pelupa

hai. Bagaimana hari puasa kamu di hari kelima ini? Apakah sudah ada yang bolong? (Alhamdulillah belum). Apakah sudah ada yang bablas sahur? (Alhamdulillah, udah. Satu kali).

Baiklah, hari ini saya gak mau cerita galau-menggalau lagi. Takut pada ikutan galau. Hehehehe. Saya akan bercerita soal kebiasaan buruk saya. Ini semacam kebiasaan yang harusnya dirubah. Saya itu pelupa. Bener-bener pelupa. Yang paling parah adalah saya suka lupa nama orang. Suka lupa kalau pernah kenalan sama orang baru.

Jadi, kadang saya gak bisa matching-in memori tentang wajah dan memori tentang nama orang. Suka lupa manggilnya apa, suka lupa mukanya kek apa.

Dan yang agak memalukan waktu itu adalah saya pernah kenalan sama orang yang sama sebanyak tiga kali. dalam waktu setahun. Itu terjadi karena si kawan itu orangnya sama kek saya. Mari kita sebut dia Lila. Pertama kali kenalan, dikenalin sama temen. Waktu itu kenalannya di perpustakaan. Kami sempet ngobrol, ngebahas bla dan bla, yang ternyata si Lila ini adalah kawan SMA-nya si captain *ehem (siapa Is?), dan kawan kuliahnya bekas hummate saya. What a small world.

Itu kenalan pertama. Kenalan yang kedua: TKP-nya masih sama: di perpustakaan. Saya lagi ngerjain tugas atau apa gitu, tiba-tiba si Lila (yang saya lupa namanya) nebeng ngecas HP di meja saya. HP nya ditinggal, dan dia semacam minta tolong buat njagain. Setelah saya liat-liat saya kok kek kenal sama dia. Terus saya make sure ajah, saya ajak kenalan, dan bener ajah loh dia Lila. Kita ketawa-ketawa menyadari kebiasaan buruk kita yang sama. Dan yess, dia sempet lupa pernah kenalan dimana sama saya. Mengobrollah kami soal tugas akhirnya dia.

Kenalan yang ketiga: terjadi beberapa minggu lalu. Waktu itu saya lagi menunggu dosen pembimbing saya. Tiba-tiba ada mbak-mbak yang duduk di sebelah saya dan nanya soal dosen lainnya. Kami mengobrol. Dia nanya soal dosen yang dicari; apa saya lihat si Bapak A? Saya jawab tidak. kemungkinan masih di ruangan. Terus pas dia cek ternyata Pak A sedang menerima tamu. Ya sudah, akhirnya dia duduk di sebelah saya, kami mengobrol. Awalnya dia nanya saya ngapain, nanya saya semester berapa sampe akhirnya ngobrol soal tugas akhir, soal KKN, soal bla bla bla. Terus dia mengulurkan tangan; “Lila”

Gubraak. Saya nyengir. Saya nanya SMA dia dimana, pas jawabannya klop, saya bilang sambil nyengir; “eh kita udah kenalan tiga kali bukan sih?”

Dia nya nyengir, sambil inget-inget sampai akhirnya dia inget kalau kita emang pernah kenalan dua kali sebelumnya di perpustakaan. Ngakaklah dia waktu nyadar kita udah kenalan sampek tiga kali: “sekali lagi dapet payung nih”

beruntunglah saya lawan saya waktu itu sama-sama pelupa kek saya. Yang memalukan adalah kalau saya ketemu sama temennya temen yang jaman kapan pernah dikenalin, begitu ketemu lagi saya lupa.

Makanya saya suka minta maaf yah kalau hari ini saya komen di tempat kawan hari ini manggil Bu, besok manggil Mbak. Kemaren manggill mas, besok manggil Pak. Itu kebiasaan yang buruk banget buat saya, kesannya nyepele’ke gitu loh.

Parahnya, si Captain itu hobi ngenal-ngenalin saya sama siapa gitu. Dan karena orang-orang itu jarang saya temui, saya suka lupa pas besokkan ketemu lagi. Huhuhuhuhu. *ehem lagi.

Pelupa berikutnya adalah saya suka lupa punya makanan apa di kulkas. Jadi sadar-sadar makanannya udah kadarluarsa. Makanya kalau BPOM ngerazia kulkas saya, keknya bakal banyak tuh yang kena.

Berhubung lagi ngomongin kebiasaan buruk, bakal saya ungkap beberapa kebiasaan buruk saya : saya suka ngemil gula pasir. Entah kenapa, makan gula tuh enak rasanya.  Kebiasaan ini saya mulai dari SMA. Dan sekarang udah berangsur-angsur saya kurangin. Takut kena diabetes. Dan alhamdullillah, sekarang gulanya cuman ada di susu, teh dan segala macam masakan yang saya tambahin gula.

Kebiasaan buruk berikutnya adalah saya sering merasa inferior kalau ketemu kawan-kawan kampus saya. Entah kenapa saya suka ngerasa kepala saya kosong kalau ketemu mereka dan ngobrolin soal perkuliahan. Kek mereka nyebut tokoh siapa, yang saya gak tahu, nyebut istilah apa saya gak paham.😥

Next: saya paling gak tahan sama kata traktir dan gratisan. Jadi kalau kawan-kawan saya pengen nyuruh saya macem-macem dan ngerjain saya, biasanya mereka ngasih reward ke saya pake traktiran.

dua orang kawan saya yang sering 'ngerjain' saya soal traktiran

Hmmm.. apalagi yah? *mikir* ah nanti kalau udah inget saya tulis lagi yah disini. hehehehehe. bagaimana dengan kawan-kawan? Apa kebiasaan diri sendiri yang menurut kawan-kawan buruk?

Selamat Hari Jumat, kawan-kawan semua.

🙂

*postingan kali ini disponsori oleh foto yang saya pinjem dari Mbak Anggit.

15 Comments

Filed under [drama] lepas

15 responses to “pelupa

  1. ehehe.. ada yang orang kyk gtu di dunia inih.. kenalan ampe 3 kali😆

    — ais ariani:
    ada doongg… akuuu… —

  2. kenalan sampe tiga kali?! hmmm…

    *ternyata ada yang lebih parah dari aku

    — ais ariani:
    ahahahha, tapi kan Bun, itu juga karena si kawan setipe ama aku😀 —

  3. huahahahaha huahahaha …..

    ini mah udah cucok dipanggil NENEK xixixixii

    what? ngemil gula pasir? saya paling tidak suka sama yang manis2, hny karena saya takut tambah manis wkwkwkwk ….. berarti ais blom percaya klo dirinya manis? wkwkwkk

    soal pelupa nama, saya pun pernah mengalami, jadi ais tidak sendirian yah
    dan juga soal makanan di kulkas ya sama, nanti baru ketauan ada makanan pas ada ponakan yg bongkar2 kulkas cari makanan hihihiihih … dah tinggal buang aja tuh semua hiks …. tapi sekarang udah engga sih, jarang beli banyak2 … hehehe

    — ais ariani:
    Jadi yang kemaren ke tiga pasar itu gak banyak? cck..cckk…
    hahahha, belon mbak, belon PD, walaupun suka ada yang bilang aku manis sih.
    tapi aku gak PD. beneran *eh ini naekin mutu apa gemana sih?
    hehehehhee… —

  4. Aih…sama Is. Inget nama lupa wajahnya yg mana, inget muka lupa namanya siapa *halah*. Ngemut gula pasir mah ngga tuh, kalo gula merah iya *halah lg* hahahaha… daaan, dari hari pertama shaum blm sempet puasa, ihiks >_<

    — ais ariani:
    Teteh, awalnya dulu dari ngemut gula merah. Kan dulu pas ikut pramuka kalau hiking suruh bawa gula merah buat nambah tenaga.
    eeeh.. habis pulang ke rumah maunya makan gula pasir.
    jadi belon puasa Teh? Pantes ‘panas’ yah Teh di jalan. hihihihihi… —

  5. Aih, syukurlah.. saya punya teman yang sama2 pelupa sekarang..hehe..

    — ais ariani:
    toast dulu mas aim🙂 —

  6. Wis to, cocok tenan mbek aku, Riani. Aku juga sangat pelupa, terutama hal nama orang. Kadang wajah tak lupa tapi nama seriiiing banget lupa. Jadi gak enak kalo disapa kawan lama dia sebut namaku tapi aku tak bisa menyebut namanya hiks…hikss…

    – ais ariani:
    huahahhahaah *toast Bu Piet
    aku pernah melewatkan perjalanan Purwokerto -Jogja dengan ber ‘eh kamu’ sama temen SMA yang ketemu di atas bis,
    alesannya: aku lupa banget nama dia😦 —

  7. lain kali ngemil garam ya neng? hihihi…
    kalo aku suka ngegadoin susu bubuk..halaah

    — ais ariani:
    ahahahhaha.. itu kebiasaan buruk yang udah lama aku tinggalin Mbak Hil
    soalnya udah dari jaman TK.
    enak kan yah Mbak? waah Hilwa besok ngikut nih kebiasaan ini😀 —

  8. bintang

    aku bintang ish
    ojo lali dulu sebelom aku sempet ke jogja lagi
    eheheheh🙂

    – ais ariani:
    nek kowe ra lali aku Tang,
    saban ada lagu cinta satu malam oh indahnyaa ..
    aku pasti inget kamu kok😀
    hihihihihi… —

  9. ais…………………

    – ais ariani:
    hoooh cuman manggil-manggil thok.
    Sibuk yah Ki? —

  10. Eh, sama deh. Aku juga orangnya pelupaan is,, ngapalin nama2 temen blogger aja susah banget dah, udh berbulan2 berkunjung belom tentu hapal (⌣́˛⌣̀”!)
    Dan soal ngemil, klo aku sukanya ngemil garam, sampe skrg masih loh, walaupun pingin ngurangin bener coz takut darah tinggi juga.. Waduh, tapi susah yak! Coz garamkan enak banget😀

    — ais ariani:
    garem kan bisa bikin bibir keriting niee…
    serius gitu kamu ngemilim garem?
    aku kebanyakan garem atau gurih-gurih gitu bengkak lah mataku 😦
    makanya nie, aku suka agak malu kalau salah sebut nama kawan blogger …–

  11. heeumm… ada yang salah dengan memori kah?.. hahaha, sepertinya kita mengalami masalah yang sama.. tipsnya gampang, pas kenalan sebut namanya secara keras, minta kartu nama, atau minta nulisin namanya. soalnya dengan visual gitu saya lebih kena dibanding cuma ‘mendengar’ nama aja

    — ais ariani:
    Iyah mas Gaphe, kadang aku berulang kali mengulang nama pas kenalan, terus aku asosiasikan dengan apanya gitu
    misalnya namanya Lila. dia punta tahi lalat di idung. Jadi diinget deh. Tahi lalat di idung=Lila
    heehhehehehehe… —

  12. parah juga ya lupanya Ais🙂
    kalau aku sih nama sama muka orang ingat terus, yg suka lupa itu Id atau user name

    — ais ariani:
    iyah Mbak, aku juga bingung kenapa. keknya harus lebih banyak konsentrasi nih.. —

  13. Wah, aku suka ngemil beras tuh mbak. Super aneh, kan? Hehe

    — ais ariani:
    kalau yang ini beneran aneh Mbak Susi.
    hehehehhehe.. apa rasanya… —

  14. salam mbak Ais…


    — ais ariani:
    hati Tetik🙂 —

  15. salam kenal mbak…

    — ais ariani:
    salam kenal🙂 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s