya gini:

“Sahabat sejati itu bakaln ngebilangin ke kita kalau bulu idung kita keluar.”

So, kita butuh cermin, buat lihat bulu idung kita. Kita butuh nyium ketek kita dan make sure sama orang-orang sekitar kita bertanya: badan gue bau gak sih?

Kita butuh introspeksi diri soal sifat buruk kita, dan kita juga butuh orang lain sebagai ‘cermin’.

19 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

19 responses to “bau badan

  1. Saya juga BB lho kalo baru turun gunung. Saya sendiri sih nggak ngerasa. Kawan kawan yang bilang. Merekalah cermin kehidupan saya, hehe..

    — ais ariani:
    Alhamdulillah yah Mas, masih ada yang mau bilang,
    mereka pasti peduli sama Mas Aim🙂 —

  2. butuh joni blak-blakan deh kayanya, biar dibilangin kalo keteknya bau.
    hahaha… kalo saya sih biasanya juga cuman diem, cuman pake gerakan tubuh nutupin hidung sesekali aja.. nyadar sendiri koq orangnya. wkwkwk..

    nah kalo kena di diri sendiri, yaa nyium ketek juga lah. atau nanya, ke temen deket. eh bau nggak?.. nada becandaan.

    — ais ariani:
    ahahhahaha. Joni blak-blakan. ih ngiklan juga yaak😀
    pak, ada upil.
    pak, ketek Bapak bau,
    mbak, bulu idung mbak keluar-keluar tuuh… —

  3. kalo saya pasti bilang tuh mbak, asalkan orang yang BB itu saudara atau sahabat saya, seperti yang mbak bilang “Sahabat sejati itu bakaln ngebilangin ke kita kalau bulu idung kita keluar.” termasuk bilang tentang BB dia. tapi kalo orang lain mah diem aja sambil terus menggeser dari dia biar gk kecium lagi bau’y, hehe..😀

    — ais ariani:
    salah-salah kalau orang itu malah marah yah Dhe gara-gara kita usil ngebilangin badan dia bau😀
    hahahahhaa… —

  4. mbak ais.. anda bau badan #dibannedselamanyamayangpunyablog

    gak kok gak.. cm numpang baca ajah.. ga niat komen apa2 sih.. udah malam.. biasa klo dah malam mah otak beku2 gmana gtu.. jadi komennya dkit ajah hahah😀

    — ais ariani:
    cieeeee…. Dieka peduli nih yeh sama aku. cihiiiy laaaah😀
    komennya panjang kali kalau segitu😛 —

  5. emang paling dilema kalo ada temen yang bb. mau ngasih tau gak enak ati. gak ngasih tau, kitanya yang sengsara kalo deket2 dia ya. hahaha.

    gua sih so far gak pernah ngasih tau sih. ya berusaha gak deket2 aja. hahaha.

    — ais ariani:
    *toast dulu lah kalau begitu Mas, aku juga begitu: memilih menghindar😀
    rasanya gak enak kalau mau ngomong straight to the point gitu😦 —

  6. waduh temanya …. engga banget deh is, bener … mbayangin aja udah bikin napsu makan gw ilang raib …. tapi bagus jadi kuyus yak😛

    btw, aku sering lho jadi orang yang sok peduli, ya maap aja klo orangnya pda ga suka. ga peduli deh, yang penting cara penyampaian juga kali yah. jangan ngomong kenceng2 biar orangnya ga malu. pelan2 aja. dan yang paling sering saya lakukan adalah begini, saya punya stok deodoran😀 dan ketika saya mencium bau yg tidak enak itu untuk orang2 yg sering ketemu saya, maka dengan senang hati saya bgikan itu deodoran, dengan senyuman termanis sambil bilang, coba deh pake ini, harumnya enak lho. biasanya sih orangnya langsung ngerti, dan bilang terima kasih dan setelah itu tentu dia jadi wangi, setidaknya tidak bau keti lagi.

    tp klo orang itu, terutama para asisten yang udah dimodali deodoran pun masih bau keti, bakal tak semprot nyembur kayak pompa air yang kenceng hihihiih …. tak suruh mandi ulang2 deh …. hahaha …

    pokoknya mungkin saya termasuk manusia di dunia yang paling rewel urusan keti orang, makanya punya sendiri ya gitu sering dicium2 biar ga kebauan hahahaha … is is … besok2 cari tema yang ga bikin pengen komen panjang2 napaaaaaaaaaaaaaaaaa😀

    — ais ariani:
    uahahahhahahah. Mbak Nike komennya panjang euy. tumben *eh
    tapi mungkin ini berkaitan dengan karakter Mbak Nike yang ceplas ceplos yah (kalau ngeliat komennya yah).
    Dan teteup cuek beibeh tuh sama anggepan orang…
    Masih belajar buat bisa kek gitu Mbak. beneran.hhmm.. btw, berarti kalau besok aku ketemu sama Mbak Nik dan dapet stok deodoran, berarti badanku bau yak?
    *ciumketeklagi*
    hehehehhe… —

    • pada pertemuan perdana sih ga mungkin tak bawain deodoran Is, itu hanya saya lakukan pada orang yang sering ketemu saya. jadi ga usah cium2 ketek deh

      eh bicara ttg cium2 ketek, saya punya kegemaran yang tidak lazim yaitu cium2 ketek egi yang entah bagaimana kok jarang dapet asemnya hahahaha …

      — ais ariani:
      ahahahha. sama kek si mantan. si mantan hobi bangeeeet nyium ketek mamahnya! aku ampek mikir dulu: kalau besok jadi istrinya gemanah yah kalau ketekku bau.
      hahahahhahaha…
      Ah besok kalau ketemu Egi nyicipin bau keteknya ah
      *hlooh?!? —

  7. ada dulu temen SMA aku Ais cowo. sama teman-teman dikirimi MBK bedak bubuk hahaha

    — ais ariani:
    ahahhahaha… cara yang cukup halus tapi agak-agak menohok juga yah Mbak,
    kalau gak ngerti juga gemana yaah itu. hihihihi. —

  8. klo aku sih suka nanya.. eh, gw bau ga? apalagi kalo dr lapangan.. langsung minta maap dan buru-buru mandi..

    abis gimana lagi ? bau itu berlaku bagi semua mahluk ga peduli kece apa ngga

    — ais ariani:
    alamiah gitu yah Mbak… gak peduli kece ataupun punya duit
    *hloh? —

  9. Dulu pas kuliah di bandung sempet punya temen ber-bb gitu Is, temen kantor jg ada, aku ngasih tau ke mereka dg sok2an buka issue dg : “eh…eh…parfum A sm parfum B enakan mana ya? coz biasanya gw pake parfum C nih. bla..bla..bla…” dan alhamdulillah berhasil en mereka ga bb lg qiqiqiqi

    — ais ariani:
    cihui juga ih si Teteh cara ngasih tahunya.
    Dan untung juga si kawan orang yang cepet nyadar😀 —

  10. Wahaha… Sampe nyiumin ketek segala. Kalo saya sih bawelnya cuma sama ketek suami doang. Kalo bbnya orang laen, emang sih terganggu tapi cuek aja…

    — ais ariani:
    Piiiiiiiink.. ih ada pink. Pink apa kabar? Lama tak nampak…
    hehehhe, bau badan prang terdekat biasanya emang yang paling kita perhatiin🙂 —

  11. kalo saya gak pernah ngasih tau secara kalimat… tapi secara gesture…😀 sama2 risih lah… gak ngasih tau gue risih… dikasih tau dianya risih… ya impas lah…

    kalo secara gesture biasanya gue suka menjauhkan wajah gue seketika dari dia… gitu aja… atau tahan napas… atau sesekali melengos ke arah lain untuk mengambil napas… kalo dia sampe nanya “kenapa sih lo? emangnya gue BB ya?” ya kita cuma tingal cengengesan dan bilang “maaf ya…”

    kan jadinya sama2 tercapai… dia tau kalo dirinya BB… kita jg tidak menyakiti dirinya… kalo dia masih tersinggung jg… ya terserah dia deh… mau nunggu sampe pacarnya yg ngatain dia BB… (lebih sadis lagi itu mah)😀 hahahaha…

    — ais ariani:
    ahahahha. ini ide yang bagus tapi tidak bisa diterapkan di tanah Jogja. nanti malah salahpaham lagi
    iyah gak ssiih….
    eh apa bilang ke pacarnya ajah yah?
    tapi malah krisis domestik😀 —

  12. teman yang baik pasti bakal ngingetin kita mbak ais..😀

    *nyium ketek..

    — ais ariani:
    hehehehe… mash nafsu makan gak Fit habis nyium ketekmu>
    *eh😀 —

  13. adalah yang waktu kita naek transjogja itu?
    gak ingat kow? hihi

    sebenarnya dilemma dek
    mau bilang nanti tersinggung, gak bilang nanti kasian
    tapi aq pernah harus mbilangin karyawanku di toko supaya memakai bedak BB sebab akan merusak suasana tokoku hehehe
    dan setelah itu ada rasa gak enak tapi teng tereeeeng akhirnya dalam waktu beberapa bulan dia berubah menjadi anak gadis yang wangi dan hobi dandan dan laluuuuu dia pun dapat pacar!😀

    — ais ariani:
    ingetlah Kak, ituh kan yang mbikin kakJul pulang naek taksi akhirnya? hahahhahaha.
    Wow.. Kakjul sudah memperlancar kehidupan anak gadis orang🙂
    hahahahhahaha… —

  14. hehe, nggak tahu mau komen apa.
    yah, klo saya mungkin nggak bisa ngasih tahu langsung klo ada temen yang gitu, tapi mungkin bisa pura-pura nanyain diri kita ke dia, biar ntar dia juga nanya balik, hehe


    — ais ariani:
    iyah Mbak, semoga pas kita nanya, dia nanya balik yah😀 —

  15. iiiih, kok gue malah jadi cium2 ketek sendiri gini ya =))

    — ais ariani:
    iihhh aku gak nyuruh loh oom. seriusaan😀 —

  16. Iya bener tuh is, klo bau badan kita sendiri mana sadar. Biasanya klo lagi malas mandi seh ibu aku suka berkomentar klo udh bau dan harus mandi, hahaha.. Tapi klo soal badan yg emang intens gt aku pernah aku tanyakan langsung sm kk dan temen2 aku, dan katanya seh gak, tp gak tw mereka bohong or ndag😛

    — ais ariani:
    Rugi di mereka sih nie kalau mereka boong. Kan yang nyium juga mereka😀
    mari postive thingking kalau mereka beneran jujur
    hehehehhe… —

  17. ART ku dulu ambunyaaaa ya ampyuuun, bisa kecium dalam radius 300 m! Sampai Si Guanteng (masih bayi) kalo kugendong jadi bau, kasian banget😦
    Tapi mo ngomong gak enak soale dia ngambekan, padahal kan aku butuh bgt. So, tak beliin bedak anti bau itu dengan alasan dapat sample dari kantor😆

    Ilang deh tuh bau😀

    — ais ariani:
    hahahahha. dapet sample dari kantor? cara yang cerdik Bu Pieeet!
    dan selamatlah si ganteng dari BB😉 —

  18. Saya gak mau menggunjing atau membicarakan orang lain. Tapi… iya, ada teman saya yang bau.😀

    — ais ariani:
    eeh inisial T bukan?
    *soktahu*
    hahahhahaha… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s