episode: keran kamar mandi yang patah

sudah berjuta kali saya menorehkan kata di kolom add new post ini, tapi selalu saja saya hapus lagi, hapus lagi dan hapus lagi. saya bersemangat dengan kalimat pertama saya, masih bersemangat memasuki paragraf kedua, lalu mati ide di paragraf ketiga.

Ya Tuhan, ternyata menulis itu tidak mudah. saya selalu menganggap remeh menulis. karena saya selalu bisa menulis. saya tidak pernah menganggap menulis itu sebuah keahlian, karena saya berpikir semua orang bisa menulis. Hingga ada beberapa kawan saya menanyakan: kok kamu bisa sih nulis? Biasanya pertanyaan kek gitu saya jawab dengan nyengir. Karena saya gak tahu juga jawabannya.

Saya menulis buku harian dari tahun 1997, dan ngeblog dari tahun 2004 (apa 2005?) ah sekitar tahun segitu lah.

Jadi saya selalu menganggap menulis itu seperti bernafas. Toh tulisan saya tujuannya hanya untuk memuaskan nafsu saya. Kadang ada yang kurang kalau saya tidak menulis. Tulisan saya memang gak bagus-bagus banget. seenak udele, sesuka jidat, tapi sekali lagi: saya tidak bertujuan apa-apa selaen memuaskan hasrat dalam diri *tsaaaah….

Hingga beberapa hari belakangan ini, saya merasa: owemji… gemana nih, gw gak bisa nulis! padahal di kepala berkejaran apa saja yang ingin saya tulis. soal kompre saya dan revisinya, soal adek saya yang KKN (saya mau cerita soal KKN saya empat tahun lalu), soal karoke galau bareng kawan-kawan saya, soal pelarian saya dan kawan-kawan ke Pantai Selatan, soal kopdar saya dengan beberapa blogger minggu lalu, soal malam sabtu dan pengalaman saya yang kocak, soal kelakuan aneh orang-orang di sekitar saya, dan soal hari anak kemaren.

Ya ammmmpppuuun… bahkan untuk menulis hal sepele macam puisi rindu aja saya mati ide. Ternyata menulis itu tidak mudah, kawan. Bahkan untuk menulis tak berkonsep macam yang saya lakukan.

Baiklah, daripada saya berceloteh tak menentu saya mau menceritakan pengalaman saya pagi ini yang panik pas bersih-bersih kamar mandi belakang. kenapa panik? apa pasalnya? karena pas ngosek dinding kamar mandi, saya nyenggol keran dan kerannya patah ajah loh gitu…

Langsunglah itu aer muncrat  kemana-mana, dan saya langsung beradegan mengibas-ngibaskan rambut dengan siraman aer dari keran yang patah, kek di iklan shampo. terus berkhayal a la iklan sabun jaman dulu: “hari hari bersamamu…dalam suka dalam duka, lembutnya perhatianmu..” *ini iklan jaman kapan yah? dulu yang nyanyi AB3,*

tapi percayalah: itu bohong. saya tidak mengibas-ngibaskan rambut. saya jerit sambil merutuki kebodohan saya dan berharap ada pangeran dateng membawa alat-alat tukangnya dan bisa memperbaiki itu semua.

tidak usah diceritakanlah akhirnya bagaimana. tapi yang jelas saya menyadari: bahwa saya emang ngeyel. saat kawan saya mengerutkan kening saat saya gak bisa masang galon, dengan penuh percaya diri saya bilang: “aku kan menyisakan pekerjaan buat laki-laki. kalau semua hal saya bisa mengerjakannya, ntar suami saya ngapain dong?

in fact: wahai wanita seluruh dunia, belajarlah mengganti bohlam lampu yang mati, belajarlah mengganti galon sendiri, belajarlah mengganti gas, belajarlah untuk mengganti keran yang patah, karena perasaan depresi mungkin menghampirimu saat kamu panik mengerjakan hal sepele tapi kamu gak bisa.

atau kalau tidak, marilah mengoleksi nomor telepon tukang galon, tukang gas atau tukang-tukang laen yang bisa membantu kamu, kawan

😉

hidup terlalu indah kalau hanya kamu lewati dengan menyesali apa yang tidak ada dalam hidup kamu. *pukpuk*

32 Comments

Filed under [drama] sekitar

32 responses to “episode: keran kamar mandi yang patah

  1. aku belum lulus masang tabung gas.. Is..tapi kalo angkat galon mah lewat, bohlam mati ..takut ketinggian😦

    — ais ariani:
    huaaah setidaknya sudah satu pekerjaan sudah bisa dikerjakan mbak
    hayooook nyang laen belajar pelan-pelan
    *ngomong ama diri sendiri. hihihihihi* —

  2. ga kuat ngangkat galon
    ga bisa ganti gas
    ga bisa pasang kran

    bisanya teriak :
    Aa …. Aaaaa ….. air abis!
    Aa …. Aaaaa ….. gas abis!
    huaaaaa … Aa, krannya patah dapur jadi banjir tuh huhuhu

    perempuan manja? gpp! toh keperkasaan saya di bidang lain sudah teruji xixixi … *apa coba?*

    — ais ariani:
    bukan manja mbak, hanya bisa memanfaatkan semua potensi
    ih kalau disebelahku ada pria yang bisa diteriaki seperti itu sih, akan aku lakukan.
    hlahwong kadang buat ngambil tas yang selemparan batu dari tempatku aja aku bisa teriak aku teriak og

    hahahahha. dan yes, bener mbak… kekuatan di lain hal harus ditunjukkan
    *sambil mikir kekuatanku apaan yak?*😀 —

  3. in fact: bla bla bla..

    Haha.. Saya aja yang cowok kesulitan masang keran yang patah. Bisa sih, tapi luamaaaaa…


    — ais ariani:
    hahahhaha, untunglah mas bro bukan tetangga aku, kalau jadi tetangga aku harus bisa loh masang keran
    *eh..😀 —

  4. Ah, aku juga mikirnya gitu, bahwa sesungguhnya ada beberapa pekerjaan yang perlu kita sisihkan untuk para lelaki mengerjakannya,😛

    — ais ariani:
    ih toast dulu lah kita Nie,
    kitakan gak egois yah ..
    hahahahhaha… —

  5. Ganti galon bisa.. Ganti gas, bisa kalo kepepet (horor, mending minta tolong abang2nya).. Nah.. Keran patah itu yg belum pernah.. Ada yg lebih capek mba.. Ngeduk tanah buat mendem sampah.. Itu sangat melelahkan..
    Tapi menurutku, sbnrnya pekerjaan apapun itu harusnya universal (ato tepatnya unisex yaa?), biar bisa mandiri atau saling menggantikan saat yang lainnya gag bisa.

    — ais ariani:
    iyah Gher, unisex *agak aneh yak istilahnya, hihihihihi.
    tapi yah itu Gher kadang aku super duper mengandalkan orang laen untuk urusan-urusan yang menurut aku ‘berat’
    pfiuuuhh harus belajar masang galon nih, itu jadi prioritas sekarang😀 —

  6. bintang

    harusnya diceritain juga gimana akhirnya si puteri iklan ganti kranx 😆

    melihat beberapa drama yang terjadi,
    sepertinya aku memang harus belajar masang gas 🙂

    — ais ariani:
    hahahahahahha.. puteri iklaaan? pleasseee deh Taang, akukan putri duyung
    *heleh
    sip, belajar bareng yah Tang besok. hihihihihi. —

  7. wah kok kerannya gampang banget lepasnya. berarti masangnya kurang kenceng tuh, sampe kesenggol aja lepas. hehehe


    — ais ariani:
    dan percaya atau gak yah mas, aku serriiing banget ngalamin kejadian keran patah ini. di kontrakan lama aku matahin keran ampe dua kali
    huhuhuhuhu…
    keknya besok kalau punya rumah sendiri mendingan gak usah pake keran deh, pake sumur ajah langsung. hehehehehe.. —

  8. hahha,, bagus mba,,, harus tetep belajar hal2 seperti itu…
    satu yg belum saya coba, masangin gas… ga tau kok ya rasanya msh takut aja/.. hehhe

    — ais ariani:
    hayuukk mas brrur. belajar. besok kalau udah punya istri. istri mengandalkan mas loh🙂 —

  9. lah itu buktinya jadi tulisan panjang. saya malah menikmati bagian pertama tulisan ini loh. coba latihan free writing😉


    — ais ariani:
    nahloh.. beneran oom? ih coba nulis tak berkonsep kek yang awal-awal itu ah. makasih yah oom🙂 —

  10. hehe…I’ve been there Is, keknya mo nulis susaaaah bgt pdhl ide mah banyak :p
    biasanya balik lg kok ‘kemampuan’ ituh *tsaaahhh* hihihi…

    Kecuali ngeganti gas, aku bisa melakukan pekerjaan2 itu Is *sigh* :p

    — ais ariani:
    bisa ngganti galon Teh? beneran? waaahh kok gak bis aganti galon ketho’ cemen yo…😦 —

  11. Astaga… saya sempat panik waktu keran di rumah kontrakan yang sekarang ini patah juga, sama kayak yang Mbak Ais alami. Tapi, ternyata ada keran di belakang rumah yang memutus aliran air sementara dari tandon atas ke dalam seluruh keran rumah… Dan saya baru tahu itu beberapa jam setelah kejadian dari empunya rumah kontrakan via telepon..:mrgreen: Ternyata semudah itu penanganannya…😳

    — ais ariani:
    penangannya emang mudah sop. tapikan mengganti keran patahnya itu yang agak-agak bikin aku jiper.
    kalau dimatiin semua, sejam dua jam okelah. tapi kalau seharian, pegimane masaknya?😦 —

  12. Ais.. klo ngangkat galon dan nggantinya sih bisa, tapi klo disuruh ngganti kran patah pastinya panggil kaum adam dan klo bisa gratis jangan bayar hihi…

    — ais ariani:
    huahahahahha.. Mbak Yuniiii… kalau yang gratisan aku juga maaau 😀 —

  13. ganti kran pernah,angkat galon ke dispenser sering, pasang tabung gas juga sering🙂
    itu karena sering lihat bapakku dulu

    — ais ariani:
    harusnya aku belajar sama mbak Lidya kali yaaaah..
    hihihihihi.. —

  14. Yah, dulu saya termasuk yang bisa memasang ini itu yang pekerjaan cowok, jadi gak masalah kalaupun tidak ada cowok. Toh sekarang di rumah saya, saya juga yang mengurus semua. Tapi memang sekarang sudah berkurang kerjaan ala cowoknya hahaha.. udah mulai males jadi ya nyuruh2 aja atau panggil tukang.

    — ais ariani:
    huaaa…serius mbak Zee? kerenloh. beneran.
    aku masih bergantung pada tukang-tukang yang ada di sekelilingku Mbak, tapi karena baru pindah rumah, jadi masih nyari2 deh tukang-tukangnya
    hehehehehe… —

  15. Sya

    Yah, semenjak ngekos, saya belajar pasang lampu sendiri, ngerakit lemari sendiri, masak sendiri. Hal-hal kayak gitu dulu saya hindarin banget kalo di rumah. Karena saya masih bisa ngandelin orang lain. Nah kalo di kostan, yang ada siteng kalo ga bisa ngapa-ngapain😉

    — ais ariani:
    iyah sya… kalau udah tinggal sendiri tuh keknya kalau gak bisa apa-apa rasanya aneeeh banget.
    mungkin sebagai pembelajaran buat kita juga yah sya. hehehehehe… —

  16. kalo untuk urusan yg ngga berat-berat, emang bener harusnya wanita bisa ngatasinya sendiri.. atap bocor juga mbak misalnya😀

    — ais ariani:
    huahahahahaha… nanti priaku bekerja apa nek aku bisa mberesin atap bocor mas mamung?
    hehehhehee… —

  17. emang sulit sih nemu sesuatu bahan untuk ditulis.. atau terkadang ada ide, tapi nggak keluar di tulisan.. hahaha…

    beruntunglah, ada keran air yang patah sehingga bisa jadi bahan nasehat buat para wanita… biar bisa nggannti keran sendiri.

    bersihin septic tank juga??

    — ais ariani:
    pleeaaase deh mas gaphe, kalau bersihin septic tank kita para wanita juga bisa,
    tukang ngebersihinnya bisa rugi bandar loh.. ahahahhahaha… —

  18. eyha4hera

    hidup terlalu indah kalau hanya kamu lewati dengan menyesali apa yang tidak ada dalam hidup kamu.

    # aku tersentuhhhhhhh……hiks hiks…

    — ais ariani:
    Herrraaa…kamu lama juga yah tidak beredar. keliling kemana ajjah nih? hehehehhe.
    itu refleksi diri aja sih, karena sering ngeluh gak punya ini gak punya itu😦 —

  19. tenang mbak..
    bahkan cowokpun banyak yang gak bisa melakukan pekerjaan2 simpel dan remeh seperti itu..

    dan btw, soal kesulitan menulis..
    semua penulis pasti pernah mengalami masa2 seperti itu,masa di mana menulis adalah pilihan paling bontot yang ingin dikejakan..

    tapi, kalau memang punya passion untuk menulis, cepat atau lambat pasti akan balik lagi untuk nulis..:-)

    salam kenal anyway..

    — ais ariani:
    salam kenal daeng🙂
    iyaaah. mungkin aku harus lebih memperhatikan passionku mas, si passion ini sepertinya terlenakan dan tertutupi oleh kewajiban dan tuntutan laennya😦
    *heleeh opo tooh. keknya aku gak konsen banget mbales komen dan komen di mana-mana tadi 😦 —

  20. menikmati tulisan ini dari awal sampai akhir..
    hmm,aq udah bisa masang bohlam yg mati..
    bisa benerin kran..
    cuma masang galon yg masih mikir2
    soale tubuhku imut mbak,,hahahha
    untuk quote terakhirnya aq suka banget..
    termasuk bagian puk-puk nya juga..
    hahhahaah

    — ais ariani:
    ahahhahaha… aku lagi rindu *pukpuk
    upsss..
    hehehhe. woooww.. kok kamu bisa ganti kerrraan prriit?
    aku ndak isso je😦 —

  21. aku sekarang gak brani masang tabung gas. padahal dulu berani… kalo ganti bolam aja mah oke.juga thanks to kehidupan kos dulu yang mengajariku plester keran kamar mandi dan angkat2 galon. sayang aku masih belum bisa maku. pengen banget deh.

    — ais ariani:
    huahahahhaha… ophaaaat..ih kamu lebih hebat lah daripada aku; bisa mlester keran sendiri gak kek aku yang menghebohkan tetangga kalau keran patah😦 —

  22. Mey

    loh kmn ais yg gagah perwira kmrn ituh ?!🙂

    wah msh kalah nih ma aq brarti is.
    jaman kuliah langganan naek genteng bnerin antene ma bongkar pasang mesin sanyo buat mancing air yg ngadat.

    tp jgn prnah suruh aq ngluarin ular yg masuk kamar loh ya!!!!

    — ais ariani:
    mbaak mey🙂 kemana ajjah? lama ndak nampak.
    kalau ngeluarin tokek cemmana mbak?
    hehehehe… —

  23. Nggak bisa nulis? Hawong tulisan Ais selalu lancar mengalir kayak ledeng bocor gini kok (wah, perumpamaannya kok nggak ada manis-manisnya ya …😀 )

    Iya, aku pengin belajar ngerjain ganti kran, benerin genteng pecah, dan ganti air radiator mobil, tapi nanti apa kerjaan karyawanku? *alesan klasik*😛

    — ais ariani:
    ahahahahha.. Bundaaaaaa… benerkan bun, kita kan harus memberikan kesempatan ke semua orang😀 —

  24. udah…gak usah belajar masang keran, biar kaum adam saja yang turun tangan, saya sudah terampil nih, masalah keran-mengeran. Udah bertahun-tahun jadi anak didiknya mario bros 🙂

    — ais ariani:
    hehehehhe, tapi kalau pas kaum adam tidak di tempat, kita harus bisa kaaaan😀 —

  25. it`s complicated………😀

    — ais ariani:
    but fun
    *eh? —

  26. Aisss..pa kabar dirimu,semoga sehat selalu..

    Hmm,kalo ganti galon,ngangkat galon,pasang tabung gas,pasang lampu,ngecat rumah,bersihin selokan,benerin kran air pompa air juga,kabel air nya juga,akyu banget tuuh..

    Terkadang hal sepele saat kita masih gadis,silahkan merasakan sendiri saat sudah merit bo,segala pekerjaan laki2 kita sebagai peureu harus bisa dong,jangan kalah ..
    Ya itu kasus kran,apa harus menunggu suami?

    Ada kasus kemaren bohlam kamar Olive mati,terpaksa emaknya petakilan naik2 kursi diatas kasur,perjuangan meski takut,tapi haruuss,*papa ga pulang baby..*hiks..

    — ais ariani:
    aku sehaat mbak
    ihh mbak apa kabar? olive gemanah kabar?
    iyah nih mbak, kalau suami kerja terus kita di rumah sendiri gemanaah yah
    baiklah, baiklah, ngontrak rumah itu harusnya jadi media belajar juga yaaah mbak🙂 —

  27. setiap orang adalah penulis….keep on writing
    Makanya Mbak, lain kali klo tukang lagi pasang kran, dilihatin bila perlu minta diajarin….insyaAlloh bisa masang sendiri nanti..

  28. hidup terlalu indah kalau hanya kamu lewati dengan menyesali apa yang tidak ada dalam hidup kamu. *pukpuk* <<< mantaaabbbb like this…

    ehh..ehh,, itu apa? A-Bi-3??? OMG… jaman iraha eta??? hahaha keliatan banget masa anak gahul jaman kapan😆

    — ais ariani:
    huahahhahahaha…diekkkaaa..kamu tak sentil loh ngatain aku anak gahul jaman kapan.
    tahuu deeeh yang anak gaul jaman sekarang😛 —

  29. Pingback: aku lupa | dramaLand

  30. Siska

    baru baca blognya nih..hahaha. Kemarin kran dirumah patah…kran kamar mandi pula
    Lelaki yang saya andalkan untuk segala hal sedang keluar kota…hiks :(…di sumpel di isolasi diapa-apakan pun masih aja netes. Tapi semua teratasi ketika saya mematikan air dari meteran di depan !!!!😀

    • hahahahahaha … iya emang uda paling gampang matiin meterannya langsung, mbak.

      tau kan… episode – episode yang kaya begini nih yang bikin pengen banget punya seseorang yang selalu bisa diandalkan *eh malah curhat!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s