irony in our life

‘Wanita kalau sudah menemukan noda di pakaian suami pasti akan marah’

Potongan kalimat di atas saya temukan saat saya sedang menonton Televisi.

Semenjak adek saya yang ganteng dan mempesona serta berbudi pekerti luhur itu pergi KKN, saya menghabiskan waktu terbanyak saya di depan TV. Menyalakan televisi merupakan obat yang paling menyenangkan bagi orang yang tinggal sendirian.

Ada masanya sewaktu saya masih tinggal sendiri dulu, TV saya selalu nyala kalau saya di rumah. Kadang suka gak suka ajah sama suasana rumah yang saking sepinya, bunyi detik jam ajah berisssik banget. Dan saya sedang kembali ke masa itu: masa pulang ke rumah, mendapati rumah sepi dan kosong.  Paling menyedihkan adalah begini: pulang sudah terlalu larut dan mendapati rumah gelap, masuk ke rumah harus meraba-raba menemukan sakelar lampu.

Kadang hal-hal kecil seperti itu yang membuat saya ingin merangkak pulang ke rumah orangtua saya, setidaknya lampu selalu menyala jika saya pulang terlalu larut. Tanpa mempedulikan segala macam janji saya pada diri saya untuk menyelesaikan apa yang sedang saya kerjakan. Tapi hidup ini kan pilihan yah kawan? Seputaran pilihan satu ke pilihan yang lainnya. Toh saya bukannya kesepian-kesepian bangeeet. Toh saya masih punya kawan-kawan yang siap sedia menghibur saya dengan joget power rangers mereka [hahahahahha…]. Toh masih ada cicak, semut, dan tokek yang setia menemani saya di rumah. Dan jangan lupakan televisi!

Hahahahha, balik lagi ngomongin televisi. Semenjak sendirian di rumah, saya jadi getol banget nongkrong di depan TV. Dari satu talkshow ke talkshow lain, dari satu infotainment ke infotainment lainnya. Dan menikmati saat-saat saya tidak perlu berrebutan spot terbaik di depan TV , ataupun saluran mana yang ingin ditonton.

Saya menyadari satu hal saat menonton televisi: hidup ini penuh ironi! Sungguh. Apalah yah itu namanya kalau bukan ironi saat  kita menonton berita mengenai bencana kemiskinan dan kesejahteraan di pelosok daerah, lalu beberapa saat kemudian kita disajikan tayangan infotainment yang memuat artis-artis yang merayakan ulang tahun dengan begitu mewah. Atau sajian sinetron yang menggambarkan kehidupan masyarakat Indonesia yang ‘sesungguhnya’: putri yang tertukar, ibu tiri yang jahat, ibu yang mencari anaknya, anak yang disia-siakan, what else?

Saya adalah anak muda yang apatis. Terkadang. Dulu saya pernah ditegor oleh salah seorang narasumber saya saat beberapa bulan lalu mengadakan penelitian. Narasumber saya ini adalah salah seorang yang menurut saya memiliki cita-cita yang cukup besar bagi masyarakat di sekitarnya.

Ia punya impian menyajikan tontonan yang mendidik bagi anak-anak Indonesia dengan sebuah karya animasi yang juga menghibur. Karya tersebut dia impikan dibuat oleh bangsa sendiri, bukan sajian import yang selama ini menghiasi layar kaca kita. Toh itu bukan impian  kosong, karena nyatanya banyak animator hebat di bumi pertiwi ini. Yang tidak ada itu modalnya, atau : penanam modal yang mau. Karena penanam modal lebih senang memproduksi sinetron-sinetron yang menampilkan sisi masyarakat Indonesia ‘sesungguhnya’.What an ironic….

Nah saya memang pernah beberapa kali mengemukakan kritik saya terhadap beberapa tayangan televisi di Indonesia. Yaah gak di sini juga mungkin, tapi biasanya saya jadikan obrolan semi penting gak penting dengan kawan-kawan saya. Tapi saya terkadang memillih menutup mulut dan diam karena saya berpikir: setidaknya gak usah nambah masalah dengan komentar, toh saya gak berbuat apa-apa untuk merubah keadaan itu.

Saya memilih diam. Dan narasumber tersebut menegur saya dengan bilang: “diammu itu juga tidak menyelesaikan masalah. Diam itu tidak cukup. Kamu bisa berbuat sesuatu dengan ilmu yang kamu punya.”

Dan sampai saat ini, saya masih apatis. Menutup kuping, mata, telinga dan matahati terhadap segala yang terjadi di sekitar saya.

sometimes, i just don't care

 

Bagaimana dengan kamu?

 

*mendadak mikirin hal yang gak ada kaitannya dengan proposal penelitian tugas akhir saya. terkadang saya emang suka disorientasi arah pikir, padahal di depan udah ngawe-ngawe itu yang namanya proposal*

 

 

21 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

21 responses to “irony in our life

  1. adekku juga lagi KKN mbak..😀 *siapa nanya..

    hmm..aku jarang nonton tv mbak…ya itu karena kebanyakan filmnya ga mendidik..

    — ais ariani:
    tapi kadang seru loh Fit nonton TV, kek laboraturium perilaku yang besssaaar😀 —

  2. saya juga ga tau harus bagaimana,,,
    berfikiran seperti mba ais sih ada, cuma ya ga tau harus bagaimana merealisasikannya,,,
    malah milih ga nonton tivi sekalian mba kalau saya..😀

    — ais ariani:
    jadi kek apatis gitu yah Mas Brur,
    memilih untuk mematikan TV 🙂 —

  3. yah tergantung sikon ya. gua juga kalo merasa emang gua gak bisa apa2 ya mendingan apatis aja lah. mau ngapain juga. hehe.

    tapi kalo emang bisa melakukan sesuatu ya dari apatis itu jadi motivasi untuk merubah kan…🙂

    — ais ariani:
    beneeer mas.. bisa jadikan motivasi. tapi kalau motivasinya masih jauh dateeeng yah belagak gak peduli dulu dah
    *hlooh?!?!?1😀 —

  4. Semoga lancar TA nya ya Ais…maaf baru mampir lagi🙂

    Salam

    Fitri

    — ais ariani:
    mbaaak Fiiitri… terimakasssiiiihhhh.🙂 —

  5. kalo aku sih cuma sebatas baru ngasih materi ..itupun sedikit banget, hiks

    — ais ariani:
    setidaknya berbuat mbak, gak kek aku hanya diaam😦
    huhuhuhu
    *hloh kok jadi curhat yo aku… —

  6. bukannya lebih baik ga usah komen karena dengan begitu juga kita sudah melakukan sesuatu kok?
    daripada komen gini gitu eh malah jadi provokator?
    iya klo yang nanggepin komen lu mengarah ke hal positif, tapi klo dia lagi depresi terus dia bunuh diri saking stresnya? Hehehe *nakut2in*
    udeh nikmatin aja dah idup yang ada,
    lakukan apa yang bisa kita lakukan,
    dan pastikan kita memang ikhlas melakukan segala sesuatunya itu😀

    — ais ariani:
    iyyaah.. kalau komen kita bisa bikin orang bunuh diri macam artis korea itu
    kek mannnna coba mbaaak yah….😀
    menikmati hidup adalah yang paling enak mbak, enjoy the show ajah deh😉 —

  7. diam dan berfikir boleh dong

    — ais ariani:
    boleh kok mbak katanya
    *hlohh…
    hehehhehehe… –

  8. Ehem…sama Is, terkadang apatis juga. Ingin melakukan ini itu, tapi terbatasi oleh ini itu yg lain. Ya sudahlah…walaupun tetap peduli, belum bs melakukan apa2, selain berdoa mungkin?

  9. pertama: aku juga gak suka dengan suara detik jam, jadinya di kamar aku gak mau pasang jam, lagi nyari2 jam digital yang lucu2 seh, pokoknya sampe sekarang masih betah dengan jam di HP aja😀

    kedua: soal apatis, sepertinya aku sama deh, aku terlalu banyak gak sukanya dengan kondisi sekarang, tapi yang aku lakukan sampe saat ini ya masih diam, lagian menurut aku ribet aja gitu bersikukuh dengan keinginan kita kepada orang2 yang udah lama/tua. ribet!

  10. Saya sekali waktu aja nonton tipi Mbak (lebih banyak nggak nontonnya dibanding nonton). Paling sering nonton tipi kalo pas puasaan aja.

    Apatis? Hmm, saya nggak ada komentar tentang yg satu ini

    Eh Mbak, semangat ya buat proposalnya..

  11. waktu kos : Masuk kamar, TV disetel (entah saluran apapun) akunya sibuk ini itu bahkan sibuk ketak-ketik keyboard dan denger musik, tuh TV masih nyala, sampai pas mau tidur, cari-cari saluran olahraga, sama berita malam, udah itu tidur dengan iringan FTV malam, karena udah gak peduli mo nonton apa. TV baru mai pas pagi-pagi mau keluar kamar.

    Sekarang udah nikah : sama aja begitu, cuma bedanya ada acara ngobrol2nya sama mas Nakho.. (hehe,, ternyata sikap kita sama TV sama aja,, hihihi)

    cukup sekian terimakasih..
    *sorry gak menjawab ironi-ironi an itu Is.. hehehe

  12. hehehehe…pulanglah saja mbak ke rumah orangtuamu, hihi..
    tuh dengerin mbak iyha, makanya nikah mbak..hehehe..bentar lagi yak? kalo dah lulus? mungkin?😀
    *😀
    tapi lebih bebas kan mbak? gak ada si adik yg ganteng itu gangguin😀
    salam

  13. heuehue… ehmm.. yayaya.. diem emang ga bakalan nyelesein masalah,, tapi… masalah yang ada juga,bikin kita ga bisa ngelakuin apa2… heuu #apasih #tidurah

  14. Kalo keadaannya gag kejangkau ya paling bisa cuma berdoa aj buat mereka yang tertimpa kemalangan.

    Salam.. .

  15. ada masa ketika kita merasa harus bicara dan saat kita bicara orang2 tak ingin mendengar ya sudahlah
    tapi ada masa pula ketika kita memang tak ingin bicara dan memilih diam
    diam itu sebuah kenikmatan tiada tara yang sangat berharga

  16. Ais…berbuat sedikit itu lebih baik, daripada tidak berbuat sama sekali🙂

    Yang selalu coba saya lakukan adalah melakukan hal-hal bermanfaat untuk membuat orang lain bahagia, sekecil apapun itu, sesederhana apapun itu…

  17. Kadang ada hal hal tertentu yang harus di apatis in Ais…dari pada buang buang energi…

    Tapi ada juga beberapa hal2 prinsipil dinama kita harus sedikit idealis…

    tinggal kita memilah aja bagian bagiannya…

    Contoh, belajar masak = apatis
    nonton insert siang = prinsipil

    Gampang kan?…hihihi…

  18. Sya

    Di Indonesia, komentar salah ga komentar juga salah.
    Tapi saya sendiri sih juga lebih milih diam kayak kamu Ais. Kalau ditanggepin, jadi makin kesel.
    Seharusnya sih kita langsung berbuat, tapi untuk berbuat juga ga semudah itu. Jadi enaknya ngapain ya?

  19. chocoStories

    Diam bukan lagi emas. Suarakan isi hatimu meski tak ada tanggapan. Setidaknya orang tahu isi pemikiranmu.

    Ciee….ciee….

  20. hhi,, klu ku, dripd mngatakn sisi buruknya, lbih baik cri solusinya, ya klau ngga d’trima jga ngga msalah toh kita udah cba ksih solusi. bgus bruknya ssuatu ngga bsa dilihat dri satu sisi.. yg pnting positive thinking..🙂

    — ais ariani:
    solusi sisi positif kan banyak seginya
    :positif buat siapa.. eh gitu bukan yaah… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s