dear saturday

dear saturday,

it’s hurt. you know?

It’s really, really, really hurt….

I’m done.

Hopefully

adalah sebuah tulisan tak berkonsep

Sabtu dini hari, jam di sudut dekstop menunjukkan pukul 1:52 AM. Kesalahan saya: tadi sehabis pulang dari kampus saya tidur dengan aman damai sentosa hingga pukul setengah 12, makanya jam segini malah gak ngantuk. Terus saya nengok deh ke dramaLand yang sudah beberapa hari tak disinggahi

Dan agak sedikit gak paham dengan beberapa perubahan yang dibuat oleh WP, termasuk waktu nyari blog-blog yang saya subscribe: pada kemana yak? Apa dirubah jadi  wordpress reader?

Terus saya mulai kepikiran pengen nulis. Nulis apa sajalah selaen makna kerja, motivasi dan karir. Saya bingung membedakan definisi dan aspek pada akhirnya.

out of the box part 1:

Selama seminggu belakangan ini saya karoke sebanyak tiga kali. Begini ni yang bikin orang gak percaya kalau saya mahasiswa kere. Mosok mahasiswa bisa keluar masuk ruang karoke sebanyak tiga kali di tanggal tua. Ketahuilah: gak punya duit tidaklah mengapa, asalkan punya banyak kawan *lirik pasukan huru-hara saya seminggu ini*

out of the box part 2:

selasa kemaren saya ‘dipaksa’ nonton film horor: insidious. Believe me, itu film horor paling keren yang pernah saya tonton. Maaf yah, pernyataan itu mungkin perlu dikoreksi, secara saya bukan penggemar film, apalagi film horor. Begitu kelar nonton, saya bukannya senang atau takut: tapi malah capek. Karena sepanjang film saya jerit gak karuan. Tapi percaya deh: kalau kamu lagi cari film buat ditonton malem minggu besok saha cem-cem an kamu, kamu kudu nonton film itu [kalau di Jogja saya rekomendasiin nonton di Moviebox,]

ps: ketahuan kan saya gak update, orang sibuk ngomongin harpot, saya malah baru ngomongin insidious. Ah… Like i care 😉

out of the box part 3:

saya tadi makan malem ditraktir kawan saya, kami duduk di meja nomor tiga, menghabiskan tahu sutra berjumlah tiga,

out of the box part 4:

saya lagi sedikit merasa gelisah. entah kenapa. mungkin karena perasaan bersalah sama revisi proposal dan tanggungjawab yang menyertai di belakangnya. dan ada sedikit perasaan rendah diri berselimut di dalam hati. Argkhhhh…maybe my another PMS *sigh*

out of the box part 5:

saya kangen rumah orangtua saya.

out of the box part 6:

cuplikan percakapan yang membangunkan saya tadi,

*berawal dari ringtone handphone butut saya yang bolak balik bunyi*

saya : hallo *akhirnya ngangkat telpon*

dia : ui! kamu dimana?

saya : di rumah

dia : tadi ternyata keretaku berangkatnya jam setengah tujuh, terus nyampenya jam setengah 11

saya : hmm.. terus kamu dimana sekarang?

dia : di rumah

saya : mau keluar?

dia : hmmm.. enggak deh. di rumah aja, besok ajah yah kita maennya.

saya : oh.. owkey. aku ke rumahmu apa gemanah?

dia : kamu ke rumahku aja yah, aku lupa rumah kamu

saya : please deh, lupa? kamu gak tahu kalii… aku kan udah pindah.

dia : iyah, maksudku itu..

saya : sip. jam piro?

dia : yah… jam-jam sebelon buka gitu

saya : *masih setengah ngantuk: tapi ngebayangin pasar ramadhan di kauman*

dia : owkey?

saya : sebelum buka? emang besok udah puasa?

dia : hloh..?!?

saya : kamu ngikut aliran mana sih? *kaget: jangan-jangan dia jamaah naqsabandiyah, dan mosook udah kenal lima tahun lebih baru tahu kalau dia naqsabandiyah?!?!*

dia : Pak.. poso ki kapan? *ngomong sama bapaknya sepertinya yang ada di sebelahnya*

*terdengar percakapan bapak-anak di sebrang sana*

dia : iyo ding, puasanya masih senen

saya : hahahahaha…. sip. besok jam sepuluh aku ke rumahmu yah. udah bangun yah

dia : owkey.

 

so, buat kawan-kawan semua ais ariani dan segenap kru dramaLand mengucapkan selamat berpuasa. Maaf yah buat segala kesalahan saya dalam membuat postingan, komen, atau apapun juga. Semoga bulan puasa kali ini saya bisa melaksanakannya dengan jauh lebih khusyuk dibanding tahun lalu. Begitu juga dengan kawan-kawan semua 🙂

 

ps: tulisan ini bener-bener free writing yang sangat free. saya bahkan terlalu malas untuk mengscrool dan mengedit tulisan ini. tapi tetep niat masang foto narsis. hahahaha. keep writing, ais *pukpuk*

walau hati gundah gulana, jalan-jalan terus yang penting 😀

episode: keran kamar mandi yang patah

sudah berjuta kali saya menorehkan kata di kolom add new post ini, tapi selalu saja saya hapus lagi, hapus lagi dan hapus lagi. saya bersemangat dengan kalimat pertama saya, masih bersemangat memasuki paragraf kedua, lalu mati ide di paragraf ketiga.

Ya Tuhan, ternyata menulis itu tidak mudah. saya selalu menganggap remeh menulis. karena saya selalu bisa menulis. saya tidak pernah menganggap menulis itu sebuah keahlian, karena saya berpikir semua orang bisa menulis. Hingga ada beberapa kawan saya menanyakan: kok kamu bisa sih nulis? Biasanya pertanyaan kek gitu saya jawab dengan nyengir. Karena saya gak tahu juga jawabannya.

Saya menulis buku harian dari tahun 1997, dan ngeblog dari tahun 2004 (apa 2005?) ah sekitar tahun segitu lah.

Jadi saya selalu menganggap menulis itu seperti bernafas. Toh tulisan saya tujuannya hanya untuk memuaskan nafsu saya. Kadang ada yang kurang kalau saya tidak menulis. Tulisan saya memang gak bagus-bagus banget. seenak udele, sesuka jidat, tapi sekali lagi: saya tidak bertujuan apa-apa selaen memuaskan hasrat dalam diri *tsaaaah….

Hingga beberapa hari belakangan ini, saya merasa: owemji… gemana nih, gw gak bisa nulis! padahal di kepala berkejaran apa saja yang ingin saya tulis. soal kompre saya dan revisinya, soal adek saya yang KKN (saya mau cerita soal KKN saya empat tahun lalu), soal karoke galau bareng kawan-kawan saya, soal pelarian saya dan kawan-kawan ke Pantai Selatan, soal kopdar saya dengan beberapa blogger minggu lalu, soal malam sabtu dan pengalaman saya yang kocak, soal kelakuan aneh orang-orang di sekitar saya, dan soal hari anak kemaren.

Ya ammmmpppuuun… bahkan untuk menulis hal sepele macam puisi rindu aja saya mati ide. Ternyata menulis itu tidak mudah, kawan. Bahkan untuk menulis tak berkonsep macam yang saya lakukan.

Baiklah, daripada saya berceloteh tak menentu saya mau menceritakan pengalaman saya pagi ini yang panik pas bersih-bersih kamar mandi belakang. kenapa panik? apa pasalnya? karena pas ngosek dinding kamar mandi, saya nyenggol keran dan kerannya patah ajah loh gitu…

Langsunglah itu aer muncrat  kemana-mana, dan saya langsung beradegan mengibas-ngibaskan rambut dengan siraman aer dari keran yang patah, kek di iklan shampo. terus berkhayal a la iklan sabun jaman dulu: “hari hari bersamamu…dalam suka dalam duka, lembutnya perhatianmu..” *ini iklan jaman kapan yah? dulu yang nyanyi AB3,*

tapi percayalah: itu bohong. saya tidak mengibas-ngibaskan rambut. saya jerit sambil merutuki kebodohan saya dan berharap ada pangeran dateng membawa alat-alat tukangnya dan bisa memperbaiki itu semua.

tidak usah diceritakanlah akhirnya bagaimana. tapi yang jelas saya menyadari: bahwa saya emang ngeyel. saat kawan saya mengerutkan kening saat saya gak bisa masang galon, dengan penuh percaya diri saya bilang: “aku kan menyisakan pekerjaan buat laki-laki. kalau semua hal saya bisa mengerjakannya, ntar suami saya ngapain dong?

in fact: wahai wanita seluruh dunia, belajarlah mengganti bohlam lampu yang mati, belajarlah mengganti galon sendiri, belajarlah mengganti gas, belajarlah untuk mengganti keran yang patah, karena perasaan depresi mungkin menghampirimu saat kamu panik mengerjakan hal sepele tapi kamu gak bisa.

atau kalau tidak, marilah mengoleksi nomor telepon tukang galon, tukang gas atau tukang-tukang laen yang bisa membantu kamu, kawan

😉

hidup terlalu indah kalau hanya kamu lewati dengan menyesali apa yang tidak ada dalam hidup kamu. *pukpuk*

one step :)

dear dramaLand,

beberapa waktu belakangan ini saya mengaku bahwa saya sedang tidak mampu mengatur waktu dan mood saya untuk menulis dan berbagi cerita di sini. Pfiuuuh… entah menguap kemana semangat saya untuk menulis. Padahal saya nyaris tiap hari menghadap laptop. dan berhubung mouse rusak, gak bisa ngegame Parking Dash atau cooking academy [etdaah jadul bener gamenya…], saya ngegame freecell. Satu lagi kegiatan ndak bermutu dari seorang mahasiswa tingkat akhir macam saya. hehehehehehe…

Tapi Alhamdulillah, minggu lalu saya berhasil dapet surat yang sangat indah dari kampus saya tercinta.

Dan Alhamdulillah lagi, satu dari tiga ujian yang disyaratkan oleh kampus saya untuk menyelesaikan kuliah saya berhasil saya lewati. Hasilnya sih bisa dibilang baik-gak baik. Sisi baiknya : saya lulus. Sisi tidak baiknya : saya harus nyari responden penelitian yang laen, karena menurut dosen penguji saya, penelitian saya terlalu sosial dan harus kembali dibawa ke ranah industri organisasi.

Guess what? itu juga keberatan yang diajukan dosen penguji saya waktu menguji skripsi saya beberapa tahun yang lalu. katanya skripsi saya terlalu pendidikan, tidak sesuai dengan jurusan yang saya ambil.

Kenapa dari awal saya gak ngambil jurusan pendidikan ajah sih…. terrrus kenapa juga pas kuliah ini dulu saya gak ngambil minta utama sosial aja sih?

Itulah hidup saya: kurang fokus. Well, semua yang saya pelajari pada akhirnya tidak percuma sih. Tidak ada kata percuma untuk sebuah ilmu. Tapi kalau jalur pendidikan kamu linier, kamu bisa jadi dosen loh. *heleh

sumpeh, omongan saya ngaco ngalur ngidul entah kemana. ah udah ah. saya mau jalan-jalan dulu ke blog kawan-kawan. udah lama tak bertamu. jangan lupa siapkan kopi dan gorengannya yah

🙂

PS: tadinya saya mau ngajakin kawan-kawan buat memvote sebuah karya animasi pendek kawan-kawan saya yang masuk jadi finalis animafest, eh tapi jebule votingnya udah ditutup 😦

tapi gak ada salahnya juga kali yah kalau kawan-kawan mau lihat karyanya. kawan-kawan bisa lihat di website nya animafest nya MNC, dan karya kawan-kawan saya [ngaku kawan saya, padahal aselinya saya juga dikenalin, hihihihihi ] di sini. doain yah, pengumumannya besok tanggal 21 Juli 🙂

oh iya lagi… jangan lupa baca majalah Hai terbaru halaman 13 yah 😉

hihihihihi.

irony in our life

‘Wanita kalau sudah menemukan noda di pakaian suami pasti akan marah’

Potongan kalimat di atas saya temukan saat saya sedang menonton Televisi.

Semenjak adek saya yang ganteng dan mempesona serta berbudi pekerti luhur itu pergi KKN, saya menghabiskan waktu terbanyak saya di depan TV. Menyalakan televisi merupakan obat yang paling menyenangkan bagi orang yang tinggal sendirian.

Ada masanya sewaktu saya masih tinggal sendiri dulu, TV saya selalu nyala kalau saya di rumah. Kadang suka gak suka ajah sama suasana rumah yang saking sepinya, bunyi detik jam ajah berisssik banget. Dan saya sedang kembali ke masa itu: masa pulang ke rumah, mendapati rumah sepi dan kosong.  Paling menyedihkan adalah begini: pulang sudah terlalu larut dan mendapati rumah gelap, masuk ke rumah harus meraba-raba menemukan sakelar lampu.

Kadang hal-hal kecil seperti itu yang membuat saya ingin merangkak pulang ke rumah orangtua saya, setidaknya lampu selalu menyala jika saya pulang terlalu larut. Tanpa mempedulikan segala macam janji saya pada diri saya untuk menyelesaikan apa yang sedang saya kerjakan. Tapi hidup ini kan pilihan yah kawan? Seputaran pilihan satu ke pilihan yang lainnya. Toh saya bukannya kesepian-kesepian bangeeet. Toh saya masih punya kawan-kawan yang siap sedia menghibur saya dengan joget power rangers mereka [hahahahahha…]. Toh masih ada cicak, semut, dan tokek yang setia menemani saya di rumah. Dan jangan lupakan televisi!

Hahahahha, balik lagi ngomongin televisi. Semenjak sendirian di rumah, saya jadi getol banget nongkrong di depan TV. Dari satu talkshow ke talkshow lain, dari satu infotainment ke infotainment lainnya. Dan menikmati saat-saat saya tidak perlu berrebutan spot terbaik di depan TV , ataupun saluran mana yang ingin ditonton.

Saya menyadari satu hal saat menonton televisi: hidup ini penuh ironi! Sungguh. Apalah yah itu namanya kalau bukan ironi saat  kita menonton berita mengenai bencana kemiskinan dan kesejahteraan di pelosok daerah, lalu beberapa saat kemudian kita disajikan tayangan infotainment yang memuat artis-artis yang merayakan ulang tahun dengan begitu mewah. Atau sajian sinetron yang menggambarkan kehidupan masyarakat Indonesia yang ‘sesungguhnya’: putri yang tertukar, ibu tiri yang jahat, ibu yang mencari anaknya, anak yang disia-siakan, what else?

Saya adalah anak muda yang apatis. Terkadang. Dulu saya pernah ditegor oleh salah seorang narasumber saya saat beberapa bulan lalu mengadakan penelitian. Narasumber saya ini adalah salah seorang yang menurut saya memiliki cita-cita yang cukup besar bagi masyarakat di sekitarnya.

Ia punya impian menyajikan tontonan yang mendidik bagi anak-anak Indonesia dengan sebuah karya animasi yang juga menghibur. Karya tersebut dia impikan dibuat oleh bangsa sendiri, bukan sajian import yang selama ini menghiasi layar kaca kita. Toh itu bukan impian  kosong, karena nyatanya banyak animator hebat di bumi pertiwi ini. Yang tidak ada itu modalnya, atau : penanam modal yang mau. Karena penanam modal lebih senang memproduksi sinetron-sinetron yang menampilkan sisi masyarakat Indonesia ‘sesungguhnya’.What an ironic….

Nah saya memang pernah beberapa kali mengemukakan kritik saya terhadap beberapa tayangan televisi di Indonesia. Yaah gak di sini juga mungkin, tapi biasanya saya jadikan obrolan semi penting gak penting dengan kawan-kawan saya. Tapi saya terkadang memillih menutup mulut dan diam karena saya berpikir: setidaknya gak usah nambah masalah dengan komentar, toh saya gak berbuat apa-apa untuk merubah keadaan itu.

Saya memilih diam. Dan narasumber tersebut menegur saya dengan bilang: “diammu itu juga tidak menyelesaikan masalah. Diam itu tidak cukup. Kamu bisa berbuat sesuatu dengan ilmu yang kamu punya.”

Dan sampai saat ini, saya masih apatis. Menutup kuping, mata, telinga dan matahati terhadap segala yang terjadi di sekitar saya.

sometimes, i just don't care

 

Bagaimana dengan kamu?

 

*mendadak mikirin hal yang gak ada kaitannya dengan proposal penelitian tugas akhir saya. terkadang saya emang suka disorientasi arah pikir, padahal di depan udah ngawe-ngawe itu yang namanya proposal*

 

 

trio lestari

ada yang nonton TV gak malem ini? saya ampek bela-belain manjat-manjat pager buat benerin antene gara-gara liat acara di TV yang menurut saya pengisi acaranya bagus.

Salah satu TV swasta malam ini menyiarkan sebuah acara penghargaan bagi insan musik Indonesia. Kesukaan saya kalau nonton acara-acara seperti ini adalah pengisi acara yang berkolaborasi, yang penampilannya sedikit berbeda dibandingkan penampilan biasa mereka. Salah satu yang spesial malam ini adalah penampilan Trio Lestari.

sudah dua malam ini saya melihat mereka menjadi pengisi acara. di dua stasiun TV yang berbeda. jujur ajah, mereka bertiga anggota Trio Lestari ini merupakan penyanyi favorit saya. karena menurut saya mereka bertiga memiliki karakter suara yang okeh banget. karakternya beda-beda,

dan menurut saya yang gak paham-paham banget soal musik, karakter mereka masing-masing kuat. jadi keren aja kolaborasinya gitu.

eh emang siapa ajah sih is mereka?

Trio Lestari itu terdiri dari Sandy Sandoro, Glen Fredly dan Tompi. Tompi dengan teknik vokal yang okey banget dan selalu punya andalan untuk mengaransemen tiap lagunya berbeda-beda dalam tiap penampilannya, Sandy Sandhoro dengan suaranya yang powerfull itu mbikin saya merinding pas dia bawain end of the rainbow, dan gak ketinggalan Glenn yang selalu bernyanyi di ‘Waktu Indonesia bagian galau’ [hahahahaha…]

Yup, mereka membuat semacam trio. trio yang menurut saya istimewa, secara aransemen musiknya mereka keren walaupun bawain lagu orang lain dan mereka pake band pendukung yang sama sewaktu mereka manggung di Jogja Februari tahun lalu, nyang niup saxhophone nya itu loh… kek nafas lewat kuping. kuat banget niupnya. dan nembak nada tingginya gak goyang. gak kek si agil [ya iyalah secara si agil baru belajar is…]

kalau gak salah saya pernah nyeritain Trio Lestari itu di  sini, waktu itu mereka manggung di Jogja, tapi waktu itu memang mereka belon bernama ‘trio lestari’ karena ternyata penamaan itu baru dipubliskan waktu konser mereka di Jakarta Juni kemaren,

dan pas lagi iseng cari info soal Trio Lestari itu, kaget juga ternyata konser yang Februari di Jogja semacam konser percontohan. dan kalau kawan-kawan liat penampilan mereka di TV malam ini yang agak sedikit berbau sindirian, maka kawan-kawan harus menonton konsernya, karena mereka bertiga membuat semacam mini talkshow di tengah-tengah konser yang mereka gelar.

dan talkshownya bener-bener penuh sindiran yang berbau politik dan waktu itu lagi heboh-hebohnya berbicara mengenai keistimewaan Jogja. dan saya mengacungkan jempol untuk Glenn dan kecerdasan serta keberaniannya mengungkapkan pendapatnya. Bukan berarti dua yang lain gak loh yah, tapi di atas panggung memang keliatan banget kalau Glenn lebih senior dan agak lebih berani mengungkapkan pendapat.

dan dari jadwal konser mereka yang tujuh kota, yang masih tersisa itu ada 3 kota yaitu di Medan, Pekanbaru dan Balikpapan [more info:click here].

 

 

aahh.. seru kali yah kalau mereka mbikin lagu. tapi lagu macam apa yah? Kalau menurut kawan-kawan diantara mereka bertiga yang paling kamu favoritkan yang mana? Karena saya kalau ditanyain itu gak bisa njawab, hlahwong saya suka tiga-tiganya….

***

postingan kali ini disponsori oleh: gambar yang minjem dari sini. dan suasana hati yang berubah-rubah karena sambil mendengarkan lagu-lagu mereka bertiga.